We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Puasa: Sessi 1: Keutamaan Puasa July 30, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Puasa — visitor74 @ 2:54 am

Assalamualaikum,

Sempena bulan Ramadhan ini, saya akan stop kejap susunan syarah Bukhari ini dari Kitab Iman, dan akan menulis nota dari Kitab Puasa pula.

كِتَاب الصَّوْمِ

KITAB PUASA

بَاب وُجُوبِ صَوْمِ رَمَضَانَ وَقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمْ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ}

Bab Kewajipan Berpuasa Pada Bulan Ramadhan Dan Firman Allah Taala {Wahai Orang-Orang Yang Beriman! Telah Difardhukan Ke Atas Kamu Berpuasa Sebagaimana Telah Difardhukan Ke Atas Orang-Orang Sebelum Kamu, Mudah-Mudahan Kamu Bertakwa}.

Ibadat puasa tidak perlu dikenalkan lagi. Semua dah tahu. Ianya telah diwajibkan dulu kepada umat-umat yang dulu. Yahudi dan Nasrani juga diwajibkan puasa pada bulan Ramadhan juga. Tapi Yahudi tukar kepada satu hari sahaja iaitu pada hari Firaun ditenggelamkan. Nasrani pula sebab telah kejadian yang bulan Ramadhan jatuh pada musim panas, mereka telah tukar kepada hari sejuk sikit. Dan kemudian tambah jadi 40 hari. Kemudian 47 hari. Kemudian jadi 50 hari. Sesuai dengan semangat kependitaan mereka dalam menambah ibadat. Mereka kononnya nak buat lebih lagi dari apa yang diwajibkan. Iaitu mereka suka untuk menyusahkan diri sendiri.

Ibadat puasa diwajibkan di dalam Quran dan juga Hadith. Dan oleh ijmak ulama juga. Semua tahu kewajipannya. Dan kita juga tahu tentang pentingnya ibadah puasa ini dari dalil akal juga. Kerana Allah telah benarkan kita makan minum dan mengadakan hubungan kelamin. Untuk mengetahui kenikmatan dua perkara itu, maka kenalah kita berpuasa bila kita tak boleh boleh dua perkara itu.

١٨٩١ – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ أَبِي سُهَيْلٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ أَنَّ أَعْرَابِيًّا جَاءَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَائِرَ الرَّأْسِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَخْبِرْنِي مَاذَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الصَّلَاةِ فَقَالَ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسَ إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ شَيْئًا فَقَالَ أَخْبِرْنِي مَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الصِّيَامِ فَقَالَ شَهْرَ رَمَضَانَ إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ شَيْئًا فَقَالَ أَخْبِرْنِي بِمَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الزَّكَاةِ فَقَالَ فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرَائِعَ الْإِسْلَامِ قَالَ وَالَّذِي أَكْرَمَكَ لَا أَتَطَوَّعُ شَيْئًا وَلَا أَنْقُصُ مِمَّا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ شَيْئًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْلَحَ إِنْ صَدَقَ أَوْ دَخَلَ الْجَنَّةَ إِنْ صَدَقَ

Qutaibah bin Sai’d telah meriwayatkan kepada kami, katanya: Ismail bin Ja’far telah meriwayatkan kepada kami daripada Abi Suhail daripada ayahnya daripada Tolhah bin Ubaidillah bahawa ada seorang badwi datang kepada Rasulullah s.a.w. dalam keadaan tidak terurus rambutnya seraya bertanya: “Wahai Rasulullah! Ceritakan kepadaku apakah sembahyang yang Allah telah fardhukan ke atasku?” Rasulullah s.a.w. menjawab: “Sembahyang lima waktu, kecuali kalau engkau melakukan sesuatu yang sunat.” Lalu dia bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku puasa yang Allah s.w.t fardhukan kepadaku. Rasulullah s.a.w. menjawab: “Puasa bulan Ramadhan kecuali kalau engkau melakukan suatu yang sunat.” Dia bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku zakat yang Allah fardhukan ke atasku?” katanya: “Rasulullah s.a.w. pun menceritakan kepadanya tentang ketentuan Islam berhubung dengan zakat itu”. Lalu orang itu berkata: “Demi Tuhan yang telah memuliakan engkau dengan kebenaran, saya tidak akan melakukan sesuatu yang sunat dan saya tidak akan mengurangkan sesuatu daripada apa yang Allah telah fardhukan ke atas saya.” Rasulullah s.a.w. menjawab: ‘telah berjaya dia kalau dia benar’ atau Rasulullah s.a.w. berkata: ‘dia pasti masuk syurga kalau ia benar.’

Kenapa Nabi mengatakan orang itu  ‘telah berjaya dia kalau dia benar’, padahal telah banyak disebut di tempat-tempat lain tentang kelebihan melakukan perkara sunat? Sebab kalau jaga yang wajib itu pun dah cukup dah. Akan ada peluang untuk masuk syurga juga. Walaupun mungkin syurga yang rendah. Tapi akan masuk juga. Tidak masuk neraka kalau dia menjaga semua perkara yang wajib. Kita pun tidak tahu keadaan lelaki itu dan macam mana pemahamannya tentang agama. Dia telah bertemu dengan Nabi dan mendapat ilmu terus dari Nabi sendiri. Kita juga tidak tahu apa yang Nabi nampak padanya yang kita tidak nampak. Jadi kita berserah sahaja. Mungkin imannya amat kuat, maka sampai kalau dia melakukan yang wajib sahaja pun sudah cukup padanya.

Tapi tidaklah boleh terus pakai kepada kita. Kerana kita tidak pasti lagi tidak ada dosa yang kita tidak lakukan. Kerana kita mungkin memerlukan pahala lagi untuk menampung segala kesalahan yang kita hadapi itu.

Satu lagi pendapat mengatakan bahawa apa yang disebut badwi itu adalah bahawa dia tidak akan menambah apa-apa ibadat fardhu yang diberitahu Nabi dan juga tidak menambah ibadat sunat selain yang dikatakan oleh Nabi. Dia akan terima apa yang dikatakan Nabi dan tidak menokok tambah. Maka maknanya dia tidak akan buat perkara bidaah.

 

——————————————————-

 
Bab 1: Wajibnya Puasa Ramadhan Dan Firman Allah, “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”(al-Baqarah: 183)
حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ : صَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَاشُورَاءَ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ فَلَمَّا فُرِضَ رَمَضَانُ تُرِكَ وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ لَا يَصُومُهُ إِلَّا أَنْ يُوَافِقَ صَوْمَهُ
Ibnu Umar رضي الله عنه berkata, “Nabi puasa pada hari Asyura dan beliau memerintahkan supaya orang berpuasa padanya.” (Dalam satu riwayat: Ibnu Umar berkata, ‘Pada hari Asyura itu orang-orang Jahiliah biasa berpuasa). Setelah puasa Ramadhan diwajibkan, ditinggalkannya puasa Asyura.’ (Dan, dalam satu riwayat: Ibnu Umar berkata, ‘Orang yang mau berpuasa, ia berpuasa; dan barangsiapa yang tidak hendak berpuasa, maka dia tidak berpuasa.’) Biasanya Abdullah (Ibnu Umar) tidak puasa pada hari itu, kecuali kalau bertepatan dengan hari yang ia biasa berpuasa pada hari itu.”
Syarah:Apakah puasa asyura yang dilakukan oleh Nabi itu sebelum puasa Ramadhan difardhukan itu wajib ataupun sunat sahaja? Jumhur ulama mengatakan bahawa ianya sunat sahaja. Kecuali Imam Hanafi yang mengatakan ianya wajib semasa itu dan bila puasa Ramadhan difardhukan, puasa asyura jatuh menjadi sunat sahaja. Dan ada pula mengatakan bahawa ianya wajib kepada Nabi tetapi sunat sahaja kepada sahabat. Abdullah ibn Umar hanya melakukannya jikalau ianya bertepatan dengan apa puasa yang dilakukannya sahaja. Sebagai contoh, kalau dia amalkan puasa Isnin dan Khamis, dan memang kena dengan hari Asyura itu, dia akan puasa. Jadi seperti ianya tidak sunat. Yang pasti, kita digalakkan untuk melakukan puasa pada hari Asyura kerana Nabi melakukannya.
Bab 4: Pintu Rayyan Itu Khusus Untuk Orang-Orang yang Berpuasa
918. Sahl رضي الله عنه mengatakan bahwa Nabi صلی الله عليه وسلم bersabda, “Sesungguhnya di dalam syurga terdapat lapan pintu. Di sana ada pintu yang disebut Rayyan, yang esok pada hari kiamat akan dimasuki oleh orang-orang yang berpuasa. Tidak seorang selain mereka yang masuk pintu itu. Dikatakan, ‘Dimanakah orang-orang yang berpuasa?’ Lalu mereka berdiri, tidak ada seorang pun selain mereka yang masuk darinya. Apabila mereka telah masuk, maka pintu itu ditutup. Sehingga, tidak ada seorang pun yang masuk darinya.”
919. Abu Hurairah رضي الله عنه mengatakan bahwa Rasulullah bersabda, “Barangsiapa yang memberi nafkah dua benda (sepasang) di jalan Allah, maka ia akan dipanggil dari pintu-pintu surga, ‘Wahai hamba Allah, ini lebih baik.’ (Dan dalam satu riwayat: Ia akan dipanggil oleh para penjaga surga, yakni oleh tiap-tiap penjaga pintu surga, ‘Hai kemarilah.’). Barangsiapa yang ahli shalat, maka ia dipanggil dari pintu shalat. Barangsiapa yang ahli jihad, maka ia dipanggil dari pintu jihad. Barangsiapa yang ahli puasa, maka ia dipanggil dari pintu Rayyan. Dan, barangsiapa yang ahli sedekah, maka ia dipanggil dari pintu sedekah.” Abu Bakar berkata, “Aku tebus engkau dengan ayah dan ibuku, wahai Rasulullah. Apakah ada keperluan bagi yang dipanggil dari seluruh pintu itu? Apakah ada orang yang dipanggil dari seluruh pintu itu?” (Dalam satu riwayat: “Wahai Rasulullah, itu yang tidak binasa?”) Beliau bersabda, “Ya, dan aku berharap engkau termasuk golongan mereka.”
——————————————————————————-
Bab 5: Apakah Boleh Disebut Ramadhan Saja ataukah Bulan Ramadhan? Dan, Orang yang Berpendapat bahwa Hal Itu Sebagai Kelonggaran
Nabi bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan.”
Beliau juga pernah bersabda, “Janganlah kamu semua mendahului Ramadhan (yakni sebelum tibanya).”
920. Abu Hurairah رضي الله عنه berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Apabila bulan Ramadhan datang, maka pintu-pintu langit (dalam satu riwayat: pintu-pintu syurga) dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dirantai.”
syarah: jadi di dalam hadis-hadis ini kita boleh lihat yang kadang Nabi gunakan Ramadhan sahaja, dan kadang Nabi gunakan bulan Ramadhan. Jadi dua-dua boleh pakai.

——————————————————————————-

Bab 6: Orang yang Berpuasa Ramadhan Karena Iman dan Mengharapkan Pahala dari Allah Serta Keikhlasan Niat

Aisyah رضي الله عنها mengatakan bahwa Nabi صلی الله عليه وسلم bersabda, “Orang-orang akan dibangkitkan dari kuburnya sesuai dengan niatnya.
——————————————————————————-

Bab7: Nabi Paling Dermawan pada Bulan Ramadhan

 عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ وَكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ فَلَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنَ الرِّيحِ الْمُرْسَلَة

Daripada Ibn Abbas, katanya: “Rasulullah s.a.w. adalah orang yang paling pemurah . Baginda paling bermurah pada bulan Ramadhan ketika  Jibril menemuinya. Dan Jibril menemuinya pada setiap malam bulan Ramadhan untuk bertadarus (mengulang-ulang) al-Quran dengan Rasulullah. Rasulullah ketika itu lebih pemurah  dalam memberi kebaikan berbanding dengan angin yang dilepaskan.”(al-Bukhari)

Syarah: hadith ini telah diceritakan sebelum ini di dalam Kitab Wahyu. Boleh rujuk di sana.

——————————————————————————-

Bab 8: Orang yang Tidak Meninggalkan Kata-kata Dusta dan Pengamalannya di Dalam Puasa

921. Abu Hurairah رضي الله عنه berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Barangsiapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta dan perbuatan buruk, maka Allah tidak memerlukan ia meninggalkan makan dan minunmya.'”
 Syarah: maknanya dia tidak mendapat pahala dari ibadat puasa dia.
——————————————————————————-

Bab 9: Apakah Seseorang Itu Perlu Mengucapkan, “Sesungguhnya Aku Ini Sedang Berpuasa”, Jika Ia Dicaci Maki?

922. Abu Hurairah رضي الله عنه, berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Allah berfirman, (dalam satu riwayat: dari Nabi, beliau meriwayatkan dari Tuhanmu, Dia berfirman), “Setiap amal anak Adam itu untuknya sendiri selain puasa, sesungguhnya puasa itu untuk Ku (dalam satu riwayat: Tiap-tiap amalan memiliki kafarat, dan puasa itu adalah untuk Ku), dan Aku yang membalasnya. Puasa itu perisai. Apabila ada seseorang di antaramu berpuasa pada suatu hari, maka janganlah berkata kotor dan jangan berteriak-teriak (dan dalam satu riwayat: jangan bertindak bodoh). Jika ada seseorang yang mencaci makinya atau memeranginya (mengajaknya bertengkar), maka hendaklah ia mengatakan, ‘Sesungguhnya saya sedang berpuasa.’ (dua kali) Demi Zat yang jiwa Muhammad berada dalam genggaman-Nya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah adalah lebih harum daripada bau kasturi. Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan yang dirasakannya. Yaitu, apabila berbuka, ia bergembira; dan apabila ia bertemu dengan Tuhannya, ia bergembira karena puasanya itu.”

Puasa adalah perisai dari api neraka. Atau perisai dari melakukan dosa-dosa. Atau boleh juga dikatakan sebagai persiapan untuk diri jadi kuat. Dengan puasa, seseorang itu boleh jadi kuat. Bila sudah kuat, maka kita ada perisai dari melakukan maksiat.

Untuk dapat begitu, tak boleh melakukan perkara yang menimbulkan nafsu. Kena tinggalkan kata-kata yang tak baik. Jangan bersikap seperti jahiliah. Ini adalah perbuatan yang buruk. Jaga anggota dan lidah. Kena berpantang dari melakukan perkara-perkara tidak elok itu. Macam makan ubat kena pantang. Baru jadi.

Kalau ada orang nak berbalah, kena kata “aku berpuasa”. Kalau nak lawan juga, bermakana kita akan buat perbuatan macam perbuatan orang jahiliah. Ada yang kata, kita kena cakap dan beritahu orang itu yang kita berpuasa supaya orang itu dengar. Ada pula kata kita cakap dengan senyap sahaja atau cakap dalam hati sahaja. Sebab orang lain tak nampak ibadat puasa ini sepertimana ibadat-ibadat yang lain. Puasa ini adalah satu ibadat jenis rahsia. Kalau cakap kita sedang puasa, nanti jadi riak pula. Jadi cakap dalam hati untuk kawal diri. Kalau sedang puasa fardhu, kena cakap dengan kata deras kerana semua orang sedang berpuasa waktu itu, tidak ada apa yang hendak diriakkan.

Allah akan balas sendiri amalan puasa itu, kerana amalan itu adalah orang tidak nampak. Amalan ibadah puasa memang satu ibadat yang nak uji keikhlasan seseorang.

Kenapa Bukhari letak bab puasa lepas bab haji? Sebab amalan puasa adalah ibadat meninggalkan sesuatu. Molek sebut ibadat yang manusia kena buat dahulu. Ada kata kerana solat tidak begitu berat. Kemudian zakat. Puasa lagi berat. Dan sebab nak isyarat Hadith lain mengatakan ibadat puasa dulu. Puasa akhir sekali. Itulah sebabnya dia akhir kan ibadat puasa.

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Shahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Menyebar-Luaskan Salam Adalah Sebahagian Daripada (Ajaran) Islam

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 2:32 am

بَاب إِفْشَاءُ السَّلَامِ مِنَ الْإِسْلَامِ

Bab 20: Menyebar-Luaskan Salam Adalah Sebahagian Daripada (Ajaran) Islam.

Sepertimana telah disebut sebelum ini, Imam Bukhari menunjukkan kelebihannya didalam cara beliau memilih tajuk-tajuk bab beliau. Dalam tajuk ini Imam Bukhari menggunakan perkataan إِفْشَاءُ (menyebar luaskan) salam. Sebab bukan hanya memberi salam sahaja. Itu adalah makna yang kita dah biasa. Selain dari makna yang itu, menyebarluaskan juga bermakna ‘menyebarkan Islam’. Kerana Islam itu adalah ‘salam’, iaitu keamanan. Kita disuruh menyebarkan agama Islam yang membawa message keamanan ke seluruh dunia. Iaitu menyampaikan juga Islam kepada orang-orang kafir yang belum lagi menerima Islam. Yang paling baik adalah dengan menunjukkan contoh yang baik kepada orang bukan Islam.

وَقَالَ عَمَّارٌ ثَلَاثٌ مَنْ جَمَعَهُنَّ فَقَدْ جَمَعَ الْإِيمَانَ الْإِنْصَافُ مِنْ نَفْسِكَ وَبَذْلُ السَّلَامِ لِلْعَالَمِ وَالْإِنْفَاقُ مِنَ الْإِقْتَارِ

Terjemah: Ammar berkata: “ada tiga perkara yang barangsiapa dapat mengumpulkan ketiga perkara itu dalam dirinya, maka ia telah dapat mengumpulkan keimanan secara sempurna. Iaitu, berlaku adil terhadap dirimu sendiri (atau menginsafi dirimu sendiri), memberi salam terhadap ke seluruh alam, dan mengeluarkan infak di jalan Allah, meskipun ketika kesempitan.”

Syarah: Hadith ini adalah dimana Imam Bukhari meriwayatkan secara ‘taqliq’ dimana dia tidak memberikan sanad yang lengkap. Dia tidak menyebut dari siapa dia mengambil Hadith ini hingga sampai kepada Ammar bin Yasir. Sebab tentu dia tidak ambik terus dari Ammar sebab jauh jarak dia dari Ammar. Ammar adalah sahabat Nabi dan dia tidak sempat bertemu dengan Ammar.

Seperti biasa dalam kitab Iman ini, Imam Bukhari ingin menentang pendapat golongan Murjiah yang mengatakan bahawa amal ibadat tidak memberi kesan. Imam Bukhari menyampaikan di dalam Hadith ini bahawa Nabi mengatakan perkara sekecil memberi salam pun adalah satu perbuatan yang disuruh untuk kita buat.

Mengenali Athar ini (dipanggil athar kerana bukan dari Nabi, tapi dari sahabat): ayah Ammar datang ke Mekah dari Yaman bersama dua saudaranya kerana mencari abangnya yang hilang. Setelah sekian lama, saudaranya meninggalkan Mekah, tapi Yasir menetap di Mekah. Dia dikahwinkan dengan seorang hamba yang dibebaskan bernama Sumayyah. Mereka adalah antara orang yang awal memeluk Islam. Dan kerana memeluk Islam, mereka disiksa dengan teruk sekali. Sumayyah sampai dibunuh dengan disula kemaluannya oleh Abu Jahal. Walaupun mereka disiksa, mereka tetap memegang keimanan mereka.

Ammar telah berhijrah ke Damsyik dan kemudian ke Madinah. Maka dia adalah antara orang yang berhijrah kedua-dua tempat. Maka beliau adalah seorang yang kuat islamnya. Nabi pernah mengatakan bahawa dia akan dibunuh oleh puak yang derhaka. Dan pada perang Siffin, dia menyebelahi puak Ali. Tapi bukanlah puak Muawiyah itu puak derhaka seperti pendapat banyak orang. Yang derhaka itu adalah puak Syiah yang dimulakan oleh Abdullah Saba’. Puak-puak Syiah itulah yang melagakan antara dua pihak Islam. Dia akhirnya mati pada umurnya lebih 90 tahun.

Hebat sekali apa yang dikatakan oleh Ammar ini. Dia asalnya adalah orang biasa sahaja tapi sebagai sahabat yang dididik sendiri oleh Nabi, dia menjadi seorang yang hebat. Walaupun tiga perkara sahaja yang disebut oleh Ammar, tapi ianya merangkumi keseluruhan Islam. Melibatkan perkara ‘badaniah’ dan ‘maaliah’. Iaitu ibadat badan dan harta.

Syarah:

الْإِنْصَافُ مِنْ نَفْسِكَ  berlaku adil terhadap dirimu sendiri

Perkataan ‘min’ itu bermakna ‘pada’. Bukan hanya ‘dari’ sahaja maknanya. Maknanya berlaku adil ‘kepada’ diri sendiri. Sebelum mengadili orang lain, hukum diri sendiri dulu. Tengok apa hak diri keatas kita sendiri. Keluarga kita juga ada hak atas kita dan sebagainya. Nabi pernah kata mata ada hak, isteri ada hak. Dan kalau berbuat maksiat, itu adalah menzalimi diri. Maksudnya, kita perlulah memenuhi tuntutan hak-hak kepada diri kita sendiri.

Tapi boleh juga dikatakan yang perasan menginsafi diri terbit ‘dari’ dalam diri sendiri. Atau dia berlaku adil dari diri sendiri. Bukan sebab takut orang atau sebagainya. Kalau dia buat sesuatu itu sebab lain dari hati dia yang suruh, itu belum lagi dapat tu.

وَبَذْلُ السَّلَامِ لِلْعَالَمِ

وَبَذْلُ itu bermaksud menyurahkan atau menumpahkan sehabis daya. Jadi Islam menyarankan untuk menyampaikan keamanan ke seluruh alam. Bukan dekat dekat dengan kita sahaja. Bukan hanya kepada manusia, tapi kepada alam, maksudnya dengan binatang dan tumbuh-tumbuhan juga.

Tapi bagaimana kalau nak jawap orang kata orang Islam makan binatang? Padahal ada agama-agama lain yang sampai tak makan binatang pun. Nampak macam mereka lagi aman kepada binatang. Sampai di India tu boleh lihat binatang mereka gemuk-gemuk kerana tak kena kacau. Mereka membiarkan sahaja binatang itu buat hal mereka sendiri.

Kita membunuh binatang adalah dengan izin Allah. Sebab kalau tak diberi izin kita tak boleh bunuh sebab binatang itu ada nyawa. Dan kena dengan cara yang Islam ajar. Iaitu sembelih cara Islam. Disembelih oleh orang Islam. Sebab dengan sembelih cara itu adalah kita memberi salam kepada binatang itu. Tidak menyakitkan mereka kerana potong urat yang menyampaikan kesakitan ke otak mereka.

Kalau kita tak makan binatang itu, maka rugilah kita tak makan. Sebab mereka memang makanan kita. Taraf kita lagi tinggi dari mereka. Bukan mereka ada hati nurani pun. Kalau ada, tentu mereka sudah pakat nak lawan kita dari dulu lagi. Dan binatang tu kalau kita makan pun, akan mati juga. Di India, banyak manusia kebuluran kerana mereka tak makan binatang yang boleh dimakan. Dan kalau tak dibunuh mereka, akan merosakkan tanaman sebab mereka akan makan. Mana lagi penting? Binatang atau manusia?

Memberi salam kepada manusia, bukan hanya cakap sahaja. Kita kena ambil tahu apa masalah dia untuk kita bantu dia.

Semua ini kalau tidak diajar oleh Allah melalui nabiNya, kita takkan tahu kerana akal kita tak sampai.

Sunat untuk memberi salam kepada orang lain. Tapi wajib untuk jawab. Tapi lebih afdhal kita yang memberi salam dulu. Memberi salam ini adalah kita memberi jaminan kepada orang yang diberi salam itu bahawa kita tidak akan menganiayai dia. Tapi dalam realitinya tidak begitu. Sebab kita tak faham apa maksud salam. Salam banyak jenis kita boleh buat. Ada salam kepada nabi, kepada kawasan perkuburan dan sebagainya.

Memberi salam, atau memberi kesejahteraan ini adalah perkara yang besar sekali. Apa-apa sahaja yang boleh difikirkan. Yang penting adalah memberi kesejahteraan kepada alam. Itulah yang digunakan perkataan adalah mencurahkan tenaga supaya mencari apakah yang boleh dikatakan sebagai memberi kesejahteraan.

Contohnya orang kedai makan mestilah memberi makanan yang baik. Jangan tipu-tipu menggunakan makanan yang tidak sesuai atau boleh menyebabkan orang yang makan jatuh sakit. Orang buat baju juga mestilah baju yang tidak menyusahkan orang lain yang memandangnya. Dan sebagainya. Luas sekali apa yang boleh kita perbuat.

وَالْإِنْفَاقُ مِنَ الْإِقْتَارِ mengeluarkan infak di jalan Allah, meskipun ketika kesempitan.”

Kenapa disebut di sini, kena beri ketika sempit? Sebab biasanya kita akan infak bila kita senang dan ada duit. Tapi Allah suruh jugak infak sebab bila kita beri semasa kita susah, Allah akan beri kebaikan kepada kita. Bukanlah beri banyak, ikut apa yang boleh kita beri. Dan kalau seorang itu memberi semasa dia susah, dia akan beri lebih lagi bila dia senang.

Paling tepat kata-kata Ammar ini dipanggil athar sebab ianya adalah kata sahabat. Atau boleh juga kalau nak dipanggil Hadith tapi apa yang dinamakan ‘Hadith Mauquf’. Iaitu hanya sampai kepada sahabat sahaja. Hadith ini ada juga dimasukkan didalam kitab-kitab yang lain. Maka ianya boleh diterima. Dan ada juga yang memberikan sanad sampai kepada Nabi, tapi mungkin tidak sahih sampai Nabi. Cuma boleh dikatakan yang Ammar mungkin mendengar dari Nabi sebab sahabat-sahabat selalunya akan begitu.


٢٧ – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يَزِيدَ بْنِ أَبِي حَبِيبٍ عَنْ أَبِي الْخَيْرِ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَمْرٍو {أَنَّ رَجُلا سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الإِسْلَامِ خَيْرٌ؟ قَالَ تُطْعِمُ الطَّعَامَ وَتَقْرَأُ السَّلامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ}

Qutaibah meriwayatkan kepada kami: ada seorang lelaki bertanya Rasulullah: apakah ajaran Islam yang paling baik? Nabi bersabda, memberi makanan dan memberi salam, samada orang yang kau kenal atau belum (yakni kepada semua orang).

Bukhari dah sampaikan Hadith yang sama sebelum ini di dalam bab yang lain. Kali ini Hadith yang sama tapi perawinya adalah orang lain. Dulu Hadith ini dimasukkan di bawah bab lain, kali ini dibawah bab lain. Kenapa? Sebab masa Hadith dulu diceritakan kepadanya oleh gurunya, adalah berkenaan perkara lain. Kali ini semasa nak cerita hal lain pula. Dulu bab memberi makan, kali ini bab memberi salam. Bukhari tak cerita pun, tapi orang yang tahu sahaja akan tahu.

Mengenali perawi: Qutaibah. Pernah bapanya bermimpi bertemu Nabi. Ditangan Nabi ada kertas. Dia tanya kertas apa tu? Nabi jawap: senarai ulama-ulama. Dia minta nak tengok senarai itu sebab nak tengok samada nama anaknya Qutaibah, ada dalam senarai tu. Memang ada nama anak dia.

Jikalau perkataan ‘khair’ digunakan, selalunya ia bermakna perbuatan itu akan memberi kebaikan kepada manusia lain.

Ada ulama-ulama mati sebab dah tak sedar diri. Pernah Imam Muslim makan kurma tak sedar sampai sakit perut dan mati. Dia tengah leka dengan menulis kitab, sampai lupa makan. Ada yang bagi seguni kurma kat dia, dia makan tak berhenti-henti sebab dia tak sedar kerana dia leka dengan menulis kitabnya. Ibn Taimiyyah mati sebab tak dapat nak menulis. Dia telah dipenjarakan. Dia minta supaya dia diberi kertas dan pensel untuk menulis tapi tidak diberikan. Dia tidak kisah dia dipenjarakan, tapi bila dia tak dapat menulis itulah yang menyebabkan hatinya patah sampai dia mati. Begitulah keadaan ulama-ulama yang leka dengan agama. Sampai tidak mengirakan perkara yang lain lagi dah.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

Ini adalah nota ringkas. Keseluruhan kuliah ini boleh didapati di sini.

 

Amalan mengubati sihir July 29, 2012

Filed under: Ilmu,Interesting — visitor74 @ 11:40 pm

Saya suspect isteri saya kena gangguan. Maka tanya ustaz apa yang boleh saya lakukan. Maka ustaz cakap:

1. Bacakan kepada segelas air ayat 102 dan 103 surah Al Baqarah sebanyak 21 kali.
2. Tiupkan kepada air itu
3. Doa. Lebih kurang begini “Ya Allah, kalau ada gangguan atas perkara tidak baik ada dalam isteriku, aku mohon dikeluarkan semua sekali”.
4. Minum separuh air itu dan separuh lagi dimasukkan dalam sebaldi air.
5. Mandi dengan air itu. Gosok seluruh badan yang sampai dengan tangan.

Kalau ada gangguan sihir dan makhluk halus, akan dimuntahkan. Pengalaman saya, minum sahaja, dah muntah. Bila mandi akan muntah lagi.

Buatlah sampai tidak muntah lagi. Buat seminggu. Kalau ada lagi, buat sampai dua minggu.
Tak payah dah nak bawak jumpa bomoh atau ustaz-ustaz yang belum tentu benar apa yang mereka lakukan itu adalah dalam landasan sunnah. Sebaiknya kita buat sendiri kepada keluarga kita. Semua ini bukannya susah. Boleh buat sendiri. Insyaallah dengan izin Allah berkesan.

Tetapi ianya cuma akan menjadi kalau kita sendiri tidak melakukan syirik kepada Allah. Kalau kita sendiri melakukan syirik, maka jin syaitan yang ada dalam badan pesakit pun tidak takut dan tidak akan akan keluar.

Itu pula adalah cerita bab syirik pulak. Kebanyakan dari kita tidak sedar kita ada melakukan perkara-perkara syirik. Jangan sangka kita sembah berhala, kita tidak syirik. Banyak perkara-perkara yang boleh membatalkan akidah. Kita kalau tidak belajar, tidak akan tahu. Dan untuk belajar itu, kena berguru. Kalau takat membaca sahaja seperti yang selalu saya lakukan dulu, kita tidak akan tahu. Sebab apabila kita mula tahu, akan banyak kekeliruan yang perlu diperjelaskan oleh guru. Jadi kalau tidak berguru, tidak lengkap pembelajaran kita nanti.

Allahu a’lam.

 

Visitors

Filed under: Monolog — visitor74 @ 11:32 pm

Asal blog ini adalah untuk menulis kenangan aku dan apa apa perkara menarik. Kemudian dimasukkan nota nota pengajian dan ilmu baru yang aku dapat. Itupun sebagai nota sendiri. Senang nak refer balik. Dan kalau ada yang jumpa pun, semoga bermanfaat.

Tapi aku tak rasa ada orang baca pun. Tadi teringat nak tengok stats blog ni. Bulan lepas ada 200 orang melawat blog ni. Cam tak caya jer. To you guys, I want to wish Ramadan Kareem.

20120729-233225.jpg

 

Shahih Bukhari :Kitab Iman: Bab Apabila Islam (Seseorang) Tidak Sebenar Dan Islamnya Hanya Pada Ikutan Zahir Sahaja Atau Kerana Takut Dibunuh July 13, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 6:46 pm
Tags: , ,

بَاب إِذَا لَمْ يَكُنِ الْإِسْلَامُ عَلَى الْحَقِيقَةِ وَكَانَ عَلَى الِاسْتِسْلَامِ أَوِ الْخَوْفِ مِنَ الْقَتْلِ

Bab 19: Apabila Islam (Seseorang) Tidak Sebenar Dan Islamnya Hanya Pada Ikutan Zahir Sahaja Atau Kerana Takut Dibunuh

 لِقَوْلِهِ تَعَالَى ( قَالَتِ الْأَعْرَابُ آمَنَّا قُلْ لَمْ تُؤْمِنُوا وَلَكِنْ قُولُوا أَسْلَمْنَا ) فَإِذَا كَانَ عَلَى الْحَقِيقَةِ فَهُوَ عَلَى قَوْلِهِ جَلَّ ذِكْرُهُ ( إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ)

Allah telah berfirman, “Orang-orang Badui itu berkata, ‘Kami telah beriman.’ Katakanlah (wahai Muhammad), ‘Kamu belum beriman, tetapi katakanlah, ‘Kami telah tunduk.” (al-Hujuurat: 14).

Dan, jika masuk Islam dengan sebenar-benarnya, maka hal itu didasarkan pada firman Allah, “Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam” (Ali Imran: 19),

Hadith ini menunjukkan bahawa ada beza antara iman dan Islam. Ada orang dari bani Asad datang jumpa baginda sebab minta tolong kerena mereka ditimpa susah. Semua sekali datang satu kampung ni. Mereka kata mereka dulu masuk Islam dengan mudah sebab masuk Islam tanpa perlu Nabi memerangi mereka. Mereka kata mereka telah beriman. Tapi nabi kata mereka hanya pada tahap Islam sahaja. Maknanya pada zahir sahaja nampak dia beriman tapi iman belum masuk lagi ke dalam hati.

Maknanya ada orang yang iman mereka tidak ikhlas. Mungkin sebab mereka inginkan kesenangan sebab waktu itu Islam sudah kuat. Atau pun mereka takut dibunuh kalau tentera Islam datang memerangi mereka.

Tapi kita cuma boleh menilai mereka pada zahir sahaja. Pada kita, kita kena terima bahawa mereka adalah Islam di mata kita. Allah sahaja yang tahu di sebalik hati mereka.

Islam dan amal itu adalah dua perkara yang duduk bersama tidak boleh terpisah.

Bunyi Hadith ini seperti Imam Bukhari mengatakan bahawa orang-orang badwi itu munafik sebab mereka pada zahir sahaja beriman. Tapi tidak sebenarnya. Mungkin Imam Bukhari sendiri tidak mengatakan yang mereka adalah munafik. Mereka cuma belum beriman penuh. Sebab perkataan لَمْ yang digunakan bermakna mereka belum lagi beriman pada masa itu. Tapi kalau mereka taat kepada Allah dan NabiNya, mereka akan capai tahap iman itu nanti. Mereka cuma belum dapat haqiqat iman itu sahaja. Tapi mereka memang sudah ada iman, cuma amat nipis sekali. Mereka juga telah dinamakan sebagai muslim, oleh Allah sendiri. Ini adalah kerana ayat ‘lam’ yang digunakan dan juga kerana ayat ini lain dari ayat yang digunakan untuk orang munafik. Dan perkataan ‘lam’ itu adalah bermakna belum, tapi dah dekat dah.

٢٦ –  حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عَامِرُ بْنُ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ عَنْ سَعْدٍ رضي الله عَنْهم {أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعْطَى رَهْطًا وَسَعْدٌ جَالِسٌ فَتَرَكَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلا هُوَ أَعْجَبُهُمْ إِلَيَّ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لَكَ عَنْ فُلانٍ فَوَاللَّهِ إِنِّي لأَرَاهُ مُؤْمِنًا فَقَالَ أَوْ مُسْلِمًا. فَسَكَتُّ قَلِيلا . ثُمَّ غَلَبَنِي مَا أَعْلَمُ مِنْهُ فَعُدْتُ لِمَقَالَتِي فَقُلْتُ مَا لَكَ عَنْ فُلانٍ فَوَاللَّهِ إِنِّي لأَرَاهُ مُؤْمِنًا. فَقَالَ أَوْ مُسْلِمًا ثُمَّ غَلَبَنِي مَا أَعْلَمُ مِنْهُ فَعُدْتُ لِمَقَالَتِي وَعَادَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ يَا سَعْدُ إِنِّي َلأُعْطِيَ الرَّجُلَ وَغَيْرُهُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْهُ خَشْيَةَ أَنْ يَكُبَّهُ اللَّهُ فِي النَّارِ} وَرَوَاهُ يُونُسُ وَصَالِحٌ وَمَعْمَرٌ وَابْنُ أَخِي الزُّهْرِيِّ عَنِ الزُّهْرِي

Saad mengatakan bahawa Rasulullah memberikan bantuan kepada sekelompok orang, dan Saad sedang duduk, lalu Rasullulah meninggalkan seorang lelaki (beliau tidak memberinya). Lelaki itu adalah seorang yang paling menarik bagi saya (lalu saya berjalan menuju Rasulullah dan saya membisikkan kepadanya) lantas saya berkata, “wahai rasullullah, ada apakah engkau terhadap fulan? Demi Allah, saya melihat dia seorang mukmin” beliau berkata, “atau seorang muslim” saya diam sebentar. Kemudian apa yang ketahui dari beliau itu mengalahkan saya, lalu saya ulangi perkataan saya. Saya katakan, “ada apakah engkau terhadap fulan? Demi Allah saya melihatnya sebagai seorang mukmin.” beliau berkata, “atau seorang muslim” saya berdiam sebentar. Kemudian apa yang saya ketahui dari beliau mengalahkan saya, dan rasullullah mengulangi kembali perkataannya. Kemudian beliau bersabda: “wahai saad! Sesungguhnya Say memberikan kepada seorang laki-laki sedang orang lain lebih saya cintai daripada dia, kerana saya takut dia dicampakkan oleh Allah ke dalam neraka.

Hadith ini disampaikan oleh Saad bin Abi Waqas. Beliau adalah seorang yang dikatakan oleh Nabi antara sepuluh sahabat yang akan masuk syurga. Tapi bukan yang sepuluh ini sahaja yang Nabi pernah kata akan masuk syurga. Ada lagi yang lain. Cuma hebat hadith ini sebab dinamakan sepuluh orang itu dalam satu hadith sekaligus. Dan mereka mereka ini adalah orang yang ada kedudukan dalam masyarakat semasa mereka masuk Islam. Sebelum mereka Islam, mereka telah pun mempunyai kedudukan dalam masyarakat mereka.

Saad dulu dia ingat dia dah nak mati dah, jadi dia nak infakkan seluruh hartanya kepada Islam, tapi Nabi tak benarkan. Nabi kata lebih baik dia tinggalkan keluarganya berharta daripada mereka menjadi orang yang meminta-minta. Tapi akhirnya, panjang umur dia.

Dia adalah orang pertama yang memanah busur yang pertama untuk Islam dan orang pertama menumpahkan darah untuk Islam. Sebab ada yang mengutuk Nabi dan dia pukul dengan tulang sampai berdarah orang itu. Dia mengikuti Nabi dalam banyak perang. Di perang Uhud, Nabi kata “panahlah kau, aku menebus kau dengan mak dan ayah ku”. Hebat kalau Nabi sendiri cakap macam tu. Itu adalah kata-kata orang Arab. Maknanya seperti, biarlah mak dan ayah aku mati sebelum kau mati. Lebih kurang begitulah. Menunjukkan kehebatan Saad di mata Nabi sendiri.

Semasa perang saudara antara orang Islam selepas kematian S.Uthman, apabila orang mengajak dia ikut perang sekali, dia tak mahu ikut. Dia suruh tanya Ubaidah yang pernah membunuh orang kafir yang mengucap. Nabi marah dia sebab dia bunuh juga orang itu. Jadi Ubaidah menyesal sangat, sampai dia kata alangkah baiknya kalau dia bukan islam lagi masa itu. Jadi Saad tak nak masuk serta dalam perang itu, sebab dia tak mahu terlibat dalam membunuh orang islam lainnya.

Saad adalah orang yang dipercayai. Dia banyak sekali menyampaikan hadith. Hadith ini juga disampaikan oleh anaknya. Saad mempunyai anak yang ramai. Dia telah menjadi panglima memerangi Parsi dan dia kemudian menjadi gabenor di sana. Banyak dikatakan dia meninggal di China tapi itu adalah tidak benar.

Bagaimana cara Saad tanya kepada Nabi? Dalam Hadith lain ada diceritakan dia pergi cari Nabi dan tanya pelan-pelan secara rahsia. Maknanya tidaklah dia tanya depan-depan. Dia tanya dengan penuh adab.

Sahabat dalam cerita ini bernama Juair. Saad nampak dia sebagai seorang yang memang beriman. Tapi Nabi tak bagi dia cakap macam itu kerana iman adalah perkara batin. Kita sebagai manusia tidak tahu hati manusia. Kita cuma boleh cakap dia muslim sebab Islam seseorang itu boleh dilihat pada zahirnya. Nabi nak ajar adab untuk berkata. Jangan kita kata perkara dalam hati orang yang kita tak tahu.

Tidaklah Nabi menidakkan keimanan Juair dalam Hadith ini. Ada dalam hadith yang lain dimana Nabi kata Juair itu sepuluh kali lebih baik dari orang lain. Cuma Nabi nak ajar sahabat dan kita, tak boleh kita kata seseorang itu adalah beriman atau tidak sebab kita tak tahu isi hati manusia. Cukuplah kita kata seseorang itu Islam.

Nabi beri kepada orang yang Nabi rasa boleh membantu beliau. Mungkin orang itu memerlukannya, mungkin dia adalah mualaf dan Nabi nak menjinakkan hatinya kepada Islam.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya