We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Apabila Diletakkan Di Atas Belakang Orang Yang Sedang Bersembahyang Kotoran Ataupun Bangkai Sembahyangnya Tidak Terbatal.. December 30, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 7:10 pm

بَاب إِذَا أُلْقِيَ عَلَى ظَهْرِ الْمُصَلِّي قَذَرٌ أَوْ جِيفَةٌ لَمْ تَفْسُدْ عَلَيْهِ صَلَاتُهُ

Bab Apabila Diletakkan Di Atas Belakang Orang Yang Sedang Bersembahyang Kotoran Ataupun Bangkai Sembahyangnya Tidak Terbatal..

– Kalau ada najis atau bangkai di badan semasa kita sudah memulakan solat pun tak membatal sembahyang. Ini bukan nak mengajar supaya jadi kotor. Ini adalah sebab ulama nak menceritakan bab hukum fekah. Yang moleknya adalah kenalah suci dan bersih. Macam Imam Bukhari, walaupun dia memberikan hujah sebegini, tapi dia sendiri amat mementingkan kebersihan. Sentiasa berada dalam keadaan suci. Sentiasa berada dalam keadaan wudu. Tidaklah kalau ulama memberi hujah hukum itu mereka menganjurkan bahawa itu adalah perbuatan yang molek. Macam dalam mazhab Syafie, aurat perempuan dalam keluarga adalah antara pusat dan lutut. Tapi tidaklah mereka buat macam tu. Tidaklah mereka menganjurkan duduk sama-sama dalam rumah berlenggeng sahaja.

Seseorang itu tidak boleh membatalkan solatnya jikalau terkena najis. Walaupun dia perasan ada najis selepas dia memulakan solat. Tidak perlu ulang solat selepas dia dah habis solat. Tidak perlu qadha kalau lepas sembahyang walaupun perasan ada najis selepas solat. Tapi tak boleh memulakan solat kalau dia perasan ada najis sebelum memulakan solat. Jadi kena tengok balik apakah yang diklasifikasikan sebagai najis oleh mereka. Ada beza antara Imam Bukhari dan imam-imam lain.

Kepada Imam Syafie dan Ahmad, kalau kena najis, solat batal. Wudu tidak batal. Kerana pada mereka syarat solat adalah suci. Kalau ada waktu lagi, kena solat semula. Kalau terlepas waktu, kena qadha. Hanifah lebih kurang begitu juga pendapatnya. Malik, kalau waktu masih ada, kena ulang. Kalau dah habis waktu, tak perlu qadha.

Bukhari membawa hadis yang panjang dibawah. Banyaklah pendapat yang mentakwil hadis berkenaan. Ada kata tembuni itu bukan najis. Ada kata dia tak perasan ada najis yang diletakkan dibelakangnya. Tapi Imam Bukhari tak terima alasan-alasan tersebut. Nabi tak ulang semula solat baginda selepas itu. Kalau Nabi tak tahu pun, Allah tentunya akan memberitahu. Sebab Allah takkan benarkan Nabi berada dalam kesalahan. Mazhab Syafie kata ianya solat hanya solat sunat sahaja sebab masih belum kejadian peristiwa isra mi’raj. Mana tahu yang solat belum lagi difardhukan? Dan kalau ianya adalah solat sunat kepada orang lain pun, ianya adalah wajib kepada Nabi. Banyak lagi hujah yang diberikan oleh ulama. Banyak polemik pasal hadis ini samada boleh digunakan sebagai hukum atau tidak.

Tidak boleh batalkan. Kerana sedang menjalinkan hubungan dengan Allah semasa itu. Tidak boleh senang-senang nak batalkan.

وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ إِذَا رَأَى فِي ثَوْبِهِ دَمًا وَهُوَ يُصَلِّي وَضَعَهُ وَمَضَى فِي صَلَاتِهِ وَقَالَ ابْنُ الْمُسَيَّبِ وَالشَّعْبِيُّ إِذَا صَلَّى وَفِي ثَوْبِهِ دَمٌ أَوْ جَنَابَةٌ أَوْ لِغَيْرِ الْقِبْلَةِ أَوْ تَيَمَّمَ صَلَّى ثُمَّ أَدْرَكَ الْمَاءَ فِي وَقْتِهِ لَا يُعِيدُ

Ibn Umar kalau nampak darah pada kainnya ketika sedang bersembahyang, dia akan membuangnya dan terus bersembahyang. Ibn almusayyab dan asy sya’bi berkata, jika seseorang itu bersembahyang sedangkan pada kainnya ada darah, ataupun kesan janabah ataupun dia sedar tidak mengadap ke arah kiblat, atau dia bertayammum dan bersembahyang, kemudian mendapat air dalam waktu sembahyang yang berkenaan, dalam semua hal itu tidak perlu diulangi sembahyang.

– Ini adalah sebahagian dari tajuk yang diletakkan oleh Imam Bukhari:
Kisah Ibn Umar: Kita tak faham kalau kita tak tahu hadis sepenuhnya. Ulama hairan kenapa Imam Bukhari memasukkan cerita ini kerana nampak macam tidak menepati hujah-hujahnya sebelum ini. Kerana hujahnya sebelum ini mengatakan yang darah bukanlah najis. Sekarang nampak macam Ibn Umar berpendapat bahawa darah adalah najis sampai dia menghentikan solatnya. Hadis ini ada dalam kitab yang lain. Mengatakan bahawa jikalau ibn Umar mendapati darah pada pakaiannya, dia akan menanggalnya jika boleh. Jika tidak boleh, dia akan pergi membasuhnya dan bila dah basuh, dia akan sambung balik solatnya. bina’ ala solah. Dia akan sambung balik solat yang dia berhenti tadi, bukan mula dari rakaat pertama balik. Maknanya, dia tidak membatalkan solatnya tadi. Dan dia tak ambil wudu yang baru pun. Ini adalah kerana Ibnu Umar mementingkan kebersihan. Tapi dalilnya adalah wudu dan solat tidak batal.

Pendapat ulama-ulama salaf yang lain yang dibawa oleh Imam Bukhari semuanya mengatakan solat itu tidak perlu diulang. Wudu pun tidak batal. Cukuplah dengan solat yang mereka telah lakukan. Kerana mereka menyedari bahawa kejadian ada darah, silap kiblat, tayamum dan sebagainya itu adalah selepas mereka memulakan solat.

Ulama ada yang kritik kenapa Imam Bukhari bawa hujah ini sebab ini adalah bab solat. Kita sekarang dalam kitab wudu. Ini adalah kerana Imam Bukhari nak menyambung hujjahnya tentang perubahan sifat sebelum ini. Kalau dah berubah sifat, maka barulah air untuk wudu tidak boleh digunakan. Kalau masih lagi tidak berubah, maka air itu masih suci lagi tidak kira samada cukup dua kolah atau tidak. Walaupun sebenarnya, air itu dah mengandungi najis sebenarnya, kan? Sama macam orang yang melakukan solat, tapi ada mempunyai najis yang ditanggungnya. Bukanlah bermakna terus batal solatnya itu. Maka, kalau air yang mengandungi najis, tidaklah semestinya membatalkan sifatnya.

233 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ شُعْبَةَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ بَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدٌ قَالَ ح و حَدَّثَنِي أَحْمَدُ بْنُ عُثْمَانَ قَالَ حَدَّثَنَا شُرَيْحُ بْنُ مَسْلَمَةَ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ يُوسُفَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ قَالَ حَدَّثَنِي عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي عِنْدَ الْبَيْتِ وَأَبُو جَهْلٍ وَأَصْحَابٌ لَهُ جُلُوسٌ إِذْ قَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْض أَيُّكُمْ يَجِيءُ بِسَلَى جَزُورِ بَنِي فُلَانٍ فَيَضَعُهُ عَلَى ظَهْرِ مُحَمَّدٍ إِذَا سَجَدَ فَانْبَعَثَ أَشْقَى الْقَوْمِ فَجَاءَ بِهِ فَنَظَرَ حَتَّى سَجَدَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَضَعَهُ عَلَى ظَهْرِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ وَأَنَا أَنْظُرُ لَا أُغْنِي شَيْئًا لَوْ كَانَ لِي مَنَعَةٌ قَالَ فَجَعَلُوا يَضْحَكُونَ وَيُحِيلُ بَعْضُهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدٌ لَا يَرْفَعُ رَأْسَهُ حَتَّى جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ فَطَرَحَتْ عَنْ ظَهْرِهِ فَرَفَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأْسَهُ ثُمَّ قَالَ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَشَقَّ عَلَيْهِمْ إِذْ دَعَا عَلَيْهِمْ قَالَ وَكَانُوا يَرَوْنَ أَنَّ الدَّعْوَةَ فِي ذَلِكَ الْبَلَدِ مُسْتَجَابَةٌ ثُمَّ سَمَّى اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَبِي جَهْلٍ وَعَلَيْكَ بِعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَشَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُتْبَةَ وَأُمَيَّةَ بْنِ خَلَفٍ وَعُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ وَعَدَّ السَّابِعَ فَلَمْ يَحْفَظْ قَالَ فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدْ رَأَيْتُ الَّذِينَ عَدَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَرْعَى فِي الْقَلِيبِ قَلِيبِ بَدْرٍ

233. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan berkata, telah mengabarkan kepadaku Bapakku dari Syu’bah dari Abu Ishaq dari ‘Amru bin Maimun dari ‘Abdullah berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang sujud, beliau mengucapkan. (dalam jalur lain disebutkan) Dan telah menceritakan kepadaku Ahmad bin ‘Utsman berkata, telah menceritakan kepada kami Syuraih bin Maslamah berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Yusuf dari Bapaknya dari Abu Ishaq berkata, telah menceritakan kepadaku ‘Amru bin Maimun bahwa ‘Abdullah bin Mas’ud menceritakan kepadanya, bahwa sesungguhnya pernah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat di dekat Baitillah sementara Abu Jahal dan teman-temannya sedang duduk-duduk di situ. Tiba-tiba sebahagian dari mereka berkata kepada sebahagian yang lain, ‘Siapa dari kalian yang akan mendatangkan tembuni unta bani fulan, dan meletakkannya di belakang Muhammad ketika dia sujud? ‘ Maka bangkitlah orang yang paling malang diantara mereka. Setelah diambilnya tembuni itu, dia menunggu Nabi SAW sujud. maka ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud, dia meletakkan tembuni itu diatas belakang baginda iaitu diantara dua belikatnya. Aku melihat semua itu tapi tidak mampu berbuat apa-apa. Kalaulah aku mempunyai kekuatan masa itu, kata Abdullah. “mereka pun tertawa-tawa sambil tunjuk menunjuk sesama yang lain. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terus dalam keadaan sujud, beliau tidak mengangkat kepalanya hingga datang Fatimah kepadanya. Setelah Fatimah membersihkan tembuni itu dari belakang baginda, barulah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengangkat kepalanya seraya berdo’a (selepas sembahyang): “Ya Allah, balaslah balasan kepada orang-orang Quraisy ini.” Sebanyak tiga kali. Doa Nabi itu terasa berat oleh mereka. ‘Abdullah bin Mas’ud meneruskan, “Sebab mereka mereka berpendapat doa di negeri Mekah itu mustajab. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebut satu persatu nama-nama mereka yang terlibat itu: “Ya Allah, balaslah Abu Jahal, balaslah ‘Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, Al Walid bin ‘Utbah, Umayyah bin Khalaf dan ‘Uqbah bin Abu Mu’aith.” Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ada menyebut nama yang ke tujuh tapi kami lupa.” ‘Abdullah bin Mas’ud berkata, “Demi Tuhan yang nyawaku berada di tanganNya, sesungguhnya aku telah melihat orang-orang yang disebut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut, mati bergelimpangan di dalam perigi buta di Badr.”

– Kejadian ini adalah semasa awal Nabi diangkat jadi Nabi.

Yang ambil tembuni itu bernama Uqbah. Berat sekali apa dia buat. Sebab dia terlibat. Yang suruh orang lain tapi dia terlibat juga. Orang yang buat adalah lagi berat dosanya kerana dia yang buat. Kalau dia tak buat, tak jadi perkara itu. Itulah sebabnya dikatakan dalam hadis ini dia adalah yang paling celaka sekali. Padahal, kalau nak dikirakan, kadar kekafirannya mungkin tidak setinggi Abu Jahal. Sebab kita pun tak pernah dengar nama dia. Tapi sebab dia perkara yang jahat ini, maka dia menjadi orang yang paling celaka. Macam pengarah filem menyuruh pelakon berlakon atas ranjang contohnya, pengarah dan pelakon akan berdosa. Tapi yang paling berdosa adalah pelakon itu kerana dia yang buat.

Ibn Mas’ud menceritakan bahawa dia hanya boleh melihat sahaja tidak boleh berbuat apa-apa. Kerana dia seorang sahaja masa tu. Dan dia bukan orang Quraish. Yang mengganggu Nabi waktu itu adalah pemuka quraish. Dan dia sendiri pun dah pernah kena pukul sampai pengsan apabila dia mengisytiharkan yang dia telah masuk Islam. Kalau dia tolong Nabi waktu itu, mungkin akan memudaratkan dia.

Tapi Fatimah boleh membantu dan mereka tidak kacau dia. Kerana dia adalah anak Nabi. Masyarakat Arab menerima bahawa kalau keluarga yang menolong, mereka boleh menerima. Kalau ibn Mas’ud, dia orang luar.

Hadis ini juga menunjukkan yang Fatimah waktu itu dah besar dah. Boleh membantu ayahnya. Dan dia tahu tentang kekotoran itu tidak elok. Ini berlawanan dengan pendapat Syiah yang mengatakan Fatimah baru lahir pada tahun kelima kenabian. Maknanya, hanya apabila Nabi berumur 45 tahun. Ini adalah tidak benar. Banyak lagi pendapat yang menunjukkan bahawa Fatimah telah besar waktu itu. Mungkin dalam berumur sepuluh tahun lebih kurang.

Nabi doakan kebinasaan kepada mereka berkhianat kepada baginda. Mereka takut kerana mereka berpendapat bahawa doa di Mekah mustajab. Bukan mereka percaya kepada Nabi sebenarnya.

Bukanlah semua yang Nabi doakan itu mati di Badr. Ada dua yang mati kat tempat lain. Uqbah yang meletakkan tembuni unta itu mati di tangan Nabi sebagai hukuman selepas perang.

 

بَاب الْبُزَاقِ وَالْمُخَاطِ وَنَحْوِهِ فِي الثَّوْبِ

Bab Air Ludah, Hingus Dan Seumpamanya Pada Kain

قَالَ عُرْوَةُ عَنْ الْمِسْوَرِ وَمَرْوَانَ خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَمَنَ حُدَيْبِيَةَ فَذَكَرَ الْحَدِيثَ وَمَا تَنَخَّمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نُخَامَةً إِلَّا وَقَعَتْ فِي كَفِّ رَجُلٍ مِنْهُمْ فَدَلَكَ بِهَا وَجْهَهُ وَجِلْدَهُ

Urwah meriwayatkan dari Miswar dan Marwan bahawa Rasulullah SAW telah keluar di zaman Hudaybiyah. Dia menyebutkan hadis: tidak Nabi SAW mengeluarkan kahak melainkan kahaknya itu terjatuh ke dalam tapak tangan salah seorang dari mereka lalu terus dia menyapukannya di muka dan kulitnya.

– Kejadian ini adalah semasa perjanjian Hudaybiyah. Apabila datang wakil Quraish, sahabat menampakkan bagaimana mereka sayang kepada Nabi. Sampaikan air ludah dan kahak Nabi pun mereka tangkap dan sapu ke muka mereka. Sampaikan orang Quraish takut bila dengar. Dan dia laporkan keadaan itu kepada kaum Quraish yang lain. Sebab kalau begitu sayangnya mereka kepada Nabi sampai macam tu, maka mereka tiada harapan.

Apa yang keluar dari Nabi tidak menjijikkan. Ludah dan kahak bukanlah najis. Tapi secara normalnya, ianya menjijikkan dari segi kebiasaan. Kita geli kalau orang lain punya. Tapi bukan najis dari segi syarak. Ada yang kita tak geli, tapi najis dari segi syarak seperti arak.

Tapi kalau keluar dari Nabi itu lain dari biasa. Sahabat dah biasa minum air yang keluar dari tangan Nabi. Peluh Nabi pun pernah sahabat kikis kerana baunya wangi. Maka, kalau manusia tidak jijik dengan kahak Nabi, maka ianya tidaklah najis. Kalau tak, tentu Nabi tak beri kebenaran. Kejadian ini bukanlah selalu terjadi. Semasa itu sahaja. Sebagai perang saraf kepada kaum kafir Quraish.

Kejadian ini terjadi kerana semasa dihantar Saidina Uthman kepada kaum Quraish, sampai cerita kepada kamu muslimin bahawa Uthman telah dibunuh. Sebab itulah Nabi telah membuat perjanjian dengan sahabat untuk berperang jikalau benar Uthman telah dibunuh.

234 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ بَزَقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي ثَوْبِهِ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ طَوَّلَهُ ابْنُ أَبِي مَرْيَمَ قَالَ أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ حَدَّثَنِي حُمَيْدٌ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسًا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

234. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Humaid dari Anas bin Malik berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah meludah di dalam kainnya.” Abu ‘Abdullah berkata, “Hadits ini disebutkan secara panjang lebar oleh Ibnu Abu Maryam. Ia berkata, telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Ayyub telah menceritakan kepadaku Humaid berkata, aku mendengar Anas tentang Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

– Nabi meludah kepada kain. Maka menunjukkan bahawa ludah bukanlah najis. Kalau kita nak ludah letak kat sapu tangan pun boleh. Tidak ada masalah. Kalau tidak ada sapu tangan pun boleh ludah pada baju. Kalau zaman dahulu, sahabat ludah kat lantai dalam masjid Nabi kerana masjid itu waktu itu adalah tanah. Lepas ludah, boleh kambus balik dengan tanah. Tapi sekarang jangan buat!

Ada yang kritik Imam Bukhari kerana dia mengambil riwayat dari Marwan iaitu khalifah Marwan. Mereka kata dia orang yang tak baik. Dikatakan dia ambil tanah Fatimah; ambik khumus dari harta rampasan perang dan macam-macam lagi.

Sebenarnya Marwan adalah seorang yang baik. Seorang yang warak. Menantu Saidina Uthman. Kalau Uthman memilih menantu, mestilah orang yang molek. Dan Marwan ni baik dengan keluarga Saidina Ali. Jadi macam mana ada yang kata yang Marwan pernah mengutuk Saidina Ali dalam khutbah Jumaat pula? Padahal keluarga mereka baik sesama mereka. Kahwin sesama mereka lagi. Amat warak sekali sampai pernah dia pergi kenduri dan dia tak jadi makan kerana orang yang membuat kenduri itu banyak hutang sampai 70 ribu dinar tapi buat kenduri besar-besaran. Sampai dua anak dia yang ikut sekali pun dia tak bagi makan juga. Maka cerita yang dia telah berbuat macam-macam itu tidak benar. Imam Bukhari sendiri telah mengambil Marwan sebagai perawi dan begitu juga penulis kitab hadis yang lain, ramai yang mengambil dari dia. Mereka menganggapnya sebagai thiqah. Kalau kita kata dia seorang yang jahat, maka akan kuranglah kelebihan sahih Imam Bukhari kerana dia pakai hadis yang diriwayatkan oleh Marwan.

Dia sebenarnya adalah juga sahabat. Dia salah seorang sahabat kecil iaitu dia kecil semasa Nabi wafat. Tapi telah dikuburkan fakta itu oleh penulis sejarah yang jahat dan bodoh.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Advertisements
 

Sahih Bukhari Kitab Wudhu Bab Najis-Najis Yang Terjatuh Ke Dalam Minyak Sapi Dan Air

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 3:17 pm

بَاب مَا يَقَعُ مِنْ النَّجَاسَاتِ فِي السَّمْنِ وَالْمَاء

Bab Najis-Najis Yang Terjatuh Ke Dalam Minyak Sapi Dan Air

– Jikalau najis jatuh ke dalam air, adakah air itu tidak suci lagi?

Minyak sapi

Imam Syafie – Kalau dimasuki najis, air kena ada dua kolah baru air itu suci. Kalau masuk najis, dah air tidak cukup dua kolah, air itu tidak suci lagi. Walaupun tiga sifat air itu tidak bertukar. Iaitu bau, rasa dan warna.
Hanafi – Kena ada lebih lagi dari dua kolah baru air itu tidak menjadi najis. Besarnya kolah itu adalah, kalau tepuk air itu di tepi, tidak bergerak di tepi sana.
Malik – tidak perlu banyak dari dua kolah. Asalkan tidak berubah sifat air itu.
Bukhari – sama macam Malik
Daud zahiri – Pun tidak memerlukan air lebih dari dua kolah.

ِ وَقَالَ الزُّهْرِيُّ لَا بَأْسَ بِالْمَاءِ مَا لَمْ يُغَيِّرْهُ طَعْمٌ أَوْ رِيحٌ أَوْ لَوْنٌ وَقَالَ حَمَّادٌ لَا بَأْسَ بِرِيشِ الْمَيْتَةِ وَقَالَ الزُّهْرِيُّ فِي عِظَامِ الْمَوْتَى نَحْوَ الْفِيلِ وَغَيْرِهِ أَدْرَكْتُ نَاسًا مِنْ سَلَفِ الْعُلَمَاءِ يَمْتَشِطُونَ بِهَا وَيَدَّهِنُونَ فِيهَا لَا يَرَوْنَ بِهِ بَأْسًا وَقَالَ ابْنُ سِيرِينَ وَإِبْرَاهِيمُ وَلَا بَأْسَ بِتِجَارَةِ الْعَاجِ

Az-Zuhri berkata tidak mengapa menggunakan air (untuk bersuci dan lain-lain) selagi tidak berubah bau, rasa dan warnanya. Hammad berkata tidak mengapa dengan bulu bangkai. Az Zuhri berpendapat kita boleh menggunakan tulang-tulang binatang seperti gajah dan selainnya yang telah mati. Katanya, aku dapati ramai dari kalangan ulama salaf menyikat rambut dengan menggunakan sikat daripada gading. Mereka juga menyimpan minyak di dalam bekas yang diperbuat daripanya. Mereka berpendapat tidak mengapa menggunakannya. Ibn Sirin dan Ibrahim berpendapat tidak mengapa berniaga gading.

Bukhari bawa pendapat Zuhri. Beginilah cara Imam Bukhari, untuk menguatkan hujahnya, dia akan membawa pendapat ulama salaf terdahulu. Nak beritahu, bahawa bukan dia sahaja berpendapat begitu. Zuhri berkata bahawa selagi tiga sifat itu tidak berubah, maka air itu masih lagi boleh dipakai.
Hammad adalah ulama besar. Guru kepada Imam Hanifah. Imam Hanifah terus bersama mengaji dengan Hammad selama 18 tahun. Selepas Hammad meninggal, barulah dia cari orang lain. Hammad mengatakan bahawa bulu bangkai tidak menjadi masalah. Kerana tidak kena mengena dengan badan binatang itu. Kerana bulu dan rambut tidak hidup. Kalau kita potong pun kita tidak merasa sakit. Dan kalau dipisahkan, tidak mereput bulu dan rambut itu. Maka, kalau tidak rosak, maka tidaklah mengapa kalau bulu itu termasuk dalam air atau makanan. Ini adalah berlainan dengan pendapat Imam Syafie yang berpendapat bahawa bulu binatang yang tak boleh dimakan adalah najis.
Begitu juga dengan tulang binatang, seperti gajah. Tidak ada masalah, sebab Nabi pun pernah juga pakai sikat yang diperbuat dari gading. Dan ramai dari ulama salaf yang berbuat begitu juga. Bukan sikit-sikit yang buat begitu.
Minyak juga boleh disimpan di dalam bekas yang diperbuat dari gading. Minyak itu tidak berubah sifatnya.

Dan kerana gading bukanlah najis, maka boleh berniaga gading itu.
Yang penting adalah, ada perubahan atau tidak kepada sifat item itu? Kalau tiada perubahan, itu tidak menjadi masalah. Boleh dipakai, dimakan dan sebagainya, kerana ianya adalah suci. Itulah pegangan Imam Bukhari.

228 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ فَأْرَةٍ سَقَطَتْ فِي سَمْنٍ فَقَالَ أَلْقُوهَا وَمَا حَوْلَهَا فَاطْرَحُوهُ وَكُلُوا سَمْنَكُمْ

228. Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepadaku Malik dari Ibnu
Syihab Az Zuhri dari Ubaidullah bin ‘Abdullah dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang tikus yang terjatuh ke dalam minyak sapi. Beliau bersabda: “Buangkan tikus itu dan buangkan juga minyak sapi di sekitarnya, kemudian makanlah minyak sapi itu.

Tikus itu perlu dibuang sahaja dan kemudian sapi itu boleh dimakan lagi kerana ianya tidak menjejaskan keseluruhan sapi itu. Hanya bahagian yang berdekatan dengan bangkai tikus itu sahaja. Itu adalah kerana yang berdekatan dengan bangkai tikus itu mestilah dah rosak. Kalau makan akan ada masalah pula nanti. Tapi bahagian lain tidak terjejas, maka tidak berubah sifat sapi yang berada jauh dari bangkai tikus itu.

Ada yang menggunakan pendapat ini hanya untuk sapi yang sejat sahaja. Kalau sapi cair, tidak boleh. Ini adalah kerana mereka kata bahawa kalau sapi yang sejat, tidak merosakkan bahagian yang lain, tapi kalau sapi yang cair, akan merebak ke keseluruhan minyak sapi itu. Tapi Imam Bukhari tidak menerima pendapat ini. Selagi tiga sifat cecair itu tidak terjejas, maka ianya boleh dipakai lagi.

Mungkin kalau kita hidup senang, kita boleh buang minyak sapi itu. Tapi kepada orang yang miskin? Tentulah mereka akan sayang nak buang. Maka pendapat ini adalah sesuai untuk mereka.

229 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا مَعْنٌ قَالَ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ فَأْرَةٍ سَقَطَتْ فِي سَمْنٍ فَقَالَ خُذُوهَا وَمَا حَوْلَهَا فَاطْرَحُوهُ
قَالَ مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكٌ مَا لَا أُحْصِيهِ يَقُولُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ

229. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Ma’n berkata, telah menceritakan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang tikus yang terjatuh ke dalam minyak sapi. Beliau lalu menjawab: “Buanglah tikus itu dan minyak sapi yang ada di sekitarnya.” Ma’n berkata, telah menceritakan kepada kami Malik – entah berapa kali- ia berkata dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah.”

– Hadis ini menunjukkan bahawa selalu Ibn Abbas menyampaikan hadis itu. Bukan hanya sekali sahaja. Maknanya, hadis ini adalah benar.

230 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّ كَلْمٍ يُكْلَمُهُ الْمُسْلِمُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَكُونُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَهَيْئَتِهَا إِذْ طُعِنَتْ تَفَجَّرُ دَمًا اللَّوْنُ لَوْنُ الدَّمِ وَالْعَرْفُ عَرْفُ الْمِسْكِ

230. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Muhammad berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam bin Munabbih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap luka yang dialami oleh seorang Muslim di jalan Allah, akan berada pada hari kiamat keadaannya seperti mana ia ditikam. Darahnya tersembur-sembur keluar. Warnanya warna darah dan harumnya sewangi kasturi.”

Hadis ini menguatkan pendapat yang mengatakan bahawa kalau dah berubah sifat sesuatu perkara itu, hukumnya juga akan berubah. Macam darah kalau asalnya berbau hanyir dan menakutkan orang, tetapi kalau di akhirat Allah ubah sifatnya jadi lain molek, maka ianya tidak lagi dianggap sebagai jijik lagi.

Mati syahid tidak perlu dimandikan. Sebab mereka akan dibangkitkan dalam keadaan mereka mati. Itu akan menjadi kebanggaan kepada mereka. Dan kehinaan kepada yang membunuh mereka di akhirat kelak.

 

بَاب الْبَوْلِ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ

Bab Kencing Di Dalam Air Yang Tenang

– Kalau air berubah baru tak boleh pakai. Inilah pendapat imam Bukhari. Kalau air itu nampak tidak terjejas, maka boleh lagi dipakai.

231 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو الزِّنَادِ أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ هُرْمُزَ الْأَعْرَجَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ نَحْنُ الْآخِرُونَ السَّابِقُونَ

231. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib berkata, telah mengabarkan kepada kami Abu Az Zinad bahwa ‘Abdurrahman bin Hurmuz Al A’raj menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar Abu Hurairah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kitalah umat yang terakhir tapi umat yang terdahulu yang akan masuk syurga.”

– Pensyarah sahih Bukhari kehairanan kenapa hadis ini ada disini. Macam tak kena tempatnya.

Pertamanya dikatakan bahawa Imam Bukhari dapat hadis diatas sekali dengan hadis ini, itulah sebab dia letak sekali. Sebab dia nak letak sebagaimana dia dapat.

Tapi pendapat yang lebih kukuh adalah tentu ada sebab dia letakkan. Nak cerita bahawa ada yang awal dan ada yang akhir. Kalau diair yang tenang, kita kencing kat dalam air tu, mungkin tidak menyebabkan air itu jadi najis. Tapi kalau lepas itu orang lain kencing, lepas tu orang lain pula, maka air itu akan jadi najis. Akan jadi kotor. Jadi Nabi nak mengingatkan supaya jangan mulakan kencing disitu. Nanti yang terima akibatnya adalah orang terakhir.

232 – وَبِإِسْنَادِهِ قَالَ لَا يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ الَّذِي لَا يَجْرِي ثُمَّ يَغْتَسِلُ فِيهِ

232. (Masih dari jalur periwayatan yang sama dengan hadits sebelumnya dari Abu Hurairah). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jangan sekali-kali salah seorang dari kalian kencing dalam air tenang yang tidak mengalir, lalu mandi darinya.”

– Adalah tindakan yang tidak bijak jikalau kita kencing di dalam air yang tenang. Sebab lambat laun kita nak pakai juga air itu. Dan kalau air itu telah tercemar, ianya adalah tidak elok untuk kita. Tapi tidaklah dikatakan haram untuk kencing di dalam air yang tenang itu. Cuma makruh.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Jika Seseorang Membasuh Air Mani Atau Selainnya Tetapi Kesannya Tidak Hilang December 29, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 2:11 am

بَاب إِذَا غَسَلَ الْجَنَابَةَ أَوْ غَيْرَهَا فَلَمْ يَذْهَبْ أَثَرُهُ

Bab Jika Seseorang Membasuh Air Mani Atau Selainnya Tetapi Kesannya Tidak Hilang

– أَوْ غَيْرَهَا maknanya termasuk dengan benda lain seperti najis yang lain. Contohnya air mazi. Ini adalah jikalau susah untuk dikeluarkan najis pada baju. Hukum ini hanya timbul jikalau nak bawa baju itu untuk solat. Kalau untuk pakai biasa sahaja, tidak mengapa. Boleh sahaja pakai. Nak pakai jalan-jalan ke, nak pakai untuk tidur ke, tidak perlu basuh pun boleh pakai. Pertamanya, seperti kita telah belajar di hadis yang lalu, memang kena basuh. Dan kalau dah basuh tu, walaupun belum kering lagi bekas basuhan itu, boleh dipakai dah kain itu untuk dibawa solat. Kerana Nabi pun pernah buat macam itu.

224 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ الْمِنْقَرِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ قَالَ سَأَلْتُ سُلَيْمَانَ بْنَ يَسَارٍ فِي الثَّوْبِ تُصِيبُهُ الْجَنَابَةُ قَالَ قَالَتْ عَائِشَةُ كُنْتُ أَغْسِلُهُ مِنْ ثَوْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ يَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَأَثَرُ الْغَسْلِ فِيهِ بُقَعُ الْمَاءِ

224. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il Al Minqari berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun berkata, “Aku bertanya kepada Sulaiman bin Yasar tentang kain yang terkena kesan junub (mani), ia menjawab, ” ‘Aisyah pernah berkata, “Aku selalu menghilangkannya dari kain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, kemudian beliau keluar untuk shalat dalam keadaan kelihatan bekas basuhan itu (dalam bentuk tompokan-tompokan air).”

225 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونِ بْنِ مِهْرَانَ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا كَانَتْ تَغْسِلُ الْمَنِيَّ مِنْ ثَوْبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ أَرَاهُ فِيهِ بُقْعَةً أَوْ بُقَعًا

225. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Khalid berkata, telah menceritakan kepada kami Zuhair berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun bin Mihran dari Sulaiman bin Yasar dari ‘Aisyah, bahawa dia sering membasuh air mani dari kain Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian aku nampak padanya ada beberapa tompokan.”

 

بَاب أَبْوَالِ الْإِبِلِ وَالدَّوَابِّ وَالْغَنَمِ وَمَرَابِضِهَا وَصَلَّى أَبُو مُوسَى فِي دَارِ الْبَرِيدِ وَالسِّرْقِينِ وَالْبَرِّيَّةُ إِلَى جَنْبِهِ فَقَالَ هَا هُنَا وَثَمَّ سَوَاءٌ

Bab Air Kencing Unta Dan Binatang-Binatang Lain, Air Kencing Kambing Dan Kandang Kambing. Abu Musa Bersembahyang Di Dar Al-Barid (Satu Perhentian Di Kufah) Dan Di Tempat-Tempat Yang Ada Tahi Binatang Sedangkan Tanah Lapang (Yang Tidak Terkena Air Kencing Dan Tahi Binatang) Ada Di Sebelahnya. Beliau Berkata “Di Sini Dan Di Sana Sama Sahaja”.

Gambar kandang kambing zaman sekarang

– Yang jelas pendapat Imam Bukhari adalah kalau kencing binatang yang boleh dimakan adalah tidak najis. Yang tak jelas adalah kalau binatang itu tidak boleh dimakan. Ada yang kata Imam Bukhari mengharamkannya dan ada yang kata tidak. Ada perbezaan pendapat disitu. Tapi, sekali lagi, yang jelas adalah, najis binatang yang boleh dimakan, tidak najis.

Bukanlah Islam mengajar umatnya menjadi pengotor. Ini adalah perbincangan hukum fekah. Dan jangan kita nilaikan berdasarkan zaman sekarang. Kena tengok zaman dahulu. Mereka bergelumang dengan binatang yang macam tu. Zaman sekarang, memang kita memandang jijik sangat benda sebegitu.

Darul barid adalah tempat perhentian yang juga menjadi seperti pejabat pos. Jarak antara sepuluh batu antara satu sama lain. Pejabat pos telah ada pada zaman Saidina Umar lagi.

Abu Musa pernah menjadi gabenor di Kufah semasa pemerintahan Umar dan Uthman. Sebelum ini kita telah belajar yang dia paling keras tentang kencing tapi dalam kes binatang ini dia lembut pula. Apakah sanad Imam Bukhari sampai kepada Abu Musa? Di kitab lain ada sanad yang lengkap. Dia tak letak disini, mungkin sebab tidak cukup kuat yang menepati syaratnya. Sebab itu dia letak di tajuk sahaja.

Kita tidak tahu samada Abu Musa solat di kandang kambing itu pakai lapik atau tidak. Sebab orang dahulu selalunya solat tidak berlapik. Jadi, ada kemungkinan dia tidak pakai lapik pun. Terus solat kat dalam kandang itu sahaja. Kalau dikatakan dia pakai lapik, kena bawa dalil. Tidak boleh pakai andaian. Bukankah Nabi telah mengajar umatnya untuk menjadi bersih? Abu Musa nak ajar yang walaupun dia keras pasal kencing manusia tapi pasal kencing binatang hukumnya lain. Sahabat-sahabat ini mereka kadang-kadang buat perkara yang tak berapa molek sebegini untuk mengajar manusia lain. Molek atau tidaknya adalah soal lain. Kadang-kadang ada manusia yang hidup bergelumang dengan perkara sebegini. Jadi, ini akan memudahkan mereka. Islam tidak menyusahkan umatnya.

Dalam tajuk itu, ada orang yang tegur dia kenapa solat disitu. Bila ada orang tegur dia kenapa dia solat disitu, maknanya memang dia solat di tempat yang kotor. Mazhab Syafie adalah yang paling berat berkenaan perkara najis ni. Paling ringan adalah Imam Bukhari. Jangan kata Imam Bukhari mengajar jadi pengotor pula. Dia nak ajar hukum. Padahal, dia seorang yang amat menjaga kebersihan. Mungkin ada keadaan yang kita kena hadapi perkara macam ini nanti.

226 – حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَدِمَ أُنَاسٌ مِنْ عُكْلٍ أَوْ عُرَيْنَةَ فَاجْتَوَوْا الْمَدِينَةَ فَأَمَرَهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِلِقَاحٍ وَأَنْ يَشْرَبُوا مِنْ أَبْوَالِهَا وَأَلْبَانِهَا فَانْطَلَقُوا فَلَمَّا صَحُّوا قَتَلُوا رَاعِيَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاسْتَاقُوا النَّعَمَ فَجَاءَ الْخَبَرُ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ فَبَعَثَ فِي آثَارِهِمْ فَلَمَّا ارْتَفَعَ النَّهَارُ جِيءَ بِهِمْ فَأَمَرَ فَقَطَعَ أَيْدِيَهُمْ وَأَرْجُلَهُمْ وَسُمِرَتْ أَعْيُنُهُمْ وَأُلْقُوا فِي الْحَرَّةِ يَسْتَسْقُونَ فَلَا يُسْقَوْنَ
قَالَ أَبُو قِلَابَةَ فَهَؤُلَاءِ سَرَقُوا وَقَتَلُوا وَكَفَرُوا بَعْدَ إِيمَانِهِمْ وَحَارَبُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ

226. Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Harb berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Ayyub dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik berkata, “Ada beberapa orang dari kabilah ‘Ukl atau ‘Urainah datang ke Madinah, ternyata cuaca Madinah tidak sesuai kepada mereka. Maka Nabi lalu memerintahkan mereka untuk pergi ke tempat unta dan meminum air kencing dan susunya. Maka mereka pun berangkat menuju kandang unta, ketika telah sembuh, mereka membunuh pengembala Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan melarikan unta-unta. Kemudian berita itu pun sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di awal pagi. Maka beliau mengutus rombongan untuk mengikuti jejak mereka, ketika lewat pagi, mereka berjaya ditangkap. Beliau lalu memerintahkan agar tangan dan kaki mereka dipotong, mata mereka diselari dengan besi panas, lalu mereka dicampar ke kawasan berbatu hitam. Mereka minta minum namun tidak diberi.” Abu Qilabah mengatakan, “Ini kerana mereka semua telah mencuri, membunuh, murtad setelah keimanan dan memerangi Allah dan rasul-Nya.”

– Hadis ini umum sangat. 13 kali Imam Bukhari bawa dalam kitab dia. Cuma beza sikit-sikit sahaja. Ada tujuh orang semua sekali dalam dua kabilah itu. Ada yang kata dua kabilah, ada yang kata satu kabilah sahaja. Bila cuaca Madinah tidak sesuai dengan mereka, mereka mengalami penyakit busung perut. Nabi suruh mereka pergi ke tempat kandang unta. Disuruh minum susu dan kencing unta. Sihat mereka lepas buat sebegitu. Lepas itu mereka jadi jahat dan murtad. Seorang atau dua orang pengembala Nabi kena bunuh. Curi pula unta-unta itu. Mereka sebelum bunuh pengembala itu, mereka siksa sepertimana yang mereka kena hukum selepas itu. Selepas ditangkap, mereka dikenakan hukum sama macam mereka buat kepada pengembala.

Nak Imam Bukhari nak cerita disini adalah pasal kencing unta itu. Kalau najis, takkan Nabi nak suruh minum pula. Dalam hadis lain, ada disebutkan Allah tidak meletakkan kesembuhan pada benda yang haram. Imam Bukhari qiyas lagi. Kalau kencing tidak najis, maka tahi pun tidak najis juga.

Ada pendapat yang tak mahu pakai hadis ini, mengatakan hadis ini banyak khilaf. Ada hadis yang kata Nabi suruh minum kencing dulu. Ada yang kata susu dulu. Dan ada yang tak sebut pun pasal kencing unta tu, cuma ada pasal susu sahaja. Maka, mereka kata tidak ada suruhan Nabi untuk minum kencing itu. Tapi Imam Bukhari tak masukkan hadis yang sebegitu. Maknanya dia tidak berpendapat bahawa hadis-hadis yang lain itu boleh diterima.

Ada kelebihan kalau kita mengambil pendapat yang mengatakan tahi dan kencing binatang itu tidak najis. Kerana ada gunanya kepada orang juga. Mungkin ada yang gunakan sebagai bahan bakar. Ada yang gunakan sebagai baja dan sebagainya. Kalau mereka bergelumang dengan bahan-bahan begitu, maka akan memudahkan mereka untuk melakukan ibadat selepas mereka menyentuhnya. Kerana kalau mereka kena basuh dengan susah payah, akan menyusahkan mereka.

Hadis ini adalah juga dalil untuk Mumasalah, iaitu menghukum pesalah dengan apa kesalahan yang mereka telah lakukan. Dalam kes ini, mereka telah mencelak mata pengembala dengan besi panas, dan mereka telah memotong kaki dan tangan mereka. Maka, Nabi telah mengarahkan supaya hukuman yang dikenakan kepada mereka juga adalah sama.

Hadis ini juga menjadi dalil bahawa hukuman mati adalah kepada mereka yang memerangi Allah dan RasulNya.

Hadis ini juga memberi dalil bahawa harta zakat boleh dipakai untuk kebaikan umum. Begitulah yang sepatutnya. Tapi cara pengurusan zakat kita sekarang mungkin tidak sampai ke tahap itu lagi. Banyak lagi orang miskin yang tak dapat habuan zakat mereka. Tambahan lagi kalau nak beri kepada yang bukan fakir miskin. Kerana harta zakat itu bukan sahaja untuk mereka yang fakir miskin, tapi untuk mereka yang ada harta juga. Contohnya, mereka yang bermusafir, sepatutnya boleh menggunakan harta zakat juga. Pusat Pungutan zakat sepatutnya boleh membina rumah tumpangan yang boleh digunakan oleh musafir. Kalau ada rumah tumpangan yang sebegitu, tentulah tidak perlu kita menggunakan hotel yang selalunya kepunyaan orang kafir.

Boleh menggunakan ilmu qiafah untuk mengesan penjenayah. Sebab dalam riwayat yang lain ada juga dikatakan dalam kes ini, Nabi menghantar sahabat yang mengetahui ilmu qiafah untuk ikut mengesan puak yang telah membunuh pengembala itu. Ahli ilmu qiafah boleh membantu. Zaman dulu memang berguna dan zaman sekarang pun, walaupun dengan segala teknologi yang ada, mungkin ada juga kegunaan ilmu ini.

Pemimpin bertanggungjawab untuk menjalankan hukuman kepada mereka yang melakukan kesalahan. Bukan senang nak jadi pemerintah ni.

Mereka dikenakan hukuman yang berat kerana mereka telah melakukan kesalahan yang besar. Mencuri. Membunuh. Murtad. Memerangi Allah dan rasul. Kalau ada satu kesalahan pun dah kena hukuman yang sama juga. Hukuman berat yang dikenakan akan menyebabkan orang akan takut melakukan janayah. Pengajaran kepada orang lain. Kita pula kesian kepada orang jahat. Padahal kita macam tak kesian kepada mangsa. Ada yang mengalami trauma sepanjang hayat dia.

227 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو التَّيَّاحِ يَزِيدُ بْنُ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي قَبْلَ أَنْ يُبْنَى الْمَسْجِدُ فِي مَرَابِضِ الْغَنَمِ

227. Telah menceritakan kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah berkata, telah mengabarkan kepada kami Abu At Tayyah Yazid bin Humaid dari Anas berkata, “Sebelum masjid dibangun, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat di kandang kambing.”

– Kalau di kandang kambing, tentulah ada tahi disitu. Nabi solat disitu kerana tidak najis kalau tahi kambing-kambing itu.
Ada yang takwil kata Nabi solat disitu kerana tanah kandang kambing itu akan dijadikan masjid dah pun. Tapi Imam Bukhari tak terima takwilan sebegini.

Macam Abu Musa juga, kalau tidak dia mendapat perbuatan itu dari Nabi, dia pun tidak berani nak buat macam itu.

Ini bukanlah nak kata bahawa digalakkan solat di kandang kambing. Nabi pun bukanlah dia berjemaah dia kandang kambing tu. Dia solat seorang sahaja.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Wudhu Bab Membasuh Darah December 28, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 2:40 pm
Tags:

بَاب غَسْلِ الدَّمِ

Bab Membasuh Darah

– Ada kesinambungan dari tajuk sebelum ini. Sebelum ini menceritakan tentang membasuh air kencing. Kali ini Imam Bukhari membawa tajuk membasuh darah pula, iaitu satu lagi najis.

Imam Bukhari kalau mengatakan tentang najis dan membasuhnya akan menggunakan perkataan غَسْلِ. Sebelum ini dalam tajuk dia yang lain pun kalau bab membersihkan najis, dia akan menggunakan perkataan غَسْلِ. Maknanya, bahan yang dibincangkan itu adalah najis.

Imam Bukhari dalam memperkatakan darah, bukanlah dia maksudkan semua jenis darah. Dalam tajuknya dia menggunakan perkataan الدَّمِ yang ada alif lam. Itu bermakna darah yang telah dikenalpasti. Bukan semua jenis darah yang keluar akan membatalkan wudu pada pendapat Imam Bukhari. Sebelum ini kita telah belajar bagaimana hanya bahan yang keluar dari qubul dan dubur sahaja yang akan membatalkan wudu. Itupun dengan cara normal dan cara sihat. Contohnya darah haid dan wiladah. Jadi kalau darah keluar dari tempat lain contohnya seseorang itu ditikam, seperti hadis yang telah pernah diberikan sebelum ini, seorang sahabat yang telah ditikam tidak memberhentikan solatnya. Dan Nabi pun tidak menegur perbuatan itu kemudiannya.

Maka pendapat ini adalah memudahkan umat Islam sebenarnya. Contohnya seorang doktor, kalau ada darah dibadannya atau di bajunya, dia boleh terus solat. Tidak perlu tunggu nak kena basuh dahulu. Lagipun kerja dia sendiri dah sibuk dah. Atau seseorang yang ada penyakit yang mengeluarkan tahi dari perutnya, bukan dari duburnya, pun tidak menyusahkan dia untuk solat. Atau seseorang yang selalu keluar darah dari hidungnya pun tidak mengalami masalah. Dalam perkara fekah ini, Imam Bukhari sependapat dengan Imam Malik.

Imam Syafie berpendapat bahawa darah adalah najis. Maka kalau baju ada darah, tidak boleh dibawa solat walaupun sedikit. Beliau berpegang dengan menggunakan ayat 6:145

قُل لَّا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi – kerana sesungguhnya ia adalah kotor – atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah”. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Dalam ayat diatas, ada mengandungi perkataan دَمًا مَّسْفُوحًا yang bermaksud darah yang mengalir yang diharamkan oleh Allah. Dan sambungan ayat itu menyatakan bahawa semua perkara itu termasuk darah adalah رِجْسٌ yang bermaksud kotor. Maka itulah sebabnya Imam Syafie berpendapat bahawa darah itu adalah najis.

Tapi Imam Bukhari memahami ayat diatas sebagai menyatakan hal makanan sahaja. Minum darah tidak boleh. Maknanya kotor, bukan najis. Tidak membatalkan wudu. Macam kalau pegang bangkai, wudu tak batal, walaupun bangkai itu memang kotor. Dadah itu haram, tapi tidaklah batal wudu kalau pegang atau bawa dalam solat. Sama juga dengan berhala, kalau kita gosok berhala itu, tidaklah akan membatalkan wudu kita.

220 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي فَاطِمَةُ عَنْ أَسْمَاءَ قَالَتْ جَاءَتْ امْرَأَةٌ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ أَرَأَيْتَ إِحْدَانَا تَحِيضُ فِي الثَّوْبِ كَيْفَ تَصْنَعُ قَالَ تَحُتُّهُ ثُمَّ تَقْرُصُهُ بِالْمَاءِ وَتَنْضَحُهُ وَتُصَلِّي فِيهِ

220. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Hisyam berkata, telah menceritakan kepadaku Fatimah dari Asma’ berkata, “Seorang wanita datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya “Apa katamu jika salah seorang dari kami darah haidnya terkena kainnya. Apa yang harus dilakukannya?” Beliau menjawab: “Dia perlu menyental bahagian kain yang terkena darah itu, kemudian menggosoknya dengan air. Dan membasuhnya. Setelah melakukan semua itu barulah dia boleh shalat dengan pakaian tersebut.”

– Basuh darah itu adalah darah haid. Kena berusaha untuk basuh darah tu. Maksudnya menunjukkan bahawa darah haid adalah najis. Hanya selepas buat macam yang Nabi ajar tu barulah boleh dipakai bawa solat. Nak solat kena suci tubuh dan kain. Kalau tak, tak guna solat kerana tidak diterima solat itu.

221 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ هُوَ ابْنُ سَلَامٍ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ جَاءَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ أَبِي حُبَيْشٍ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي امْرَأَةٌ أُسْتَحَاضُ فَلَا أَطْهُرُ أَفَأَدَعُ الصَّلَاةَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا إِنَّمَا ذَلِكِ عِرْقٌ وَلَيْسَ بِحَيْضٍ فَإِذَا أَقْبَلَتْ حَيْضَتُكِ فَدَعِي الصَّلَاةَ وَإِذَا أَدْبَرَتْ فَاغْسِلِي عَنْكِ الدَّمَ ثُمَّ صَلِّي قَالَ وَقَالَ أَبِي ثُمَّ تَوَضَّئِي لِكُلِّ صَلَاةٍ حَتَّى يَجِيءَ ذَلِكَ الْوَقْتُ

221. Telah menceritakan kepada kami Muhammad -yakni Ibnu Salam- berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari ‘Aisyah berkata, “Fatimah binti Abu Hubaiys datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, aku adalah seorang wanita yang darahnya terus menerus keluar selepas berlalu masa haidh. Saya tidak suci suci. Apakah aku perlu meninggalkan shalat?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu menjawab: “Tidak boleh, sebab itu adalah hanya satu gangguan pada salah satu urat dan bukan darah haid. Oleh itu, bila datang haidmu maka tinggalkan salat, dan jika ia pergi maka basuhlah darah darimu lalu bersembahyanglah.” Hisyam berkata, “Bapakku (Urwah) menyebutkan, “Kemudian berwudulah untuk setiap sembahyang sehingga datang pula waktu haid berikutnya.”

– Yang dialami oleh Fatimah binti Abu Hubaiys adalah darah istihazah atau darah penyakit. Kalau keluar darah penyakit itu, Nabi suruh basuh dan boleh solat dah. Baginda tidak suruh wudhu pun. Maknanya, tak batal wudhu dengan keluar darah istihazah itu. Yang kata kena wudhu itu adalah bapa perawi. Boleh dikatakan hanya pendapat dia sahaja, bukan kata-kata Nabi pun. Kalau nak terima pun, hanyalah sebagai perbuatan molek sahaja. Bukan wajib. Tidak semestinya basuh bermakna najis. Macam kita basuh hingus sahaja. Ini juga pendapat Imam Malik. Tapi ulama lain kata kena mandi juga kepada yang keluar istihazah. Setiap kali nak solat. Dan ada yang kata kena wudhu. Ada yang kata kena tiga kali mandi. Sebab pakai jamak soori iaitu pakai satu wudhu untuk dua waktu. Contohnya, solat di hujung zuhur dan awal waktu asar. Ada yang kata kena mandi juga tapi sekali sahaja sehari. Wudhu kena ambil setiap kali. Ada yang kata tak payah mandi. Hanya selepas habis darah haid sahaja kena mandi.

Imam Syafie berpendapat kena wudhu setiap kali nak solat. Mandi tidak wajib. Boleh pakai satu waktu fardhu sahaja dan sunat rawatib.
Imam Hanifah kata kena ambil wudhu sahaja dan boleh pakai untuk selama waktu itu ada lagi.
Imam Bukhari kata tak perlu nak ambil wudhu. Tak batal disebabkan oleh darah Istihazah itu sahaja. Tak menyusahkan manusia untuk kena selalu mandi dan wudu. Tambahan pula untuk orang yang sakit. Patutnya lagi dimudahkan untuk dia.

Imam Syafie buat macam tu pun sebab berpegang dengan hadis ini juga. Termasuk dengan pendapat bapa Urwah. Untuk setiap kali solat.

Hanafi pun pegang hadis ini juga. Tapi fahamnya adalah wudhu itu untuk ‘waktu’. Bukan dengan solat dah akan membatalkan wudhu itu.

Kesimpulannya pada pendapat Imam Bukhari dan Malik, darah istihazah bukan najis.

Ada empat keadaan untuk mereka yang keluar darah istihazah ini:
1. Tak tahu mana haid mana istihazah. Tak tahu dari mula lagi. Kerana dia mengalami masalah ini dari dia mula datang haid lagi. Maka, dia tidak dapat membezakannya.
2. Sebelum istihazah dia dah ada kebiasaan bila darah haid keluar. Penyakit dia datang kemudian. Ini adalah contoh sebagaimana perawi dalam hadis ini. Jenis ini dinamakan orang mu’taadah.
3. Dapat membezakan darah haid dan tidak. Dari segi warna, atau rasa sakit lain antara haid dan istihazah. Dinamakan mumayyizah.
4. Perempuan yang kebingungan. Tak boleh nak tentukan itu darah apa. Lingkaran darah haid pun tak tetap. Maka tak dapat nak tentukan.

Ini adalah perkara penting untuk dipelajari kerana melibatkan ibadat solat. Semua perempuan akan mengalami perkara ini. Jadi kepada anak perempuan kena diajar. Tanda dari awal lagi yang mana haid yang mana tidak. Kena ajar mereka kenapa haid dan bagaimana menghadapinya. Bagitahu bahawa kalau dapat haid itu adalah kelayakan untuk dapat anak. Sebab kalau tiada haid tidak boleh dapat anak. Maka, kalau ada haid, itu adalah kelebihan kepada orang perempuan. Kalau doktor akan tanya tentang kitaran haid perempuan kerana ini adalah tanda samada  seseorang itu adalah sihat ataupun tidak.

Dalam keadaan kotor boleh solatkah? Lepas mandi baru boleh solat.

Bukan semestinya sebab urat sahaja seseorang wanita itu akan keluar darah istihaazah. Kalau ada gangguan mana-mana pun dan sebabnya keluar darah, maka ia bukanlah haid dan wanita itu kena solat. Basuhlah darah supaya bersih. Sebab lebih selesa. Bukanlah kerana najis. Dan Nabi tidak suruh pun ambil wudu. Kalau ambil, ianya adalah sebagai sunat sahaja.
Kalau basuh tu, akan tersentuhlah kemaluan. Ini pun tidak dikira batal kepada Imam Bukhari. Kalau Imam Syafie, dah batal dah kalau sentuh kemaluan itu.

Perempuan yang bertanya itu adalah kerana nak tahu hukum. Hadis ini adalah hukum kepada wanita yang mu’taadah. Dia ada kitaran dia yang biasa dia tahu. Ini juga menunjukkan suara perempuan bukanlah aurat dan mereka boleh bertanya kepada guru yang mengajar. Perempuan kenalah berani untuk bertanya. Samada dia tanya berhadapan ataupun mereka menggunakan nota.

 

بَاب غَسْلِ الْمَنِيِّ وَفَرْكِهِ وَغَسْلِ مَا يُصِيبُ مِنْ الْمَرْأَةِ

Bab Membasuh Mani Dan Menyentalnya, Juga Membasuh Apa-Apa Yang Mengenai Seseorang Daripada (Faraj) Perempuan

– Adakah mani itu najis? Imam Bukhari mengatakan ianya adalah najis. Kalau air mani itu dah kering, hanya perlu gosok sahaja. Kalau masih basah, maka kena dibasuh. Imam Bukhari sama pendapat dalam hal ini dengan Imam Hanifah. Yang keluar dari faraj juga adalah najis.

Daud zahiri berpendapat mani bukan najis pula.

Ulama juga membincangkan bagaimana pula dengan air mani binatang? Syafie kata air mani binatang yang boleh dimakan, suci. Yang tak boleh dimakan, najis. Pada Imam Bukhari, semuanya najis.

Bagaimana cara membasuh? Kalau nak bawa solatlah katakan. Kalau bukan nak bawa solat, tidak mengapa. Nak biarkan pun tidak mengapa pada kain itu. Katakanlah seseorang itu nak pakai untuk tidur sahaja, tidak mengapa kalau biarkan sahaja kesan mani itu disitu. Baginya ada dua cara untuk membasuh kesan mani itu. Kalau Imam Malik, satu sahaja, kering atau basah kena basuh. Pada Imam Bukhari, ada beza kalau basah dan kering. Diingatkan disini bahawa Imam Bukhari tidak mengikut mana-mana mazhab. Kebetulan sahaja kalau ada persamaan antara pendapatnya dan pendapat Imam-imam mazhab yang lain.

Kalau mani sudah kering, boleh sental atau kutih sahaja. Tidak semestinya dibersihkan dengan basuh. Kalau nak lambat lagi untuk dipakai kain itu untuk solat, tidak perlu nak basuh cepat.

Apa-apa sahaja yang keluar dari faraj perempuan adalah najis. Air mazi, air mani atau sebagainya. Yang boleh bergaul tu walaupun ada air mani dan mazi adalah dibenarkan. Cara basuh juga sama. Kalau kering sental sahaja. Kalau basah, kena basuh. Maknanya, kena buat sesuatu. Tak boleh biar sahaja. Kalau air kencing pun kalau tiada air, kena baju, boleh ditempel dengan batu. Termasuklah air besar, kadang-kadang dalam keadaan tertentu, boleh pakai batu sahaja. Memang nampak macam tak hilang habis, tapi kena buat sesuatu.

222 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ قَالَ أَخْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ الْجَزَرِيُّ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
كُنْتُ أَغْسِلُ الْجَنَابَةَ مِنْ ثَوْبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَإِنَّ بُقَعَ الْمَاءِ فِي ثَوْبِهِ

222. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Al Mubarak berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Amru bin Maimun Al Jazari dari Sulaiman bin Yasar dari ‘Aisyah ia berkata, “Aku sering menghilangkan kesan janabah dari kain Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, kemudian beliau keluar untuk shalat, dalam keadaan tompokan-tompokan air masih kelihatan pada kainnya.”

– Menunjukkan bahawa mani itu adalah najis. Kalau tak, kenapa perlu dibasuh?

Tidak perlu tunggu kering. Nabi pakai dan keluar rumah dengan ada tompokan basah lagi. Boleh pakai bawa solat.

223 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرٌو يَعْنِي ابْنَ مَيْمُونٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ قَالَ سَمِعْتُ عَائِشَةَ ح و حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ عَنْ الْمَنِيِّ يُصِيبُ الثَّوْبَ فَقَالَتْ كُنْتُ أَغْسِلُهُ مِنْ ثَوْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَأَثَرُ الْغَسْلِ فِي ثَوْبِهِ بُقَعُ الْمَاءِ

223. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Yazid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru -yaitu Ibnu Maimun- dari Sulaiman bin Yasar berkata, aku mendengar ‘Aisyah berkata. (dalam jalur lain disebutkan) Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun dari Sulaiman bin Yasar berkata, “Aku bertanya kepada ‘Aisyah tentang mani yang mengenai pakaian. Ia lalu menjawab, “Aku selalu menghilangkannya dari pakaian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, beliau lalu keluar untuk shalat dengan kesan basuhan itu ada pada kainnya (dalam bentuk tompokan-tompokan air).”

– Nampak Aisyah kata ‘basuh’ lagi. Dua-dua hadis berkenaan ‘basuh’. Mana yang lain? Yang kata pasal sental dan apa yang keluar dari faraj. Ada isyarat kepada hadis lain yang mengatakan Aisyah kutil sahaja. Yang pasal perempuan, kalau tiada hadis pun, samalah kalau mani dan mazi perempuan pun najis juga sebab sama macam lelaki.

Yang kata tak najis tu mereka pakai hadis yang mengatakan tidak basuh. Sebab kutil atau gonyoh sahaja, tak basuh. Kepada Bukhari, kalau gonyoh tu menunjukkan najislah. Kalau tak najis, tak perlu buat apa. Kalau mereka kata balik itu tak menghilangkan, maka kalau istinjak dengan batu, hilangkah najis itu?

Ada yang kata tak terang Nabi pakai kain itu untuk solat. Tapi ada yang kata, ada hadis Aisyah kutil semasa Nabi solat. Tidakkah Aisyah mengganggu Nabi sedang solat? Nabi boleh juga boleh terganggu dalam solat, bukan tidak terkesan dengan perkara luar. Contohnya, Nabi pernah terganggu kerana ada kain bercorak dalam rumah baginda.

Kita kena cermat. Basuh atau kutil. Jangan tak buat apa-apa.

Ada kata nabi-nabi dijadikan dari mani juga maka tentulah suci. Tapi bukankah firaun dan qarun juga dijadikan dari mani juga? Bolehkan kita mengatakan mereka juga suci?

Dalam Quran dikatakan manusia dijadikan dari air. Maka sucilah maknanya air mani itu. Tapi dalam Quran juga Tuhan menjadikan binatang yang hidup dari air juga. Termasuklah binatang yang tak boleh dimakan. Dan ada ayat kata kalau kamu berjunub, kena bersuci. Maknanya dalam keadaan berjunub itu mereka tidak dalam keadaan suci. Dan berjunub itu bermakna mereka ada keluarkan air mani. Kalau air mazi, tidak. Semasa bersetubuh itu, ada hikmah yang lebih tinggi, seperti untuk mendapatkan zuriat, maka dimaafkan. Sebab nak dapatkan zuriat. Tapi lepas itu kena bersuci. Kerana kita telah keluar dari alam malaikat dan hampir kepada alam haiwan.

Yang kata bukan najis pun tidaklah kata boleh minum. Maka, kalau kita tak kata najis, boleh mengheret ke situ.

Tompokan itu bukan tompokan mani, tapi air sahaja. Nabi tak malukah? Sebab nanti tentu orang nampak dan tahu apakah baginda baru buat? Tidak, kerana apa yang Nabi buat itu adalah dalam lingkungan Islam lagi. Bukan salah apa dia buat tu. Pernah semasa Nabi hendak mengimani solat, dah iqamah dah pun, tetiba baginda teringat yang baginda belum mandi junub lagi. Maka baginda terus masuk rumah dan mandi. Keluar balik dalam keadaan rambut basah. Tidak ada masalah. Kalau nak malu ni kena bertempat.

Allahu a’lam.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Air Kencing Kanak-Kanak December 27, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 4:48 pm

بَاب بَوْلِ الصِّبْيَانِ

Bab Air Kencing Kanak-Kanak

– Ulama bersetuju bahawa kencing kanak-kanak adalah najis tapi mereka berbeza tentang bagaimana membasuhnya. Ada beberapa pendapat dalam hal ini:

Pertama: kencing anak lelaki yang belum berumur dua tahun dan belum makan kecuali susu ibu hanya perlu di renjis. Kalau anak perempuan, kena basuh macam biasa. Ini adalah pendapat Imam Syafie dan Imam Bukhari. Ini adalah pendapat yang masyhur.

Kedua: Sama sahaja samada anak perempuan atau anak lelaki. Boleh sahaja di renjis. Ini adalah pendapat Daud Zahiri dan lain-lain. Ini juga dikatakan pendapat Imam Bukhari. Iaitu ada yang kata ini adalah pendapat Imam Bukhari juga.

Ketiga: kena juga basuh. Tak boleh sekadar renjis sahaja. Ini adalah pendapat Imam Hanifah, Malik dan lain-lain. Hujah mereka mengatakan yang hadis yang dibawa menunjukkan Nabi basuh juga. Cuma tidak bersungguh-sungguh membasuhnya.

Manakah pendapat Imam Bukhari? Tengok tajuk dia. الصِّبْيَانِ adalah kanak-kanak lelaki. Tak termasuk kanak-kanak perempuan. Maknanya, dia hendak bagitahu bahawa hanya anak lelaki sahaja yang boleh sekadar direnjis.

Dalam hadis kedua Nabi tak membasuh pun. Maknanya, bukanlah Nabi membasuh. Dan dalam kedua-dua hadis itu adalah kanak-kanak lelaki. Kalau termasuk dengan kanak-kanak perempuan, dia akan bawa contoh melibatkan kanak-kanak perempuan juga.

Ada juga kata pendapat yang mengatakan Bukhari bawa pendapat kedua. الصِّبْيَانِ itu merangkumi juga makna kanak-kanak perempuan. Dan tidak ada contoh kanak-kanak perempuan yang berbuat begitu, maka itulah sebabnya tidak dibawanya.

Kenapakah anak lelaki dibenarkan untuk hanya direnjis sahaja? Ini adalah satu kaedah hukum yang dipanggil ‘Umum balwa‘. Anak lelaki yang selalunya dibawa ke majlis. Maka, kalau mereka yang selalu dibawa, maka ada kemungkinan mereka akan kencing merata-rata. Maka dimudahkan cara pembersihan untuk mereka. Macam tahi cicak yang jatuh dalam masjid. Tentulah banyak tahi cicak yang jatuh. Kalau nak kena cuci dengan susah, tentulah akan menyusahkan kepada orang masjid. Maka diringankan hukum untuk membersihkan tahi cicak itu. Ataupun contoh burung yang banyak di tanah haram. Burung-burung tidak dibenarkan dibunuh di Tanah Haram. Tentu banyak tahi mereka kerana mereka jadi manja untuk hidup di Tanah Haram. Maka diringankan juga cara pembersihan tahi mereka. Hujah ini juga ada yang kritik. Kerana ada yang berhujah bahawa bukan anak lelaki sahaja dibawa dalam majlis. Anak perempuan pun ada juga. Dan bukan anak lelaki sahaja yang kencing merata-rata. Anak perempuan pun ada juga. Dan bagaimana dengan seorang ibu yang sentiasa menjaga anak mereka yang kecil tidak kira lelaki atau perempuan? Kenapa tidak dimudahkan juga untuk mereka.

Jadi ada yang jawab bahawa anak lelaki beza dengan anak perempuan. Kencing mereka tidak sama. Kencing anak lelaki lagi nipis dan panas. Bila panas, lagi senang kering. Dan bau kencing anak lelaki kurang dari kencing anak perempuan.

Syarat untuk boleh renjis sahaja adalah anak itu adalah anak itu mestilah anak lelaki, belum masuk dua tahun lagi dan hanya makan susu ibu. Kalau dia dah makan benda lain, dah tak boleh buat macam tu. Kena dibasuh dengan molek kalau macam tu.

Untuk selamat, eloklah diambil pendapat ketiga. Basuh dengan molek supaya terlepas dari keraguan. Mesti diingat bahawa kencing itu adalah najis dan boleh menyebabkan gangguan pada ibadah yang lain.

215 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ أُتِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِصَبِيٍّ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَأَتْبَعَهُ إِيَّاهُ

215. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari ‘Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata, “Pernah seorang kanak-kanak lelaki dibawa ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu kanak-kanak lelaki tersebut kencing keatas baju Rasulullah SAW. Beliau lalu minta air dan menuangkan air ke tempat kencingnya.”

216 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ أَنَّهَا أَتَتْ بِابْنٍ لَهَا صَغِيرٍ لَمْ يَأْكُلْ الطَّعَامَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَجْرِهِ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَنَضَحَهُ وَلَمْ يَغْسِلْهُ

216. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari ‘Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah dari Ummu Qais binti Mihshan, bahwa dia datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membawa anak lelakinya yang masih kecil dan belum lagi memakan apa-apa makanan. Rasulullah terus meriba anak itu. Sejurus kemudian anak itu kencing keatas kain beliau. Beliau kemudian minta diambilkan air lalu merenjiskannya. Beliau tidak membasuh.”

– Menunjukkan masyarakat bawa anak-anak mereka jumpa Nabi. Untuk mendapatkan berkat. Tapi bukan semua buat macam tu. Sebab kerja Nabi banyak lagi. Mereka yang buat pun bukan dengan cara rasmi. Mereka berjumpa bila ada kesempatan. Kadang-kadang tu jumpa kat kadang unta sahaja. Nabi akan melayan mereka. Tapi mereka tidak susahkan Nabi. Bukan macam zaman sekarang. Semuanya serahkan kepada tok imam atau orang agama dalam masyarakat. Sampai tugas mereka disibukkan dengan perkara-perkara remeh temeh. Sepatutnya orang berilmu tidak campur perkara sebegini. Mereka kena buat benda lagi penting. Mereka kena sebarkan ilmu. Bukan untuk zaman sekarang sahaja. Mereka nak kena tulis buku atau buat yang berfaedah sikit. Lagi pun, kalau semua mereka buat, ulama itu sendiri akan berasa macam mereka ada hikmat pula. Itu adalah cabaran mereka.

Menunjukkan bahawa Nabi mesra dengan umatnya. Walaupun dia seorang pemimpin, hakim, panglima perang dan banyak lagi tugas yang baginda lakukan, baginda tetap melayan masyarakat. Begitulah payahnya tugas Nabi tapi boleh dijalankan dengan molek.

 

بَاب الْبَوْلِ قَائِمًا وَقَاعِدًا

Bab Kencing Sambil Berdiri Dan Duduk

Harus untuk berdiri atau duduk kepada lelaki. Perempuan tidak boleh kencing berdiri. Memang tidak sesuai kalau perempuan kencing berdiri dalam mana-mana bangsa pun.

Tajuk yang Imam Bukhari letak adalah ‘berdiri dan duduk’. Tapi manakah dalil berkenaan duduk? Hadis yang dibawa adalah pasal berdiri sahaja. Tidak ada dalil. Tapi bab duduk itu dah masyhur dah. Tak perlu hadis. Yang kena bawa dalil adalah pasal berdiri tu. Dalil yang ada tidak menepati syaratnya yang tinggi. Memang kalau duduk itu lebih molek dan lebih sesuai untuk perempuan mahupun untuk lelaki. Tetapi dari segi hukum, tidak salah untuk kencing berdiri. Kerana Nabi pun pernah buat juga.

217 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَجِئْتُهُ بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ

217. Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al A’masy dari Abu Wa’il dari Hudzaifah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi tempat pembuangan sampah milik suatu kaum, baginda lalu kencing sambil berdiri. Kemudian beliau meminta air, maka aku membawa air untuknya, kemudian beliau berwudu menggunakan air itu.”

– Dikatakan Nabi mengambil wudu. Maknanya, dia menyucikan diri. Termasuk membasuh kencing itu.

Syafie kata makruh kencing berdiri tanpa keuzuran. Kurang molek. Tapi Imam Bukhari berpendapat lain. Padanya ianya harus secara mutlak. Tanpa perlu ada keuzuran. Kerana Nabi ada buat. Ada yang kata dia sakit lutut itu tidak sahih. Ada yang kata sebab sampah itu banyak, jadi kalau dia kencing, akan kena balik pada dia kencing itu. Ada yang kata dia buat macam itu sebab dia nak cepat. Dan kalau duduk akan makan masa pula. Sambil itu dia suruh sahabat jaga. Ada yang kata dia buat begitu sebab nak mengatakan bahawa harus untuk kencing berdiri. Kalau tak buat begitu ditakuti ada yang anggap kencing berdiri haram. Ada yang kata dia sakit pinggang dan rawatan orang arab kalau begitu elok untuk kencing berdiri.

Ada hadis lain yang kata Nabi larang kencing berdiri. Dan Aisyah pernah kata Nabi tidak pernah kencing berdiri dan kalau ada yang kata Nabi buat begitu, jangan benarkan.

Lagi senang kekadang tu pakai urinal ni sahaja

Pada Imam Bukhari, sama sahaja. Ikut kesesuaian. Sama macam pendapat Imam Ahmad, gurunya. Hujah yang macam-macam itu tidak benar padanya. Zaman sekarang, lebih sesuai dengan pendapat Imam Bukhari. Tengoklah kemudahan yang diberikan dalam bangunan sekarang. Kebanyakan tandas akan meletakkan urinal untuk lelaki. Kalau nak tunggu dapat duduk, kena buat dalam tandas dan payah nak tunggu. Sebab tak banyak.
Yang keharusan untuk kencing dalam keadaan duduk tu Imam Bukhari tak beri contoh dah sebab dah maklum dah boleh buat. Dan memang lagi molekpun kalau kencing duduk.

Tidak jadi masalah kalau kencing berdiri. Hatta kalau orang lalu lalang dibelakang kita pun. Sebab dalam hadis lain, memang ada sahabat yang berdiri belakang Nabi.

Tidaklah kalau seseorang itu sentiasa kencing berdiri dia dikatakan fasik pula. Kadang-kadang lebih mudah untuk kencing berdiri.

 

بَاب الْبَوْلِ عِنْدَ صَاحِبِهِ وَالتَّسَتُّرِ بِالْحَائِطِ

Bab Seseorang Kencing Dekat Kawannya Dan Berlindung Dengan Dinding

218 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ قَالَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ رَأَيْتُنِي أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَتَمَاشَى فَأَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ خَلْفَ حَائِطٍ فَقَامَ كَمَا يَقُومُ أَحَدُكُمْ فَبَالَ فَانْتَبَذْتُ مِنْهُ فَأَشَارَ إِلَيَّ فَجِئْتُهُ فَقُمْتُ عِنْدَ عَقِبِهِ حَتَّى فَرَغَ

218. Telah menceritakan kepada kami ‘Utsman bin Abu Syaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa’il dari Hudzaifah berkata, “Aku masih lagi ingat aku berjalan-jalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pergi ke tempat pembuangan sampah sekumpulan orang di belakang satu dinding lalu berdiri sebagaimana kamu berdiri lalu kencing. Sebelum itu aku ingin pergi jauh dari beliau, namun beliau memberi isyarat kepadaku agar mendekatinya, maka aku pun pergi dekatnya dan berdiri dekat tumitnya (dengan membelakangi Nabi) hingga beliau selesai.”

– Tidak ada masalah kalau ada orang duduk dekat. Sahabat dalam hadis ini berdiri sampai bertemu tumit dengan Nabi.

Hadis ini juga menceritakan bahawa elok cari dinding untuk buang air supaya orang tidak nampak. Elok juga kalau lindungi dengan orang kalau boleh. Atau lindungi dengan cara lain yang sesuai. Bukanlah nak kena pergi jauh kalau nak buang air. Memang ada hadis yang mengatakan Nabi pergi jauh. Tapi itu adalah kerana hendak berlindung dari orang lain. Bukanlah kena buat macam tu sentiasa. Kalau dalam rumah kita tandas dah selamat dah, tak perlu nak kena pergi jauh. Nabi pun ada tempat buang air dalam rumah dia. Jadi, kita kena faham kenapa Nabi buat sesuatu perkara itu. Bukanlah kita ikut secara literal. Ada perbuatan Nabi yang baginda lakukan bukanlah untuk syariat. Perbuatan ini dinamakan Ghairu tasyriiyyah.

Makruh untuk bercakap-cakap semasa membuang air. Ini adalah supaya berada dalam keadaan tenang. Kecuali ada hajat keperluan. Dibolehkan untuk bercakap dalam keadaan begitu. Contohnya, nak suruh orang bukakan paip air untuk kita.

Hadis ini juga menunjukkan bahawa boleh menggunakan bahasa isyarat. Asalkan orang lain faham dengan apa yang kita maksudkan.

 

بَاب الْبَوْلِ عِنْدَ سُبَاطَةِ قَوْمٍ

Bab Kencing Di Tempat Pembuangan Sampah Milik Sekumpulan Orang

219 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَرْعَرَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ كَانَ أَبُو مُوسَى الْأَشْعَرِيُّ يُشَدِّدُ فِي الْبَوْلِ وَيَقُولُ إِنَّ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَ إِذَا أَصَابَ ثَوْبَ أَحَدِهِمْ قَرَضَهُ فَقَالَ حُذَيْفَةُ لَيْتَهُ أَمْسَكَ أَتَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

219. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Ar’arah berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa’il ia berkata, “Abu Musa Al Asy’ari terlalu keras dalam hal kencing. Dia berkata. “Jika Bani Israil kencing lalu mengenai pakaiannya, maka mereka memotong pakaiannya.” Maka Hudzaifah pun berkata, “Alangkah baiknya kalau dia tidak bersikap begitu. Sebab Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah kencing sambil berdiri di tempat pembuangan sampah sekumpulan orang.”

– Background hadis ini adalah berkenaan dengan Abu Musa Al Asy’ari yang keras dalam menegur orang kencing berdiri. Apabila dia nampak sahaja, dia akan marah.

Dan perbuatan dia juga menyusahkan. Iaitu dia pakai botol untuk kencing. Sebab dia tak nak memercikkan air kencing itu takut kena bajunya. Ini adalah perbuatan yang menyusahkan. Padahal Nabi pun ada kencing berdiri. Kalau berdiri tu, memang akan ada kemungkinan memercik. Dan kisah Nabi kencing dalam bekas sebab tak mahu keluar rumah. Baginda akan kencing dalam bekas, dan siangnya nanti akan dibuang.

Abu Musa pakai syariat lama. Bani Israel tak boleh cuci pakaian mereka kalau pakaian itu dah kena kencing/najis. Mereka kena potong. Maka dia nak pakai hukum ini kepada manusia masa itu. Ini tidak perlu.

Nabi telah buang air di kawasan orang. Bolehkah begini? Kalau Nabi dah buat itu, maknanya boleh. Kalau tempat itu dah sesuai untuk buat perkara sebegitu. Tidak perlu minta kebenaran. Sebab memang maklum orang dah tahu yang tempat itu adalah tempat pembuangan sampah.

Ini adalah sebahagian dari hukum adat semasa atau dipanggil Uruf. Ianya adalah perkara yang telah diterima pakai secara umum oleh masyarakat. Contoh uruf: Pernah Abu Bakar memerah susu lembu dan terus minum. Tidak minta kebenaran kepada tuannya. Ini adalah kerana pada zaman itu, perbuatan sebegini adalah maklum. Pengembara tolong menolong sesama sendiri. Hari ini tolong orang, nanti ada masanya orang akan tolong kita pula. Hari ini orang lain memerlukan pertolongan kita, hari lain kita pula memerlukan pertolongan orang lain.

Begitu juga, dalam masyarakat, yang biasanya memasak adalah isteri. Kalau hukum fekah memang kata lelaki yang memasak. Tapi telah maklum dari dulu sampai sekarang, perempuan yang memasak. Maka boleh diikut. Janganlah nak ikut sangat hukum fekah sampai isteri taknak masak.

Begitu juga kalau membuang air di sungai. Kalau zaman dahulu, ini adalah perkara biasa. Semua orang buang air di sungai. Tapi kalau zaman sekarang mungkin tidak sesuai. Berubah ikut zaman.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Tiada Burung Hantu…(dan seterusnya)

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 3:13 pm

بَاب لَا هَامَةَ

Bab Tidak Ada Burung Hantu atau penjelmaan yang mati kedalam tubuh yang lain

5328 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا عَدْوَى وَلَا صَفَرَ وَلَا هَامَةَ فَقَالَ أَعْرَابِيٌّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَمَا بَالُ الْإِبِلِ تَكُونُ فِي الرَّمْلِ كَأَنَّهَا الظِّبَاءُ فَيُخَالِطُهَا الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَيُجْرِبُهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ
وَعَنْ أَبِي سَلَمَةَ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ بَعْدُ يَقُولُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُورِدَنَّ مُمْرِضٌ عَلَى مُصِحٍّ وَأَنْكَرَ أَبُو هُرَيْرَةَ حَدِيثَ الْأَوَّلِ قُلْنَا أَلَمْ تُحَدِّثْ أَنَّهُ لَا عَدْوَى فَرَطَنَ بِالْحَبَشِيَّةِ قَالَ أَبُو سَلَمَةَ فَمَا رَأَيْتُهُ نَسِيَ حَدِيثًا غَيْرَهُ

5328. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Abu Salamah dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) tidak ada shafar (menganggap bulan shafar sebagai bulan haram atau keramat) dan tidak pula hammah.” Lalu seorang Arab badui berkata; “Wahai Rasulullah, kenapakah unta yang ada di padang pasir, bagaikan gerombolan kijang lalu datang padanya unta berkurap dan bercampur baur dengannya menyebabkan yang lain-lainnya berkurap?” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “siapakah yang menjangkitkan penyakit kepada yang pertama?” Setelah itu Abu Salamah mendengar Abu Hurairah mengatakan; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah tuan binatang-binatang yang sakit membawa binatang-binatangnya kepada binatang yang sehat.” -sepertinya Abu Hurairah mengingkari hadits yang pertama- maka kami bertanya; “Tidakkah anda pernah menceritakan bahwa tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit).” Lalu dia bicara dengan bahasa Habsyah. aku tidak pernah melihatnya lupa terhadap hadits selain hadits di atas.”

Banyak yang salah faham dengan burung hantu ni

– Sekali lagi Imam Bukhari membawa hadis ini. Kali ni ada tambahan sikit. Nak menceritakan tajuk yang lain. Iaitu tidak ada jelmaan orang mati nak membalas dendam. Atau roh manusia dibunuh yang akan menjadi burung yang akan terus berbunyi selagi pembunuhnya tidak dibawa kemuka pengadilan.

Hadis ini seperti menunjukkan ada hadis yang Abu Hurairah lupa. Ada kekeliruan mungkin. Sebab bukanlah Abu Hurairah nak mengatakan tidak ada jangkitan. Cuma dia nak kata bahawa tidak ada kuasa pada virus itu untuk menyebabkan jangkitan. Semuanya adalah bergantung kepada Allah jua. Tapi kenalah lari daripada kemungkinan itu. Ini adalah berkenaan sebab musabab.

Kalau nak kata Abu Hurairah lupa pun, ianya adalah sebelum beliau didoakan oleh Nabi yang doa itu dengan izin Allah menyebabkan Abu Hurairah tidak lupa dengan hadis yang disampaikan Nabi. Selepas Nabi mendoakan kepada Abu Hurairah, dia ingat sentiasa tentang apa apa hadis yang Nabi sampaikan.

 

 

بَاب لَا عَدْوَى

Bab Tidak Ada Penyakit Berjangkit

5329 – حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عُفَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ عَنْ يُونُسَ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي سَالِمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ وَحَمْزَةُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ إِنَّمَا الشُّؤْمُ فِي ثَلَاثٍ فِي الْفَرَسِ وَالْمَرْأَةِ وَالدَّارِ

5329. Telah menceritaka kepada kami Sa’id bin ‘Ufair dia berkata; telah menceritaka kepadaku Ibnu Wahb dari Yunus dari Ibnu Syihab dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Salim bin Abdullah dan Hamzah bahwa Abdullah bin Umar radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) tidak ada thiyarah (menganggap sial sesuatu hingga tidak jadi beramal), dan adakalanya kesialan itu terdapat pada tiga hal, yaitu; kendaraan, isteri dan tempat tinggal.”

– Pentingnya tajuk ini sampai Imam Bukhari membawakan dan meletakkan satu lagi tajuk khas untuknya. Kerana sebelum ini tidak dalam bentuk tajuk yang khas.

 

5330 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا عَدْوَى قَالَ أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تُورِدُوا الْمُمْرِضَ عَلَى الْمُصِحِّ وَعَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي سِنَانُ بْنُ أَبِي سِنَانٍ الدُّؤَلِيُّ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى فَقَامَ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ أَرَأَيْتَ الْإِبِلَ تَكُونُ فِي الرِّمَالِ أَمْثَالَ الظِّبَاءِ فَيَأْتِيهَا الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَتَجْرَبُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ

5330. Telah menceritaka kepada kami Abu Al Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri dia berkata; telah menceritaka kepadaku Abu Salamah bin Abdurrahman bahwa Abu Hurairah berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit).” Abu Salamah bin Abdurrahman berkata; saya mendengar Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Janganlah kalian mencampurkan antara yang sakit dengan yang sehat.” Dan dari Az Zuhri dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Sinan bin Abu Sinan Ad Du`ali bahwa Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) ” maka seorang Arab badui berdiri dan berkata; “Lalu bagimana dengan unta yang ada di padang pasir, bagaikan gerombolan kijang lalu datang padanya unta berkurap dan bercampur baur dengannya sehingga ia menularinya?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “siapakah yang menulari yang pertama.”

 

5331 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ سَمِعْتُ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَيُعْجِبُنِي الْفَأْلُ قَالُوا وَمَا الْفَأْلُ قَالَ كَلِمَةٌ طَيِّبَةٌ

5331. Telah menceritaka kepadaku Muhammad bin Basyar telah menceritaka kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritaka kepada kami Syu’bah dia berkata; saya mendengar Qatadah dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) dan tidak pula thiyarah (menganggap sial pada sesuatu) dan yang menakjubkanku adalah al fa’lu.” Mereka bertanya; “Apakah al fa’lu itu?” beliau menjawab: “Kalimat yang baik.”

– Tentang al fa’lu ini telah diceritakan dalam syarah yang sebelum ini.

 

بَاب مَا يُذْكَرُ فِي سُمِّ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَوَاهُ عُرْوَةُ عَنْ عَائِشَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab Menyatakan Tentang Peristiwa Meracun Nabi s.a.w. `Urwah Meriwayatkannya Daripada Nabi s.a.w.

5332 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ
لَمَّا فُتِحَتْ خَيْبَرُ أُهْدِيَتْ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَاةٌ فِيهَا سَمٌّ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اجْمَعُوا لِي مَنْ كَانَ هَا هُنَا مِنْ الْيَهُودِ فَجُمِعُوا لَهُ فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنِّي سَائِلُكُمْ عَنْ شَيْءٍ فَهَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْهُ فَقَالُوا نَعَمْ يَا أَبَا الْقَاسِمِ فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَبُوكُمْ قَالُوا أَبُونَا فُلَانٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَذَبْتُمْ بَلْ أَبُوكُمْ فُلَانٌ فَقَالُوا صَدَقْتَ وَبَرِرْتَ فَقَالَ هَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْ شَيْءٍ إِنْ سَأَلْتُكُمْ عَنْهُ فَقَالُوا نَعَمْ يَا أَبَا الْقَاسِمِ وَإِنْ كَذَبْنَاكَ عَرَفْتَ كَذِبَنَا كَمَا عَرَفْتَهُ فِي أَبِينَا قَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَهْلُ النَّارِ فَقَالُوا نَكُونُ فِيهَا يَسِيرًا ثُمَّ تَخْلُفُونَنَا فِيهَا فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اخْسَئُوا فِيهَا وَاللَّهِ لَا نَخْلُفُكُمْ فِيهَا أَبَدًا ثُمَّ قَالَ لَهُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْ شَيْءٍ إِنْ سَأَلْتُكُمْ عَنْهُ قَالُوا نَعَمْ فَقَالَ هَلْ جَعَلْتُمْ فِي هَذِهِ الشَّاةِ سَمًّا فَقَالُوا نَعَمْ فَقَالَ مَا حَمَلَكُمْ عَلَى ذَلِكَ فَقَالُوا أَرَدْنَا إِنْ كُنْتَ كَذَّابًا نَسْتَرِيحُ مِنْكَ وَإِنْ كُنْتَ نَبِيًّا لَمْ يَضُرَّكَ

5332. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Sa’id bin Abu Sa’id dari Abu Haurairah Bahwa ketika Khaibar ditaklukkan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diberi hadiah seekor kambing yang diracuni. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam langsung bersabda: ‘Tolong kumpulkanlah orang-orang Yahudi yang ada di sini.’ Maka mereka dikumpulkanlah di hadapan beliau. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Saya akan bertanya kepada kalian tentang sesuatu, apakah kalian akan menjawab dengan benar? ‘, mereka menjawab; ‘Ya, wahai Abu Qasim (Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam).’ Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: ‘Siapakah ayah kalian? ‘ Mereka menjawab; ‘Ayah kami si fulan.’ Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Kalian bohong!, bahkan ayah kalian adalah si fulan.’ Mereka menjawab; ‘benar.’ Lalu beliau bersabda kepada mereka: ‘Apakah kalian akan bercakap benar jika saya tanya tentang sesuatu? ‘ Mereka menjawab; ‘Ya, dan jika kami berbohong niscaya engkau akan mengetahuinya, sebagaimana engkau mengetahui ayah-ayah kami.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada mereka: ‘Siapakah penghuni neraka? ‘ Mereka menjawab; ‘Kami akan berada di dalamnya sebentar dan kemudian kamu akan menggantikan kami di dalamnya.’ Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada mereka: Terhinalah kalian di dalamnya, demi Allah subhanahu wata’ala kami tidak akan menggantikan kalian di dalamnya selamanya.” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada mereka: “Apakah kalian akan berkata bercakap benar terhadap pertanyaan yang akan kutanyakan kepada kalian?”, mereka menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Apakah kalian membubuhi racun pada (daging) kambing ini?” Mereka menjawab; “Ya, ” beliau bertanya: “Apa yang menyebabkan kalian berbuat demikian?” Mereka menjawab; “Kami ingin bebas dari kamu jika kamu seorang pembohong dan jika kamu benar seorang Nabi maka (racun itu) itu tidak akan memudaratkan kamu.”

– Baginda Nabi juga pernah diracun. Tapi kesannya tidak terus dirasai kerana Nabi adalah orang yang kuat. Sahabat yang ada dengan baginda ada yang mati terus apabila memakan racun tersebut.

Nabi telah tanya orang Yahudi itu tentang Neraka. Mereka kata mereka hanya akan masuk neraka hanya beberapa hari sahaja dan kemudian akan diganti dengan orang Islam. Itu adalah kerana mereka sangka mereka adalah kaum terpilih. Ini telah disebut didalam Quran berkenaan pemahaman mereka itu. Ayat itu juga menempelak orang Islam yang juga senang hati dengan merasakan mereka akan masuk syurga akhirnya. Seperti juga orang Yahudi yang sangka mereka akan masuk neraka sekejap sahaja, ada juga di kalangan umat Islam yang merasakan mereka akan selamat akhirnya.

Hadis ini menunjukkan bahawa Nabi pun boleh kena racun juga. Memang Allah boleh beritahu kepada Nabi tapi ianya adalah menjadi sebab sahaja.

 

بَاب شُرْبِ السُّمِّ وَالدَّوَاءِ بِهِ وَبِمَا يُخَافُ مِنْهُ وَالْخَبِيثِ

Bab Minum Racun Dan Berubat Dengannya Dan Apa Yang Dibimbangi Daripadanya Dan berubat dengan sesuatu yang tidak baik

5333 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الْوَهَّابِ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ الْحَارِثِ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ سُلَيْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ ذَكْوَانَ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ تَرَدَّى مِنْ جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ يَتَرَدَّى فِيهِ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ تَحَسَّى سُمًّا فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَسُمُّهُ فِي يَدِهِ يَتَحَسَّاهُ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ فَحَدِيدَتُهُ فِي يَدِهِ يَجَأُ بِهَا فِي بَطْنِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا

5333. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami Khalid bin Al Harits telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman dia berkata; saya mendengar Dzakwan menceritakan dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Barangsiapa mencampakkan dirinya dari gunung, hingga membunuh dirinya, maka ia akan berada dalam neraka jahannam, ia kekal serta abadi di dalamnya selama-lamanya. Barangsiapa meneguk racun, hingga meninggal dunia, maka racun tersebut akan berada di tangannya, dan ia akan meminumnya di neraka jahannam, ia kekal serta abadi di dalamnya selama-lamanya. Dan barang siapa bunuh diri dengan benda tajam, maka benda tajam itu akan ada di tangannya, dengannya ia akan menghujamkan ke perutnya di neraka jahannam, ia kekal dan abadi di dalamnya selama-lamanya.”

– Dalam ini tidak disebutkan racun sebagai penawar. Jadi ada ulama mengatakan ia bermaksud memakan racun. Bukan racun itu dijadikan ubat. Tapi sebenarnya memang Imam Bukhari nak mengatakan yang kalau racun itu boleh jadi ubat, tidak salah memakannya.
– Kalau racun dijadikan dos yang dapat mengubat, tidaklah akan memasukkan seseorang itu kedalam neraka. Akan masuk neraka kalau bunuh diri. Imam Bukhari amat tinggi ilmunya. Sampai dia tahu berkenaan dengan racun pun boleh dijadikan ubat.

Apakah yang dimaksudkan dengan ‘Apa yang dibimbangi?’ Kalau binatang yang kita takut itu adalah binatang berbisa. Bisa binatang pun boleh menjadi ubat. Macam bisa ular boleh dijadikan ubat untuk orang yang kena patuk ular. Macam dakwat sotong yang menjadi racun kepada binatang lain pun boleh dijadikan sebagai ubat.

Kekotoran adalah perkara yang kita jijik. Ada juga yang boleh dijadikan penawar. Contohnya kahak orang TB pun ada dijadikan ubat. Memang kalau fikirkan asal sesuatu ubat itu, akan menjijikkan. Tapi kepada org yang sakit, mereka sanggup sahaja makan. Sebab mereka dah tak tahan sakit dan mereka nak sembuh. Tak fikir dah dari mana asal ubat itu.

 

5334 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلَامٍ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ بَشِيرٍ أَبُو بَكْرٍ أَخْبَرَنَا هَاشِمُ بْنُ هَاشِمٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عَامِرُ بْنُ سَعْدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي يَقُولُ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ اصْطَبَحَ بِسَبْعِ تَمَرَاتِ عَجْوَةٍ لَمْ يَضُرَّهُ ذَلِكَ الْيَوْمَ سَمٌّ وَلَا سِحْرٌ

5334. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salam telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Basyir Abu Bakar telah mengabarkan kepada kami Hasyim bin Hasyim dia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Amir bin Sa’d dia berkata; saya mendengar Ayahku berkata; saya mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alai wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan tujuh buah kurma ‘ajwah, maka pada hari itu racun dan sihir tidak akan membahayakan dirinya.”

 

بَاب أَلْبَانِ الْأُتُنِ

Bab Susu-Susu Keldai/Himar betina

5335 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي إِدْرِيسَ الْخَوْلَانِيِّ عَنْ أَبِي ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السَّبُعِ
قَالَ الزُّهْرِيُّ وَلَمْ أَسْمَعْهُ حَتَّى أَتَيْتُ الشَّأْمَ وَزَادَ اللَّيْثُ قَالَ حَدَّثَنِي يُونُسُ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ وَسَأَلْتُهُ هَلْ نَتَوَضَّأُ أَوْ نَشْرَبُ أَلْبَانَ الْأُتُنِ أَوْ مَرَارَةَ السَّبُعِ أَوْ أَبْوَالَ الْإِبِلِ قَالَ قَدْ كَانَ الْمُسْلِمُونَ يَتَدَاوَوْنَ بِهَا فَلَا يَرَوْنَ بِذَلِكَ بَأْسًا فَأَمَّا أَلْبَانُ الْأُتُنِ فَقَدْ بَلَغَنَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ لُحُومِهَا وَلَمْ يَبْلُغْنَا عَنْ أَلْبَانِهَا أَمْرٌ وَلَا نَهْيٌ وَأَمَّا مَرَارَةُ السَّبُعِ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ أَخْبَرَنِي أَبُو إِدْرِيسَ الْخَوْلَانِيُّ أَنَّ أَبَا ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيَّ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السَّبُعِ

5335. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Az Zuhri dari Abu Idris Al Khaulani dari Abu Tsa’labah Al Khusyani radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi Shallallahu ‘alaih wasallam melarang makan setiap binatang buas yang bertaring.” Az Zuhri mengatakan; “Aku belum mendengar hadits tersebut hingga aku tiba di Syam, Al Laits menambahkan, katanya; telah menceritakan kepadaku Yunus dari Ibnu Syihab perawi berkata; lalu aku bertanya kepada Ibnu Syihab; “Apakah kita kena berwudlu’ atau bolehkah kita meminum susu unta betina atau memakan empedu binatang buas atau meminum kencing unta?” dia menjawab; “Orang-orang muslim dahulu banyak yang menjadikannya obat, dan mereka menganggap hal itu tidak mengapa, adapun susu keledai, maka telah sampai kepada kami bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang memakan dagingnya sementara belum sampai kepada kami tentang larangan dan perintah meminum susunya, sedangkan empedu binatang buas. Ibnu Syihab mengatakan; telah mengabarkan kepadaku Abu Idris Al Khaulani bahwa Abu Tsa’labah Al Khusani telah mengabarkan kepadanya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang makan setiap binatang buas yang bertaring.”

– Keldai juga adalah satu binatang yang kita tak makan. Memang tak lalu nak makan pun. Tapi susunya boleh dijadikan ubat. Kalau keadaan biasa, susu dia pun kita tak lalu makan. Menjijikkan. Tapi kalau ianya boleh menyembuhkan, tentu sahaja ada orang sakit yang sanggup makan.

 

بَاب إِذَا وَقَعَ الذُّبَابُ فِي الْإِنَاءِ

Bab Apabila Lalat Jatuh Ke Dalam Bekas

5336 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ عُتْبَةَ بْنِ مُسْلِمٍ مَوْلَى بَنِي تَيْمٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ حُنَيْنٍ مَوْلَى بَنِي زُرَيْقٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا وَقَعَ الذُّبَابُ فِي إِنَاءِ أَحَدِكُمْ فَلْيَغْمِسْهُ كُلَّهُ ثُمَّ لِيَطْرَحْهُ فَإِنَّ فِي أَحَدِ جَنَاحَيْهِ شِفَاءً وَفِي الْآخَرِ دَاءً

5336. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Ja’far dari ‘Utbah bin Muslim mantan budak Bani Taim dari ‘Ubaid bin Hunain mantan budak Bani Zuraiq dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila lalat jatuh di dalam bekas salah seorang dari kalian, hendaknya ia menyelamkan kesemua lalat itu ke dalam minuman tersebut, kemudian membuangnya, karena pada salah satu sayapnya terdapat penyakit dan pada sayap lainnya terdapat penawarnya.”

Kalau ada air lain, tak payahlah minum air yang ini

– Sekarang memang telah terbukti dari sains bahawa ada kelebihan pada sayap lalat. Memang lalat kalau kita lihat menjijikkan. Tapi Nabi telah memberi hint bahawa ada ubat juga disitu. Sekarang ini ada pengajian yg mengkaji bagaimana virus boleh juga menjadi penawar.

Bukanlah nak mengatakan kena bela lalat. Atau beri lalat membiak sebab nak dijadikan ubat. Kalau jijik, tidaklah perlu untuk buat macam tu. Tambah pula kalau ada air lain yang boleh diminum. Kena tengok keadaan.

Bukhari mengisyaratkan tentang kematian di dalam hadis ini. Iaitu apabila lalat dimasukkan ke dalam air, maka lalat itu akan mati. Maka, kita juga akan mati juga nanti.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Syirik Dan Sihir Adalah Di Antara Perkara Yang Membinasakan

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 2:01 pm

بَاب الشِّرْكُ وَالسِّحْرُ مِنْ الْمُوبِقَاتِ

Bab Syirik Dan Sihir Adalah Di Antara Perkara Yang Membinasakan

Imam Bukhari meletakkan dalam tajuk ini sihir dan syirik berdekatan kerana dekatnya dua perkara itu. Kerana, sihir menggunakan jin dan untuk mendapatkan mereka kena sembah mereka dahulu. Maknanya, kena syirik dulu baru boleh nak amalkan sihir ini.
Pengamalan sihir amatlah buruk sekali. Kepada masyarakat yang mengamalkan sihir, akan merosakkan masyarakat itu nanti. Tamadun akan hancur. Begitulah yang terjadi pada zaman Nabi Sulaiman. Kaum Nabi Israel amat suka mengamalkan sihir dan mereka telah hancur. Selepas itu mereka telah berpecah belah merata tempat.

Dalam masyarakat kita pun jangan sangka yang ianya adalah perkara asing. Banyak sangat berlaku sebenarnya. Selalunya yang berbomoh itu mereka melakukan sihirlah tu. Mereka sanggup melakukan perkara yg pelik-pelik dan salah supaya mereka boleh mengamalkan sihir.

 

5322 – حَدَّثَنِي عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ عَنْ ثَوْرِ بْنِ زَيْدٍ عَنْ أَبِي الْغَيْثِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اجْتَنِبُوا الْمُوبِقَاتِ الشِّرْكُ بِاللَّهِ وَالسِّحْرُ

5322. Telah menceritakan kepadaku Abdul Aziz bin Abdullah dia berkata; telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Tsaur bin Zaid dari Abu Al Ghaits dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jauhilah dari perkara-perkara yang membinasakan yaitu syirik terhadap Allah dan sihr.”

– Hadis ini adalah hadis ringkas dari hadis yang lebih panjang. Ada banyak lagi perkara yang membinasakan. Bukan dua yang ini sahaja.

 

بَاب هَلْ يَسْتَخْرِجُ السِّحْرَ

Bab Adakah Sihir Boleh Dikeluarkan

Imam Bukhari nak mengatakan bahawa boleh. Kalau tak mampu untuk dikeluarkan, tidaklah Nabi berjaya mengeluarkannya.

وَقَالَ قَتَادَةُ قُلْتُ لِسَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ رَجُلٌ بِهِ طِبٌّ أَوْ يُؤَخَّذُ عَنْ امْرَأَتِهِ أَيُحَلُّ عَنْهُ أَوْ يُنَشَّرُ قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ إِنَّمَا يُرِيدُونَ بِهِ الْإِصْلَاحَ فَأَمَّا مَا يَنْفَعُ النَّاسَ فَلَمْ يُنْهَ عَنْهُ

Berkata Qatadah, saya bertanya Sayyid bin musayyab tentang seorang yang terkena sihir atau seorang yang ditahan dari menggauli isterinya, bolehkah dibuka kepadanya atau dihantar balik? Kata Musayyab, tidak mengapa. Mereka hanya mahukan kebaikan dengannya. Apa-apa yang berguna tidaklah ditegah dari melakukannya.

طِبٌّ itu bermakna ‘kena sihir’. Asal maknanya adalah ‘semoga boleh sembuh’. Dalam bahasa Arab, mereka meletakkan harapan dalam nama sesuatu. Dalam nama ada doa dah.

Contoh satu simpulan sihir

أَيُحَلُّ bermaksud ‘membuka’. Membuka simpulan. Kerana selalunya ahli sihir menggunakan simpulan dan meniup kepada simpulan tersebut. Selalunya susah untuk dihuraikan melainkan dengan cara ahli sihir juga. Jadi, adakah boleh kita lakukan dengan cara sihir juga? Hasan al Basri tak setuju. Itu adalah cara yang salah. Akan menyebabkan ilmu sihir berkembang lagi. Dan mungkin yang pelepas adalah mereka yang membuatnya juga dari asalnya. Itulah cara mereka buat duit. Seorang datang kepada mereka untuk mengenakan seseorang. Yang kena pula akan datang kepada dia untuk melepaskan. Dua-dua bahagian dia akan dapat duit.

Tapi ada juga ulama kata boleh. Kerana untuk kebaikan juga. Macam pakai gangster untuk menjaga keselamatan kita sebab kita tahu dia mampu untuk bantu kita. Yang salah adalah ahli sihir itu untuk mengamalkannya tapi Tak salah pada kita. Ini adalah Kalau tiada cara lain. Tapi akidah kita kena betul walaupun kita pakai mereka. Kita kena yakin bahawa apa yang mereka lakukan itu adalah salah. Salah belajar sihir ni. Dan apa sahaja yang berlaku adalah dengan kehendak Allah jua. Bukan dengan kekuatan atau kehebatan ahli sihir itu.
Tapi seeloknya kenalah menggunakan cara yang benar. Kenalah ada yang tahu bagaimana nak mengubat dgn cara yang dibenarkan Islam. Kepada merekalah kita kena pergi. Dan hargailah mereka dengan memberi upah yang berpatutan. Sebab bukan senang nak buat dan amalkan apa yang mereka lakukan. Kerana kena banyak beramal. Dan mereka selalunya akan kena ganggu nanti. Tapi ramai antara kita bagi sepuluh ringgit sahaja nanti.

Begitulah masyarakat kita tidak pandai menghargai usaha orang lain. Tidak memikirkan susah payah mereka. Tapi kalau masyarakat barat, mereka pandai menghargai. Sampai kalau beri nasihat sahaja mereka dah beri yuran konsultansi. Maka sepatutnya kita pun macam itu juga.

 

5323 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ عُيَيْنَةَ يَقُولُ أَوَّلُ مَنْ حَدَّثَنَا بِهِ ابْنُ جُرَيْجٍ يَقُولُ حَدَّثَنِي آلُ عُرْوَةَ عَنْ عُرْوَةَ فَسَأَلْتُ هِشَامًا عَنْهُ فَحَدَّثَنَا عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُحِرَ حَتَّى كَانَ يَرَى أَنَّهُ يَأْتِي النِّسَاءَ وَلَا يَأْتِيهِنَّ قَالَ سُفْيَانُ وَهَذَا أَشَدُّ مَا يَكُونُ مِنْ السِّحْرِ إِذَا كَانَ كَذَا فَقَالَ يَا عَائِشَةُ أَعَلِمْتِ أَنَّ اللَّهَ قَدْ أَفْتَانِي فِيمَا اسْتَفْتَيْتُهُ فِيهِ أَتَانِي رَجُلَانِ فَقَعَدَ أَحَدُهُمَا عِنْدَ رَأْسِي وَالْآخَرُ عِنْدَ رِجْلَيَّ فَقَالَ الَّذِي عِنْدَ رَأْسِي لِلْآخَرِ مَا بَالُ الرَّجُلِ قَالَ مَطْبُوبٌ قَالَ وَمَنْ طَبَّهُ قَالَ لَبِيدُ بْنُ أَعْصَمَ رَجُلٌ مِنْ بَنِي زُرَيْقٍ حَلِيفٌ لِيَهُودَ كَانَ مُنَافِقًا قَالَ وَفِيمَ قَالَ فِي مُشْطٍ وَمُشَاقَةٍ قَالَ وَأَيْنَ قَالَ فِي جُفِّ طَلْعَةٍ ذَكَرٍ تَحْتَ رَاعُوفَةٍ فِي بِئْرِ ذَرْوَانَ قَالَتْ فَأَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْبِئْرَ حَتَّى اسْتَخْرَجَهُ فَقَالَ هَذِهِ الْبِئْرُ الَّتِي أُرِيتُهَا وَكَأَنَّ مَاءَهَا نُقَاعَةُ الْحِنَّاءِ وَكَأَنَّ نَخْلَهَا رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ قَالَ فَاسْتُخْرِجَ قَالَتْ فَقُلْتُ أَفَلَا أَيْ تَنَشَّرْتَ فَقَالَ أَمَّا اللَّهُ فَقَدْ شَفَانِي وَأَكْرَهُ أَنْ أُثِيرَ عَلَى أَحَدٍ مِنْ النَّاسِ شَرًّا

5323. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad dia berkata; saya mendengar Ibnu ‘Uyainah berkata; orang yang pertama kali menceritakan kepada kami adalah Ibnu Juraij, dia berkata; telah menceritakan kepadaku keluarga ‘Urwah dari ‘Urwah, lalu aku bertanya kepada Hisyam tentang haditsnya, maka dia menceritakannya kepada kami dari Ayahnya dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah disihir hingga beliau berasa beliau telah mendatangi para isterinya, padahal beliau tidak mendatanginya, -Sufyan mengatakan; “Ini adalah keadaan yang paling teruk dalam sihir itu apabila ia berlaku demikian (Inilah kesan yang paling teruk berlaku kepada Nabi SAW) – kemudian beliau bersabda: “Nabi telah bangun dari tidur dan bersabda: Wahai Aisyah, tahukah engkau bahwa Allah telah memberikan jawapan kepada soalan yang telah aku tanyakan kepadaNya? Dua orang laki-laki telah datang kepadaku, salah seorang dari keduanya duduk dekat kepalaku dan satunya lagi di kakiku. Kemudian seorang yang berada di kepalaku berkata kepada yang satunya; “Kenapa laki-laki ini?” temannya menjawab; “Terkena sihir.’ Berkata yang pertama; “Siapakah yang menyihirnya?” yang kedua menjawab; “Lubid bin Al A’sham, laki-laki dari Bani Zuraiq, seorang munafik dan menjadi sekutu orang-orang Yahudi.” Salah seorang darinya bertanya; “Dengan benda apakah dia menyihir?” temannya menjawab; “Dengan sikat dan benang yang terkeluar dari tempat tenung.” Salah seorang darinya bertanya; “Di manakah benda itu diletakkan?” temannya menjawab; “Di mayang kurma jantan yang diletakkan di bawah batu dalam sumur Dzarwan.” Aisyah berkata; “Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi sumur tersebut hingga beliau dapat mengeluarkan barang tersebut, lalu beliau bersabda: “Ini adalah sumur yang diperlihatkan padaku, seakan-akan airnya berubah bagaikan rendaman daun inai dan seakan-akan pohon kurma yang berada ditepi telaga itu bagaikan kepala-kepala syetan.” Abu Hisyam berkata; “apakah beliau meminta barangnya dikeluarkan?” Aisyah berkata; Lalu aku bertanya; “Kenapa anda tidak hantar balik/tidak buka/sebarkan?” beliau bersabda: “, sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku dan aku tidak suka memberikan kesan buruk kepada mana mana orang dari peristiwa itu.”

 

 

بَاب السِّحْرِ

Bab Sihir

5324 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
سُحِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى إِنَّهُ لَيُخَيَّلُ إِلَيْهِ أَنَّهُ يَفْعَلُ الشَّيْءَ وَمَا فَعَلَهُ حَتَّى إِذَا كَانَ ذَاتَ يَوْمٍ وَهُوَ عِنْدِي دَعَا اللَّهَ وَدَعَاهُ ثُمَّ قَالَ أَشَعَرْتِ يَا عَائِشَةُ أَنَّ اللَّهَ قَدْ أَفْتَانِي فِيمَا اسْتَفْتَيْتُهُ فِيهِ قُلْتُ وَمَا ذَاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ جَاءَنِي رَجُلَانِ فَجَلَسَ أَحَدُهُمَا عِنْدَ رَأْسِي وَالْآخَرُ عِنْدَ رِجْلَيَّ ثُمَّ قَالَ أَحَدُهُمَا لِصَاحِبِهِ مَا وَجَعُ الرَّجُلِ قَالَ مَطْبُوبٌ قَالَ وَمَنْ طَبَّهُ قَالَ لَبِيدُ بْنُ الْأَعْصَمِ الْيَهُودِيُّ مِنْ بَنِي زُرَيْقٍ قَالَ فِيمَا ذَا قَالَ فِي مُشْطٍ وَمُشَاطَةٍ وَجُفِّ طَلْعَةٍ ذَكَرٍ قَالَ فَأَيْنَ هُوَ قَالَ فِي بِئْرِ ذِي أَرْوَانَ قَالَ فَذَهَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أُنَاسٍ مِنْ أَصْحَابِهِ إِلَى الْبِئْرِ فَنَظَرَ إِلَيْهَا وَعَلَيْهَا نَخْلٌ ثُمَّ رَجَعَ إِلَى عَائِشَةَ فَقَالَ وَاللَّهِ لَكَأَنَّ مَاءَهَا نُقَاعَةُ الْحِنَّاءِ وَلَكَأَنَّ نَخْلَهَا رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَأَخْرَجْتَهُ قَالَ لَا أَمَّا أَنَا فَقَدْ عَافَانِيَ اللَّهُ وَشَفَانِي وَخَشِيتُ أَنْ أُثَوِّرَ عَلَى النَّاسِ مِنْهُ شَرًّا وَأَمَرَ بِهَا فَدُفِنَتْ

5324. Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaid bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Hisyam dari Ayahnya dari Aisyah dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam disihir hingga seakan-akan beliau mengangan-angan telah berbuat sesuatu, padahal beliau tidak melakukannya, sehingga suatu hari ketika beliau berada di sampingku, beliau berdo’a kepada Allah dan berdo’a, kemudian beliau bersabda: “Wahai Aisyah, tahukah kamu bahwa Allah telah memberikan jawapan dengan apa yang telah aku tanyakan kepadaNya? Jawabku; “Apa itu wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Dua orang laki-laki telah datang kepadaku, lalu salah seorang dari keduanya duduk dekat kepalaku dan satunya lagi di kakiku. Kemudian salah seorang berkata kepada yang satunya; “Menderita sakit apakah laki-laki ini?” temannya menjawab; “Terkena sihir.’ salah seorang darinya bertanya; “Siapakah yang menyihirnya?” temannya menjawab; “Lubid bin Al A’sham seorang Yahudi dari Bani Zuraiq.” Salah satunya bertanya; “Dengan benda apakah dia menyihir?” temannya menjawab; “Dengan sikat dan rambut yang terjatuh ketika disisir dan seludang mayang kurma.” Salah seorang darinya bertanya; “Di manakah benda itu di letakkan?” temannya menjawab; “Di dalam sumur Dzi Arwan.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi sumur tersebut bersama beberapa orang sahabatnya, beliau pun melihat ke dalamnya dan pohon kurma yang berdekatan, lalu beliau kembali menemui ‘Aisyah bersabda: “Wahai Aisyah! seakan-akan airnya bagaikan rendaman pohon inai dan seakan-akan pohon kurmanya bagaikan kepala syetan.” Aku bertanya; “Wahai Rasulullah, apakah anda mengeluarkannya?” beliau menjawab: “sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku dan aku bimbang akan memberikan kesan buruk kepada orang lain kerananya.” Kemudian beliau memerintahkan seseorang menanam barang itu.”

– Kisah bagaimana Nabi telah terkena sihir. Dikatakan dalam hadis bahawa ini adalah sihir yang paling teruk. Maknanya, paling teruk kepada Nabi. Bukanlah ini sihir yang paling teruk sekali. Sebab ada lagi orang yang kena lagi teruk. Sampai mati dan sebagainya. Cuma apabila kena kepada Nabi, tidak teruk mana sebab Nabi itu seorang yang kuat. Kalau kena kat orang lain, tentu lebih teruk lagi. Sebab Nabi cuma buat sesuatu walaupun dia tidak buat. Iaitu menggauli isterinya padahal dia tidak buat. Tidaklah baginda sampai mengatakan benda yang salah atau terlupa Quran atau memberi ayat Quran yang tidak sepatutnya. Maknanya, dia cuma kena kepada dirinya yang peribadi sahaja. Kita boleh lihat dalam hadis diatas bahawa baginda berdoa dan berdoa.

Menunjukkan bahawa Nabi pun manusia juga. Bukan makhluk yang lain. Dia pun boleh kena gangguan sihir juga. Janganlah kita menaikkan Nabi kita macam agama-agama salah yang lain. Macam agama lain mengatakan bahawa nabi-nabi mereka lebih daripada manusia biasa. Sampai yang ada kata nabi mereka adalah tuhan. Maka, dalam hadis ini menjadi satu lagi hujah bahawa Nabi kita hanya manusia.

Apabila Nabi ditanya tidakkah dia mahu memulangkan atau membalas kepada Labid kerana telah menyihirnya, Nabi kata tidak. Sebab dia telah sembuh dan dia tidak mahu menyusahkan orang lain. Tambahan pula kena kepada peribadi dirinya dan baginda adalah seorang yang pemaaf. Adakah ini menyatakan bahawa kita tidak patut membalas kepada orang yang telah menyubur kita? Ada yang kata boleh.
Lagi satu, orang yang menyihirnya adalah orang munafik. Nabi tidak mahu dikatakan membunuh orang Islam yang tidak sefahaman dengannya. Sebab pada mata masyarakat, mereka itu adalah Islam. Dan kalau Nabi membalas, manusia akan salah faham. Selalunya begitulah. Nabi tak kacau org munafik. Walaupun apa yang mereka perbuat kepada Nabi sepatutnya boleh dibunuh.

Apa yang Nabi nampak pada air telaga dan baginda nampak mayang kurma macam kepala syaitan  itu adalah perasaan baginda sebab baginda dah kena sihir. Dia sampai nampak air itu macam air perahan inai dan seludang macam kepala syaitan. Orang lain mungkin tidak nampak.

 

بَاب إِنَّ مِنْ الْبَيَانِ سِحْرًا

Bab Sesungguhnya Di Antara Ucapan Ada Yang (Memukau) Seperti Sihir

5325 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّهُ قَدِمَ رَجُلَانِ مِنْ الْمَشْرِقِ فَخَطَبَا فَعَجِبَ النَّاسُ لِبَيَانِهِمَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ مِنْ الْبَيَانِ لَسِحْرًا أَوْ إِنَّ بَعْضَ الْبَيَانِ لَسِحْرٌ

5325. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Zaid bin Aslam dari Abdullah bin Umar radliallahu ‘anhuma bahwa dua orang dari penduduk Masyriq datang kepadanya, lalu keduanya berucap maka orangramai kagum dengan ucapannya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dalam ucapan itu ada yang betul-betul memukau (seperti sihir), atau sesungguhnya sebagian dari ucapan itu adalah sihir.”

– Kadang-kadang kita terpesona dengan ucapan atau kata-kata manusia. Sebab pandainya mereka berkata-kata dan memberi hujah. Kadang tu ada yang dengan DJ radio pun boleh terpesona. Boleh jatuh cinta padahal tak pernah jumpa bersemuka pun. Begitulah kita boleh lihat bahawa dengan kata-kata orang boleh terpesona. Maka kita kena ingat bahawa kata-kata itu adalah juga sihir. Walaupun bukan ada jin atau apa-apa. Ada elemen sihir disitu. Maka, untuk tidak terpesona atau terpukau, maka kenalah kita berilmu.
Pesona itu adalah dari perkataan Farsi, fusoon yang bermaksud sihir juga.

 

بَاب الدَّوَاءِ بِالْعَجْوَةِ لِلسِّحْرِ

Bab Berubat Dengan Tamar `Ajwah Kerana Sihir

5326 – حَدَّثَنَا عَلِيٌّ حَدَّثَنَا مَرْوَانُ أَخْبَرَنَا هَاشِمٌ أَخْبَرَنَا عَامِرُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ أَبِيهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اصْطَبَحَ كُلَّ يَوْمٍ تَمَرَاتٍ عَجْوَةً لَمْ يَضُرَّهُ سُمٌّ وَلَا سِحْرٌ ذَلِكَ الْيَوْمَ إِلَى اللَّيْلِ وَقَالَ غَيْرُهُ سَبْعَ تَمَرَاتٍ

5326. Telah menceritakan kepada kami Ali telah menceritakan kepada kami Marwan telah mengabarkan kepada kami Hasyim telah mengabarkan kepada kami ‘Amir bin Sa’d dari Ayahnya radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan beberapa biji kurma ‘ajwah, maka tidak akan membahayakan terhadap dirinya baik itu racun maupun sihir pada hari itu hingga malam hari.” Orang lain berkata, tujuh biji kurma.”

 

5327 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ أَخْبَرَنَا أَبُو أُسَامَةَ حَدَّثَنَا هَاشِمُ بْنُ هَاشِمٍ قَالَ سَمِعْتُ عَامِرَ بْنَ سَعْدٍ سَمِعْتُ سَعْدًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ تَصَبَّحَ سَبْعَ تَمَرَاتٍ عَجْوَةً لَمْ يَضُرَّهُ ذَلِكَ الْيَوْمَ سُمٌّ وَلَا سِحْرٌ

5327. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Manshur telah mengabarkan kepada kami Abu Usamah telah menceritakan kepada kami Hasyim bin Hasyim dia berkata; saya mendengar ‘Amir bin Sa’d saya mendengar Sa’d radliallahu ‘anhu berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan tujuh biji kurma ‘ajwah, maka tidak akan membahayakan terhadap dirinya baik itu racun dan juga sihir pada hari itu.”

Senang dikenali kerana rupanya yang gelap

– Dua hadis diatas adalah mengatakan bahawa kurma ajwah itu boleh mengubat sihir kalau dah terkena, atau boleh melindungi dari sihir kalau tak kena lagi.

Ada ulama kata ianya boleh melindungi disebabkan oleh doa Nabi. Ada pula yang kata disebabkan oleh khasiat kurma itu sendiri. Kurma ini juga dinamakan kurma Nabi kerana ditanam sendiri oleh Nabi.

Dalam perubatan, ada penyakit zahir yang boleh diubati dengan rohani. Ada penyakit rohani yang boleh diubati dengan benda zahir, seperti kurma ini. Kerana sihir itu adalah sakit rohani. Tapi boleh diubati dengan benda zahir, iaitu kurma.

Ini adalah sebagai isyarat bahawa boleh diubati dengan benda zahir. Bukanlah dengan kurma ajwah ini sahaja. Ada lagi benda-benda lain. Kena ada ilmu dan pengalaman.

Kuliah Maulana Asri