We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Kuliah atas jalan dalam Kereta February 28, 2014

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 5:51 pm

Tidbits dari kuliah agama.

Cara mandi junub Nabi:

Nabi akan mulakan dengan ambil wudu dahulu.

Jangan malu bertanya.

Tidak ada istilah air mustaqmal seperti yang kita fahami sekarang.

Tafsir surah baqarah:

Quran adalah panduan orang bertaqwa. Kalau tak menjadikan Quran sebagai panduan, maka bukanlah ia dikira sebagai orang bertaqwa.

Tidak ada keraguan pada Quran. Ianya adalah kalam Allah. Maka tidak boleh ragu dan kena pegang dengan kemas. Jangan ada rasa ianya tidak sesuai dengan kita. Jgn tolak ayat ayat Quran.

Bacaan Quran

Penerangan tentang bidaah:

Takrif syatibi tentang apakah bidaah itu adalah paling baik setakat ini. Dia kata satu cara dalam agama yang direka seolah benda itu agama kerana melampau dalam ibadat. Tariqatun fiddin. Hal hal agama sahaja.

Syatibi bezakan bidaah dan maslahah. Macam kumpul Quran. T

Apakah maksud bermanhaj salaf? Apakah maksud salafi? Iaitu berpegang kepada Quran dan Sunnah.

Ulama salaf tidak ada kata yang pelik-pelik. Ada salaf dari segi zamani dan manhaji. Begitu juga kepada ulama khalaf. Taimiyyah khalaf zamani tapi salafi manhaji.

Kena ada ilmu. Kena belajar. Dan ambil pendapat ulama. Bukan Google dan kawan sama bodoh. Kena tanya ahliah.

Kena faham apakah ijmak itu? Kalau ada yang kata ijmak ulama, kena check balik. Kadangnya, ianya adalah ijmak mazhab sahaja.

Ada sahaja pendapat muktabar yang shaz.

Jawapan isu-isu semasa. Yang penting adalah kita jangan cepat mengatakan sesuatu perkara itu bidaah sampai ada keputusan muktamad dari ulama muktabar.

Puasa. Eidul Fitri maksud perayaan makan. Macam perkataan iftar adalah makan untuk buka puasa. Sebab kita dah sebulan puasa. Bukan seperti yang dikatakan kebanyakan ustaz iaitu hari raya fitrah. Itu tidak tepat.

Ada kisah mengarut dari orang sufi yang mengatakan puasa sebulan itu adalah dari Adam. Kerana selepas baginda makan pokok larangan, Allah tahan pengampunan selagi ada bekas pokok itu dalam perut baginda. Itu adalah mengarut. Orang sufi memang pandai mereka cerita. Ikut suka dan khayalan mereka sahaja.

Solat jemaah. Adab-adab dalam melaksanakan salat. Seeloknya kita mengikut apa yang dilakukan oleh imam. Jangan sibuk buat perkara sunat tapi sampai tertinggal mengikut imam.

Jaga solat. Selalunya kalau kita ada masalah dengan solat, terlupa rakaat dan sebagainya, mungkin sebab kita ada masalah dalam akhlak kita di luar solat.

Kita banyak solat untuk menyelesaikan keperluan fekah sahaja. Tapi rohnya tidak ada.

Amat susah menjaga hati. Kadang-kadang kita terlepas dalam kita nak jaga. Kadang-kadang kita berbangga dengan ilmu yang kita ada. Kita hendak orang tahu yang kita ada banyak ilmu.

http://m.youtube.com/watch?v=DXHwVCT1ydI

Berhati-hati dengan kata-kata kita. Jangan guna kata ‘kebetulan’, ‘nasib baik’.

Ini lagi adalah zikir selepas solat yang boleh kita amalkan:

Jangan zikir la hawla wala quwwata illa …. dalam nada sedih. Atau dlm nada marah. Hilang maksud yang dimaksudkan asalnya.

Kena amalkan zikir ikut apa yang Nabi ajar. Macam kita makan ubat. Dalam bilangan yang telah ditetapkan dan waktu yang ditetapkan.

Zikr nada perlahan. Jangan dlm lagu. Yang sedap zikr berlagu tu sebab asyik dgn lagu. Padahal makna zikr itu yang sepatutnya mengasyikkan kita.

Imam Syafie meninggalkan Iraq kerana mereka zikr kuat pakai gendang.

Hijab patutnya mengalihkan pandangan. Tapi tudung sekarang menarik pandangan.

Doa elok dalam solat. Kerana Waktu itu mengadap Allah. Ianya lebih baik lagi. Tapi orang kita yang hanya ingat doa itu selepas solat.

Ini adalah doa yang diajar oleh Nabi:

اللهم ! اغفر لي ما قدمت وما أخرت . وما أسررت وما أعلنت . وما أسرفت . وما أنت أعلم به مني . أنت المقدم وأنت المؤخر . لا إله إلا أنت

Doa ini mengingatkan kita betapa kita banyak sekali dosa. Antaranya dosa yang kita tidak tahu. Kita tak tahu pun kita buat dosa itu. contohnya, kalau kita bawa kereta di jalan yang sibuk, entah-entah kita terlanggar air dan terkena orang. Ataupun, kita ingat kita buat kebaikan, tapi sebenarnya ianya adalah salah. Itulah yang selalu terjadi kepada orang yang tidak belajar, jadi ada amalan mereka yang amalan bidaah. Amalan jenis itu tertolak sebenarnya, tapi kadang-kadang kita tidak tahu.

Atau kadang-kadang kita tak sedar dosa kita tak gerak anak isteri untuk solat. Kita solat tapi anak isteri tak solat.

Agama

Tiga jenis tanya:
1. Untuk tahu hukum.
2. Untuk mendalami agama.
3. Mengada/ngada. Ustaz ni kata boleh. Ustaz tu kata macam ni. Haram jadah.

Mensiakan harta. Kalau beli tapi tak pakai.

Takkan Kereta rolls royce kita nak tambah spoiler, ejas sana sini lg. Begitulah agama Islam.

Kalau kita tahu saudara kita ada makan daging babi, mestilah kita tegur. Kerana mereka tak tahu.

Khusyuk adalah hati sedar apa yang tubuh lakukan. Hati sedar tengah sembahyang.

Tawadhuk merendah diri. Terima hakikat siapa kita. Hamba Allah. Bukan menghina diri tapi merendah diri.

Advertisements
 

Points from training February 20, 2014

Filed under: Self-Help — visitor74 @ 11:25 pm

Training

Become a better listener. When listening, think of what you are going to ask. Not about what you want to say. Most people would look what would make them look smart. And because of that, they stop listening.

Don’t take yourself seriously. But take your work seriously.

More money is lost in indecision rather than making the wrong decision.

Tell people what they are doing right. They will do more of it and reduce the negative. Look into the positive in people and highlight that.

Get deeper into the discussion. Find out what is the problem and what is their preference. There are the early adopters. And the conservators. We can know about people simply by looking at them. What they have in their room.

Check out Robert chialdini.

Remind staff that we once were in their position now, and we have done what we ask them to do.

FOMO. Fear of missing out. The scarcity principle. So there are companies that make their phone busy. It’s like telling the people that if their line is busy, a lot people are buying from them. So they have a message, that if their operators are busy, please call back. People thought that if they don’t buy, they will miss out.

Believing is seeing

Everyone is born an artist, the challenge is to remain an artist as you grow up. Pablo Picasso.

Fallor ergo sum. I err, therefore I am. Augustine.

Storytelling. Powerful. Narrative.

 

Points agama lagi

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 11:23 pm

Points agama dalam point form:

Maksud Taqwa dari Umar Abd Aziz: al-iman bit tanzil, war ridha bil qalil, wal isti’dad liyaumir rahim.

Wakafa billahi syahida itu bermaksud cukuplah Allah sebagai saksi. Ini bermaksud Allah lah yang jadi saksi kenabian Nabi. Bukan perlu undi ataupun sokongan manusia.
Bukan itu sahaja. Syahid juga kepada segala apa yang terjadi dalam dunia.

Orang kita terlajak sayang kepada Nabi. Sampai ada buat perkara yang Nabi tak ajar. Macam maulid dan berzanji. Ini kerana pengajaran yang sebegitu yang sampai dulu kepada masyarakat kita. Sampai tulis khat Allah Muhammad di masjid dan merata-rata. Itu dah terlajak tu. Sampai kalau boleh nak cium kubur Nabi. Sepatutnya bila sayang kepada Nabi, tindakan yang perlu kita ambil adalah belajar apa yang diajar oleh Nabi dan amalkan apa yang Nabi ajar. Ikut apa yang Nabi buat. Tapi apa yang terjadi sekarang, masyarakat kita pegang mazhab lebih dari pegang kata-kata Nabi. Itu adalah salah. Ramai yang buat macam itu, termasuk mereka yang balik dari belajar di Mesir. Itu adalah kerana tidak faham kepada tuntutan sayang kepada Nabi. Termasuklah mereka buat perkara yang mereka sendiri tahu Nabi tak buat. Sebagai contoh, Solat hajat Nabi tak pernah buat. Tapi mereka kata kalau ada 40 orang solat sama, Allah akan turunkan malaikat. Datang dari mana hujah itu? Atau meraka kata sebab nampak comel, nampak molek kalau dibuat, takkan salah, kata mereka. Itu adalah hujah yang batil. Itu hanya menggunakan hujjah akal, tapi menggunakan apa dalil pun.

Bermula kerja syirik adalah dengan mengukir. Lama-lama akan sembah apa yang mereka ukir itu. Itulah yang terjadi kepada umat Nabi Nuh. Mula-mula letak gambar sahaja. Mereka letak gambar itu pun kerana hendak mengingati orang alim yang telah mati. Sebagai peringatan kepada mereka supaya mencontohi mereka. Tapi selepas keturunan itu berlalu, anak cucu mereka ingat itulah entiti yang perlu disembah. Lepas tu lama-lama jadi patung. Lepas itu mereka sembah.

Tentang nifaq:
Dah terminal ill sifat mereka.
Duduk di asfalin minan nar
Apakah tanda-tanda mereka? Macam penyakit tentu ada tanda.

Quran is our worldview
Quran has its own logic. Not how we use logic. How does Quran wants us to think? Therefore, we need to learn the tafsir of Quran.

Tentang amalan:
Tidak ada amalan nisfu syaaban.

Imam Bukhari pernah kata dia hafal enam ratus ribu hadis tapi tidak ada hadis yang mengatakan baginda zikir ‘Allah’ semata. Tapi ada yang kata boleh berdasarkan hadis yang mengatakan bahawa kiamat tidak terjadi selagi ada orang yang menyebut ‘Allah’. Tapi sebaiknya zikir itu ada nafi dan ithbat. Tapi puak tarekat yang sesat, macam-macam mereka amalkan dengan zikir ‘Allah, Allah, Allah’ ini. Contohnya, mereka buat zikr nafas, zikr itu ini dan sebagainya. Itu semua tidak ada dalam islam.

Memang ada hadis yang mengatakan bahawa perempuan lebih elok solat di rumah. Tapi hanya dipakai Imam Abu Hanifah dan yang sependapat dengannya. Tapi sahabiat zaman Nabi ramai yang solat di masjid. Mereka mendapat kelebihan solat di masjid. Dan dari segi realiti, negara yang tidak membenarkan perempuan solat di masjid, boleh nampak bagaimana mereka ketinggalan dalam agama. Tapi pernah Aisyah kata, kalaulah Nabi lihat apa yang terjadi sekarang (zaman Aisyah), tentu Nabi tidak membenarkan orang perempuan pergi ke masjid.

Zaman Nabi ada jemaah berimankan budak belum baligh. Ini adalah kerana dia sahaja yang pandai membaca Quran. Sebelum puaknya masuk Islam, dia telah berkenalan dengan orang Islam yang lalu di situ. Dari mereka, dia telah belajar tentang Quran. Maka, apabila puaknya ramai-ramai masuk Islam, tentulah nak kena solat berjemaah. Apabila ditanya siapakah yang jadi imam mereka, Nabi tanya siapakah yang paling banyak hafal Quran? Mereka kata budak itu. Maka, budak itulah yang jadi imam mereka. Seluar dia pendek, sampaikan apabila dia sujud, ternampaklah auratnya. Maka, mereka telah memberinya seluar panjang. Dia amat sayang kepada seluar panjangnya itu. Dalam kisah ini, terdapat pengajaran tentang hukum apakah yang dimaksudkan aurat itu. Kerana budak itu pakai seluar atau kain pendek sahaja. Kalau tak, bagaimana sampai apabila dia sujud, boleh ternampak kemaluannya? Keduanya, tentang orang yang belum baligh menjadi imam.

Makna syahadah:
Sembah.
Ibadah
Manfaat dan mudharat.
Muliakan.
Bukanlah sujud sahaja.
Lebih dari agama. Patuh dan tunduk.

Nafi dan ithbat.
Jaga mulut.

Syarat kena yakin dan tahu. Kena ada ilmu. Belajar. Ustaz banyak tapi orang alim tak banyak.

Orang yang baru dapat ajaran tauhid tapi lepas tu tak terus masuk kelas. Itu adalah org yang baru ‘salama’. Belum beriman lagi.

Pasal Syiah dan bagaimana mereka bermula.

Ada elemen Parsi dalam permulaan Syiah. Umar yang menang dalam peperangan membuka negara Farsi. Tiga puteri Parsi telah dibawa ke Madinah. Mereka itu diberikan kepada Anak Umar, anak Ali dan anak Abu Bakr.
Keturunan Parsi.
Fitnah kepada Saidina Uthman. Tapi beliau dah jawap semua fitnah-fitnah itu. Cuma zaman itu tidak ada tv dan internet, jadi tak ramai orang yang tahu tentang jawapan itu. Mereka yang dengar telah terima.
Perang Jamal.
Perang Siffin.

Doa ke masjid:

Kena kenal masjid. Kalau kita baik dengan seseorang, kita akan tahu rumah dia di mana. Tambahan pula kalau ianya adalah Allah. Biasakan diri dengan masjid.
Nur itu cahaya yang merebak macam cahaya api, bukan lampu suluh.

Ada doa pergi ke Masjid:

Kenapa didoakan supaya cahaya sampai ke Hati? Kerana hati kita ini boleh bolak balik.
Apabila dah ada cahaya, baru boleh nampak jalan.
Cahaya menerangi. Bila manusia lihat, mereka akan sedar bahawa dia adalah seorang yang beriman.

Lisan. Supaya apa yang keluar dari mulut kita ada iman.

Pendengaran. Bukan telinga. Supaya apa yang masuk adalah yang baik.

Penglihatan. Bukan mata. Supaya apa yang kita terima dan proses adalah yang bermanfaat.

Belakang. Dari belakang. Ada من. Encased me with Nur. Like cloak.

Front. Same with back.

Above.

Below.

The challenge of the ummah is the family relationship.

The most important thing is doing dakwah is to have love for the people that we are doing dakwah to.

Pasal bidaah: Puak Jahmiah dan mereka yang seumpamanya mengalami masalah menjelaskan sifat Allah yang seakan sama dengan sifat manusia. Seperti melihat, mendengar dan sebagainya. Sebab mereka ambil makna dari ayat yang tidak menyamakan Allah dengan makhluk. Oleh itu, kalau manusia melihat, takkan Allah pun melihat juga? Jadi bila terima sahaja sifat Allah yang sama dengan makhluk, mereka terus takwil. Tapi puak Sunnah senang. Terima dulu sifat yang disebutkan dalam hadis dan Quran itu, dan selepas itu baru membezakan dengan makhluk. Kita ithbat dahulu. Sebagai contoh, kita terima sifat Allah yang ‘mendengar’. Iaitu memang Allah bersifat mendengar. Tapi sifat mendengar Allah itu tidak sama dengan sifat mendengar manusia. Takkan sama. Begitu juga dengan ‘tangan’ Allah. Memang Allah dah kata Dia ada tangan. Kita terima itu dulu. Tapi kita katakan bahawa tangan Allah tentu tidak sama dengan tangan manusia. Tangan kita tidak sama dengan tangan beruk. Tapi tangan beruk itu dipanggil tangan juga.

Muktazilah: melebihkan akal dari nas.

Rofidhah: menolak Imam Zaid bin Ali apabila beliau tidak mahu menolak Abu Bakr dan Umar. Sebab itu, pada masa dahulu, Syiah Zaidiyah diterima sebagai salah satu mazhab dalam Islam. Tapi sekarang susah nak terima. Sebab dah menular dalam semua syiah bagaimana mereka pun mengkafirkan para sahabat.

Khawarij: mengatakan sesiapa yang buat dosa besar adalah kafir. Padahal, pendapat mereka itu tidak bertepatan dengan apa yang disebut dalam Quran dan hadis. Merekalah kumpulan pertama yang keluar dari Islam. Maknanya, orang yang lari dari Quran dan Sunnah lah yang memecahkan umat. Bukan mereka yang mengajak kepada Quran dan Sunnah. Tapi sekarang mereka kata kita pula yang memecah belahkan. Padahal, kita yang pegang Quran dan Sunnah ini hendak membawa manusia kembali kepada dua sumber itu. Kalau kita lihat, kalau ada yang tolak Quran atau hadis, atau kedua-duanya yang ada masalah.

Jenis-jenis bidaah:

Bidaah haqiqiah.
Bidah idhofiah.

Dua dua haram.

Perkara yang kita bidaah itu adalah perkara yang dalam bentuk agama. Maka, kalau pakai facebook, pakai kereta, pakai aircond, itu semua tak termasuk dalam perkara bidaah yang kita tentang itu. Memang ianya perkara baru dalam kehidupan kita, tapi ianya bukanlah perkara yang bersangkutan dengan agama.

Susah nak faham Quran dan Sunnah kerana banyak dosa. Kalau kita selalu buat dosa, maka akan terganggu nak masuk ilmu agama dalam diri kita. Maka, jauhkan dari buat dosa.

Buat bidaah, maka mati Sunnah.

Sikap mengambil berkat adalah menyerupai orang kafir. Pada zaman jahiliah, terdapat satu pokok yang dinamakan Zaatul anwa’. Sebelum orang jahiliah berperang, mereka akan menggantung pedang dan peralatan perang mereka di pokok itu untuk mengambil berkat. Pada ketika Perang Hunain, ada sahabat yang baru masuk Islam pun minta dibuatkan untuk mereka pokok yang sebegitu. Maka, Nabi marah mereka dan kata adakah mereka hendak minta seperti kaum Nabi Musa minta? Apakah yang kaum Nabi Musa minta kepada baginda? Mereka minta supaya dibuatkan berhala untuk mereka seperti ada kaum yang mereka nampak ada berhala. Maka, perbuatan menyembah berhala itu adalah perbuatan kafir, maka kalau Nabi menyamakan permintaan sahabat yang jahil itu dengan permintaan kaum Nabi Musa, maka itu menunjukkan persamaan antara mengambil berkat itu dengan menyembah berhala.

Maulid tiru kristian. Menyanyi lagu ketuhanan macam kristian. Kubur kita pun dah nak sama macam kristian. Sebab ada replika Quran dan sebagainya. Kafir jer yang hias kubur mereka.

Dikatakan bahawa Imam Ahmad hafal sejuta hadis. Lagi banyak dari Imam Bukhari. Imam Syafie lagi sikit. Jadi walaupun Imam Syafie adalah guru kepada Imam Ahmad, Imam Syafie telah meminta Imam Ahmad menasihatinya tentang hadis. Jadi tidak boleh dijadikan hujah: ada yang kata – takkan lah Imam Syafie tak tahu hadis.

Ulama berbeza pendapat sebab ada hadis yang mereka tak tahu.

Ada yang faham hadis cara lain. Sebagai contoh, apabila salam dalam solat, Nabi sebenarnya akan mengadap ke kanan dahulu, baru lafazkan salam. Bukan macam sekarang yang manusia dok buat. Siap ada sayonara lagi. Dan apabila imam beri salam ke kanan, kita sepatutnya sudah ikut beri salam. Tak payah nak tunggu imam beri salam ke kiri baru kita nak salam ke kanan.

Org dulu dulu mereka belajar tak banyak. Tapi mereka amalkan apa yg mereka belajar. Buah kilas mereka panggil. Yang penting adalah amalan. Rugi kalau kita banyak tahu tapi tak amalkan.

Tidak boleh berjual beli dalam masjid. Pernah suatu hari semasa Nabi ada di dalam masjid, seorang sahabat datang dan bertanya orangramai adalah sesiapa nampak untanya? Nabi kata: semoga tidak berjumpa.

Ada hadis yang berbunyi lebih kurang: kalau orang dibenarkan kata apa sahaja, maka hak orang akan jadi hak dia.
Maka, kalau ada yang menuduh, dia kena bawa saksi. Dan yang kena tuduh, bersumpah.

Ilmu tauhid paling penting.
Berpegang dengan tali Allah.

Ahli Sunnah wal jamaah. Jamaah itu adalah jemaah para sahabat. Yang salah faham sekarang adalah yang kata majoriti. Kalau majoriti buat bidaah, takkan semua nak buat bidaah?


Beza keluarga dan keturunan. Kes anak Nuh yang tidak selamatkan. Nuh tanya kenapa, sebab Allah kata nak selamatkan keluarganya? Rupanya anak dia yang sesat itu bukan keluarga tapi keturunan sahaja.
Dalam selawat, kalau kita sebut ‘ali Muhammad’, itu termasuk keturunan termasuklah Aku Lahab sekali sebab Abu Lahad bapa saudara Nabi. Tapi kata Sibaaweh, kalau kita sebut ‘Aali Muhammad’ itu hanya kepada yang islam sahaja.

Syarat taubat:
Rasa berdosa. Nikmat rasa bersalah. Sesal. Gelisah. Nikmat Allah tanamkan rasa itu. Ada manusia tak rasa pun. Ada yang seronok dengan dosa. Ada yang tak rasa dia berdosa.

Meninggalkan maksiat dan dosa itu. Waktu taubat tu taknak buat dah. Boleh berperingkat.

Azam untuk tidak kembali buat maksiat.

Ikhlas kepada Allah. Malu dan takut kerana Allah bukan kepada manusia. Punca taubat itu kepada Allah.

Kalau ada salah dengan manusia, kena minta maaf dengan manusia. Boleh muflis.


Orang Islam kisahkan tentang kenapa mereka berpecah belah. Tapi kenapa tidak mencari jalan untuk bersatu padu? Jawapannya tidak lain tidak bukan adalah berpegang kepada Quran dan hadis.

Ms 875

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 113 Bab Perempuan Membuang Sesuatu Kotoran Dari Orang Yang Sedang Bersembahyang

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 2:24 am

بَاب الْمَرْأَةِ تَطْرَحُ عَنْ الْمُصَلِّي شَيْئًا مِنْ الْأَذَى

Bab 82 Perempuan Membuang Sesuatu Kotoran Dari Orang Yang Sedang Bersembahyang

490 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ السُّورَمَارِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ حَدَّثَنَا إِسْرَائِيلُ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ
بَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمٌ يُصَلِّي عِنْدَ الْكَعْبَةِ وَجَمْعُ قُرَيْشٍ فِي مَجَالِسِهِمْ إِذْ قَالَ قَائِلٌ مِنْهُمْ أَلَا تَنْظُرُونَ إِلَى هَذَا الْمُرَائِي أَيُّكُمْ يَقُومُ إِلَى جَزُورِ آلِ فُلَانٍ فَيَعْمِدُ إِلَى فَرْثِهَا وَدَمِهَا وَسَلَاهَا فَيَجِيءُ بِهِ ثُمَّ يُمْهِلُهُ حَتَّى إِذَا سَجَدَ وَضَعَهُ بَيْنَ كَتِفَيْهِ فَانْبَعَثَ أَشْقَاهُمْ فَلَمَّا سَجَدَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَضَعَهُ بَيْنَ كَتِفَيْهِ وَثَبَتَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدًا فَضَحِكُوا حَتَّى مَالَ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ مِنْ الضَّحِكِ فَانْطَلَقَ مُنْطَلِقٌ إِلَى فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام وَهِيَ جُوَيْرِيَةٌ فَأَقْبَلَتْ تَسْعَى وَثَبَتَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدًا حَتَّى أَلْقَتْهُ عَنْهُ وَأَقْبَلَتْ عَلَيْهِمْ تَسُبُّهُمْ فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّلَاةَ قَالَ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ ثُمَّ سَمَّى اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِعَمْرِو بْنِ هِشَامٍ وَعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَشَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُتْبَةَ وَأُمَيَّةَ بْنِ خَلَفٍ وَعُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ وَعُمَارَةَ بْنِ الْوَلِيدِ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ فَوَاللَّهِ لَقَدْ رَأَيْتُهُمْ صَرْعَى يَوْمَ بَدْرٍ ثُمَّ سُحِبُوا إِلَى الْقَلِيبِ قَلِيبِ بَدْرٍ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأُتْبِعَ أَصْحَابُ الْقَلِيبِ لَعْنَةً

490. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Ishaq As Suramari berkata, telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Musa berkata, telah menceritakan kepada kami Isra’il dari Abu Ishaq dari ‘Amru bin Maimun dari ‘Abdullah (ibn Mas’ud) berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam salat dekat Ka’bah, ada sekumpulan orang-orang Quraisy yang sedang berhimpun di majlis mereka. Tiba-tiba ada seorang laki-laki dari mereka yang berkata, ‘Lihatlah kepada orang yang menunjuk-nunjuk ini kepada kita (sembahyangnya). Siapa dari kalian yang dapat mengambilkan unta yang baru disembelih dari keluarga fulan, untuk mengambil tahi, darah dan tembuninya. Kemudian ditunggu dia bersujud untuk meletakkan benda-benda tadi diantara dua belikatnya. Maka pergilah seorang laki-laki yang paling celaka (Uqbah bin Abi Mu’id) yang kemudian datang dengan membawa kotoran tersebut. Apabila baginda sujud, ia meletakkan kotoran tersebut di atas belikat baginda. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tetap dalam keadaan sujud, mereka pun tertawa hingga sebahagian mereka condong kepada sebahagian yang lain kerana kuat ketawanya. Ada orang yang pergi menemui Fatimah radliallahu ‘anha, ketika itu Fatimah masih kecil lagi. Maka Fatimah bergegas mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang saat itu masih dalam keadaan sujud. Kemudian Fatimah membersihkan kotoran-kotoran unta tersebut dari beliau. Kemudian Fatimah menghadap ke arah mereka dan menyumpah orang-orang Quraisy tersebut. Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyelesaikan salat baginda berdo’a: “Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini, Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini, Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini.” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebut satu persatu nama-nama mereka: “Ya Allah hukumlah ‘Amru bin Hisyam, ‘Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, Al Walid bin ‘Utbah, Umayyah bin Khalaf, ‘Uqbah bin Abu Mu’aith dan ‘Umarah bin Al Walid.” ‘Abdullah bin Mas’ud berkata, “Demi Allah, aku melihat orang-orang yang disebut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut bergelimpangan pada perang Badar, kecuali Umarah bin Al Walid. Kemudian mereka diseret ke sebuah telaga buruk di medan Badr itu.” Selepas itu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang-orang yang dibuang ke dalam telaga itu dicurahi laknat oleh Allah.”

Hadis ini telah pernah dibawa sebelum ini. Tapi kali ini untuk membawa maksud yang lain. Masih lagi dalam hal  sutrah. Tak berapa nampak sebenarnya kalau baca sendiri, jadi kena belajar, barulah kita dapat memahami apakah yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari. Pensyarah-pensyarah Kitab Sahih Bukhari pun ada yang keliru, sampai mereka meninggal sahaja hadis ini. Kerana mereka tidak nampak kenapakah Imam Bukhari membawa hadis ini dalam tajuk ini. Mereka tak nampak bagaimana ada hujah seperti perempuan melintas atau tidur di depan orang yang bersolat.

Ibn Battal beri pendapat beliau kaitan dengan sutrah: Apabila seorang perempuan menghilangkan kotoran, tentu dia tidak ambil dan buang dari belakang sahaja. Kalau dari belakang sahaja, tentu payah kerana kederat mereka tidak kuat. Dan Fatimah waktu itu pun masih muda dan kecil lagi. Maka, ada kemungkinan dia akan datang dan membersihkan dari bahagian depan. Bermakna, seorang perempuan akan berdiri dan berada di hadapan orang yang sedang bersolat. Begitu pun, itu tidak menjejaskan solat seseorang. Itulah kaitan dengan bab sutrah.

Itulah salah satu cara Imam Bukhari berdalil – berdalil dengan sesuatu yang mungkin. Mungkin Fatimah akan buat begitu. Walaupun tidak disebutkan dengan jelas bahawa Fatimah benar-benar berdiri di hadapan baginda semasa membersihkan kekotoran pada belakang Nabi. Dan Nabi senyap tidak berkata apa-apa. Nabi tidak tegur Fatimah kenapa dia berdiri di hadapannya. Baginda juga tidak memberhentikan solat baginda. Baginda juga tidak mengulang solat baginda selepas itu. Itu bermakna, solat baginda tidak batal.

Selain dari tentang sutrah, ulama mengambil hukum, bagaimana kalau sedang solat dan ada najis. Kenapa Nabi tak hentikan solatnya? Tidakkah baginda perasan bahawa ada najis di belakangnya? Tentulah baginda perasan. Tapi Nabi tidak memutuskan salatnya, baginda terus solat. Jadi kalau najis datang kemudian daripada solat telah dimulakan, Imam Bukhari berpendapat ianya tidak membatalkan solat. Ada yang kata, ini tidak boleh dipakai kerana ini adalah pada zaman awal. Jadi mereka kata tak boleh pakai hukum itu. Tapi Imam Bukhari tanya balik, kalau kata ada hukum yang kemudian, hukum yang kemudian, mana dalilnya? Tidak ada perbuatan Nabi yang boleh dijadikan hujah untuk menyatakan kalau najis datang kemudian selepas memulakan solat, maka kena batalkan solat dan diulangi solat itu. Oleh itu, hukum yang kita boleh ambil dari hadis ini adalah: kalau ada najis yang datang selepas kita memulakan solat kita, maka itu tidak membatalkan solat. Teruskan sahaja dengan solat. Ibn Umar pernah ada najis yang kena padanya, maka dia membuang najis itu dan meneruskan solatnya.

Tidak boleh senang-senang nak putuskan solat selepas kita berada dalam solat. Walaupun kerana kena najis. Ini adalah pendapat Imam Bukhari. Kalau Imam Syafie, tak boleh meneruskan solat. Atau kalau tahu ada najis selepas habis solat, dia kena ulang semua solat itu. Begitu juga pendapat Imam Ahmad. Pada Bukhari, yang dikira adalah sebelum solat. Kalau sebelum mula solat, terkena najis, tak boleh solat. Kena bersihkan dulu najis itu sebelum memulakan solat. Tapi kalau dah mula solat, tak boleh hentikan solat itu walaupun kita perasan ada najis pada baju kita atau tubuh kita. Walaupun tengah solat, tiba-tiba jatuh tahi burung atas kita. Boleh teruskan solat. Bukan Imam Bukhari sahaja yang berpendapat begitu, tapi Ibn Mas’ud pun berpendapat macam ini juga. Bukannya kita sengaja lumurkan tahi atas tubuh atau baju kita.

Apabila disebut ‘Abdullah’ dalam sanad perawi, ia adalah Abdullah Ibn Mas’ud. Sebab terkenal sangat, tak perlu nak beri nama penuh. Pada zaman Sahabat, ada empat ‘Abdullah’ yang terkenal. Beliau, Abdullah Ibn Abbas, Abdullah Ibn Umar dan Abdullah Amr al as. Mereka dikenali sebagai ‘Empat Abdul’. Setiap dari mereka menjadi rujukan mazhabyang empat. Ada lagi sahabat yang bernama Abdullah, bukan mereka sahaja, tapi yang terkenal adalah empat sahabat besar ini. Dan dalam empat orang sahabat itu, Ibn Mas’ud yang paling terkenal sampaikan kalau dalam sanad perawi, hanya diletakkan ‘Abdulllah’ sahaja dan semua ulama hadis tahu bahawa ianya adalah Abdullah ibn Mas’ud.

Kenapa dalam hadis ini, kita boleh baca bagaimana Ibn Mas’ud ada disitu, semasa Nabi dibuat sebegitu rupa, tapi kenapa beliau tidak membantu Nabi? Ibn Mas’ud tak berani nak tolong Nabi waktu itu kerana dia lemah dan tidak ada penaung. Dia dah pernah declare keislamannya dan dia pernah dipukul sampai pengsan. Dia declare lagi dan dia kena pukul sampai pengsan lagi. Jadi, dia tidak berani nak tolong Nabi waktu itu.

Solat apa yang Nabi lakukan dalam hadis itu, tidak diketahui. Nabi solat di Kaabah. Musyrikin tak suka.

Utbah itu adalah salah seorang yang Nabi sendiri bunuh dengan tangannya dalam perang. Tak ramai Nabi bunuh dengan tangannya. Orang yang kena bunuh dengan Nabi memang teruk sangatlah. Ada yang tak terima riwayat itu. Yang pasti Nabi bunuh dari hadis adalah seorang lelaki yang bernama Utbah bin Khalaf. Dialah orang yang bawa tulang belulang yang hancur di hadapan Nabi. Dia tanya Nabi siapakah yang boleh menghidupkan kembali tulang itu. Inilah yang disebut dalam surah yaasin.

Suka sangat mereka sampai ketawa begitu. Teruk mereka buat kepada Nabi. Bukan yang ini sahaja yang pernah mereka buat, ada lagi macam-macam cara yang mereka buat kepada Nabi. Sebab itu, apabila Fath Makkah, ramailah yang lari dari Mekah kerana mereka takut apa yang akan Nabi balas kepada mereka. Tapi lihatlah akhlak Nabi. Baginda tak balas kepada mereka.

Ada yang pergi kepada Fatimah. Ada yang kata yang pergi itu adalah Ibn Mas’ud sendiri. Sebab dia sendiri tak boleh nak tolong. Ini mengajar kita kalau kita tak boleh tolong sebab boleh memudharatkan kita, dibenarkan. Kerana dia boleh disakiti kalau dia tolong juga. Sebab itu Ibn Mas’ud pergi kepada Fatimah yang waktu itu adalah kecil lagi. Sebab Fatimah anak kandung Nabi. Mereka tak buat tak elok kalau anak sendiri yang tolong. Dan Ibn Mas’ud tidak salah kerana Nabi tak tegur Ibn Mas’ud selepas itu.

Dalam hadis ini ada disebutkan فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام. Selalunya penghormatan ini diberikan kepada Nabi dan malaikat. Tapi kenapa ada dalam hadis ini pula? Inilah pengaruh Syiah. Ada mereka berjaya memasukkan susupan mereka. Mereka nak lebihkan Fatimah dari orang-orang lain. Kerana pada mereka Fatimah adalah salah seorang imam mereka. Perkataan فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام ini tidak ada dalam semua nuskhah. Mereka berjaya memasukkan dalam sesetengah nuskhah. Maka hendaklah kita berhati-hati. Sebab itu kita belajar. Kita tunjukkan bagaimana mereka berjaya memasukkan penipuan mereka dalam hadis ini sebagai pengajaran sahaja. Sepatutnya hadis itu tidak dibaca dengan menggunakan gelaran itu. Cukuplah dengan menggunakan gelaran radiallahu anha.

Fatimah telah memaki mereka atas perbuatan mereka kepada ayahnya itu. Biasalah budak, kalau marah kepada orang lain.

Ibn Mas’ud kata mereka itu bergelimpangan di medan Badr. Tapi tidaklah semuanya.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Doa Nabi dimakbulkan Allah. Maklumat lebih lanjut ada dalam sirah. Lebih banyak dikisahkan lagi tentang itu. Biasanya doa Nabi akan diterima dan dimakbulkan oleh Allah. KalauAllah tak terima, Allah akan terus beritahu kepada baginda. Contohnya doa Nabi supaya umatnya bersatu tidak diterima.
  2. Dugaan kepada Nabi adalah dahsyat. Bukan itu sahaja, para sahabat juga mendapat celaan dan tindasan yang kuat sekali.
  3. Orang yang didoakan keburukan oleh Nabi memang malang. Tidak ada harapan untuk mereka mendapat hidayah.
  4. Nabi tidak terus mendoakan keburukan kepada mereka yang ada harapan akan beriman. Selalunya Nabi akan doa supaya mereka dapat hidayah.
  5. Harus untuk kita doakan keburukan kepada kafir yang memang teruk sangat. Tapi seeloknya kita doa supaya mereka dapat petunjuk. Kerana kita sendiri tidak tahu nasib mereka samada mereka akan beriman atau tidak di hujung hayat mereka.

Oleh kerana ini adalah hadis terakhir dalam Kitab Solat, Imam Bukhari ada isyarat kepada kesudahan dalam hadis ini. Bukan sahaja isyarat kepada hujung Kitab, tapi juga isyarat kesudahan kita, iaitu mati. Iaitu apabila dalam hadis ini disebutkan bagaimana Musyrikin Mekah itu bergelimpangan mati. Itu adalah isyarat kepada mati.

Begitu juga, ada disebutkan tentang kotoran unta yang digunakan untuk diletakkan di atas tubuh Nabi. Untuk mendapatkan kotoran unta itu, unta itu kena sembelih dulu. Itu juga adalah isyarat kepada mati kerana sembelih akan mematikan seseorang.

Akhir sekali, dalam hadis itu ada doa Nabi supaya mereka dihukum. Hukuman yang mereka terima adalah keburukan. Dan hukuman itu akan mereka dapati apabila mereka mati nanti. Itu adalah untuk mereka. Tapi kita, kita hendak hukum kita bagaimana? Hendaklah kita berhati-hati dalam kehidupan kita supaya hukuman yang kita terima adalah hukuman yang baik.

Imam Bukhari setiap kali di hujung sesuatu kitab akan memberi isyarat kepada mati. Kerana kita sebagai manusia kena ingat mati. Setiap dari kita akan menghadapi kematian. Diri kita akan jadi lebih kuat dengan ingat mati. Ianya akan mengingatkan ktia untuk menjalani kehidupan yang baik sekali. Sebab itu dikatakan pada cincin Umar, ada dituliskan nasihat kepada dirinya: Kafa bilmawti mau’izah. Yang bermaksud: “Cukuplah mati menjadi penasihat untuk kamu”. Oleh itu, kenalah kita ingat kepada mati sentiasa.

Inilah akhir kepada Kitab Solat atau Kitab Sembahyang. Semoga mendapat manfaat dari penulisan saya ini. Sila rujuk kepada kuliah Maulana Asri disini.

Lompat ke Kitab yang seterusnya, iaitu Kitab Waktu-waktu Solat

 

Kerugian kalau amal bidaah February 17, 2014

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 3:38 pm

Kita mengharapkan dapat minum air dari haudh, atau telaga Kauthar. Tapi kalau kita ada amal bidaah, tidak ada peluang. Sila baca ini:

 

Tambah ilmu February 15, 2014

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 9:52 pm

Bicara agama

Allah al-Awwal. Kena lebihkan Allah. Taat kepada Allah dulu. Kena dulukan hak Allah dulu.
Sampai tidak boleh samakan Allah dan Nabi.

Bukan semua 99 asmaul husna tu semua sahih. Lebih kurang 60 lebih jer yang sahih.

Ada falsafah yang kita boleh ambil dari nama al-awwal ini. Hendaklah kita awal mengerjakan ibadat. Kita nak buat dulu sebelum orang lain. Kita juga nak solat awal. Duduk saf awal. Dan lain-lain lagi.

Apakah makna taufiq dan hidayah? Hidayah itu kita tahu, taufiq adalah kita buat. Sebagai contoh, kita tahu puasa sunat bagus. Tapi kekuatan untuk buat puasa sunat itu adalah apabila diberikan taufiq oleh Allah. Ada ulama terbalik kan. Ada yg kata taufiq itu: tahu, dan hidayah: buat. Tapi itu adalah dari ego istilah sahaja.

Sunnah untuk berubat.

Sunnah melawat orang kafir. Kerana itu adalah dakwah. Kerana Nabi pernah melawat orang Yahudi.

Tidak boleh berubat dengan arak. Dengan benda haram. Ada sahabat beritahu Nabi bahawa dia ada buat arak sebagai ubat. Nabi kata ianya bukan ubat tapi ianya sendiri adalah penyakit.

Allah tidak menjadikan ubat pada benda yang haram.

Sadaqah diambil dari kata dasar yang sama dengan sadiq – membenarkan. Apakah persamaannya? Kerana kita membenarkan kata agama yang menyatakan kalau kita beri sadaqah akan memberi balasan baik. Dan membenarkan ajaran yang mengatakan ianya adalah baik dalam agama. Kerana bukan senang nak dapat duit. Kita pun sayan. Kalau bukan kerana kita percaya yang iany adalah baik dalam agama, kita tak beri kepada orang lain.

Sunnah bersalam adalah melihat muka.

Ibn Jawzi: Kalau ibadat tu sedap sahaja, maka kena check. Iblis belit. Sebab dia suka kita buat ibadat yang salah. Kalau benda yang kita buat itu salah, buat apa dia nak kacau? Maka, kita akan dengar banyaklah manusia yang masuk tarekat dan mereka kata sedap sahaja buat zikir-zikir bidaah mereka. Tak rasa pun mengantuk. Dan rasa syok memanjang. Ada yang kata, rasa macam jatuh cinta.

Ibn Abbas marah atas muridnya yg menyebut kata-kata Abu Bakr dan Umar padahal dia sedang membacakan hadis Nabi kepada mereka. Dia kata hampir-hampir batu akan jatuh atas mereka. Isu waktu itu adalah tentang haji tamattu’. Beliau membawakan hadis Nabi tentang haji Tamattu’, tapi mereka dengan cepat mengatakan abu Bakr kata begini, Umar kata begitu. Mestilah sahabat-sahabat itu ada sebab atas hujah mereka. Tapi janganlah cepat sangat nak cakap macam itu. Kena lebihkan apa kata Nabi dalam sesuatu hal.

Ayat wasilah dalam Quran adalah bermaksud ‘amalan soleh’. Ada yang tak belajar, kata ianya maksud wasilah itu adalah guru mursyid. Semua tafsir salaf mengatakan bahawa ianya adalah amalan soleh.

Al-Musawwir – yang membentuk rupa. Sebab itu kita tidak boleh melukis dan buat patung. Kerana itu adalah hak Allah. Siapa yang buat, Allah akan suruh dia beri nyawa kepada gambar dan patung itu di akhirat kelak.

Allah menjadikan makhluk sesuai dengan keadaannya.
Maka sama pula Allah dah jadikan jin tidak boleh dilihat oleh manusia. Kalau ada yang nampak, manusia itu ada masalah. Sebab Allah dah sebut dalam Quran yang manusia tidak boleh nampak jin.

Maka kita tak boleh berbangga dengan kecantikan kita dan kutuk keburukan orang lain. Begitu juga jangan kecewa kalau cacat.

Tidak boleh mengubah ciptaan Allah. Tidak boleh Tukar jantina. Atau Tukar hidung bagi mancung. Pun tidak boleh Bedah plastik. Tukar sifat pun tidak boleh juga. Contohnya, Sifat perempuan bukan untuk menggoda lelaki. Maka kalau kita jadikan mereka seperti itu, maka itu dah mengubah kejadian.

Tiada penetapan pada zaman Nabi bahawa Muharam itu adalah awal tahun. Zaman Umar sahaja baru buat. Maka macam mana yang buat amalan doa awal tahun akhir tahun? Itulah yang mengarutnya. Doa itu tidak ada masalah sebab maknanya baik. Tapi jangan khususkan kepada awal akhir tahun.

Tidak ada perayaan selain dari raya puasa dan raya haji. Apabila Nabi sampai ke Madinah, baginda melihat penduduk Madinah sedang merayakan satu perayaan. Baginda hanya mereka sedang rayakan apa? Mereka jawap sekian dan sekian. Maka Nabi bersabda bahawa hanya ada dua perayaan sahaja. Maka, macam mana dengan perayaan maulid yang manusia jahil buat tiap-tiap tahun itu? Datang dari mana?

Ambil berkat tabarruk adalah syirik. Semasa permulaan Islam, ada sahabat yang minta Nabi buatkan satu pokok seperti pokok zaatul anwa’ untuk mereka letakkan pedang mereka seperti musyrikin buat. Nabi sabda kata permintaan mereka itu seperti permintaan umat Nabi Musa. Apa yg kaum Nabi Musa buat dulu? Mereka nampak orang sembah berhala maka mereka pun minta Nabi buat buatkan berhala utk mereka juga. Itu dah jelas syirik. Kalau mereka itu dikira buat syirik, maka ambil berkat itu juga adalah syirik.

Firaun suruh Hamman buat menara tinggi sebab dia nak jumpa tuhan Nabi Musa, katanya. Sebab Nabi Musa kata Tuhan ada kat atas. Firaun pun tahu Tuhan ada kat atas. Maka, mereka yang tidak menerima Tuhan ada di atas itu sebenarnya lebih teruk dari firaun lagi.

Manhaj maksudnya ‘cara beragama’.
Yang kena ikut adalah perbuatan sahabat yang disepakati. Bukan kalau ada sahabat buat sahaja, terus boleh ikut. Macam Ibn Umar bila wuduk air masuk mata sekali. Itu bukan syariat. Kena pandai memilih. Kena belajar. Kalau belajar sikit-sikit itulah yang bahayanya.

Sunnah boleh yang baik dan boleh yang buruk. Sebab ada hadis Nabi kata kalau yg buat Sunnah yang baik dan Sunnah yang tidak baik. Tapi dari segi istilah, selalunya perkataan Sunnah itu disandarkan kepada Nabi.

Makna ‘Khabar’ lebih luas. Samada maklumat itu datang dari Nabi atau dari sahabat.
Perkataan qudsi diambil dari makna qudus – suci.

Lagu Quran datang dari Parsi. Maknanya, yang dok melagukan Quran itu, mereka tiru orang Parsi. Mereka tu ada masalah. Dari sanalah asal Syiah.

Kebersihan sebahagian dari iman. Bukan hanya zahir sahaja. Tapi dalaman juga. Macam bersih dari syirik dan dari sifat hasad dan sebagainya.

Nabi suruh khatam Quran sebulan sekali.

Aisyah hidup lama selepas Nabi. Aisyah kata, kalaulah Nabi hidup lagi, tentu baginda akan melarang wanita untuk pergi ke masjid. Memang Nabi pernah kata jangan larang wanita pergi ke masjid. Tapi keadaan dah lain. Banyak masalah kalau ke masjid.

Nazar ini bukan suruhan syariat. Kalau bernazar, syariat kata kena tunaikan. Itu sahaja. Tapi bukan suruh kita bernazar in the first place. Orang yang bernazar itu adalah mereka yang desperate. Kadang-kadang nazar perkara dalam perkara yang tidak patut.

Duduk rehat sebelum naik rakaat: Dalam Syafie, sunat. Dalam mazhab Ahmad, tidak sunat kalau tidak ada sebab. Nabi duduk itu bersebab. Sebab Nabi waktu itu dah tua. Dalam riwayat selalunya Nabi akan naik terus. Cuma bila dah tua dan Nabi dah tak larat nak naik terus, Nabi akan rehat dulu sebelum naik.

Ibadat terbahagi kepada 4:
Ibadat hati
– mahabbah
– redha
– ikhlas
– sabar
– tawakal
Ibadat badan
Ibadat lisan
– doa
– zikrullah
Ibadat harta

Imran hussain mengajar dan ada anak muridnya menyebut tentang kitab kitab hikmah. Maka dia marah mereka.

Kalau ada orang puji kita, kata Haza Min Fadli rabbi.

Amalan ibadat kita Depan orang kena sama dengan kalau kita tidak dilihat orang. Supaya jangan riak. Tapi kita selalunya depan orang, hebat sahaja ibadah. Tapi kalau kita sendiri sahaja, buat sambil lewa sahaja.

Maksiat menghalang masuk ilmu. Sebab ilmu itu adalah cahaya.
Tak mengamalkan ilmu juga adalah masalah. Lagi awal diazab dari penyembah berhala. Sebab yang sembah berhala tu takde ilmu.
Maksiat menyebabkan rezeki tak masuk. Dan akan menyebabkan hati menjadi keras.

Perubatan
Yang pertama adalah gunaQuran. Lepas tu apa yang ada dalam hadis. Sebab Allah yang menyembuhkan. Kalau dah habis ikhtiar, barulah perubatan alternatif.

Kalau berlaku musibah, sahabat akan solat dua rakaat dulu. Supaya doa makbul. Ibadat dan doa tidak boleh pisah. Jadi lepas ibadat, kena doa. Haram doa dengan angkat tangan semasa doa di kubur. Sebab takut orang kata kita minta kat orang dalam kubur pulak.

Syaitan itu adalah dari manusia dan jin.

Kalau tak sembuh tu, Allah nak mengajar kita bahawa Allah lah yang menyembuh, bukan kita manusia.

 

Quran study workbook.

Filed under: Apple,Ilmu,Interesting — visitor74 @ 9:30 pm

When you delves into Quran studies like me, you tend to know more about the words of the Quran. Because it will give you better understanding of the real meaning. Each words of the Quran is derived from a root-word and the root word has multiple meanings.

Quran is an excellent language. If not, Allah would not made it as the final message to human.

I’m using this app to get to know the root word of certain words of the Quran. And I gain a lot of benefit from it. You can start to know the word by word meaning at first and then later you can find out the root meaning.

You can find the app here: https://itunes.apple.com/my/app/quran-study-workbook/id397128513?mt=8

20140215-212926.jpg

20140215-212941.jpg