We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Berkenaan Dengan Firman Allah Taala { Sesungguhnya Rahmat Allah Dekat Kepada Orang-Orang Yang Memperbaiki Amalannya } January 30, 2013

بَاب مَا جَاءَ فِي قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { إِنَّ رَحْمَةَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنْ الْمُحْسِنِينَ }

Bab Berkenaan Dengan Firman Allah Taala { Sesungguhnya Rahmat Allah Dekat Kepada Orang-Orang Yang Memperbaiki Amalannya }

6894 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا عَاصِمٌ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ عَنْ أُسَامَةَ قَالَ كَانَ ابْنٌ لِبَعْضِ بَنَاتِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْضِي فَأَرْسَلَتْ إِلَيْهِ أَنْ يَأْتِيَهَا فَأَرْسَلَ إِنَّ لِلَّهِ مَا أَخَذَ وَلَهُ مَا أَعْطَى وَكُلٌّ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى فَلْتَصْبِرْ وَلْتَحْتَسِبْ فَأَرْسَلَتْ إِلَيْهِ فَأَقْسَمَتْ عَلَيْهِ فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقُمْتُ مَعَهُ وَمُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ وَأُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ وَعُبَادَةُ بْنُ الصَّامِتِ فَلَمَّا دَخَلْنَا نَاوَلُوا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّبِيَّ وَنَفْسُهُ تَقَلْقَلُ فِي صَدْرِهِ حَسِبْتُهُ قَالَ كَأَنَّهَا شَنَّةٌ فَبَكَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ أَتَبْكِي فَقَالَ إِنَّمَا يَرْحَمُ اللَّهُ مِنْ عِبَادِهِ الرُّحَمَاءَ

6894. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Ismail telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid telah menceritakan kepada kami ‘Ashim dari Abu Usman dari Usamah berkata, “Anak laki-laki dari anak perempuan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sakit, lantas puteri Nabi mengutus seorang utusan yang inti pesannya agar beliau mendatanginya. Hanya Nabi berhalangan dan menyampaikan pesan: ‘INNAA LILLAAHI MAA AKHDZA WALAHU MAA A’THAA WAKULLUN ILAA AJALIN MUSAMMAA FAL TASHBIR WAL TAHTASHIB’ (Milik Allah sajalah segala yang diambil dan yang diberikan, dan segala sesuatu mempunyai batasan waktu tertentu, hendaklah engkau bersabar dan mengharap-harap ganjaran) ‘. Lantas puteri Nabi untuk kali kedua mengutus utusannya seraya menyatakan sumpah agar beliau mendatangi. Maka Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam pun berangkat dan aku bersamanya, juga Mu’adz bin Jabal, Ubbay bin Ka’b, dan Ubadah bin Shamit. Ketika kami masuk, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam mengendung cucunya sedang nafasnya sudah tersengal-sengal di dadanya -seingatku Usamah mengatakan seperti geriba usang-, maka Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam pun menangis sehingga Sa’d bin ‘Ubadah berkata, ‘Mengapa baginda menangis? ‘ Nabi menjawab: ‘Hanyasanya Allah menyayangi hamba-Nya yang penyayang.’

– Nak menceritakan bahawa kalau dalam kita mengharap belas kasihan Allah, kita hendaklah mempunyai belas kasihan dulu.

Sa’d bin ‘Ubadah hairan kenapa Nabi menangis kerana dia ingat yang Nabi tidak membenarkan orang Islam menangisi kematian. Tapi sebenarnya yang tidak dibenarkan adalah meratapi kematian, bukan menangisi. Kerana menangis itu adalah tanda seseorang itu mempunyai perasaan kesian kepada orang lain.

 

6895 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ سَعْدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ حَدَّثَنَا أَبِي عَنْ صَالِحِ بْنِ كَيْسَانَ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اخْتَصَمَتْ الْجَنَّةُ وَالنَّارُ إِلَى رَبّهِمَا فَقَالَتْ الْجَنَّةُ يَا رَبِّ مَا لَهَا لَا يَدْخُلُهَا إِلَّا ضُعَفَاءُ النَّاسِ وَسَقَطُهُمْ وَقَالَتْ النَّارُ يَعْنِي أُوثِرْتُ بِالْمُتَكَبِّرِينَ فَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى لِلْجَنَّةِ أَنْتِ رَحْمَتِي وَقَالَ لِلنَّارِ أَنْتِ عَذَابِي أُصِيبُ بِكِ مَنْ أَشَاءُ وَلِكُلِّ وَاحِدَةٍ مِنْكُمَا مِلْؤُهَا قَالَ فَأَمَّا الْجَنَّةُ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِنْ خَلْقِهِ أَحَدًا وَإِنَّهُ يُنْشِئُ لِلنَّارِ مَنْ يَشَاءُ فَيُلْقَوْنَ فِيهَا فَ { تَقُولُ هَلْ مِنْ مَزِيدٍ } ثَلَاثًا حَتَّى يَضَعَ فِيهَا قَدَمَهُ فَتَمْتَلِئُ وَيُرَدُّ بَعْضُهَا إِلَى بَعْضٍ وَتَقُولُ قَطْ قَطْ قَطْ

6895. Telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Sa’d bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami Ya’qub telah menceritakan kepada kami Ayahku dari Shalih bin Kisan dari Al A’raj dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Syurga dan neraka saling berselisih kepada Tuhan keduanya, syurga berkata, ‘Wahai Tuhan, mengapa aku tak dimasuki selain orang-orang lemah dan rakyat jelata? ‘ Sedang neraka berkata, ‘Mengapa aku dikhususkan untuk orang-orang yang sombong? ‘ Allah ta’ala menjawab syurga: “Engkau adalah rahmat-Ku“, dan Allah berfirman kepada neraka, ‘Engkau adalah Siksa-Ku, yang Aku timpakan kepada siapa saja yang Aku kehendaki, dan masing-masing diantara kalian berdua harus dipenuhi.’ Nabi bersabda: “Adapun syurga sesungguhnya Allah tidak menzalimi satupun dari makhluk-Nya, dan Allah akan memenuhi neraka dengan siapa saja yang dikehendaki-Nya, lantas mereka dilempar ke dalamnya ‘(neraka berkata, ‘Masihkah ada tambahan) ‘ (QS. Qaaf ayat: 30) -beliau mengulanginya tiga kali-, kemudian Allah meletakkan telapak kakinya sehingga neraka menjadi penuh, sebagian satu dengan sebagian yang lain saling berhimpitan, neraka pun berkata, ‘cukup, cukup, sukup.”

Syurga dan neraka adalah untuk menzahirkan sifat Allah. Iaitu sifat rahmat dan murkaNya.

Apakah yang dimaksudkan oleh Syurga bahawa ia hanya dimasuki orang yang lemah? Adakah ahli syurga hanya orang yang lemah sahaja? Tentulah ini tidak benar sepenuhnya kerana ada sahaja orang yang kuat yang akan masuk syurga. Adakah benar ia hanya dimasuki orang lemah? Ulama mengatakan bahawa maksudnya kebanyakan sahaja. Ada juga orang yang tidak lemah masuk tapi kebanyakan yang masuk adalah orang yang lemah.
Atau mereka lemah dimata manusia sahaja. Kerana mereka tak tunjuk kemewahan dan tidak menyalahgunakan kekuatan yang ada pada mereka.
Atau yang dimaksudkan adalah mereka lemah dengan Allah. Mereka rukuk dan sujud beribadat kepada Allah. Merendahkan diri dihadapan Allah.

 

6896 – حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ عُمَرَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيُصِيبَنَّ أَقْوَامًا سَفْعٌ مِنْ النَّارِ بِذُنُوبٍ أَصَابُوهَا عُقُوبَةً ثُمَّ يُدْخِلُهُمْ اللَّهُ الْجَنَّةَ بِفَضْلِ رَحْمَتِهِ يُقَالُ لَهُمْ الْجَهَنَّمِيُّونَ
وَقَالَ هَمَّامٌ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ حَدَّثَنَا أَنَسٌ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6896. Telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Umar telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Anas radliyallahu’anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Akan ada beberapa kaum memperoleh kehitaman-hitaman dari neraka, karena dosa-dosa yang pernah mereka lakukan sebagai hukuman atas mereka, kemudian Allah memasukkan mereka ke dalam syurga dengan kurnia rahmat-Nya, mereka itulah yang dinamakan jahannamiyun (bekas penghuni neraka jahannam).” Sedang Hamam berkata; telah menceritakan kepada kami Qatadah telah menceritakan kepada kami Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

– Akan ada orang Islam yang akan masuk neraka kerana dosa mereka. Sebagai hukuman. Kemudian Allah akan masukkan mereka ke dalam syurga atas rahmatNya. Ada nama khas kepada mereka iaitu jahannamiyun.
Disini nak menceritakan bahawa sifat rahmat Allah akan ada juga. Selagi orang itu adalah orang Islam. Sebab rahmat Allah lah yang membolehkan Dia masukkan manusia kedalam syurga.
Rahman dan rahim dua-dua itu adalah sifat rahmat. Sifat Rahman itu semasa di dunia. Semua makhluk akan dapat. Yang jahat pun akan dapat juga. Diakhirat nanti ada rahim sahaja dan orang Islam sahaja yang akan dapat.

————————————————————————————————————————————————–

 

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { إِنَّ اللَّهَ يُمْسِكُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ أَنْ تَزُولَا }

Bab Firman Allah Taala { Sesungguhnya Allah Menahan Dan Memelihara Langit Dan Bumi Supaya Tidak Berganjak Dari Peraturan Dan Keadaan Yang Ditetapkan Baginya }

6897 – حَدَّثَنَا مُوسَى حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ جَاءَ حَبْرٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ إِنَّ اللَّهَ يَضَعُ السَّمَاءَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْأَرْضَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْجِبَالَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالشَّجَرَ وَالْأَنْهَارَ عَلَى إِصْبَعٍ وَسَائِرَ الْخَلْقِ عَلَى إِصْبَعٍ ثُمَّ يَقُولُ بِيَدِهِ أَنَا الْمَلِكُ فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ { وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ }

6897. Telah menceritakan kepada kami Musa telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Al A’masy dari Ibrahim dari Alqamah dari Abdullah berkata, “Seorang pendita yahudi menemui Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam dan berkata: “Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah meletakkan langit diatas satu jari, seluruh bumi diatas satu jari, semua gunung diatas satu jari, pohon dan sungai diatas satu jari, dan semua makhluk diatas satu jari, kemudian Allah berfirman seraya menunjukan jarinya, ‘Akulah Raja sebenarnya’.” Maka Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam tertawa dan membacakan ayat: ‘(Dan mereka tidak menghargai Allah dengan yang sepatutnya) ‘ (QS. Azzumar: 67).

Orang Yahudi itu cakap macam Tuhan ada lima jari yang digunakan untuk memegang alam ini. Itu adalah pemahaman orang Yahudi itu. Padahal Allah untuk memegang tidaklah memerlukan jari. Tidak sama cara pegangan Allah dan manusia. Itulah sebabnya Nabi tertawa memikirkan betapa salahnya mereka. Amat mudah bagi Allah untuk menjaga alam ini.

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya

Filed under: Hadith,Kitab Tauhid — visitor74 @ 5:53 pm
Tags: , , , ,

 

6886 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ خَالِدِ بْنِ يَزِيدَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلَالٍ عَنْ زَيْدٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَرَى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ قَالَ هَلْ تُضَارُونَ فِي رُؤْيَةِ الشَّمْسِ وَالْقَمَرِ إِذَا كَانَتْ صَحْوًا قُلْنَا لَا قَالَ فَإِنَّكُمْ لَا تُضَارُونَ فِي رُؤْيَةِ رَبِّكُمْ يَوْمَئِذٍ إِلَّا كَمَا تُضَارُونَ فِي رُؤْيَتِهِمَا ثُمَّ قَالَ يُنَادِي مُنَادٍ لِيَذْهَبْ كُلُّ قَوْمٍ إِلَى مَا كَانُوا يَعْبُدُونَ فَيَذْهَبُ أَصْحَابُ الصَّلِيبِ مَعَ صَلِيبِهِمْ وَأَصْحَابُ الْأَوْثَانِ مَعَ أَوْثَانِهِمْ وَأَصْحَابُ كُلِّ آلِهَةٍ مَعَ آلِهَتِهِمْ حَتَّى يَبْقَى مَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ مِنْ بَرٍّ أَوْ فَاجِرٍ وَغُبَّرَاتٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ ثُمَّ يُؤْتَى بِجَهَنَّمَ تُعْرَضُ كَأَنَّهَا سَرَابٌ فَيُقَالُ لِلْيَهُودِ مَا كُنْتُمْ تَعْبُدُونَ قَالُوا كُنَّا نَعْبُدُ عُزَيْرَ ابْنَ اللَّهِ فَيُقَالُ كَذَبْتُمْ لَمْ يَكُنْ لِلَّهِ صَاحِبَةٌ وَلَا وَلَدٌ فَمَا تُرِيدُونَ قَالُوا نُرِيدُ أَنْ تَسْقِيَنَا فَيُقَالُ اشْرَبُوا فَيَتَسَاقَطُونَ فِي جَهَنَّمَ ثُمَّ يُقَالُ لِلنَّصَارَى مَا كُنْتُمْ تَعْبُدُونَ فَيَقُولُونَ كُنَّا نَعْبُدُ الْمَسِيحَ ابْنَ اللَّهِ فَيُقَالُ كَذَبْتُمْ لَمْ يَكُنْ لِلَّهِ صَاحِبَةٌ وَلَا وَلَدٌ فَمَا تُرِيدُونَ فَيَقُولُونَ نُرِيدُ أَنْ تَسْقِيَنَا فَيُقَالُ اشْرَبُوا فَيَتَسَاقَطُونَ فِي جَهَنَّمَ حَتَّى يَبْقَى مَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ مِنْ بَرٍّ أَوْ فَاجِرٍ فَيُقَالُ لَهُمْ مَا يَحْبِسُكُمْ وَقَدْ ذَهَبَ النَّاسُ فَيَقُولُونَ فَارَقْنَاهُمْ وَنَحْنُ أَحْوَجُ مِنَّا إِلَيْهِ الْيَوْمَ وَإِنَّا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِيَلْحَقْ كُلُّ قَوْمٍ بِمَا كَانُوا يَعْبُدُونَ وَإِنَّمَا نَنْتَظِرُ رَبَّنَا قَالَ فَيَأْتِيهِمْ الْجَبَّارُ فِي صُورَةٍ غَيْرِ صُورَتِهِ الَّتِي رَأَوْهُ فِيهَا أَوَّلَ مَرَّةٍ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَلَا يُكَلِّمُهُ إِلَّا الْأَنْبِيَاءُ فَيَقُولُ هَلْ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُ آيَةٌ تَعْرِفُونَهُ فَيَقُولُونَ السَّاقُ فَيَكْشِفُ عَنْ سَاقِهِ فَيَسْجُدُ لَهُ كُلُّ مُؤْمِنٍ وَيَبْقَى مَنْ كَانَ يَسْجُدُ لِلَّهِ رِيَاءً وَسُمْعَةً فَيَذْهَبُ كَيْمَا يَسْجُدَ فَيَعُودُ ظَهْرُهُ طَبَقًا وَاحِدًا ثُمَّ يُؤْتَى بِالْجَسْرِ فَيُجْعَلُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْجَسْرُ قَالَ مَدْحَضَةٌ مَزِلَّةٌ عَلَيْهِ خَطَاطِيفُ وَكَلَالِيبُ وَحَسَكَةٌ مُفَلْطَحَةٌ لَهَا شَوْكَةٌ عُقَيْفَاءُ تَكُونُ بِنَجْدٍ يُقَالُ لَهَا السَّعْدَانُ الْمُؤْمِنُ عَلَيْهَا كَالطَّرْفِ وَكَالْبَرْقِ وَكَالرِّيحِ وَكَأَجَاوِيدِ الْخَيْلِ وَالرِّكَابِ فَنَاجٍ مُسَلَّمٌ وَنَاجٍ مَخْدُوشٌ وَمَكْدُوسٌ فِي نَارِ جَهَنَّمَ حَتَّى يَمُرَّ آخِرُهُمْ يُسْحَبُ سَحْبًا فَمَا أَنْتُمْ بِأَشَدَّ لِي مُنَاشَدَةً فِي الْحَقِّ قَدْ تَبَيَّنَ لَكُمْ مِنْ الْمُؤْمِنِ يَوْمَئِذٍ لِلْجَبَّارِ وَإِذَا رَأَوْا أَنَّهُمْ قَدْ نَجَوْا فِي إِخْوَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِخْوَانُنَا كَانُوا يُصَلُّونَ مَعَنَا وَيَصُومُونَ مَعَنَا وَيَعْمَلُونَ مَعَنَا فَيَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ دِينَارٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ وَيُحَرِّمُ اللَّهُ صُوَرَهُمْ عَلَى النَّارِ فَيَأْتُونَهُمْ وَبَعْضُهُمْ قَدْ غَابَ فِي النَّارِ إِلَى قَدَمِهِ وَإِلَى أَنْصَافِ سَاقَيْهِ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا ثُمَّ يَعُودُونَ فَيَقُولُ اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ نِصْفِ دِينَارٍ فَأَخْرِجُوهُ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا ثُمَّ يَعُودُونَ فَيَقُولُ اذْهَبُوا فَمَنْ وَجَدْتُمْ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ مِنْ إِيمَانٍ فَأَخْرِجُوهُ فَيُخْرِجُونَ مَنْ عَرَفُوا قَالَ أَبُو سَعِيدٍ فَإِنْ لَمْ تُصَدِّقُونِي فَاقْرَءُوا { إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ وَإِنْ تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا } فَيَشْفَعُ النَّبِيُّونَ وَالْمَلَائِكَةُ وَالْمُؤْمِنُونَ فَيَقُولُ الْجَبَّارُ بَقِيَتْ شَفَاعَتِي فَيَقْبِضُ قَبْضَةً مِنْ النَّارِ فَيُخْرِجُ أَقْوَامًا قَدْ امْتُحِشُوا فَيُلْقَوْنَ فِي نَهَرٍ بِأَفْوَاهِ الْجَنَّةِ يُقَالُ لَهُ مَاءُ الْحَيَاةِ فَيَنْبُتُونَ فِي حَافَتَيْهِ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي حَمِيلِ السَّيْلِ قَدْ رَأَيْتُمُوهَا إِلَى جَانِبِ الصَّخْرَةِ وَإِلَى جَانِبِ الشَّجَرَةِ فَمَا كَانَ إِلَى الشَّمْسِ مِنْهَا كَانَ أَخْضَرَ وَمَا كَانَ مِنْهَا إِلَى الظِّلِّ كَانَ أَبْيَضَ فَيَخْرُجُونَ كَأَنَّهُمْ اللُّؤْلُؤُ فَيُجْعَلُ فِي رِقَابِهِمْ الْخَوَاتِيمُ فَيَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ فَيَقُولُ أَهْلُ الْجَنَّةِ هَؤُلَاءِ عُتَقَاءُ الرَّحْمَنِ أَدْخَلَهُمْ الْجَنَّةَ بِغَيْرِ عَمَلٍ عَمِلُوهُ وَلَا خَيْرٍ قَدَّمُوهُ فَيُقَالُ لَهُمْ لَكُمْ مَا رَأَيْتُمْ وَمِثْلَهُ مَعَهُ

وَقَالَ حَجَّاجُ بْنُ مِنْهَالٍ حَدَّثَنَا هَمَّامُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يُحْبَسُ الْمُؤْمِنُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُهِمُّوا بِذَلِكَ فَيَقُولُونَ لَوْ اسْتَشْفَعْنَا إِلَى رَبِّنَا فَيُرِيحُنَا مِنْ مَكَانِنَا فَيَأْتُونَ آدَمَ فَيَقُولُونَ أَنْتَ آدَمُ أَبُو النَّاسِ خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ وَأَسْكَنَكَ جَنَّتَهُ وَأَسْجَدَ لَكَ مَلَائِكَتَهُ وَعَلَّمَكَ أَسْمَاءَ كُلِّ شَيْءٍ لِتَشْفَعْ لَنَا عِنْدَ رَبِّكَ حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا قَالَ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ قَالَ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ أَكْلَهُ مِنْ الشَّجَرَةِ وَقَدْ نُهِيَ عَنْهَا وَلَكِنْ ائْتُوا نُوحًا أَوَّلَ نَبِيٍّ بَعَثَهُ اللَّهُ إِلَى أَهْلِ الْأَرْضِ فَيَأْتُونَ نُوحًا فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ سُؤَالَهُ رَبَّهُ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَكِنْ ائْتُوا إِبْرَاهِيمَ خَلِيلَ الرَّحْمَنِ قَالَ فَيَأْتُونَ إِبْرَاهِيمَ فَيَقُولُ إِنِّي لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ ثَلَاثَ كَلِمَاتٍ كَذَبَهُنَّ وَلَكِنْ ائْتُوا مُوسَى عَبْدًا آتَاهُ اللَّهُ التَّوْرَاةَ وَكَلَّمَهُ وَقَرَّبَهُ نَجِيًّا قَالَ فَيَأْتُونَ مُوسَى فَيَقُولُ إِنِّي لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ قَتْلَهُ النَّفْسَ وَلَكِنْ ائْتُوا عِيسَى عَبْدَ اللَّهِ وَرَسُولَهُ وَرُوحَ اللَّهِ وَكَلِمَتَهُ قَالَ فَيَأْتُونَ عِيسَى فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَلَكِنْ ائْتُوا مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدًا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ فَيَأْتُونِي فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي فَيَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَسَمِعْتُهُ أَيْضًا يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَعُودُ الثَّانِيَةَ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ قَالَ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَعُودُ الثَّالِثَةَ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فِي دَارِهِ فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُهُ وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يَقُولُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ وَسَلْ تُعْطَهْ قَالَ فَأَرْفَعُ رَأْسِي فَأُثْنِي عَلَى رَبِّي بِثَنَاءٍ وَتَحْمِيدٍ يُعَلِّمُنِيهِ قَالَ ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأَخْرُجُ فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ قَالَ قَتَادَةُ وَقَدْ سَمِعْتُهُ يَقُولُ فَأَخْرُجُ فَأُخْرِجُهُمْ مِنْ النَّارِ وَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ حَتَّى مَا يَبْقَى فِي النَّارِ إِلَّا مَنْ حَبَسَهُ الْقُرْآنُ أَيْ وَجَبَ عَلَيْهِ الْخُلُودُ قَالَ ثُمَّ تَلَا هَذِهِ الْآيَةَ { عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا } قَالَ وَهَذَا الْمَقَامُ الْمَحْمُودُ الَّذِي وُعِدَهُ نَبِيُّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6886. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Allaits bin Sa’d dari Khalid bin Yazid dari Sa’id bin Abu Hilal dari Zaid dari ‘Atha’ bin Yasar dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Kami bertanya, “Ya Rasulullah, apakah kita boleh melihat Tuhan kita pada hari kiamat?” Nabi balik bertanya: “Apakah kalian merasa kesulitan melihat matahari dan bulan ketika terang benderang?” kami menjawab, “Tidak.” Nabi meneruskan: “Begitulah kalian tidak kesulitan melihat Tuhan kalian pada hari itu, sebagaimana kalian melihat keduanya.” Kemudian beliau bersabada: “kemudian akan berseru yang berseru, “Hendaklah setiap golongan pergi menemui yang selama ini disembahnya!” Maka pemuja salib pergi bersama salib mereka, dan pemuja berhala akan pergi bersama-sama berhala-berhala mereka, dan setiap pemuja tuhan-tuhan yang lain akan pergi bersama tuhan-tuhan mereka hingga tinggal orang-orang yang hanya menyembah Allah, entah yang baik atau durhaka dan saki baki ahli kitab terdahulu. Kemudian jahannam didatangkan dan direntangkan, ia seolah-olah fatamorgana, kemudian orang-orang yahudi ditanya, “Apa yang dahulu kalian sembah selama ini?” Mereka menjawab, “Kami dahulu menyembah Uzair anak Allah.” Lantas dikatakan kepada mereka, “Kamu dusta! Allah sama sekali tidak mempunyai isteri dan tidak pula anak.” Lalu apa yang kalian inginkan?” Mereka menjawab, “Kami ingin jika Engkau memberi kami minuman!” Lantas dikatakan kepada mereka, “Minumlah kalian!” Apabila mereka terkam kepada air itu, lantas mereka berjatuhan di neraka jahannam. Lantas orang-orang Nashara diseru, “Apa yang kalian dahulu sembah?” Mereka menjawab, “Kami dahulu menyembah Isa al Masih, Anak Allah.” Mereka dijawab, “Kamu semua bohong! Allah sama sekali tidak mempunyai isteri atau bahkan anak, dan apa yang kalian inginkan?” Mereka menjawab, “Kami ingin agar Engkau memberi kami minuman!” Lalu dikatakan, “Minumlah kalian!” Dan langsung mereka berjatuhan di neraka jahannam hingga tersisa manusia yang menyembah Allah, dari kalangan yang baik atau berbuat durhaka. Mereka ditanya, “Apa yang menyebabkan kalian tertahan padahal manusia lainnya sudah pergi semuanya?” Mereka menjawab, “Kami memisahkan diri dari mereka di dunia ketika kami lebih memerlukan mereka berbanding hari ini, sesungguhnya kami dengar penyeru menyeru, “Hendaklah setiap golongan mengikut yang mereka sembah! Tapi itu semua kami tidak sembah. Hanyasanya kami menunggu-nunggu Tuhan kami.” Baginda melanjutkan, “Lantas Allah (Al jabbar – Tuhan yang Maha Keras) mendatangi mereka dengan rupa yang bukan rupa yang pernah mereka lihat pada kali yang pertama, lalu Allah firmankan: ‘Akulah Tuhan kalian.’ Mereka menjawab, ‘Engkau adalah rabb kami, dan tidak ada yang berani bicara selain para nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas para sahabat bertanya, ‘Adakah suatu tanda yang besar yang menyebabkan kalian mengenalNya? ‘ Mereka menjawab, ‘Ya, yaitu السَّاقُ, ‘ maka Allah pun menyingkap السَّاقُ-Nya sehingga setiap mukmin bersujud kepada-Nya. Lalu tersisalah orang-orang yang sujud kepada Allah karena riya dan sum’ah (bermegah) mereka juga hendak bersujud tetapi belakang mereka menjadi seperti sekeping papan yang keras, kemudian titian (jembatan) jahannam didatangkan diatas jahannam, kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah, memang jembatan jahannam tersebut itu apa? ‘ Nabi menjawab: ‘Jembatan itu menyebabkan orang menggelongsor, menggelincirkan, ada pengait-pengait, ada duri-duri yang lebar dan tajam, matanya bengkok yang seperti terbuat dari kayu berduri namanya Sa’dan (kayu berduri tajam). Orang mukmin yang melewatinya sekelip mata, ada yang bagaikan kedipan mata, ada yang bagaikan kilat, ada yang bagaikan angin, dan ada yang bagaikan kuda pantas. Ada yang selamat dengan betul-betul terselamat, namun ada juga yang selamat setelah tercabik-cabik oleh besi-besi pengait itu, atau terlempar di neraka jahannam, hingga manusia terakhir kali melewati dengan dicangkuk dengan kuat sekali, dan kalian tidak lebih kuat dari aku untuk menuntut terhadap kebenaran yang telah nyata bagi kalian, siapakah yang lebih beriman ketika itu kepada Al Jabbar. – masa itu kamu semua begitu kuat minta dengan Tuhan- apabila mereka melihat bahwasanya mereka telah selamat di kalangan saudara-mara mereka, mereka berkata, ‘Ya Tuhan kami, sesungguhnya itu saudara-saudara kami, dulu mereka mendirikan shalat bersama kami dan berpuasa bersama kami, dan beramal bersama kami! ‘ Allah Ta’ala berfirman, ‘Pergilah kalian, siapa diantara kalian dapatkan dalam hatinya masih ada seberat dinar keimanan, maka keluarkanlah dia’, dan Allah mengharamkan rupa–rupa mereka atas neraka. Maka mereka datangi kawan-kawan mereka sedang sebagian mereka telah terendam dalam neraka ada yang sampai telapak kakinya, setengah betisnya, sehingga mereka keluarkan siapa saja yang mereka kenal, kemudian mereka kembali dan Allah berkata, ‘Pergilah kalian sekali lagi, dan siapa yang kalian temukan dalam hatinya seberat setengah dinar keimanan, maka keluarkanlah dia.’ Maka mereka keluarkan siapa saja yang mereka kenal.” Abu Said berkata: ‘Jika kalian tidak mempercayaiku, maka bacalah: ‘(Allah tidak menzhalimi seberat biji sawi pun, jika ada amalan kebaikan, maka Allah melipatgandakan balasannya) ‘ (Qs. An nisaa’: 40), maka para nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, malaikat dan orang-orang yang beriman, kesemuanya memberi syafaat masing-masing. Kemudian Allah Al Jabbar berkata, tinggal syafaat-Ku masih ada. Lantas Allah menggenggam segenggam dari neraka dan dikeluarkan beberapa golongan yang telah rentung, lantas mereka dilempar ke sebuah sungai di pintu surga yang namanya ‘Sungai kehidupan’ sehingga mereka tumbuh dalam kedua tepinya sebagaimana biji-bijian tumbuh dalam lumpur yang dibawa air banjir yang kalian sering melihatnya di samping batu karang dan samping pohon, apa yang diantaranya condong kepada matahari, maka berwarna hijau, dan apa yang diantaranya condong kepada bayangan, berwarna putih, lantas mereka muncul seolah-olah macam permata dan pada tengkuk mereka terdapat chop. Mereka kemudian masuk surga hingga penghuni surga berkata, ‘Mereka adalah ‘utaqa’ Ar Rahman (orang-orang yang dibebaskan oleh Arrahman), Allah memasukkan mereka tanpa sebarang amalan yang pernah mereka lakukan, dan tanpa sebarang kebaikan yang pernah mereka persembahkan. Terus dikatakan kepada mereka: ‘Bagimu apa yang kau lihat dan sekali ganda lagi’.”

Hajjaj bin Minhal berkata; telah menceritakan kepada kami Hammam bin Yahya telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Anas radliyallahu’anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Pada hari kiamat nanti orang-orang mukmin ditahan hingga yang demikian menjadikan mereka sedih. Mereka katakan, ‘Alangkah baiknya, sekiranya kita meminta tolong kepada sesiapa untuk mengadap kepada kepada Tuhan kita supaya Dia memberi ketenangan kepada kita di sini.’ Mereka pun mendatangi Adam dan berkata, ‘Engkau hai Adam, Engkau adalah nenek moyang seluruh manusia, Allah menciptamu dengan tangan-Nya, telah menjadikan surga sebagai tempat dudukmu dan menyuruh malaikat bersujud kepadamu, Allah juga mengajarimu nama-nama segala sesuatu. Tolonglah kami mengadap Tuhanmu supaya Dia memberi ketenangan di tempat kami ini. Namun Adam hanya menjawab, ‘Disini saya tak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’.” Rasulullah melanjutkan: “Lantas Adam mengingatkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu memakan pohon larangan padahal telah dilarang, dan ia katakan ‘Coba kalian datangi Nuh, sebab ia adalah nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pertama-tama yang Allah utus kepada penduduk bumi.’ Mereka pun mendatangi Nuh, namun Nuh juga menjawab, ‘Disini saya tak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, dan Nuh menyebutkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu meminta kepada Rabbnya dengan tanpa ilmu sambil ia katakan, ‘Cobalah kalian datangi Ibrahim, sebab ia adalah Khalilurrahman (kekasih Arrahman).” Rasulullah melanjutkan lagi kisahnya: “Mereka pun mendatangi Ibrahim, hanya Ibrahim juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, Ibrahim lantas menyebutkan kesalahannya, yaitu tiga kebohongan yang pernah dilakukannya sambil berkata, ‘Cobalah kalian datangi Musa, seorang hamba yang Allah memberinya Taurat, telah mengajaknya bicara dan mendekatkannya kepada-Nya sedekat-dekatnya’.” Rasulullah lanjutkan: “Mereka pun mendatangi Musa, hanya Musa juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, sambil Musa mengingatkan kesalahan yang pernah dilakukannya, yaitu membunuh jiwa tanpa alasan yang dibenarkan, sambil ia katakan, ‘Coba kalian datangi Isa, seorang hamba Allah dan rasul-Nya, ruh Allah dan kalimah-Nya. Merekapun mendatangi Isa, namun ‘Isa juga menjawab, ‘Disini aku tidak dapat berbuat apa-apa untuk kalian’, sambil ia katakan ‘Cobalah kalian datangi Muhammad Shallallahu’alaihiwasallam, seorang hamba yang Allah telah mengampuni segala dosanya yang terdahulu dan yang terkemudian.’ Lantas mereka mendatangi aku (Muhammad) dan aku meminta izin kepada Tuhanku di negeri-Nya dan aku diizinkan mengadap-Nya, apabila aku melihat-Nya, maka aku turun sujud, Allah lalu membiarkan aku seberapa lama Dia membiarkanku dalam keadaan bersujud itu. Allah lantas berkata, ‘Angkatlah kepalamu wahai Muhammad, katakanlah, engkau akan didengar, mintailah syafaat, engkau akan diberi syafaat, mintalah, engkau akan diberi.’ Aku lalu angkat kepalaku dan aku memuji Tuhanku dengan pujian yang Ia telah ajarkannya kepadaku, kemudian aku memberi syafaat dan Dia memberiku batasan seberapa ramai orang yang aku boleh berikan syafaat itu. Kemudian aku keluar dan memasukkan mereka ke dalam surga.”
Qatadah berkata, “Dan aku juga mendengarnya menyebutkan, “Aku lalu keluar, kemudian aku keluarkan mereka dari neraka dan kumasukkan mereka ke dalam surga. Setelah itu aku kembali untuk kali kedua dan aku meminta izin Tuhanku di negeri-Nya dan aku diizinkan untuk mengadap-Nya, apabila aku melihat-Nya, maka aku tersungkur sujud. Allah lantas membiarkanku seberapa lama Allah hendak membiarkanku, kemudian Allah berkata, ‘Angkatlah kepalamu wahai Muhammad dan katakanlah engkau akan didengar, dan berilah syafaat engkau akan diberi syafaat, dan mintalah engkau akan diberi.’ Aku lalu angkat kepalaku dan memanjatkan pujian dan pujaan terhadap Tuhanku sebagaimana yang diajarkan-Nya kepadaku. Kemudian aku memberi syafaat, dan Ia memberiku batasan seberapa banyak yang aku boleh keluarkan sehingga aku keluar dan aku masukkan mereka ke dalam surga.”
Qatadah berkata, “Dan aku mendengarnya menyebutkan, “Dan aku berangkat sehingga aku keluarkan mereka dari neraka, lalu mereka aku masukkan ke dalam surga.” Qatadah berkata, “Dan aku mendengarnya menyebutkan, ‘Maka aku berangkat dan aku keluarkan mereka dari neraka, untuk kemudian aku masukkan mereka ke dalam surga, hingga tidak tersisa dalam neraka selain yang ditahan oleh alquran, atau maksudnya orang yang pasti abadi dalam neraka, kemudian beliau membaca ayat ini ‘(semoga Tuhanmu membangkitkankmu di tempat yang terpuji) ‘ (Qs. Al Isra’: 79). Nabi mengatakan, “Inilah maqam terpuji yang dijanjikan untuk nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kalian.”

– Di Padang Mahsyar nanti, orang-orang Mukmin akan gelisah. Sebab keadaan akan haru biru. Dalam keadaan yang amat menyusahkan. Ada yang duduk dalam peluh, dalam nanah dan sebagainya. Orang mukmin sahajakah? Yang kafir pun gelisah juga tapi orang mukmin yang boleh berfikir lagi untuk mencari jalan penyelesaian. Mereka dapat idea untuk meminta tolong kepada nabi-nabi untuk mengadap Allah.

Nabi Adam tidak dapat menolong untuk mengadap Allah kerana dia malu kerana dia telah melanggar perintah Allah supaya jangan mendekati pokok larangan. Bukan dekat lagi, dia siap makan. Jadi dia segan nak minta tolong kepada Allah.

Yang kedua mereka minta tolong adalah kepada Nabi Nuh. Kenapa Nabi Adam kata nabi Nuh adalah Nabi yang pertama? Ini adalah kerana dia adalah nabi pertama yang diutus kepada manusia lain. Nabi Adam hanya berdakwah kepada anak beranak dia sahaja.

Nabi Nuh pun segan juga kerana dia telah berdoa kepada Allah untuk memusnahkan seluruh orang kafir yang tidak menerima dakwahnya selama 950 tahun. Maka kerana itu dia segan kerana dia lah banyak manusia mati.

Nabi-Nabi malu dengan kesalahan yang telah mereka lakukan.

Nabi Ibrahim pun segan juga nak mengadap Allah kerana telah berdusta. Ada tiga dusta yang dia telah lakukan. Pertama adalah semasa dia kata dia sakit kerana dia tidak mahu menyertai kaumnya dalam ibadat syirik meraka. Kedua, dia kata berhala yang besarlah yang menghancurkan berhala yang kecil lainnya padahal dia yang musnahkan. Ketiga, apabila Namrud tanya siapakah Sarah, dia kata Sarah adalah adiknya, padahal Sarah adalah isterinya. Semua yang baginda lakukan adalah bersebab. Ada yang terima makna dusta sebegini dan ada yang tidak menerimanya kerana mereka kata tidak layak bagi seorang Nabi untuk berdusta. Mereka kata dia hanya berselindung sahaja. Kerana kita ahli Sunnah menerima bahawa Nabi-Nabi adalah maksum dan mereka tidak melakukan dosa besar. Maka, apa yang mereka buat itu bukanlah dosa besar pun. Tapi dengan sebab itupun mereka dah segan dah.

Musa pun ingat kesalahan yang telah dilakukan. Kita jangan pakai kata ‘dosa’ tapi keterlanjuran. Bukan Nabi Musa nak bunuh tapi sebab bisa tangannya. Dia suruh pergi kepada Nabi Isa.

Isa cara kelahiran dia lain dengan lain. Maksud roh Allah itu adalah Allah jadikan dengan kun fayakun. Inilah salah faham manusia sampai menjadikan dia sebagai tuhan. Yang dia malu adalah kerana orang kristian menjadikan dia sebagai tuhan. Dia malu sebab dia orang yang bermaruah. Sebenarnya bukan salah dia pun kenapa manusia menyembah kepada dia. Tapi kerana dia seorang yang berhalus, maka dia segan nak minta doa kepada Allah.

Diajar kepada Nabi doa yang khusus untuk masa itu.
Had telah diberikan kepada Nabi. Seberapa banyak yang Allah benarkan. Bukan boleh baginda bagi kepada semua orang yang dia nak tolong.
Apa maksud ‘keluar’ itu? Adakah baginda keluar dan masuk ke dalam neraka dan mengeluarkan orang yang hendak dia keluarkan? Tidak. Maksud ‘keluar’ dalam hadis ini adalah keluar dari suasana mengadap Allah. Orang lain tak layak masuk dalam keadaan itu. Waktu itu baginda bercakap dengan Allah dan nampak Allah. Bukan dia masuk dalam neraka. Inilah dalil yang mengatakan Nabi nampak Allah. Orang lain masa itu tak nampak Allah. Orang lain waktu itu hanya mendengar suara Allah sahaja. Tidaklah Nabi masuk dalam neraka. Tidak perlu masuk untuk diselamatkan orang-orang yang hendak diselamatkan itu. Dikatakan ditunjukkan gambar mereka yang dalam mereka. Macam dah ada dah cctv yang akan ditayangkan. Senanglah kita faham sedikit macam mana keadaannya.
Beberapa kali Nabi buat macam tu. Bukan hanya Nabi sahaja yang dapat mengeluarkan dengan syafaat. Malaikat dan orang lain pun dapat beri syafaat.

Ditahan oleh Quran itu maksudnya ada yang yang Quran dah sebut kalau orang yang buat begini, begitu, akan kekal dalam neraka. Iaitu orang kafir.
Semoga Allah akan membangkitkan Nabi dalam maqam terpuji. Iaitu maqam inilah yang dapat menyelamatkan orang lain. Dalam segi bahasa, ‘semoga’ dalam ayat ini adalah kepastian. Akan hanya diberikan kepada Nabi sahaja.

 

6887 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ سَعْدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنِي عَمِّي حَدَّثَنَا أَبِي عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْسَلَ إِلَى الْأَنْصَارِ فَجَمَعَهُمْ فِي قُبَّةٍ وَقَالَ لَهُمْ اصْبِرُوا حَتَّى تَلْقَوْا اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنِّي عَلَى الْحَوْضِ

6887. Telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Sa’d bin Ibrahim telah menceritakan kepadaku Pamanku telah menceritakan kepada kami Ayahku dari Shalih dari Ibn Syihab berkata, telah menceritakan kepadaku Anas bin Malik bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mengutus utusan ke Anshar dan mengumpulkan mereka dalam sebuah kubah (rumah bundar terbuat dari tanah liat) dan berkata, ‘Bersabarlah kalian hingga kalian bertemu Allah dan rasul-Nya, sesungguhnya aku nanti akan berada di haudh (telaga Kautsar di Padang Mahsyar).’

– Dalam hadis ini dikatakan orang mukmin akan menemui Allah dan melihatNya. Nabi suruh sabar kerana dia dah tahu yang urusan kepimpinan akan dipegang oleh kaum Quraish. Ansar sebagai pembantu sahaja. Manusia memang hendak kepada kuasa tapi Nabi nak kata kepada mereka untuk bersabar. Jawatan boleh jadi baik atau jadi fitnah. Nabi nak beritahu kepada mereka supaya jangan berebut. Kalau mereka tak sabar, mereka tak dapatlah kelebihan ini. Memang Ansar tidak berebut tentang kepimpinan. Sebab mereka ingat nasihat Nabi ini.
Kalau mereka tak sabar, maka mereka tak akan jumpa Nabi di telaga Kautsar.

 

6888 – حَدَّثَنِي ثَابِتُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ ابْنِ جُرَيْجٍ عَنْ سُلَيْمَانَ الْأَحْوَلِ عَنْ طَاوُسٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَهَجَّدَ مِنْ اللَّيْلِ قَالَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ أَنْتَ الْحَقُّ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ خَاصَمْتُ وَبِكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَأَسْرَرْتُ وَأَعْلَنْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ قَالَ قَيْسُ بْنُ سَعْدٍ وَأَبُو الزُّبَيْرِ عَنْ طَاوُسٍ قَيَّامُ وَقَالَ مُجَاهِدٌ { الْقَيُّومُ } الْقَائِمُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَقَرَأَ عُمَرُ الْقَيَّامُ وَكِلَاهُمَا مَدْحٌ

6888. Telah menceritakan kepadaku Tsabit bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ibn Juraij dari Sulaiman Al Ahwal dari Thawus dari Ibn Abbas radliyallahu’anhuma berkata, “Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tahajjud di malam hari, beliau memanjatkan doa ketika bangun dari ruku’): ‘ALLAAHUMA RABBANA LAKAL HAMDU ANTA QAYYIMUS SAMAAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA RABBUS SAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, WALAKAL HAMDU ANTA NUURUS SAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, ANTAL HAQQ, WAQULUKAL HAQQ, WAWA’DUKAL HAQQ, WALIQAA’UKA HAQQ, WAL JANNATU HAQQ, WANNAARU HAQQ, WASSAA’ATU HAQ, ALLAAHUMMA LAKA ASLAMTU, WABIKA AMANTU WA’ALAIKA TAWAKKALTU, WAILAIKA KHAASHAMTU WABIKA HAKAMTU FAGHFIRLII MAA QADDAMTU WAMAA AKHKHARTU WA ASRARTU WA A’LANTU, WAMAA ANTA A’LAMU BIHI MINNII, LAA-ILAAHA ILLAA ANTA (Ya Allah Tuhan kami, bagi-Mu segala puji, Engkau yang menegakkan langit dan bumi, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah Tuhan langit dan bumi dan semua penghuninya, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah cahaya langit dan bumi dan semua penghuninya, Engkau adalah benar, firman-Mu benar, janji-Mu benar dan perjumpaan kepada-Mu benar, surga benar, neraka benar, kiamat benar, Ya Allah, kepada-Mu aku berserah, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku bertawakkal, karena-Mu aku bertengkar, aku jadikan Kau sebagai pemutus, maka ampunilah bagiku apa yang telah aku lakukan dulu dan yang belum aku lakukan, apa yang kulakukan secara sembunyi-sembunyi dan apa yang kulakukan secara terang-terangan, dan apa yang Engkau lebih tahu terhadapnya daripadaku, tiada sesembahan yang hak selain Engkau) ‘. Abu Abdullah berkata, Qais bin Sa’d dan Abu Zubair berkata dari Thawus dengan kata:’Qayyaam’ bukan qayyum, sedang Mujahid berkata, ‘Alqayyum (dengan definitif al) yang maknanya menjaga segala sesuatu, sedang Umar juga berkata Alqayyaam, dan keduanya sama-sama lafaz pujian.”

– Perkataan qayyim boleh jadi untuk kebaikan dan tidak. Tapi untuk Allah, tentulah maknanya. Kerana akhir zaman nanti akan dikawal oleh lelaki. Sebagai pelacur. Perkataan yang digunakan adalah qayyim juga.
Sebab itu ada dalam riwayat lain dikatakan perkataan yang lain: qayyum.

Bertemu denganMu adalah benar. Maksudnya memang kita akan dapat melihat Allah nanti di akhirat. Ini kena percaya.

 

6889 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ حَدَّثَنِي الْأَعْمَشُ عَنْ خَيْثَمَةَ عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا سَيُكَلِّمُهُ رَبُّهُ لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تُرْجُمَانٌ وَلَا حِجَابٌ يَحْجُبُهُ

6889. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa telah menceritakan kepada kami Abu Usamah telah menceritakan kepadaku Al A’masy dari Khaitsumah dari ‘Adi bin Hatim berkata, ‘Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah seorang diantara kalian kecuali ia akan diajak bicara oleh Rabbnya, antara dia dan Allah tidak ada seorang penerjemah, dan tidak pula hijab yang menghalanginya.”

– Tuhan akan berbicara sendiri dengan kita nanti di akhirat nanti. Tapi kalau dengan orang kafir, dengan cara yang tidak menyenangkan.
Tiada jurubahasa antara kita dan Allah waktu itu. Sebab Tuhan akan beri kita faham. Walaupun kita tak pandai berbahasa Arab.
Ulama yang kata tiada hijab itu adalah tiada hijab kepada mukmin sahaja. Bila tidak terdinding, bermakna orang mukmin akan nampak Allah. Tidak ada penghalang. Bukanlah macam dinding dalam dunia ini.

 

6890 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ الصَّمَدِ عَنْ أَبِي عِمْرَانَ عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ قَيْسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ جَنَّتَانِ مِنْ فِضَّةٍ آنِيَتُهُمَا وَمَا فِيهِمَا وَجَنَّتَانِ مِنْ ذَهَبٍ آنِيَتُهُمَا وَمَا فِيهِمَا وَمَا بَيْنَ الْقَوْمِ وَبَيْنَ أَنْ يَنْظُرُوا إِلَى رَبِّهِمْ إِلَّا رِدَاءُ الْكِبْرِ عَلَى وَجْهِهِ فِي جَنَّةِ عَدْنٍ

6890. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abd shamad dari Abu Imran dari Abu Bakar bin Abdullah bin Qais dari Ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Ada dua syurga dari perak, baik bekasnya maupun isinya, dan ada dua syurga terbuat dari emas, baik bekasnya maupun isinya, dan tidak ada yang menghalangi manusia untuk melihat Rabb mereka selain selimut kebesaran di wajahNya di syurga Adn.”

– Syurga semua ada lapan syurga semuanya. Tapi dua syurga disini adalah syurga yang lengkap, macam kalau kasut tu, ada sepasang. Ataupun dua syurga yang lain selain dari syurga yang lain. Macam ada disebut didalam surah Rahman. Masing-masing dengan keistimewaannya. Diberi kepada manusia sesuai dengan amalan mereka. Ada yang dari perak dan ada yang dari emas.

Maksud Imam Bukhari bawa hadis ini adalah berkenaan dengan melihat Tuhan. Iaitu melihat dalam syurga. Berseri-seri wajah orang mukmin yang dapat melihat Allah.

Makna selimut kebesaranNya itu adalah mutashabihat. Kita tak dapat faham keseluruhan. Satu pendapat mengatakan ia menunjukkan dekatnya Allah dengan kita pada waktu itu. Yang ada antara kita dan Dia hanya selimut itu sahaja. Kalau buka selimut itu dah nampak dah. Maknanya dah dekat sangat dah tu.

Pendapat yang lain mengatakan selimut itu membolehkan kita melihatNya. Kalau tajalli rupaNya yang hakikat, kita tidak mampu melihatNya. Macam kalau kita nak lihat matahari, kena ada penapis baru boleh nampak. Maka dalam kes ini, selimutNya itu adalah untuk membolehkan kita melihatNya.

 

6891 – حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ أَعْيَنَ وَجَامِعُ بْنُ أَبِي رَاشِدٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اقْتَطَعَ مَالَ امْرِئٍ مُسْلِمٍ بِيَمِينٍ كَاذِبَةٍ لَقِيَ اللَّهَ وَهُوَ عَلَيْهِ غَضْبَانُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ ثُمَّ قَرَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِصْدَاقَهُ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { إِنَّ الَّذِينَ يَشْتَرُونَ بِعَهْدِ اللَّهِ وَأَيْمَانِهِمْ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَا خَلَاقَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ وَلَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ } الْآيَةَ

6891. Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Abdul Malik bin A’yan dan Jami’ bin Abu Rasyid dari Abu Wail dari Abdullah radliyallahu’anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa membaham harta seorang muslim dengan memberikan sumpah palsu, ia akan berjumpa Allah sedang Allah dalam keadaan murka kepadanya.” Abdullah berkata, “Kemudian Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam membacakan pembenarannya dari kitabullah: ‘(Sesungguhnya orang-orang yang membeli janji Allah dan sumpah mereka dengan harga yang sedikit, mereka itulah orang-orang yang tidak memperoleh bagian di akhirat, dan Allah tidak bercakap dengan mereka) ‘ (QS.Ali Imran: 77).

– Mengatakan bahawa mereka yang memberi sumpah palsu pun akan bertemu dengan Allah tapi dalam keadaan Allah murka kepadanya.

 

6892 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرٍو عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ثَلَاثَةٌ لَا يُكَلِّمُهُمْ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ رَجُلٌ حَلَفَ عَلَى سِلْعَةٍ لَقَدْ أَعْطَى بِهَا أَكْثَرَ مِمَّا أَعْطَى وَهُوَ كَاذِبٌ وَرَجُلٌ حَلَفَ عَلَى يَمِينٍ كَاذِبَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ لِيَقْتَطِعَ بِهَا مَالَ امْرِئٍ مُسْلِمٍ وَرَجُلٌ مَنَعَ فَضْلَ مَاءٍ فَيَقُولُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ الْيَوْمَ أَمْنَعُكَ فَضْلِي كَمَا مَنَعْتَ فَضْلَ مَا لَمْ تَعْمَلْ يَدَاكَ

6892. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Amru dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada tiga orang yang Allah tidak mengajak mereka bicara pada hari kiamat dan tidak pula melihat mereka, seseorang yang menyertakan sumpah dalam dagangannya sehingga bisa diberi lebih banyak daripada biasanya, dan ia dusta dalam sumpahnya. Seseorang yang melakukan sumpah dusta setelah ‘ashar dengan harapan bisa mendapatkan harta seorang muslim. Dan seseorang yang menahan kelebihan air (agar rumput tidak tumbuh), sehingga Allah pada hari kiamat berfirman ‘Aku sekarang menahan kurnia-Ku sebagaimana engkau pernah menahan kelebihan air yang kedua tanganmu tidak bekerja kerananya.”

– Menceritakan tiga jenis manusia Allah tidak bercakap dengannya.
1. Orang yang memberikan sumpah palsu dalam dagangan. Bila dia berniaga tu, sebab nak bagi laku jualannya, dia akan kata begini begitu padahal tidak benar.
2. Bersumpah palsu selepas asar. Ini lebih teruk. Kerana itu adalah waktu mereka nak tutup kedai maka lagi banyak sumpah palsu dia sebab dah hujung-hujung waktu. Dan waktu ini adalah masa pertukaran malaikat yang menjaga kita. Maka dua kumpulan malaikat akan nampak kita buat salah tu. Mana nak lari lagi. Lagi banyak saksi.
3. Menghalang air untuk sampai kat orang lain. Padahal air itu bukan dari usaha kita pun. Ini termasuklah barang-barang kecil lain yang orang lain nak pakai tapi kita tak bagi. Bukan rugi kita bagi pun, tapi kita tak beri. macam parang cangkul dan sebagainya.

Maknanya, selain dari tiga jenis orang sebegini, Allah akan berbicara dengan mereka. Makna tak berbicara ini adalah Allah tak kisah tentang mereka.

 

6893 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ حَدَّثَنَا أَيُّوبُ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ ابْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الزَّمَانُ قَدْ اسْتَدَارَ كَهَيْئَتِهِ يَوْمَ خَلَقَ اللَّهُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحَجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ أَيُّ شَهْرٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ يُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ ذَا الْحَجَّةِ قُلْنَا بَلَى قَالَ أَيُّ بَلَدٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ الْبَلْدَةَ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَأَيُّ يَوْمٍ هَذَا قُلْنَا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ فَسَكَتَ حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ يَوْمَ النَّحْرِ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ قَالَ مُحَمَّدٌ وَأَحْسِبُهُ قَالَ وَأَعْرَاضَكُمْ عَلَيْكُمْ حَرَامٌ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا وَسَتَلْقَوْنَ رَبَّكُمْ فَيَسْأَلُكُمْ عَنْ أَعْمَالِكُمْ أَلَا فَلَا تَرْجِعُوا بَعْدِي ضُلَّالًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ أَلَا لِيُبْلِغْ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَلَعَلَّ بَعْضَ مَنْ يَبْلُغُهُ أَنْ يَكُونَ أَوْعَى لَهُ مِنْ بَعْضِ مَنْ سَمِعَهُ
فَكَانَ مُحَمَّدٌ إِذَا ذَكَرَهُ قَالَ صَدَقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ أَلَا هَلْ بَلَّغْتُ أَلَا هَلْ بَلَّغْتُ

6893. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami Ayyub dari Muhammad dari Ibn Abu Bakrah dari Abu Bakrah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Zaman berputar sebagaimana bentuknya seperti halnya ketika Allah mencipta langit dan bumi. Setahun ada dua belas bulan, empat diantaranya bulan haram, tiga bulan darinya berturut-turut, Dzul Qa’dah, Dzulhijjah dan Muharram, serta Rajab Mudhar yang berada diantara bulan Jumadil akhir dan Sya’ban. Sekarang bulan apakah ini?” Kami menjawab, ‘Allah dan rasul-Nyalah yang lebih tahu! ‘ Nabi kemudian diam sehingga kami beranggapan beliau akan menamainya bukan dengan nama yang lain. Nabi terus berkata: “Bukankah hari ini hari sembelihan?” mereka menjawab, “Benar.” Nabi meneruskan: “Sesungguhnya darah kalian, harta kalian -Muhammad berkata, dan seingatku beliau bersabda dan kehormatan kalian- adalah haram sebagaimana kehormatan hari ini, di negeri ini, di bulan ini, dan kalian akan menemui Rabb kalian dan Dia akan menanyai kalian perihal amal kalian. Ingat, jangan kalian kembali sepeninggalku menjadi orang yang sesat, sebagian kalian memenggal leher sebagian lainnya, ingat, hendaklah yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir, karena bisa jadi orang yang menyampaikannya jauh lebih faham dari orang yang mendengarnya.” Dan Muhammad jika menyebut hadis ini, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam benar, kemudian beliau bersabda: “Bukankah telah aku sampaikan? Bukankah telah aku sampaikan?”

– Nabi menceritakan kepentingan menjaga bulan. Dulu orang Arab telah menukar dan menunda bulan supaya mereka boleh berperang dalam bulan haram. Lama-lama jadi kucar kacir susunan bulan itu. Nak kena perbetulkan balik. Nabi sebut Mudhar itu adalah kerana kaum itu amat menjaga susunan bulan itu.

Dalam hadis ini Nabi mengatakan bahawa kita akan bertemu Allah nanti dan akan ditanya tentang amalan kita. Itulah yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari dalam tajuk ini.

Nabi mengisyaratkan bahawa masanya didunia tidak lama lagi.

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya January 28, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ }

Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya

Imam Bukhari mahu membawa dalil ahli sunnah waljamaah bahawa Allah boleh dilihat di akhirat nanti. Ikut kadar masing-masing. Yang penting adalah Imam Bukhari bawakan dalil Quran.
Ada puak yang tak terima bahawa manusia boleh melihat Allah walaupun di akhirat nanti seperti puak Syiah, Murjiah, Khawarij dan lain-lain. Antara hujah yang digunakan adalah kalau kita dapat melihat Allah dengan mata kepala kita, itu bermakna Allah berada di depan kerana mata melihat di depan. Itu mengatakan yang Allah bertempat pula, kata mereka.
Itu adalah salah pandangan kerana bukan kita melihat Allah semacam kita melihat makhluk lain semasa di dunia. Memanglah semasa di dunia, apabila memandang, kita hanya nampak yang di hadapan kita sahaja. Masa di sana, pandangan bukan macam di dunia dah. Macam di dunia pun, kalau ada cermin di depan, kita boleh juga melihat belakang. Mata kita pun bukan macam mata sekarang. Mata itu boleh melihat Allah. Di dunia sekarang pun Allah ada beri jenis mata berlainan kepada makhluk lain. Macam lalat boleh melihat lebih lagi dari manusia. Padahal, lalat itu lagi hina dari kita. Maka tentulah Allah boleh memberikan mata yang lain dari mata yang diberikan kepada kita semasa di dunia.

Kita akan melihat dengan mata kepala kita kerana perkataan yang digunakan dalam ayat ini adalah وُجُوهٌ iaitu ‘muka-muka’. Tapi tentulah muka yang lain dari muka yang kita ada sekarang.

Dan yang mengatakan bahawa kita tidak boleh melihat Allah menggunakan ayat ini juga dengan pemahaman makna نَاظِرَةٌ yang bukan melihat.
Memang benar نَاظِرَةٌ boleh digunakan untuk makna-makna yang lain. Dalam Quran pun perkataan نَاظِرَةٌ membawa maksud yang pelbagai. Contohnya memikirkan, menunggu dan sebagainya. Tapi kesemua makna selain dari ‘melihat’ adalah tidak sesuai. Contohnya, kalau kita katakan bahawa maknanya adalah ‘memikirkan’, ini tidak sesuai. Di akhirat nanti bukan masa untuk memikirkan lagi. Di syurga adalah tempat menerima nikmat. Bukan nak pecah kepala untuk berfikir lagi dah. Itu kena buat semasa di dunia.

 

6882 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَوْنٍ حَدَّثَنَا خَالِدٌ وَهُشَيْمٌ عَنْ إِسْمَاعِيلَ عَنْ قَيْسٍ عَنْ جَرِيرٍ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ نَظَرَ إِلَى الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا الْقَمَرَ لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ فَإِنْ اسْتَطَعْتُمْ أَنْ لَا تُغْلَبُوا عَلَى صَلَاةٍ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَصَلَاةٍ قَبْلَ غُرُوبِ الشَّمْسِ فَافْعَلُوا

6882. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Aun telah menceritakan kepada kami Khalid dan Husyaim dari Ismail dari Qais dari Jarir berkata, “Pernah kami duduk-duduk di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba beliau melihat bulan yang ketika itu malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sungguh kalian akan melihat Tuhan kalian sebagaimana kalian melihat bulan ini, kalian tidak ragu-ragu dalam melihatnya (ataupun tidak bersesak-sesak untuk melihatNya) (atau kamu tidak mengalami kesukaran untuk melihatNya), maka jika kalian mampu untuk menjaga shalat sebelum matahari terbit dan sebelum matahari terbenam, maka lakukanlah.”

– Ini adalah dalil hadis yang mengatakan bahawa manusia boleh melihat Allah. Iaitu melihat dengan jelas.

Puak yang mengatakan tidak boleh melihat Allah, mereka mengkritik hadis ini. Kerana mereka kata hadis ini seperti mengatakan Allah macam bulan pula. Padahal bukan hadis ini bermakna Allah macam bulan. Kalau kita baca pun tidak seperti itu pemahaman kita. Ianya hanya menunjukkan bahawa seperti kita jelas melihat bulan pada masa Nabi cakap itu, maka akan jelas kepada kita nanti di akhirat dalam melihat Allah.

Dan mereka kata hadis ini tidak benar kerana nak tengok kena menengadah ke langit. Ini mengatakan bahawa Allah bertempat. Tapi hadis cuma mengatakan bahawa kita boleh ‘melihat’ Allah. Bukan sampai mengatakan kita kena menengadah kalau nak melihat Allah.

 

6883 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عَاصِمُ بْنُ يُوسُفَ الْيَرْبُوعِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو شِهَابٍ عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ عَنْ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ :قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ عِيَانًا

6883. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa telah menceritakan kepada kami ‘Ashim bin Yusuf Al Yarbu’i telah menceritakan kepada kami Abu Syihab dari Ismail bin Abu Khalid dari Qais bin Abu Hazim dari Jarir bin Abdullah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Rabb kalian secara terang-terangan.”

– Hadis ini menunjukkan bahawa kita boleh melihat Allah dengan jelas. Tidak berselindung lagi.

 

6884 – حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْجُعْفِيُّ عَنْ زَائِدَةَ حَدَّثَنَا بَيَانُ بْنُ بِشْرٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ قَالَ
خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْبَدْرِ فَقَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ

6884. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdah bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Husain Al Ju’fi dari Zaidah telah menceritakan kepada kami Bayan bin Bisyr dari Qais bin Abu Hazim telah menceritakan kepada kami Jarir, bahwa pernah Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam keluar menemui kami di malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Tuhan kalian pada hari kiamat nanti sebagaimana kalian melihat bulan ini dengan tidak kesulitan melihatNya.” (atau bersesak-sesak; atau tidak ragu-ragu.)

 

6885 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّاسَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَرَى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَلْ تُضَارُّونَ فِي الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَهَلْ تُضَارُّونَ فِي الشَّمْسِ لَيْسَ دُونَهَا سَحَابٌ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّكُمْ تَرَوْنَهُ كَذَلِكَ يَجْمَعُ اللَّهُ النَّاسَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَقُولُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ شَيْئًا فَلْيَتْبَعْهُ فَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الشَّمْسَ الشَّمْسَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الْقَمَرَ الْقَمَرَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الطَّوَاغِيتَ الطَّوَاغِيتَ وَتَبْقَى هَذِهِ الْأُمَّةُ فِيهَا شَافِعُوهَا أَوْ مُنَافِقُوهَا شَكَّ إِبْرَاهِيمُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ هَذَا مَكَانُنَا حَتَّى يَأْتِيَنَا رَبُّنَا فَإِذَا جَاءَنَا رَبُّنَا عَرَفْنَاهُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فِي صُورَتِهِ الَّتِي يَعْرِفُونَ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَيَتْبَعُونَهُ وَيُضْرَبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ فَأَكُونُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيزُهَا وَلَا يَتَكَلَّمُ يَوْمَئِذٍ إِلَّا الرُّسُلُ وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ اللَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ وَفِي جَهَنَّمَ كَلَالِيبُ مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ هَلْ رَأَيْتُمْ السَّعْدَانَ قَالُوا نَعَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّهَا مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ غَيْرَ أَنَّهُ لَا يَعْلَمُ مَا قَدْرُ عِظَمِهَا إِلَّا اللَّهُ تَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ فَمِنْهُمْ الْمُوبَقُ بَقِيَ بِعَمَلِهِ أَوْ الْمُوثَقُ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ الْمُخَرْدَلُ أَوْ الْمُجَازَى أَوْ نَحْوُهُ ثُمَّ يَتَجَلَّى حَتَّى إِذَا فَرَغَ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَأَرَادَ أَنْ يُخْرِجَ بِرَحْمَتِهِ مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ أَمَرَ الْمَلَائِكَةَ أَنْ يُخْرِجُوا مِنْ النَّارِ مَنْ كَانَ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا مِمَّنْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَرْحَمَهُ مِمَّنْ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَيَعْرِفُونَهُمْ فِي النَّارِ بِأَثَرِ السُّجُودِ تَأْكُلُ النَّارُ ابْنَ آدَمَ إِلَّا أَثَرَ السُّجُودِ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُودِ فَيَخْرُجُونَ مِنْ النَّارِ قَدْ امْتُحِشُوا فَيُصَبُّ عَلَيْهِمْ مَاءُ الْحَيَاةِ فَيَنْبُتُونَ تَحْتَهُ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي حَمِيلِ السَّيْلِ ثُمَّ يَفْرُغُ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَيَبْقَى رَجُلٌ مِنْهُمْ مُقْبِلٌ بِوَجْهِهِ عَلَى النَّارِ هُوَ آخِرُ أَهْلِ النَّارِ دُخُولًا الْجَنَّةَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ اصْرِفْ وَجْهِي عَنْ النَّارِ فَإِنَّهُ قَدْ قَشَبَنِي رِيحُهَا وَأَحْرَقَنِي ذَكَاؤُهَا فَيَدْعُو اللَّهَ بِمَا شَاءَ أَنْ يَدْعُوَهُ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أَعْطَيْتُكَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَنِي غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي رَبَّهُ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ مَا شَاءَ فَيَصْرِفُ اللَّهُ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ فَإِذَا أَقْبَلَ عَلَى الْجَنَّةِ وَرَآهَا سَكَتَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ قَدِّمْنِي إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَيَقُولُ اللَّهُ لَهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَنِي غَيْرَ الَّذِي أُعْطِيتَ أَبَدًا وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ وَيَدْعُو اللَّهَ حَتَّى يَقُولَ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أُعْطِيتَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَ غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي مَا شَاءَ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ فَيُقَدِّمُهُ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَإِذَا قَامَ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ انْفَهَقَتْ لَهُ الْجَنَّةُ فَرَأَى مَا فِيهَا مِنْ الْحَبْرَةِ وَالسُّرُورِ فَيَسْكُتُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ أَدْخِلْنِي الْجَنَّةَ فَيَقُولُ اللَّهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَ غَيْرَ مَا أُعْطِيتَ فَيَقُولُ وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ لَا أَكُونَنَّ أَشْقَى خَلْقِكَ فَلَا يَزَالُ يَدْعُو حَتَّى يَضْحَكَ اللَّهُ مِنْهُ فَإِذَا ضَحِكَ مِنْهُ قَالَ لَهُ ادْخُلْ الْجَنَّةَ فَإِذَا دَخَلَهَا قَالَ اللَّهُ لَهُ تَمَنَّهْ فَسَأَلَ رَبَّهُ وَتَمَنَّى حَتَّى إِنَّ اللَّهَ لَيُذَكِّرُهُ يَقُولُ كَذَا وَكَذَا حَتَّى انْقَطَعَتْ بِهِ الْأَمَانِيُّ قَالَ اللَّهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ
قَالَ عَطَاءُ بْنُ يَزِيدَ وَأَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ مَعَ أَبِي هُرَيْرَةَ لَا يَرُدُّ عَلَيْهِ مِنْ حَدِيثِهِ شَيْئًا حَتَّى إِذَا حَدَّثَ أَبُو هُرَيْرَةَ أَنَّ اللَّهَ قَالَ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ مَعَهُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ مَا حَفِظْتُ إِلَّا قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ أَشْهَدُ أَنِّي حَفِظْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَذَلِكَ الرَّجُلُ آخِرُ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا الْجَنَّةَ

6885. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Ibn Syihab dari ‘Atha’ bin Yazid allaitsi dari Abu Hurairah bahawa orang ramai bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami akan dapat melihat Tuhan kami pada hari kiamat nanti? ‘ Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam lantas bersabda: “Apakah kalian kesulitan untuk melihat bulan ketika malam purnama?” “Tidak”, Jawab para sahabat. Rasulullah bertanya lagi: “Apakah kalian kesulitan melihat matahari yang tidak dilindungi awan?” Para sahabat menjawab, “Tidak ya Rasulullah.” Nabi bersabda: “Sesungguhnya kalian akan melihat-Nya begitulah. Allah akan mengumpulkan manusia pada hari kiamat dan berfirman: ‘Barangsiapa dulu menyembah sesuatu, hendaklah ia mengikuti yang disembahnya.’ Maka ketika itu siapa yang menyembah matahari, ia akan mengikuti matahari, siapa yang menyembah bulan, ia akan ikuti bulan, siapa yang menyembah bermacam-macam thaghut, ia ikuti bermacam-macam thaghut yang disembahnya, dan tinggallah umat ada di antaranya yang boleh memberi syafaat, ada di antaranya yang munafiq -Ibrahim ragu kepastian dalam meriwayatkan samada syafaat atau munafik -. Lantas Allah datang kepada mereka dan berkata, “Akulah Tuhan kalian.” Tetapi mereka menjawab, “Ini adalah tempat kami sehingga Tuhan kami yang sebenar akan mendatangi kami, jika Tuhan kami menemui kami, niscaya kami mengenalnya.” Allah kemudian menemui mereka dengan rupa yang mereka kenal, Allah lalu berfirman: “Aku Tuhan kalian.” Baru mereka katakan, “Engkau Tuhan kami.” Mereka pun mengikuti-Nya. Titian (jembatan) lantas dipasang diatas neraka jahannam dan aku dan umatkulah yang pertama-tama melepasinya. Pada hari itu, tidak ada yang berani bicara selain para rasul, sedang seruan para rasul ketika itu yang ada hanyalah ‘Allaahumma sallim sallim (Ya Allah, selamatkan kami. Ya Allah, selamatkan kami) ‘. Sedang di neraka jahannam terdapat cangkuk-cangkuk seperti duri pohon berduri yang namanya Sa’dan. Pernahkah kalian melihat pokok Sa’dan?” Para sahabat menjawab, “Pernah, wahai Rasulullah.” Nabi meneruskan: “Sungguh cangkuk itu semisal pohon berduri Sa’dan, hanya tidak ada yang tahu kadar besarnya selain Allah jua. Ia akan itu menarik siapa saja sesuai kadar amal mereka, ada diantara mereka yang mukmin, dia tetap dengan amalnya, diantara mereka ada yang binasa dengan amalnya, diantara mereka ada yang hancur sesuai dengan amalan mereka. Atau dengan seumpamanya-. Kemudian Allah menampakkan diriNya, hingga apabila Allah selesai memutuskan nasib hamba-Nya dan ingin mengeluarkan penghuni neraka karena rahmat-Nya, Ia perintahkan malaikat untuk mengeluarkan penghuni neraka siapa saja yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, yaitu diantara mereka yang Dia masih ingin merahmatinya, iaitu mereka yang mengucapkan la ilaha illa Allah, malaikat mengenal mereka di neraka dari bekas-bekas sujud, sebab neraka memakan anak Adam kecuali bekas-bekas sujud. Allah mengharamkan neraka memakan bekas-bekas sujud, maka mereka keluar dari neraka dengan badan yang hangus terbakar sampai hilang daging-dagingnya, mereka kemudian disiram dengan air kehidupan sehingga tumbuh dibawahnya sebagaimana biji-bijian tumbuh dalam lumpur air bah, kemudian Allah selesai memutuskan hamba-hamba-Nya dan tersisa diantara mereka seorang sahaja lelaki di antara mereka yang menghadapkan wajahnya ke neraka, dan dialah penghuni neraka yang terakhir kali masuk surga, ia berdoa, ‘Ya Tuhan, palingkanlah wajahku dari neraka ini, sebab anginnya cukup menyakitkan aku dan jilatan apinya telah membakarku.’ Orang itu kemudian memohon kepada Allah sekehendaknya untuk berdoa, kemudian Allah berfirman: ‘Kalaulah Aku memenuhi permintaanmu, jangan-jangan engkau nanti meminta yang lain! Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta selainnya.’ Dan memberikan kepada Tuhannya janji dan ikrar sekehendak-Nya lalu Allah memalingkan wajahnya dari neraka. Apabila ia menghadap syurga dan melihat keindahan syurga, ia pun lantas terdiam beberapa lama dan kemudian memohon, ‘Ya Allah, bawalah aku dekat di pintu surga.’ Allah bertanya: ‘Bukankah engkau telah menyerahkan janjimu dan ikrarmu untuk tidak meminta-Ku selama-lamanya selain yang telah Aku berikan. Hai Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Namun hamba itu tetap saja memohon, ‘Oh Tuhanku, ‘ dan ia terus memohon Allah hingga Allah bertanya: ‘Kalaulah Aku memberimu apa yang kau minta sekarang, jangan-jangan engkau minta lagi dengan permintaan lain.’ Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta-Mu lagi dengan permintaan lain.’ Lantas orang itu menyerahkan janji dan ikrarnya maka Allah menghampirkannya ke pintu syurga. Apabila hamba itu telah berdiri dekat pintu syurga, syurga terbuka kepadanya sehingga ia melihat kesenangan hidup dan kegembiraan di dalamnya sehingga ia terdiam sekehendak Allah ia diam. Kemudian ia memohon, ‘Oh Tuhanku, masukkanlah aku dalam syurga, maka Allah mengatakan, ‘Hai, bukankah telah engkau serahkan janjimu untuk tidak meminta yang lain selain yang telah Aku berikan, Eh Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Maka si hamba tadi memohon, ‘Oh Tuhanku, aku tidak mahu menjadi hamba-Mu yang paling celaka, ‘ si hamba itu terus tiada henti memohon hingga Allah suka kepadanya. Dan apabila Allah telah suka kepadanya, Allah berkata kepadanya ‘Masuklah kamu ke dalam syurga.’ Allah berkata lagi kepadanya: ‘Kamu nyatakanlah keinginanmu’. Maka si hamba meminta Tuhannya dan membuat impian-impian, hingga Allah mengingatkannya dengan berfirman sedemikian-sedemikian hingga impian si hamba sudah habis, Allah berfirman kepadanya: ‘Itu semua untukmu, dan ditambah sekali ganda seperti itu pula.’ ‘Atha’ bin Yazid berkata, ” Abu Sa’id alkhudzri ada bersama Abu Hurairah ketika dia meriwayatkan hadis ini dan dia tidak menolak sedikitpun hadisnya, hingga apabila Abu Hurairah menceritakan bahwa Allah berfirman ‘dan bagimu sekali ganda lagi semisalnya’, Abu Sa’id Al Khudzri baru berkata ‘dan sepuluh semisalnya bersamanya’ wahai Abu Hurairah? ‘ Abu Hurairah berkata, ‘Saya tidak ingat selain ucapannya itu ‘bagimu dan semisalnya’. Abu Sa’id Al Khudzri berkata lagi, “Saya bersaksi bahwa saya ingat betul-betul dari Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, yaitu ‘Dan semua itu bagimu dan sepuluh kali ganda semisalnya’. Abu Hurairah berkata, ‘Itulah manusia ahli syurga terakhir masuk surga.’

– Sahabat bertanya bolehkah melihat Allah? Ini penting kerana seperti yang diceritakan dalam Quran tentang kisah Nabi Musa, dia sendiri pun tidak boleh melihat Allah semasa di dunia. Nabi Musa telah minta kepada Allah untuk melihat Allah, tapi tidak boleh. Padahal, mukjizat baginda dah hebat dah. Dia boleh berkata-kata dengan Allah. Dia faham bahasa Allah. Tapi walaupun begitu, dia tidak dapat melihat Allah semasa di dunia. Tapi Nabi menjawab dengan mengatakan bahawa orang mukmin boleh melihat Allah di akhirat nanti.

Tuhan lain datang, orang mukmin tak terima. Yang akidah betul, mereka tak terima. Sehingga Tuhan mari dalam rupa yang kita kenal. Ini adalah perkara mutashabihat. Macam manakah yang dikatakan Tuhan datang dalam dua keadaan itu? Dalam rupa yang bagaimana? Ada yang berpendapat perkara ini perlu dijelaskan. Ada golongan yang serah sahaja. Maknanya Allah datang dengan rupa yang layak bagiNya. Kita tidak akan dapat tahu.

Ada yang kata memang Allah akan datang. Ada yang kata malaikat yang datang. Ada yang kata Allah datang dalam rupa malaikat. Ini adalah ujian kepada orang mukmin. Apabila dikatakan Dia adalah Tuhan, maka mereka tidak percaya. Kerana mereka telah belajar agama semasa di dunia.
Ada mengatakan yang rupa Allah ini adalah salah satu dari sifatNya. Cuma tak tahu macam mana. Macam tangan, wajah dan sebagainya.

Maka banyaklah pendapat. Mereka AWSJ Juga. Dan hal ini adalah furu’ akidah. Tapi tidaklah sampai kepada tahap mujassimah.

Ada pendapat yang mengatakan memang kita dah sedia kenal Allah kerana kita telah bertemu dengan Allah semasa kita dikeluarkan dari sulbi Nabi Adam dulu. Iaitu semasa Allah mengambil ikrar untuk kita hanya menyembahNya sahaja dari kita.

Yang sembahyang pun masuk neraka juga kalau ada kesalahan mereka. Sebab ada kesan sujud. Malaikat kenal.

 

Shahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firmannya { Ketika Itu Arashnya Di Atas Air } { Dialah Tuhan Yang Mempunyai Arasy Yang Agung } January 21, 2013

بَاب { وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ } { وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ }

Bab Firmannya { Ketika Itu Arashnya Di Atas Air } { Dialah Tuhan Yang Mempunyai Arasy Yang Agung }

Adanya Arash adalah satu kepercayaan yang wajib diimani orang Islam kerana telah disebut dalam Quran. Apa maksud Imam Bukhari dengan meletakkan tajuk ini? Ianya adalah untuk mengingatkan dua perkara: Satu, menolak pegangan orang yang mengatakan Arash mempunyai sifat yang sama dengan Allah iaitu ‘Qadim’. Ini kerana ada yang kata Arash itu sudah ada awal-awal lagi dah ada. Ini adalah salah. Arash tidak sekali ada dengan Allah. Ianya dijadikan oleh Allah. Allah memanggilnya sebagai ArashNya tapi tidaklah dia wujud bersama dengan Allah dulu. Macam juga digunakan nama kepada Kaabah sebagai Baitullah. Bukan maknanya Allah duduk disitu. Digunakan untuk memuliakan Arash dan juga Kaabah. Allah yang mencipta Arash. Arash pun adalah makhluk juga yang dijadikan oleh Allah.

Kedua, Imam Bukhari nak menolak pendapat ahli falsafah yang mengatakan Arash itu adalah ‘pencipta’ yang menjadikan makhluk. Padahal Allah yang menjadikan Arash. Itulah makna رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ. Arash dari segi bahasa maknanya ‘katil’. Iaitu satu jisim yang ada kaki. Arash ada tiang. Kalau sesuatu itu mempunyai sifat sebegitu, bermakna ianya mempunyai sifat makhluk, maka ia bukan tuhan. Kerana ia ada bentuk begini dan begitu.

قَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ { اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ } ارْتَفَعَ { فَسَوَّاهُنَّ } خَلَقَهُنَّ
وَقَالَ مُجَاهِدٌ { اسْتَوَى } عَلَا عَلَى الْعَرْشِ
وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ { الْمَجِيدُ } الْكَرِيمُ وَ { الْوَدُودُ } الْحَبِيبُ يُقَالُ { حَمِيدٌ مَجِيدٌ } كَأَنَّهُ فَعِيلٌ مِنْ مَاجِدٍ مَحْمُودٌ مِنْ حَمِدَ

Abu Aaliyah berkata اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ bermaksud {pergi ke atas} dan فَسَوَّاهُنَّ bermaksud {menjadikannya}
Mujahid berkata اسْتَوَى bermaksud {berada tinggi di atas Arash}
Ibnu Abbas berkata bermakna الْمَجِيدُ bermaksud Yang Mulia. الْوَدُودُ bermakna: Pengasih
Dikatakan dalam Quran حَمِيدٌ مَجِيدٌ seolah-olah ini faail drp مَاجِدٍ dan مَحْمُودٌ faail daripada perkataan حَمِدَ.

– Ada banyak makna اسْتَوَى. Selalu diterjemahkan dalam bahasa melayu kita sebagai ‘bersemayam’. Allah mensifatkan diriNya tinggi di atas Arash. Allah bersifat Maha Tinggi. Dalam banyak-banyak kejadian Allah, Arash adalah makhluk yang paling tinggi. Dan Allah lagi atas daripada Arash. Ini adalah menolak pendapat yang mengatakan Allah yang berada dari bawah naik ke atas. Kalau naik-naik itu adalah sifat makhluk. Ianya adalah mustahil kepada Allah. Sebab Allah tidak mengatakan Allah naik dari tempat rendah ke tempat yang tinggi. Allah memang dah Tinggi dah. Muktazilah mentakwil makna اسْتَوَى dengan mengatakan ia bermakna ‘menguasai dengan sempurna’. Pentakwilan seperti itu dibantah oleh ulama Salaf. Kerana Allah sediakala sudah ada kuasa penuh dan kebesaran. Bukan dengan ada Arash baru Dia berkuasa penuh.

Kita kena terima apa yang Allah dah beritahu. Tak perlu nak takwil-takwil lagi.
اسْتَوَى itu adalah salah satu sifat Allah. Sebab itu Bukhari masukkan dalam tajuk dia ni. Sifat ini berkait dengan Arash. Allah اسْتَوَى bukan sama macam manusia. DudukNya itu yang layak denganNya. Bukan macam raja bersemayam di singgahsananya. Macam juga sifat Allah yang lain, iaitu sifatNya tidak sama dengan sifat manusia.

Boleh juga dikatakan Allah mengadakan اسْتَوَى itu kerana Allah nak membandingkan kerajaanNya. Kalau tahta Kelantan, negeri Kelantan sahaja. Tapi kalau Dia menguasai Arash, Dia menguasai keseluruhan alam kerana Arash paling tinggi sekali.

Ini adalah sifat af’al. Nyata apabila Dia menjadikan. Tapi sifat itu memang dah ada dah dari azali lagi. Bukanlah bila dah ada baru wujud sifat itu. Cuma ianya zahir apabila dijadikan.

 

6868 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو حَمْزَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ جَامِعِ بْنِ شَدَّادٍ عَنْ صَفْوَانَ بْنِ مُحْرِزٍ عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ قَالَ إِنِّي عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ جَاءَهُ قَوْمٌ مِنْ بَنِي تَمِيمٍ فَقَالَ اقْبَلُوا الْبُشْرَى يَا بَنِي تَمِيمٍ قَالُوا بَشَّرْتَنَا فَأَعْطِنَا فَدَخَلَ نَاسٌ مِنْ أَهْلِ الْيَمَنِ فَقَالَ اقْبَلُوا الْبُشْرَى يَا أَهْلَ الْيَمَنِ إِذْ لَمْ يَقْبَلْهَا بَنُو تَمِيمٍ قَالُوا قَبِلْنَا جِئْنَاكَ لِنَتَفَقَّهَ فِي الدِّينِ وَلِنَسْأَلَكَ عَنْ أَوَّلِ هَذَا الْأَمْرِ مَا كَانَ قَالَ كَانَ اللَّهُ وَلَمْ يَكُنْ شَيْءٌ قَبْلَهُ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ ثُمَّ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ وَكَتَبَ فِي الذِّكْرِ كُلَّ شَيْءٍ ثُمَّ أَتَانِي رَجُلٌ فَقَالَ يَا عِمْرَانُ أَدْرِكْ نَاقَتَكَ فَقَدْ ذَهَبَتْ فَانْطَلَقْتُ أَطْلُبُهَا فَإِذَا السَّرَابُ يَنْقَطِعُ دُونَهَا وَايْمُ اللَّهِ لَوَدِدْتُ أَنَّهَا قَدْ ذَهَبَتْ وَلَمْ أَقُمْ

6868. Telah menceritakan kepada kami Abdan berkata, Telah mengabarkan kepada kami Abu Hamzah dari Al A’masy dari Jami’ bin Syidad dari Shafwan bin Muhriz dari ‘Imran bin Hushain berkata, “Pernah aku di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba ada sekelompok kaum dari bani Tamim mendatanginya dan berkata, ‘Terimalah berita gembira wahai bani Tamim! Mereka menjawab, ‘Engkau telah memberi kami kabar gembira, maka berikanlah! Lantas beberapa orang penduduk Yaman datang dan beliau katakan: ‘Terimalah kabar gembira wahai penduduk Yaman, ketika mana berita gembira belum diterima oleh bani Tamim ‘ Mereka jawab, ‘kami telah menerimanya, kami datang untuk mendalami agama dan untuk bertanya kepadamu tentang kejadian yang pertama. Apakah adanya? Nabi menjawab: ‘Allah telah sedia ada dalam keadaan tidak ada sesuatu pun terjadi sebelum-Nya, ketika itu arsy-Nya berada di atas air, kemudian Allah mencipta langit dan bumi dan Allah menetapkan segala sesuatu dalam buku catitan di Lauh Mahfuz’. Kemudian seorang laki- laki mendatangiku dan berkata ‘Wahai Imran, carilah untamu, sebab untamu terlepas! Aku bergegas mencarinya, rupanya telah hilang yang ada hanyalah fatamorgana yang memisahkan aku dan untaku. Demi Allah, sungguh aku mengimpikan sekiranya untaku biarlah hilang sedang aku tidak bangun.”

– Mulanya, Nabi hendak memberikan berita gembiran kepada Bani Tamim. Tapi, Bani Tamim kata kalau nak beri berita gembira, berilah sesuatu. Mereka bersifat kebendaan. Sebab itu Nabi senyap. Orang macam-macam jenis, termasuklah semasa zaman Nabi lagi. Maka, sebab mereka tak terima, maka Nabi telah memberikan berita gembira itu kepada puak lain pula. Berita gembira itu adalah mendalami agama. Itu yang sepatutnya. Bukan hal dunia. Kerana Nabi bukan memberikan harta dunia kepada umatnya, tapi harta akhirat.

Allah telah sedia ada sebelum ada sesuatu apa pun. Itulah makna كَانَ. Dari itulah datangnya perkataan ‘kaunuhu’. Maknanya dari dulu lagi Allah sudah mendengar, melihat etc. Itu ada diceritakan dalam sifat 20 tu. Sebab nak mengatakan bahawa bukanlah bila dah ada Arash itu baru ada sifat itu. Tidak salah dengan Quran apa yang mereka katakan itu. Maka, tidak perlu dipertengkarkan sangat. Ini adalah pemahaman dari Maturidiah. Asyairiyah pun terima juga. Cuma mereka meletakkan dalam bentuk ilmu.

Arash dah ada sebelum kejadian yang lain. Lepas itu baru dijadikan langit dan bumi.

Kisah Imran: dia rasa rugi kerana tinggalkan Nabi kerana ada orang beritahu dia yang unta dia hilang. Dia keluar kejap sebab nak cari, tapi tak nampak dah. Dia dapat setakat itu sahaja dari apa yang diajar oleh Nabi masa itu. Dia boleh sahaja tanya orang lain lepas itu. Tapi tidak akan sama. Tapi nak mengatakan bahawa belajar sendiri lebih baik dari tanya orang lain.

 

6869 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامٍ حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ يَمِينَ اللَّهِ مَلْأَى لَا يَغِيضُهَا نَفَقَةٌ سَحَّاءُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ أَرَأَيْتُمْ مَا أَنْفَقَ مُنْذُ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ فَإِنَّهُ لَمْ يَنْقُصْ مَا فِي يَمِينِهِ وَعَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ وَبِيَدِهِ الْأُخْرَى الْفَيْضُ أَوْ الْقَبْضُ يَرْفَعُ وَيَخْفِضُ

6869. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam telah menceritakan kepada kami Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tangan kanan Allah penuh dan sama sekali tidak pernah kurang kerana perbelanjaan, Dia sangat dermawan baik malam maupun siang, tidakkah kalian tahu apa yang telah dibelanjakan-Nya semenjak Dia mencipta langit dan bumi dan itu semua tidak mengurangi apa yang berada di tangan kanan-Nya? Dan arsy-Nya berada diatas air, dan ditangan-Nya yang satu lagi limpahan kurnia atau genggaman. Dia meninggikan atau merendahkan.”

– Dalam hadis dan Quran mengatakan Allah ada dua tangan. Cuma jangan cakap tangan Allah sama dengan tangan manusia.

Ikut Allah berapa Dia nak beri rezeki kepada manusia. Mengikut hikmat Dia. Ada naik pangkat, ada turun. Begitulah keadaan manusia. Hakikatnya, Allahlah yang menentukannya.

 

6870 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَبِي بَكْرٍ الْمُقَدَّمِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ ثَابِتٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ جَاءَ زَيْدُ بْنُ حَارِثَةَ يَشْكُو فَجَعَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اتَّقِ اللَّهَ وَأَمْسِكْ عَلَيْكَ زَوْجَكَ قَالَ أَنَسٌ لَوْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَاتِمًا شَيْئًا لَكَتَمَ هَذِهِ قَالَ فَكَانَتْ زَيْنَبُ تَفْخَرُ عَلَى أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَقُولُ زَوَّجَكُنَّ أَهَالِيكُنَّ وَزَوَّجَنِي اللَّهُ تَعَالَى مِنْ فَوْقِ سَبْعِ سَمَوَاتٍ
وَعَنْ ثَابِتٍ { وَتُخْفِي فِي نَفْسِكَ مَا اللَّهُ مُبْدِيهِ وَتَخْشَى النَّاسَ } نَزَلَتْ فِي شَأْنِ زَيْنَبَ وَزَيْدِ بْنِ حَارِثَةَ

6870. Telah menceritakan kepada kami Ahmad telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abu Bakar Al Muqaddami telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Tsabit dari Anas berkata, “Zaid bin Haritsah datang mengadukan halnya kepada Nabi, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bertakwalah engkau kepada Allah, dan teruslah pegang isterimu, jangan kau lepaskannya.” Aisyah berkata, “Kalaulah Rasulullah mahu menyembunyikan sesuatu, nescaya dia akan menyembunyikan ayat ini.” Perawi berkata Zainab binti Jahsyin selalu menceritakan kelebihan dirinya dihadapan isteri-isteri baginda lainnya dengan berkata, ‘Kalian dikahwinkan oleh keluarga kalian, sebaliknya aku dikawinkan sendiri oleh Allah ta’ala dari atas langit berlapis tujuh.’ Dan dari Tsabit mengenai ayat: ‘(Dan kamu merahasiakan dalam dirimu apa yang Allah akan nyatakannya, dan kamu takut kepada manusia) ‘ (Qs. Al Ahzab: 37), ayat ini diturunkan tentang Zainab dan Zaid bin Haritsah.”

– Zaid telah mengadu kepada Nabi bahawa dia tidak sesuai dengan isterinya. Tapi Nabi suruh dia tetapkan juga dengan Zainab dan jangan ceraikan.
Nabi tidak akan sembunyi apa-apa. Nabi dah tahu dia akan menikah dengan Zainab nanti.

Walaupun Zainab kata dia dikahwinkan dengan Nabi oleh Allah, tapi bukanlah Allah mengahwinkan tanpa wali apa semua. Apa yand dia maksudkan adalah, pernikahannya disebut dalam Quran.

Isteri Nabi cakap macam tu tapi Nabi tak marah. Maknanya yang dia kata Allah duduk di atas tujuh petala langit itu benar. Ini yang penting yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari dalam tajuk ini.

Allah kahwinkan Nabi dan Zainab apabila dah selesai antara Zainab dan Zaid. Banyak yang salah tafsir tentang kisah ini. Ramai yang mengatakan bahawa Nabi sembunyi perasaan baginda yang mahukan Zainab. Tapi sebenarnya kata ‘engkau menyembunyikan apa yang dalam dirimu itu‘ adalah kata kepada Zaid. Zaid memang nak cerai. Zaid yang menyimpan perasaan dalam dirinya. Tak sesuai kalau kita kata Nabi takut kepada orang sampai dia sembunyikan apa yang ada dalam hati baginda.

 

6871 – حَدَّثَنَا خَلَّادُ بْنُ يَحْيَى حَدَّثَنَا عِيسَى بْنُ طَهْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ نَزَلَتْ آيَةُ الْحِجَابِ فِي زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ وَأَطْعَمَ عَلَيْهَا يَوْمَئِذٍ خُبْزًا وَلَحْمًا وَكَانَتْ تَفْخَرُ عَلَى نِسَاءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَتْ تَقُولُ إِنَّ اللَّهَ أَنْكَحَنِي فِي السَّمَاءِ

6871. Telah menceritakan kepada kami Khallad bin Yahya telah menceritakan kepada kami Isa bin Tahman berkata, aku mendengar Anas bin Malik radliyallahu’anhu mengatakan, “Ayat hijab diturunkan tentang Zainab binti Jahsyin, yang ketika itu beliau Shallallahu’alaihiwasallam menjamunya makan kerana berkahwin dengannya pada hari itu memberinya berupa roti dan daging, dan Zainab selalu menyatakan kelebihannya dihadapan isteri-isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lainnya dengan berkata, ‘Allah lah yang menikahkanku di langit.’

Ayat hijab telah diturunkan semasa perkahwinan Nabi SAW dengan Zainab. Perkahwinan semasa dengan Zainablah yang paling besar kerana waktu itu ada makan-makan. Walimah semasa dengan Zainablah yang paling besar kalau dibandingkan dengan perkahwinan baginda dengan isteri-isterinya yang lain.

 

6872 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ اللَّهَ لَمَّا قَضَى الْخَلْقَ كَتَبَ عِنْدَهُ فَوْقَ عَرْشِهِ إِنَّ رَحْمَتِي سَبَقَتْ غَضَبِي

6872. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah apabila selesai menjadikan makhlukNya, Dia tulis di sisi- Nya di atas arsy-Nya ‘Rahmat-Ku mengatasi kemurkaan-Ku’.”

Perkataan di sisinya bukan dekat dari segi jarak. Tapi ia menunjukkan bahawa mudah bagi Allah.
Tulis itu maksud keputusan pada diriNya. Iaitu Allah menentukan. Allah tidak akan lupa tentang janjinya keatas DiriNya itu.

Dengan kita tahu bahawa telah menetapkan rahmatNya mengatasi kemurkaanNya, maka kita akan lebih berharap dengan sifat Allah. Kita tak putus asa kalau berdosa. Allah boleh ampunkan sebanyak manapun dosa kita.

 

6873 – حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ الْمُنْذِرِ حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ فُلَيْحٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي حَدَّثَنِي هِلَالٌ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَصَامَ رَمَضَانَ كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ هَاجَرَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَوْ جَلَسَ فِي أَرْضِهِ الَّتِي وُلِدَ فِيهَا قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا نُنَبِّئُ النَّاسَ بِذَلِكَ قَالَ إِنَّ فِي الْجَنَّةِ مِائَةَ دَرَجَةٍ أَعَدَّهَا اللَّهُ لِلْمُجَاهِدِينَ فِي سَبِيلِهِ كُلُّ دَرَجَتَيْنِ مَا بَيْنَهُمَا كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللَّهَ فَسَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ وَأَعْلَى الْجَنَّةِ وَفَوْقَهُ عَرْشُ الرَّحْمَنِ وَمِنْهُ تَفَجَّرُ أَنْهَارُ الْجَنَّةِ

6873. Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Al Mundzir telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Fulaih berkata, telah menceritakan kepadaku Ayahku telah menceritakan kepadaku Hilal dari ‘Atha bin Yasar dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan rasul-Nya, mendirikan salat, dan berpuasa pada bulan Ramadhan, maka Allah menjamin untuk memasukkannya kedalam syurga, baik ia berhijrah fi sabilillah atau duduk di bumi tempat ia dilahirkan.” Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, bolehkah kami menceritakan kepada orang tentang hal ini?” Nabi menjawab: “Dalam syurga terdapat seratus derajat yang Allah persiapkan bagi orang-orang yang berjuang di jalan-Nya, yang jarak antara setiap dua derajat bagaikan antara langit dan bumi, maka jika kalian meminta Allah, mintalah surga firdaus, sebab firdaus adalah syurga yang paling istimewa dan paling tinggi, di atasnya ada Arasy Arrahman, dan daripadanya sungai syurga memancar.”

– Kriteria asas untuk masuk syurga adalah beriman, solat dan puasa. Itu yang minima. Kalau buat yang ini pun dah boleh masuk syurga. Tidak semestinya yang berhijrah ke Madinah sahaja dapat masuk syurga. Kerana kalau begitu, tidak ada peluanglah kepada orang lain untuk masuk syurga kerana hijrah itu terjadi semasa zaman Nabi sahaja.

Sahabat tanya boleh tak sebarkan kata Nabi itu kepada orang lain. Nabi tak jawab ya waktu itu. Tapi Nabi sambung lagi. Seperti Nabi nak cakap bahawa kalau nak cakap, cakaplah lebih lagi. Cakaplah tentang syurga itu ada tingkatan-tingkatan. Janganlah mengharap untuk masuk syurga sahaja. Hendaklah mengharap kepada syurga yang paling tinggi sekali iaitu syurga Firdaus.

Syurga Firdaus itu betul-betul di bawah Arash. Maknanya dekat betul dengan Allah. Maknanya kedudukannya adalah amat tinggi. Kalau dalam dunia sekarang pun, lagi tinggi rumah seseorang itu, maknanya lagi tinggilah darjat seseorang itu.

Letaknya Syurga Firdaus itu dibawah Arash. Maknanya Arash itu ada atas dan ada bawah. Maka kita tahu bahawa Arash itu adalah makhluk, kerana kalau ada atas dan bawah, itu adalah sifat makhluk. Allah tidak ada atas dan bawah.

Tingginya syurga Firdaus itu sampaikan sungai yang mengalir ke dalam syurga yang lain pun berasal dari syurga Firdaus.

Kenalah mengharap dan berusaha untuk mendapatkan syurga Firdaus itu dengan beramal kepadanya. Dan bukan sahaja beramal tapi kena doa. Sebab ada orang yang tak dapat beramal banyak sebab kalau nak sedekah, duit tak banyak. Nak mengajar, tidak sampai ilmu mereka untuk mengajar. Maka kenalah berdoa juga.

 

6874 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ هُوَ التَّيْمِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ دَخَلْتُ الْمَسْجِدَ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسٌ فَلَمَّا غَرَبَتْ الشَّمْسُ قَالَ يَا أَبَا ذَرٍّ هَلْ تَدْرِي أَيْنَ تَذْهَبُ هَذِهِ قَالَ قُلْتُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ فَإِنَّهَا تَذْهَبُ تَسْتَأْذِنُ فِي السُّجُودِ فَيُؤْذَنُ لَهَا وَكَأَنَّهَا قَدْ قِيلَ لَهَا ارْجِعِي مِنْ حَيْثُ جِئْتِ فَتَطْلُعُ مِنْ مَغْرِبِهَا ثُمَّ قَرَأَ ذَلِكَ مُسْتَقَرٌّ لَهَا فِي قِرَاءَةِ عَبْدِ اللَّهِ

6874. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Ja’far telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Ibrahim -yaitu At Taimi- dari Ayahnya dari Abu Dzar berkata, “Pernah aku masuk masjid ketika Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam sedang duduk. Apabila matahari terbenam, baginda bertanya: ‘Wahai Abu Dzar, tahukah engkau ke manakah matahari ini pergi?” Aku menjawab, ‘Allah dan rasul-Nya lah yang lebih tahu! ‘ Nabi menjawab: “Sesungguhnya matahari ini pergi meminta izin untuk sujud maka diizinkan kepadanya untuk sujud, seolah-olah dikatakan kepadanya ‘Kembalilah engkau ke tempat engkau datang tadi’, maka ia muncul di sebelah baratnya, ” kemudian baginda membaca: ‘(Itulah tempat tetap baginya) ‘, menurut bacaan Abdullah.”

Matahari akan meminta izin kepada Allah. Ianya terjadi apabila ia terbenam. Maka kerana sentiasa sahaja ada tempat yang terbenam kerana bumi itu bulat, maka sentiasa sahaja matahari meminta izin kepada Allah.

Sehinggalah sampai satu masa yang Allah akan mengatakan kepada matahari untuk pergi dari tempat ia datang. Maknanya dari barat. Itu adalah tanda hampir kiamat. Kalau dalam hadis yang lain, diberitahu bahawa matahari akan naik dari timur dan separuh hari akan turun patah balik ke timur dan kemudian akan naik seperti biasa.

Dimanakah cerita Arash dalam hadis ini? Dalam ayat Quran itu disebut matahari sujud kepada Allah di Arash. Bagaimanakah caranya? Kita tidak tahu. Matahari sujud dengan caranya yang ditetapkan Allah. Menunjukkan bahawa alam ini mentauhidkan Allah. Maka salahlah orang orang kafir yang menyembah matahari kerana sangkakan yg matahari itu adalah tinggi. Padahal matahari pun sentiasa sujud kepada Allah.

 

6875 – حَدَّثَنَا مُوسَى عَنْ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا ابْنُ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ زَيْدَ بْنَ ثَابِتٍ وَقَالَ اللَّيْثُ حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ ابْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ زَيْدَ بْنَ ثَابِتٍ حَدَّثَهُ قَالَ أَرْسَلَ إِلَيَّ أَبُو بَكْرٍ فَتَتَبَّعْتُ الْقُرْآنَ حَتَّى وَجَدْتُ آخِرَ سُورَةِ التَّوْبَةِ مَعَ أَبِي خُزَيْمَةَ الْأَنْصَارِيِّ لَمْ أَجِدْهَا مَعَ أَحَدٍ غَيْرِهِ { لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ } حَتَّى خَاتِمَةِ بَرَاءَةٌ
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يُونُسَ بِهَذَا وَقَالَ مَعَ أَبِي خُزَيْمَةَ الْأَنْصَارِيِّ

6875. Telah menceritakan kepada kami Musa dari Ibrahim telah menceritakan kepada kami Ibn Syihab dari ‘Ubaid bin Sibaq bahwa Zaid bin Tsabit, sedang Al Laits berkata, telah menceritakan kepadaku Abdurrahman bin Khalid dari Ibn Syihab dari Ibn Sibaq. Zaid bin Tsabit menceritakannya dengan berkata, “Abu Bakar mengutus seseorang kepadaku untuk mencari alQuran, maka aku menyelidik alquran sehingga aku temukan akhir surat At Taubah ada pada Abu Khuzaimah al Ansari, yang mana aku tidak menemukannya dengan seorang pun selainnya, yaitu ayat: ‘(Telah datang kepada kalian seorang rasul dari kalian sendiri) ‘ (QS. Attaubah 128), hingga penghabisan surat al Bara’ah (surat At Taubah).” Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yunus dengan hadis ini, dan beliau berkata; telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yunus dengan hadis ini, dan ia menyebutkan, ‘Bersama Abu Khuzaimah Al anshari.”

– Ini adalah hadis yang banyak dipertikaikan oleh ulama hadis. Ada yang mengatakan hadis ini tidak sahih. Kerana kalau ianya adalah sahih, ia menyebabkan kita rasa khuatir dengan Quran. Kerana selama ini kita faham bahawa Quran itu mutawatir. Macam mana pula kalau ada satu ayat ini hanya ada dengan seorang sahabat sahaja? Sebenarnya Quran itu memang mutawatir. Yang dikatakan hanya didapati dari Khuzaimah sahaja itu adalah dalam bentuk tulisan sahaja yang ada ada dengan dia seorang. Tapi dalam bentuk hafalan, ramai lagi yang ada.

Kenapakah Imam Bukhari memasukkan hadis ini dalam tajuk yang membicarakan tentang Arash? Kerana di hujung ayat itu ada menyebut Arash yang agung. Begini ayat yang penuh:

فَإِن تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (wahai Muhammad): “cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang Agung.”

 

6876 – حَدَّثَنَا مُعَلَّى بْنُ أَسَدٍ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنْ سَعِيدٍ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ عِنْدَ الْكَرْبِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَلِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

6876. Telah menceritakan kepada kami Mu’alla bin Asad telah menceritakan kepada kami Wuhaib dari Sa’id dari Qatadah dari Abul ‘Aliyah dari Ibn Abbas radliyallahu’anhuma berkata, “Ketika dalam kesusahan, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu memanjatkan doa: ‘LAA-ILAAHA ILLALLAHUL ‘ALIIMUL HALIIM, LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUL’ARSYIL ‘AZHIIMI LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUS SAMAAWAATI WARABBUL ARDLI RABBUL’ASYIL KARIIMI (Tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun, tiada sesembahan yang hak selain Allah, Tuhan pemelihara arsy Yang Maha Agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang memelihara langit dan bumi, Tuhan pemelihara arsy yang mulia) ‘.”

– Dalam hadis ini disebutkan kedua-dua sifat Arash itu: Arash yang Agung dan Arash yang Mulia. Memang apabila disebutkan tentang Arash itu, mesti dengan dua sifat ini: Agung dan Mulia. Adakah ada dua Arash? Kerana ada ulama yang berpendapat begitu. Iaitu Arash itu ada dua. Tapi sebenarnya Arash yang satu itu juga. Cuma sifatnya ada dua. Agung itu adalah sifatnya yang zahir. Itu kalau kita menyifatkan sesuatu itu dari segi zahirnya. Macam kalau kita menyifatkan buah: kita menceritakan banyaknya, besarnya buah-buahan itu. Dan ada juga kita sifatkan buah itu dari segi nilainya: iaitu buah itu manis dan sedap. Jadi Mulia itu adalah sifat ‘nilai’. Begitu bernilainya Arash itu. Ianya adalah makhluk Allah yang paling tinggi kedudukannya.

 

6877 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ النَّاسُ يَصْعَقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَإِذَا أَنَا بِمُوسَى آخِذٌ بِقَائِمَةٍ مِنْ قَوَائِمِ الْعَرْشِ
وَقَالَ الْمَاجِشُونُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْفَضْلِ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَأَكُونُ أَوَّلَ مَنْ بُعِثَ فَإِذَا مُوسَى آخِذٌ بِالْعَرْشِ

6877. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf telah menceritakan kepada kami Sufyan dari ‘Amru bin Yahya dari Ayahnya dari Abu Sa’id Al Khudzri dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Pada hari kiamat semua manusia akan pengsan, apabila aku sedar, tiba-tiba aku dapati Musa sudah memegang salah satu tiang ‘arsy.” Sedang Al Majisyun berkata dari Abdullah bin Fadll dari Abu Salamah dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Maka aku manusia yang pertama-tama dibangkitkan, tiba-tiba aku dapati Musa telah memegang arsy.”

– Hadis ini menceritakan kelebihan Nabi Musa. Dia awal-awal lagi sudah memegang tiang arash itu.
Dan hadis ini juga menceritakan bahawa Arash itu mempunyai tiang. Kita tidak tahu bagaimanakah rupa tiang itu. Tapi kalau ia ada tiang, maknanya ianya adalah makhluk. Ini menolak pendapat mereka yang kata bahawa Arash itu adalah Tuhan. Itu adalah pendapat yang tidak benar sama sekali.

 

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ } وَقَوْلِهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { إِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ }

Bab Firman Allah {Malaikat Dan Ruh Naik KepadaNya} Dan Firman-Nya {Kepada-Nyalah Naik Ucapan-Ucapan / Amalan-Amalan Yang Baik}

وَقَالَ أَبُو جَمْرَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ بَلَغَ أَبَا ذَرٍّ مَبْعَثُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لِأَخِيهِ اعْلَمْ لِي عِلْمَ هَذَا الرَّجُلِ الَّذِي يَزْعُمُ أَنَّهُ يَأْتِيهِ الْخَبَرُ مِنْ السَّمَاءِ
وَقَالَ مُجَاهِدٌ { الْعَمَلُ الصَّالِحُ } يَرْفَعُ الْكَلِمَ الطَّيِّبَ يُقَالُ { ذِي الْمَعَارِجِ } الْمَلَائِكَةُ تَعْرُجُ إِلَى اللَّهِ

Dan berkata Abu Jamrah daripada Ibnu Abbas, Abu Dzar mendapat berita tentang kebangkitan Nabi. Dia berkata kepada saudaranya: “pergilah dapatkan pengetahuan tentang orang yang mendakwa dia mendapat wahyu dari langit kepadaku”. Mujahid berkata: amal soleh mengangkat ucapan-ucapan yang baik. Tuhan yang mempunyai tempat naik malaikat kepada Allah.

– Abu Dzar telah mendengar cerita tentang seorang Nabi yang sudah dikata-katakan orang di sekelilingnya. Dia amat berminat sekali. Maka dia telah mengarahkan adik beradiknya untuk pergi ke Mekah untuk memeriksa tentang perkara itu. Lepas diberitahu kepadanya, dia tidak puas hati dan dia telah pergi periksa sendiri. Dari kata-katanya itu, Abu Dzar menggunakan perkataan ‘mendapat wahyu dari langit’. Maknanya dia sudah tahu bahawa Tuhan berada di langit.

Mujahid adalah ulama dari golongan tabein. Dia mengatakan bahawa Malaikat mengangkat amalan baik manusia melalui ‘tangga-tangga’ ke langit. Atau kita boleh katakan ‘laluan’ ke langit kerana kita tidak tahu bagaimanakah rupa tangga itu. Laluan ini dijadikan oleh Allah untuk malaikat naik kepadaNya. Bukanlah laluan untukNya. Jangan kita kata laluan ini adalah untuk Allah juga. Jangan kita kata yang Allah gunakan laluan ini untuk Dia sendiri turun kepada dunia macam turun pada sepertiga malam itu. Iaitu apabila dikatakan Allah melihat hambaNya yang sedang beribadat sepertiga malam itu. Allah tidak turun. Tidak perlu turun.

 

6878 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَتَعَاقَبُونَ فِيكُمْ مَلَائِكَةٌ بِاللَّيْلِ وَمَلَائِكَةٌ بِالنَّهَارِ وَيَجْتَمِعُونَ فِي صَلَاةِ الْعَصْرِ وَصَلَاةِ الْفَجْرِ ثُمَّ يَعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكُمْ فَيَسْأَلُهُمْ وَهُوَ أَعْلَمُ بِكُمْ فَيَقُولُ كَيْفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِي فَيَقُولُونَ تَرَكْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ وَأَتَيْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ
وَقَالَ خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ دِينَارٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
مَنْ تَصَدَّقَ بِعَدْلِ تَمْرَةٍ مِنْ كَسْبٍ طَيِّبٍ وَلَا يَصْعَدُ إِلَى اللَّهِ إِلَّا الطَّيِّبُ فَإِنَّ اللَّهَ يَتَقَبَّلُهَا بِيَمِينِهِ ثُمَّ يُرَبِّيهَا لِصَاحِبِهِ كَمَا يُرَبِّي أَحَدُكُمْ فُلُوَّهُ حَتَّى تَكُونَ مِثْلَ الْجَبَلِ
وَرَوَاهُ وَرْقَاءُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا يَصْعَدُ إِلَى اللَّهِ إِلَّا الطَّيِّبُ

6878. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abu Az Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Malaikat yang silih berganti bertugas mengiringi kalian diwaktu malam dan siang, mereka berkumpul ketika shalat ‘ashr dan shalat subuh. Malaikat yang mengawasi amal kalian di malam hari naik ke langit lantas Allah bertanya mereka -dan Allah Maha Mengetahui – bagaimana kalian tinggalkan hamba-hamba-Ku? Para malaikat menjawab, ‘Kami tinggalkan mereka sedang mereka tengah mendirikan shalat, dan kami datangi mereka sedang mereka mendirikan shalat’.”
Sedang Khalid bin Makhlad berkata, telah menceritakan kepada kami Sulaiman telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Dinar dari Abu Shalih dari Abu Hurairah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa bersedekah dengan sebiji kurma dari penghasilan yang baik, dan tidak ada yang naik kepada Allah kecuali amal yang baik, maka Allah menerimanya dengan tangan kanan-Nya, kemudian mengembangkannya untuk pelakunya sebagaimana salah seorang diantara kalian merawat anak binatang peliharaannya hingga sebesar seperti bukit.” Dan hadis ini diriwayatkan oleh Warqa’ dari ‘Abdullah bin Dinar dari Sa’id bin Yasar dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan lafa, ‘Dan tidak ada yang naik kepada Allah kecuali yang baik’.”

– Dari hadis ini kita tahu bahawa Allah telah menugaskan malaikat-malaikat untuk mengawasi apakah yang dibuat oleh manusia dan melaporkannya kepadaNya. Bukan Dia tidak tahu. Ada hikmatnya kenapa Allah buat begitu. Bukankah dulu malaikat hairan kenapa Allah nak jadikan manusia sebagai khalifah yang akan membuat kerosakan dan menumpahkan darah di dunia? Sekarang mereka boleh lihat bagaimana ada manusia yang akan melakukan kebaikan. Mereka akan berasa takjub kerana akan ada sahaja mausia yang beribadat kepada Allah. Padahal manusia itu telah diberi nafsu oleh Allah. Yang ada tidak solat dan buat jahat itu tak kira lah, memang malaikat dah agak dah. Tapi yang akan menghairankan mereka adalah kenapa walaupun Allah telah memberikan manusia dengan nafsu, tapi akan ada manusia yang akan melakukan ibadat kepada Allah juga.

Manusia-manusia inilah yang menyebabkan dunia ini tidak kiamat lagi. Kerana Allah tidak akan mengkiamatkan dunia selagi ada manusia yang mengingatiNya. Dan kerana akan ada sahaja waktu solat kerana waktu akan sentiasa berpusing, akan ada sahaja waktu subuh dan asar di mana-mana bahagian dunia ini, maka akan ada sahaja manusia yang beribadat. Dan kerana itu akan sentiasa ada sahaja malaikat yang akan naik ke langit dan melaporkan kepada Allah.

Shift malaikat itu bertukar pada masa subuh dan asar. Dan kerana akan sentiasa sahaja ada waktu asar dan subuh, maka akan sentiasa ada malaikat yang akan melaporkan kepada Allah. Allah juga mengajar manusia untuk kerja dalam shift. Padahal Dia boleh sahaja tidak menugaskan malaikat itu dalam shift. Kerana malaikat itu bukan kena makan dan minum pun. Dan Dia boleh buat malaikat yang gagah yang tidak perlukan rehat. Tapi Allah mengajar manusia untuk meniru pentadbiran kerajaanNya. Dengan ada kerja dalam bentuk shift ini, maka produktiviti manusia boleh bertingkat.

– Hadis ini juga memberitahu kepada kita bahawa Allah hanya menerima sembahan yang baik sahaja. Kerana Allah itu molek, dan Dia hanya menerima yang molek sahaja. Walaupun apa yang mereka sedekahkan itu adalah sebiji kurma atau sedekah yang bernilai sebiji kurma. Itu pun Allah akan terima dengan baik. Itulah maknanya yang Allah menerima dengan tangan kanan. Itu bermaksud Allah menerima dengan baik. Macam kitalah juga, kalau kita menerima sesuatu, takkanlah kita nak terima dengan kaki pula kan? Tapi jangan kita kata Allah ada tangan kanan. Tangan Allah tidak sama dengan tangan makhluk. Ada riwayat yang mengatakan bahawa Allah mempunyai dua tangan kanan. Dan tidak pernah disebut Allah mempunyai tangan kiri. Kalau ada dalam hadis, dikatakan ‘tangan yang satu lagi’, tidak dikatakan tangan kiri. Dan kita tidak boleh anggap bahawa tangan yang satu lagi adalah tangan kiri. Sebelum ini memang kita ada berjumpa hadis yang mengatakan Allah mempunyai tangan yang satu lagi. Tapi tidak disebut bahawa ianya adalah tangan kiri.

Walaupun sedikit apa yang diberikan, selagi ianya ikhlas, Allah akan mengembangkan menjadi besar. Kalau lagi banyak, lagilah baik.

Imam Bukhari membawa cerita bahawa apa sahaja amalan baik kita, malaikat akan membawanya naik. Tapi jangan kita kata bahawa Allah duduk di atas. Kita serah sahaja. Kerana Allah yang kata malaikat naik.

 

6879 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْأَعْلَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سَعِيدٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَبِي الْعَالِيَةِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَدْعُو بِهِنَّ عِنْدَ الْكَرْبِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

6879. Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la bin Hammad telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai’ telah menceritakan kepada kami Sa’id dari Qatadah dari Abul ‘Aliyah dari Ibn Abbas bahwa nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membaca kalimat-kalimat berikut ketika susah: ‘LAA ILAAHA ILLALLAHUL ‘AZHIIM, LAA-ILAAHA ILLALLAH RABBUL’ARSYIL ‘AZHIIMU, LAA-ILAAHA ILLALLAAH RABBUSSAMAAWAATI WARABBUL’ARSYIL KARIIM (Tiada sesembahan yang hak selain Allah Yang Maha agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah pemilik arsy yang Agung, tiada sesembahan yang hak selain Allah pemilik langit dan pemilik arsy yang mulia) ‘.

– Kita boleh juga menggunakan doa ini. Doa ini sangat baik. Boleh diulang-ulang kerana tidak disebut berapa kali perlu dibaca.

 

6880 – حَدَّثَنَا قَبِيصَةُ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ أَبِي نُعْمٍ أَوْ أَبِي نُعْمٍ شَكَّ قَبِيصَةُ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ بُعِثَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذُهَيْبَةٍ فَقَسَمَهَا بَيْنَ أَرْبَعَةٍ و حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنْ أَبِيهِ عَنْ ابْنِ أَبِي نُعْمٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ بَعَثَ عَلِيٌّ وَهُوَ بِالْيَمَنِ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذُهَيْبَةٍ فِي تُرْبَتِهَا فَقَسَمَهَا بَيْنَ الْأَقْرَعِ بْنِ حَابِسٍ الْحَنْظَلِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي مُجَاشِعٍ وَبَيْنَ عُيَيْنَةَ بْنِ بَدْرٍ الْفَزَارِيِّ وَبَيْنَ عَلْقَمَةَ بْنِ عُلَاثَةَ الْعَامِرِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي كِلَابٍ وَبَيْنَ زَيْدِ الْخَيْلِ الطَّائِيِّ ثُمَّ أَحَدِ بَنِي نَبْهَانَ فَتَغَيَّظَتْ قُرَيْشٌ وَالْأَنْصَارُ فَقَالُوا يُعْطِيهِ صَنَادِيدَ أَهْلِ نَجْدٍ وَيَدَعُنَا قَالَ إِنَّمَا أَتَأَلَّفُهُمْ فَأَقْبَلَ رَجُلٌ غَائِرُ الْعَيْنَيْنِ نَاتِئُ الْجَبِينِ كَثُّ اللِّحْيَةِ مُشْرِفُ الْوَجْنَتَيْنِ مَحْلُوقُ الرَّأْسِ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ اتَّقِ اللَّهَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ يُطِيعُ اللَّهَ إِذَا عَصَيْتُهُ فَيَأْمَنُنِي عَلَى أَهْلِ الْأَرْضِ وَلَا تَأْمَنُونِي فَسَأَلَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ قَتْلَهُ أُرَاهُ خَالِدَ بْنَ الْوَلِيدِ فَمَنَعَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا وَلَّى قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ مِنْ ضِئْضِئِ هَذَا قَوْمًا يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنْ الرَّمِيَّةِ يَقْتُلُونَ أَهْلَ الْإِسْلَامِ وَيَدَعُونَ أَهْلَ الْأَوْثَانِ لَئِنْ أَدْرَكْتُهُمْ لَأَقْتُلَنَّهُمْ قَتْلَ عَادٍ

6880. Telah menceritakan kepada kami Qabishah telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ayahnya dari Ibn Abu Nu’m -atau Abu Nu’m, Qabishah masih ragu antara keduanya- dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Beberapa potongan emas didatangkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas beliau membaginya di antara empat orang.” Dan telah menceritakan kepadaku Ishaq bin Nashr telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Ayahnya dari Ibn Abu Nu’m dari Abu Sa’id Al Khudzri berkata, “Ali, yang ketika itu di Yaman mengirimkan beberapa potongan emas yang belum dibersihkan yang masih ada tanah-tanahnya kepada nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas beliau membagi-bagikannya antara Al aqra’ bin Habis Al Hanzhali, salah seorang Bani Majasyi’, ‘Uyainah bin Badar Al Fazari, Alqamah bin ‘Al Atsah Al ‘Amiri, seorang dari Bani Kilab dan Zaid Al Khail Ath Thai, kemudian salah seorang Bani Nabhan. Maka beberapa orang qurasy yang baru masuk islam dan beberapa orang Anshar pun marah, mereka berkata, ‘Nabi berikan emas itu kepada pemuka-pemuka penduduk Nejed dan ia meninggalkan kita’. Nabi terus berkata: ‘Hanyasanya aku beri mereka untuk menjinakkan hati mereka.’ Kemudian datanglah seseorang yang kedua matanya cengkung ke dalam, dahinya membonjol keluar, jenggotnya lebat, dua keningnya menjorok keluar dan berkepala botak, orang itu kemudian berkata, ‘Hai Muhammad, takutlah kepada Allah (maksudnya bertindaklah hati-hati dan adil)! ‘ Spontan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Siapa lagi yang menaati Allah jika aku menderhaka kepada-Nya, sesungguhnya Allah telah memberiku kepercayaan untuk menyampaikan ajaran kepada penduduk bumi sedang kalian pula tidak percaya kepadaku.” Lantas ada seorang sahabat yang meminta beliau untuk membunuh orang itu, dan seingatku orang sahabat itu adalah Khalid bin Al Walid, namun nabi mencegahnya. Tatkala orang itu pergi nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Nanti dari keturunan orang ini ada suatu kaum yang membaca al quran tetapi tidak melebihi halqum mereka (membaca alquran tidak meresap dalam hati), mereka akan keluar dari Islam sebagaimana anak panah keluar dari busurnya, mereka akan membunuh orang Islam dan membiarkan penyembah berhala, kalaulah aku sempat dengan mereka, niscaya aku bunuh mereka sebagaimana dibunuhnya kaum ‘Ad.”

6881 – حَدَّثَنَا عَيَّاشُ بْنُ الْوَلِيدِ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ قَوْلِهِ { وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا } قَالَ مُسْتَقَرُّهَا تَحْتَ الْعَرْشِ

6881. Telah menceritakan kepada kami ‘Ayyasy bin Al Walid telah menceritakan kepada kami Waki’ dari Al A’masy dari Ibrahim At Taimi dari Ayahnya dari Abu Dzar berkata, “Aku bertanya nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai ayat: ‘(dan matahari berjalan pada masa yang ditetapkan untuknya) ‘ (Qs. Yasin: 38), baginda bersabda: “Tempat tetapnya matahari itu adalah di bawah ‘Arsy.”

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Ta`ala { Kepada ApaYang Aku Telah Jadikan Dengan Dua Tanganku }, Bab Sabda Nabi S.A.W: “Tidak Ada Orang Lebih Cemburu Daripada Allah.” January 19, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { لِمَا خَلَقْتُ بِيَدَيَّ }

Bab Firman Allah Ta`ala { Kepada ApaYang Aku Telah Jadikan Dengan Dua Tanganku }

6861 – حَدَّثَنِي مُعَاذُ بْنُ فَضَالَةَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَجْمَعُ اللَّهُ الْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَذَلِكَ فَيَقُولُونَ لَوْ اسْتَشْفَعْنَا إِلَى رَبِّنَا حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا فَيَأْتُونَ آدَمَ فَيَقُولُونَ يَا آدَمُ أَمَا تَرَى النَّاسَ خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ وَأَسْجَدَ لَكَ مَلَائِكَتَهُ وَعَلَّمَكَ أَسْمَاءَ كُلِّ شَيْءٍ اشْفَعْ لَنَا إِلَى رَبِّنَا حَتَّى يُرِيحَنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكَ وَيَذْكُرُ لَهُمْ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَهَا وَلَكِنْ ائْتُوا نُوحًا فَإِنَّهُ أَوَّلُ رَسُولٍ بَعَثَهُ اللَّهُ إِلَى أَهْلِ الْأَرْضِ فَيَأْتُونَ نُوحًا فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ وَلَكِنْ ائْتُوا إِبْرَاهِيمَ خَلِيلَ الرَّحْمَنِ فَيَأْتُونَ إِبْرَاهِيمَ فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ لَهُمْ خَطَايَاهُ الَّتِي أَصَابَهَا وَلَكِنْ ائْتُوا مُوسَى عَبْدًا آتَاهُ اللَّهُ التَّوْرَاةَ وَكَلَّمَهُ تَكْلِيمًا فَيَأْتُونَ مُوسَى فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَيَذْكُرُ لَهُمْ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ وَلَكِنْ ائْتُوا عِيسَى عَبْدَ اللَّهِ وَرَسُولَهُ وَكَلِمَتَهُ وَرُوحَهُ فَيَأْتُونَ عِيسَى فَيَقُولُ لَسْتُ هُنَاكُمْ وَلَكِنْ ائْتُوا مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَبْدًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبهِ وَمَا تَأَخَّرَ فَيَأْتُونِي فَأَنْطَلِقُ فَأَسْتَأْذِنُ عَلَى رَبِّي فَيُؤْذَنُ لِي عَلَيْهِ فَإِذَا رَأَيْتُ رَبِّي وَقَعْتُ لَهُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يُقَالُ لِي ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَسَلْ تُعْطَهْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَحْمَدُ رَبِّي بِمَحَامِدَ عَلَّمَنِيهَا ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَرْجِعُ فَإِذَا رَأَيْتُ رَبِّي وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يُقَالُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ وَقُلْ يُسْمَعْ وَسَلْ تُعْطَهْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَحْمَدُ رَبِّي بِمَحَامِدَ عَلَّمَنِيهَا رَبِّي ثُمَّ أَشْفَعُ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَرْجِعُ فَإِذَا رَأَيْتُ رَبِّي وَقَعْتُ سَاجِدًا فَيَدَعُنِي مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَدَعَنِي ثُمَّ يُقَالُ ارْفَعْ مُحَمَّدُ قُلْ يُسْمَعْ وَسَلْ تُعْطَهْ وَاشْفَعْ تُشَفَّعْ فَأَحْمَدُ رَبِّي بِمَحَامِدَ عَلَّمَنِيهَا ثُمَّ أَشْفَعْ فَيَحُدُّ لِي حَدًّا فَأُدْخِلُهُمْ الْجَنَّةَ ثُمَّ أَرْجِعُ فَأَقُولُ يَا رَبِّ مَا بَقِيَ فِي النَّارِ إِلَّا مَنْ حَبَسَهُ الْقُرْآنُ وَوَجَبَ عَلَيْهِ الْخُلُودُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُجُ مِنْ النَّارِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَكَانَ فِي قَلْبِهِ مِنْ الْخَيْرِ مَا يَزِنُ شَعِيرَةً ثُمَّ يَخْرُجُ مِنْ النَّارِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَكَانَ فِي قَلْبِهِ مِنْ الْخَيْرِ مَا يَزِنُ بُرَّةً ثُمَّ يَخْرُجُ مِنْ النَّارِ مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَكَانَ فِي قَلْبِهِ مَا يَزِنُ مِنْ الْخَيْرِ ذَرَّةً

6861. Telah menceritakan kepadaku Mu’adz bin Fadlalah telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Qatadah dari Anas bahwa nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pada hari kiamat Allah mengumpulkan orang-orang mukmin, lalu mereka berkata, ‘Tidak sebaiknyakah kita meminta syafaat kepada Rabb kita sehingga Dia bisa menjadikan kita merasa aman dari tempat kita sekarang ini? ‘ akhirnya mereka datangi Adam dan mereka sampaikan, ‘Wahai Adam, bukankah engkau tahu bahwa Allah menciptamu dengan tangan-Nya dan Ia jadikan para malaikat tunduk sujud kepadamu, dan mengajarimu nama-nama segala sesuatu, maka mintailah syafaat Tuhan kami untuk kami sehingga Dia bisa memberi kenyamanan kami dari tempat kami sekarang ini! ‘ Adam hanya menjawab, ‘Aku tidak berhak di sini.’ Dan Adam menceritakan kesalahan yang pernah dilakukannya kepada mereka seraya berkata, ‘Coba kalian datangi Nuh sebab ia adalah rasul pertama-tama yang Allah utus ke penduduk bumi.’ Mereka pun mendatangi Nuh, namun Nuh menjawab, ‘Saya tak berhak menolong kalian di sini’, sambil Nuh menceritakan kesalahan yang pernah dilakukannya, ‘namun coba datangilah Ibrahim yang ia adalah khalilurrahman (kekasih Allah Arrahman).’ Lantas mereka pun mendatangi Ibrahim. Hanya Ibrahim menjawab, ‘Maaf, di sini saya tak berhak menolong kalian.’ Lantas Ibrahim menyebutkan kesalahan yang pernah dilakukannya seraya ia katakan, ‘Coba datangilah Musa, seorang hamba yang Allah telah memberinya Taurat dan Dia mengajaknya bicara.’ Mereka pun mendatangi Musa, hanya Musa berkata, ‘Maaf, di sini saya tak berhak menolong kalian, ‘ lalu ia menceritakan kesalahan yang pernah dilakukannya, ‘namun datangilah Isa, hamba Allah dan rasul-Nya, kalimah-Nya dan ruh-Nya.’ Lantas mereka mendatangi Isa.’ Hanya Isa menjawab, ‘Maaf, di sini saya tak berhak menolong kalian, namun cobalah kalian datangi Muhammad Shallallahu’alaihiwasallam, seorang hamba yang telah diampuni dosanya baik yang terdahulu maupun yang akan datang.’ Lantas orang-orang pun mendatangiku. Aku berusaha mendatangi dan meminta ijin Tuhanku sehingga aku diijinkan. Dan jika kulihat Tuhanku, aku tersungkur sujud. Lantas Allah membiarkanku sekehendak Allah membiarkanku. Tiba-tiba ada suara memanggil-manggil, ‘Angkatlah kepalamu hai Muhammad, katakanlah, perkataanmu didengar, mintalah, engkau diberi, ajukanlah syafaat engkau akan diberi! Aku pun memuji Tuhanku dengan pujian yang diajarkan Tuhanku kepadaku tentangnya, kemudian aku memberi syafaat. Aku pun memberi syafaat, lantas Dia memberiku batasan yang aku kemudian memasukkan mereka ke dalam surga. Aku kemudian kembali, dan jika kulihat Tuhanku, aku tersungkur sujud dan Allah membiarkanku sekehendak-Nya. Lantas ada suara, ‘Angkatlah kepalamu hai Muhammad, katakanlah, engkau didengar, mintalah, engkau pasti diberi, mintalah syafaat, engkau musti diberi syafaat.’ Maka aku memuji Tuhanku dengan pujian yang telah diajarkan Tuhanku kepadaku tentangnya. Lantas aku memberi syafaat. Dan Dia memberiku batasan yang aku kemudian memasukkan mereka ke dalam surga. Aku kembali dan kuutarakan kepada Tuhanku, ‘Ya Tuhanku, tidak tersisa dalam neraka selain yang ditahan oleh Alquran dan wajib kekal di dalamnya’.” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian bersabda: “Akan dikeluarkan dari neraka siapa saja yang mengucapkan laa-ilaaha-illallah dan dalam hatinya mempunyai kebaikan seberat sebiji gandum, kemudian akan keluar dari neraka siapa saja yang mengucapkan laa-ilaaha-illallah dan dalam hatinya terdapat kebaikan seberat biji tepung, dan akan keluar dari neraka siapa saja yang mengucapkan laa-ilaaha illallah sedang dalam hatinya terdapat kebaikan seberat biji atom.”

– Dalam hadis ini, manusia akan meminta tolong kepada Nabi Adam untuk berdoa kepada Allah kerana mereka kata Allah telah menjadikan Adam dengan TanganNya. Maka dalam hadis pun ada digunakan kata yang mengatakan Allah mempunyai ‘tangan’.

Untuk kita mendapat syafaat dari Allah, mestilah ada keimanan dalam diri. Kalau setakat mengucapkan syahadah sahaja tanpa iman, kita tak boleh dapat syafaat itu.

6862 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَدُ اللَّهِ مَلْأَى لَا يَغِيضُهَا نَفَقَةٌ سَحَّاءُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَقَالَ أَرَأَيْتُمْ مَا أَنْفَقَ مُنْذُ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ فَإِنَّهُ لَمْ يَغِضْ مَا فِي يَدِهِ وَقَالَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ وَبِيَدِهِ الْأُخْرَى الْمِيزَانُ يَخْفِضُ وَيَرْفَعُ

6862. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman Telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tangan Allah penuh, perbelanjaan tidak mengeringkannya, mencurah-curah rezekiNya, malam dan siang.” Beliau bersabda lagi: “Tidakkah kalian melihat apa yang dibelanjakan-Nya semenjak Dia mencipta langit dan bumi, sesungguhnya tidak kering sedikit pun apa yang di tangan-Nya?” Beliau bersabda lagi: “Arsy- Nya di atas air, dan tangan-Nya yang satu lagi memegang neraca, yang terkadang Ia rendahkan atau Ia tinggikan.”

– Sekali lagi hadis yang mengatakan Allah mempunyai tangan. Tangan yang sesuai untuk DiriNya.

Allah meninggi dan merendahkan rezeki kepada manusia. Ada yang dapat banyak dan ada yang dapat sedikit. Ada hadis lain yang mengatakan bahawa kalau manusia mengurniakan rezeki yang terlalu besar kepada manusia, ada yang akan jadi derhaka.

6863 – حَدَّثَنَا مُقَدَّمُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنِي عَمِّي الْقَاسِمُ بْنُ يَحْيَى عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِنَّ اللَّهَ يَقْبِضُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ الْأَرْضَ وَتَكُونُ السَّمَوَاتُ بِيَمِينِهِ ثُمَّ يَقُولُ أَنَا الْمَلِكُ رَوَاهُ سَعِيدٌ عَنْ مَالِكٍ وَقَالَ عُمَرُ بْنُ حَمْزَةَ سَمِعْتُ سَالِمًا سَمِعْتُ ابْنَ عُمَرَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِهَذَا وَقَالَ أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْبِضُ اللَّهُ الْأَرْضَ

6863. Telah menceritakan kepada kami Muqaddam bin Muhammad bin Yahya berkata, telah menceritakan kepadaku pamanku Alqasim bin Yahya dari Ubaidullah dari Nafi’ dari Ibn Umar radliyallahu’anhuma, dari Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, beliau bersabda: “Pada hari kiamat Allah menggenggam bumi dan melipat langit dengan tangan kanan-Nya, lantas Allah berfirman ‘Aku lah Raja sebenarnya’.” Sa’id meriwayatkannya dari Malik dan Umar bin Hamzah berkata, ‘Aku mendengar Salim aku mendengar Ibn Umar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan hadis ini.” Dan Abul Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Azzuhri telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bahwa Abu Hurairah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah menggenggam bumi.”

Pertama, hadis ini menceritakan bahawa pada hari kiamat nanti semua ini Allah punya. Tiada ada makhluk yang lain akan boleh mengaku.

Keduanya, Allah menceritakan tentang Dia akan melipat langit kerana nak menamatkan peranan langit dan bumi.

6864 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ سَمِعَ يَحْيَى بْنَ سَعِيدٍ عَنْ سُفْيَانَ حَدَّثَنِي مَنْصُورٌ وَسُلَيْمَانُ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبِيدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ يَهُودِيًّا جَاءَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ إِنَّ اللَّهَ يُمْسِكُ السَّمَوَاتِ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْأَرَضِينَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْجِبَالَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالشَّجَرَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْخَلَائِقَ عَلَى إِصْبَعٍ ثُمَّ يَقُولُ أَنَا الْمَلِكُ فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ ثُمَّ قَرَأَ { وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ } قَالَ يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ وَزَادَ فِيهِ فُضَيْلُ بْنُ عِيَاضٍ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبِيدَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَعَجُّبًا وَتَصْدِيقًا لَهُ

6864. Telah menceritakan kepada kami Musaddad ia mendengar Yahya bin Sa’id dari Sufyan telah menceritakan kepadaku Manshur dan Sulaiman dari Ibrahim dari ‘Abidah dari Abdullah, bahwa seorang Yahudi menemui nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata ‘Hai Muhammad, sesungguhnya Allah memegang langit di atas satu jari, dan seluruh bumi diatas satu jari, dan seluruh gunung dengan satu jari, dan semua pohon hanya dengan satu jari, dan seluruh makhluk yang ada hanya dengan satu jari, kemudian Allah berfirman: ‘Akulah Raja sebenarnya.’ Maka Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam pun tertawa hingga kelihatan gigi gerahamnya, kemudian beliau membaca ayat: ‘(Dan mereka tidak menghargai Allah dengan yang semestinya) ‘ (QS.Azzumar 67). Yahya bin Sa’id berkata, “Dan Fudlail bin Ziyad di dalam hadis tersebut menambahkan, dari Manshur dari Ibrahim dari Abidah dari Abdullah lantas Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam takjub seraya membenarkannya.”

– Nampak seperi Nabi terpesona dengan kata-kata Yahudi itu kerana menunjukkan kebenaran. Dia dikatakan terpesona kerana dalam kitab-kitab Yahudi sudah banyak yang telah diubah, ada lagi kebenaran di dalam kitab mereka. Begitulah pendapat yang pertama. Mereka cuba menjelaskan kenapakah Nabi tertawa sampai nampak gigi gerahamnya. Nabi ada tersenyum, ada juga ketawa, tapi kalau dah sampai gigi geraham yang dibelakang itu, maknanya Nabi ketawa terbahak-bahak.

Pendapat kedua: Yang kata Nabi membenarkan perkataan lelaki Yahudi itu tidak semestinya benar. Cerita Yahudi tidak semestinya benar. Kerana kitab mereka telah banyak diubah. Dan mereka memang suka menipu. Ayat ‘lantas Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam takjub seraya membenarkannya’ itu adalah pendapat perawi sahaja. Sebab itu bukan kata-kata Nabi. Nabi tidak menjelaskan kenapa baginda tertawa. Sebab bukan semua perawi masukkan kata Nabi yang membenarkan yahudi itu. Ada yang hanya meletakkan setakat Nabi tertawa sahaja. Mereka kata Nabi gelak itu adalah kerana terpesona dengan kesilapan mereka. Sebab tidak benar apa yang dikatakan oleh Yahudi itu. Yahudi itu mengatakan yang Allah memegang langit dengan satu jari, seluruh bumi dengan satu jari lagi dan seterusnya. Kata itu seperti mengatakan bahawa Allah susah nak jaga alam ini. Dan begitulah pendapat mereka. Sebab itulah mereka kata Tuhan kena berehat pada hari Sabtu. Padahal, sebenarnya Allah tidak susah menjaga alam ini. Amat mudah kepada Allah.

Kenapa Nabi membacakan ayat itu? Iaitu ayat:  ‘(Dan mereka tidak menghargai Allah dengan yang semestinya) ‘ (QS.Azzumar 67). Ayat ini menunjukkan orang-orang Yahudi tidak kenal Allah. Tidak tahu kuasa Allah. Mereka ingat Allah penat sampai kena berehat lepas buat dunia. Mereka tidak mengagungkan Tuhan dengan sewajarnya.

6865 – حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصِ بْنِ غِيَاثٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ سَمِعْتُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ سَمِعْتُ عَلْقَمَةَ يَقُولُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ فَقَالَ يَا أَبَا الْقَاسِمِ إِنَّ اللَّهَ يُمْسِكُ السَّمَوَاتِ عَلَى إِصْبَعٍ وَالْأَرَضِينَ عَلَى إِصْبَعٍ وَالشَّجَرَ وَالثَّرَى عَلَى إِصْبَعٍ وَالْخَلَائِقَ عَلَى إِصْبَعٍ ثُمَّ يَقُولُ أَنَا الْمَلِكُ أَنَا الْمَلِكُ فَرَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ضَحِكَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ ثُمَّ قَرَأَ { وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ }

6865. Telah menceritakan kepada kami Umar bin Hafs bin Ghiyats telah menceritakan kepada kami Ayahku telah menceritakan kepada kami Al A’masy aku mendengar Ibrahim berkata, Aku mendengar Alqamah berkata, Abdullah berkata, “Seorang laki-laki ahli kitab menemui nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Abul qasim, sesungguhnya Allah memegang langit hanya dengan satu jari, bumi dengan satu jari, semua pohon hanya dengan satu jari, semua bintang hanya dengan satu jari, seluruh makhluk hanya dengan satu jari, lalu Allah berfirman: ‘Akulah raja sebenarnya, akulah raja sebenarnya’. Dan kulihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa hingga kelihatan gigi gerahamnya, lantas beliau membaca ayat: ‘(Dan mereka tidak menghargai Allah dengan yang semestinya) ‘ (QS.Azzumar 67).

Dalam hadis ini, kita boleh lihat bahawa perawi dalam hadis ini tidak menceritakan bahawa Nabi membenarkan apa yang dikatakan oleh orang Yahudi itu. Tidak seperti hadis yang sebelumnya.

بَاب قَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا شَخْصَ أَغْيَرُ مِنْ اللَّهِ

Bab Sabda Nabi S.A.W: “Tidak Ada Orang Lebih Cemburu Daripada Allah.”

Allah pun cemburu juga. Tapi tidak sama dengan cemburu manusia.

6866 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ التَّبُوذَكِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ عَنْ وَرَّادٍ كَاتِبِ الْمُغِيرَةِ عَنْ الْمُغِيرَةِ قَالَ :قَالَ سَعْدُ بْنُ عُبَادَةَ لَوْ رَأَيْتُ رَجُلًا مَعَ امْرَأَتِي لَضَرَبْتُهُ بِالسَّيْفِ غَيْرَ مُصْفَحٍ فَبَلَغَ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَتَعْجَبُونَ مِنْ غَيْرَةِ سَعْدٍ وَاللَّهِ لَأَنَا أَغْيَرُ مِنْهُ وَاللَّهُ أَغْيَرُ مِنِّي وَمِنْ أَجْلِ غَيْرَةِ اللَّهِ حَرَّمَ الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَلَا أَحَدَ أَحَبُّ إِلَيْهِ الْعُذْرُ مِنْ اللَّهِ وَمِنْ أَجْلِ ذَلِكَ بَعَثَ الْمُبَشِّرِينَ وَالْمُنْذِرِينَ وَلَا أَحَدَ أَحَبُّ إِلَيْهِ الْمِدْحَةُ مِنْ اللَّهِ وَمِنْ أَجْلِ ذَلِكَ وَعَدَ اللَّهُ الْجَنَّةَ

6866. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Ismail At Tabudzaki telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah telah menceritakan kepada kami Abdul Malik dari Warrad juru tulis Mughira, dari Mughirah berkata, “Sa’d bin Ubadah berkata, “Kalaulah kulihat seorang laki-laki bersama isteriku (melakukan perbuatan jahat dengan isteriku), niscaya aku penggal dia dengan pedang di bagian mata pedangnya, bukan dengan pinggirnya.” (Maksudnya tidak tetak main-main). Berita ini kemudian terdengar oleh Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, beliau bersabda: “Adakah kalian merasa hairan dengan kecemburuan Sa’d? Demi Allah, sungguh aku lebih cemburu daripada dia, dan Allah lebih cemburu daripada aku, dan karena kecemburuan Allah itulah Allah mengharamkan segala perkara yang keji, baik yang nampak maupun yang tersembunyi, dan tidak ada seorangpun yang lebih suka kepada alasan/penyesalan/taubat daripada Allah, karena itulah Allah mengutus para rasul sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, dan tak ada seorang pun yang lebih menyukai pujian daripada Allah, karena itulah Allah menjanjikan surga.”

Maknanya Sa’d bin Ubadah akan betul-betul akan menetak orang yang buat hal dengan isterinya. Ini bukan marah main-main ni. Memang dia kalau nampak begitu, dia akan cemburu betul. Dan dia akan lakukan sesuatu kepada lelaki yang sebegitu.

Sifat Allah tidak serupa dengan sifat manusia. Allah tidak suka perbuatan tidak molek. Kalau orang pun, kalau dia cemburu dia akan melakukan sesuatu untuk menghalang. Begitu juga Allah. Allah akan menghalang manusia dengan melarang manusia dari melakukan benda haram.

Allah suka manusia yang bertaubat. Banyak kali bertaubat pun tak kisah.

Allah suka alasan yang diberikan. Iaitu hujah. Dia akan terima kalau ada alasan.

Allah buat semua perkara dengan sempurna supaya Dia dipuji. Kerana dia suka dipuji.

بَاب { قُلْ أَيُّ شَيْءٍ أَكْبَرُ شَهَادَةً قُلْ اللَّهُ }

Bab { Katakanlah (Wahai Muhammad): “Apakah Sesuatu Yang Lebih Besar Persaksiannya?” (Bagi Menjawabnya) Katakanlah: “Allah Menjadi Saksi }

Allah itu adalah juga ‘sesuatu’. Kerana Allah sendiri menyebutnya dalam Quran. Bukan ‘benda’. Ini menunjukkan sifat wujudNya.

فَسَمَّى اللَّهُ تَعَالَى نَفْسَهُ شَيْئًا وَسَمَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقُرْآنَ شَيْئًا وَهُوَ صِفَةٌ مِنْ صِفَاتِ اللَّهِ وَقَالَ { كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ }

Allah telah menamakan DiriNya sebagai sesuatu; Nabi SAW telah menyebut Quran sebagai sesuatu padalah ia adalah salah satu sifat Allah; Dan Allah berfirman: Segala sesuatu binasa kecuali wajahNya.

– Apabila Allah kata segala sesuatu akan binasa kecuali wajahNya, maka itu menunjukkan bahawa Allah pun termasuk dalam ‘sesuatu’ itu.

6867 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ أَبِي حَازِمٍ عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِرَجُلٍ أَمَعَكَ مِنْ الْقُرْآنِ شَيْءٌ قَالَ نَعَمْ سُورَةُ كَذَا وَسُورَةُ كَذَا لِسُوَرٍ سَمَّاهَا

6867. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf Telah mengabarkan kepada kami Malik dari Abu Hazim dari Sahal bin Sa’d berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bertanya kepada seseorang: ‘Adakah sesuatu dari alQuran padamu? ‘ Ia menjawab, ‘Ada, yaitu surat sekian, sekian, ‘ dan orang itu menyebut nama beberapa surah”

– Nabi mengatakan bahawa ayat-ayat dalam Quran itu ‘sesuatu’. Padahal Quran itu adalah salah satu sifat Allah. Iaitu ianya adalah kalam Allah.

Hadis ini adalah kisah seorang sahabah perempuan yang menawarkan dirinya kepada Nabi. Nabi macam taknak maka ada sahabat yang menawarkan dirinya. Nabi suruh sahabat itu cari cincin besi pun dia tiada. Maka itulah Nabi tanya dia ada hafal ayat Quran tak. Maka dia sebutkan mana surah yang dia hafal. Maka itulah yang dijadikan mahar.

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Ta`ala { Dan Supaya Engkau Dibuat Di Hadapan Mataku } & Bab Firman Allah { Dia Lah Allah, Yang Menciptakan Sekalian Makhluk; Yang Mengadakan (Dari Tiada Kepada Ada)

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وَلِتُصْنَعَ عَلَى عَيْنِي } تُغَذَّى وَقَوْلِهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { تَجْرِي بِأَعْيُنِنَا }

Bab Firman Allah Ta`Ala { Dan Supaya Engkau Dibesarkan Diatas Mataku } (Ya`ni) Dibesarkan (Dengan Pengawasan-Ku) dan Firman-Nya { Kapal (Nuh) Itu Belayar Mengikut Mata-Mata Kami }

Quran juga menyebut tentang ‘Mata Allah’. Ini adalah sebahagian dari ayat mutashabihat. Iaitu ayat-ayat yang kita tidak tahu maknanya. Kita terimalah sebagaimana yang Allah katakan. Tak sampai akal kita untuk memahaminya. Yang cuba untuk takwil tu adalah golongan khalaf (yang terkemudian) yang mengatakan maksud mata adalah kinayah kepada sifat basar – melihat.
Atau ada pendapat yang mengatakan: bila dikatakana ‘mata’, memang mata tapi bukan mata yang sama dengan mata makhluk. Mata yang sesuai denganNya. Oleh itu, kita boleh kata bahawa Mata itu adalah sifat dzat Allah.

Ayat “Supaya engkau (Nabi Musa)….” itu adalah kisah Nabi Musa dalam bekas selepas ibunya melontarnya membesar atas ‘ain’. Ini adalah pendapat ulama yang mengatakan supaya jangan terjemah maksud ‘ain’ itu. Pakai sahaja perkataan ‘ain’. Kepada yang terjemah, mereka mengatakan maksud ayat itu adalah: Dalam penjagaan Allah dia (Nabi Musa) membesar.

Tapi ada juga bahaya kita sempitkan maknanya. Maka kita terimalah dengan mata juga.

Ayat kedua kata ‘mata-mata’. Menunjukkan banyaknya mata itu. Itulah mataNya lain dengan makhluk. Mata Allah, tidak sama dengan mata makhluk.

6858 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا جُوَيْرِيَةُ عَنْ نَافِعٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ ذُكِرَ الدَّجَّالُ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَخْفَى عَلَيْكُمْ إِنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِأَعْوَرَ وَأَشَارَ بِيَدِهِ إِلَى عَيْنِهِ وَإِنَّ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ أَعْوَرُ الْعَيْنِ الْيُمْنَى كَأَنَّ عَيْنَهُ عِنَبَةٌ طَافِيَةٌ

6858. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Ismail telah menceritakan kepada kami Juwairiyah dari Nafi’ dari ‘Abdullah berkata, “Pernah disebut Dajjal dihadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lantas beliau bersabda: “Sesungguhnya Allah kamu memang tahu, iaitu Allah tidak buta sebelah – mataNya, sambil beliau mengisyaratkan dengan tangannya ke matanya- ‘dan bahwasanya al masih addajjal buta sebelah matanya, iaitu sebelah kanan, seolah-olah matanya buah anggur yang membonjol keluar.”

Dajjal mengaku tuhan padahal kejadiannya tidak sempurna. Allah adalah Maha Sempurna.
Nabi macam tidak menafikan Allah ada mata. Dia isyaratkan lagi kepada matanya.

6859 – حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ عُمَرَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ أَخْبَرَنَا قَتَادَةُ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا بَعَثَ اللَّهُ مِنْ نَبِيٍّ إِلَّا أَنْذَرَ قَوْمَهُ الْأَعْوَرَ الْكَذَّابَ إِنَّهُ أَعْوَرُ وَإِنَّ رَبَّكُمْ لَيْسَ بِأَعْوَرَ مَكْتُوبٌ بَيْنَ عَيْنَيْهِ كَافِرٌ

6859. Telah menceritakan kepada kami Hafs bin Umar telah menceritakan kepada kami Syu’bah telah mengabarkan kepada kami Qatadah berkata, aku mendengar Anas radliyallahu’anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tidaklah Allah mengutus seorang nabi pun melainkan dia mengancam kaumnya terhadap si buta sebelah dan si pendusta, ingatlah bahwa dajjal adalah buta sebelah, sedang Rabb kalian tidak buta sebelah, tertulis diantara kedua matanya KAFIR.”

(more…)

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Ta`ala { Dia Menakutkan Kamu Dengan Dirinya } & Bab Firman Allah Ta`ala { Setiap Sesuatu Akan Musnah Kecuali Wajah-Nya }

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وَيُحَذِّرُكُمْ اللَّهُ نَفْسَهُ } وَقَوْلِهِ جَلَّ ذِكْرُهُ { تَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِي وَلَا أَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِكَ }

Bab Firman Allah Ta`Ala { Dia Menakutkan Kamu Dengan DiriNya } Dan Firman-Nya { Engkau Mengetahui Apa Yang Ada Pada Diriku, Sedang Aku Tidak Mengetahui Apa Yang Ada Pada Diri-Mu }

Boleh juga menggunakan kata ‘Diri Allah’. Berdasarkan ayat Quran juga. Imam Bukhari akan menggunakan hujjah ayat-ayat Quran untuk mengatakan bahawa penggunaan Nama-Nama itu adalah dibolehkan kerana Allah sendiri yang menyebutnya di dalam Quran.

Ayat ini menceritakan bahawa Allah menakutkan manusia dengan Dirinya. Kalau yang makhluk pun kadang-kadang kita dah takut dah, kalau dengan Allah tentulah lebih lagi.
Nafs yang dimaksudkan adalah hakikat diri Allah. Lain dari segala makhluk. Banyak makna yang boleh diterjemahkan untuk penggunaan kata ‘nafs’ dan paling sesuai adalah ‘diri’.

Ayat kedua dalam tajuk diatas adalah dialog antara Nabi Isa dengan Allah.

 

6854 – حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصِ بْنِ غِيَاثٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ شَقِيقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا مِنْ أَحَدٍ أَغْيَرُ مِنْ اللَّهِ مِنْ أَجْلِ ذَلِكَ حَرَّمَ الْفَوَاحِشَ وَمَا أَحَدٌ أَحَبَّ إِلَيْهِ الْمَدْحُ مِنْ اللَّهِ

6854. Telah menceritakan kepada kami ‘Umar bin Hafs bin Ghiyats telah menceritakan kepada kami Ayahku telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Syaqiq dari Abdullah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tak ada sesiapapun (Ahadun) yang lebih cemburu daripada Allah, kerana itulah Dia mengharamkan segala bentuk kekejian, dan tak ada sesiapa pun yang lebih suka dipuji daripada Allah.”

Allah buat segala sesuatu dengan sempurna. Walaupun Dia juga buat neraka. Mungkin ada yang kata, kalau Allah menjadikan neraka, bermakna tidaklah semua apa yang Allah buat adalah perkara baik. Yang kata itu adalah kerana mereka tidak faham. Neraka itu perlu sebab untuk bersihkan manusia. Macam logam berharga. Kita perlu bersihkan logam yang berharga dengan api untuk mengeluarkan bahan lain yang tidak berharga. Pembersihan itu dilakukan dengan menggunakan api juga. Manusia pun kena dibersihkan juga untuk masuk syurga kerana yang masuk syurga adalah manusia yang bersih-bersih sahaja. Ini kepada mereka yang dapat masuk syurga akhirnya. Mereka perlu melalui masa yang ditentukan Allah di dalam neraka untuk membersihkan mereka.

Mana perkataan nafs dalam hadis ini? Ahad itu sama adalah dengan nafs. Tapi ada nafs dalam hadis ini dalam jalan sanad yang lain. Dalam hadis itu mengatakan Allah memuji nafsahu. Iaitu memuji dirinya sendiri.

 

6855 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ عَنْ أَبِي حَمْزَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَمَّا خَلَقَ اللَّهُ الْخَلْقَ كَتَبَ فِي كِتَابِهِ وَهُوَ يَكْتُبُ عَلَى نَفْسِهِ وَهُوَ وَضْعٌ عِنْدَهُ عَلَى الْعَرْشِ إِنَّ رَحْمَتِي تَغْلِبُ غَضَبِي

6855. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan dari Abu hamzah dari Al A’masy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Apabila Allah menjadikan makhluk ini, ditulis didalam kitab-Nya dalam keadaan Dia memastikan atas diri-Nya, dalam keadaan Dia menjamin dan tulisan itu diletakkan-Nya di sisiNya di atas ‘arsy, ‘Sesungguhnya rahmat-Ku mengatasi kemurkaan-Ku’.”

Allah memestikan atas nafsahu. Iaitu bermakna Allah memestikan atas DiriNya.

Rahmat Allah melebihi murkaNya. Sampai ada ulama yang kata orang kafir pun masuk syurga. Itu semua terpulang kepada Allah. Dengan kita tahu bahawa Rahmat Allah melebihi MurkaNya, maka kita boleh berharap kepada Rahmat Allah. Walaupun kita telah melakukan dosa, kita kena tahu bahawa rahmat Allah luas dan Dia boleh mangampunkan kita.

 

6856 – حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصٍ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ سَمِعْتُ أَبَا صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً

6856. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Hafs telah menceritakan kepada kami Ayahku telah menceritakan kepada kami Al A’masy aku mendengar Abu Shalih dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku mengikut anggapan hamba-Ku terhadapKu, dan Aku bersamanya bila ia mengingat-Ku, jika ia mengingat-Ku dalam dirinya, Aku akan mengingatnya dalam diri-Ku, dan jika ia menyebut- Ku dalam satu kumpulan orangramai, Aku akan menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka, jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, maka Aku akan menghampiri kepadanya sehasta, dan jika ia menghampiri kepada-Ku sehasta, Aku akan mendekatkan diri kepadanya sedepa, sesiapa yang mendatangi-Ku berjalan, maka Aku akan mendatanginya dalam berlari.”

Hadis ini adalah hadis Qudsi.

Apabila Allah berkata bahawa Dia dekat dengan kita bukanlah bermaksud sama tempat. Dekat disini bukanlah dari segi jarak. Allah dengan kepada kita dengan ilmuNya kerana ilmuNya meliputi. Tidak boleh mengatakan Allah dekat dengan kita sebab kalau kata begitu seperti kita mengatakan Allah bertempat. Allah bebas dari bertempat.

Jikalau kita mengingati Allah dalam diri kita, Allah akan mengingati kita dalam diriNya. maknanya Allah juga menggunakan perkataan nafs itu.

Hadis ini menceritakan bahawa kita perlulah mendekati Allah setakat mampu. Semampu usaha kita. Kita lakukan begitu dengan mengikut arahanNya. Allah akan balas sepadan dengan apa yg kita lakukan.

 

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ إِلَّا وَجْهَهُ }

Bab Firman Allah Ta`ala { Setiap Sesuatu Akan Musnah Kecuali Wajah-Nya }

Apakah yg dimaksudkan dengan wajah? Adakah wajah Allah sahaja? Kita tidak boleh faham begitu, kerana kalau kita ambil makna begitu, maka hanya wajah Allah sahaja yang selamat, bagaimana yang lain? Maka, untuk lebih selamat adalah dengan mengatakan bahawa ianya merujuk kepada hakikat diri Allah. Dan wajah Allah bukan macam wajah kita. Kita pulangkan kepada Allah, mana yang sesuai dengan martabatNya.

 

6857 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ عَمْرٍو عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ { قُلْ هُوَ الْقَادِرُ عَلَى أَنْ يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عَذَابًا مِنْ فَوْقِكُمْ } قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعُوذُ بِوَجْهِكَ فَقَالَ { أَوْ مِنْ تَحْتِ أَرْجُلِكُمْ } فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَعُوذُ بِوَجْهِكَ قَالَ { أَوْ يَلْبِسَكُمْ شِيَعًا } فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَذَا أَيْسَرُ

6857. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari ‘Amru dari Jabir bin Abdullah berkata, “Tatkala ayat berikut diturunkan: ‘(Katakanlah Hai Muhammad, Dia-lah yang Maha berkuasa mengirimkan siksaan untuk kalian dari atas kalian) ‘ (QS. Al An’am 65), Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memanjatkan doa: ‘Saya berlindung dengan wajah-Mu, ‘ lantas Allah berfirman: ‘(Atau dari bawah kakimu) ‘ (QS. Al An’am 65), maka Nabi memanjatkan doa: ‘Saya berlindung dengan wajah-Mu’, dan Allah berfirman: ‘(Atau Dia menjadikan kalian berpecah belah) ‘ (QS. Al An’am 65), maka Nabi berkomentar ‘Ini lebih mudah.’

– Umat-umat terdahulu Allah telah berikan azab kepada mereka. Maka Nabi memohon semoga diselamatkan daripada azab-azab itu. Antara keburukan yang Allah ancamkan, yang ketiga itu adalah lebih mudah, iaitu kita akan berpecah belah. Dan itulah yang terjadi sekarang. Itu adalah sunnatullah. Ianya akan terjadi. Tapi alhamdulillah ada juga kebaikannya. Kerana memberi peluang kepada orang yang sebar agama untuk mengajak manusia ke arah jalan Islam yang betul. Dan memang kita kena berusaha untuk mengajak manusia.

 

Kuliah Maulana Asri