We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Waktu-Waktu Sembahyang Sesi 15 Bab Sembahyang Lima Waktu Itu Adalah Penghapus Dosa-Dosa. April 20, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Waktu Solat — visitor74 @ 4:07 pm

بَاب الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ كَفَّارَةٌ لِلْخَطَايَا إِذَا صَلَّاهُنَّ لِوَقْتِهِنَّ فِي الْجَمَاعَةِ وَغَيْرِهَا

Bab 88 Sembahyang Lima Waktu Itu Adalah Penghapus Dosa-Dosa[1] Jika Seseorang Itu Melakukannya Pada Waktunya Dengan Berjema`ah Dan Dengan Tidak Berjema`ah

Imam Bukhari hendak menekankan dalam tajuk ini bahawa solat itu perlu dilakukan dalam waktunya. Persoalan yang timbul yang kita boleh fikirkan, kalau ianya perlu dilakukan dalam waktu, bagaimana pula kalau solat itu dilakukan luar waktu?
Dalam tajuk itu juga ada disebut samada solat itu dilakukan berjemaah dan tidak. Secara kesimpulannya, Imam Bukhari hendak memberikan hujah bahawa dua-dua jenis solat itu menghapuskan dosa. Samada dilakukan berjemaah atau dilakukan berseorangan, ianya masih lagi menghapuskan dosa.

Kenapa tajuk ini seperti sama dengan tajuk yang sebelum ini? Seperti yang kita sudah tahu, Imam Bukhari telah berniat tidak ada pengulangan dalam tajuk-tajuknya. Oleh itu ulama membincangkan apakah perbezaan antara tajuk ini dan tajuk sebelum ini. Dalam tajuk sebelum ini sudah ada tentang kafarah. Iaitu amal ibadat sebagai kafarah kepada dosa yang dilakukan. Tapi dalam tajuk sebelum ini, disebut beberapa jenis amal ibadat, dan kali ini ianya adalah tajuk yang lebih khusus kerana disebut solat lima waktu dalam tajuk kali ini. Selain dari itu, sebelum ini sebut solat sahaja, boleh jadi semua jenis solat. Tapi kali ini lebih khusus kepada solat limat waktu.

Dalam hadis ini, Nabi memberikan perumpamaan antara solat dan sungai. Perumpamaan yang Nabi gunakan dalam hadis ini dinamakan tashbih tamtsil. Menyerupakan pembersihan dosa dengan mandi di sungai. Banyak perumpamaan seperti ini digunakan dalam Quran juga. Nabi bandingkan suatu perkara yang hanya dapat difikirkan dengan sesuatu yang zahir. Kita tak dapat bayangkan dosa dan bagaimana ianya dibersihkan. Tapi kita boleh bayangkan bagaimana sungai membersihkan kekotoran pada tubuh kita. Dengan perumpamaan seperti ini, ianya memberi gambaran yang lebih jelas kepada kita untuk memahami agama.

Golongan Murjiah menggunakan hadis ini sebagai hujah bagi mengatakan bahawa solat lima waktu membersihkan semua dosa samada kecil atau besar. Murjiah adalah golongan yang nak senang sahaja. Mereka ini ditentang oleh Imam Bukhari kerana pemahaman mereka adalah pemahaman sesat.  Zaman sekarang, murjiah dalam bentuk kumpulan sudah tidak ada kerana mereka telah ditentang oleh ulama-ulama salaf. Tapi, jenis-jenis pemahaman mereka masih ada lagi. Mereka ini adalah orang-orang yang kata, kalau hati baik, telah mengucap kalimah syahadah, seseorang itu akan masuk syurga. Walaupun tidak melakukan amal ibadat pun. Mereka kata, kalau mandi di sungai, tentu hilang segala kekotoran. Kalau ada benda besar seperti kertas atau plastik di badan, ianya akan dibawa air. Mereka kata itulah dosa besar. Kalau dosa besar pun boleh dihapuskan, apatah lagi dosa kecil.

Tapi ahli Sunnah tidak berpendapat begitu. Solat lima waktu hanya membersihkan dosa kecil sahaja. Kerana dosa kecil itu hanya dibersihkan apabila kita menjaga dari melakukan dosa-dosa besar. Ini telah diberikan hujjah dalam hadis sebelum ini.

Kalau kita lihat dari perumpamaan yang diberikan oleh Nabi, iaitu mandi di sungai, kekotoran apakah sahaja yang boleh dibersihkan? Adakah semua kekotoran? Tentulah hanya kekotoran ringan sahaja. Seperti debu, peluh dan sebagainya. Tapi daki-daki yang melekat tidak dapat hilang. Nabi hanya kata ‘mandi di sungai’ sahaja tanpa menyebut seseorang itu menggosok badannya atau ada menggunakan sabun atau tidak. Jadi hanya kekotoran ringan sahaja yang boleh dibersihkan. Lainlah kalau dikatakan dia menggosok badannya atau menggunakan sabun. Begitu juga, ianya hanya dapat membersihkan kotoran luaran sahaja. Tidak dapat membersihkan kekotoran dari dosa yang melekat di hati.

Ulama juga membincangkan, kalau seseorang itu tidak melakukan dosa langsung, apakah gunanya kalau dia solat lima waktu lagi? Tentulah tidak ada orang yang tidak melakukan dosa langsung. Tapi, katakanlah ada orang yang tidak buat dosa langsung, adakah dia perlu lagi lagi melakukan solat lima waktu? Pertama, memang seorang muslim perlu lagi melakukan solat kerana ianya adalah wajib. Tapi, katakanlah dia langsung tidak melakukan dosa langsung, apakah yang dia akan dapat dari solat lima waktu itu? Ulama mengatakan, kalau seseorang itu tidak melakukan dosa langsung, maka solatnya itu akan menaikkan darjatnya. Itupun sesuatu yang penting juga untuk didapati.

Bagaimana pula dengan dosa besar? Allah Maha Pengampun. Maka mohonlah keampunan kepada Allah. Termasuk dosa syirik pun. Dosa-dosa besar kena minta ampun secara spesifik kepada Allah. Dosa-dosa kecil sahaja yang gugur dengan sendiri dengan amal ibadat kita. Tak sama dosa besar dan dosa kecil.

497 – حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ حَمْزَةَ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ أَبِي حَازِمٍ وَالدَّرَاوَرْدِيُّ عَنْ يَزِيدَ يَعْنِي ابْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الْهَادِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَنَّ نَهَرًا بِبَابِ أَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ فِيهِ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسًا مَا تَقُولُ ذَلِكَ يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ قَالُوا لَا يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ شَيْئًا قَالَ فَذَلِكَ مِثْلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا

497. Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Hamzah berkata, telah menceritakan kepadaku Ibnu Abu Hazim dan Ad Darawardi dari Yazid -yakni Ibnu ‘abdullah bin Al Hadi- dari Muhammad bin Ibrahim dari Abu Salamah bin ‘Abdurrahman dari Abu Hurairah, bahawa dia pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apa pandangan kalian seandainya ada sungai di depan pintu rumah salah seorang dari kalian, lalu dia mandi di sungai itu lima kali setiap hari. Masihkah ada lagi kekotoran (daki) yang melekat pada tubuhnya?” Para sahabat menjawab, “Tidak akan ada yang tersisa sedikitpun kotoran padanya.” Lalu beliau bersabda: “Seperti itu pula dengan salat lima waktu, dengannya Allah akan menghapus dosa-dosa.”

 

mandi-sungai

Pengajaran dari hadis ini:

  1. Keharusan membuat perbandingan antara perkara yang hanya boleh ditanggapi dengan akal, dengan perkara yang boleh dilihat dengan deria. Dalam hadis ini, Nabi membandingkan dosa dengan kekotoran di badan. Dosa hanya boleh ditanggap dengan akal tapi kekotoran boleh ditanggap dengan deria sekali. Kedua, Nabi membandingkan solat sebagai penghapus dosa dengan air sungai yang boleh membersihkan kekotoran badan.
  2. Nabi menggunakan kaedah perumpamaan dalam dakwah dan pengajaran baginda. Dan kaedah ini sebenarnya sama dengan Quran kerana dalam Quran pun ada banyak menggunakan perumpamaan. Contohnya Quran menggunakan perumpamaan nyamuk dan sebagainya.
  3. Kekotoran dan dosa ada berbagai peringkat. Ada yang mudah dibersihkan dan ada yang susah – kena ada usaha lebih. Yang dihapuskan dengan solat adalah dosa-dosa kecil. Itu pun ada peringkat juga. Dosa kecil pun ada banyak jenis. Sebab itu kena ada banyak amalan ibadat. Dan kena tingkatkan ibadat kita supaya boleh membersihkan lebih banyak dosa.
  4. Ada perbuatan kita yang mendatangkan dosa dan ada yang membersihkannya. Maksiat dan solat adalah perbuatan-perbuatan manusia. Maksiat mendatangkan dosa, dan solat membersihkannya.
  5. Mandi di sungai tidak semestinya ramai-ramai. Walaupun mandi seorang diri, masih boleh membersihkan badan lagi. Begitu juga kalau solat berseorangan. Masih lagi dapat membersihkan dosa. Itulah pemahaman Imam Bukhari dari perumpamaan sungai itu. Kerana apabila dikatakan mandi di depan rumah, serupa macam solat sendiri. Sebabnya kita mandi di rumah kita dan biasanya di rumah kita kita solat sendiri sahaja.
  6. Sepertimana juga kita memerlukan air untuk kehidupan, kebersihan dan kesihatan, begitu juga kita memerlukan ibadat dalam kehidupan kita di dunia ini. Ianya perlu untuk kesihatan jiwa kita. Dan amal soleh itulah yang menghapuskan dosa. Apabila kita nampak kelebihan sesuatu perkara itu, barulah kita suka nak buat sesuatu benda. Kalau badan kita lesu, kita gunakan air untuk segarkan badan. Kalau jiwa lesu segarkan dengan ibadat.
  7. Jangan malas untuk menggunakan sesuatu yang diberikan percuma lebih lebih lagi kalau kebaikannya byk sekali. Tidak perlu bayar nak mandi sungai. Begitu juga untuk solat. Bukan susah nak solat.
  8. Keharusan mandi banyak kali dalam sehari.
  9. Para sahabat sentiasa mendapat didikan dari Nabi. Macam-macam cara Nabi sampaikan. Bukan cara ajaran Nabi macam sekolah sekarang ini – ada silabus, ada duduk ramai-ramai dalam satu jangkawaktu etc. Sambil-sambil hidup, sambil-sambil jalan dan bersembang itu Nabi akan ajar para sahabat. Segala kehidupan Nabi menjadi panduan. Sahabat setia mengikuti Nabi.
  10. Nabi guna cara soal jawap dalam ajaran. Ianya adalah salah satu cara yang efektif yang dapat menarik minta para pendengar.
  11. Kelebihan solat 5 waktu. Yang disebut dalam hadis ini adalah ianya dapat membersihkan dosa manusia.

[1] Sesetengah nuskhah hanya menyebutkan بَاب الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ كَفَّارَةٌ dan tidak ada tambahan لِلْخَطَايَا إِذَا صَلَّاهُنَّ لِوَقْتِهِنَّ فِي الْجَمَاعَةِ وَغَيْرِهَا

Ini tidak menjadi masalah. Ini adalah kerana naskhah kitab Imam Bukhari itu tidaklah dicetak seperti zaman sekarang. Ianya disalin oleh beberapa anak muridnya. Mungkin, apabila masa berlalu, Imam Bukhari ada melakukan perubahan kepada kitabnya itu yang tidak diketahui oleh penyalin kitab yang sebelum itu. Jadi, adalah perbezaan antara satu naskah ke satu naskhah yang lain. Ini tidaklah menjadi satu penyebab menyebabkan kitab-kitab itu ditolak. Kerana perbezaan yang ada itu adalah sedikit sahaja. Allahu a’lam.

Lompat ke hadis yang seterusnya

Kuliah Maulana Asri

Permulaan Kitab Waktu Solat

 

The naming of Husna حسنى April 16, 2014

Filed under: Family — visitor74 @ 4:07 pm

After 83 days you were born, I finally got around to register your name. Yup, your Abba is a procrastinator.

Now, you might be wondering why you are named Husna. While your friends at school has long names, you might be ashamed that you only have two syllables as representation of you. Other people mostly have two, three and God forbid, four names and you have only one lousy name. You might wonder why has gotten into me by giving you this name. Many, have asked, “Husna? Husna apa?” as if expecting another follow up to your name. Some, your Opah included, remarked: “alaa, Husna ajer?”, as if I have robbed you of your proper name. Heck, if your mother had her way, you are now called Nadine Suraya. I agree, that would be a more glamorous name.

You had some medical issues when you small; you cries a lot (duhhh, a child cries, so what?), you cough a lot, restless and generally craves attention all the time (you are my daughter after all, so that’s expected), and some well minded aunts said that Husna doesn’t suits you and they suggested Nur Husna. I would have non of it. Memang orang Melayu ada yang tukar nama bila anak mereka sakit. Tapi itu adalah fahaman karut, so you stuck with Husna.

I don’t know what you are being called now. It could be Oona, Nana, simply ‘Na’, Cuna, Dekna whatever, but you will always be ‘Husna’ to me.

And when your schoolmates would have problem writing their name, trying to spell their name in Jawi and it turned out funny, can’t find the meaning of their name in Arabic, having trouble filling in forms with limited boxes, can’t find a name tag big enough to hold their names, you will eventually thank me that I named you Husna.

The name حسنى means ‘goodness’ and I hope that you would embody this meaning throughout your existence. You would spend the rest the your life to live up to this name and I would see that this would be fulfilled.

So, you might be interested to know how your name is Husna.
First, I know that you will only have one name. With two syllables. No more. I know that most names would be more than that. People like to name their child with two, three or four names. They would just pick and choose. Or one name from the father, one from the mother. And another might be from the grandparents. Just so you know, there’s no other people involved in giving your name. So, if you don’t like it, you have only me to blame; Most people would just name their child without knowing the meaning. Mereka nak yang bunyi sedap sahaja. Lepas tu check dalam bahasa Arab, tidak ada makna. Ada pula tu apabila check, tengok makna tidak bagus. Memang ada yang check dalam buku, but I’ve found that the translation is not very accurate. So your is not from any “100 nama anak perempuan dalam Islam” or something like that. When you have a child, I hope that you would check the real meaning of your name from a knowledgeable person and not just swiping it from a book.
I’ve always liked how Baba, Auntie Siham’s father gave names to his children. You have Auntie Siham, his brother Uncle Sayf and his youngest son, Sinan. And you should know Auntie Siham and Uncle Mikail’s daughter, Nahla. Simple names, interesting characters. So I’ve always want my child to have just a single name. I did asked Baba to name you though. He suggested ‘Raudhah’ which means ‘Garden’. Nice name, but it didn’t struck a chord with me. Sorry Baba…
Bill Cosby said, when you name your child, it should end in a vowel. So that, when you cry their name outload, the wind can easily carry it. See how your name ends with ‘a’? When you got lost, or wandered too far, your mother and I can call outloud “Husnaaaaaaaaaaaaaaaaaaa”. See how it works?
So, where does Husna comes from? For a while now, I’ve have this fascination with Nouman Ali Khan. He’s an American Pakistani and he used to be a professor of Arabic at a college. He has since been doing a lot tafsir works and I like how he explained Quran in linguistic lexicon. He also taught Arabic language online which I follow, at bayyinah.tv. You might have seen me undergo his class which babysitting you. Or not. You cried most of the time. So, his Arabic class is called: “Arabic with Husna’. tadaaaa, that’s how you got your name. I’m impressed with how intelligent and cute Husna is, so I thought that I want my daughter to be called Husna, too. I’ve never see Husna, but here’s a behind the scene video: http://www.youtube.com/watch?v=baum0X230nI

I hope that would explain to you and everyone else on how your name came about. I hope that you would live up to your name. I hope that you would love your name as much as I do. I hope that you would find someone who would call that name with love, and me and your mother do. Arab people have a special nickname which called ‘Kuniah’. They would call themselves by the name of their child. I’m proud when people call me ‘Abu Husna’ – the father of Husna. And people would call your mother ‘Umm Husna’. We love being called that because we love you, Husna.

 

Sahih Bukhari Kitab Waktu-Waktu Sembahyang Sesi 13, 14 Bab Kelebihan Sembahyang Pada Waktunya April 15, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Waktu Solat — visitor74 @ 6:50 pm

 

بَاب فَضْلِ الصَّلَاةِ لِوَقْتِهَا

Bab Kelebihan Sembahyang Pada Waktunya

496 – حَدَّثَنَا أَبُو الْوَلِيدِ هِشَامُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ الْوَلِيدُ بْنُ الْعَيْزَارِ أَخْبَرَنِي قَالَ سَمِعْتُ أَبَا عَمْرٍو الشَّيْبَانِيَّ يَقُولُ حَدَّثَنَا صَاحِبُ هَذِهِ الدَّارِ وَأَشَارَ إِلَى دَارِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْعَمَلِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ الصَّلَاةُ عَلَى وَقْتِهَا قَالَ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ ثُمَّ بِرُّ الْوَالِدَيْنِ قَالَ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي بِهِنَّ وَلَوْ اسْتَزَدْتُهُ لَزَادَنِي

496. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Walid Hisyam bin ‘Abdul Malik berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah berkata, telah mengabarkan kepadaku Al Walid bin Al ‘Aizar berkata, Aku mendengar Abu ‘Amru Asy Syaibani berkata, “tuan rumah ini menceritakan kepada kami – sambil menunjuk rumah ‘Abdullah (Ibn Mas’ud) – ia berkata, “Aku pernah bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, “Amal apakah yang paling dicintai oleh Allah?” Beliau menjawab: “Salat pada waktunya.” ‘Abdullah bertanya lagi, “Kemudian apa pula?” Beliau menjawab: “berbakti kepada kedua orangtua.” ‘Abdullah bertanya lagi, “Kemudian apa pula?” Beliau menjawab: “Jihad fi sabilillah.” ‘Abdullah berkata, “Beliau sampaikan semua itu, sekiranya aku minta tambah, niscaya beliau akan menambahkannya untukku.”

Kitab Bukhari bukan hanya kitab fekah. Banyak sudut yang disentuh. Kira-kiranya, untuk tahu Islam secara lengkap, ianya ada dengan jelas dalam kitab ini.

Solat memang dah lebih dah dari segi pahala dan kebaikannya. Ianya akan lebih lagi kalau solat dalam waktunya.

Nabi jawap الصَّلَاةُ عَلَى وَقْتِهَ. Nabi gunakan عَلَى tapi Imam Bukhari gunakan لِوَقْتِهَا dalam tajuknya, iaitu menggunakan huruf ل dan bukan عَلَى dalam tajuknya. Kadang-kadang dia gunakan perkataan yang sama dengan hadis sebagai tajuknya, kadang-kadang tidak. Kenapa dia tukar kepada perkataan lain dan tidak menggunakan perkataan yang sama dalam hadis? Ini telah menjadi perbahasan ulama. Kerana Imam Bukhari pemahaman dia halus benar. Ulama pun dah kata kebijaksanaan Bukhari ternampak dalam tajuknya. Oleh itu, mereka pun membahaskannya untuk mencari sebab-sebabnya.

Maksud Imam Bukhari dalam tajuk beliau itu adalah kita kena benar-benar menjaga waktu solat itu. Iaitu waktu yang mustahab dan waktu yang afdhal. Jadi kena tahu manakah waktu yang afdhal. Dan tentang waktu mana yang afdhal, ulama fekah khilaf antara mereka. Tidak semestinya di awal waktu. Kalau ada hadis yang kata solat di awal, ulama mengatakan hadis itu tidak sahih. Sebab itu mereka boleh sampai kepada pemahaman yang lain. Sebagai contoh, Imam Hanafi berpendapat kalau solat asar, afdhal waktu adalah lewat petang, bukan awal masuk Asar. Iaitu apabila bayang menjadi dua kali. Memang apabila bayang sesuatu benda itu sudah lebih panjang dari barang itu, sudah masuk waktu asar dan tidak salah kalah solat waktu itu. Tapi itu bukanlah waktu yang afdhal. Waktu yang afdhal adalah lewat lagi. Begitu juga solat isyak, afdhal dilakukan lewat. Mazhab Syafie pun begitu juga. Bermakna, dalam Syafie pun, afdhal waktu isyak adalah dalam pukul 10.30 malam. Solat waktu panas pun tidak boleh. Kalau waktu zuhur itu panas, elok di lewatkan sampai sejuk sikit. Jadi, bilakah waktu yang afdhal memerlukan perbincangan yang panjang lagi.

Jadi kenapa Imam Bukhari menggunakan lafaz yang lain dari lafaz hadis? Huruf jar yang sepatutnya digunakan apabila menyebut waktu adalah فى dan bukan ل mahupun على. Tapi kenapa Imam Bukhari tidak menggunakan lafaz فى dalam tajuknya? Kerana ada penggunaan ل digunakan dalam Quran untuk mengganti lafaz فى juga. Itu menunjukkan betapa rapatnya Imam Bukhari dengan Quran. Dalam bahasa pun dia pakai contoh yang digunakan dalam Quran. Ada dalil yang digunakan. Sebagai contoh, dalam ayat 1 surah Kahf:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا

Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menurunkan kepada hambaNya (Muhammad), Kitab suci Al-Quran, dan tidak menjadikan didalamnya kebengkokan.

Huruf ل dalam perkataan لَّهُ itu sebenarnya bermaksud فى iaitu ‘di dalam Quran itu’. Tapi dalam ayat ini digunakan لَّهُ. Sebagai contoh ayat pertama surah kahf. Ada lagi ayat-ayat yang lain. Bermakna, penggunaan huruf ‘lam’ dalam menunjukkan maksud ‘dalam’ sudah ada dalam Quran pun.

Imam Bukhari juga hendak isyarat bahawa memang ada hadis yang menggunakan لِوَقْتِهَا untuk menunjukkan kelebihan solat dalam awal waktu. Jadi, bukan sahaja dalam Quran, tapi dalam Hadis pun Nabi pernah menggunakan huruf ‘lam’.

Imam Bukhari juga tidak menggunakan perkataan أَحَبُّ (paling suka) seperti dalam hadis untuk dijadikan tajuknya. Sedangkan dia menggunakan perkataan فَضْلِ (afdhal) dalam tajuknya. Pada Imam Bukhari, ianya sama sahaja. Lazimnya, kalau Allah paling suka, maka sudah tentunya ianya adalah satu amalan yang afdhal.

waktu-sholat

Perbincangan hadis:
Kenapa ada perbezaan jawapan dari Nabi apabila ditanya soalan yang hampir sama atau kadang-kadang memang sama pun soalan yang diberikan. Iaitu apabila ditanya apakah amalan yang paling afdhal, paling Allah suka, jawapan dari Nabi berbeza-beza? Kepada orang ini, Nabi jawap lain, kepada orang itu, Nabi jawap lain pula. Kalau golongan anti-hadis, tentunya ini menjadi satu bahan kepada mereka. Mereka akan kata, bagaimana nak pakai hadis, sedangkan jawapan Nabi tidak tetap? Sekejap kata begini, sekejap kata begitu. Itu adalah kata-kata mereka yang tidak belajar hadis.

Memang kita terima bahawa jawapan Nabi memang berbeza-beza. Sebagai contoh, selain dari hadis ini, banyak lagi jawapan Nabi yang tidak sama seperti yang ada dalam riwayat ini, tapi hadis itu juga sahih. Ada sebut tentang haji mabrur, amalan yang istiqamah, puasa, beri makan kepada orang lain, dan lain-lain lagi.

Ada beberapa sebab kenapa jawapan Nabi berlainan:

1. Nabi jawap sesuai dengan orang yang bertanya. Sebagai contoh, orang yang bertanya itu ada ibubapa yang perlu diuruskan. Maka untuk dia, amalan paling baik adalah menjaga ibubapa.
2. Nabi melihat kecenderungan orang yang bertanya, kerana kecenderungan manusia juga berbeza. Kalau orang yang bertanya itu adalah jenis seorang lelaki yang berani, maka jihadlah amalan yang paling baik untuknya. Kalau dia seorang yang lemah, seorang yang sudah contohnya, tentulah jihad bukan sesuatu yang sesuai.
Itulah menunjukkan realistiknya ajaran Islam, mengikut kesesuaian manusia. Begitu juga, kalau orang itu seorang yang kaya, maka tentulah infak harta di jalan agama yang paling sesuai untuknya.
3. Masa dan tempat bertanya tidak sama. Kalau soalan itu diberikan semasa negara sedang berperang, jihadlah yang paling sesuai sebagai memberi motivasi kepada orang yang bertanya. Kalau masa itu manusia sedang ramai yang susah, maka memberi makan kepada orang lainlah yang paling utama.

4. Nabi juga tengok apakah maksud orang yang bertanya itu. Orang itu bertanya itu mungkin dia hendakkan amalan afdhal dari segi membentuk jiwa. Memang tidak dinyatakan oleh yang bertanya. Tapi Nabi adalah seorang yang amat bijak. Maka baginda faham apakah maksud mereka yang bertanya itu. Maka jawapannya kalau kepada orang yang hendak mengetahui apakah amalan untuk membentuk jiwa adalah puasa. Kerana puasa dapat membentuk jiwa.

5. Atau jawapan itu Nabi pandang manakah yang paling tinggi dari segi pahala. Manakah amalan yang paling banyak mendapat pahala dengan amalan yang sedikit. Macam kalau meniaga, apakah perniagaan yang paling tinggi untungnya? Maka yang paling menguntungkan adalah solat dalam waktu yang afdhal.

6. Atau mungkin jawapan itu berdasarkan kepada kedudukan amalan itu dalam Islam. Solat adalah amalan yang paling utama selepas mengucap dua kalimah syahadah. Berbudi kepada kedua ibubapa pula mengajar manusia untuk berterima kasih kepada mereka yang telah banyak berbudi dengan mereka. Tentulah ibubapa yang paling banyak berbudi dengan kita. Maka, sebaiknya kita berterima kasih dengan mereka dengan berkhidmat dengan mereka. Kalau dengan ibubapa kita disuruh berbuat begitu, apatah lagi dengan Allah. Tentulah lagi banyak Allah telah berbudi dengan kita. Dan cara utama untuk berterima kasih dengan Allah adalah dengan melakukan solat. Berjihad adalah juga satu perbuatan yang besar dalam Islam, tapi masih lagi dibawah berbuat baik kepada ibubapa. Kerana berjihad itu bukan sentiasa dilakukan. Kalau pemerintah memerintahkan kita untuk berjihad, baru kita berjihad. Lainlah kalau negara kita diserang, barulah semua orang jatuh wajib untuk berjihad. Oleh itu, tidaklah selalu berjihad. Tapi, selalunya kita ada ibubapa. Dan kepada mereka yang tidak ada ibubapa, tentunya mereka kena melakukan solat. Semua orang kena solat. Jadi, susunannya adalah: solat – berkhidmat kepada ibubaba – berjihad.

Abdullah ibn Mas’ud mengatakan bahawa Nabi akan jawap lagi kalau ditanya lagi. Dia cakap begitu sebab dia nampak Nabi bersedia untuk menjawap. Kadang-kadang kita boleh tahu samada orang yang bersembang dengan kita masih lagi mahu melayan kita atau sebaliknya. Itu kita boleh tahu dari riak wajahnya. Agaknya apa Abdullah Ibn Mas’ud nak tanya lagi agaknya? Kenapa beliau tidak tanya lagi? Tentu kita kata, kalau Nabi dah nak jawap lagi, seeloknya beliau tanya lagi dan kita tentunya akan dapat lebih lagi maklumat. Tapi, tentunya Abdullah ibn Mas’ud yang berada dalam situasi itu sendiri tahu apa yang dilakukannya. Ada disebut dalam riwayat lain kenapa beliau tidak terus bertanya lagi. Kerana beliau hendak menjaga hati baginda. Beliau tidak mahu kacau baginda. Sahabat amat beradab dengan Nabi. Mereka faham tentang adab. Mungkin dia nampak Nabi dalam kesibukan. Atau baginda ada tempat lain baginda hendak pergi. Atau baginda sudah nampak penat dan sebagainya.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini.

  1. Amalan yang paling disukai Allah adalah solat pada waktunya. Kemudian berkhidmat kepada ibubapa dan seterusnya jihad fi sabilillah.
  2. Soalan Ibn Mas’ud itu adalah tentang amalan yang berkenaan dengan ibadat tubuh badan. Nabi faham apakah yang hendak diketahui oleh beliau dan sebab itulah jawapan baginda begitu.
  3. Amalan itu tidak sama. Banyak sudut kenapa sesuatu amalan itu lebih dari amalan yang lain. Ianya boleh jadi lebih dari segi manfaat, boleh mendekatkan diri dengan Allah dan lain-lain lagi. Sebagai contoh, kalau pemimpin buat keputusan yang menyebabkan kebaikan kepada umat, maka itu adalah tinggi sekali.
  4. Amalan itu lebih afdhal kalau ianya disukai Allah.
  5. Suka, redha dan sayang adalah sifat-sifat Allah. Kita kena terima bahawa Allah ada sifat sebegitu. Tentulah tidak sama dengan sifat manusia. Sifat itu walaupun makhluk pun ada juga tapi sifat yang dimaksudkan adalah sifat yang layak denganNya.
  6. Kelebihan bertanya untuk mendapat ilmu. Lihatlah bagaimana ibn Mas’ud bertanya dengan Nabi. Ubat untuk penyakit jahil adalah bertanya.
  7. Keharusan bertanya manakah amalan yang paling baik. Untuk dapat pahala yang banyak dengan usaha yang sikit. Macam berniaga kita pun nak untung dengan usaha sikit. Sahabat bertanya kepada Nabi dan Nabi jawap. Nabi tak marah dengan soalan-soalan sebegitu. Nabi bersifat terbuka. Maknanya tak salah kalau tanya.
  8. Keharusan memberitahu sesuatu yang tidak berlaku. Ibn Mas’ud memberitahu perawi, andai kalau dia tanya lagi, Nabi akan jawap. Padahal benda itu tak terjadi.
  9. Kewajiban berbuat baik dengan ibubapa. Walaupun mereka kafir.
  10. Keharusan bertanya lebih dari satu soalan dalam satu majlis. Ibn Mas’ud bertanya banyak kali dalam hadis ini.
  11. Adab untuk tidak bertanya lebih kalau nampak guru sedang keletihan. Ibn Mas’ud tak sambung tanya lagi sebab dia nampak baginda keletihan. Atau kalau nampak guru ada hal lain.
  12. Isyarat yang memberi orang lain faham apa yang dimaksudkan, boleh digunakan. Dalam hadis ini, perawi menyatakan ‘tuan rumah ini’ sambil isyarat kepada rumah Ibn Mas’ud.

 

 

Link hadis seterusnya

Link kepada kuliah Maulana Asri

Link kepada permulaan Kitab Waktu Solat

 

Kuliah Online April 9, 2014

Filed under: Ilmu — visitor74 @ 5:56 pm

 

How to Teach your children Arabic:
http://www.al-ahkam.net/home/how-teach-yourself-your-children-arabic-masood-chowdhury

Penting untuk mengajar anak-anak kita bahasa Arab. Kita pun kena belajar juga.
Mulakan dengan perkara yang mudah. Jangan terus mengajar nahu (grammar Arab) kepada kanak-kanak kerana ianya susah dan akan menyebabkan mereka bosan dan tidak mahu belajar. Ajar vocabulary dulu kepada mereka sepergi meja, rumah dan sebagainya. Iaitu perkara yang senang didapati dalam rumah.
Jangan putus asa dalam belajar Arab. Jangan percaya kata-kata yang mengatakan ianya terlalu sukar sampai tak boleh belajar.
Cari orang yang simpati dengan kita untuk mengajar kita.
Selalu bercakap Arab dengan anak-anak. Gunakan perkara-perkara yang ada dalam rumah dulu. Supaya mereka boleh terus apply bahasa Arab.

Solat istikharah:

Perkataan istikharah diambil perkataan khair. Yang bermaksud ‘kebaikan’. Maknanya, dalam solat Istikharah, kita mencari mana yang lebih baik. Pertamanya kita tahu bahawa solat istikharah itu bukanlah magic 8-ball. Atau ia juga bukan buah dadu. Bukanlah kita baling buah dadu dan dadu itu akan beri kita jawapannya. Sebenarnya, solat istikharah ini adalah proses ke 3 dalam membuat keputusan. Proses pertama, kita menggunakan akal kita yang Allah dah beri ini untuk memikirkan manakah pilihan yang bagus. Cari maklumat, tengok kebaikan dan keburukan sesuatu perkara itu. Kemudian, baru kita masuk proses kedua iaitu tanya pendapat orang lain. Iaitu orang yang tahu tentang sesuatu perkara itu. Kalau kita nak buka kedai makan, maka kita tanya orang yang pernah buka kedai makan. Kalau nak kerja kerajaan, kita tanya pendapat mereka yang kerja kerajaan. Kalau nak kahwin, kita tanyalah orang yang dah kahwin. Proses ini dinamakan Istisyarah.
Selepas dah buat dua proses itu, barulah kita buat solat istikharah. Kita solat istikharah adalah apabila kita dah ada pilihan dan kita ada pilihan yang kita dah condong ke arahnya. Tapi kita perlukan keyakinan. Untuk beri kita kekuatan dalam mengambil keputusan itu.

Apa yang perlu dilakukan sebelum kita buat istikharah? Tidak ada apa. Sama sahaja macam solat-solat sunat yang lain. Tidak ada bezanya. Jangan ada yang kata ianya lain dari yang lain. Buat macam biasa sahaja. Mungkin akan ada yang ajar macam-macam benda tapi itu tidak perlu.

Apakah prosedur solat Istikharah? Buat solat sunat 2 rakaat. Yang kita perlu ingat adalah solat sunat Istikharah ini sama sahaja macam solat-solat sunat yang lain. Juga tidak ada bacaan surah yang khusus di dalamnya. Cuma bezanya, selepas solat, kita baca doa yang khusus yang telah diajar oleh Nabi. Itulah doa solat sunat istikharah. Baca pula seeloknya dalam matan arab seperti yang diajar. Jangan ubah-ubah. Seperti yang yang telah disebut, ianya dibaca ‘selepas’ solat. Maka, kalau kita tak hafal doa itu, kita boleh membacakan dari kertas. Memang ada yang kata baca dalam solat, tapi kalau dilihat dari hadis, rumusan yang ulama dapati adalah bacaan doa itu di luar solat, bukan di dalam solat.

Jadi, apakah yang kita akan dapat apabila kita sudah amalkan solat ini? Macam-macam kita dah dengar tentang kesan dari solat ini. Sebenarnya, ianya bukanlah sesuatu yang out of this world. Tidaklah selepas kita buat solat itu, kita akan nampak pilihan kita dalam bentuk 3D ke apa ke. Apa yang kita akan dapat adalah kejelasan tentang pilihan yang kita perlu ambil. Kita pun akan rasa yakin untuk mengambil keputusan itu.

Bagaimana pula kalau ada yang kata kita akan dapat mimpi? Kita kena ingat bahawa mimpi tidak boleh dijadikan sebagai satu cara untuk membuat keputusan. Maka, jangan kita excited sangat kalau dapat mimpi itu.

Kalau kita tak dapat apa yang kita hendak, maka apa yang kita perlu buat adalah buat lagi solat istikharah. Solat istikharah bukan hanya buat sekali sahaja. Ada ulama yang kata dia hanya dapat keputusan sesuatu perkara itu selepas solat sebanyak tiga kali.

Lagi satu, kita kena buat sendiri solat itu. Jangan beri upah kepada orang lain pula. Kalau ada yang mengambil upah, ketahuilah bahawa itu adalah orang yang menggunakan agama untuk mencari duit sahaja. Ianya tidak dengan cara begitu.

Nabi telah mengajar doa ini kepada para sahabat seperti baginda mengajar mereka Quran. Apakah maksudnya? Pertamanya, kita digalakkan untuk menghafalnya sepertimana kita menghafal ayat-ayat Quran. Keduanya, kita perlu membacanya dalam bahasa Arab. Ketiganya, kita baca sebiji-sebiji seperti apa yang telah diajar – jangan ditukar, sepertimana kita tidak boleh ubah ayat-ayat Quran, doa ini juga tidak boleh diubah.

Bagaimana kalau tidak boleh baca Arab? Pertama, kenapa tidak boleh baca dalam Arab? Sepatutnya belajar tentang agama. Tapi, katakanlah, orang itu baru masuk Islam dan memang tidak tahu membaca jawi, maka Islam itu mudah. Mereka boleh buat apa yang mereka boleh. Kalau perlu baca dalam bahasa melayu atau bahasa apa sahaja yang dia boleh, maka itu dibenarkan.

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْتَخِيْرُكَ بِعِلْمِكَ، وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ، وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيْمِ، فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ، وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ، وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ. اَللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا اْلأَمْرَ خَيْرٌ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَمَعَاشِيْ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ  فَاقْدُرْهُ لِيْ وَيَسِّرْهُ لِيْ ثُمَّ بَارِكْ لِيْ فِيْهِ، وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا اْلأَمْرَ شَرٌّ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَمَعَاشِيْ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ فَاصْرِفْهُ عَنِّيْ وَاصْرِفْنِيْ عَنْهُ وَاقْدُرْ لِيَ الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِيْ بِهِ

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْتَخِيْرُكَ بِعِلْمِكَ: ‘Ya Allah, sesungguhnya aku memohon pilihan [yang tepat] kepada Engkau dengan ilmu [yang ada pada]-Mu,: Penerangan: – Kita tidak tahu apa-apa, tapi Allah tahu segala-galanya. Hanya Allah yang tahu apakah yang baik untuk kita. Kadang-kadang ada perkara yang kita ingat baik untuk kita, tapi sebenarnya ia tidak baik untuk kita.

وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ: ‘dan aku memohon kekuasaan-Mu [untuk menyelesaikan urusanku] dengan kodrat-Mu‘. Penerangan: kita tidak mempunyai kuasa apa-apa. Kita mengaku dengan Allah bahawa kita ini lemah sangat. Kalau Allah tidak tolong kita, tidak boleh buat apa-apa.

وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيْمِ: ‘Dan aku memohon kepada-Mu sebagian karunia-Mu yang agung, Pengerangan: Kita memohon dengan mengharap kepada Allah. Telah banyak yang Allah berikan kepada kita. Kita mengaku bahawa Allah mempunyai banyak sangat anugerah. Kita minta kepada Allah supaya diberikan sedikit kepada kita. Kita memuji Allah dalam doa ini.

فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ: ‘karena sesungguhnya Engkau Mahakuasa sedangkan aku tidak berkuasa‘, : Pengerangan: lihatlah betapa indahnya kata-kata ini. Ini adalah susunan yang telah diberikan kepada kita. Tidak perlu diubah-ubah lagi. Kita mengaku kepada Allah bahawa kita tidak berkuasa langsung. Dalam masa yang sama, kita memuji Allah.

وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ: ‘dan Engkau Maha tahu sedangkan aku tidak tahu‘, Penerangan: kita kadang-kadang ingat kita tahu, tapi sebenarnya kita tidak tahu. Kita mengaku bahawa Allah lah yang tahu segala-galanya

وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوْبِ: ‘dan Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib‘. Penerangan: Hanya Allah sahaja yang tahu perkara yang ghaib. Allah tahu apa yang jadi pada masa hadapan, kita tidak tahu. Allah tahu perkara yang tidak zahir dan kita tidak tahu.

اَللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا اْلأَمْرَ خَيْرٌ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَمَعَاشِيْ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ; ‘Ya Allah, sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih baik untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih baik pula] akibatnya‘. Penerangan: yang dimaksudkan dengan وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ adalah akibat kepada akhirat. Kita tidak tahu kesan dari perbuatan kita akan jadi apa. Tapi Allah tahu. Kadang-kadang kita ingat akibatnya adalah baik tapi tidak semestinya.

فَاقْدُرْهُ لِيْ وَيَسِّرْهُ لِيْ: ‘maka takdirkanlah dan mudahkanlah urusan ini bagiku‘ Penerangan: ada dua permintaan kita dalam ayat ini:
– berilah ianya terjadi
– bagi ianya mudah bagi kita

Maknanya, kita minta kepada Allah supaya bagi jadi perkara itu. Allah boleh jadikan sesuatu perkara itu kalau Dia mahu. Mudah sahaja bagi Allah. Kita pun berharap ianya dimudahkan bagi kita.

ثُمَّ بَارِكْ لِيْ فِيْهِ: ‘kemudian berkahilah aku dalam urusan ini‘. Kita minta supaya Allah berkati kita. Kita memang memerlukan keberkatan Allah. Kalau Allah berkati sesuatu perkara, yang sikit akan terasa banyak. Kebaikannya akan bertambah-tambah. 

وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا اْلأَمْرَ شَرٌّ لِيْ فِيْ دِيْنِيْ وَمَعَاشِيْ وَعَاقِبَةِ أَمْرِيْ فَاصْرِفْهُ عَنِّيْ وَاصْرِفْنِيْ عَنْهُ: ‘Dan sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih buruk untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih buruk pula] akibatnya [di dunia dan akhirat], maka jauhkanlah urusan ini dariku, dan jauhkanlah aku dari urusan ini, Penerangan: kalau ianya tidak baik bagi kita, samada dunia atau akhirat, kita minta dijauhkan dari perkara itu. Kita minta supaya tak jadi apa yang kita nak buat itu. Kalau kita ingat lelaki atau perempuan itu sebagai pasangan kita, kita minta supaya tidak terjadi perkahwinan itu. Tapi apabila Allah telah tolak perkara itu dari kita, masalah tidak selesai. Sebab katakanlah kita memang hendak kahwin, tapi kalau dah tolak mana yang tidak baik, kita masih keseorangan. Itu lah sebabnya doa ini disambung seterusnya:

وَاقْدُرْ لِيَ الْخَيْرَ: ‘dan takdirkanlah kebaikan untukku’. Penerangan: kita minta Allah tunjukkan mana yang baik. Mungkin pilihan yang baik ini tidak ada pun dalam list kita sebelum ini. Kita minta Allah tunjukkan kepada kita. 

حَيْثُ كَانَ: ‘dimana sahaja‘: penerangan: dimana sahaja ianya berada, kita minta Allah sampaikan kepada kita. Kerana kadang-kadang kita tak terfikir pun perkara itu kerana ianya jauh dari kita.

ثُمَّ أَرْضِنِيْ بِهِ: ‘kemudian jadikanlah aku ridha menerimanya‘. Kita minta jiwa kita dimudahkan menerimanya. Contohnya, pasangan yang baik untuk kita itu mungkin kita tidak pernah jumpa, tapi kita minta apabila kita berjumpa dengan dia, kita akan senang dengan dia. 

Semasa kita berdoa itu, kita bayangkan perkara yang kita sedang minta Allah beri petunjuk itu. Atau kita boleh sebut dalam doa kita pun. Kerana kita sekarang berada diluar solat, maka kita boleh sebut perkara itu dalam bahasa kita pun kalau kita tidak tahu nak sebut dalam bahasa Arab.

Itulah doa yang amat cantik sekali. Ianya seperti kita memohon kepada seorang raja, maka ini adalah cara kita mengetuk pintu raja itu. Dalam doa ini, kita merendahkan diri kepada Allah, dimana kita meminta petunjuk Allah dalam perkara ini.

 

Perkara-perkara yang membatalkan solat:

  • Meninggalkan rukun dengan sengaja.
  • Keluar sesuatu dari qubul dan dubur. Termasuk kentut. Tapi jangan was-was. Kalau kita tak pasti kentut atau tidak, jangan putuskan solat sampai kita dengar bunyi atau cium bau.
  • Kena najis yang tidak dimaafkan. Kalau sikit-sikit sahaja tidak mengapa. Banyak orang tak solat sebab mereka rasa seluar atau baju mereka tidak bersih kerana mereka dah masuk tandas tandas dengan pakaian itu. Mereka ingat, takkan tak memercik najis pada pakaian kita kalau dah masuk tandas. Padahal tak nampak pun najis betul-betul kena. Lain lah kalau mereka betul-betul nampak atau pasti memang kena najis, barulah tak boleh solat.
  • Bercakap dalam solat. Zaman awal Islam memang boleh bercakap, tapi tidak boleh kemudiannya.
  • Mendedahkan aurat dengan sengaja sampai terbuka 1/4 dari aurat. Tapi kalau terbuka tanpa sengaja dan cepat-cepat ditutup tidak membatalkan solat.
  • Makan dan minum sengaja.
  • Mengubah niat. Tukar waktu solat. Atau niat untuk berhenti. Itu kalau dah dalam solat. Kalau kita baru mula solat, baru takbirlah katakan, kita teringat bahawa kita tersilap waktu, kita betulkan balik niat kita, itu tidak mengapa.
  • Pergerakan banyak yang tidak perlu. Kalau pergerakan yang perlu tidak mengapa. Sebagai contoh, kalau handphone berbunyi, kenalah ambil keluar Phone itu dari poket dan tutup. Janganlah biar berbunyi sampai ganggu orang lain.
  • Murtad.

Doa iftitah:

Banyak jenis lagi doa iftitah selain yang orang kita biasa baca. Yang selalu dibaca itu pun tidak tepat sebab dicampur dua doa dalam satu bacaan. Dan yang ditambah itu pun tidak lengkap.

Soalan dalam kubur:

Semua makhluk dapat dengar azab dalam kubur melainkan manusia dan jin.
Kena selaras jawapan kita dan hidup kita. Jawapan itu bukan boleh kita hafal atau diberitahu oleh pembaca talqin. Kalau sepanjang kehidupan kita, kita tidak mengamalkan apa yang sepatutnya, maka kalau kita hafal pun kita tak dapat nak jawap. Kerana yang menjawap soalan semasa dalam kubur itu adalah amalan kita.
Kena ada ilmu.

Takbiratul ihram.

Tangan paras bahu atas cuping telinga.
Sunat tapak tangan mengadap ke kiblat.

Zikr matsurat

Buat sendiri-sendiri. Bukan nak kena buat ramai-ramai. Tidak ada hadis yang sahih Nabi pernah buat ramai-ramai.

Zikir pagi dan petang. Buat selepas solat subuh sebelum matahari naik dan selepas solat asar sebelum matahari terbenam.

Kenapa ada zikir pagi dan petang?
Kerana kita mudah lupa. Maka ada zikr yang Allah ajar untuk ingatkan kita.
Sebab pagi dan petang adalah permulaan bahagian hidup dalam seharian. Dua bahagian hidup.

اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ.
‘O Allaah, You are my Lord, none has the right to be worshipped except You, You created me and I am Your servant and I abide to Your covenant and promise as best I can, I take refuge in You from the evil of which I have committed. I acknowledge Your favour upon me and I acknowledge my sin, so forgive me, for verily none can forgive sin except You.’

بِسْمِ اللهِ لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي اْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3×)

‘In the name of Allaah with whose name nothing is harmed on earth nor in the heavens and He is The All-Seeing, The All-Knowing.’ [three times]

رَضِيْتُ بِاللهِ رَبًّا، وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنًا، وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا. (3×)
“Aku rela Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Nabi. (Dibaca 3 kali).

أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ الْمُلْكُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيَوْمِ: فَتْحَهُ، وَنَصْرَهُ وَنُوْرَهُ، وَبَرَكَتَهُ، وَهُدَاهُ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِيْهِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهُ.
‘We have reached the morning and at this very time all sovereignty belongs to Allaah, Lord of the worlds. O Allaah, I ask You for the good of this day, its triumphs and its victories, its light and its blessings and its guidance, and I take refuge in You from the evil of this day and the evil that follows it.’

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ. (100×)
‘How perfect Allaah is and I praise Him.’ [one hundred times]

 

Berzikir

Zikir itu kena dalam bentuk Sirr iaitu senyap. Kerana dari hadis, disebut Fi nafsika – dalam diri kamu. Baca kepada diri sendiri sahaja. Iaitu dalam bentuk senyap. Bukan nak kena jerit-jerit seperti yang dibuat oleh orang sekarang. Kita sahaja dengar.
Dalam kita berzikir itu, kena hadhir hati. Kena faham apa yang kita sedang zikr kan.

Apakah majlis zikr? Majlis yang mendatangkan ingat kepada Allah. Kalau kita lalu semasa majlis sebegitu tengah ada, elok singgah. Bukan panggil orang pada sekian-sekian hari untuk meratib. Bukan nak kena buat setiap malam Jumaat kena baca yaasin ramai-ramai. Itu adalah bidaah.

Kesian orang kita. Hanya berzikir dalam majlis sahaja. Padahal kena zikir setiap masa. Macam orang sufi, mereka sentiasa zikir dalam hati mereka kerana guru mereka suruh. Tapi mereka buat itu bukan sebab ingat Nabi suruh. Itu kerana tok syeikh mereka yang suruh.

Setiap ajaran agama, Nabi dah ajar. Tidak ada yang ditinggalkan. Maka janganlah kita mereka-reka benda amalan ibadat yang baru.

 

Larangan jual beli gharar

Pembelian gharar – barang yang tidak pasti. Macam buah atas pokok, susu dalam tembuni, atau barang yang tak nampak. Zaman jahiliah banyak diamalkan perkara macam ini. Ada pilih barang pakai baling sahaja. Ada boleh sentuh tanpa lihat. Mana boleh macam itu. Tapi zaman ini ada juga kita buat seperti itu. Apabila kita beli barang tak nampak. Tak tahu lagi kualiti nya. Contohnya kalau kita beli barang MLM. Atau sistem piramid. Itu memang jelas perkara gharar.

 

Tafsir الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
Ayat الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ sebelum ini adalah tentang rububiyyah. Apabila disebut رَبِّ الْعَالَمِينَ, ianya menyebut tentang Kekuasaan. Kalau dalam dunia, orang yang ada kuasa itu akan ada yang akan jadi kejam, salah guna kuasa dan sebagainya. Tapi bagaimana Allah menggunakan kuasaNya? Corrupt? Tidak sama sekali. Kekuasaan yang Allah tunjukkan adalah kekuasaan yang rahmah.
Allah jadikan alam untuk zahirkan rahmatNya. Sangat banyak rahmahNya telah diberikan kepada kita. Tidak terkira.
Allah ingatkan perkara ini dalam surah Fatihah. Lebih banyak maklumat lagi disebut dalam Surah Rahman.

Bayangkan betapa sayangnya Allah kepada kita. Allah tahu segalanya tentang kita, tapi Allah masih beri rahmat kepada kita. Perkara yang Allah tahu tentang kita itu, kalau emak ayah kita tahu, mereka tentu tidak mengaku kita anak mereka. Kalau suami atau isteri kita tahu, mereka akan ceraikan kita. Kalau kawan kita tahu semuanya tentang kita, mereka pun tidak mahu kawan dengan kita dah. Tapi Allah tahu segala-galanya tentang kita, tapi Allah masih lagi beri rahmat kepada kita.

Allah beri rahmat dan pemberianNya kepada orang muslim dan juga orang kafir. Walaupun orang kafir itu telah tolak Allah. Tapi Allah masih beri rahmat lagi kepada mereka. Tapi lihatlah apa yang mereka balas kepada Allah? Mereka kata macam-macam tentang Allah. Tapi Allah maha penyabar.
Allah ada 100 rahmat dan Allah berikan 1 sahaja kepada dunia yang dikongsi oleh semua makhluk.

Ada pula yang kata: kalau begitu sifat rahmat Allah, kenapa ada suffering dalam dunia? Pertama, ini cakap tentang dunia sahaja. Yang cakap itu hanya lihat tentang hal dunia sahaja. Hendaklah kita yakin bahawa Allah tidak zalim kepada makhlukNya. Kalau seorang yang paling celaka dalam dunia diberikan rahmat akhirat, dia tak ingat langsung dah kesusahan di dunia nanti. Maknanya, kesusahan di dunia tidak kekal. Yang kekal adalah akhirat. Kenikmatan di akhirat yang kita lebih perlukan.

Kita juga jangan lihat dunia dengan mata kasar sahaja. Apa yang kita rasakan sebagai musibah mungkin ada kebaikannya. Kita tidak tahu. Tidaklah sentiasa Allah beri nikmat sahaja. Sebagai contoh, kalau ibubapa beri segalanya kepada anaknya, itu pun tidak baik. Dia akan lupa bahawa apa yang dia sedang terima itu adalah nikmat. Hanya orang sakit sahaja yang akan kenal apakah itu nikmat kesihatan.
Kesakitan pun rahmah dari Allah. Kerana kalau tak rasa sakit, ianya akan merosakkan kita juga. Kita pun pernah baca bagaimana ada kanak-kanak yang tiada deria sakit. Jadi, dia tak tahu pun tentang benda-benda bahaya. Kalau dia tak rasa panas, kita mungkin letak tangan dia pada api sampai rosak tangan dia. Oleh itu, kita kena ingat, kesakitan itu menolong kita hidup sebenarnya.

Kesusahan juga dapat mengingatkan kita untuk memperbetulkan perbuatan kita. Kerana kesusahan dunia ini akan mengingatkan kita tentang kesusahan yang kekal abadi di akhirat kelak kalau kita tak ikut arahan Allah. Kalau susah yang sedikit di dunia pun kita dah tak tahan, apatah lagi kalau di akhirat kelak. Kalau kita dah rasa susah sikit sahaja di dunia, maka kita kena betulkan apa-apa yang kita sedang buat supaya kita tidak susah di akhirat kelak. Untuk tahu itu, kenalah belajar tentang akhirat. Tentang Mahsyar, tentang syurga dan neraka. Kerana kalau kita tidak tahu, kita tidak tahu dengan apa yang akan terjadi di hari kiamat nanti.

Musibah yang Allah berikan kepada kita juga dapat menghapuskan dosa kita yang banyak. Entah berapa banyak dosa yang kita lakukan. Samada kita sedar atau tidak. Dengan musibah, Allah akan hilangkan dosa itu dari kita.

Tidak ada apa pun yang Allah lakukan boleh dikatakan sebagai tidak elok. Walaupun dengan mengadakan syaitan. Ada guna juga syaitan ini. Kita beribadat kerana hendak melindungkan diri dari syaitan. Dengan itu kita dapat mendekatkan diri dengan Allah. Iblis juga menjadi contoh sempadan yang jangan diikuti. Kita belajar tentang apakah kesalahan yang dia lakukan, maka kita jadikan sempadan. Jangan kita sombong, jangan tinggi diri, jangan itu dan ini.
Kalau tidak ada keburukan, kita tak nampak keindahan. Kalau tidak ada gelap, kita tidak tahu tentang bezanya dengan cahaya. Kalau tidak ada malam, kita tidak tahu adanya siang.

Jangan kita putus harap dengan rahmat Allah. Putus harap dengan Allah adalah kufur. Allah kata dalam surah az-zumar. Tidak ada yang putus harap dengan rahmat Allah melainkan orang kafir sahaja.

Sifat rahmah Allah ini juga mengajar kita bahawa ktia pun kena bersifat rahmah dengan makhluk. من لا يرحم لا يرحم (sesiapa yang tidak bersifat rahmah, tidak akan dirahmati)

Kunci untuk mendapat rahmah yang diberikan khas kepada mukmin adalah dengan mengikut arahanNya.

Ini juga adalah dalil yang Allah menurunkan syariat kepada kita. Kalau Allah berikan segalanya kepada kita, kenapa Allah tidak berikan syariat untuk kita gunakan sebagai panduan hidup? Takkan apabila Allah dah jadikan kita, Dia biarkan kita begitu sahaja?

 

Sambungan (Sesi 11-12) Sembahyang itu adalah kaffarah (Penebus Dosa) April 8, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Waktu Solat — visitor74 @ 12:57 pm

Sambungan solat itu sebagai kaffarah:

Link kepada hadis sebelum ini:

495 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ عَنْ سُلَيْمَانَ التَّيْمِيِّ عَنْ أَبِي عُثْمَانَ النَّهْدِيِّ عَنْ ابْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ رَجُلًا أَصَابَ مِنْ امْرَأَةٍ قُبْلَةً فَأَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ { أَقِمْ الصَّلَاةَ طَرَفَيْ النَّهَارِ وَزُلَفًا مِنْ اللَّيْلِ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ } فَقَالَ الرَّجُلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلِي هَذَا قَالَ لِجَمِيعِ أُمَّتِي كُلِّهِمْ

495. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai’ dari Sulaiman At Taimi dari Abu ‘Utsman An Nahdi dari Ibnu Mas’ud, bahwa ada seorang laki-laki telah mencium seorang wanita, ia lalu mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan mengabarkan kepada baginda. Maka turunlah firman Allah: ‘(Dan dirikanlah salat pada dua bahagian siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya amal-amal kebajikan itu menghapuskan (dosa) kejahatan).’ (Qs. Huud: 114). Laki-laki itu lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah ini khusus buatku?” beliau menjawab: “Untuk semua umatku.”

Ini adalah hadis kedua yang dikemukakan oleh Imam Bukhari untuk menceritakan kelebihan solat sebagai kaffarah – penebut dosa. Ianya dapat menghapuskan dosa-dosa kita. Kali ini menceritakan dosa dalam bentuk macam ini. Melibatkan perbuatan salah lelaki dan perempuan.

Hadis sebelum ini disebutkan banyak amalan baik – solat, puasa, amar ma’ruf, tapi kali ini disebutkan dengan jelas yang lelaki itu melakukan solat sahaja.

Tidak disebutkan nama lelaki dan perempuan itu dalam hadis ini kerana tidak penting disebut. Tidak elok pun disebut. Tidak perlu dicari siapakah lelaki dan perempuan itu. Memang ada nama lelaki itu disebut dalam riwayat lain. Tapi tidak disebut dalam Bukhari. Ini adalah disiplin ilmu Imam Bukhari. Sekadar menyampaikan ilmu, ada dalam Sunan Tirmizi menyebut hadis ini bagaiman seorang sahabat bernama Abul Yasar al Badri, seorang penjual tamar telah didatangi seorang pembeli wanita. Abul Yasar memberitahu wanita itu bahawa di dalam rumahnya ada tamar yang lagi baik. Apabila perempuan itu masuk ke dalam rumanya, Abu Yasar telah menerpa wanita itu dan telah melakukan perbuatan yang tidak baik dengan wanita itu. Abul Yasar telah menyesal atas perbuatannya dan telah bertemu dengan Abu Bakr untuk menceritakan kekesalannya itu dan apakah yang dia patut buat. Abu Bakr tidak layan. Kemudian, dia telah bertemu dengan Umar. Dua-dua sahabat besar itu berkata: “Tutuplah keaiban dirimu. Jangan beritahu kepada sesiapa”. Dia tidak puas hati sampaikan dia telah berjumpa sendiri dengan Nabi. Nabi marah beliau. Baginda pun seterusnya tunduk sampai turun ayat surah Hud:114 seperti yang ditulis dalam hadis di atas. Ulama membincangkan status hadis itu: Ulama mengatakan statusnya adalah hasan gharib. Kalau statusnya Hasan, pada Tirmizi dah dhaif sebenarnya. Kebanyakan Ulama hadis meninggalkan hadis ini. Kerana ada perawi Syiah di dalamnya. Kita pun sudah tahu bahawa agama Syiah akan memasukkan hadis-hadis untuk menunjukkan kelemahan dan keburukan para sahabat. Kerana mereka benci sahabat. Mereka mencipta hadis yang tidak benar supaya nampak kepada dunia bahawa sahabat itu buruk perangai mereka.

Habis kenapa Tirmizi bawa hadis itu kalau tidak benar? Kadang-kadang sebagai contoh hadis yang tidak benar. Kerana nak tunjuk bagaimana contoh hadis yang tidak benar. Kalau ada orang ini, orang itu, hadis itu akan ada masalah. Bukanlah semua hadis yang dalam kitab boleh terus terima bulat-bulat. Kenalah kaji status hadis itu. Lainlah kalau hadis dari Kitab Bukhari dan Muslim, kerana dua-dua pengumpul hadis itu berniat hanya memasukkan hadis-hadis yang sahih sahaja dalam kitab mereka.

Imam Bukhari tidak membawakan nama sahabat yang terlibat itu kerana tidak mahu memburukkan sahabat. Kalau perawi Syiah, ditakuti mereka menipu dalam menyebut nama sahabat kerana mereka amat benci pada sahabat. Kalau memang tahu nama sahabat itu pun, tidak elok dimasukkan. Kerana mereka telah bertaubat. Kalau dimasukkan nama mereka, maka akan terus busuk nama mereka sampai bila-bila kerana hadis ini akan dibaca sampai kiamat nanti. Kesian kepada keturunan mereka yang akan diburukkan. Kenapa nak sebut nama? Sedangkan yang penting dalam sesuatu hadis itu adalah pengajaran yang hendak disampaikan.

Ada lagi beberapa nama sahabat yang disebut sebagai lelaki yang dimaksudkan itu. Ini adalah kerana ada banyak riwayat. Tapi semuanya lemah-lemah belaka. Maknanya mana yang ada sebut nama sahabat tersebut, ada masalah dalam riwayat itu. Tidak ada satu pun yang sahih. Oleh itu berhati-hati dalam menyebut nama sahabat yang terlibat. Kalau salah, nak mohon ampun macam mana? Seeloknya jangan sebut nama langsung. Para sahabat itu kita pandang mulia. Tambahan pula, Abul Yasar itu adalah ‘al-badri’, bermakna dia adalah sahabat yang pergi berperang di Badr. Tidak terhingga jasa yang telah dilakukannya.

Orang kita suka rujuk kitab-kitab karangan manusia. Itu adalah satu masalah. Kisah-kisah yang detail dengan nama sahabat yang buat itu buat ini memang ada dalam kitab. Padahal belum tentu betul apa yang ada dalam kitab itu. Sikit-sikit beri hujah ada dalam kitab ini, kitab itu. Tok guru yang ajar tu pun salah. Mereka pun tidak belajar hadis dengan penuh. Pakai baca sahaja tanpa usaha hendak memastikan samada ianya betul atau tidak. Orang kita ingat kalau ada dalam kitab tu dah kita benar dah. Padahal kitab Taurat dan injil yang memang sudah kalam Allah pun boleh dimasukkan maklumat yang tidak benar. Yang banyak bawa ajaran salah tu dari pondok lah. Macam-macam kitab ada. Tidak ada budaya tahkik kitab. Tahkik kitab itu bermaksud memeriksa samada maklumat yang disampaikan dalam kitab itu adalah benar. Di Malaysia memang tidak ada budaya itu. Di negara-negara sunnah memang mereka ada buat. Bukan kita tak setuju, tapi kenalah periksa juga kitab-kitab itu samada benar atau tidak.

Lihatlah akhlak para sahabat. Walaupun mereka ada tergelincir melakukan kesalahan tapi mereka cepat menyesal dan berani untuk menerima hukuman. Kerana mereka lebih rela dikenakan hukuman di dunia ini daripada dikenakan di akhirat kelak. Kerana mereka amat takut. Mereka percaya sungguh dengan balasan akhirat. Biarlah kena azab di dunia dari dikenakan azab di akhirat yang lebih seksa lagi.

Oleh kerana mereka manusia biasa, maka mereka ada yang tergelincir dalam melakukan kesalahan. Janganlah kita mengeji mereka. Mereka pun manusia biasa juga. Kita pun lagi banyak salah dari mereka kalau nak dibandingkan. Tapi adakah kita lebih baik dari mereka? Mereka hidup bersama Nabi dalam kepayahan. Mereka setia bersama Nabi dan taat bersama dengan Nabi. Kalau arahan perang keluar, mereka terus keluar perang. Yang kita nampak hanyalah bagaimana mereka banyak bini, banyak anak. Tapi adakah mereka ada masa bergembira dengan keluarga mereka itu? Mereka sampai pergi ke negara-negara lain meluaskan dakwah Islam. Sampai ramai yang mati di tempat lain. Adakah kita macam itu? Jangan cepat kita mengutuk dan mengatakan teruk para sahabat itu. Kita tidak layak dibandingkan dengan mereka pun.

Ada persoalan yang besar di sini. Adakah perbuatan mencium perempuan yang bukan mahram itu sesuatu yang ringan sahaja sampaikan dengan solat sahaja boleh menghapuskan dosa itu? Kalau kita lihat hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari ini, ianya hanya menyebut ‘mencium’ sahaja. Tapi kalau dilihat pada hadis-hadis riwayat yang lain, sampai disebut ‘melakukan segalanya dilakukan seorang suami kepada isterinya kecuali jimak sahaja’. Itu sesuatu yang sudah berat. Memang ada ulama yang mengatakan memang solat dapat menghapuskan dosa-dosa itu pun. Tapi tidakkah itu akan disalahgunakan oleh orang yang kurang berilmu? Mereka akan kata: tidak mengapa kalau buat benda-benda itu. Dengan solat sahaja dah diampunkan dosa-dosa itu. Inilah sebabnya perawi hadis ada yang kadang-kadang takut hendak menyampaikan hadis yang mereka terima. Kerana mereka takut disalahertikan oleh pembaca. Mereka takut nanti manusia akan ambil sambil lewa sahaja. Baca hadis dengan pemahaman sendiri. Sebab itu sampai ada perawi hadis yang simpan hadis dan hanya diberitahu apabila mereka hampir mati sahaja. Mereka akan sampaikan juga – sebab takut nanti diazab kerana menyimpan ilmu pula. Tapi, begitulah pemahaman yang cetek yang ada kemungkinan dipegang oleh mereka yang tidak belajar dengan molek.

Jadi, bagaimana nak jawap? Apa yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari adalah amat halus sekali. Memang solat dapat menghapuskan dosa-dosa kecil. Tapi tidak semua solat itu sama. Solat berjemaah tidak sama dengan solat sendirian. Solat di rumah tidak sama dengan solat di masjid. Lagi tinggi kalau solat di masjid Nabi malah lebih tinggi lagi kalau solat di Masjidilharam. Tapi bagaimana pula kalau seseorang itu solat bersama Nabi? Itu lagi tinggi lagi. Itu adalah kelebihan yang tinggi yang dapat dinikmati oleh para sahabat. Dan sahabat dalam hadis ini dapat solat bersama Nabi. Tidak disebut dalam hadis ini. Tapi dalam riwayat yang lain, ada disebut bagaimana Nabi suruh sahabat itu ambil wuduk dan solat bersama baginda. Selepas solat bersama Nabi itulah diturunkan ayat dari surah Hud itu.

Tidak sama satu solat dan solat yang lain. Macam bahan pencuci juga. Kalau bahan pencuci yang kuat, boleh membersihkan kotoran yang lebih degil. Kalau pencuci biasa, dapat cuci kotoran biasa sahaja. Maka, para sahabat dapat solat dengan Nabi. Itu sebab mereka lebih dari kita. Memang tak dapat nak lawan mereka. Kita tidak akan ada peluang untuk solat bersama dengan Nabi. Kalau solat dengan Nabi dapat membersihkan dosa yang besar sedikit, kita tidak ada peluang itu dah.

Oleh itu, jangan anggap mudah melakukan dosa. Jangan ambil kesempatan dari hadis ini. Sebab itu sahabat tak mahu riwayatkan. Takut umat salah anggap. Takut galakkan buat dosa pula. Seeloknya pakai hadis Imam Bukhari yang kata ianya dosa cium sahaja. Seeloknya jangan pakai riwayat yang mengatakan sampai melakukan apa sahaja yang dilakukan oleh seorang suami kepada seorang isteri, kecuali jimak.

Bukan hadis sahaja yang mengatakan solat sebagai kaffarah tapi ayat Quran juga. Jadi itu menguatkan lagi hujah. Kalau dengan hadis pun dah kuat dah. Ini tambahan pula ayat Quran.

Ayat Quran ini juga adalah dalil bahawa solat itu ada waktu-waktunya. Disebut secara isyarat. Detailnya ada dalam hadis. Sebab itu kena belajar hadis. Sebab itu kena terima hadis. Lalu bagaimana orang-orang yang tidak mahu menerima hadis – yang mereka kata cukup dengan Quran sahaja? Bagaimana mereka hendak solat?

Perkataan طَرَفَيْ النَّهَارِ bermaksud ‘dua tepi siang’. Apakah maksudnya. Ibnu Abbas mengatakan bahawa yang dimaksudkan adalah solat subuh dan maghrib. Kerana subuh itu sebelum masuk siang dan maghrib selepas habis waktu siang. Tapi ada ulama yang mengatakan bahawa perkataan itu bermaksud solat subuh dan asar. Kerana dua-dua waktu itu dalam waktu siang. Kalau maghrib, dah luar waktu siang. Bagaimana pula dengan Subuh? Subuh itu dikira sudah masuk siang. Itu adalah perbezaan pendapat ulama.
Ulama memasukkan juga zuhur di dalam pemahaman ayat ini. Jadi, sudah ada tiga waktu dalam ayat itu sahaja: subuh, zuhur dan asar.

Dan perkataan وَزُلَفًا مِنْ اللَّيْلِ dalam ayat itu bermaksud ‘waktu malam yang hampir dengan siang’. Iaitu waktu maghrib dan isyak. Maghrib dan isyak itu dekat antara satu sama lain, maka disekalikan. Sebab kalau kita lihat pun, waktu maghrib itu pendek sahaja. Cukup untuk solat maghrib sahaja. Tak lama selepas itu dah masuk waktu Isyak.
Jadi ayat ini telah mengumpulkan lima waktu. Salahlah pegangan anti-hadis yang mengatakan bahawa solat lima waktu tidak ada dalam Quran. Mereka kata mereka pegang Quran, tapi pemahaman mereka tentang bahasa Quran amat dangkal sekali. Itulah masalah kalau tidak belajar. Kita kalau nak faham sendiri, memang payah. Maka, janganlah tinggalkan tradisi belajar ilmu dengan mereka yang berpengatahuan. Yang telah lama mengkaji. Dan mendapat ilmu dari sanad yang benar. Jadi, ayat Hud:114 ini merujuk solat fardhu lima waktu. Tiada khilaf ulama dalam perkara ini.

Jadi, secara kesimpulan, solat boleh menghapuskan dosa-dosa, terutama dosa-dosa yang tak perasan. Iaitu dosa-dosa kecil. Entah berapa banyak dosa-dosa yang kita lakukan tanpa kita perasan.

Perlu diingatkan juga bahawa dosa-dosa kecil ini adakan dihilangkan kalau dosa-dosa besar dijauhkan. Itu syaratnya. Dalil dalam Nisa:31
إِن تَجْتَنِبُوا كَبَائِرَ مَا تُنْهَوْنَ عَنْهُ نُكَفِّرْ عَنكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَنُدْخِلْكُم مُّدْخَلًا كَرِيمًا

Jika kamu menjauhkan dosa-dosa besar yang dilarang kamu melakukannya, Kami akan ampunkan kesalahan-kesalahan (dosa kecil) kamu, dan kami akan masukkan kamu ke tempat yang mulia (syurga).

Memang ada ulama yang kata solat boleh membersihkan dosa besar pun. Tapi tidak dibawakan dalil. Ayat diatas menyebut kepentingan meninggalkan dosa-dosa besar.

Satu lagi ayat Najm:32
الَّذِينَ يَجْتَنِبُونَ كَبَائِرَ الْإِثْمِ وَالْفَوَاحِشَ إِلَّا اللَّمَمَ إِنَّ رَبَّكَ وَاسِعُ الْمَغْفِرَةِ هُوَ أَعْلَمُ بِكُمْ إِذْ أَنشَأَكُم مِّنَ الْأَرْضِ وَإِذْ أَنتُمْ أَجِنَّةٌ فِي بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ فَلَا تُزَكُّوا أَنفُسَكُمْ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنِ اتَّقَىٰ

(Iaitu) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji, kecuali salah silap yang kecil-kecil (yang mereka terlanjur melakukannya, maka itu dimaafkan). Sesungguhnya Tuhanmu Maha Luas keampunanNya. Ia lebih mengetahui akan keadaan kamu semenjak Ia mencipta kamu (berasal) dari tanah, dan semasa kamu berupa anak yang sedang melalui berbagai peringkat kejadian dalam perut ibu kamu; maka janganlah kamu memuji-muji diri kamu (bahawa kamu suci bersih dari dosa). Dia lah sahaja yang lebih mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa.

Kita memang banyak berdosa. Kalau kita rasa kita tak berdosalah yang akan menyebabkan diri kita rasa diri kita tinggi dari orang lain. Itu adalah satu perasaan yang tidak patut ada pada kita. Kalau kita terima kita banyak dosa, maka kita akan merendahkan diri. Ingatlah kedudukan diri kita yang sentiasa melakukan dosa. Maka janganlah kita mengatakan diri kita suci.

solat-31

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Kelebihan solat fardhu lima waktu. Ianya dapat menghapuskan dosa seseorang. Kekadang orang malas solat kerana tak sedar perkara ini. Mereka tak perasan nikmat Allah beri kepada mereka. Betapa banyak nikmat yang Allah telah berikan kepada kita. Lalu kalau kita tahu sudah banyak nikmat Allah telah berikan kepada kita, bagaimana kita hendak mengucapkan terima kasih kepada Allah? Allah telah ajar kita macam-mana. Iaitu dengan mendirikan solat. Cuma kadang-kadang kita tak perasan kita dah dapat banyak nikmat. Sebab kita dah biasa dapat nikmat itu. Sebagai contoh, nikmat udara. Kita tak perasan pun bahawa itu adalah nikmat yang Allah berikan kepada kita. Dari masa kita bayi pun dah dapat udara dah. Macam juga kalau anak orang kaya – mereka tak pernah rasa susah. Jadi, apabila mereka makan dan pakai barang yang mahal-mahal, mereka tak perasan itu adalah nikmat. Hanya kepada mereka yang tak biasa dapat sahaja akan merasa syukur benar kalau sekali sekala dapat makan makanan mahal. Itu adalah kerana mereka tak tahu mana murah mana mahal sebab mereka senang dapat. Cuba kalau sekali Allah ambil nikmat udara yang bersih. Sekali Allah beri jerebu, baru tahu betapa nikmat dapat udara yang bersih.
  2. Sahabat tidak maksum. Mereka juga ada melakukan dosa. Hanya para Nabi sahaja yang maksum. Ini adalah akidah. Mereka ada yang buat dosa kecil atau besar. Walaupun begitu, jangan pandang rendah mereka. Mereka ada darjat yang tinggi kalau dibandingkan dengan kita. Besar usaha mereka mengembangkan Islam. Jangan kita ingat kita lebih baik dari mereka. Mungkin ada yang berkata, mereka tak pernah pun sampai mencium perempuan yang bukan isteri mereka sepanjang hidup mereka, jadi mereka lebih baik dari sahabat. Jangan fikir begitu.
  3. Para sahabat sanggup mengaku kesalahan mereka dan sanggup menerima hukuman. Waktu mereka mengaku kesalahan mereka itu, mereka bukan tahu apa yang akan dikenakan kepada mereka. Tapi mereka rela. Mereka tidak sanggup menerima hukuman akhirat kelak. Hasilnya, apabila kita lihat riwayat, tidak pernah ada disebut kesalahan yang diakui oleh sahabat yang tidak diampunkan oleh Allah. Apabila disebut kisah dosa mereka dan mereka mengaku kepada Nabi, akhirnya diceritakan bagaimana dosa mereka diampunkan. Para sahabat amat berani. Lelaki atau perempuan pun.
  4. Nabi tidak membuat keputusan dengan menggunakan pendapatnya sendiri. Baginda akan mendapat panduan hukum terus dari Allah. Kalau ada perkara yang baginda tidak tahu hukumnya, baginda akan diam. Selalunya akan diturunkan wahyu kepada baginda. Ini juga adalah dalil untuk menjawap kata-kata mereka yang mendakwa bahawa Nabi menulis sendiri Quran. Cubalah bayangkan, bagaimana Nabi boleh menulis sendiri Quran, sedangkan apabila sahabat datang bertanyakan sesuatu perkara kepada Nabi, kadang-kadang ayat itu turun terus. Bila masanya Nabi nak menulis jawapan itu sedangkan baginda tidak tahu apakah yang akan ditanya oleh sahabat itu? Dan lihatlah bahasa Quran itu sendiri. Ianya bukan dari tulisan manusia. Begitu hebat sekali sampaikan mengalahkan orang yang pandai dalam bahasa. Dari dulu sampai sekarang. Pengkaji terus menerus rasa kagum dan takjub dengan keindahan bahasa Quran. Ianya mengandungi mesej dan hukum dan dalam masa yang sama, bahasa yang digunakan amat indah sekali.
  5. Surah Hud ayat 114 ini sebagai dalil dari Quran untuk menyatakan tentang kewajipan solat lima waktu. Kepada yang tidak belajar sahaja yang tidak nampak hujahnya.
  6. Menyatakan sifat maha pengampun Allah. Kalau buat dosa dan mengaku, Allah akan ampunkan. Kerana Allah Maha Pengampun.
  7. Tidak ada hukuman hadd untuk kesalahan-kesalahan sebegini. Ianya dikategorikan sebagai dosa kecil. Hatta ulama mengatakan, kalau dijumpai lelaki dan perempuan dalam selimut bertelanjang bogel pun belum lagi boleh dikenakan hukum hadd. Kerana untuk mengenakan hukum hadd, kena pasti benar-benar telah melakukan zina. Kerana Islam benar-benar mementingkan ketepatan dalam menghukum. Tapi kalau tidak boleh dikenakan hukum hadd, pemerintah masih boleh mengenakan hukum Ta’zir. Bergantung kepada kepandaian pemerintah. Boleh dikenakan denda, atau langkah memalukan pasangan itu. Kerana itu boleh dikenakan untuk memberi pengajaran kepada mereka dan juga supaya masyarakat pun supaya mereka takut nak buat seperti mereka.
  8. Hukuman Ta’zir juga tidak diperlukan kepada mereka yang sudah bertaubat dan mahu berubah.
  9. Konsep dosa kecil dan dosa besar diambil dari Quran dan hadis. Al kaba’ir itu adalah dosa besar dan sayyi’ah adalah dosa kecil. Kerana ada juga yang tak faham perkara ini. Manusia ni macam-macam. Kerana mereka tidak tahu dan tidak belajar. Sampaikan ada yang kata tidak ada dosa kecil, cuma dosa besar sahaja.
  10. Solat fardhu itu sudah dikira sebagai taubat pembuatnya. Tanpa niat pun untuk menghilangkan dosa mereka semasa mereka solat tu. Kerana kadang-kadang mereka tak tahu pun dosa apa yang mereka telah lakukan.
  11. Pintu taubat sentiasa dibuka kalau dilakukan secara ikhlas.
  12. Hukum yang terjadi adalah untuk umum kecuali kalau ianya dikatakan khusus kepada seseorang.

Kuliah Maulana Asri

Link kepada hadis yang seterusnya

Link kepada permulaan kitab Waktu Solat.

 

Bab (Sesi 8-10) Sembahyang Itu Adalah Kaffarah (Penebus Dosa) April 3, 2014

Bab Sembahyang Itu Adalah Kaffarah (Penebus Dosa)

بَاب الصَّلَاةُ كَفَّارَةٌ

كَفَّارَةٌ bermaksud ‘menutup’ dari segi bahasa. Dalam syarak, ia bermaksud menutup dosa-dosa yang telah dilakukan. Kita memang memerlukan sangat supaya dosa kita ditutup atau dihapuskan. Malu kita kalau perbuatan buruk kita dipertunjukkan kepada orang lain samada di dunia atau di akhirat kelak.

Memang kita sudah tahu bahawa perbuatan yang baik akan menghapuskan dosa.

Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,
وَأَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهَارِ وَزُلَفًا مِنَ اللَّيْلِ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ
Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. (QS. Huud: 114)

 

Kali ini, Imam Bukhari hendak membawa dalil bagaimana solat itu adalah salah satu dari amalan baik, malah lebih lagi dari amalan ibadat yang lain. Kerana dalam solat, ia melibatkan waktu-waktu tertentu ianya kena dilakukan. Oleh itu ianya lebih tinggi lagi. Dosa yang dibersihkan dengan amalan solat adalah lebih banyak lagi atau lebih besar lagi. Kerana kalau amalan lain yang tidak berkaitan dengan waktu pun boleh menutup dosa, maka tentunya solat yang berkait dengan masa akan lebih lagi dapat menghapuskan dosa-dosa.

Kaitan solat dengan tajuk ini adalah solat mestilah dilakukan dalam waktu solat yang telah ditetapkan. Kalau tidak dilakukan dalam waktunya, bukan hanya tidak boleh menghapuskan dosa, tapi akan menyebabkan kita berdosa.

Solat itu terikat dengan waktu. Antaranya ada waktu terlarang. Antaranya selepas asar tidak ada solat sunat. Berdosa pula kalau solat dalam waktu terlarang. Sampaikan Maliki dan Hanafi mengharamkan walau solat jenazah sekalipun. Kerana pada mereka, itu adalah waktu yang telah diharamkan solat, maka solat apa pun tidak boleh. Termasuklah solat Jenazah. Imam Shafie mengharuskan solat jenazah dalam waktu terlarang, dengan hujah bahawa ianya adalah solat yang tidak menetapkan masa. Maka, kalau kita tahu pendapat itu, maka kita akan berhati-hati: kalau boleh kita tangguhkan sekejap solat jenazah itu sehingga waktu yang confirm tidak ada khilaf padanya, itu adalah lebih baik. Lainlah kalau tidak boleh tidak, kena solat juga waktu itu. Contohnya, mayat dah semakin busuk.

Tajuk Imam Bukhari ini adalah general – apa-apa solat pun dapat menghapuskan dosa. Tapi kalau solat itu adalah solat yang tertakluk dengan masa, maka kalau dilakukan dalam masanya, ianya lebih besar lagi kuasa untuk menghapuskan dosa. Apatah lagi kalau dilakukan dalam waktunya yang afdhal, lagi kuat kuasanya. Samada lagi banyak dosa yang dapat dihapuskan, atau dosa-dosa yang lebih besar lagi.

Bilakah waktu yang afdhal itu pula banyak pendapat. Tidak sama antara satu mazhab dan mazhab yang lain. Sebagai contoh, selalunya kita sangkakan bahawa waktu yang afdhal adalah awal waktu. Tapi pada pendapat Imam Hanafi, solat subuh, isyak itu lebih afdhal didirikan di hujung waktu. Macam mana kita nak tahu samada ianya afdhal untuk kita atau tidak? Kalau waktu itu kita mengantuk sangat, maka ianya tidak afdhal untuk kita. Kalau keadaan tidak selesa, seperti panas sangat, pun tidak sesuai. Jadi, kena tengok keadaan.

Perlu diingat bahawa solat hanya Kafarah kepada orang Islam sahaja. Kalau kafir tidak termasuk.

494 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ الْأَعْمَشِ قَالَ حَدَّثَنِي شَقِيقٌ قَالَ سَمِعْتُ حُذَيْفَةَ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ فَقَالَ أَيُّكُمْ يَحْفَظُ قَوْلَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْفِتْنَةِ قُلْتُ أَنَا كَمَا قَالَهُ قَالَ إِنَّكَ عَلَيْهِ أَوْ عَلَيْهَا لَجَرِيءٌ قُلْتُ فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَوَلَدِهِ وَجَارِهِ تُكَفِّرُهَا الصَّلَاةُ وَالصَّوْمُ وَالصَّدَقَةُ وَالْأَمْرُ وَالنَّهْيُ قَالَ لَيْسَ هَذَا أُرِيدُ وَلَكِنْ الْفِتْنَةُ الَّتِي تَمُوجُ كَمَا يَمُوجُ الْبَحْرُ قَالَ لَيْسَ عَلَيْكَ مِنْهَا بَأْسٌ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِنَّ بَيْنَكَ وَبَيْنَهَا بَابًا مُغْلَقًا قَالَ أَيُكْسَرُ أَمْ يُفْتَحُ قَالَ يُكْسَرُ قَالَ إِذًا لَا يُغْلَقَ أَبَدًا قُلْنَا أَكَانَ عُمَرُ يَعْلَمُ الْبَابَ قَالَ نَعَمْ كَمَا أَنَّ دُونَ الْغَدِ اللَّيْلَةَ إِنِّي حَدَّثْتُهُ بِحَدِيثٍ لَيْسَ بِالْأَغَالِيطِ فَهِبْنَا أَنْ نَسْأَلَ حُذَيْفَةَ فَأَمَرْنَا مَسْرُوقًا فَسَأَلَهُ فَقَالَ الْبَابُ عُمَرُ

494. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Al A’masy berkata, telah menceritakan kepadaku Syaqiq berkata, Aku mendengar Hudzaifah berkata, “Kami pernah duduk bersama ‘Umar, lalu ia berkata, “Siapa di antara kalian yang masih ingat sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang fitnah? ‘ Aku lalu menjawab, ‘Aku masih ingat seperti yang baginda sabdakan! ‘ ‘Umar berkata, “sesungguhnya kamu berani dengan baginda” Aku menjawab, ‘fitnah seseorang dalam keluarganya, harta, anak dan tetangganya. Dan fitnah itu akan terhapus oleh amalan salat, puasa, sedekah, amar ma’ruf dan nahi munkar.” ‘Umar berkata, “Bukan itu yang aku maksudkan. Tapi fitnah yang dahsyat seperti dahsyatnya gelora lautan.” Hudzaifah berkata, “Wahai Amirul Mukminin, engkau tidak perlu risau, sesungguhnya fitnah itu tidak akan membahayakan engkau! Antara engkau dengannya terhalang oleh pintu yang tertutup.” ‘Umar bertanya; “adakah pintu akan pecah atau terbuka?” Hudzaifah menjawab, “ia akan dipecahkan.” ‘Umar pun berkata, “Kalau begitu ia tidak akan bisa ditutup selamanya! ‘ Kami (perawi) bertanya, “Apakah ‘Umar mengerti pintu yang dimaksud?” Hudzaifah menjawab, “Ya. Sebagaimana mengertinya dia bahwa sebelum pagi adalah malam ini. Aku telah menceritakan kepadanya suatu hadits yang tidak merupakan teka teki malah tepat sekali.” Kerana kami takut untuk bertanya kepada Hudzaifah, lalu aku suruh Masruq untuk bertanya, lalu ia pun menanyakannya kepadanya. Hudzaifah lalu menjawab, “Pintu yang dimaksudkan itu adalah Umar.”

Huzaifah berani bertanya kepada Nabi. Dia bertanya tentang perkara yang tidak molek. Yang tidak elok – perkara-perkara yang buruk-buruk. Orang lain banyak tanya yang baik-baik sahaja – apa yang elok kena buat, apa yang baik, tapi dia tanya apakah perkara tidak elok. Dia tanya dengan niat yang baik – Supaya dia boleh bersedia. Dengan pertanyaannya itu, kita pun pun dapat maklumat-maklumat itu yang sampai kepada kita. Antaranya tentang apakah yang akan terjadi selepas baginda wafat nanti. Beliau juga tahu tentang siapakah orang munafik. Sebab itulah kalau ada jenazah, Umar akan melihat dahulu samada Huzaifah solat jenazah itu atau tidak. Kalau dia tak pergi, Umar pun tak pergi.

Sahabat akan bertanya sesama mereka samada mereka ada dengar Nabi cakap. Jadi punca ilmu mereka adalah Quran dan hadis Nabi. Tiada dari sumber yang lain. Masa itu tidak ada lain sumber ilmu mereka melainkan Quran dan hadis Nabi sahaja. Islam pun tengah naik waktu itu. Itulah rahsia kejayaan sebenar Islam. Mereka semakin maju dan maju. Semakin ramai yang masuk Islam. Setiap hari akan ada sahaja yang masuk Islam. Maka tidak benarlah kalau ada yang mengatakan dengan Islam akan mundur kalau hanya berpegangkan Quran dan sunnah. Kerana memang telah terbukti zaman itu mereka berjaya dunia dan akhirat. Itulah keberkatan kalau kita mengaji Quran dan hadis. Jangan tinggalkan dua sumber itu. Zaman sekarang, Quran dan hadis sudah ditinggalkan ramai orang. Mereka buat tak kisah sahaja. Yang hendak kembali kepada Quran dan Sunnah pula yang dikeji dan dicaci dan dipandang serong.

Mereka percaya benar-benar dengan Quran dan Nabi. Mereka percaya dengan kata-kata Nabi dan ayat-ayat Quran. Kita sekarang nak tengok dulu. Kalau ianya dipakai oleh orang barat dan berjaya, baru kita nak amalkan. Para sahabat tidak begitu, mereka akan percaya terus dan mereka akan amalkan. Kerana mereka yakin bahawa ianya adalah perkara yang benar. Mereka tidak perlukan kepada bukti yang lain.

Dalam hadis ini, digunakan perkataan ‘fitnah’. Fitnah itu boleh membawa banyak erti. Maksud yang utama adalah dugaan dan ujian. Ini adalah makna asal kepada fitnah. Kemudian, macam yang orang kita faham – mengata yang tidak benar. Seksaan. Ulama menyenaraikan beberapa makna fitnah itu. Semuanya ada makna ‘ujian’ di dalamnya:

  • Kesesatan.
  • Dosa.
  • Kufur.
  • Yang memalukan.
  • Penyakit.
  • Helah.
  • Usaha.
  • Kesukaran hidup.
  • Pengajaran.
  • Harta.
  • Anak pinak.
  • Kekacauan.
  • Dosa kerana cuai – dosa kecil.
  • Terpesona dengan sesuatu.
  • Penerangan.
  • Kusut fikiran.

Perkataan ‘fitnah’ diambil dari kata dasar فتن. Maka, tak elok kalau namakan anak ‘Fatin’. Ada makna fitnah dalam nama itu. Tapi dari dulu sampai sekarang, ramai yang pakai Fatin sebagai nama anak. Itu sebab tak belajar. Mereka akan pakai nama yang sedap sahaja, tanpa tahu apakah maknanya.

Huzaifah rapat dengan Nabi. Itu sebab dia berani tanya. Kalau kita nak tanya lebih-lebih, tentulah kita berani tanya kepada orang yang rapat dengan kita. Kalau kita biasa-biasa sahaja, tentu kita segan. Banyak dikisahkan bagaimana para sahabat takut atau segan nak tanya sesuatu kepada Nabi. Itu bukanlah bermakna Nabi itu garang. Cuma ramai yang segan. Sebab itu mereka amat suka kalau ada orang yang baru masuk Islam dan yang baru masuk Islam itu akan tanya berbagai perkara. Kerana dengan pertanyaan mereka itu, para sahabat akan dapat belajar benda yang baru.

Fitnah dalam hadis ini adalah tentang kecuaian sehingga menyebabkan dosa kecil. Tak sampai peringkat dosa besar. Dosa besar tak dapat dihapuskan dengan ibadat. Kerana kes dosa besar itu lain. Selalunya ianya melibatkan kaitan kesalahan dengan orang lain, maka kena selesaikan dengan orang itu juga. Dan dosa besar itu adalah melibatkan perbuatan-perbuatan besar yang hendaklah meminta ampun secara spesifik dengan Allah. Tidak terhapus dengan amalan ibadat yang biasa-biasa sahaja.

Fitnah dengan keluarga adalah apabila sayang mereka terlebih sangat. Mereka leka dengan keluarga sampai tidak melakukan kebaikan dengan orang lain. Tidak salah sayang isteri tapi jangan sampai melupakan adik beradik yang lain. Ada yang sayang sangat kepada isteri sampai mereka lupa tanggungjawab kepada ibubapa mereka sendiri. Asyik mengadap isteri sahaja.
Maksud lain: Kecuaian memberikan hak kepada anak. Contohnya, tak ajar pengetahuan agama kepada isteri dan anak. Itu kecuaian dalam membimbing. Sepatutnya suami yang mengajar dan membimbing. Tapi zaman sekarang, isteri pula yang kena bawa suami belajar agama. Kalau yang pergi surau dan masjid untuk belajar kelas agama selalunya banyak yang perempuan sahaja. Yang lelaki tinggal di rumah tengok tv sahaja.
Atau kecuaian itu bermakna kekasaran terhadap mereka.
Bukan semua yang melibatkan mereka itu hanya dosa kecil sahaja. Ada yang sampai jadi dosa besar kalau melibatkan perkara yang wajib. Contohnya kalau mereka tidak tutup aurat, kita buat tak kisah sahaja. Atau kita pukul mereka tanpa sebab yang syar’i, pun dosa besar juga. Jangan kita salah faham yang menganggap kalau dengan keluarga, hanya melibatkan dosa kecil sahaja.

Memang harta dan anak-anak adalah fitnah, seperti yang disebut dalam ayat 15 surah at-Taghabun:
إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ وَاللَّهُ عِندَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala yang besar.

Dengan anak, macam-macam ada berlaku. Kadang ada yang dapat anak cacat. Kena jaga sampai besar. Itu ujian yang besar. Kalau kita tidak jaga mereka dengan baik, maka kita telah cuai dengan mereka. Itu tidak kira dalam usaha menjaga anak-anak kita. Memastikan mereka makan dan pakai cukup, segala permintaan mereka, segala keluh kesah mereka.

Juga disebut dalam Furqan:20
وَجَعَلْنَا بَعْضَكُمْ لِبَعْضٍ فِتْنَةً أَتَصْبِرُونَ وَكَانَ رَبُّكَ بَصِيرًا

dan Kami jadikan sebahagian dari kamu sebagai ujian dan cubaan bagi sebahagian yang lain, supaya ternyata adakah kamu dapat bersabar (menghadapi ujian itu)? Dan (ingatlah) adalah Tuhanmu sentiasa Melihat (akan keadaan makhluk-makhlukNya).

Kita sesama kita adalah ujian kepada masing-masing. Setiap yang kita ada hubungan dengan mereka. Kadang-kadang menduga kesabaran kita. Ada yang menyenangkan kita, ada yang menyusahkan kita. Begitulah kehidupan dalam dunia ini. Semuanya adalah ujian belaka.

Kalau ikut hadis ini, dosa kecil boleh dihapuskan dengan amalan ibadat termasuk solat. Tak payah niat pun tujuan kita ibadat itu hendak membersihkan dosa kita. Apabila kita buat sahaja, dengan otomatik tergugur dosa-dosa kita. Bila banyak kita buat, dosa kita makin banyak yang terhapus.

Bukan solat sahaja tapi semua amalan baik. Kerana Nabi sebut bukan solat sahaja. Ada juga disebut puasa. Itu adalah isyarat kepada dua ibadat yang paling utama dan yang paling membebankan tubuh manusia. Tapi tidaklah terhad kepada dua ibadat itu sahaja.

Sedekah pula adalah amalan maaliah (harta) yang utama. Tak sama dengan zakat. Zakat memang dah wajib dan manusia akan keluarkan zakat sebab takut neraka.

Amar makruf nahi mungkin pula adalah ibadah lidah yang kita boleh lakukan. Ianya amat luas. Dari memberi nasihat kepada keluarga kita sampaikan kepada pemimpin negara. Walaupun yang kita nasihatkan itu adalah anak kita yang memang kita kena beri nasihat pun.

Apabila Huzaifah menyebut tentang amalan-amalan ibadat boleh menjadi kaffarah kepada fitnah-fitnah, Umar kata bukan itu fitnah yang dimaksud. Apakah fitnah yang Umar maksudkan? Tentu ada makna lain kepada fitnah itu. Itulah sebabnya, dua bahagian fitnah yang telah dibahagikan oleh ulama:

  1. Fitnah kecil. Ini yang melibatkan urusan Peribadi. Fitnah dengan diri sendiri, dengan keluarga dan sebagainya. Yang kecil-kecil sahaja.
  2. Fitnah umum. Yang besar. Melibatkan orang ramai. Melibatkan negara. Ini adalah fitnah atau ujian yang besar.

Yang Huzaifah sebutkan tadi adalah jenis yang kecil. Yang Umar tanya pada mulanya adalah fitnah yang besar.

Fitnah yang besar bermula dengan pembunuhan Saidina Uthman yang seterusnya menyebabkan perpecahan umat Islam.
Pintunya dipecahkan sampai berpanjangan sampai sekarang. Ada sahaja perpecahan umat Islam. Asalnya bermula dari waktu itu. Memang tidak dapat dielakkan lagi. Memang Nabi dah minta dah supaya umatnya tidak berpecah tapi ianya tidak dimakbulkan. Bermakna, kita akan berpecah sampai bila-bila. Akan ada satu ketidaksamaan yang akan ditimbulkan. Kita tidak dapat bersatu betul-betul.

Maksud ‘pintu’ itu adakah kewujudan Umar sendiri. Begitu hebatnya beliau sampaikan tidak ada perpecahan semasa zamannya. Bukan Huzaifah sahaja yang berpendapat begitu tetapi sahabat lain pun berpendapat begitu. Rupanya Nabi dah menceritakan kepada sahabat-sahabat baginda. Ada hadis lain yang menyebut kepada sahabat lain bahawa fitnah tidak akan ada selagi ada Umar. Kerana Umar adalah penghalang kepada kejadian besar itu. Hadis itu dhaif tapi boleh dijadikan sebagai penguat kepada hadis sahih yang dibawa Imam Bukhari.

Kalau pintu itu dibuka sahaja, bolehlah lagi ditutup semula. Tapi kerana ianya dipecahkan, maka ianya tidak dapat ditutup semula.

Huzaifah dah tahu bahawa Umar akan dibunuh. Dia gunakan bahasa kiasan sahaja. Kerana Umar pun dah tahu. Umar tahu dia akan syahid kerana pernah Nabi berada di bukit Uhud bersama Abu Bakar, Umar dan Uthman. Tiba-tiba bukit Uhud bergoncang. Maka Nabi berkata: diamlah wahai Uhud. Kerana di atasmu ini ada seorang Nabi, seorang siddiq dan dua syahid.
Apabila pintu itu dikatakan dipecahkan, ia bermaksud kematian cara dibunuh. Kalau ianya dibuka, maka ia bermaksud mati secara biasa.

Musuh Islam memang dah ada zaman Umar lagi dah tapi mereka tak berani kerana Umar seorang yang tegas dan garang. Umar ketat benar dalam pemerintahannya. Tidak ada ruang untuk umat menyalahkannya. Contohnya, anak beliau tidak dilantik sebagai pemimpin walaupun layak. Tapi Saidina Uthman banyak orang fitnah sebab ada ruang kepada mereka untuk menimbulkan fitnah. Banyak pemimpin-pemimpin yang dilantik dari ahli keluarganya. Uthman pula memang asalnya seorang yang kaya. Jadi ramai yang kata dia mengambil harta negara. Zaman dia pula semakin ramai yang masuk Islam. Dah bermacam jenis dah umat manusia – yang baik dan yang jahat. Sebenarnya, Saidina Uthman difitnah. Sampaikan fitnah itu telah sampai ke dalam teks sejarah Islam kita. Padahal itu semuanya tidak benar. Pada masanya lagi dia dah jawap dah segala tohmahan yang diberikan kepadanya. Semuanya terjawap, sampaikan yang menuduhnya pun tidak boleh kata apa-apa dan yang termakan dengan fitnah itu pun terdiam dan terima jawapannya itu. Tapi jawapannya itu tidak sampai kepada semua orang. Kerana waktu itu maklumat tidak dapat disampaikan dengan cepat. Maka, akhirnya Uthman telah terbunuh. Yang tertipu dan termakan dengan tohmahan itu pun kadang-kadang orang yang baik-baik juga. Sebagai contoh, antara yang panjat rumah Uthman adalah anak Saidina Abu Bakr sendiri. Kerana dia telah termakan dengan tohmahan orang. Saidina Uthman terkejut dengan kemasukan nak Abu Bakar itu sampaikan dia berkata: “Kamu? Kalaulah ayah kamu tahu…..”. Dia termalu sendiri dan melarikan diri. Sampai begitu sekali keadaan fitnah waktu itu. Tapi Uthman redha dengan apa yang terjadi. Dia tahu yang dia akan mati syahid. Dia tidak melepaskan jawapan khalifah walaupun ramai yang suruh dia lepaskan. Kerana dia ingat pesan Nabi bahawa beliau akan dipakaikan dengan baju, maka jangan sesekali dia lepaskan baju itu. Orang-orang yang hebat memang akan redha dengan apa yang terjadi kepadanya.

Lima kali hadis ini dibawa Imam Bukhari.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Solat secara mutlak adalah kaffarah. Solat apa pun. Samada solat sunat, solat fadhu, sendirian atau jemaah dan lain-lain.
  2. Selain solat, amalan ibadat lain pun boleh menjadi kaffarah juga.
  3. Dosa yang dihapuskan itu adalah dosa kecil. Jangan ingat semua dosa pula. Dosa-dosa besar tidak termasuk dalam janji ini.
  4. Dosa kecil itu boleh hilang dengan syarat dosa besar dijauhi.
  5. Fitnah ada dua: fitnah peribadi yang melibatkan perkara personal dan fitnah umum yang melibatkan masyarakat.
  6. Kita boleh lihat bagaimana prihatinnya sahabat kepada hadis Nabi. Mereka akan bertanya sesama mereka. Kerana itulah panduan agama.
  7. Ketepatan ramalan Nabi. Tidak ada yang lari. Zaman sekarang kita boleh nampak. Menambahkan iman kita sebenarnya. Satu persatu kita jumpa. Dalam hadis ini, Nabi telah isyarat kepada kematian Umar dibunuh.
  8. Keistimewaan Huzaifah. Dia ingat molek kepada hadis Nabi. Kerana dia ambil berat kepada kata Nabi. Dia berani bertanya kepada Nabi. Dia tanya yang tak molek sebagai persediaan. Dia digelar sohibul sirr – penyimpan rahsia Nabi. Nabi nak cakap pun baginda akan tengok orang. Dia juga tahu siapakah yang munafik. Dia juga pandai menggunakan bahasa kiasan. Begitu juga Nabi – bercakap dengan halus.
  9. Kepandaian sahabat secara umum dengan bahasa kiasan.
  10. Redhanya Umar dengan nasib yang akan dihadapinya. Itulah maqam redha. Jiwa yang tenang. Rela dengan apa yang Allah taqdirkan. Ada kemungkinan dia tahu apa yang disebut oleh Huzaifah itu sebab dia orang yang pandai. Cuma dia hendak orang lain pun tahu juga dan dengar dari mulut orang lain.
  11. Penggunaan gelaran Amirul Mukminin kepada Umar dibolehkan. Dialah yang mula sekali menggunakan gelaran itu secara rasmi.
  12. Para tabein sangat menghormati guru mereka dari sahabat. Kadang sampai takut bertanya. Sahabat besar pun segan bertanya dengan Nabi.
  13. Sesetengah anak murid rapat dengan gurunya. Antara anak murid yang rapat dengan Huzaifah adalah Masruq. Masruqlah yang selalu ditugaskan untuk bertanya Huzaifah.
  14. Asas jawapan Huzaifah adalah diambil dari hadis.

————————————–

Kuliah Maulana Asri di Darulkautsar

Link kepada awal Kitab Waktu Solat

Link kepada hadis yang seterusnya

 

For One More Day April 2, 2014

Filed under: Books — visitor74 @ 2:29 pm

For one more day.

What would you do when you lost everything? Charley “Chick” Benetto was a sportsman and he wanted a career in sports. But he was never good enough or lucky enough. So he worked at other professions halfheartedly, while waiting for his big break which never comes. His father left their family and that had exacerbate the matter. He didn’t have a father figure in his family and what made things worse, he blamed his mother that his father left.

He got married and had a daughter. But him being himself, they got divorced and his wife remarried. The relationship was not close with the daughter. And when the daughter got married, they didn’t invite him. He only found out about it later. This was the deepest valley in his life. He couldn’t believe why his own daughter was ashamed of him to the extend that she didn’t even invite him to the wedding – this was the straw that broke the camel’s back. To the extend that he decided that he don’t want to live on the world anymore – he decided to take his life. He wanted to go back to where he lived as a boy and throw himself from the tower in his hometown. Husna, I read this book before I got you and I couldn’t relate why someone would go to the extend to take his life because his daughter did that to him. But having had you, I can understand the frustration and deep sadness that he felt. I hope that I won’t be bad enough for you to treat me like that.

So he decided to end his life at his hometown. He got himself drunk and drove there. But when he got there, he met with an accident. He’s in a semi coma. Some sort of that, it’s not clear what happened to him. He somehow managed to walk back to his old house, and guess who met over there? His own mother. His dead mother! She has been dead for eight years already. Now how’s that managed to happened, we don’t know. He told it as it is. That’s what he felt that way and that’s what saw.

He spent time with his mother that day. All throughout the time, he wonders why it’s happening to him. He knew that it is not possible, but it is happening to him at the time. It is interesting how he told stories about his mother. He now remembers how his mother raised him and treated him.

This is when the stories got interesting. His mother was quite a gal. He shared two sides of stories: examples of the time his mother stood for him, and examples of him not standing up for this mother.

It is sad to read how he had treated his mother. His mother were doing the best that she could in the her circumstances but he failed to see that. All throughout the story, we read again and again on how he mistreated his mother.

Husna, please treat your mother kindly. Talk to her well. Make her happy, no matter what. You will never know how much she loves and cares for you until the day you have your own child. It would make me sad if you talk harshly to her. There will come a time when you don’t agree with her. You would say that she’s not cool. She will not allow you to do this and that. She will stop you from wearing that dress with that top. She will screen your friends. You would hate her and God forbid, you would say things that would regret later. As what Charley “Chick” Benetto in this book would tell you. All that ibu will do is for your own good, out of her love to you.

Allah tells us to be good to parents. Especially to mothers. In Surah Maryam, Allah tells how Nabi Yahya treated his parents with goodness.

Verse 14: وَبَرًّا بِوَالِدَيْهِ وَلَمْ يَكُن جَبَّارًا عَصِيًّا
And kind to his parents, and he was not overbearing or rebellious.

I hope that we will train you well enough to understand the importance of being good to everyone. Lest you will regret the outcome.

I hope this book will be one of the books that you will read and take notice from it.

Bye Husna.

20140403-192342.jpg