We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 65 Bab Menuntut Hutang Dan Tetap Berada Di Dalam Masjid (Untuk Menuntut Hutang) June 30, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 3:17 am
Tags: , , , ,

بَاب التَّقَاضِي وَالْمُلازَمَةِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 44 Menuntut Hutang Dan Tetap Berada bersama orang yang berhutang Di Dalam Masjid (Untuk Menuntut Hutang)

Tujuan Imam Bukhari membawakan tajuk ini bawa sekali sekala meminta hutang dalam masjid itu boleh. Tapi janganlah sampai jadikan masjid sebagai tempat kutip hutang pula. Itu dah berlebihan. Harus hukumnya walaupun mungkin kalau nak minta hutang itu jadi kecoh sikit. Harus tapi kalau mengganggu orang akan jadi haram. Hukum boleh berubah mengikut keadaan.

Imam Bukhari juga hendak isyarat kepada hadis dhaif yang ada juga dalam riwayat Ibn Majah yang kata jangan ada dalam masjid budak-budak, orang gila, jual beli, berbalah, angkat suara, melaksanakan hudud, hunus senjata, dan suruhn supaya mengadakan tempat wudu dekat dengan pintu masjid dan anjuran untuk perasap pada hari Jumaat. Beliau hendak mengajar kita untuk menggunakan hadis yang sahih. Jangan nak pakai hadis yang dhaif. Tapi itulah yang selalu dipakai masyarakat kita.
Kadang-kadang kita nampak ada benarnya dalam hadis yang dhaif itu. Bukan semua tidak benar. Hadis yang dhaif didalamnya ada yang molek dan ada yang tidak. Kerana larangan Nabi itu ada dalam hadis-hadis yang lain. Cuma hadis yang memasukkan semua sekali dalamnya macam hadis yang ada dalam riwayat Ibn Majah itu tidak sahih. Bukan Imam Bukhari tak tahu kewujudan hadis itu, tapi dia tidak menerima hadis itu sebagai sahih. Dan untuk mengisyaratkan kepada dhaifnya hadis itu, dia bawakan hadis yang sahih yang menepati syaratnya yang tinggi.

Mana bahagian kedua tajuk yang mengatakan pasal tetap berada bersama dengan orang yang berhutang itu? Hadis yang dibawakan hanya cerita tentang bahagian pertama sahaja – menuntut hutang. Ada pada tempat lain. Dia nak ajar bahawa dalam berdalil, hendaklah juga menggunakan saluran lain. Kena tengok tempat lain juga. Bukhari itu halus. Dia ada cara dia. Dalam hadis di tempat lain, memang ada menceritakan bahawa Kaab bin Malik tidak meninggalkan Ibnu Abu Hadrad semasa mereka berada dalam masjid waktu itu.

Dia hendak memberitahu bahawa boleh kalau terus bersama dengan orang yang berhutang dalam meminta hutang di masjid. Tapi beliau tidak tetapkan hukumnya sebagai harus dalam tajuknya. Kerana boleh terjadi ianya tidak boleh. Kalau sampai membuat kecoh dalam masjid, sudah jadi haram pula hukumnya.

437 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ قَالَ أَخْبَرَنَا يُونُسُ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ كَعْبٍ أَنَّهُ تَقَاضَى ابْنَ أَبِي حَدْرَدٍ دَيْنًا كَانَ لَهُ عَلَيْهِ فِي الْمَسْجِدِ فَارْتَفَعَتْ أَصْوَاتُهُمَا حَتَّى سَمِعَهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ فِي بَيْتِهِ فَخَرَجَ إِلَيْهِمَا حَتَّى كَشَفَ سِجْفَ حُجْرَتِهِ فَنَادَى يَا كَعْبُ قَالَ لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ ضَعْ مِنْ دَيْنِكَ هَذَا وَأَوْمَأَ إِلَيْهِ أَيِ الشَّطْرَ قَالَ لَقَدْ فَعَلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ قُمْ فَاقْضِهِ *

437. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Utsman bin ‘Umar berkata, telah mengabarkan kepada kami Yunus dari Az Zuhri dari ‘Abdullah bin Ka’b bin Malik dari Ka’b, bahwa ia pernah menagih hutang kepada Ibnu Abu Hadrad di dalam Masjid hingga suara keduanya meninggi sampai didengar oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang berada di rumah. Beliau kemudian keluar menemui keduanya dengan menyingkap tabir pintu rumahnya, beliau berseru: “Wahai Ka’b!” Ka’b bin Malik menjawab: “Ya saya, Wahai Rasulullah.” Baginda bersabda: “Kurangkan hutangmu itu.” Baginda memberi isyarat kepadanya untuk mengurangkan separuh hutang. Ka’b bin Malik menjawab, “baiklah wahai Rasulullah, akan saya lakukan.” Beliau lalu bersabda (kepada Ibnu Abu Hadrad): “bangun dan bayarlah hutang itu.”

Ibnu Abu Hadrad adalah juga sahabat Nabi. Pernah terlibat dalam perjanjian Hudaybiyah. Maknanya, beliau seorang sahabat besar juga. Nak menceritakan di sini bahawa sahabat-sahabat pun ada berbalah juga. Kerana mereka manusia biasa juga. Tapi perbalahan mereka dapat diselesaikan dengan cara baik. Supaya kita tahu mereka pun manusia biasa juga.

Dikatakan dalam hadis yang lain bahawa hutang Ibnu Abu Hadrad dengan Kaab adalah sebanyak 1 uqiyah. Tapi hadis itu ada perawi dhaif, jadi tidaklah pasti berapa banyak hutang beliau sebenarnya. Berapa banyak hutangnya tidaklah penting.

Suara mereka tinggi sampai baginda terdengar dan keluar. Baginda cadangkan kepada Kaab untuk mengurangkan separuh hutangnya. Baginda bagi isyarat supaya dikurangkan separuh, tapi tidak disebutkan bagaimana. Yang pastinya, Kaab faham maksud baginda. Kalau kurangkan separuh, dapat pahala lagi. Dan bagi dalam masjid pula, maka tentunya pahalanya berlipat kali ganda.

Rumah Nabi ada tabir. Maknanya tak salah kalau rumah ada tabir.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Apabila pemiutang sudah mengurangkan hutang, penghutang kenalah membayar hutang tanpa lengah lagi. Kalau berlengah itu tidak baik.
  2. Keharusan menuntut hak dalam masjid. Sekali sekala sahaja. Jangan jadikan kebiasaan. Boleh terus bayar di situ. Ada orang lembut hati bila dalam masjid. Kalau kat luar, kita minta banyak kali pun mereka buat tak kisah sahaja. Tapi bila dalam masjid, mereka takut kalau tak bayar.
  3. Keharusan meninggikan suara dalam masjid. Dalilnya, Nabi tahu tapi Nabi tak tegur mereka meninggikan suara sebelum itu. Nabi kena tegur kalau salah. Tidak boleh baginda mendiamkan diri. Inilah pegangan kita. Sebagai Nabi, tidak boleh baginda mendiamkan diri. Kerana dengan mendiamkan diri itu, bermakna baginda menunjukkan bahawa sesuatu perbuatan itu tidak salah. Sebagai Nabi, kalau salah, baginda kena tegur.
  4. Isyarat yang difahami boleh diterima pakai. Maka sah dalam Islam. Contohnya kalau dari orang bisu. Samada akad, sumpah, lian, sumpah dan sebagainya.
  5. Pemimpin perlu mencadangkan jalan penyelesaian kepada anak buah. Terpulang kepada kebijaksanaan.
  6. Dalil boleh tolak ansur orang terdakwa. Dalam hal ini, Ibnu Abu Hadrad sudah mengaku dah dia berhutang. Cuma mungkin dia tidak dapat bayar penuh sahaja. Suluh ala iqrar. Bermakna, apabila seseorang itu sudah mengaku kesalahannya, dia boleh lagi minta untuk bertolak ansur minta kurang hukuman atau kurangkan hutang yang ditanggung.
  7. Keharusan tidak berpisah dengan penghutang untuk memberi tekanan kepadanya untuk membayar. Ada jenis orang asyik lari sahaja. Boleh kalau kita nak bertempek dengan dia untuk mendesaknya.
  8. Keharusan memujuk pemiutang untuk mengurangkan hutangnya. Walaupun itu mengurangkan haknya. Nabi telah memujuk Kaab untuk mengurangkan hutangnya. Mungkin baginda telah terdengar pertelingkahan mereka bahawa Ibnu Abu Hadrad tak boleh nak bayar semua, maka kerena itulah Nabi menyarankan supaya Kaab mengurangkan. Ada ketikanya, bukan penghutang tak mahu bayar. Tapi kalau nak bayar semua sekali mereka tak mampu waktu itu. Tapi kalau nak juga waktu itu, boleh kalau dia nak bayar sedikit.
  9. Mendamaikan dua pihak yang bertengkar dengan cara bijaksana. Bergantung kepada keadaan. Macam Nabi tahu yang Kaab itu orang kaya. Jadi dia mampu untuk kurangkan. Sebab itulah ada kisah dia tidak pergi perang Tabuk kerana menguruskan hartanya. Buah tanaman dia sudah hendak masak. Tapi kemudiannya dia mengaku dia salah. Sampai dua bulan Kaab kena pulau. Sampai disebut kisah beliau dalam Quran. Akhirnya dia telah diampun. Jadi, kepada orang yang memang ada harta, Nabi tahu kalau dia kurangkan separuh, tidak menjejaskan beliau.
  10. Tidak mengapa menerima pujukan kalau ia tidak mendorong kepada maksiat. Kena tengok juga apakah kesan kalau ikut pujukan itu. Bukan terus terima sahaja. Abu Bakr pernah pujuk anaknya Abdullah, untuk menceraikan isterinya kerana lawa sangat sampai tak berperang. Sebab nak bersama isterinya sahaja. Nama isterinya itu adalah Atiqah. Abdullah ikut pujukan ayatnya, tapi selepas itu, dia pun tak boleh berperang juga, sebab ingatkan bekas isterinya sahaja. Maka Abu Bakr suruh dia kahwin balik. Akhirnya, Abdullah syahid di medang peperangan. Lepas itu Umar telah menikahi Atiqah, kemudian Zubair Awwam dan kemudian Ali pun teringin juga. Tapi Atiqah kata tak payahlah, sebab jangan jadi sebab dia suaminya mati awal.
  11. Keharusan memakai langsir di rumah. Dalam hadis ini, dikatakan langsir rumah Nabi itu, jenis yang terbelah di tengah. Ada ketika lain, dikatakan langsir Nabi jenis lain. Bermakna, Nabi pun ada tukar-tukar langsir juga. Bukanlah apabila dikatakan zahid, sampai tak boleh ada langsir di rumah. Kalau pakai baju ada fesyen pun boleh juga. Nabi pun ada pakai jenis-jenis baju.
  12. Kepatuhan dan kesayangan luar biasa para sahabat kepada Nabi. Labaik yang disebut oleh Kaab itu bermaksud patuh. Patuh kepada Nabi. Perkataan Lebai yang kita selalu pakai itu ambil dari sini lah. Apa yang Kaab kata itu lebih lagi dari perkataan ‘ya saya’. Ia bermakna dia sudah bersedia untuk mematuhi kata-kata Nabi.
  13. Pemiutang patut potong hutang kalau penghutang dalam kesusahan. Quran pun sebut macam itu. Dapat pahala kalau kita kurangkan hutang orang atau kita terus lepaskan dia dari hutang itu.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 63 & 64 Bab Menyebutkan Tentang Jualbeli Di Atas Mimbar Di Dalam Masjid June 29, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 7:29 am
Tags: , ,

بَاب ذِكْرِ الْبَيْعِ وَالشِّرَاءِ عَلَى الْمِنْبَرِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 43 Menyebutkan Tentang Jualbeli Di Atas Mimbar Di Dalam Masjid

Imam Bukhari membawakan tajuk ini untuk mengatakan bahawa ada ketika boleh dilakukan jualbeli dalam masjid.
Hadis ini disebut sebanyak 25 kali dalam kitab ini untuk tajuk-tajuk yang berbeza. Dalam tajuk ini ia menceritakan tentang jual beli seorang hamba bernama Barirah.

Ada ulama yang mengatakan ia hanya menyebut tentang hukum jual beli. Bukan jual beli.

Shah Waliyullah pula berkata boleh aqad dalam masjid, cuma barang tidak boleh ada dalam masjid. Tapi syeikh Zakaria tak setuju dengan pendapat itu.

Para ulama sebenarnya berbeza pendapat tentang hukum berjual beli dalam masjid. Imam Ahmad memegang haram secara mutlak. Imam Hanifah kata kalau aqad sahaja, boleh, dan kalau bawa barang sekali, makruh. Imam Bukhari mengatakan bahawa ianya sah. Sekian banyak hadis yang mengatakan tidak boleh berjual beli itu adalah hanya tunjuk ianya makruh sahaja. Sebab hadis-hadis  itu pada beliau adalah dhaif. Paling tinggi pun peringkat hassan. Ianya tidak menepati syaratnya. Sebab pada beliau, kena pakai yang sahih sahaja. Tapi malangnya, kita selalu pakai yang dhaif.

Jumhur ulama kata boleh berniaga dalam masjid pada dasarnya. Macam contohnya, boleh untuk kita berjual beli kitab dalam masjid. Tambahan pula kalau kitab itu untuk digunakan dalam pembelajaran dalam masjid. Tidaklah perlu nak jual kitab itu, kena turun ke luar masjid pula. Tapi kebenaran itu, bukanlah sampai ada yang buka gerai. Sampai mengganggu orang sembahyang pula. Jangan sampai masjid jadi macam pasar. Hukum boleh berubah ikut keadaan. Dalam keadaan tertentu, boleh dan dalam keadaan yang lain, ia boleh jatuh haram. Itu adalah antara kaedah hukum dalam Islam. Itulah keperluan kena ada orang yang tahu hal agama. Yang boleh memberi pendapat.

436 حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ يَحْيَى عَنْ عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ أَتَتْهَا بَرِيرَةُ تَسْأَلُهَا فِي كِتَابَتِهَا فَقَالَتْ إِنْ شِئْتِ أَعْطَيْتُ أَهْلَكِ وَيَكُونُ الْوَلاءُ لِي وَقَالَ أَهْلُهَا إِنْ شِئْتِ أَعْطَيْتِهَا مَا بَقِيَ وَقَالَ سُفْيَانُ مَرَّةً إِنْ شِئْتِ أَعْتَقْتِهَا وَيَكُونُ الْوَلاءُ لَنَا فَلَمَّا جَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَكَّرَتْهُ ذَلِكَ فَقَالَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ابْتَاعِيهَا فَأَعْتِقِيهَا فَإِنَّ الْوَلاءَ لِمَنْ أَعْتَقَ ثُمَّ قَامَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَقَالَ سُفْيَانُ مَرَّةً فَصَعِدَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْمِنْبَرِ فَقَالَ مَا بَالُ أَقْوَامٍ يَشْتَرِطُونَ شُرُوطًا لَيْسَ فِي كِتَابِ اللَّهِ مَنِ اشْتَرَطَ شَرْطًا لَيْسَ فِي كِتَابِ اللَّهِ فَلَيْسَ لَهُ وَإِنِ اشْتَرَطَ مِائَةَ مَرَّةٍ قَالَ عَلِيٌّ قَالَ يَحْيَى وَعَبْدُالْوَهَّابِ عَنْ يَحْيَى عَنْ عَمْرَةَ نَحْوَهُ وَقَالَ جَعْفَرُ بْنُ عَوْنٍ عَنْ يَحْيَى قَالَ سَمِعْتُ عَمْرَةَ قَالَتْ سَمِعْتُ عَائِشَةَ وَرَوَاهُ مَالِكٌ عَنْ يَحْيَى عَنْ عَمْرَةَ أَنَّ بَرِيرَةَ وَلَمْ يَذْكُرْ صَعِدَ الْمِنْبَرَ

436. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Yahya dari ‘Amrah dari ‘Aisyah berkata, “Barirah telah pergi meminta tolong kepadanya untuk menyelesaikan kitabahnya.” ‘Aisyah lalu berkata, “Kalau kamu mahu, boleh aku berikan kepada tuan emasmu (wang untuk kemerdekaanmu) dengan syarat walaknya akan menjadi milikku.” Tuan Barirah pula berkata, “Kalau engkau mahu, engkau boleh berikan kepadanya jumlah wang yang belum dibayar.” Pada ketika yang lain, Sufyan pernah berkata, “Kalau kamu mahu, boleh engkau merdekakannya tetapi dengan syarat walaknya akan menjadi milik kami.” Apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang, aku menceritakan hal itu kepada beliau. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda: “Belilah Barirah dan merdekakanlah dia kerana walak itu bagi orang yang memerdekakan.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri atas mimbar. Pada ketika yang lain, Sufyan berkata: “Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam naik mimbar lalu bersabda: “Kenapa ada orang-orang yang meletakkan syarat-syarat yang tidak ada pada Kitabullah. Barangsiapa membuat syarat yang tidak ada pada Kitabullah, dia tidak berhak mendapatnya sekalipun dia meletakkan seratus syarat.” ‘Ali (Ibn al Madini) berkata, Yahya berkata dan ‘Abdul Wahhab dari Yahya dari ‘Amrah sama seperti hadits ini.” Dan Ja’far bin ‘Aun berkata, dari Yahya ia berkata, aku mendengar ‘Amrah berkata, aku mendengar ‘Aisyah. Dan Malik meriwayatkan dari Yahya dari ‘Amrah bahwa Barirah….namun ia (Malik) tidak menyebut bahwa (Rasulullah) naik ke atas mimbar.”

Barirah adalah seorang hamba perempuan yang berbangsa Qibti. Menunjukkan pada zaman Nabi pun sudah ada bermacam jenis bangsa yang masuk Islam. Sebelum dia dibebaskan oleh Aisyah, dia telah dimiliki oleh beberapa tuan dari golongan Ansar. Begitulah zaman dahulu, seorang hamba boleh bertukar-tukar dari seorang tuan ke seorang tuan. Alhamdulillah kita tidak hidup pada zaman macam itu. Dia telah berkahwin sebelum dia dibebaskan. Menunjukkan seorang hamba boleh berkahwin. Samada dengan seorang hamba lain atau seorang yang bebas pun boleh.

25 kali Imam Bukhari membawakan hadis ini. Dalam tajuk ini, ia adalah hadis yang pendek. Dalam tempat dikatakan bahawa Nabi memberi peluang kepadanya samada dia hendak terus kahwin atau bebas. Dia pilih untuk bebas dari suaminya. Bermakna apabila sudah bebas dari perhambaan, boleh ada pilihan untuk bebaskan diri dari suami yang dia kahwini semasa hamba. Suaminya sedih sangat. Bermakna Islam memberi peluang kepada perempuan untuk memilih. Perempuan ada hak untuk memilih. Ada keadaan dimana isteri sepatutnya dibenarkan meninggalkan suaminya. Islam tidak menyeksa kehidupan. Islam memberi jalan keluar. Kena tahu apakah hak-hak yang ada.

Barirah telah meminta pertolongan Aisyah untuk menyelesaikan kitabahnya. Apakah maknanya? Pada zaman ada perhambaan, banyak jenis hamba. Ada hamba yang tuannya cakap kalau dia mati, hamba itu akan bebas. Ada pula hamba yang separuh bebas. Bermakna kalau dia boleh bekerja dan dapat gaji, separuh dari pendapatan itu, dia boleh simpan. Kalau hamba yang penuh, semua pendapatan dari hasil kerjanya, dia kena beri kepada tuannya.
Ada hamba yang jenis Mukatab, seperti Barirah ini. Ini adalah jenis hamba yang tuannya telah tetapkan, kalau dia boleh bayar sekian jumlah wang, dia boleh bebas. Boleh bayar secara ansuran dalam waktu tertentu. Semuanya ini atas persetujuan. Inilah jenis perhambaan yang dipanggil secara ‘kitabah’. Ada disebut dalam Quran dan hadis. Ada kala maksud kitabah itu bermakna ‘wajib’, tapi dalam tajuk ini, ia bermakna jenis perhambaan. Jenis perhambaan seperti ini sudah ada dari zaman jahiliah. Islam terima konsep itu dan perbaiki. Islam tidaklah mengubah semua amalan jahiliah. Ada kalanya Islam menerima dan mengubah cara amalan itu supaya adil.

Kita kena tahu bahawa jiwa seorang hamba tidak merdeka. Perasaan dan jiwa mereka lain dari orang yang merdeka. Macam kita juga, kalau rasa, kalau sesuatu itu datang dari barat, kita rasa lebih. Itulah ada sikit lagi jiwa ‘hamba’ ada dalam diri kita. Kita rasa kalau janggut banyak kita rasa tak elok sebab minda kita telah dijajah sedemikian lama. Payah nak tinggalkan jiwa hamba itu. Seperti juga kisah apabila Nabi Musa bawa anak buahnya mencari Palestin, masih kuat lagi perasaan hamba mereka. Ambil masa 40 tahun nak tinggalkan peninggalan hamba yang ada dalam diri mereka. Mereka rasa apa yang mereka dapat apabila bersama Nabi itu tidak baik. Hanya apabila Nabi Musa tidak ada, barulah mereka bebas dan boleh mencari tempat yang mereka tuju. Nak cerita bahawa seorang guru mungkin tidak dapat melihat kejayaan usaha kerjanya. Dari sini juga kita tahu bahawa antara perjuangan Nabi adalah membebaskan negara rakyatnya.

Ada sebab kenapa tidak dibebaskan terus hamba itu. Kerana kalau nak bebas pun macam-macam kena tengok. Boleh kah hamba itu berdikari. Oleh kerana mereka sudah lama dalam perhambaan, kadang-kadang apabila dibebaskan mereka, mereka tidak dapat mencari kehidupan. Oleh itu, kadang-kadang hamba itu diberi peluang untuk berkerja sedikit-sedikit untuk mencari rezeki. Apabila telah nampak bahawa dia boleh berdikari sendiri, barulah boleh dibebaskan. Antara kelebihan dalam hamba secara kitabah itu, tuannya boleh melihat bahawa hamba itu sudah boleh mencari duit sendiri.

Walak adalah hak kepada seseorang. Kalau orang itu mati, hartanya akan jadi haknya. Dan kalau tuan itu telah melakukan kesalahan, antara orang yang kena tolong untuk melangsaikan diyat adalah orang yang dipunyai walaknya. Kerana itulah tuan Barirah hendak mengekalkan walaknya dengan dirinya, kerana walak itu ada kelebihan didalamnya.

Dalam Islam, orang yang memerdekakan lah yang berhak mendapat walak. Walak itu sudah ada konsepnya dalam jahiliyah tapi waktu itu, walak hanya kepada tuan asal. Islam datang dengan menukarnya. Kerana kalau seseorang yang membeli dan membebaskan hamba, tentulah yang berhak kepada walak itu adalah orang yang membebaskan hamba itu. Kita boleh lihat bahawa Islam menggalakkan bebas hamba. Banyak pahala diberikan kepada mereka yang membebaskan hamba. Pembayaran itu samada bayar penuh atau sambung bayar. Mungkin masa yang diberikan dalam 5 tahun. Dalam kes Barirah, dia sudah rasa dia tak mampu dia nak bayar dalam masa lima tahun. Sebab itu dia minta tolong kepada Aisyah. Yang baginda bantah sebab tuan itu hendak memegang walak. Syarat itu salah.

Nabi naik mimbar dan berkata bahawa kalau ada syarat yang diletakkan yang berlawanan dengan ‘kitabullah’, ianya tidak dikira. Ini menunjukkan bahawa meletakkan syarat boleh, tapi tidaklah yang berlawanan dengan ketentuan Allah. Tapi kalau kita lihat, tiada kisah walak diletakkan dalam Quran. Jadi, apakah maksud ‘kitabullah’ dalam hadis ini? Ulama membahaskan perkara ini. Ulama mengatakan, kalau dalam hadis disebut ‘kitabullah’, secara umumnya, ia merujuk kepada Quran. Kalau tidak ada dalam Quran, ia merujuk kepada hadis Nabi. Ia juga boleh merujuk kepada kitab-kitab sebelum Quran. Kerana ia juga adalah kitab Allah juga sebenarnya.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Memerdekakan hamba kitabah ada dalam syariat Islam.
  2. Elok meminta pertolongan bila tak mampu.
  3. Keelokan membantu untuk membebaskan hamba. Ini digalakkan dalam Islam. Sampai boleh digunakan duit zakat untuk membebaskan mereka.
  4. Harus bermuamalah tanpa pengetahuan suami. Aisyah tak tanya Nabi dulu pun dia berurus niaga dengan tuan Barirah itu.
  5. Harus untuk menyambung ansuran yang tertunggak. Macam zaman sekarang, boleh untuk kita beli kereta contohnya, dengan kita sambung sahaja ansuran yang tertunggak.
  6. Hak walak adalah kepada orang yang membebaskan hamba itu.
  7. Orang alim hendaklah memberitahu hukum kepada masyarakat.
  8. Masyarakat kena ambil tahu hal hukum. Sedihnya hukum negara kita bukan hukum Islam. Kita pakai undang-undang kafir. Begitulah tanda lemahnya Islam di negara kita.
  9. Untuk mengatakan sesuatu hukum yang penting, Nabi akan cakap dari mimbar. Maknanya, mimbar itu bukan hanya digunakan untuk khutbah Jumaat sahaja. Maka sekarang pun boleh juga kalau nak buat.
  10. Nabi tegur secara umum. Jaga air muka orang. Walaupun Nabi tahu siapakah tuan Barirah itu, tapi Nabi tak sebut nama dia.
  11. Syarat yang tidak kena syariat adalah terbatal. Walaupun letak banyak syarat atau dengan bersumpah.
  12. Kalau syarat yang tidak bercanggah dengan syarak, hukumnya sah. Dan seorang Islam terikat dengan syaratnya. Dan Nabi memang amat menjaga syarat-syarat yang telah ditetapkan. Contohnya, Nabi memegang syarat-syarat yang diletakkan dalam perjanjian Hudaybiyah. Ada yang datang nak masuk Islam Nabi hantar balik. Syarat yang sah wajib dipenuhi.
  13. Menyatakan sesuatu hukum apabila keadaan itu berlaku.
  14. Kena ikut hukum Allah apabila sudah ada hukum itu. Tidak boleh pakai hukum manusia.
  15. Boleh bayar awal kalau dah mampu. Barirah ada masa lama lagi nak bayar.
  16. Keharusan memfasakhkan akad dan buat akad yang lain. Dalam hadis ini, mulanya akad kitabah tapi lepas itu ditukar kepada akad jual beli.
  17. Keharusan berakad jual beli dengan meletakkan syarat.
  18. Perkataan kitaballah kadang kala dipakai dalam hadis untuk membawa maksud ‘ketetapan Allah’. Bukan hanya bermaksud kitab Quran sahaja.
  19. Kemurahan dan kekayaan Aisyah. Bukan sentiasa mereka miskin. Kalau tidak, bagaimana dia boleh bebaskan ramai hamba. Bukan Barirah sahaja yang dia bebaskan, banyak lagi.
  20. Nabi benarkan isterinya untuk berurusan sendiri.
 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 62 Bab Orang-Orang Yang Bermain Lembing Di Dalam Masjid June 26, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 1:29 am
Tags: , , , ,

بَاب أَصْحَابِ الْحِرَابِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 42 Orang-Orang Yang Bermain Lembing Di Dalam Masjid

Lembing itu lebih kecil dari tombak. Dalam hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari ini, ada orang yang berlatih main lembing dalam masjid. Ada yang kata, maksud Imam Bukhari dalam tajuk ini adalah kerana hendak menceritakan keharusan membawa senjata dalam masjid. Jika tiada mudharat kepada sesiapa dan tujuan yang baik. Tapi pendapat ini sama sahaja dengan tajuk anak panah sebelum ini. Jadi, mungkin ada sebab lain kenapa Imam Bukhari membawakan tajuk ini.

Oleh itu ada yang mengatakan bahawa tujuan Imam Bukhari adalah lebih lagi. Kalau dulu dikatakan boleh bawa senjata, kali ini boleh buat berlatih sekali dalam masjid. Sebab ada faedah yang baik dari apa yang mereka perbuat itu. Tujuan yang baik itu adalah kerana mereka berlatih untuk berjihad di jalan Allah.

Begitu juga, ada yang kata bahawa Imam Bukhari hendak mentakhsis kepada hadis dulu. Kalau dulu dikatakan kalau membawa senjata ke dalam masjid, Nabi suruh supaya menutup matanya yang tajam supaya tidak mencederakan orang lain. Kali ini tidak perlu ditutup matanya – boleh dihunus pula untuk berlatih. Tetapi kenalah waktu orang tidak ramai bersolat. Kena tengok keadaan juga. Ini menunjukkan bahawa hukum berubah mengikut keadaan. Kalau boleh mencederakan orang lain, ianya haram. Kalau waktu orang tengah ramai, mungkin hukum waktu itu adalah makruh.

Kalau kita perhatikan dengan lebih dalam lagi, kalau dibenarkan berlatih lembing dalam masjid, tentulah ada kemungkinan seseorang akan terluka dan menumpahkan darah dalam masjid. Sekarang timbullah persoalan: apakah darah itu najis? Dari sini, kita juga boleh lihat bahawa Imam Bukhari juga hendak membawa maksud bahawa darah itu bukan najis. Kalau najis, tentulah Nabi tidak benarkan mereka berlatih dalam masjid. Pendapat beliau ini berlaian dengan pendapat Imam Syafie yang mengatakan bahawa darah itu najis. Kerana pernah diceritakan tentang sahabat Nabi yang terus bersolat walaupun beliau telah dipanas dan terpancut darahnya semasa dalam solat itu.

Permainan-permainan ada yang bermanfaat kepada Islam, maka kedudukan antara permainan tidak sama. Ada yang dipandang molek sampai dibenarkan main di dalam masjid. Bagaimana dengan permainan-permainan yang lain? Imam Bukhari beri contoh main lembing disini. Kerana kalau main lembing pun boleh, maka permainan yang lain pun boleh juga. Permainan yang dibenarkan adalah yang ada faedah untuk ummat berlatih berjihad. Tapi tidaklah sampai buat gelanggang dalam kawasan masjid. Itu dah melampau. Sebab tidak ada kelebihan tambahan kalau buat gelanggang dalam kawasan masjid. Jangan ada yang kata kalau masjid itu tempat yang mulia, ada kebaikan tambahan pula kalau buat gelanggang di dalam masjid pula. Kenalah pilih permainan yang boleh bermanfaat seperti memanah, menembak, bersilat dan sebagainya. Tidaklah termasuk badminton, boling dan sebagainya, sebab tak nampak kepentingan kalau kita bermain itu dapat melatih kita dalam peperangan.

Ada juga ulama yang berpendapat bahawa tidak boleh bermain didalam masjid. Dan mereka menganggap hadis yang diberikan ini telah dimansuhkan. Hanya boleh pada zaman Nabi sahaja. Tapi ini adalah pendapat yang ganjil. Jumhur ulama mengatakan boleh bermain dalam masjid. Kerana kejadian permainan lembing dalam masjid ini adalah di akhir-akhir hayat Nabi. Dalil yang diberi tidak jelas memansukhkan. Ayat Quran yang diberikan tidak sesuai untuk mengatakan permainan dalam masjid telah dimansukhkan. Hadis yang diberikan pula dhaif.

435 حَدَّثَنَا عَبْدُالْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحِ بْنِ كَيْسَانَ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ أَنَّ عَائِشَةَ قَالَتْ لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا عَلَى بَابِ حُجْرَتِي وَالْحَبَشَةُ يَلْعَبُونَ فِي الْمَسْجِدِ وَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتُرُنِي بِرِدَائِهِ أَنْظُرُ إِلَى لَعِبِهِمْ زَادَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي يُونُسُ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالْحَبَشَةُ يَلْعَبُونَ بِحِرَابِهِمْ *

435. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih bin Kaisan dari Ibnu Syihab berkata, telah mengabarkan kepadaku ‘Urwah bin Az Zubair bahwa ‘Aisyah berkata, “Pada suatu hari aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdiri di pintu rumahku pada ketika itu orang-orang Habasyah sedang bermain lembing di dalam Masjid. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menutupiku dengan selimutnya untuk aku turut menyaksikan permainan mereka.” Ibraim bin Al Mundzir menambahkan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb telah mengabarkan kepadaku Yunus dari Ibnu Syihab dari ‘Urwah dari ‘Aisyah berkata, “Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika orang-orang Habasyah sedang berlatih bermain lembing mereka.”

Pengajaran yang boleh didapati dari hadis ini:

  1. Boleh tengok permainan. Iaitu yang sesuai untuk dilihat. Tidaklah boleh kalau sampai melihat yang membuka aurat atau lain-lain yang tidak elok.
  2. Orang perempuan pun boleh tengok. Dalam batas yang dibolehkan. Kalau melihat mereka yang sedang bermain itu terselak dengan tidak sengaja tidak mengapa. Sebab tentulah dalam keadaan berlatih berperang itu tak dapat nak jaga sangat. Tapi kalau ternampak itu, alihlah pandangan ke tempat lain.
  3. Hadis ini menunjukkan kebaikan Nabi dengan isterinya. Lihatlah cara Nabi melayan isterinya. Dia tak halau. Tapi dia benarkan lagi.
  4. Hadis ini menunjukkan hijab isteri Nabi lebih berat. Muka pun kena tutup.
  5. Kenalah pakai senjata yang sesuai dengan zaman. Kalau saman sekarang, senapang lah yang sepatutnya kita berlatih.

Ada tambahan dalam hadis. Sebab dalam riwayat pertama tidak diberitahu main apa. Dalam bahagian kedua barulah disebut bermain lembing. Ini mengajar kita untuk melihat kepada hadis yang lain juga.

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 60 & 61 Bab Bersyair (Atau Mengungkapkan Syair) Di Dalam Masjid June 24, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 10:06 pm
Tags: , ,

بَاب الشِّعْرِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 41 Bersyair (Atau Mengungkapkan Syair) Di Dalam Masjid

Imam Bukhari membicarakan perkara yang adayang kata tidak molek dilakukan dalam masjid. Imam Bukhari hendak membincangkan tentang khilaf ulama tentang bersyair dalam masjid. Sebab ada yang kata boleh dan ada yang kata tak boleh. Masing-masing ada dalil. Dia hendak menyatakan pendapatnya dalam perkara ini. Dalam hadis ini Hassan telah bersyair dalam masjid. Nabi sendiri suruh dia berbuat begitu. Dan selepas itu Nabi kata Jibrail mendoakan pula untuknya. Syair yang Hassan bacakan itu adalah syair yang membela Nabi Muhammad dan agama Islam. Yang dilarang adalah syair-syair yang mengarut.

Ada ulama kata sekurang-kurang hukum bersyair dalam masjid adalah makruh. Ada pula yang kata ianya harus kalau tidak mengandungi perkara yang tak molek. Dan kalau ianya untuk kebaikan seperti membela Islam, itu adalah baik.

Walaupun Nabi tidak bersyair tapi baginda boleh menilai mana-mana syair yang baik. Orang kafir telah membuat syair yang menghina Nabi dan telah Nabi memilih beberapa orang untuk menyampaikan syiir. Dia dengar beberapa orang membacakan syair mereka sampai dia buat keputusan bahawa Hassan lah penyair yang paling baik.

Ulama yang kata tak boleh bersyair itu berdasarkan beberapa dalil:

Nabi pernah bersabda: adalah lebih baik kalau perut seseorang penuh dengan nanah daripada penuh dengan syair. – Nabi tegur itu ikut keadaan. Hadis ini sahih.

Ada juga dalam hadis lain riwayat Ammar yang Nabi melarang berjual beli, bising semasa mencari barang yang hilang dan membaca syair dalam masjid. Hadis ini Hasan.

Nabi juga pernah melarang untuk buat halaqah dan membaca syair dalam masjid sebelum solat Jumaat. Kerana hari Jumaat umat datang awal dan kalau buat halaqah akan mengganggu. Hadis ini Hasan.

Ada hadis Nabi larang laksanakan hudud, qisas dan syair dalam masjid. Hadis ini Hasan.

Itulah sahaja hadis-hadis yang boleh dipakai untuk dijadikan hujah. Banyak lagi hadis-hadis yang lain yang dijadikan hujjah oleh mereka yang mengatakan tidak boleh bersyair dalam masjid. Tapi hadis-hadis itu adalah dhaif. Maka tidak boleh dipakai.

Banyaklah usaha dari ulama-ulama hadis yang menapis samada hadis-hadis itu benar dari Nabi atau tidak. Begitu berhati-hati mereka dalam menapis hadis. Kita terhutang budi kepada mereka yang meluangkan masa dan tenaga supaya dapat mengenal pasti manakah hadis yang boleh diterima atau tidak.

Begitu pun ada dalil yang dibawa oleh jumhur ulama yang tak menghalang syair secara mutlak dalam masjid.

Pertamanya, tidak banyak hadis yang sahih yang melarang syair dibacakan di dalam masjid. Mereka menakwilkan hadis yang mengatakan yang Nabi kata perut lebih baik penuh dengan nanah itu adalah hanya ditujukan kepada mereka yang leka langsung dengan syair. Dan mereka kata hadis itu dikhususkan orang tertentu sahaja. Apabila khusus sahaja, tidak boleh digunakan sebagai hukum umum. Untuk memahami hadis ini, kena kena tengok asbabul wurud kepada hadis itu. Ketika Nabi berjalan bersama sahabat, tiba-tiba ada seorang penyair membacakan syair, maka Nabi suruh tangkap orang itu. Dan Nabi kata lebih baik perut penuh dengan nanah dari penuh dengan syair. Iaitu kepada orang yang buat syair mengkeji Nabi. Orang itu bukan orang Islam pun.

Yang tidak boleh adalah syair yang tidak baik seperti hadis yang kutuk Nabi atau kutuk orang yang baik. Atau syair yang mengampu dan fitnah. Atau syair yang mengarut. Memuji sana sini dan yang entah apa-apa. Hadis itu adalah berkenaan penyair yang mengisi perutnya dengan syair yang tanpa dalil dan kebenaran sejagat. Kalau syair itu tentang kejadian yang benar, masih boleh lagi.

Hadis kedua riwayat Ammar itu walaupun ada yang kata itu adalah Hasan tapi ada yang kata ianya dhaif kerana hadis itu hanyay terjumpa selepas dia meninggal. Belum pasti apakah maksud beliau ada hadis itu. Kadang-kadang kita ada banyak buku di rumah, tapi itu sebagai kajian kita sahaja, bukan pegangan kita.

Hadis tentang halaqah itu pun selepas dikaji, dikatakan ianya adalah dhaif juga. Kesahihannya dipertikaikan. Oleh kerana itu tidak boleh melawan hadis yang membenarkan syair dibacakan dalam masjid. Kalaulah diterima pun, mestilah ditakwil untuk menjelaskan pencanggahan. Contohnya kalau syair itu menguasai suasana masjid sampai gegar masjid disebabkannya. Itu akan terjadi kalau semua yang berada di masjid mengambil bahagian. Sampai mengganggu orang solat. Kita kena sentiasa ingat bahawa solat adalah perkara paling utama yang perlu dilakukan kalau dalam masjid. Atau boleh ditakwilkan bahawa syair yang tidak dibenarkan itu adalah syair yang karut karut sahaja. Tidak sesuai untuk masjid. Tapi kalau di luar masjid, hukumnya boleh. Kerana ada juga syair yang digunakan oleh pelajar untuk belajar bahasa.

Imam Bukhari menerima boleh untuk bersyair dalam masjid dengan syarat-syaratnya. Dalam dua perbezaan pendapat antara yang membolehkan dan tidak membenarkan, Imam Bukhari memilih
Manakah dalil yang lebih banyak
Manakah dalil yang lebih jelas
Manakah dalil yang lebih sahih
Ketiga-tiga kriteria ini ada pada pendapat yang membenarkan.
Pegangan Imam Bukhari adalah hadis yang di bawah.

434 حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِالرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَنَّهُ سَمِعَ حَسَّانَ بْنَ ثَابِتٍ الانْصَارِيَّ يَسْتَشْهِدُ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنْشُدُكَ اللَّهَ هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ يَا حَسَّانُ أَجِبْ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ أَيِّدْهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ نَعَمْ

434. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman Al Hakam bin Nafi’ berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri berkata, telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bin ‘Abdurrahman bin ‘Auf bahwa dia mendengar Hassan bin Tsabit Al Anshari meminta kesaksian Abu Hurairah, “Aku mahu bertanya kamu dengan nama Allah, apakah anda pernah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wahai Hassan, jawaplah bagi pihak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam (dalam bentuk syair juga kepada orang-orang Musyrikin). Ya Allah, perkuatkanlah Hassan dengan Ruhul Qudus (Malaikat Jibril) ‘. Abu Hurairah menjawab, “Ya.”

Dalam hadis ini, tidak disebut bahawa syair itu dibaca dalam masjid. Tapi dalam riwayat lain, memang dikatakan dalam masjid.
Dan dalan hadis ini juga, tidak disebut pun Nabi suruh jawap dalam bentuk syair. Dia suruh jawap sahaja. Yang tambahan itu adalah tambahan terjemahan ini sahaja. Tapi sebenarnya memang ada. Imam Bukhari membawakan dalil. Ada hadis yang mengatakan bahawa bagaimana Hassan mempertahankan Nabi dengan syairnya. Dari atas mimbar kerana Nabi telah menyuruh untuk dibuatkan mimbar untuk Hassan membacakan syair. Sebagai tindakbalas kepada syair orang kafir yang mengejek Nabi Muhammad.

Ada lagi hadis lain Riwayat Jabir bin Samurah mengatakan lebih seratus kali Nabi berada di masjid ketika sahabat berbincang tentang syair. Nabi kadangkala tersenyum bersama mereka. Para sahabat berbincang tentang peristiwa jahiliah semasa mereka masih kafir lagi. Antaranya tentang syair mereka semasa jahiliah itu. Dan mereka membacakan syair-syair itu dan memberi komentar tentang syair itu. Dan Nabi tidak melarang mereka. Nabi mesti kena tegur kalau perbuatan mereka itu salah. Hadis ini adalah hasan sahih. Ini juga menunjukkan kebolehan mengenang kejahilan kita dulu. Cuma tak boleh berbangga dengan kejadian dahulu. Yang bolehnya adalah menceritakan kebodohan diri sendiri dulu semasa jahiliah. Boleh bercerita begitu walaupun di dalam masjid. Bermakna boleh juga bersuka dalam masjid. Cuma jangan buat perkara yang tidak sesuai dalam masjid.

Hadis-hadis diatas menunjukkan kebolehan membaca syair. Yang membezakan adalah kandungan syair itu. Kalau syair dengan rentak boleh, tapi tak boleh dengan gendang. Kalau mengandung pengajaran boleh. Kalau sesuai dengan agama, ianya dibolehkan. Tidak boleh ada muzik. Jangan berlebih pula. Kita tak tahu bila masa orang akan ramai dalam masjid. Jangan mengganggu orang solat. Kerana solat adalah kegunaan utama masjid. Kena tengok kesesuaian. Kita kena ingat masjid berbeza dengan tempat lain.

Kaedah yang digunakan adalah jamak dan taufiq. Apabila ada pertentangan antara hadis-hadis yang sahih, kalau boleh kita pakai kedua-duanya sekali. Kita sesuaikan antara keduanya. Ada masa pakai hadis ini dan ada masa pakai hadis yang lain. Kalau tak boleh, baru pakai kaedah tarjih – mana yang lebih kuat. Kalau tak boleh juga, baru kita ketepikan hadis itu. Sebagai contoh, dalam bab ini, kita terima pakai kalau syair yang baik, boleh digunakan. Dan kalau syair yang tak baik, kita tak benarkan.

Tentang hadis ini:
Zuhri adalah madar (paksi) hadis ini. Semua hadis berkeaan kisah ini diambil dari dia.
Di tempat lain, dimana dia riwayatkan dari orang lain, ada disebutkan hadis yang lebih kurang sama. Pernah Umar lalu di masjid dan dia dengar Hassan Tsabit bersyair. Umar macam tak suka. Disitulah Hassan mengatakan dia dulu selalu mengalunkan syair di masjid itu (Masjid Nabi). Itulah sebabnya dia minta kesaksian dari Abu Hurairah kerana Abu Hurairah juga ada semasa Nabi kata begitu. Ada kelebihan kalau Zuhri ambil dari orang lain juga. Menunjukkan Zuhri bukan ambil dari seorang perawi sahaja. Lafaz yang berlainan adalah kerana perawi yang berbeza.

Kenapa Umar tak suka? Kerana dulu ada keperluan untuk membaca syair, tapi sekarang tidak lagi. Kerana sudah tidak ada orang kafir yang mengeji Nabi dengan syair. Dia seorang yang beringat.

Dalam riwayat lain ada mengatakan syair yang dibacakan oleh Hassan itu adalah syair ejekan kepada kafir Quraish yang mengutuk Nabi.

Hassan adalah penyair Nabi. Dia memang terkenal sebagai penyair Nabi. Mati umur 120 tahun. 60 tahun dalam jahiliah dan 60 dalam Islam. Satu-satunya orang yang ada 4 keturunan hidup sampai umur 120. Yang sedihnya, Beliau telah difitnah sebagai kepala mereka yang mengatakan Aisyah berzina. Padahal dia tidak terlibat langsung, jangan kata yang dialah sebagai ketua dalam kekecohan itu. Beliau sebenarnya telah ditohmah oleh puak munafik. Buktinya adalah syair yang dia buat selepas kejadian itu. Dia kata kalau betullah dia kata begitu, biarlah dia lumpuh. Padahal dia kata dalam syairnya itu, bahawa dia amat sayang kepada ahli keluarga Nabi. Dia seorang yang lembut, jadi Nabi tidak benarkan dia membantu dalam peperangan. Apabila ada peperangan, Nabi suruh dia duduk dan tinggal bersama orang-orang perempuan.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini.

  1. Syair yang menyatakan kebenaran dibenarkan untuk diungkap dalam masjid.
  2. Keharusan membalas kejahatan musuh dengan kejahatan yang mereka gunakan. Dalam hadis ini serangan syair dibalas dengan syair. Tapi jangan kita yang serang dulu.
  3. Syair telah digunakan oleh orang kafir untuk mengkeji dan memburukkan Nabi dan orang Islam. Nabi menggalakkan orang Islam untuk membalas dengan syair juga. Kena sesuaikan dengan zaman sekarang, kalau mereka caci guna internet kita pun pakai internet juga.
  4. Meminta dengan nama Allah menunjukkan keseriusan permintaan kita. Hassan minta sokongan dari Abu Hurairah dengan nama Allah. Kejadian itu berlaku lama selepas itu. Tapi kalau nak menceritakan kelebihan diri sendiri, kenalah ada orang lain yang tahu berkenaannya.
  5. Kita hanya boleh mengata orang kafir selepas mereka mengata kita dulu. Jangan kita yang memulakan. Takut kalau kita mulakan, mereka akan mencaci maki Allah. Sila rujuk ayat al-an’am:108
  6. Keelokan mendoakan orang yang berjuang atas agama. Nabi mendoakan kepada Hassan. Kalau perbuatan itu tak baik, Nabi takkan doakan.
  7. Yang memperjuangkan Islam dibantu malaikat. Kadang-kadang yang membantu itu adalah malaikat yang besar seperti Malaikat Jibrail.
  8. Hadis ini menunjukkan kelebihan Hassan bin Tsabit.
  9. Kalau diminta jadi saksi kenalah bangkit dengan berani. Jangan takut dan lari.
 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 59 Bab Seseorang Yang Membawa Anak Panah Hendaklah Memegang ( Ya`ni Menjaga ) Mata Anak Panah Itu Apabila Lalu Di Dalam Masjid June 22, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 2:52 pm

بَاب يَأْخُذُ بِنُصُولِ النَّبْلِ إِذَا مَرَّ فِي الْمَسْجِدِ

Bab 39 Seseorang Yang Membawa Anak Panah Hendaklah Memegang ( Ya`ni Menjaga ) Mata Anak Panah Itu Apabila Lalu Di Dalam Masjid

Tempat yang istimewa tentulah ada adabnya. Seperti yang telah tahu, masjid adalah satu tempat yang amat istimewa. Maka, kita kena jaga adab-adabnya apabila berada di dalamnya. Dalam tajuk ini dikatakan bahawa sesiapa yang membawa anak panah, hendaklah dia memegang mata anak panah itu. Maksud ‘pegang’ itu adalah menjaganya. Ikut macam mana cara pun yang sesuai. Tidak semestinya pegang. Kalau bubuh mata anak panah itu dalam sarung pun boleh. Tidak semestinya kena pegang dengan tangan.

Ulama mengatakan bahawa Imam Bukhari membawa tajuk ini untuk menyatakan kehormatan masjid. Jika ada sesiapa yang membawa senjata yang membahayakan, kenalah dia menjaganya. Kerana di situ ada dua kehormatan. Pertama, kehormataan masjid dan kedua adalah kehormatan orang Islam.

Masjid adalah tempat yang amat istimewa. Sebab itulah kalau di masjid kita melakukan Tahiyyatul masjid. Tidak ada tempat lain kita melakukan tahiyatul masjid. Dan seperti kita telah belajar sebelum ini, ada malaikat-malaikat khas yang hanya berada di masjid yang mendoakan untuk kita. Begitulah kelebihan masjid itu.
Manusia pun ada kehormatan. Sebab itu kita tidak boleh ambil hartanya tanpa kebenarannya atau sebab yang membenarkan. Sebab itulah hadis yang mengatakan sesiapa yang terbunuh semasa mempertahankan hartanya, bermakna matinya adalah mati syahid. Kerana dia sedang menjaga kehormatannya. Oleh itu kita tidak boleh mencederakan orang lain. Tambahan lagi kalau dia sedang beribadat dalam masjid. Kerana dia datang ke masjid itu adalah kerana dia nak beribadat, tapi cedera pula. Tambah pula kalau seseorang terluka kena senjata, tentulah ada kemungkinan darahnya akan menitis dan darah itu akan mencemarkan kehormatan masjid.

Ada juga yang kata bahawa tujuan Imam Bukhari membawakan tajk ini adalah sebagai mukaddimah kepada falam ‘lalu dalam masjid’. Ini adalah kerana tajuk bab ini lebih kurang sama dengan tajuk bab selepasnya.

432 حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ قُلْتُ لِعَمْرٍو أَسَمِعْتَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِاللَّهِ يَقُولُ مَرَّ رَجُلٌ فِي الْمَسْجِدِ وَمَعَهُ سِهَامٌ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَمْسِكْ بِنِصَالِهَا *

432. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, aku bertanya kepada ‘Ammar, “Apakah kamu mendengar Jabir bin ‘Abdullah berkata, “Ada seorang laki-laki lalu di dalam masjid dengan membawa beberapa anak panah. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terus bersabda kepadanya: “peganglah matanya!

Perintah Nabi itu supaya orang berhati-hati ketika membawa barang seumpamanya. Iaitu yang boleh mencederakan. Bukan hanya anak panah sahaja, tapi termasuklah apa-apa senjata pun. Samada pedang, tombak dan apa-apa sahaja. Untuk menjaga senjata itu, ikut senjata itu. Kalau zaman sekarang, mungkin orang sudah pakai pistol. Kita mungkin tidak biasa dengan adanya senjata dalam masjid, tapi ada negara yang rakyat mereka bawa senjata sampai ke dalam masjid. Sebagai contoh, kalau ulama di Pakistan, ulama mereka kena ada pengawal dengan senjata kerana ramai yang hendak bunuh mereka. Jadi mereka yang mengawal itu memang ada senjata pada diri mereka. Jadi, hendaklah mereka jaga dengan menutup senjata itu dengan penutup dan sebagainya.

Asbabul wurud (sebab turunnya) hadis ini: sahabat yang ditegur oleh Nabi itu sedang bersedekah anak panah di dalam masjid. Itu adalah benda yang baik. Mungkin itu adalah persediaan untuk menghadapi perang. Mata anak panahnya terdedah waktu itu. Kerana dalam hadis diatas, tidak disebut mata anak panahnya terdedah. Nak buat benda yang molek pun kena jaga keselamatan orang lain juga. Tapi tidaklah salah dia memberi senjata dalam masjid. Sebab apa dia buat itu adalah untuk kebaikan.

Dalam hadis ini Ammar ditanya adakah dia dengar tentang sabda Nabi itu tapi dalam hadis ini Ammar macam tak jawap dalam hadis diatas. Dalam riwayat lain ada dikatakan Ammar menjawap: ya. Sebab itu kena periksa juga hadis di tempat yang lain. Tapi walaupun dalam hadis tidak dimasukkan jawapan dari yang ditanya, ulama hadis masih boleh terima lagi. Asalkan guru itu bukan jenis yang mengantuk sampai tak tahu apa yang dikatakan anak muridnya. Kerana kalau murid salah cakap, guru kena tegur.

Pengajaran yang boleh diambil:

  1. Kehormatan darah dan hartaa orang Islam perlu dijaga. Nabi selalu ingatkan tentang perkara itu. Contoh yang dibawa dalam hadis disini adalah, kalau bawa benda tajam, jangan sampai terkena orang lain. Tapi jangan sempitkan fahaman hadis ini dengan hanya berkenaan dengan anak panah sahaja. Bukan hanya dengan anak panah sahaja. Tambahan pula anak panah bukan ada sekarang.
  2. Jangan dedahkan bahaya kepada orang lain. Macam kalau kilang, tuan kilang kenalah berikan pakaian keselamatan kepada pekerjanya. Jangan biar sahaja mereka bekerja dalam suasana yang tidak selamat.
  3. Maruah orang pun perlu dijaga. Maka jangan mengata dan fitnah orang lain.
  4. Masjid adalah tempat yang suci. Kehormatan orang yang datang masjid perlulah lebih lagi dijaga kalau dibandingkan dengan tempat lain. Kerana mereka datang ke masjid itu adalah untuk mengerjakan ibadat.
  5. Umat Islam diajar untuk berhati-hati apabila berada di tempat yang ada berbagai kehormatan. Begitu juga dengan manusia, kena berhati-hati. Katakan lah ayah kita juga adalah seorang guru. Maka ada dua kehormatan disitu. Lebih banyak pahala kalau kita jaga kehormatan. Dosa pun lebih banyak kalau kita buat tak elok. Macam isteri Nabi kalau buat kesalahan akan diazab dua kali ganda. Kedudukan yang tak sama akan menyebabkan balasan pun tidak sama.
  6. Hadis ini menunjukkan ketinggian budi pekerti Nabi dan menunjukkan sayangnya baginda pada umat. Dia ajar cara bagaimana menjaga keselamatan orang lain. Semua itu adalah adab. Akhlak Nabi adalah akhlak yang paling sempurna. Banyak hadis yang mengajar manusia dalam beradab.
  7. Menumpahkan darah orang Islam walaupun sedikit sudah salah. Kalau membunuh lagilah dikira dosa besar.
  8. Keharusan membawa masuk senjata dalam masjid dalam keadaan terkawal. Nabi tak suruh sahabat itu keluarkan.
  9. Membawa senjata ke tempat umum mestilah dengan syarat tidak mencederakan orang lain. Bukan masjid sahaja.
  10. Seorang ketua tidak boleh menangguh menegur kesilapan anak buahnya kalau kesilapan itu boleh memudaratkan orang lain.
  11. Maksud Nabi menegur supaya dipegang anak panah itu adalah supaya jangan mencederakan orang lain. Bukanlah dia nak suruh pegang sampai melukakan tangan sendiri. Jangan pakai makna yang zahir pula. Pakailah macam mana cara untuk menyelamatkan orang dari terkena senjata kita.

 

——————————————————————————————

بَاب الْمُرُورِ فِي الْمَسْجِدِ
Bab 40 Lalu Di Dalam Masjid

Ini tentang lalu dalam masjid pula. Dan hadis berkenaan pegang anak panah juga. Kenapa tajuk macam ini? Nampak macam serupa. Sebab itu ada yang kata tajuk sebelum ini adalah mukaddimah untuk tajuk ini.
Tajuk ini adalah agak payah untuk dibincangkan dalam Sahih Bukhari. Pensyarah pun pening kepala. Mereka sampai musykil. Apakah yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari? Mereka musykil kerana mereka tahu Imam Bukhari tidak mengulang tajuk beliau. Tapi macam sama sahaja dua tajuk itu. Jadi tentulah ada perbezaan antara dua tajuk itu. Jadi, banyaklah pendapat yang diberikan oleh pensyarah Kitab Sahih Bukhari tentang apakah perbezaan tajuk ini dengan tajuk sebelumnya.

A: Ada yang kata ini keharusan lalu dalam masjid. Walaupun berjunub. Tapi ini tidak sama dengan pendapat Imam Bukhari. Kerana Imam Bukhari dalam tempat lain telah menceritakan bagaimana memang tidak salah kalau lalu dalam masjid walaupun berjunub. Bukan setakat lalu sahaja, kalau berjunuh dan hendak duduk dalam masjid pun tidak mengapa pada beliau.

B: Ada kata Bukhari nak isyaratkan khilaf ulama dan dia hendak menolak pendapat yang mengatakan tidak boleh lalu membawa senjata dalam masjid. Tapi ini pun berulang juga. Iaitu akan dibincangkan dalam Bab 53.

C: Hukum lalu dalam masjid berbeza kerana bergantung kepada keadaan. Kalau mengancam orang lain, jadi haram. Kalau tidak perlu, jadi makruh.

D: Hadis sebelum ini hanya dikatakan dalam masjid sahaja. Kali ini termasuk tempat lain – pasar. Kalau di pasar pun tak boleh di masjid tentu lebih lagi. Iaitu Imam Bukhari menggunakan kaedah minbaabil awla.

E: Hadis sebelum ini tidak disebutkan sebab apa Nabi larang. Tapi dalam hadis ini Nabi beritahu kenapa baginda larang itu adalah kerana supaya tidak melukai orang Islam yang lain.

433 حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُالْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو بُرْدَةَ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ مَرَّ فِي شَيْءٍ مِنْ مَسَاجِدِنَا أَوْ أَسْوَاقِنَا بِنَبْلٍ فَلْيَأْخُذْ عَلَى نِصَالِهَا لا يَعْقِرْ بِكَفِّهِ مُسْلِمًا

433. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Burdah bin ‘Abdullah berkata, aku mendengar Abu Burdah dari Bapaknya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa lalu dengan membawa anak panah di masjid atau pasar kita, maka dia hendaklah sentiasa memegang mata anak panahnya dengan tangannya agar tidak melukai seorang muslim.”

 

Memorandum Syiah kepada Agong June 21, 2013

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 1:07 pm

Selepas puak Syiah ditangkap di Gombak tahun lepas, mereka telah menulis satu memorandum kepada Agong, mengadu nasib mereka kerana mereka rasa mereka ditindas. Memorandum mereka boleh dilihat disini.

Teringin saya mengulas memorandum mereka itu. Kerana lepas membacanya, banyak lah perasaan yang timbul. Perasaan kesian, menyampah, pengetahuan yang baru adalah antaranya. Kesiannya bukan apa, kesian kerana mereka senang ditipu.

Pertamanya, memorandum ini ditulis dengan amat baik sekali. Satu karangan mantap. Kalau saya Lecturer, saya bagi A+. Sedap bahasa yang digunakan. Bahasa pula teratur dan senang dibaca.

Keduanya, hujah yang mereka gunakan. Ini yang paling penting kita nak lihat. Hujjah mereka adalah mereka adalah satu mazhab juga di Malaysia. Mereka kata Syiah sudah lama bertapak di nusantara ini. Jadi kenapa nak sisihkan mereka. Hujah yang mereka berikan antaranya:

Kesan dari itu, maka amalan Islam mazhab Syiah lalu menyerap masuk ke dalam budaya dan adat penduduk setempat, antaranya mendirikan kuburan, membesarkan orang-orang alim dan wali-wali yang sudah meninggal dunia, memperingati hari kematian atau “hari hol”. Begitu juga dengan berzanji, sambutan maulud, membaca talkin, bacaan surah Yassin secara berjemaah pada setiap malam Jumaat, tahlil, sambutan Isra’ Mikraj, Nisfu Sya’ban, hari Hol, bubur Merah, bubur Putih dan banyak lagi. Semua amalan-amalan yang berasal dari Syiah ini tetap diteruskan masyarakat Malaysia sebagai amalan agama yang tidak boleh ditinggalkan, jauh sekali ditentang.

Jadi disini, kita tahu bahawa amalan ibadat seperti yang disebut diatas atas amalan ‘rekaan’ Syiah rupanya. Barulah jelas kepada kita. Kerana amalan-amalan itu bukan dari ajaran Nabi kita dan para sahabat. Kita pun hairan dari manakah datangnya. Rupanya dari ‘agama’ Syiah. Saya panggil ‘Agama Syiah’ kerana pada saya, mereka bukanlah salah satu mazhab dalam Islam. Mereka ini agama lain. Mereka bukan ikut ajaran Quran dan Nabi tapi mereka menggunakan agama rekaan yang bermodelkan Islam. Macam juga agama Sikh. Tahukah anda bahawa Guru Nanak, pengasas agama Sikh itu asalnya adalah seorang Islam? Tapi dia telah mendengar ‘suara’ ghaib yang menasihatkan dia untuk menggabungkan agama Islam dan Hindu supaya tidak ada lagi perpecahan. Jadi, agama yang pakai model Islam bukanlah Islam. Kalau kita panggil Syiah itu mazhab, maka Sikh pun kenalah kita iktiraf sebagai mazhab juga. Ada berani?

Maka, barulah tahu amalan baca Yaasin malam Jumaat, lawat kubur wali, tahlil, talqin, nisfu syaaban dan lain-lain itu adalah ‘rekaan’ mereka. Mereka kata kalau dah dipakai sekian lama di Malaysia ini, maka sepatutnya mereka diiktiraf lah. Adakah itu satu dalil?

Tuan-tuan, kalau sesuatu amalan itu salah dan bidaah, kita kena tolak. Walaupun masyarakat kita dah lama amalkan dah. Kalau dulu kita amalkan, bertaubatlah. Jangan lah kerana kita dah lama amal, kita terima ianya sebagai yang benar. Ini sekarang kita dah tahu Syiah yang mulakan, maka janganlah kita pakai lagi. Salah kah saya cakap?

Banyak masyarakat kita saya dengar terima Syiah ini sebab mereka didendangkan dengan amalan-amalan sebegini. Bila Syiah datang kepada mereka dan kata “kamu sama sahaja dengan kami. Kamu pun dok amalkan amalan kami”, maka orang Islam tidak dapat jawap. Sebab memang mereka amalkan. Tapi pendekatan mereka silap. Patutnya selepas tahu itu adalah amalan Syiah, mereka patutnya tinggalkan amalan itu. Tapi sebaliknya mereka terima Syiah! Sebab mereka sayang nak tinggalkan amalan itu agaknya.

Banyak sekarang kita lihat dalam media tentang kezaliman yang dilakukan oleh puak Syiah. Memang dari sejarah pun kita tahu mereka kalau dapat kuasa, mereka akan berbuat zalim. Kalau tak dapat kuasa, mereka akan bermuka-muka dengan pemerintah. Macam sekarang, kalau baca memorandum mereka, mereka berbunyi menyokong sepenuhnya kerajaan. Tapi kalau kita lihat di luar negara, mereka akan bertindak zalim. Mungkin di Malaysia, mereka tak nampak. Mungkin masih diceritakan tentang kebaikan Syiah sahaja. Kalau kita nak kiaskan dengan Sekolah, agaknya mereka di tahap Sekolah tadika lagi. Tapi ketahuilah, mereka akan ditanam dengan kebencian kepada puak sunnah dan mereka akan mengambil peluang untuk menanam kita hidup-hidup.

Susah nak berbincang dengan mereka. Kerana mereka ada satu sengaja yang mereka sahaja ada. Iaitu taqiyah – menipu. Bukan setakat dibenarkan sahaja, tapi digalakkan. Adakah ada agama lain dalam dunia yang suruh penganutnya berbohong? Tidak ada lagi saya jumpa. Jadi kalau nak bercakap dengan mereka, rasa macam tak sampai ke mana kerana mereka akan berbohong sahaja.

Ambilan hukum mereka pula hanya dari kitab-kitab mereka. Mereka pakai Quran tapi mereka tafsir lain. Dan orang yang masuk Syiah itu pula memang jenis senang ditipu agaknya. Terima sahaja. Padahal mereka pun tahu yang dalam agama mereka memang disuruh menipu. Macam mana mereka tahu yang ulama mereka tidak menipu? Letih kalau duduk dalam Syiah ni. Sudahlah kena tipu oran lain, mereka sendiri kena tipu dengan ulama mereka.

Cukuplah sudah saya nak tulis kat sini. Banyak lagi kalau nak ditulis. Tapi malas rasanya. Mereka akan berkembang lagi saya rasa. Dah semakin ramai di negara ini. Agama mereka pun memang menarik, banyak tarikan. Maka kepada yang nak senang, memang inilah yang mereka cari. Boleh solat tiga kali sahaja, boleh nikah mutaah dan sebagainya. Dan kita pun tahu, ramai rakyat Malaysia senang ditipu. Semoga kita dapat mengenal mereka, dan sekurang-kurangnya kalau ada sanak saudara kita yang kena dakwah dengan mereka, kita boleh bawa mereka ke pangkuan jalan. Amin.

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 58 Bab Orang Yang Membina Masjid June 20, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 7:00 pm

بَاب مَنْ بَنَى مَسْجِدًا

Bab Seseorang Yang Membina Masjid

Tajuk ini diambil perkataannya dari hadis. Tujuan Imam Bukhari membawa tajuk ini adalah untuk menceritakan kelebihan orang yang membina masjid. Allah akan membina rumah untuknya dalam syurga. Syurga memang  dah ada dah. Dengan amalan baik yang kita lakukan semasa di dunia, kita sebenarnya mengisi perhiasan-perhiasan di dalamnya.

Orang yang membina masjid seorang diri atau bersama orang lain akan mendapat ganjaran besar dari Allah. Dalam bentuk rumah dalam syurga. Semua ini adalah galakan dari Allah untuk manusia berbuat kebaikan. Sebab manusia memang semuanya hendakkan rumah. Kita sanggup bersusah payah untuk mendapatkan rumah. Maka Allah beritahu bahawa Dia akan berikan rumah untuk kita di syurga. Walaupun kita susah macam itu pun untuk mendapatkan rumah semasa di dunia, kita sanggup bersusah payah. Kadang-kadang kena pinjam duit dari bank dan sebagainya. Apalah sangat perbuatan kita dalam menyumbang dalam membina masjid. Tak sama rumah yang di dunia dengan dalam syurga. Lebih hebat lagi dari apa yang ada di dunia.

Hadis ini juga menunjukkan, Allah balas ikut perbuatan kita di dunia. Apabila kita buat bangunan seperti masjid contohnya semasa kita di dunia, Allah akan balas dengan bangunan juga di syurga. Balasan buruk pun macam itu juga. Kalau seseorang tidak bayar zakat, duit zakat itu akan menghempapnya. Kalau dia pakai gelang dan minum arak di dunia, dia tidak akan dapat pakai gelang dan minum arak di syurga. Kalau dia menyabung ayam, ayam itu yang akan menyerangnya nanti. Maknanya, ada persamaan antara hasil perbuatan semasa di dunia dengan akhirat nanti.

Ada pendapat mengatakan Imam Bukhari membawa tajuk ini untuk mengatakan kelebihan seseorang yang membina masjid satu orang. Tidak jenis yang bekerjasama dengan orang lain. Kerana sebelum ini telah diceritakan kelebihan membina masjid, kemudian bekerjasama dalam membina masjid, kemudian kerjasama yang melibatkan tukang-tukang. Maka oleh itu, yang sesuai kenapa beliau memasukkan tajuk ini adalah jikalau seseorang itu membina sendiri masjid. Kerana Imam Bukhari tidak mengulang tajuk yang sama. Dan hadis yang dibawakan adalah tentang perbuatan Saidina Uthman. Dalam hadis itu, Uthman membina masjid Nabi dengan menggunakan wang sendiri. Dan dari bahasa yang digunakan juga merujuk kepada membina masjid seorang diri dari segi nahunya. Ini adalah satu pendapat. Sedangkan kalau bekerjasama pun akan dapat ganjaran besar, tambahan pula kalau dia buat sendiri. Maknanya, boleh kalau nak buat masjid seorang diri. Bekerjasama boleh, buat sendiri pun boleh.

Maka ini bermakna Islam menggalakkan umatnya supaya jadi kaya. Supaya boleh banyak lagi memberi kebaikan contohnya membina masjid. Sebab kalau nak bina sendiri, tentulah kena kaya. Macam Uthman, beliau adalah seorang yang kaya. Padahal dia datang ke Madinah dengan tangan kosong. Kerana segala harta perlu ditinggalkan di Mekah. Begitu juga Abd Rahman Auf. Tapi kerana mereka bijak dalam berniaga, mereka boleh jadi kaya raya. Maknanya mereka bijak mencari rezeki. Bukanlah Islam mengatakan kurang kalau miskin. Tapi ada kelebihan tersendiri kalau kaya. Boleh tolong banyak lagi. Yang kaya dengan cara kaya dan yang miskin dengan cara miskin. Mereka berdua yang jadi kaya itu berjaya dalam Islam walaupun mereka kaya. Kerana niat mereka baik.

Sejarah mengatakan Saidina Uthman menanggung semua kos pembinaan masjid tanpa menggunakan wang kerajaan. Dia memang pemurah. Semasa Perang Tabuk, ramai yang menangis sebab tak dapat nak tolong peperangan itu. Padahal musuh yang akan dihadapi sangat ramai. Nabi tanya siapa yang boleh bantu. Uthman bangun dan mengatakan dia akan beri seratus ekor unta. Siap dengan kelengkapan perang. Sekali lagi Nabi tanya siapa lagi yang boleh bantu tentera Islam? Dia bangun lagi dan beri seratus lagi. Kerana tidak ada orang lain yang bangun. Sekali lagi Nabi tanya, dia bangun lagi. Bermakna dia beri tiga ratus unta. Dia beri seribu dinar lagi untuk kelengkapan perang lain. Sampai Nabi kata: tidak terjejas Uthman selepas ini. Kalau dia buat salah macam mana pun, tidak terjejas dia. Kerana banyak sangat apa yang diberinya untuk Islam. Tapi tidak adalah apa kesalahan yang dibuat Uthman. Sahabat, kalau Nabi cakap macam itu, mereka tidak mengambil kesempatan. Nabi percaya dan sayang kepada Uthman, sampaikan Nabi kahwinkan dua anak baginda kepada Uthman. Dan apabila mati isterinya yang kedua, Nabi kata kalau baginda ada anak lagi, baginda akan kahwinkan dengan Uthman. Nabi kahwinkan itu pun berdasarkan wahyu.

Kuasa ekonomi Madinah waktu itu bergantung kepada Yahudi. Nak minum pun kena dapat dari mereka. Uthmanlah yang beli telaga dari Yahudi dan beliau wakaf kan kepada orang Islam. Maka tidak salahlah kalau Nabi sayang kepadanya. Beliau adalah antara orang yang terawal masuk Islam- ada yang kata orang keempat. Beliau masuk Islam hasil dari dakwah Abu Bakr. Uthman tidak pergi menyertai Perang Badr. Tapi walaupun begitu, Nabi beri juga harta ghanimah kepada beliau. Sahabat tak komplen walaupun mereka pergi berperang dan ada yang cedera parah dan sebagainya. Kerana mereka faham. Uthman tidak pergi itu adalah kerana isterinya, Ruqayyah waktu itu sakit teruk. Nabi yang tak bagi dia pergi menyertai perang Badr itu. Semasa berita kejayaan Perang Badr diberitahu kepada beliau, beliau sedang menanam mayat Ruqayyah. Tapi, seperti biasa, musuh Islam menggunakan isu ini sebagai fitnah kepada beliau. Mereka kata apakah pentingnya Uthman, kerana beliau tidak pergi pun Perang Badr. Dan beliau tidak terlibat antara mereka yang menyertai Baiah Ridwan. Iaitu baiah taat setia kepada Nabi yang mereka akan hidup mati bersama Nabi dan berperang dengan Quraish waktu itu. 1400 orang sahabat waktu itu telah baiah dengan Nabi di bawah sepohon pokok. Semua yang baiah itu Nabi kata akan masuk syurga. Tapi mereka yang mengatakan demikian lupa kenapakah baiah itu terjadi? Ianya terjadi kerana mereka disekat dari memasuki Mekah untuk menjalankan ibadat Umrah. Nabi telah menghantar Uthman sebagai utusan untuk berbincang dengan puak Quraish. Timbul khabar angin mengatakan Saidina Uthman telah dibunuh. Oleh kerana itulah Nabi telah meminta baiah dari sahabat yang lain untuk berperang dengan Quraish kali itu jika terpaksa. 

Dikatakan Saidina Uthman adalah seorang yang kacak. Ada sahabat yang terpesona apabila melihat beliau dan isteri beliau – sama padan. Beliau adalah dari Bani Umayyah. Maka kerana itulah penjahat dalam Islam yang tidak suka kepada Bani Umayyah telah mengecam dan mereka cerita yang tidak elok tentang beliau. Sampaikan mereka kata Nabi sendiri tak suka kepada Bani Umayyah. Padahal, Nabi mempunyai menantu dari Bani Umayyah: Uthman dan Abu ar Rabi’. Ada sampai kata Uthman makan duit zakat. Itu semua tak masuk akal. Tapi ramai yang percaya sampai masuk dalam buku sejarah. Ramai yang termakan dengan tohmahan itu sampaikan anak dia dinafikan dalam lipatan sejarah. Sampai tak dengar nama anak beliau yang bernama Abdullah. Padahal itu adalah cucu Nabi juga. Berapa ramai cucu-cucu Nabi yang tidak disebut? Mereka semua dikatakan mati kecil. Hanya yang kita tahu adalah Hassan dan Hussein. Banyak maklumat sejarah yang tak betul. Ini kerana makluman sejarah diambil dari pendusta. Kita pula terima sahaja tanpa banyak soal. Ingatlah bahawa tiada berkat dalam hidup kita kalau kita menyalahkan orang yang baik dan mulia dalam Islam. Takkan kita nak kata kerajaan mereka yang bertamadun itu datang dari pemerintah yang mengambil wang rakyat? Takkan kita nak ambil sejarah Islam dari karangan orientalis? Sampai kita terima mengatakan Uthman memberikan seluruh harta Afrika kepada menantunya Marwan?

Tidak ada contoh lain dalam sejarah semua rakyat sepakat dalam sejarah menerima seseorang sebagai pemimpin melainkan Uthman. Abd Rahman Auf tanya setiap rumah siapakah yang layak antara beliau dan Ali sebagai khalifah? Semua sepakat mengatakan Uthman. Dan dia dah tahu dia akan dibunuh secara zalim. Nabi pun pernah beritahu sahabat-sahabat lain tentang perkara itu. Dia sendiri pun tahu. Malam dia nak mati pun dia bermimpi Nabi kata meraka akan berbuka puasa bersama nanti. Sahabat pun ada yang tidak bersungguh nak membela kematiannya kerana mereka dah tahu bahawa Uthman akan dibunuh sebegitu. Mereka tak mahu nak berperang kerana pada mereka itu hanya akan menyebabkan lagi ramai orang mati sahaja. Kepala pembunuh Uthman adalah Abdullah bin Saba’ iaitu pengasas Syiah.

431 حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي عَمْرٌو أَنَّ بُكَيْرًا حَدَّثَهُ أَنَّ عَاصِمَ بْنَ عُمَرَ بْنِ قَتَادَةَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ عُبَيْدَاللَّهِ الْخَوْلانِيَّ أَنَّهُ سَمِعَ عُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ يَقُولُ عِنْدَ قَوْلِ النَّاسِ فِيهِ حِينَ بَنَى مَسْجِدَ الرَّسُولِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ أَكْثَرْتُمْ وَإِنِّي سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ بَنَى مَسْجِدًا قَالَ بُكَيْرٌ حَسِبْتُ أَنَّهُ قَالَ يَبْتَغِي بِهِ وَجْهَ اللَّهِ بَنَى اللَّهُ لَهُ مِثْلَهُ فِي الْجَنَّةِ

431. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sulaiman telah menceritakan kepadaku Ibnu Wahb telah mengabarkan kepadaku ‘Amru bahwa Bukair menceritakan kepadanya, bahwa ‘Ashim bin ‘Umar bin Qatadah menceritakan kepadanya, bahwa dia mendengar ‘Ubaidullah Al Khaulani mendengar ‘Utsman bin ‘Affan berkata apabila ramai orang mempersoalkan kehendak beliau membina semula masjid Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia katakan, “Sungguh, kalian banyak mempersoalkannya, sedangkan aku sendiri mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “sesiapa yang membangun masjid -Bukair berkata, “saya rasa beliau mengatakan- kerana Allah, – maka Allah akan membina untuknya yang seperti itu di syurga.”

Apabila Uthman mengatakan hasrat untuk memperbaiki Masjid Nabi, umat telah persoalkan kehendak beliau. Kenapakah mereka mempersoalkan? Ada beberapa sebab. Ada yang takut apabila telah dibaiki dan ditambah, akan hilang rupa asal Masjid Nabi yang menjadi kenangan kepada para sahabat. Masjid itu menjadi kenangan mereka kepada Nabi. Mereka teringat lagi dimana Nabi solat dan sebagainya. Kerana itulah mereka tidak suka. Tapi Uthman melihat pembesaran masjid itu dari segi keperluan. Perlu diperbesarkan. Kalau tidak, susah untuk masyarakat solat di situ. Kalau tak muat, nanti mereka tidak mendapat berkat solat di Masjid Nabi.

Ada yang setuju masjid itu dibesarkan tapi tidak suka mengubah masjid itu pakai batu yang cantik, cat dan bermewah sedangkan Nabi tak suka kemewahan. Ini menunjukkan mereka adalah orang yang zuhud. Mereka persoalkan sekejap sahaja.

Ada juga yang ingat Uthman nak pakai duit kerajaan. Sebab pada mereka duit kerajaan hanya untuk dibelanjakan untuk rakyat. Tapi Uthman sebenarnya bukan begitu, dia nak pakai duit sendiri sahaja.

Dalam hadis ini, perawi syak tentang lafaz gurunya. Kerana makna ‘kerana Allah’ banyak perkataan. Dia tidak pasti yang mana satu. Begitu cermat mereka dalam meriwayatkan. Tapi walaupun dia tidak pasti perkataan yang sebenarnya, tapi dia tahu bahawa perbuatan itu merujuk kepada perbuatan yang dibuat kerana Allah taala. Perbuatan yang ikhlas. Mereka kalau tidak pasti apakah perkataan yang digunakan, mereka akan cakap. Tidaklah mereka pakai agak-agak sahaja.

Hadis ini adalah salah satu dari Hadis yang Mutawatir. Ramai lagi sahabat yg meriwayatkan hadis yang sama. Seramai 23 sahabat. Maka mutawatir. Mustahil semua menipu. Oleh itu, kenalah percaya hadis yang sebegini.

Kenapakah dalam hadis ini dikatakan balasan itu adalah ‘Binaan seumpamanya’? Bukanlah telah disebut dalam Quran bahawa ganjaan baik adalah sepuluh kali ganda? Kenapa dalam hadis ini seperti dikatakan sama sahaja antara perbuatan dan balasan? Ada beberapa pendapat ulama untuk menjelaskan perbezaan ini:

  1. Ada yang kata hadis ini Nabi sebut sebelum baginda terima ayat yang mengatakan balasan baik adalah sepuluh kali ganda. Mungkin tak kena pendapat ini. Kerana ayat itu diturunkan di Mekah dan hadis Nabi itu adalah disebut di Madinah. Jadi pendapat ini tidak sesuai. 
  2. Yang disebut dalam hadis ini adalah berkenaan dengan ‘Kuantiti’ bukan kualiti. Walaupun disebut dibalas dengan satu rumah, tapi kualitinya, tentu tidak sama. 
  3. Gandaan sepuluh kali ganda itu adalah limpah kurnia dari Allah. Yang dalam hadis ini adalah balasa yang asas. Iaitu satu perbuatan yang baik, dibalas satu.
  4. Memang akan dibalas dengan rumah juga. Tapi lebihnya rumah itu sama macam lebihnya masjid dari rumah lain. Tak sama. Dalam zaman sekarang pun kita boleh lihat beza antara rumah dan masjid. Begitu cantik masjid itu kalau dibandingkan dengan rumah manusia. 
  5. Nama sahaja rumah tapi tak sama.
  6. Kita tak tahu hakikat kesamaan itu.
  7. Penggunaan perkataan mithlahu dalam hadis itu tidak semestinya mufrad sahaja. Dalam Quran pun boleh digunakan untuk jamak. Bermakna, tidak semestinya Allah hanya membalas satu rumah untuk binaan satu binaan masjid tapi boleh diberikan banyak.