We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab ; Bab Kelebihan Orang Yang Menjaga Kesucian Agamanya August 27, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 6:33 am
Tags: , ,

بَاب
38. Bab (tidak ada tajuk)

٤٩ – حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ حَمْزَةَ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِاللَّهِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ أَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبُو سُفْيَانَ بْنُ حَرْبٍ {أَنَّ هِرَقْلَ قَالَ لَهُ سَأَلْتُكَ هَلْ يَزِيدُونَ أَمْ يَنْقُصُونَ فَزَعَمْتَ أَنَّهُمْ يَزِيدُونَ وَكَذَلِكَ الإِيمَانُ حَتَّى يَتِمَّ . وَسَأَلْتُكَ هَلْ يَرْتَدُّ أَحَدٌ سَخْطَةً لِدِينِهِ بَعْدَ أَنْ يَدْخُلَ فِيهِ فَزَعَمْتَ أَنْ لا. وَكَذَلِكَ الإِيمَانُ حِينَ تُخَالِطُ بَشَاشَتُهُ الْقُلُوبَ لا يَسْخَطُهُ أَحَدٌ}
49: Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Hamzah berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihab dari Ubaidillah bin Abdullah bahwa Abdullah bin ‘Abbas mengabarkan kepadanya, bahawa dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Abu Sufyan bin Harb bahwa Heraqlius berkata kepadanya: “Aku sudah bertanya kepadamu, apakah jumlah mereka bertambah atau berkurang? Maka kamu bertutur bahawa mereka bertambah, dan memang begitulah iman akan terus berkembang hingga sempurna. Dan aku bertanya kepadamu, apakah ada orang yang murtad karena dongkol pada agamanya? Kemudian kamu bertutur; tidak ada, maka begitu juga iman bila sudah tumbuh bersemi dalam hati tidak akan ada yang dongkol kepadanya”.

Sahih Bukhari

– Hadis ini yang penuhnya telah kita bertemu sebelum ini. Kali ini Imam Bukhari meringkaskannya kerana ada perkara tertentu sahaja yang ingin dibawanya. Di dalam hadis ini Heraqlius menggunakan perkataan ‘iman’ untuk menunjukkan deen dalam soalan pertamanya. Dalam soalan kedua, dia gunakan perkataan ‘iman’ untuk bermaksud iman juga. Bukhari nak menunjukkan yang dari dahulu juga manusia telah menggunakan perkataan deen dan iman yang bermaksud sama. Bukanlah dia yang memulakannya.
– Kenapa pula Imam Bukhari menggunakan hadis ini yang menggunakan Heraqlius sebagai sumber rujukannya? Padahal Heraqlius itu bukan Islam. Ini sebagai tambahan sahaja untuk menguatkan hujah Imam Bukhari. Bukanlah sumber yang penting. Tapi apabila kata-katanya itu disampaikan kepada nabi oleh sahabat menceritkan kejadian itu, Nabi tidak bantah kata-katanya itu, dan tidak membetulkan penggunaan perkataan yang digunakan oleh Heraqlius  itu. Ada juga yang mengatakan Heraqlius itu islam dan dia menyembunyikan islamnya tapi yang kuatnya adalah dia bukan Islam. Tapi walaupun dia bukan Islam, tapi dia adalah seorang yang berilmu sebagai ahli kitab. Ada nilai juga ahli kitab itu. Maka apa yang dikatakannya itu adalah dari ilmunya dan sepatutnya menjadi dalil kepada penganut Nasrani. Juga menunjukkan pemahaman agama-agama yang sebelum Islam pun begitu juga.
– Imam Bukhari menghujah dengan hadis ini bahawa iman itu boleh berkurang dan bertambah. Sebab Heraqlius kata kalau iman telah kuat, maka tidak akan murtad. Itu adalah orang yang imannya telah kuat. Maka, kalau iman itu boleh bertambah, ia juga boleh berkurang.
– Imam Bukhari juga mengisyaratkan dalam hadis ini untuk mengatakan yang kalau iman telah kuat, maka seseorang itu akan tetap didalam agamanya. Dia boleh isyarat sahaja, sebab ini adalah kata seorang yang bukan Islam. Ini ada sangkutan dengan tajuk sebelum ini tentang sahabat risaukan jikalau mereka jadi munafik. Jadi nampak lain sikit dengan hadis Heraqlius  ini. Ini menunjukkan bahawa kalau iman telah meresapi dalam diri, tidak takut akan murtad. Jadi, untuk selamat untuk tidak jadi munafik, maka kena kuatkan iman.
– Hadis ini disampaikan oleh Abu Sufyan yang walaupun kejadian ini dia belum Islam tapi lepas itu dia telah memeluk Islam dan menjadi seorang muslim yang baik.
– Kenapa tidak ada tajuk dalam bab (Imam Bukhari hanya letak ‘bab’ sahaja) ini banyaklah yang telah dibincangkan ulama. Sebelum ini pun kita sudah sebut dalam hadis yang lepas-lepas. Antaranya adalah kerana Imam Bukhari beri peluang kepada kita untuk meletak tajuk sendiri.
– Hadis ini adalah hadis ringkas. Dikatakan diringkaskan adalah kerana ada perkara yang tertentu yang hendak disampaikan. Macam kita dengan ayat Quran juga. Kekadang kita hanya menyebut sebahagian sahaja dan bukan ayat penuh untuk menyampaikan maksud tertentu sahaja. Asalkan tidak merosakkan maksud.
Siapa yang ringkaskan hadis ini? Ada yang kata perawi yang ringkaskan. Tapi pendapat kuat adalah Bukhari sendiri kerana ada dalam hadis lain dinukilkan penuh dan ianya dari perawi yang sama. Maknanya, Bukhari memang ada dapat hadis yang penuh tapi untuk hadis ini beliau ringkaskan.

 

بَاب فَضْلِ مَنِ اسْتَبْرَأَ لِدِينِهِ

37. Bab Kelebihan Orang Yang Menjaga Kesucian Agamanya

٥۰ – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ عَنْ عَامِرٍ قَالَ سَمِعْتُ النُّعْمَانَ بْنَ بَشِيرٍ يَقُولُ {سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْحَلالُ بَيِّنٌ وَالْحَرَامُ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا مُشَبَّهَاتٌ لا يَعْلَمُهَا كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ. فَمَنِ اتَّقَى الْمُشَبَّهَاتِ اسْتَبْرَأَ لِدِينِهِ وَعِرْضِهِ وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ كَرَاعٍ يَرْعَى حَوْلَ الْحِمَى يُوشِكُ أَنْ يُوَاقِعَهُ. أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلاَ إِنَّ حِمَى اللَّهِ فِي أَرْضِهِ مَحَارِمُهُ. أَلا وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبُ}
50: Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim Telah menceritakan kepada kami Zakaria dari ‘Amir berkata; aku mendengar An Nu’man bin Basyir berkata; aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Yang halal sudah jelas dan yang haram juga sudah jelas. Namun diantara keduanya ada perkara syubhat (samar) yang tidak diketahui oleh banyak orang. Maka barangsiapa yang menjauhi diri dari yang syubhat berarti telah memelihara agamanya dan kehormatannya. Dan barangsiapa yang sampai jatuh (mengerjakan) pada perkara-perkara syubhat, sungguh dia seperti seorang penggembala yang menggembalakan ternaknya di pinggir jurang yang dikhawatirkan akan jatuh ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja memiliki batasan, dan ketahuilah bahwa batasan larangan Allah di bumi-Nya adalah apa-apa yang diharamkan-Nya. Dan ketahuilah pada setiap tubuh ada segumpal darah yang apabila baik maka baiklah tubuh tersebut dan apabila rusak maka rusaklah tubuh tersebut. Ketahuilah, ia adalah hati”.

– Hadis ini berkenaan dengan kepentingan menjaga agama. Maknanya agama ini kena dijaga supaya jangan melakukan kesalahan. Bukanlah seperti fahaman murjiah yang kata apa perbuatan maksiat tidak memberi kesan.
– Imam Bukhari nak cerita di sini bahawa bukan amal perbuatan sahaja yang meninggikan iman, tapi meninggalkan perbuatan salah juga dapat meningkatkan iman.
– Sebelum hadis Jibrail adalah hadis menceritakan dimana ada para sahabat yang risau mereka melakukan perkara munafik. Jadi untuk menjaga agama adalah apa yang diceritakan dalam hadis ini. Iaitu menjaga dari melakukan maksiat, termasuk dari melakukan perkara syubhah dan bukan hanya perkara yang jelas terlarang. Seperti dalam Quran dikatakan jangan hampiri zina langsung. Maknanya, kita jangan dekat pun dari melakukannya.

Mari mengenal perawi: Abu Nu’aim adalah seorang ulama yang suka berjenaka. Menunjukkan bahawa bukan semua ulama serius jer memanjang. Ada yang suka buat lawak. Tapi dia kadang tu garang. Ada orang nak datang uji dia dan dia perasan. Sampai dia sepak orang itu sebab marah sangat dia dengan orang itu. Tapi yang kena sepak itu tak marah, tapi suka pula sebab macam mendapat berkat pula katanya sebab disepak oleh orang yang mulia.

An Nu’man bin Basyir pula adalah seorang sahabat kecil (kanak-kanak) yang terkenal dari kaum Ansar. Zaman Nabi ada sahabat yang dewasa dan ada yang kecil. Kecil itu adalah mereka yang sempat bertemu Nabi semasa mereka belum baligh lagi. Tapi dah mumayyiz dah. Ayah dia bawa dia jumpa Nabi bila dia lahir. Nabi doakan supaya mencapai darjah ayahnya dan Nabi kata dia akan sampai ke Syam dan akan dibunuh oleh golongan munafik. Itulah yang akan terjadi nantinya.

Hadis ini sangat penting dalam agama. Sehingga sesetengah ulama menyatakan ini adalah paksi ajaran Islam. Ada kata satu pertiga dari ajaran Islam. Mereka kata Islam berlegar diatas tiga hadis. Salah satunya lagi adalah meninggalkan yang tidak berfaedah. Abu Daud kata dia kumpul 500k hadis dan dia masukkan 4 ribu sahaja. Untuk manusia padan hanya mengetahui 4 hadis itu sahaja. Hadis pertama adalah hadis yang mengatakan segala amal dgn niat. Kedua, hadis suruh kita meninggalkan perkara yang tidak faedah. Ketiga, senang kalau saudara dapat apa yang dia dapat. Keempatnya adalah hadis yang ini. Kerana Nabi menceritakan hal haram dan suruhan untuk meninggalkan syubhat. Lengkap sudah Islam kalau faham yang itu. Dan juga dalam hadis ini, Nabi mengingatkan peranan hati kepada manusia. Begitu besar peranan hati itu.

Untuk tahu hadis yang sahih tu, kita kena biasa dengan hadis-hadis yang sahih. Selepas kita sudah biasa, kita dah faham lenggok bahasa hadis, maka kita boleh tahu mana yang salah dengan hanya mendengar sahaja hadis yang disampaikan.

Syubhat itu perkara yang tidak jelas samada ianya adalah halal atau haram. Yang halal ada nas yang terang yang mengatakan kita boleh buat. Sama juga dengan haram. Ada nas juga yang melarang. Tapi perkara syubhat itu elok ditinggalkan sampaikan kalau tinggalkan, akan dapat pahala juga.

Ianya perkara yang samar. Kadang macam halal. Terkadang macam haram. Ada keserupaan. Tidak jelas. Ianya ada hukum halal atau haram sebenarnya, sebab Allah telah perincikan semua sekali. Tapi tidak jelas kepada ramai orang. Ada yang tahu tapi ramai yang tak tahu. Misalnya benda-benda baru. Sebagai contoh, zaman sekarang sudah boleh pemindahan anggota. Dll lagi. Kepada orang mengaji, mereka boleh keluarkan hukum. Lagi satu adalah berkenaan pilihanraya. Ramai tak tahu hukumnya, sebab mereka tidak belajar. Kalau berhadapan dengan keadaan begini, dia kena bercermat dulu. Kena dapatkan hukum dulu. Mesti tanya dulu. Jangan terus buat tanpa dia mengetahui apakah hukumnya.

Imam Nawawi kata ianya adalah perkara yang tidak ada nas yang jelas halal atau haram. Mujtahid ada yang kata halal dan ada Mujtahid yang kata haram. Sebagai contoh, makanan laut Syafie kata halal tapi Hanifah kata haram. Dua-dua ada mempunyai dalil. Kalau nak cermat, kepada orang biasa kena ambil tidak makan. Kalau Mujtahid tu sendiri tu tidak apa sebab dia ada dalil untuk melakukan sesuatu. Untuk cermat, maka kita jangan buat perkara yang syubhah. Cuma masalahnya, kadang-kadang akan menyusahkan diri kalau kita bercermat sangat. Seperti pendapat Imam Syafie yang mengatakan kena tutup muka perempuan. Atau pendapat Imam Hanifah yang tak boleh makan udang dan ketam. Ia akan menyusahkan dalam perniagaan dan kehidupan. Maka, seorang muslim itu kenalah pandai memilih mana yang perlu diikut atau ditinggalkan. Itu kalau kita mengambil pendapat yang mengatakan ramai orang tidak tahu. Tapi ada yang tahu. Maka kepada mereka yang mengkaji dan bertanya, maka mereka akan mendapat keputusan.

Ada beberapa contoh perkara syubhah yang boleh dilihat. Rokok, walaupun tidak ada dalil sahih mengharamkannya tapi pendapat yang kuat adalah elok ditinggalkan. Ianya merugikan dan tiada manfaat. Lagi satu adalah samada perempuan boleh melawat kubur atau tidak. Ada hadis mengatakan Nabi sampai melaknat perempuan yang ziarah kubur tapi ada riwayat dari sahabiat yang mengatakan larangan Nabi tidaklah sampai haram.
Ada kisah bagaimana dua sahabat berkelahi tentang seseorang samada dia adalah anak si fulan atau si fulan. Nabi mengambil jalan yang nampak pada zahir. Tapi Nabi menasihatkan juga kepada sahabat untuk menjaga auratnya bersama anak itu, kalau-kalau dia bukan adiknya. Maka ada contoh dari Nabi yang menunjukkan dalam perkara syubhah, Nabi mengambil jalan yang selamat.

—————-

Dalam perbuatan Nabi, baginda mengajar untuk menghapuskan syubhat. Macam hadis baginda jumpa Saffiyyah di masjid ada sahabat nampak. Baginda cepat-cepat bagitahu siapa dia bercakap. Takut mereka sangka orang lain dan jadi syubhat.
Hadis itu juga menunjukkan Syaitan boleh sampai ke jantung melalui saluran darah. Bila sampai ke jantung, syaitan akan membisikkan keburukan. kecuali para Nabi, kerana diputuskan oleh Allah laluan ke jantung itu.

Orang awam kena berhati-hati dengan syubhat. Iaitu hukum yang mereka tidak tahu. Selagi mereka tak jelas, Wajib menjauhi dan mereka kena belajar hukum.

Sesetengah hukum tidak ada nas dalam Quran tapi haram. Macam dadah, tidak ada dalam Quran dan hadis. Tapi lagi mudharat dari arak yang diharamkan. Kalau arak pun haram, apatah lagi dadah.
Lagi satu, kalau kata umph pun salah dengan mak ayah, apatah lagi sepak terajang. Ini adalah qiyas yang boleh diambil. Dinamakan Qiyas auliya.

Kalau ada khilaf ulama, kena pandai pilih. Sebab dalam Islam, sebenarnya boleh dapat hukum yang jelas. Kena pandai cari. Dan mungkin bila kita dapat pendapat yang lebih kuat, kita kena tukar pendapat kita.

Harta bercampurbaur antara halal dan haram. Elok ditinggalkan. Dan kena cari yang islamik. Oleh itu, kita orang islam sebenarnya kena bina ekonomi Islam.

Syubhat beza dgn was-was. Ada hadis lain Bukhari cakap pasal was-was pula. Lain apa kita kena buat. Kalau was-was kena langgar dan buat terus. Jangan layan perasaan was-was itu. Macam bab niat dalam solat dan wuduk.

Mazhab Maliki – sembelih kena ucap bismillah. Ini menyusahkan. Kalau Syafie selagi Islam dah boleh makan dah. Ada hadis yang dijadikan sandaran. Cuma Maliki pakai ayat Quran yang boleh memberi pemahaman yang berbeza.

Kalau tak jaga perkara syubhat, macam seperti kita masuk kawasan raja dan kita akan kena denda. Nabi banding dgn Raja. Dan raja segala alam ini adalah Allah. Lagi teruk hukuman daripada hukuman yang raja boleh beri. Bukanlah hadis ini membenarkan raja ada taman larangan dan sebagainya. Ianya sebagai contoh sahaja.

Jgn dekati perkara syubhat itu. Nafsu macam binatang. Kalau tak jauhi dari tempat syubhat, kemungkinan besar akan terjerumus.

Jantung manusia perlu dijaga

Qalbi atau jantung yang dimaksudkan dalam hadis ini sebenarnya adalah Roh. Roh itu yang membuat keputusan.

 

Kelas penuh syarah ini boleh didapati di sini

Advertisements
 

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Soalan Jibril Kepada Nabi SAW Tentang Iman, Islam ,Ihsan… (dan seterusnya) August 24, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 11:43 am
Tags:

بَاب سُؤَالِ جِبْرِيلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْإِيمَانِ وَالْإِسْلَامِ وَالْإِحْسَانِ وَعِلْمِ السَّاعَةِ وَبَيَانِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَهُ ثُمَّ قَالَ جَاءَ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَام يُعَلِّمُكُمْ دِينَكُمْ فَجَعَلَ ذَلِكَ كُلَّهُ دِينًا وَمَا بَيَّنَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِوَفْدِ عَبْدِالْقَيْسِ مِنَ الْإِيمَانِ وَقَوْلِهِ تَعَالَى ( وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ)

37. Bab Soalan Jibril Kepada Nabi SAW Tentang Iman, Islam ,Ihsan Dan Pengetahuan Tentang Qiamat, Dan Penjelasan Nabi SAW Kepadanya. Kemudian Dia Berkata: Jibril Datang Kepada Kamu Untuk Mengajarkan Kepada Kamu Agamamu. Dia Menyebutkan Semua Itu Sebagai Agama, Dan (Bab) Keterangan Nabi SAW Kepada Rombongan Abdul Qais Tentang Keimanan. Dan (Bab) Firman Allah (Maksudnya): [ Dan Sesiapa Yang Mencari Agama Selain Agama Islam, Maka Tidak Akan Diterima Daripadanya ]

– Selama ini Imam Bukhari mengatakan bahawa Islam dan iman itu satu dan sama. Dan penggunaan iman dan Islam dalam penulisan Imam Bukhari boleh bertukar-tukar. Tapi dalam Hadith ini apabila Jibrail bertanya kepada Nabi, jelas nampak bahawa terdapat perbezaan antara iman dan Islam. Maka, apakah ini menidakkan pemahaman yang telah disampaikan oleh Imam Bukhari dalam hadis-hadis sebelum ini?
Imam Bukhari menjelaskan kemudian didalam hadis yang sama juga apabila Baginda memberitahu kepada para sahabat yang bersamanya: Jibril Datang Kepada Kamu Untuk Mengajarkan Kepada Kamu Agamamu. Baginda menggunakan perkataan ‘deen’ untuk mengumpulkan semua maksud iman, Islam dan ihsan.
Dan dalam hadis selepas ini juga akan digunakan perkataan iman dan Islam dalam maksud yang sama.

٤۸ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا أَبُو حَيَّانَ التَّيْمِيُّ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ {كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَارِزًا يَوْمًا لِلنَّاسِ فَأَتَاهُ جِبْرِيلُ فَقَالَ مَا الإِيمَانُ ؟ قَالَ الإِيمَانُ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَبِلِقَائِهِ وَرُسُلِهِ وَتُؤْمِنَ بِالْبَعْثِ . قَالَ مَا الإِسْلامُ ؟ قَالَ الإِسْلامُ أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ وَلا تُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَتُقِيمَ الصَّلاةَ وَتُؤَدِّيَ الزَّكَاةَ الْمَفْرُوضَةَ وَتَصُومَ رَمَضَانَ. قَالَ مَا الإِحْسَانُ؟ قَالَ أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ. قَالَ مَتَى السَّاعَةُ؟ قَالَ مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. وَسَأُخْبِرُكَ عَنْ أَشْرَاطِهَا إِذَا وَلَدَتِ الأَمَةُ رَبَّهَا , وَإِذَا تَطَاوَلَ رُعَاةُ الإِبِلِ الْبُهْمُ فِي الْبُنْيَانِ , فِي خَمْسٍ لا يَعْلَمُهُنَّ إِلاَّ اللَّهُ ثُمَّ تَلا النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ( إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ ) الآيَةَ ثُمَّ أَدْبَرَ. فَقَالَ رُدُّوهُ فَلَمْ يَرَوْا شَيْئًا فَقَالَ هَذَا جِبْرِيلُ جَاءَ يُعَلِّمُ النَّاسَ دِينَهُمْ} قَالَ أَبو عَبْد اللَّهِ جَعَلَ ذَلِك كُلَّهُ مِنَ الإِيمَانِ

48. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Ibrahim telah mengabarkan kepada kami Abu Hayyan At Taimi dari Abu Zur’ah dari Abu Hurairah berkata; bahwa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu hari muncul kepada para sahabat, lalu datang Malaikat Jibril ‘Alaihis Salam yang kemudian bertanya: “Apakah iman itu?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Iman adalah kamu beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, pertemuan dengan-Nya, Rasul-Rasul-Nya, dan kamu beriman kepada hari berbangkit”. (Jibril ‘Alaihis salam) berkata: “Apakah Islam itu?” Jawab Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam: “Islam adalah kamu menyembah Allah dan tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun, kamu dirikan salat, kamu tunaikan zakat yang diwajibkan, dan berpuasa di bulan Ramadhan”. (Jibril ‘Alaihis salam) berkata: “Apakah ihsan itu?” Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Kamu menyembah Allah seolah-olah melihat-Nya dan bila kamu tidak melihat-Nya sesungguhnya Dia melihatmu”. (Jibril ‘Alaihis salam) berkata lagi: “Bilakah terjadinya hari kiamat?” Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Yang ditanya tentang itu tidak lebih tahu dari yang bertanya. Tapi aku akan terangkan tanda-tandanya; (yaitu); jika seorang budak telah melahirkan tuannya, jika para penggembala unta yang berkulit hitam berlumba-lumba membangun gedung-gedung selama lima masa, yang tidak diketahui lamanya kecuali oleh Allah”. Kemudian Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam membaca: “Sesungguhnya hanya pada Allah pengetahuan tentang hari kiamat” (Luqman: 34). Setelah itu Jibril ‘Alaihis salam pergi, kemudian Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam berkata; “hadapkan dia ke sini.” Tetapi para sahabat tidak melihat sesuatupun, maka Nabi bersabda; “Dia adalah Malaikat Jibril datang kepada manusia untuk mengajarkan agama mereka.” Abu Abdullah berkata: “Semua hal yang diterangkan Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam dijadikan sebagai iman.

– Hadis ini dinamakan juga sebagai ‘Hadis Jibrail’ dan ianya adalah satu hadis yang terkenal. Hadis ini hadis yang amat penting sekali. Ulama mengatakan intipati ajaran Islam ada dalam hadis ini.
– Diawalnya, Nabi selalu duduk bersama dengan sahabat kerana mesranya baginda dengan mereka. Sampaikan kalau orang dari luar datang dan tidak pernah berjumpa Nabi, mereka tidak kenal mana satu Nabi. Maka sahabat mencadangkan supaya dibuat untuknya tempat duduk dari tanah supaya tinggi sikit dari sahabat-sahabat yang ada bersama baginda. Dan sahabat-sahabat akan mengelilingi baginda untuk mendengar ajaran yang hendak disampaikan. Begitulah keadaannya apabila Jibrail datang. Itulah yang dimaksudkan dengan “bahwa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu hari muncul kepada para sahabat”.
– Dalam hadis ini cuma cerita yang Jibrail datang sahaja. Tapi tidak diberitahu bagaimana keadaannya. Tapi dalam hadis sahih yang lain dalam kitab lain, ada cerita bagaimana keadaan Jibril itu. Dia seorang yang muda. Dia seorang yang molek sekali. Rambut dan janggut hitam sekali. Pakaian bersih macam tiada kesan perjalanan. Baunya amat wangi sekali. Tapi tidak sesiapa kenal dia. Maka sepatutnya dia dari jauh. Sebab kalau dia dari tempat berdekatan, tentu sahabat-sahabat yang sedang berada di situ ada yang kenal dia.
– Kenapa penting kita tahu keadaan dia? Ada pengajaran yang kita boleh ambil sebenarnya. Bukan nak cerita sahaja. Menunjukkan bahawa kalau belajar ilmu agama, elok kalau umur masih muda lagi. Yang seeloknya, bukanlah mesti masa umur muda sahaja. Sebab ada ulama yang umur dah tua baru dia belajar. Tidak ada had umur untuk belajar agama ini. Tapi muda pun, tidaklah muda sangat. Sebab Jibrail merupakan dirinya sebagai seorang lelaki yang ada janggut dah. Maknanya, kalau nak belajar perkara yang memerlukan pemikiran, kena dah dewasa supaya boleh faham. Memanglah elok mula belajar semasa muda. Tapi itu adalah belajar ilmu yang tidak menggunakan banyak pemikiran. Seperti pembelajaran yang menggunakan hafalan contohnya. Kalau yang itu, elok masa muda. Sebab masa kecil, otak masih bersih lagi.
Dan pakaian kena bersih. Dan bau kena wangi masa belajar. Kerana tidak menyusahkan orang lain. Dan malaikat akan suka. Sebab bila belajar, kita perlukan juga pertolongan dari malaikat-malaikat. Baru mudah faham.
– Dia duduk bertemu lutut dengan Nabi dan meletakkan tangannya atas pahanya. Paha siapa? Kemungkinan paha Jibrail sendiri sebab tidak sesuai kalau dia letak tangan atas paha Nabi. Tapi ada juga dalam hadis lain mengatakan bahawa jibrail meletakkan tangannya memang atas peha Nabi. Jadi, untuk menjamakkan hadis-hadis ini, ulama mengatakan Jibrail meletakkan tangannya sekejap sahaja atas peha Nabi sekadar untuk mengambil perhatian Nabi. Lepas itu dia tidak lagi letak tangan atas peha Nabi.
– Tidak diceritakan disini yang Jibrail memberi salam. Jadi nampak macam tidak beradab. Mungkin sebagai menunjukkan bahawa memberi salam itu tidak wajib. Yang wajib adalah menjawab salam, tapi memberi salam adalah sunat. Atau kerana dia tidak mahu mengambil perhatian sahabat-sahabat yang lain ada yang di situ. Dia nak datang senyap-senyap sahaja. Tapi ada dalam hadis lain mengatakan yang Jibrail memang memberi salam bukan hanya kepada Nabi sahabat tapi kepada mereka yang ada. Jadi adalah penting dalam belajar hadis , kita kena tahu juga hadis-hadis di tempat lain. Kerana kalau belajar satu tempat sahaja, kita tidak tahu cerita penuhnya.

“Apakah iman itu?” 
– Dalam hadis ini Jibrail bertanya pasal iman dulu. Menunjukkan kepentingan iman sebelum Islam. Perkara dalam diri dulu, baru perkara luaran.
1 – Yang pertama adalah beriman kepada Allah dan tidak mensyirikNya.
2 – Kedua beriman adanya malaikat. Ada perkara asas yang kita perlu ketahui. Seperti kejadian mereka dari cahaya. Mereka tidak mempunyai nafsu. Ada sepuluh malaikat yang disebut nama. Selain dari itu, ada banyak lagi yang tugasnya menjalankan perintah Allah sahaja. Ada yang tugas mereka adalah sembahyang sahaja. Dan beberapa perkara lagi yang kita biasa dengar berkenaan malaikat itu.
3 – Beriman dengan kitab yang diturunkan Allah. Ada hadis yang mengatakan bahawa sebanyak 104 kitab telah diturunkan sejak kepada Nabi Adam lagi. Itu ada dalam Kitab Sahih Ibn Hibban. Tapi hadis itu tidak sahih kerana ada seorang penipu dalam sanadnya. Jadi apa yang perlu kita imani adalah ada kitab yang diturunkan kepada Nabi-Nabi. Tapi berapa bilangan tidak perlu kita imani atau tahu berapa banyak. Kerana kalau perkara akidah seperti ini memerlukan hadis yang mutawatir baru boleh dipakai sebagai hujjah.
4 – Perjumpaan dengan Allah. Ini adalah dalil yang kuat mengatakan bahawa orang beriman akan menemui Allah di akhirat kelak. Ini ada pandangan ahli sunnah wal jamaah. Kalau puak sesat macam Khawarij, Murjiah dan Syiah mereka kata kita tidak akan dapat bertemu dengan Allah sampai bila-bila.
5 – Percaya kepada rasul. Ini pun kita dah biasa dengar. Bilangan berapa banyak tidak boleh dipastikan. Yang umum kita kena tahu adalah banyaknya para rasul itu. Rasul pun ada dari kalangan malaikat. Macam jibrail itu dikira sebagai rasul. Macam Buddha, Krishna dan sebagainya dalam agama lain itu, memang ada lah kemungkinan mereka itu rasul sebelum ajaran mereka disalahertikan. Sebab mereka sebelum zaman Nabi. Ia hanya sebagai kemungkinan sahaja, tidak dapat dipastikan. Tapi kalau macam Guru Nanak pengasas agama Sikh tu confirm ajaran salah sebab tiada nabi selepas Nabi Muhammad.
6 – Percaya dengan hari bangkit. Kali ini ditambah semula perkataan ‘tu’minu‘ dipangkal jawapan Nabi itu sebab ini adalah perkara yang akan terjadi selepas mati. Kerana perkara sebelum ini ada kesan-kesan yang kita boleh lihat. Tapi tidak ada sesiapa yang mati dan hidup balik yang boleh menceritakan tentang hari bangkit itu. Ianya adalah perkara masa hadapan. Perkara yang memang kita hanya kena imani sahaja. Tidak ada cara lain. Ini kita dah biasa dengar dah. Semua agama ada kepercayaan kepada hari bangkit kecuali Buddha. Sebab itu ada yang mempersoalkan samada ajaran Buddha itu adalah agama atau tidak.

Syiah mempunyai kepercayaan kepada apa yang mereka namakan sebagai ‘Raj’ah‘ iaitu fahaman bahawa akan dibangkitkan keluarga Nabi (ahlul bait) dan mereka yang kononnya menganiaya mereka di dunia seperti Abu Bakr dan Umar untuk diberi pembalasan. Ini ada satu fahaman yang salah. Mereka nak tolak hari berbangkit tu sebenarnya.

7 – Dalam hadis ini tidak dimasukkan kepercayaan kepada taqdir. Tapi dalam riwayat yang lain, ada. Ini adalah hadis ringkas. Dan banyak kemungkinan perawi hadis ini telah ringkaskan. Kenapa dia ringkaskan?
Mungkin dia sendiri lupa.
Atau dia nak cerita perkara lain dan apa yang dia rasa tidak penting, dia tinggalkan. Macam kita kadang-kadang kita beri sebahagian sahaja ayat Quran untuk menyampaikan maksud. Selagi tidak mencacatkan apa yang kita hendak sampaikan, tidak salah kalau kita buat macam itu.
Atau dia nak masukkan perkara yang pasti sahaja. Sebab mungkin perkara lain tu dia tidak pasti sebab perawi ada berbeza-beza. Ada perawi yang cerita macam ini dan ada yang cerita macam itu. Jadi dia nak masukkan yang confirm sahaja.
Atau dia tak berapa pasti sebab mungkin dia tak berapa dengar semasa hadis itu dibacakan kepadanya. Kerana ramai yang berada bersama Nabi semasa itu. Jadi dia cuma masukkan yang jelas sahaja.

Kalau dimasukkan riwayat yang memasukkan taqdir itu, maka terkumpullah rukun iman kita. Iaitu asas kepada rukun iman. Jadi elok kalau kita ambil kira riwayat yang memasukkan taqdir itu. Ada yang tidak terima seperti puak Muktazilah atau Syiah. Mereka tukar dengan lain. Mereka masukkan kepercayaan kepada ‘keadilan’. Berkenaan taqdir itu, ada dalam Quran. Banyak tempat ada dalam Quran. Cuma tidak diletakkan di dalam satu tempat yang senang kita nak rujuk. Tapi itu tidak bermakna ianya tidak ada. Maka kita kena percaya kepada taqdir. Itu adalah fahaman ahli sunnah wal jamaah.

Yang tidak percaya dengan taqdir itu, sebab mereka lihat banyak perkara dalam dunia ini, nampak macam kita sendiri yang buat. Macam kita yang menentukan. Contohnya kalau kita nak minum air, kita boleh sahaja ambil air segelas dan terus minum. Nampak macam kita yang tentukan. Tapi itu bukan fahaman ahli sunnah. Banyak perkara kita tidak dapat tentukan, macam rupa kita, kita tidak boleh tentukan. Kalau boleh tentukan, tentu semua orang mahukan rupa yang cantik dan lawa. Tapi tidak begitu. Dan banyak lagi perkara lain. Contoh lagi: siapa yang nak hidup susah dalam dunia ini? Tidak ada sesiapa pun, tapi berapa banyak orang yang hidupnya susah semasa di dunia. Banyak yang kita ingat kita boleh buat, tapi tidak berjaya kita lakukan. Namrud yang berkuasa di dunia itu, ingin menguasai isteri Nabi Ibrahim tidak berjaya. Bukan dia yang menentukan, tapi Allah.

Keduanya mereka katakan kalau semuanya ditentukan oleh Allah, tidak molek kalau kita meletakkan Allah telah menjadikan perkara yang tak molek. Minum arak dan sebagainya, lepas itu takkan Dia adil kalau lepas tu Dia hukum pula mereka yang minum arak? Atau Allah yang telah menjadikan seseorang itu kafir. Mereka kata yang baik itu dari Allah, tapi yang buruk dari kita. Jadi banyak tuhan pula kalau macam tu sebab kita boleh menentukan taqdir pula. Mereka sebenarnya menggunakan akal. Molek atau tidak itu adalah nisbah fahaman kita sahaja. Tapi bukan pada Allah. Yang tak molek pun ada moleknya. Kita sahaja yang tak nampak. Tak molek itu kalau kita salah guna. Memang sifat dunia, ada yang molek dan tidak. Yang semua molek itu hanya dalam syurga sahaja. Dunia adalah tempat ujian.

Permasalahan taqdir ini adalah satu perbincangan yang besar di kalangan ulama islam. Apakah yang dimaksudkan dengan taqdir itu? Ianya adalah ketentuan Allah sejak azali. Cuma tunggu masa sahaja nak keluar.
Qada’ pula perlaksanaan ketentuan tadi. Berlaku mengikut ketentuan.

Mereka kata ada ayat Quran yang mengatakan bahawa apa apa yang kamu dapat yang baik adalah dari Allah. Yang tak molek itu dari diri kamu sendiri. Macam kita yang menyebabkan tidak baik itu. Kerosakan di bumi kerana manusia. Maka bukan Allah buat, mereka kata.

Ada pula yang kata semua dari Allah belaka. Kita macam kapas, menerima sahaja. Ini fahaman jabbariah.
Ahli sunnah pula kata memang Allah yang buat semua belaka. Tapi Dia menjadikan sabbab musabbab. Bila kita pilih yang salah, Allah benarkan. Bukan nasi mengenyangkan tapi Allah yang mengenyangkan. Nasi itu adalah sebagai sebab. Dia boleh mengenyangkan tanpa makan. Kalau yang buat jahat itu, Allah terlibat juga, sebab Allah benarkan ia terjadi. Sebab, kalau Allah tak benarkan ianya terjadi, takkan terjadi. Ini dari ayat Quran yang mengatakan semuanya dari Allah belaka. Kullum min indillah.

Ahli hadis pula kata tidak ada percanggahan dalam ayat-ayat yang mereka nampak berbeza itu. Qada dan qadar itu terbahagi kepada dua. Satu dipanggil taqwiini. Yang kedua tasyriie.
Taqwiini adalah ketentuan Allah berhubung kejadian alam semesta. Tidak kena mengena dengan syariat. Contoh, arak boleh minum. Tak terus mati kalau kita minum arak itu. Bukan macam kalau kita minum racun. Allah jadikan buah durian dari pokok durian. Ada taqdir taqwiini kita mampu ubah. Anak yang dilahirkan dengan mulut sumbing kita mampu ubah. Kita mampu ubah musim durian. Adakah salah kalau kita ubah? Tidak. Ada yang tak mampu kita sebgai manusia nak ubah. Ubah matahari contohnya.

Kita ini kejadian Allah belaka. Cuma kita berbeza dari makhluk lain. Kita ada akal dan kita ada ikhtiar. Kalau Allah mahu, semua manusia atas bumi ini beriman semua sekali. Dia mampu untuk lakukan sebegitu. Tapi Allah jadikan kita ada pilihan, tak macam malaikat. Allah tahu apa yang kita buat, tapi bukan Dia paksa kita buat kesalahan-kesalahan itu. Kita yang pilih sendiri. Itulah sebab patutlah Allah hukum kita sebab kita yang buat pilihan salah sendiri. Yang tidak ada pilihan, Allah tidak akan hukum.

Taqdir Tasyriie pula adalah taqdir yang berkait dengan syariat. Contohnya, arak tidak boleh minum, berdosa. Nak minum boleh, tapi salah. Berzina boleh, tapi salah. Bukan jadi lumpuh dan sebagainya kalau lepas berzina tu.
Tasyriie semua kena ikut. Sebab manusia mampu untuk buat.

Taqdir itu juga terbahagi kepada dua. Ada taqdir yang boleh diubah, dan ada yang tidak. Macam seperti hadis Nabi, kalau mengeratkan silaturrahim antara keluarga, akan menyebabkan panjang umur.

Jangan kita menjadikan sebab-sebab kematian, atau macam mana cara seseorang itu mati sebagai tanda mengatakan dia selamat atau tidak. Kalau dia mati cara teruk, bukanlah bermakna dia akan susah di akhirat kelak. Dan bukanlah kalau dia mati hari Jumaat dia akan selamat dari soalan kubur. Itu adalah fahaman yang salah. Yang baik untuk mati itu adalah hari Isnin sebab Nabi mati hari isnin. Tapi tidak bermakna dia tidak akan ditanya soalan kubur. Semua orang akan ditanya nanti.

“Apakah Islam itu?” 

1. Apabila ditanya apakah Islam?, Nabi menjawab: “Islam adalah kamu menyembah Allah dan tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun”. Memang manusia dan jin dijadikan oleh Allah untuk menyembahNya, beribadat kepadanya. Tapi bukanlah hanya dalam rangka ibadat yang solat puasa dan sebagainya sahaja. Sebab kita ada juga buat benda-benda lain. Maka kena besarkan kerangka ibadat itu merangkumi seluruh kehidupan manusia. Seluruh perbuatan kita boleh dijadikan ibadat.

Imam Nawawi mengatakan bahawa apa yang dimaksudkan “dan tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun” adalah ‘mengenali’ Allah. Untuk kita melakukan ibadat-ibadat yang kita kena buat kepada Allah, perlulah kita kenal siapa itu Allah. Cuma ini nampak jauh sikit, sebab Islam itu adalah berlainan dengan iman. Mengenal Allah itu perkara iman. Islam adalah perkara yang melibatkan perbuatan.

Hafiz ibn Hajar mengatakan apa yang dimaksudkan di situ adalah ‘mentauhidkan’ Allah. Sebab dalam riwayat lain, perkataan yang digunakan adalah ‘mengucap dua kalimah syahadah’ bukan “tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun”. Jadi itu juga adalah juga satu bentuk perbuatan. Dari sinilah yang mengatakan bahawa rukun Islam yang pertama adalah mengucap dua kalimah syahadah. Mengucap itu adalah perbuatan juga, maka sesuai maknanya di sini. Tapi mana pula syahadah kepada Nabi? Perkataan ‘tidak menyekutukannya dengan suatu apapun’ itu mengandungi juga syahadah kepada Nabi sebenarnya. Sebab, kalau kita lihat banyak agama lain, Nabi mereka diangkat menjadi tuhan. Ini seperti Nabi Isa, Uzair, Buddha, Krishna dan sebagainya. Maka dalam Islam, jangan kita mengangkat martabat Nabi itu lebih tinggi dari yang sepatutnya.

2. Kamu dirikan shalat: dalam riwayat ini setakat ini sahaja. Tapi dalam riwayat lain menyebut solat fardhu. Maka yang wajib dilakukan adalah solat fardhu sahaja.

3. Kamu tunaikan zakat yang diwajibkan: kerana ada zakat yang tidak diwajibkan seperti sedekah sunat.

4. Berpuasa di bulan Ramadhan: iaitu puasa yang wajib sahaja. Yang sunat, elok sangat untuk dibuat.

5. Kenapa tidak ada haji di dalam hadis ini? Padahal hadis ini terjadi di akhir-akhir hayat Nabi. Sepatutnya haji telah dijalankan. Dalam riwayat lain ada disebutkan haji ini. Banyaklah kemungkinan sebabnya ditinggalkan itu. Mungkin satu kemungkinan perawi nak ringkaskan. Atau mungkin sebab dia sendiri lupa. Sebab dah banyak kali dia menyampaikan hadis ini kepada orang. Sebagai manusia, mungkin dia dah terlupa sebab banyak kali dia cakap. Maka ini adalah satu contoh hadis yang ringkas.

Selain dari riwayat yang sedang disampaikan ini, ada riwayat-riwayat lain yang bagi lebih lagi dari apa yang kita biasa dengar. Jadi kena tengok pada hadis yang lain juga. Hadis sebenarnya menjelaskan hadis yang lain. Jangan anggap ianya bercanggah. Jangan sangka bukan-bukan.

“Apakah ihsan itu?”

Ihsan dari segi bahasa ada dua. Iaitu memperelokkan sesuatu. Makna ini sesuai untuk hadis ini. Iaitu menyempurnakan ibadat seseorang itu.
Satu lagi makna: memberi manfaat kepada seseorang.

Ihsan dalam ibadat ada dua. Ihsan zahiri dan ihsan batini.
Yang zahiri itu ada dua jenis. Pertama, menyempurnakan rukun dan apa yang wajib. Keduanya adalah menambah dengan perkara-perkara sunat.

Batini itu adalah seseorang itu khusyuk dan tawaduk sambil menghinakan diri depan Allah. Mengharapkan rahmat dari Allah. Segala anggota badan dan hati tunduk tumpu kepada Allah.

Melihat Allah itu pula terbahagi kepada dua. Maqam musyahadah dan maqam muraqabah.
Musyahadah itu seolah nampak Allah dengan mata hati. Dalam ibadah dan lain-lain. Ada sahabat pernah sampai dapat cium bau syurga. Itu yang payah nak dapat.

Muraqabah itu adalah apabila seseorang itu sentiasa sedar Allah melihatnya. Apabila sudah begitu, dia tidak akan berani buat dosa. Ini adalah peringkat yang sekurang-kurangnya yang kita kena capai. Ia boleh mendorong untuk mendapat maqam musyahadah. Ada yang dapat maqam ini sekejap sahaja iaitu bila nak mati.

Kamu menyembah Allah seolah-olah melihat-Nya dan bila kamu tidak melihat-Nya sesungguhnya Dia melihatmu: Mana yang penting, Dia lihat kita atau kita lihat Dia? Sebenarnya yang lebih penting, Dia lihat kita. Barulah kita berjaga dalam ibadat kita. Macam dalam majlis yang dihadiri raja, yang kita hendak adalah raja itu melihat kita.

Puak tasawuf cuba menggunakan hadis ini mengatakan bahawa manusia boleh melihat Allah di dunia lagi. Iaitu apabila seseorang itu mencapai ‘fana’, iaitu bila dia merasakan dirinya sudah tiada lagi. Tapi ini tertolak dengan bahasa yang digunakan. Orang yang faham bahasa arab yang tinggi akan faham bahawa bukan seperti apa yang orang tasawuf itu sangkan.

Nabi tidak mengenal Jibrail apabila dia datang. Nak menunjukkan bahawa tiada perancangan antara beliau dan Jibrail.

Kenapa jibrail datang di hampir akhir hayat hidup Nabi? Padahal apa yang diceritakannya ini adalah perkara dasar Islam. Bukankah kalau begitu, sepatutnya dari awal Islam lagi sudah diberitahu? Kerana nak mengatakan bahawa ajaran yang dibawa Nabi itu adalah sama dari dulu sampai sekarang. Tidak berubah.

“Bilakah terjadinya hari kiamat?”

Apabila ditanya bila kiamat, kenapa jawapan Nabi bukan “saya tidak tahu”?, tapi dia kata “tidaklah yang ditanya lebih mengetahui dari yang ditanya”. Ini nak mengatakan bahawa tidak kira siapa yang ditanya, dari dulu sampai sekarang atau akan datang, akan mengetahui bilakah kiamat itu. Kalau dia jawap ‘aku tidak tahu’, mungkin membuka ruang mengatakan ada pula yang tahu. Tidak, tidak ada sesiapa yang tahu bilakah kiamat itu. Soalan yang sama juga pernah ditanya kepada Nabi Isa, Nabi Isa jawap yang sama juga jawapannya. Menunjukkan bahawa jawapan itu adalah wahyu dari Allah, bukan perkataan manusia.

Walaupun Nabi kata baginda tak tahu bila akan terjadinya kiamat, tapi dia akan menerangkan tanda-tandanya. Banyaklah tanda-tanda yang telah diberitahu di tempat lain. Salah satu tanda kiamat itu adalah kedatangan Nabi sendiri. Sebab tidak ada Nabi selepas Muhammad. Kalau hilanglah agama ini, maka hilanglah dunia ini sekali. Sebab kalau Nabi dulu ajaran mereka diselewengkan oleh umatnya, ada lagi Nabi untuk memperbetulkannya balik. Tapi kalau agama Islam ini diselewengkan selepas ini, tidak ada lagi Nabi untuk memperbetulkannya lagi dah. Maknanya, kiamatlah sahaja yang ditunggu kita. Selagi ada muslim yang menyebut Allah, maka dunia ini akan ada lagi. Seperti zikir itu adalah roh alam ini macam roh itu kepada manusia. Kalau Nabi-Nabi dulu ajaran mereka ditinggalkan, ada lagi Nabi yang akan membawa ajaran sebenar. Tapi tiada lagi Nabi selepas Nabi Muhammad. Satu lagi tanda yang disebut ditempat lain adalah apabila orang tidak cukup berpakaian menjadi pemimpin masyarakat. Sini tidak disebut.

Apabila hamba perempuan melahirkan tuannya. Ada riwayat lain kata, melahirkan suaminya. Tuannya itu perempuan juga kalau ikut bahasa hadis ini. Boleh dipakai belaka. Ulama kata dah ada dah. Iaitu masa sistem hamba ada lagi. Iaitu ada anak mewarisi ibu dia yang menjadi hamba kepada ayahnya apabila ayahnya mati. Dan satu lagi pemahaman adalah apabila keadaan akhir zaman masyarakat rosak. Berpisah dan sampai anak bernikah dengan mak kerana dah tak kenal mana emak mana anak. Zaman sekarang ini apabila anak melayan ibunya teruk seperti hambanya. Sebab digunakan perkataan perempuan itu dalam hadis ini adalah kerana teruk sangat masyarakat itu, kalau anak perempuan tidak mengendahkan emaknya. Kena beringat. Jangan sampai zaman kita yang menjadi tanda kiamat. Tanda-tanda itu akan berlaku. Kiamat takkan berlaku selagi tak berlaku tanda-tanda itu. Jangan kita menjadi saksi kepada kejadian sebegitu. Jangan jadi kiamat semasa zaman kita.

Apabila pengembala unta yang hitam. Samada unta yang hitam atau pengembala yang hitam. Berlumba mendirikan bangunan. Maknanya, bila orang yang dulu hina dina, menjadi kaya. Tidak terikat dengan unta sahaja. Kalau dulu tahu bertani sahaja, boleh juga termasuk makna dalam hadis ini. Ini bukan bermakna perkara yang tidak molek. Hanya menceritakan apa yang akan terjadi. Kita dulu pun duduk atas pokok sahaja tapi dah maju sekarang. Nak menceritakan bagaimana masyarakat berubah. Mulia jadi hina dan sebaliknya. Mungkin juga bermakna orang yang tidak layak membuat perkara ini. Otak yang rendah tapi memandai buat perkara diluar kemampuan mereka yang sebenarnya. Mereka yang tidak bertamadun pula yang menguasai dunia. Apabila orang yang tidak layak menguasai kuasa. Porak peranda masyarakat bila dah macam tu. Iaitu mereka yang tidak tahu agama.

Lima perkara itu apa? Iaitu Kiamat. Hujan. Rahim. Apa akan dapat esok. Di bumi mana dia akan mati. Lima perkara ini Allah sahaja yang tahu. Ada dalam Quran.

Kita tidak tahu bila hujan akan turun

Adakah doktor boleh tahu apa yang ada dalam rahim? Bagaimana dengan ilmu kajicuaca yang boleh tahu bila hujan akan turun? Orang yang alim itu tahu kaedah bagaimana mencapai fiqh masalah. Macam doktor itu bukan dia tahu semua. Ada benda yang terjadi selepas buat ultra scan yang jadi lain dari apa yang disangkakan, tapi dia tak dapat beri penjelasan. Tuhan sahaja yang tahu segala-galanya. Manusia banyak benar dia tidak tahu. Cuaca pun kita tak tahu semua perkara. Bukan kita tahu alimul ghaib. Tahu serpihan sahaja.  Hanya Allah sahaja yang tahu semuanya sekali.

Kita cuma boleh tahu alamat sahaja tentang kiamat ini. Bila terjadinya dengan tepat kita tidak akan tahu.

 

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Mengiringi Janazah Adalah Sebahagian Daripada Iman…(dan seterusnya)

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 10:25 am
Tags:

 

بَاب اتِّبَاعُ الْجَنَائِزِ مِنَ الْإِيمَانِ

Bab Mengiringi Jenazah Sebahagian Dari Iman

٤٥ – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَلِيٍّ الْمَنْجُوفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا رَوْحٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنِ الْحَسَنِ وَمُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ{ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنِ اتَّبَعَ جَنَازَةَ مُسْلِمٍ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا وَكَانَ مَعَهُ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا وَيَفْرُغَ مِنْ دَفْنِهَا فَإِنَّه يَرْجِعُ مِنَ الأَجْرِ بِقِيرَاطَيْنِ كُلُّ قِيرَاطٍ مِثْلُ أُحُدٍ. وَمَنْ صَلَّى عَلَيْهَا ثُمَّ رَجَعَ قَبْلَ أَنْ تُدْفَنَ فَإِنَّهُ يَرْجِعُ بِقِيرَاطٍ } تَابَعَهُ عُثْمَانُ الْمُؤَذِّنُ قَالَ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ

Abu Hurairah رضي الله عنه mengatakan bahwa Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda, “Barangsiapa yang mengiringkan jenazah orang Islam karena iman dan mengharapkan pahala dari Allah, dan ia bersamanya sehingga jenazah itu disalati dan selesai dikuburkan, maka ia kembali mendapat pahala dua qirath yang masing-masing qirath seperti Gunung Uhud. Barangsiapa yang menyalatinya kemudian ia kembali sebelum dikuburkan, maka ia kembali dengan (pahala) satu qirath.”

Salah seorang perawi dalam hadith ini adalah Muhammad Ibn Sirin yang terkenal sebagai seorang yang pandai mentadbir mimpi. Dia adalah seorang tabiin. Tidak ada yang mencurigainya. Perkahwinan ibu dan bapanya telah diuruskan oleh tiga isteri Nabi dan 18 ahli badar yang mendoakan untuk mempelai itu.

Imam Bukhari meletakkan bab ini selepas bab zakat. Zakat itu memberi pertolongan kepada orang yang miskin yang tidak dapat melakukan sesuatu untuk kehidupannya. Mungkin dia miskin sangat sampai susah dia untuk berusaha. Mungkin dia tidak berupaya lagi untuk bekerja disebabkan oleh kecacatan atau kesakitan yang amat. Maknanya, dia tidak dapat untuk menguruskan dirinya sendiri. Maka mengiringi jenazah dan mensalatinya adalah memberi pertolongan kepada yang sudah tidak dapat membantu dirinya sendiri. Ini adalah salah satu hak yang perlu diberikan seorang mukmin kepada para mukmin. Kalau hak antara mukminin semasa hidup adalah membantunya seperti memberi zakat, maka setelah mati, adalah hak untuk kita memberi pertolongan dengan mengiringinya dan menyembahyangkan dia. Dan selepas bab ini adalah bab khumus iaitu memberikan seperlima dari harta ghanimah. Harta nganimah ini hanya boleh didapati bila perang. Maka dalam perang, seseorang itu akan melihat banyak kematian. Samada dia mati atau orang lain mati. Kalau dia tidak mati, dia akan dapat harta ghanimah yang boleh diberikan seperlima itu. Maka, ada pertalian berkenaan kematian di sini. Maka Itulah susunan tajuk bab dalam sahih Bukhari ini adalah seperti itu. Ada sebab di dalam penyusunan tajuk dalam bab.

Pertolongan terakhir yang kita berikan kepada jenazah

Mengiringi itu samada ikut di depan atau di belakang? Banyak pendapat imam-imam berkenaan perkara ini. Ada yang kata di depan dan ada yang kata dibelakang. Imam Shafie kata ikut di depan. Ada yang kata di belakang. Yang penting adalah di mana yang kita boleh memberi pertolongan kepada jenazah. Mungkin kalau di belakang, kita boleh membantu mengangkat jenazah kalau yang sedang angkat itu dah penat. Atau kalau di depan, kita boleh membersihkan jalan untuk memudahkan perjalanan jenazah. Ibn Umar kata Nabi jalan mengikuti dengan berjalan di depan. Mengharapkan restu keampunan dari Allah. Dan kalau orang tak baik, dia tidak ikut dan tidak solatkan orang itu.

Mengikuti itu dengan keimanan dan keikhlasan. Bukan sebab nak ikut-ikut sahaja. Amalan yang lain macam tu juga. Allah kira yang dalam diri kita. Maknanya, bukan kita ikut itu sebab selain dari sebab keimananan, contohnya dia ikut-ikut sahaja orang lain.

Satu qirat sebesar bukit Uhud. Pahala yang kita dapat itu berbeza ikut amalan kita. Kalau solat sahaja dapat satu qirat. Kalau ikut sampai ke kubur dapat dua qirat. Pahala-pahala kita ini akan menjadi kenyataan di akhirat nanti. Macam solat yang kita amalkan akan menjadi teman kita di dalam kubur nanti.

 

 

 

بَاب خَوْفِ الْمُؤْمِنِ مِنْ أَنْ يَحْبَطَ عَمَلُهُ وَهُوَ لَا يَشْعُر

36. Bab: Kebimbangan Orang Mukmin Akan Dihapuskan Amalannya Dalam Keadaan Dia Tidak Sedar.

ُ وَقَالَ إِبْرَاهِيمُ التَّيْمِيُّ مَا عَرَضْتُ قَوْلِي عَلَى عَمَلِي إِلَّا خَشِيتُ أَنْ أَكُونَ مُكَذِّبًا وَقَالَ ابْنُ أَبِي مُلَيْكَةَ أَدْرَكْتُ ثَلَاثِينَ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّهُمْ يَخَافُ النِّفَاقَ عَلَى نَفْسِهِ مَا مِنْهُمْ أَحَدٌ يَقُولُ إِنَّهُ عَلَى إِيمَانِ جِبْرِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَيُذْكَرُ عَنِ الْحَسَنِ مَا خَافَهُ إِلَّا مُؤْمِنٌ وَلَا أَمِنَهُ إِلَّا مُنَافِقٌ

Ibrahim Al-Taimi Berkata: Tidak Aku Rentangkan Kata-Kataku Atas Amalanku Melainkan Aku Bimbang Aku Menjadi Pendusta. Ibnu Abi Mulaikah Berkata: Aku Bertemu Dengan Tiga Puluh Sahabat Rasulullah SAW, Semua Mereka Bimbang Berlaku Nifaq Pada Diri Mereka, Tidak Ada Sesiapapun Dari Mereka Yang Mengatakan Bahawa Dia Berada Di Atas Iman Jibril Dan Mikail.
Dan Disebut Dari Hasan Bahawa Dia Berkata: Tidak Takut Kepadanya (Nifaq/Allah) Kecuali Orang Mukmin, Dan Tidak Akan Berasa Aman (Terhadap Nifaq/Allah), Kecuali Orang Munafiq.

– Imam Bukhari nak cakap bahawa dalam kita membuat amalan untuk mendapatkan pahala, kita kena berhati-hati takut amalan kita akan punah semua sekali kalau kita melakukan syirik atau murtad kepada Allah. Berapa banyak orang tidak sedar bahawa segala amalan mereka selama ini menjadi debu sahaja di akhirat nanti.
Masalahnya, kita hanya dapat tahu bahawa amalan kita itu tidak dikira hanya apabila kita sudah mati. Alangkah ruginya waktu itu. Tidak boleh berbuat apa lagi. Sudah terlambat nak buat apa-apa.
Maka hendaklah kita menjaga akidah kita supaya tidak terpesong sama sekali. Kena belajar apa yang membuatkan akidah kita boleh rosak.
Athar ini juga untuk menentang pendapat murjiah yang pada mereka apa sahaja amalan tidak memberi bekas, akan masuk syurga jua akhirnya walaupun seseorang itu tidak beramal dengan kebaikan. Dan kalau buat maksiat pun, akan masuk syurga juga. Kalau begitu, takkan sahabat-sahabat Nabi itu takut sampai begitu sekali kerisauan mereka.

Ada perbuatan kita yang mungkin tak sedar menyebabkan hilang pahala atau kurang. Contohnya kalau cakap deras dengan Nabi, kalau Nabi terasa, termasuk bab menyakiti Nabi. Atau kalau kita cakap hukum hudud tidak sesuai dengan zaman sekarang, boleh jatuh murtad. Maka, untuk tahu apakah yang boleh menyebabkan boleh jatuh syahadah kita. Alangkah ruginya kalau jadi begitu. Semuanya kerana kita tidak belajar.

Ibrahim Al-Taimi, seorang ulama tabein, takut amalan dia dengan apa dia kata tak serupa, dia takut dia berbohong. Mendustai dirinya sendiri. Atau termasuk dalam orang yang mendustakan agama. Macam orang kafir. Sebab kalau dia kata sesuatu itu bagus, tentulah dia akan buat. Maknanya, kena berhati-hati dengan apa yang kita cakap.
Dalam quran surah saff ada kata ayat macam ni. Jangan cakap tak serupa bikin. Macam mana orang nak percaya cakap kita kalau kita macam tu. Cakap lain, buat lain.

Sahabat walaupun hebat dah pegangan mereka, tapi mereka masih lagi takut sesuatu yang menjejaskan iman mereka. Kalau tidak takut, akan menyebabkan seseorang rasa ringan sahaja dosa dan mereka akan senang untuk melakukan dosa sebab rasa dosa itu ringan sahaja. Maka kita kena berhati-hati sangat.
Yang mereka takutkan adalah jikalau mereka berpura-pura. Buat amalan tapi tidak ikhlas. Tapi bukanlah mereka takut betul jadi munafik. Tapi mereka takut mereka ‘munafik amali‘. Munafik dibawah munafik. Orang mukmin akan takut kepada nifak.

Mereka kata iman mereka tidak sampai seperti iman Jibrail dan Mikail. Mereka tak rasa mereka tinggi dah. Tidak mendakwa lebih-lebih. Ada yang kata Imam Bukhari nak kritik Imam Abu Hanifah dengan mengeluarkan kata-kata ini. Sebab pernah dikatakan Abu Hanifah pernah cakap imannya seperti imannya Jibrail. Sedangkan para sahabat pun takut nak cakap macam tu. Tapi ini tidak benar. Ulama yang dulu syarah kitab ini tidak mengatakan demikian pun. Ini adalah kata-kata orang baru (yang kata Bukhari kritik Hanifah). Memang dalam kitab ini ada yang Imam Bukhari menegur Imam Abu Hanifah dibeberapa tempat dalam kitab Sahih Bukhari ini. Tapi bukan dalam Hadith ini. Bila dikaji kata Abu Hanifah, jelas dia tak kata macam tu. Dia kata “aku beriman dengan apa yang diimani oleh Jibrail.” Dia sendiri pun tidak suka kalau ada orang kata iman mereka macam Jibrail. Ini semua sebab penggunaan bahasa yang tidak difahami oleh orang. Iman kita tidak akan sama dengan malaikat. Tidak akan sampai tahap iman mereka. Sebab mereka melihat sendiri seksaan, syurga neraka dan sebagainya. Mereka melihat sendiri perkara-perkara ghaib. Dan mereka tidak mempunyai nafsu. Cuma perkara yang mereka imani itu, itulah juga apa yang kita beriman padanya. Sama sahaja. Iaitu perkara seperti peraya kepada Allah, kepada Rasul, kitab-kitab, dan sebagainya. Cuma level tidak sama. Jangan kata malaikat, iman kita pun tak sama dengan iman Abu Bakr, Umar dan sahabat lainnya.

 

وَمَا يُحْذَرُ مِنَ الْإِصْرَارِ عَلَى النِّفَاقِ وَالْعِصْيَانِ مِنْ غَيْرِ تَوْبَةٍ لِقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى ( وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ )

Dan Bab: Ancaman Daripada Terus Berperang Dan Kederhakaan Tanpa Bertaubat. Kerana Firman Allah: وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ “Dan Mereka Tidak Mengekalkan Apa Yang Mereka Lakukan Dalam Keadaan Mereka Sedar”.

– Peringatan kepada kita supaya tidak berterusan di dalam maksiat. Samada kesalahan besar atau maksiat yang kecil kecil.

 

٤٦ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَرْعَرَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ زُبَيْدٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا وَائِلٍ عَنِ الْمُرْجِئَةِ فَقَالَ حَدَّثَنِي عَبْدُاللَّهِ{أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سِبَابُ الْمُسْلِمِ فُسُوقٌ وَقِتَالُهُ كُفْرٌ}

Ziad berkata, “Aku bertanya kepada Wa-il tentang golongan Murjiah, lalu dia berkata, ‘Aku diberi tahu oleh Abdullah bahwa Nabi صلی الله عليه وسلم bersabda’, “Mencaci maki orang muslim adalah fasik dan memeranginya adalah kafir.”

Puak murjiah tak pakai Hadith. Dalam Hadith ini kata kalau caci maki orang muslim pun dah boleh jadi fasiq dah. Tambahan pula kalau memerangi mereka. Dosa kecil lama-lama jadi besar.
Fasiq itu lebih tinggi lagi dari maksiat. Orang mukmin takut semua sekali. Mereka inilah yang selamat kerana selalu beringat.
Puak Khawarij pula guna hadis sebagai hujjah mengatakan kalau buat macam tu, jadi kafir. Imam Bukhari pun lawan Khawarij juga.
Apakah yang dimaksudkan dengan kufr disini? Ada beberapa pendapat yang kita nukilkan di sini.
1. Kufr di sini adalah bukan kufur terkeluar dari agama. Ianya adalah perbuatan orang kafir, tapi bukan jadi kafir kalau buat macam tu.
2. Serupa dengan kekufuran. Orang kafir sahaja yang membunuh orang kafir ini.
3. Ada kata ianya adalah kufr dari segi bahasa. Kita dikatakan Kufr nikmat kalau bunuh orang muslim lainnya, sebab ramai muslim adalah nikmat tapi kita pula bunuh mereka.
4. Atau ia boleh membawa kepada kekufuran. Lama-lama dia tidak rasa apa pun lagi dah. Perbuatan itu boleh membawa kepada perbuatan lagi teruk lagi.
5. Memang jadi kafir sungguh. Kalau anggap halal darah orang muslim.

 

٤٧ – أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ حُمَيْدٍ حَدَّثَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَادَةُ بْنُ الصَّامِتِ {أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ يُخْبِرُ بِلَيْلَةِ الْقَدْرِ فَتَلاحَى رَجُلانِ مِنَ الْمُسْلِمِين.َ فَقَالَ إِنِّي خَرَجْتُ لأُِِخْبِرَكُمْ بِلَيْلَةِ الْقَدْرِ وَإِنَّهُ تَلاحَى فُلانٌ وَفُلانٌ فَرُفِعَتْ وَعَسَى أَنْ يَكُونَ خَيْرًا لَكُمُ الْتَمِسُوهَا فِي السَّبْعِ وَالتِّسْعِ وَالْخَمْسِ}

Nabi keluar untuk memberitahukan kepada kami mengenai waktu tibanya Lailatul Qadar. Kemudian ada dua orang lelaki dari kaum muslimin yang berdebat. Beliau bersabda, ‘(Sesungguhnya aku) keluar untuk memberitahukan kepadamu tentang waktu datangnya Lailatul Qadar, tiba-tiba si Fulan dan si Fulan berbantah-bantahan. Lalu, diangkatlah pengetahuan tentang waktu Lailatul Qadar itu, namun hal itu lebih baik untukmu. Maka dari itu, carilah dia (Lailatul Qadar) pada malam kesembilan, ketujuh, dan kelima.

Kesalahan orang lain pun boleh menjejaskan kita.
Macam anak kita, kalau kita tak ajar mereka solat, boleh menjejaskan kita nanti. Orang lain pun kita kena betulkan.
Bila kita tak tahu bilakah malam Lailatul Qadr itu, kita akan mencari-cari. Maka ada nikmat juga kita tak tahu. Kerana malam Ramadhan semuanya ada kelebihan. Maka, sebab kita tak tahu, kita akan buat menambah amalan kita pada semua malam.
Malam qadr itu tidak tetap. Bertukar-tukar malamnya.
Orang Syiah pula faham malam qadr itu diangkat terus dari hari Nabi bersabda itu sampai tidak ada dah malam Lailatul Qadr. Salah faham macam tu.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati disini

Maulana Asri Yusof

 

Sahih Bukhari: Kitabul Iman: Bab Zakat Sebahagian Daripada Islam August 23, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 11:39 pm
Tags: , ,

بَاب الزَّكَاةُ مِنَ الْإِسْلَام

Bab Zakat Sebahagian Daripada Islam

وَقَوْلُهُ ( وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ(

Membayar Zakat adalah Sebagian dari Islam. Firman Allah, “Padahal mereka tidak disuruh kecuali menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan salat dan menunaikan zakat, dan yang demikian itulah agama yang lurus.”

٤٤ – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ عَمِّهِ أَبِي سُهَيْلِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّهُ سَمِعَ طَلْحَةَ بْنَ عُبَيْدِاللَّهِ يَقُولُ {جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ نَجْدٍ ثَائِرَ الرَّأْسِ يُسْمَعُ دَوِيُّ صَوْتِهِ وَلا يُفْقَهُ مَا يَقُولُ حَتَّى دَنَا فَإِذَا هُوَ يَسْأَلُ عَنِ الإِسْلامِ .فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَمْسُ صَلَوَاتٍ فِي الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ . فَقَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا؟ قَالَ لا إِلاَّ أَنْ تَطَوَّعَ . قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَصِيَامُ رَمَضَانَ. قَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهُ ؟ قَالَ لا إِلاَّ أَنْ تَطَوَّعَ . قَالَ وَذَكَرَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الزَّكَاةَ . قَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا؟ قَالَ لا إِلاَّ أَنْ تَطَوَّعَ. قَالَ فَأَدْبَرَ الرَّجُلُ وَهُوَ يَقُولُ وَاللَّهِ لا أَزِيدُ عَلَى هَذَا وَلا أَنْقُصُ . قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْلَحَ إِنْ صَدَقَ }

44. Thalhah bin Ubaidillah رضي الله عنه berkata, “Seorang laki-laki penduduk Najd datang kepada Rasulullah صلی الله عليه وسلم dengan tidak terurus (rambut) kepalanya. Kami dapat mendengar dengung suaranya tetapi kami tidak memahami apa yang dikatakannya sehingga dekat. Rupa-rupanya ia bertanya tentang Islam (di dalam suatu riwayat disebutkan bahwa ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, beri tahukanlah kepadaku, apa sajakah salat yang diwajibkan Allah atas diriku?). Lalu Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda, “Salat lima kali dalam sehari semalam.” Lalu ia bertanya lagi, “Apakah ada kewajiban atasku selainnya?” Beliau bersabda, “Tidak, kecuali kalau engkau melakukan yang sunnah.” Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda, “Dan puasa di bulan Ramadhan (dan di dalam satu riwayat disebutkan: “Beri tahukanlah kepadaku, apa sajakah puasa yang diwajibkan Allah atasku?” Lalu beliau menjawab, “Puasa pada bulan”) Ramadhan.” Ia bertanya lagi, “Apakah ada kewajiban atasku selainnya?” Beliau bersabda, “Tidak, kecuali sunnah.” [Lalu dia berkata, “Beri tahukanlah kepadaku, apakah zakat yang diwajibkan Allah atasku?”]. Thalhah berkata, “Rasulullah صلی الله عليه وسلم menyebutkan kepadanya zakat” (Dan dalam satu riwayat disebutkan bahwa Rasulullah صلی الله عليه وسلم memberitahukan kepadanya tentang syariat-syariat Islam). Lalu dia bertanya, “Apakah ada kewajiban selainnya atas saya?” Beliau menjawab, “Tidak, kecuali jika engkau mahu melakukan yang sunat.” Kemudian laki-laki itu berpaling seraya berkata, “Demi Allah, saya tidak menambah dan tidak pula mengurangi.” Rasulullah صلی الله عليه وسلم bersabda, “dia akan berjaya, jika (dia) benar melaksanakan apa yang dikatakan tadi.”

Imam Bukhari meletakkan tajuk zakat selepas tajuk salat kerana dia nak tiru susunan Quran. Kalau dalam Quran, selalu disebutkan zakat selepas solat. Solat adalah perkara hablu minallah. Dan zakat adalah perkara hablu minannas.

Pada Iman Bukhari, iman dan Islam itu perkara yang sama. Tidak boleh ada satu tanpa lagi satu. Katakanlah seseorang itu melakukan kebaikan, tapi tidak beriman. Tentulah dia tidak akan mendapat pahala.

Mengenali perawi: Hadith ini diriwayatkan dari Thalhah. Satu sahabat besar yang antara 10 orang dijanjikan syurga. Antara 8 orang yang paling awal masuk Islam. Dan diislamkan oleh Abu Bakr. Walaupun dia awal masuk Islam tapi dia tidak dapat berperang Badar. Sebab dia ditugaskan untuk kerja khas oleh Nabi. Maka dia pun mendapat pahala mereka yang berperang dan dapat juga ghanimah. Akhir hayatnya dia telah mati syahid. Dan 30 lepas dia mati, anaknya bermimpi yang Thalhah kata kuburnya basah. Dan bila diperiksa, memang air dah mula nak masuk dalam kuburnya. Dan jasadnya masih macam hari dia dikebumikan. Maka mereka telah memindahkan jenazahnya ke tempat lain.

Hadith: siapakah lelaki itu yang menanya itu? Sebab dia adalah seorang sahabat, maka ceritanya boleh dipakai. Ada yang mengatakan namanya adalah Zimam Tsa’labah. Dia adalah wakil dari kaumnya yang datang untuk bertanya agama kepada Nabi.

Dalam Hadith ini disebutkan bahawa rambut kepalanya tidak terurus. Bukan nak cerita rambut sebenarnya tetapi nak cerita pasal lelaki itu. Nak menunjukkan bahawa lelaki ini adalah orang hulu. Dan baru masuk Islam. Kerana biasanya kalau dah lama Islam, penampilannya akan terurus sebab ada cerita Nabi suruh seorang lelaki untuk kemaskan diri dulu untuk berjumpa dengan baginda.
Ini juga menunjukkan bahawa tidak semua sahabat memakai tutup kepala di zaman Nabi. Jadi jangan kita kata orang yang tidak pakai kopiah itu seorang fasiq dan sebagainya. Kita kata macam ni sebab ada yang berpandangan sedemikian.

Dikatakan juga yang mula-mula kedengaran suaranya tapi tak jelas butirnya. Mungkin ini adalah kerana dia orang hulu jadi tidak tahu adab bertanya soalan. Sampai suaranya kedengaran dari jauh. Maknanya, dari jauh lagi dia telah laungkan soalannya, Kalau dia beradab dia akan datang dekat baru dia tanya. Tapi pendapat lain mengatakan bukan begitu. Dia berdebar untuk jumpa Nabi, maka mulutnya terkumat kamit membiasakan perkataan yang dia nak tanya kepada Nabi sebelum bertanya sebenar. Macam budak mengaji hafal Quran dia akan membaca kepada dirinya sebelum berjumpa guru untuk tasmiq di depan gurunya. Sebab dia adalah wakil kaumnya, jadi tentulah siapa yang dipilih itu adalah orang yang paling berhemah dalam kaumnya. Maka tentulah dia beradab lebih sedikit sepatutnya.

Nabi tidak cakap kepada orang itu berkenaan syahadah. Padahal itulah yang paling pertama perlu dilakukan. Ini menunjukkan bahawa orang lelaki itu sudah Islam. Dia nak tanya lebih lanjut lagi tentang Islam.

Hadith ini mengatakan yang solat yang wajib hanyalah yang lima itu. Jadi hadith ini dijadikan asas oleh ulama bagi mengatakan yang solat fardhu itu hanya 5 waktu. Yang lain-lain adalah sunat untuk dilakukan. Kalau sunat yang kuat dinamakan sunat muakkad. Juga menolak solat dhuha dan eid sebagai wajib. Cuma Imam Hanifah mengatakan bahawa solat wajib yang lain seperti witr belum lagi diwajibkan pada waktu Hadith ini. Di dalam mazhab Hanafi, ada solat-solat yang wajib selain lima waktu itu. Lima waktu itu adalah fardhu tetapi ada yang selainnya yang wajib. Kerana padanya, wajib dan fardhu itu lain. Kerana istilahnya lain dari orang lain. Imam Hanifah ni kadang-kadang lain sikit. Jadi kalau nak hukum orang lain, kena faham apa istilah yang mereka gunakan. Mereka jatuhkan hukumnya wajib berdasarkan dalil-dalil yang lain. Kalau fardhu itu, kena dalil yang qat’i iaitu Quran. Dan wajib itu didapati dari dalil zhan, iaitu Hadith. Imam Hanifah memang seorang yang hebat feqahnya. Mungkin pertama kali kita dengar macam tak boleh terima, tapi apabila diberikan penerangan, baru akan faham dan boleh terima. Jadi apabila dia mengatakan yang solat witr itu wajib, maka ada sebab-sebab dan dalil yang ada padanya. Imam Syafie walaupun tidak mengatakan ianya wajib, tapi dia tidak membenarkan sesiapa meninggalkannya. Ianya adalah solat sunat paling tinggi tarafnya.

Selain dari bacaan itu, ada satu lagi pendapat yang mengatakan jikalau kita sudah melakukan ibadat sunat, kena habiskan. Sebab dia tanya ada lagi tak yang wajib atasnya? Nabi kata “tidak, melainkan kalau kamu melakukan sunat”. Macam maknanya, kalau dah buat sunat, jadi wajib kena habiskan. Istisna muttasil. Kalau tak mula, memang sunat.
Macam kalau kita solat sunat, kalau kita berhenti kerana sesuatu sebab, tidak boleh. Kalau berhenti, kena qadha. Tapi Imam Shafie dan Ahmad tidak berpendapat begitu. Ini pada mereka akan istisna munqati’.
Pernah isteri Nabi buka puasa sunat dan Nabi suruh ganti. Tapi ada Hadith lain yang menunjukkan kalau batalkan amalan sunat, tidak perlu diganti. Masing-masing ada dalil. Sebab pernah Nabi batalkan puasa sunatnya. Takkan Nabi nak buat benda yang salah dan berdosa. Sebab Nabi tak boleh buat benda yang salah. Cuma jangan main-main bila dah buat amalan sunat itu. Jangan senang-senang nak batalkan tanpa sebab yang baik. Elok kalau ganti. Tapi perlu diingat tidak wajib ganti.

Puasa. Syarah sama macam tadi juga. Nabi sebut Ramadhan saja, tak sebut bulan. Jadi boleh sebut macam tu sahaja.

Zakat. Jadi macam mana nak batal sedekah itu? Hanifah kata takkan zakat fitrah itu sunat? Syafie jawab zakat fitrah itu termasuklah dalam fardhu itu.
Nabi ada kata dalam harta kita ini ada hak untuk orang lain selain dari zakat yang perlu diberikan. Itu macam mengatakan yang ada lagi sedekah yang wajib yang perlu diberikan. Tapi itu adalah dalam keadaan dan keperluan tertentu. Macam nak membebaskan orang, membantu bila terdesak dan sebagainya. Hadith itu juga digunakan oleh orang untuk membenarkan cukai kerajaan. Tapi yang iktikad dalam hati adalah zakat yang wajib sahaja. Sebab selain dari itu adalah bila keperluan sahaja.

Bab zakat ini banyak lagi kita tak buat. Yang dalam Quran itu pun tak buat lagi. Contohnya kita tak buat sesuatu untuk orang bermusafir. Kalau di India, ada perumahan yang disediakan untuk orang Islam yang datang.

Dalam Hadith ini tidak disebutkan haji. Ada yang kata sebab perawi telah meringkaskan Hadith ini. Tapi ini tidak bagus sebab ini macam kata perawi pandai-pandai pula untuk memilih apa yang hendak disampaikan. Pendapat yang kuat adalah semasa itu haji belum difardhukan. Sebab paling awal haji difardhukan adalah pada 6 Hijrah dan Hadith ini terjadi pada 5 Hijrah kalau kita mengambil kira yang bertanya itu adalah sahabt yang bernama Zaim itu.

Dalam Islam, ulama mengambil kira dan mengikuti apa yang terakhir sekali dilakukan oleh Nabi. Contohnya kalau solat jenazah, ada Hadith mengatakan Nabi takbir lebih dari empat. Tapi yang akhir sekali dilakukan oleh Nabi dan diikuti oleh sahabat adalah takbir yang empat kali itu.

Lelaki itu mengatakan bahawa dia tidak akan tambah sedikit pun atau mengurangkan dari apa yang dikatakan oleh Nabi itu. Dan Nabi kata bagus. Jadi macam mengatakan bahawa elok pula kalau tidak melakukan amalan sunat yang lain.
1. Pendapat ulama mengatakan yang Nabi kata bagus itu adalah apa yang dikatakan yang dia tidak akan ‘mengurangkan’ itu. Bukan keduanya sekali. Maknanya dia akan tambah amalan dia, tapi dia tidak akan mengurangkan.
2. Tapi Imam Nawawi pula kata dia maksudkan kedua-duanya. Memang kalau buat yang fardhu sahaja cukup untuk masuk syurga. Tapi syurga tingkat yang rendah sahaja. Kalau buat amalan yang sunat akan meningkatkan darjat seseorang itu di dalam syurga.
3. Bukan dia nak cakap tentang ibadat khusus itu yang dia nak kurang atau tambah. Tapi dia nak cakap dia faham apa yang Nabi cakap itu sampai dia tidak perlu nak tanya lagi dah.
4. Lelaki itu adalah wakil dari kaumnya. Jadi dia nak cakap bahawa apa yang Nabi sampaikan itu dia tidak akan tokok tambah atau kurangkan bila dia cerita dengan kaumnya nanti.
5. Dia tidak akan tambah apa yang diperintah. Kalau lima solat, lima lah. Tidak dia akan tambah atau kurangkan. Tapi nampak macam dia takkan buat sunat. Dalam riwayat yang lain. Tapi mana riwayat yang lebih kuat? Mungkin riwayat yang lagi satu itu adalah riwayat bilmakna. Macam Hadith yang mengatakan perempuan dijadikan dari tulang rusuk. Hadis itu bukan kata perempuan itu dijadikan dari tulang rusuk, tapi seperti tulang rusuk. Tak sama tu. Itu adalah satu contoh riwayat bilmakna. Padahal Hadith yang benarnya adalah perempuan itu seperti tulang rusuk.
6. Perkara sunat akan menyempurnakan yang fardhu. Maknanya dia tidak akan buat sebagai fardhu tapi sebagai penyempurnaan dia akan buat.
7. Dia tidak buat yang sunat tapi apa dia buat fardhu itu akan sempurna. Khas untuk sahabat itu sahaja. Boleh terjadi kepada sahabat yang dijamin Nabi. Ada kes lain yang Nabi beri pelepasan kepada seseorang sahabat sahaja. Macam kifarat yang dikenakan kepada orang yang jimak bulan Ramadhan dan dia miskin, jadi dia boleh pakai tamar yang diberikan orang sebagai sedekah dan sedekah itu pula kepada keluarganya. Hanya untuk dia sahaja.
Jadi dalam kes ini hanya khas untuk dia sahaja.
Suyuti kata Nabi bolehkan mengecualikan seseorang itu bukan hanya sunat sahaja, tapi fardhu pun boleh. Sebab Nabi pernah suruh sorang sahabat untuk solat dua waktu sahaja. Cuma banyak yang tidak setuju dengan pendapat ini.
8. Dia cuma nak kata dia tak nak tanya benda lain yang dia tidak musykil. Maknanya dia dah faham. Sebab dia dah Islam dah.
9. Dari segi akidah. Sebagai contoh, solat lima waktu sahaja. Kepercayaan yang fardhu dia takkan tambah. Contohnya, dia tidak akan cakap yang solat fardhu itu ada enam waktu.
10. Sebagai memperindahkan bahasa sahaja. Nak cakap yang tak kurang sahaja. Macam kata tak boleh lebih kurangkah bila timbang? Yang hendaknya adalah nak kurangkan. Tapi sebagai bahasa sahaja, kita tambahlah juga, perkataan ‘lebih’ itu.

———— soalan
Kenapa ada 3 sahaja itu orang diterima oleh Syiah.
Salman sebab dia farsi. Tempat asal orang Syiah. Itu sebab mereka suka. Mereka suka farsi naik balik.
Miqdad sebab dia seperti khadam kepada Ali. Banyak perkara-perkara Ali minta dia buat. Rapat dengan Ali, maka sebab itu mereka suka dia.
Abu Dzar sebab menentang kerajaan dari dulu lagi. Mereka suka sifat anti pemerintah itu. Mereka nak tonjolkan.
Padahal mereka itu bukan ada apa dengan Syiah. Secara kebetulan sahaja.

Siapakah Muhamad bin Yakub al-Kulaini? Seorang pengarang kitab paling penting Syiah. Macam kitab Bukhari kepada kita. Memang pekat Syiah. Penting kedudukan dia dalam Syiah. Kononnya kitab dia diiktiraf oleh Imam Mahdi mereka.

Takiyah boleh kepada mereka kecuali dalam tiga perkara. Nabid, khuf dan najis. Syiah benci benar dengan Abu Hanifah. Sebab dia sezaman dengan mereka masa mereka kuat dan banyak membuka pekung mereka. Nabid pada Imam Hanifah boleh. Maka, mereka menjadikan ini sebagai isu mengatatakan ada masalah dengan Imam Hanifah itu. Ikut Hanifah lain apa yang istilah dia. Khuf pula Sunnah kata boleh sapu atas khuf itu sahaja. Syiah tidak terima. Syiah tak boleh basuh kaki. Sapu sahaja. Mereka nak bezakan sangat dengan ahli sunnah. Jadi mereka tidak boleh bertakiyah menggunakan khuf. Salah pada mereka. Sebab dalam perkara lain, boleh sahaja mereka buatwalaupun dalam agama mereka tidak boleh. Mereka anggap kita najis. Lebih najis dari anjing dan babi. Darah kita halal kepada mereka. Kita hanya tahu bila kita belajar pasal agama mereka. Maka tidak boleh langsung nak berbaik dengan mereka. Tidak pernah berjaya untuk berdamai. Mereka selalu menang sebab mereka mengamalkan takiyah. Mereka asyik menipu sahaja. Jadi macam mana nak kita nak berdamai dengan mereka? Banyak dah menyesal mana yang cuba mendamaikan. Yusuf Qardawi contohnya, dulu berlembut sangat dengan Syiah tapi kemudian menyesal dan sekarang kritik Syiah.

 

Sahih Bukhari: Kitab Iman; Bab Pertambahan Dan Kekurangan Iman

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 9:02 pm

بَاب زِيَادَةِ الْإِيمَانِ وَنُقْصَانِهِ

Bab Pertambahan Dan Kekurangan Iman

وَقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى ( وَزِدْنَاهُمْ هُدًى ) ( وَيَزْدَادَ الَّذِينَ آمَنُوا إِيمَانًا ) وَقَالَ ( الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ ) فَإِذَا تَرَكَ شَيْئًا مِنَ الْكَمَالِ فَهُوَ نَاقِصٌ

Firman Allah, “Dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk” (al-Muddatstsir: 31) dan “Hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu” (al-Maa’idah: 3). Apabila seseorang meninggalkan sebahagian dari kesempurnaan agamanya, maka agamanya tidaklah sempurna.

Walaupun sahabat ada yang mati sebelum sempat mendapat semua hukum Islam, tapi iman mereka telah sempurna. Sebab adalah yang mati sebelum keluar hukum-hukum Islam semua. Macam hukum haji tidaklah keluar di awal Islam. Tidaklah kurang agama mereka. Mereka lebih baik dari kita dari segi kaifiat mereka. Macam cahaya, ada cahaya yang lagi terang dari cahaya yang lain.
Ditambahkan petunjuk sedikit demi sedikit, berdasarkan ayat Quran itu. Ini bermakna bertambah iman mereka. Kerana apa yang perlu diimani adalah sama dari dulu sampai sekarang. Perkara yang itu juga. Cuma kaifiatnya sahaja berlainan. Maka yang Allah tambahkan bagi mereka adalah amalan ibadat mereka. Kita sekarang boleh buat lagi banyak ibadat dari sahabat-sahabat yang dulu. Contohnya kita sekarang boleh menderma organ tubuh kita. Kita boleh menggembirakan hati orang lain dengan cara beri sms pun dah boleh dah. Orang dulu tidak mempunyai kesempatan ini. Kita boleh menderma ke merata tempat sebab sekarang kita boleh transfer wang ke mana-mana pun. Nabi dan sahabat dulu cuma boleh sedekah kepada yang berdekatan mereka sahaja. Begitulah contohnya.

Imam Bukhari juga menyentuh perbezaan pendapat yang ada tentang iman. Kita telah sebut sebelum ini bahawa Imam Abu Hanifah berpendapat iman itu basit. Maknanya iman itu satu tu sahaja. Iaitu mempercayai apa yang dibawa oleh Nabi. Bandingkan dengan manusia. Kalau dia tiada tangan, dia masih lagi dikira manusia. Cuma manusia yang tidak sempurna. Maka kalau tidak buat amal pun tidak menafikan keimanan seseorang itu. Ini macam ada sedikit pendapat murjiah. Oleh itu Imam Hanifah jug dipanggil ‘murjiah Ahli Sunnah’. Itu tidak mengapa, bukanlah kita mengatakan dia salah. Sebab pendapat dia seperti betul-betul pendapat murjiah yang salah itu. Maka Imam Bukhari berhadapan dengan pendapat orang yang besar besar ini, maka dia telah memberikan banyak dalil-dalil untuk mengukuhkan pendapatnya.

Imam Bukhari sama pendapat macam Imam Syafie. Iaitu iman itu murakkab. Iaitu iman terbahagi kepada tiga juzuk. Dengan hati, mulut dan perbuatan.

 

٤٢ – حَدَّثَنَا مُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ قَالَ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ {عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ شَعِيرَةٍ مِنْ خَيْرٍ وَيَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ بُرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ وَيَخْرُجُ مِنَ النَّارِ مَنْ قَالَ لا إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَفِي قَلْبِهِ وَزْنُ ذَرَّةٍ مِنْ خَيْرٍ} قَالَ أَبو عَبْد اللَّهِ قَالَ أَبَانُ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ حَدَّثَنَا أَنَسٌ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ إِيمَانٍ مَكَانَ مِنْ خَيْرٍ

42. Telah menceritakan kepada kami Muslim bin Ibrahim berkata, telah menceritakan kepada kami Hisyam berkata, telah menceritakan kepada kami Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Akan dikeluarkan dari neraka siapa yang mengatakan tidak ada Ilah kecuali Allah dan dalam hatinya ada kebaikan sebesar biji barli. Dan akan dikeluarkan dari neraka siapa yang mengatakan tidak ada ilah kecuali Allah dan dalam hatinya ada kebaikan sebesar biji gandum. Dan akan dikeluarkan dari neraka siapa yang mengatakan tidak ada ilah kecuali Allah dan dalam hatinya ada kebaikan sebesar biji sawi. Abu Abdullah (Imam Bukhari) berkata; Aban berkata; Telah menceritakan kepada kami Qotadah Telah menceritakan kepada kami Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda. Dan kata iman di dalam hadits ini diganti dengan kata kebaikan.

Takkan kita nak amalan kita sekecil ini sahaja?

Mengenali perawi. Muslim bin Ibrahim. Seorang yang dikenali tsiqah. Di hari tuanya, dia telah menjadi buta. Sepanjang dia belajar ilmu hadith ini, dia tidak pernah meninggalkan Kota Basrah. Kerana banyaknya ulama hadith di sana. Tidak macam kita, kalau nak belajar hadith, kena keluar dari Malaysia untuk menuntut ilmu. Jadi walaupun banyak pendapat yang salah pun di sana juga, tapi kerana banyak juga ulama yang benar, maka masalah itu dapat diatasi. Basrah itu adalah negara Iraq sekarang ini. Muslim bin Ibrahim telah belajar dengan 900 orang guru. Antara gurunya adalah juga yang perempuan. Dia telah mengambil hadith dari 70 orang guru perempuan. Menunjukkan hebatnya ilmu hadith di sana sampai ada guru guru perempuan.

Hisham juga seorang yang tsiqah. Tapi ada juga mengatakan dia berfahaman qadariah. Tapi dia tidak ajak orang mengikut fahamannya. Tapi akhirnya dikatakan dia telah meninggalkan fahaman itu. Kalau tidak kuat fahamannya dan riwayat yang bawa tidak menyokong fahamannya, maka ulama boleh terima. Qadariah yang sebenarnya adalah berfikiran kafir. Mereka tidak percaya kepada taqdir. Pada mereka, kita sendiri yang menentukan nasib kita sendiri. Itu adalah fahaman sesat. Yang satu lagi yang sedikit serupa adalah yang mengatakan Allah buat sesuatu benda ada mempunyai ‘khasiat’. Macam akar kayu ada khasiat, boleh memberi vitamin dan sebagainya. Mereka kata Allah juga yang beri khasiat itu dan Allah boleh tarik balik. Macam itu dah dikatakan sebagai qadariah oleh ulama dulu. Kalau muktazilah pula kata nasilah yang mengenyangkan. Bukan Allah. Ini pendapat salah. Kita kena kata Allahlah yang mengenyangkan.
Satu perangai pelik Hisyam ni, kalau lampu tiba-tiba mati, dia jadi gelisah. Sebab dia teringat suasana dalam kubur. Jadi, latar belakang dia adalah orang yang baik. Dia seorang yang amat takutkan Tuhan. Maka, kita boleh kata dia tidak akan membuat bohong terhadap Allah dan Nabi.

Dalam Hadis ini dikatakan: Akan dikeluarkan dari neraka siapa yang mengatakan tidak ada Ilah kecuali Allah

Mengucap ‘la ilaha illallah’ sahajakah? Tidak termasuk dengan kata Muhammadur Rasulullah? Yang dimaksudkan di sini adalah syahadah yang lengkaplah. Disebutkan di dalam hadis ini dengan ringkas sahaja.

Perumpamaan yang digunakan adalah: Biji barli, Biji gandum dan Zarah. Apakah semua ini? Ini nak menunjukkan paling ringan sekali dalam timbangan. Tidak ada yang ringan lagi. Ada kata debu. Ada kata anak semut yang sangat halus. Ada kata atom.
Khair itu apa? Amalan. Tapi di sini Bukhari guna maknanya sebagai iman. Jadi amalan itu juga bermakna iman. Yang sama juga. Jadi iman bukan hanya maksud percaya sahaja.

Iman yang kecil kalau ada pun akan keluar dari neraka. Maknanya disini, amal hati pun dikira juga. Iaitu menerima Islam itu pun dah amalan hati.
Macam mana kecil itu? Bayangkan kalau mengucap sahaja kalau dibandingkan dengan alam yang besar itu. Walaupun katakanlah dia sempat mengucap sahaja dan terus mati. Yang sebab kecil itu pun boleh menyebabkan dia masuk syurga. Mereka akan masuk neraka dulu disebabkan dosanya kalau ada. Amal hati yang sikit pun boleh memberi kesan.

Kenapa dia pakai Hadith ini? Ada hadis lain lagi yang lebih kurang begini yang riwayatnya dibawa dari Aban. Ini adalah kerana perawi yang bernama Hisyam ini lebih tinggi kedudukannya dari Aban. Keduanya sebab dalam riwayat Hisyam guna perkataan khair. Bermaksud amalan itu termasuk sebahagian dari iman. Nak kata pentingnya amalan itu. Sebab bagi puak Murjiah, yang mereka tolak adalah amalan. Mereka kata amalan tidak penting. Bukan iman yang mereka tolak. Ketiganya sanad Aban tidak kemas.

 

—————-

٤٣ – حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ الصَّبَّاحِ سَمِعَ جَعْفَرَ بْنَ عَوْنٍ حَدَّثَنَا أَبُو الْعُمَيْسِ أَخْبَرَنَا قَيْسُ بْنُ مُسْلِمٍ عَنْ طَارِقِ بْنِ شِهَابٍ عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ أَنَّ رَجُلا مِنَ الْيَهُودِ قَالَ لَهُ{ يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ آيَةٌ فِي كِتَابِكُمْ تَقْرَءُونَهَا لَوْ عَلَيْنَا مَعْشَرَ الْيَهُودِ نَزَلَتْ لاتَّخَذْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ عِيدًا. قَالَ أَيُّ آيَةٍ قَالَ ( الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإِسْلامَ دِينًا ) قَالَ عُمَرُ قَدْ عَرَفْنَا ذَلِكَ الْيَوْمَ وَالْمَكَانَ الَّذِي نَزَلَتْ فِيهِ عَلَى النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ قَائِمٌ بِعَرَفَةَ يَوْمَ جُمُعَةٍ}
43. Telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Ash Shabbah bahwa dia mendengar Ja’far bin ‘Aun berkata; Telah menceritakan kepada kami Abu Al ‘Umais, telah mengabarkan kepada kami Qais bin Muslim dari Thariq bin Syihab dari Umar bin Al Khaththab; Ada seorang laki-laki Yahudi berkata: “Wahai Amirul Mu’minin, ada satu ayat dalam kitab kalian yang kalian baca, seandainya ayat itu diturunkan kepada kami Kaum Yahudi, tentulah kami jadikan (hari diturunkannya ayat itu) sebagai hari raya (‘ied). Maka Umar bin Al Khaththab berkata: “Ayat apakah itu?” (Orang Yahudi itu) berkata: “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kalian agama kalian, dan telah Ku-cukupkan kepada kalian nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagi kalian”. (Al Maidah ayat 3). Maka Umar bin Al Khaththab menjawab: “Kami tahu hari tersebut dan dimana tempat diturunkannya ayat tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, yaitu pada hari Jum’at ketika beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berada di ‘Arafah.

Jabal Rahmah yang ada di Padang Arafah

Umar seperti yang kita tahu, adalah salah seorang dari sepuluh sahabat yang diberitahu oleh Nabi akan masuk syurga. Dia adalah orang pertama yang dinamakan sebagai Amirul mukminin. Dia adalah seorang yang Mujtahid mutlak. Hebat sekali ilmu apa yang ada pada Umar itu. Dikatakan bahawa semua Mujtahid mendapat serpihan dari ilmu sahaja dari Saidina Umar. Tinggi sekali ilmunya.

Orang Yahudi yang bertanya kepada Umar itu kemudiannya telah masuk Islam.

Ayat Quran “…dan telah Ku-cukupkan kepada kalian nikmat-Ku…” Nikmat yang dimaksudkan disini adalah ‘agama’. Sebelum ayat itu diturunkan, agama Islam adalah tidak sempurna lagi. Iman pun ada kurang. Iaitu ada perkara yang perlu diimani belum cukup lagi. Macam mempercayai bahawa haji itu wajib belum lagi.

Istimewa hari itu kerana Allah redha dengan Islam. Waktunya ialah waktu asar pada hari arafah.

Adakah bermaafan itu amalan hari raya?

Jawapan dari Umar itu macam tak jawap penuh. Orang Yahudi itu kata “seandainya ayat itu diturunkan kepada kami Kaum Yahudi, tentulah kami jadikan (hari diturunkannya ayat itu) sebagai hari raya (‘ied)” tapi Umar tiada cerita pasal raya pun. Ada ulama kata Hadith ini adalah Hadith ringkas. Boleh jadi tidak ringkas, memang macam tu. Riwayat memang boleh jadi berbeza. Ada banyak kemungkinan kenapa jadi macam ini. Mungkin dia tak dengar hadis itu dengan penuh, atau lupa keseluruhan hadis itu atau memang dia berniat nak cerita ringkas. Itu adalah biasa sebagai tabiat manusia. Kena tengok ada tak riwayat lain. Dimana ada riwayat lain yang mengatakan bahawa Umar kata memang ianya adalah eid kepada orang Islam. Sebab hari itu memang ada dua hari raya padanya: sebab hari itu jatuh pada hari Jumaat iaitu memang hari raya kepada muslim dan jatuh pada hari arafah iaitu eidul adha.

Adakah kita rayakan Jumaat? Tidaklah macam kita buat pada hari Eidul Fitri dan Eidul Adha. Tapi hari Jumaat itu memang mempunyai sifat-sifat hari raya. Contohnya, kita tidak boleh puasa khas pada hari Jumaat sahaja macam kita tidak boleh puasa pada hari eid. Pada hari itu ada special solat iaitu solat Jumaat. Pada hari itu digalakkan untuk kita pakai pakaian bersih. Banyak perkara besar dalam sejarah dan akan yang boleh dirayakan jatuh hari Jumaat.
Walaupun boleh dikatakan iaiya adalah hari raya kepada kita, tapi tidak salah kalau bekerja hari jumaat sebab dalam Quran pun ada kata lepas solat Jumaat bertebaran. Dan sebelum itu pun boleh juga bekerja dan berniaga. Tapi eloklah kalau bercuti hari Jumaat itu daripada membesarkan hari Ahad iaitu hari kebesaran agama lain.

Kenapakah dikatakan hari arafah itu hari raya padahal ianya jatuh pada 9 dzulhijjah dan raya haji sebenarnya adalah 10 dzulhijjah. Ianya kerana dekatnya hari itu dengan hari raya. Kerana ayat itu turun pada waktu asar maka logiknya sambutannya adalah esok. Macam dalam hadith lain apabila Nabi mengatakan bahawa “hari raya itu tidak dikurangkan, iaitu Ramadhan dan dzulhijjah”. Padahal Ramadhan bukan ada hari raya di dalamnya. Tapi sebab rapatnya Ramadhan dan eidul Fitri itu maka digunakan perkataan Ramadhan. Dan boleh juga dikatakan kepada orang orang yang menunaikan haji, pada hari arafah itu adalah hari raya kepada mereka kerana mereka bergembira kerana dapat melakukan ibadah yang besar sekali.

Allahu a’lam. Kuliah asal Maulana Asri boleh didapati disini. 

 

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Keelokan Islam Seseorang August 22, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 1:14 pm

 

بَاب حُسْنُ إِسْلَامِ الْمَرْءِ

31. Bab: Keelokan Islam Seseorang.

قَالَ مَالِكٌ أَخْبَرَنِي زَيْدُ بْنُ أَسْلَمَ أَنَّ عَطَاءَ بْنَ يَسَارٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ أَبَا سَعِيدٍ الْخُدْرِيَّ أَخْبَرَهُ {أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا أَسْلَمَ الْعَبْدُ فَحَسُنَ إِسْلامُهُ يُكَفِّرُ اللَّهُ عَنْهُ كُلَّ سَيِّئَةٍ كَانَ زَلَفَهَا وَكَانَ بَعْدَ ذَلِكَ الْقِصَاصُ الْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ وَالسَّيِّئَةُ بِمِثْلِهَا إِلاَّ أَنْ يَتَجَاوَزَ اللَّهُ عَنْهَا}

Malik berkata Zaid bin Aslam meriwayatkan kepada saya Abu Said telah meriwayatkan sesungguhnya beliau telah mendengar Rasul bersabda: apabila seseorang memeluk Islam, lalu elok Islamnya, Allah akan menghapuskan segala kejahatan yang pernah dilakukannya, selepas itu perkiraan adalah berdasarkan ketetapan bahawa satu kebaikan dilakukan akan dibalas sepuluh kali ganda sehingga sampai 700 kali ganda dan satu kejahatan akan dibalas dengan satu kejahatan setimpal kecuali kalau Allah mengampunkannya.

 

٤۰ – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُالرَّزَّاقِ قَالَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ{قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَحْسَنَ أَحَدُكُمْ إِسْلامَهُ فَكُلُّ حَسَنَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ وَكُلُّ سَيِّئَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ لَهُ بِمِثْلِهَا}

Ishak meriwayatkan abu razak dari Makmar dari Hammam dari Abi Hurairah katanya Rasulullah telah bersabda: apabila seseorang mengelokkan islamnya maka setiap kebaikan yang dilakukannya akan ditulis sepuluh kali ganda sampai 700 kali ganda dan setiap keburukan yang dilakukannya akan dibalas dengan setimpal dengannya.

Imam Bukhari bila buat tajuk ada kaitan dengan bab sebelum ini dan bab selepasnya. Jadi apa kaitan bab ini dengan bab sebelumnya? Bab sebelum ini adalah mengenai kerisauan sahabat-sahabat tentang sahabat-sahabat mereka yang mati sebelum sempat menukar kiblat mereka kepada Kaabah. Dan mereka risau tentang mereka yang telah minum arak sebelum arak diharamkan padahal arak itu memang tidak elok dari asalnya lagi. Bukannya arak hanya tidak elok selepas diharamkan. Mereka risaukan perkara ini adalah kerana sahabat-sahabat itu mahukan yang terbaik dalam agama mereka. Dari itu Allah menurunkan ayat mengatakan Allah tidak menyalahkan mereka yang telah makan apa-apa yang diharamkan kerana mereka tidak tahu. Apa yang Allah mahukan adalah mereka melakukan yang paling elok dalam agama mereka pada masa itu. Jadi mereka yang telah mati itu telah melakukan apa yang terbaik berdasarkan perintah Allah pada masa itu. Iaitu pada masa mereka hidup. Maka dari itulah Imam Bukhari mengambil perkataan ahsanatau elok itu dan dijadikan tajuk bab ini. Dalam Islam, kita hanya perlu melakukan apa yang kita mampu dalam keadaan kita sahaja. Asalkan ada perasaan nak melakukan yang terbaik. Ada keadaan kita tidak dapat melaksanakan sesuatu perkara kerana kita tidak mampu. Maka itu adalah tidak salah. Contohnya kita tidak dapat pergi haji kerana kita tidak mampu lagi. Padahal dalam hati kita memang kita hendak sangat menunaikannya. Dan kita mungkin tidak mampu melaksanakan hukum hudud tuntutan Allah lagi. Tapi kita dalam hati mahu melakukannya. Dan kita tidak mengatakan bahawa hukum hudud dari Allah itu tidak sesuai buat masa ini. Ini adalah pendapat Imam Hajar Asqalani.

hudud wajib dalam Islam

Dan lagi satu, dalam Quran mengatakan tidak elok Islam seseorang yang tidak melakukan sembahyang. Maka kalau nak tengok Islam seseorang itu elok atau tidak, kena tengok pada sembahyangnya. Bab sebelum ini adalah berkenaan sembahyang sebahagian dari iman.

Hadis ini adalah nak menolak pegangan murjiah yang tidak mementingkan amalan baik dalam Islam. Padahal kita sebagai manusia inginkan keelokan dalam segala hal, rumah, makanan dan sebagainya. Semua kita nak elok. Tapi mengapa dalam Islam kita tidak mahukan keelokan? Dan Bukhari juga nak menolak pandangan puak Khawarij yang memegang pendapat mengatakan kalau melakukan dosa besar, akan terkeluar dari Islam. Padahal kalau dari Hadith ini mengatakan bahawa ianya merosakkan iman dia sahaja. Bukannya kalau tak buat akan terkeluar dari Islam.

Bukhari terus mengatakan “Malik mengatakan” tanpa memberikan sanad macam mana sampai kepada Malik. Sebab dia sendiri tidak berpeluang berjumpa dengan Imam Malik. Malik pun banyak buat sebegini dalam muwatta’ beliau. Ianya adalah untuk meringkaskan. Dan semua ulama terima kerana ianya dari Imam Malik. Mereka percaya kepada Imam Malik. Maka ini adalah salah satu taqliq iaitu percaya tanpa sanad yang lengkap. Maka hadis ini tidak boleh dikatakan sebahagian dari Sahih Bukhari. Ianya diletakkan sebagai menyokong pendapat beliau. Maknanya, bukan semua dalam Kitab Sahih Bukhari itu boleh dikatakan sebagai Sahih Bukhari. Ada 59 tempat dalam kitab ini dimana Bukhari buat macam ni. Sebenarnya hadith ini ada juga di kitab-kitab lain dengan sanad yang penuh.

Sesiapa yang masuk Islam akan dihapuskan segala dosanya yang telah lalu. Ini adalah satu motivasi untuk orang kafir masuk Islam. Kalau dah Islam dah, ada juga kemungkinan Allah akan hapuskan tapi banyak ceritanya lagi. Bukan senang-senang Allah nak ampunkan semua sekali. Tapi kalau masuk Islam sahaja, telah habis kesalahannya yang lalu. Tidak kira apa kesalahannya.
Hadis ini Imam Bukhari buat ringkas. Ada lagi kata-kata lain. Iaitu Allah akan menggantikan kebaikan yang telah lalu itu dengan pahala. Tapi dia tidak masukkan. Orang yang faham akan mengerti. Kalau Imam muslim, dia masukkan semua sekali kata-kata Hadith itu. Jadi kalau nak lihat keseluruhan, ada dalam Muslim. Dia tidak masukkan bahagian itu kerana ulama tidak sepakat menerima bahawa kebaikan semasa kafir akan ditukar kepada pahala. Nak menunjukkan bahawa ulama tidak sepakat. Atau dia nak mengatakan bahawa dia tidak setuju dengan pendapat itu. Kerana berlawanan dengan pemahaman agama. Sebab kalau nak jadi pahala, ada syarat-syarat tertentu. Kalau dalam Quran mengatakan yang amalan baik orang kafir macam fatamorgana. Tapi ada yang terima bahawa perbuatan baik mereka akan ditukar kepada pahala. Ikut Allah kalau nak beri. Maka ini lagi elok kalau nak mengajak orang kafir masuk Islam.

Jumhur ulama mengatakan masuk Islam sahaja, terus dihapuskan segala dosanya yang telah lalu. Cuma ada yang kata kena masuk dengan bertaubat dari dosanya yang telah lalu dan dia berazam untuk tidak melakukannya lagi. Sebab ada yang masuk Islam sebab cuma nak daftar sahaja sebab nak kahwin atau sebab-sebab lain. Tapi elok pakai yang pegangan jumhur ulama bila nak cerita kepada orang kafir. Sebab kalau dakwah cerita hal ini, tidak nampak menarik. Biar dia masuk Islam dulu dan kita cerita yang mudah-mudah kepada dia. Bila dah dalam Islam, baharulah cerita kemudian.
Jangan susahkan kepada orang yang nak masuk Islam macam ajar lafaz niat sembahyang yang bukan wajib pun. Padahal Allah suruh untuk mudahkan. Jadi dalam dakwah jangan susahkan. Kalau nak berbincang itu boleh dalam majlis ilmu.

Adakah sampai 700 kali ganda sahaja? Ada pendapat mengatakan bahawa memang sampai 700 sahaja. Tapi ada yang kata kalau 700 itu digunakan, menunjukkan banyak. Dan dalam Quran pun ada sebut bahawa Allah akan menggandakan lagi. Gandaan itu dikira mengikut keikhlasan orang yang membuatnya. Atau kalau dia beri pada ketika orang yang diberi itu memang memerlukannya masa itu. Lain kalau diberi pada masa lain. Jadi ada macam-macam perkara lagi yang boleh menggandakan lagi pahala yang boleh didapati.

Kalau membuat kesalahan, hanya dibalas satu sahaja. Tapi boleh bertambah kalau melibatkan orang lain. Kalau orang lain ikut. Macam setiap kali ada orang bunuh orang lain, anak Nabi Adam yang mula-mula bunuh itu akan mendapat bahagian.

——-

بَاب أَحَبُّ الدِّينِ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ أَدْوَمُهُ

30. Bab: Cara Agama Yang Allah Paling Suka Ialah Yang Berkekalan.

٤۱ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ {أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ عَلَيْهَا وَعِنْدَهَا امْرَأَةٌ قَالَ مَنْ هَذِهِ ؟ قَالَتْ فُلانَةُ تَذْكُرُ مِنْ صَلاتِهَا قَالَ مَهْ عَلَيْكُمْ بِمَا تُطِيقُونَ فَوَاللَّهِ لا يَمَلُّ اللَّهُ حَتَّى تَمَلُّوا وَكَانَ أَحَبَّ الدِّينِ إِلَيْهِ مَادَامَ عَلَيْهِ صَاحِبُهُ }

Bab: Amalan dalam Agama yang Paling Dicintai Allah Azza wa Jalla Ialah yang Dilakukan Secara Konstan (Terus Menerus / Berkesinambungan)

 

٤۱ – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ {أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ عَلَيْهَا وَعِنْدَهَا امْرَأَةٌ قَالَ مَنْ هَذِهِ ؟ قَالَتْ فُلانَةُ تَذْكُرُ مِنْ صَلاتِهَا قَالَ مَهْ عَلَيْكُمْ بِمَا تُطِيقُونَ فَوَاللَّهِ لا يَمَلُّ اللَّهُ حَتَّى تَمَلُّوا وَكَانَ أَحَبَّ الدِّينِ إِلَيْهِ مَادَامَ عَلَيْهِ صَاحِبُهُ }

Hadith: Aisyah رضي الله عنها mengatakan bahwa Nabi saw: masuk ke tempatnya dan di sisinya ada seorang wanita [dari Bani Asad], lalu Nabi bertanya, “Siapakah ini?” Aisyah menjawab, “Si Fulanah [ia tidak pernah tidur malam], ia menceritakan salatnya.” Nabi bersabda, “Lakukanlah [amalan] menurut kemampuanmu. Kerana demi Allah, Allah tidak merasa bosan untuk memberi pahala (dan dalam satu riwayat: karena sesungguhnya Allah tidak merasa bosan) sehingga kamu sendiri yang bosan. Amalan agama yang paling disukai-Nya ialah apa yang dilakukan oleh pelakunya secara berterusan (terus menerus / berkesinambungan).”

Ada ulama menolak atau kritik perawi Abd Razzak sebab sejarah Syiah mereka. Menunjukkan betapa ulama menentang dan tidak menerima Syiah dari dulu lagi. Syiah itu adalah kafir. Kalau tidak mengaku mereka itu kafir, maka kita sendiri boleh jadi kafir. Itu kalau kita dah tahu betapa sesatnya mereka. Tapi perawi yang ada dalam sahih Bukhari tidaklah teruk sangat. Mereka hanya melebihkan ahlul bait sahaja. Dan Abd Razzak telah meninggalkan pendapat Syiah mereka. Tapi ada yang menolak dia kerana dia pernah memanggil Saidina Umar seorang yang bodoh. Jadi ulama menapis apa yang diriwayatkan olehnya. Jadi Hadith yang dibacakan ini ada dikritik oleh ulama. Mungkin Hadith ini Bukhari masukkan kerana ada Hadith sebegini dalam kitab kitab lain.

Hadith ini menceritakan berkenaan istiqamah. Lebih baik untuk melakukan amalan yang sedikit tapi berterusan dari melakukan amalan yang besar tapi tidak berterusan. Yang penting adalah mengikut Sunnah Nabi. Jadikan amalan yang kita buat itu sepanjang hayat. Jadi kena betul cara. Biarlah tak banyak tapi berkekalan. Tingkatkan dari masa ke semasa. Kena ada peningkatan. Bila dah buat, jangan tinggal. Pilih yang mana paling molek. Solat yang paling molek adalah witr. Baca Quran pun bagus juga. Tak ingat makna pun boleh dapat pahala. Kalau berzikir itu, ulama kata faham makna dan sedar berzikir baru boleh dapat pahala.

Carilah khusyuk dalam solat

Aisyah kata perempuan itu rajin sembahyang. Maknanya lebih dari orang lain. Nabi kata jangan buat begitu. Perkataan ‘mah‘ yang digunakan Nabi bermaksud ‘jangan’. Kena buat apa yang mampu. Bila Nabi cakap dalam riwayat ini, dia tidak gunakan perkataan ‘alaikuma‘ iaitu merujuk kepada kamu berdua, tapi Nabi menggunakan perkataan ‘alaikum’ bermaksud nasihat itu adalah untuk semua orang juga.

Mari mengenali perawi: Salah seorang perawi dalam hadis ini bernama Hisyam. Masa tuanya, fikirannya celaru. Dialah yang mengatakan Aisyah menikah dengan Nabi umur 6 tahun. Jadi boleh dikhuatiri hadis itu yang dia sampaikan. Ulama-ulama banyak yang celaru fikiran mereka diusia tua kerana pakai fikiran banyak sangat untuk belajar dan mengkaji agama. Itulah kesannya. Petua tak nyanyuk adalah baca Quran selalu. Ini bukan dari Hadith, tapi sebagai petua sahaja. Sebab ulama Hadith itu pun hafal Quran juga, dan tentu mereka banyak membaca Quran, tapi mereka akhirnya ada yang jadi nyanyuk juga. Maka kalau Allah nak bagi jadi nyanyuk, akan nyanyuk juga.

Urwah iaitu ayahnya pula adalah salah seorang faqih yang terkenal, salah seorang dari tujuh ulama yang terkenal dari Madinah. Bapanya pula adalah Zubair bin Awwam. Dia adalah anak saudara kepada Aisyah. Ilmu Aisyah sampai kepada 4 orang. Hebatnya dia, sampai Umar Abd Aziz pun kata Urwah lagi pandai dari dia. Kaki dia kena potong sebab sakit semasa dia nak menyelamatkan anak dia dari diserang kuda. Maknanya potong anggota ini dah ada dah zaman tu. Dia taknak minum arak semasa nak potong, bila doktor suruh supaya dia tidak sakit. Dan dia tidak mahu makan ubat bius. Dia nak dapat pahala sakit semasa dipotong itu. Nak dipegang pun dia kata tak payah. Maka semasa dibedah itu, dia hanya berzikir sahaja. Tidak dia mengeluh kesakitan langsung. Lepas kakinya direndam dalam minyak tanah baru dia pengsan. Bila dia bangun, dia diberitahu yang anaknya yang dia cuba selamatkan itu telah mati. Dia tidak mengeluh langsung. Dia kata dia ada anak lain lagi. Dan dia ada lagi kaki yang lagi satu. Dia kata sesungguhnya Allah yang memberi kaki itu dan anak itu dan Dia boleh mengambilnya kembali. Dan dia kata tidak pernah dia gunakan kakinya itu untuk melakukan maksiat. Amalannya dalam sehari adalah membaca 1/4 dari Quran dengan membaca mushhaf dan kemudiannya membaca 1/4 itu didalam solatnya.

Allah tidak akan berhenti memberi pahala selagi kita buat ibadat. Jemu itu adalah sifat manusia. Allah tidak jemu. Tapi digunakan perkataan itu kerana konsep bahawa Arab nak bagi sama: musyakalah.
Kedua: Allah tidak berhenti memberi kurnia kepada kita selagi kita tidak berhenti berdoa.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari: Kitab Iman: Bab Sembahyang Itu Adalah Sebahagian Daripada Iman, Dan Firman Allah: “Allah Tidak Akan Mengsia-Siakan Iman Kamu” Iaitu Sembahyang Kamu Dekat Baitullah

Filed under: Hadith,Kitab Iman — visitor74 @ 12:59 am
Tags: ,

بَاب الصَّلَاةُ مِنَ الْإِيمَانِ وَقَوْلُ اللَّهِ تَعَالَى ( وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ ) يَعْنِي صَلَاتَكُمْ عِنْدَ الْبَيْتِ

30. Bab: Sembahyang Itu Adalah Sebahagian Daripada Iman, Dan Firman Allah: “Allah Tidak Akan Mengsia-Siakan Iman Kamu” Iaitu Sembahyang Kamu Dekat Baitullah.

۳۹ – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَاقَ عَنِ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ {أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ أَوَّلَ مَا قَدِمَ الْمَدِينَةَ نَزَلَ عَلَى أَجْدَادِهِ أَوْ قَالَ أَخْوَالِهِ مِنَ الأَنْصَارِ وَأَنَّهُ صَلَّى قِبَلَ بَيْتِ الْمَقْدِسِ سِتَّةَ عَشَرَ شَهْرًا أَوْ سَبْعَةَ عَشَرَ شَهْرًا وَكَانَ يُعْجِبُهُ أَنْ تَكُونَ قِبْلَتُهُ قِبَلَ الْبَيْتِ وَأَنَّهُ صَلَّى أَوَّلَ صَلاةٍ صَلاَّهَا صَلاةَ الْعَصْرِ وَصَلَّى مَعَهُ قَوْمٌ فَخَرَجَ رَجُلٌ مِمَّنْ صَلَّى مَعَهُ فَمَرَّ عَلَى أَهْلِ مَسْجِدٍ وَهُمْ رَاكِعُونَ فَقَالَ أَشْهَدُ بِاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قِبَلَ مَكَّةَ فَدَارُوا كَمَا هُمْ قِبَلَ الْبَيْتِ وَكَانَتِ الْيَهُودُ قَدْ أَعْجَبَهُمْ إِذْ كَانَ يُصَلِّي قِبَلَ بَيْتِ الْمَقْدِسِ وَأَهْلُ الْكِتَابِ فَلَمَّا وَلَّى وَجْهَهُ قِبَلَ الْبَيْتِ أَنْكَرُوا ذَلِكَ } قَالَ زُهَيْرٌ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَاقَ عَنِ الْبَرَاءِ فِي حَدِيثِهِ هَذَا أَنَّهُ مَاتَ عَلَى الْقِبْلَةِ قَبْلَ أَنْ تُحَوَّلَ رِجَالٌ وَقُتِلُوا فَلَمْ نَدْرِ مَا نَقُولُ فِيهِمْ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى (وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ(

Dari Barak bin Azib bahawa Nabi SAW pada ketika mula-
mula sampai ke Madinah, baginda singgah di rumah nenek moyangnya atau di rumah pakcik-pakciknya dari kalangan Ansar. Sesungguhnya baginda SAW telah bersembahyang di Madinah dengan mengadap ke arah Baitul Maqdis selama 16 atau 17 bulan. Baginda SAW suka sekali kalau kiblatnya dihadapkan ke Baitullah. Sebenarnya sembahyang yang mula-mula sekali Nabi SAW kerjakan dengan mengadap Baitullah adalah sembahyang asar bersama sekumpulan orang. Setelah selesai bersembahyang, salah seorang sahabat yang telah bersembahyang bersama Nabi SAW tadi, melalui sebuah masjid yang mana ahlinya sedang bersembahyang. Dia lantas berkata “aku bersaksi dengan nama Allah bahawa sesungguhnya aku telah bersembahyang bersama Rasullullah SAW dengan mengadap ke Mekah.” Maka mereka terus berpusing ke arah Baitullah. Orang-orang Yahudi dan ahli kitab amat suka ketika Nabi SAW bersembahyang mengadap ke Baitul Maqdis tetapi apabila baginda SAW mengadap ke arah Baitullah, mereka pun mempersoalkan.

Abu Ishak meriwayatkan dari al Barak bahawa beberapa orang telah pun mati dan terbunuh sebelum ditukarkan arah kiblat itu. kami tidak tahu apa yang akan kami katakan tentang mereka maka Allah menurunkan firman ini yang bermaksud ‘Allah tidak akan menyia-yiakan iman kamu.’

Dari tajuk bab inilah kita tahu feqah Bukhari dan apa pemahaman dia dari hadis itu. Hadith yang sama ada pada kitab lain tapi kelebihan Bukhari adalah pada cara dia pilih tajuk bab dia. Apa kaitan antara bab ini dan bab sebelumnya? Cara Imam Bukhari adalah dia akan ikut cara Quran yang ada kaitan antara satu ayat dan ayat yang lain. Tapi ramai yang tak faham dan kehairanan apakah hubungan satu ayat dengan ayat lain kerena dia tidak nampak. Dalam Quran, kalau tidak faham, akan nampak yang topik-topik Quran itu dibuat bercampur-campur. Kejap berkenaan satu perkara, dan tiba-tiba akan cerita pasal benda lain pula. Dibuat sebegitu kerana manusia itu ada macam-macam perkara yang dilaluinya dalam kehidupan dia. Ada yang berniaga sambil menjalani kehidupan dunia ini, maka sambil menceritakan berkenaan tauhid, Allah selitkan berkenaan perniagaan. Ada cerita tentang dunia, dan ada cerita tentang akhirat. Kadang manusia buat perkara baik, kadang buat tak baik. Campur-campur semua perkara itu. Jadi Allah ingatkan dalam Quran.

Sebelum ini dalam Hadith yang sebelumnya, di bahagian akhir adalah menceritakan bahawa untuk cari pertolongan Allah adalah dengan melakukan sembahyang. Jadi dalam Hadith ini pasal sembahyang pula. Itulah kaitannya antara hadis ini dan hadis sebelumnya.

Keduanya dia nak cerita ibadat badaniah yang paling afdhal adalah sembahyang. Sebab dalam sembahyang itu ada banyak ibadat: baca Quran, bertasbih, bertahmid dan sebagainya.

Sebelum ni hadis yang sebelum ini cakap bahawa agama itu mudah. Itu dinamakan sebagai bab selingan. Kerana sebelum-sebelum tu hadis-hadis yang sebelum itu cakap pasal ibadat yang nampak payah untuk dibuat macam jihad, puasa dan amalan dalam bulan puasa. Maka dia nak ingatkan bahawa hakikatnya agama itu mudah. Yang penting dia nak cerita adalah amalan ibadat adalah sebahagian dari iman. Ni Imam Bukhari nak bawa balik ke bab asal. Nak cerita pasal amalan dalam Islam.

Iman itu ada tiga rukun. Tasdiq bilqalbi, iqraarun bilisan wa amalun bil arkan. Mengakuinya dengan mulut, menyebut dengan lidah dan melakukan dengan perbuatan. Mengerjakan apa yang kita yakini. Kena ada semua tiga rukun ini. Tak boleh tinggal satu pun.

Sembahyang adalah sebahagian dari iman. Dalil Bukhari adalah diambil dari ayat Quran iaitu “Allah tidak mensia-siakan iman kamu”. Iman dalam ayat itu adalah sembahyang. Iaitu sebahagian dari iman. Walaupun ayat yang digunakan adalah macam sembahyang itu adalah iman, tapi bukan solat sahaja. Kadang-kadang kita dalam keadaan biasa pun akan sebut semua, tapi maksudnya sebahagian. Macam kita kata kita baru baca Quran. Kita baca satu surah sahaja, tapi bahasa yang kita gunakan adalah kita dah baca Quran. Bukanlah Allah maksudkan keseluruhan iman itu dalam sembahyang. Tapi bila Allah kata sembahyang itu dalam iman maka menunjukkan betapa pentingnya solat itu.

Pengubahan Kiblat sebelum itu adalah untuk menguji sahabat. Banyak ujian semasa zaman Nabi. Maka sahabat itu adalah mereka yang telah melepasi ujian-ujian yang telah diberikan. Kepunyaan Allah lah timur dan barat. Mana-mana arah pun Dia punya juga. Yang sesuai pada masa itu adalah ke Baitulmaqdis. Tak boleh kata Allah tak tahu mana yang lebih elok.

Macam-macam kata orang munafik. Mereka kata kenapa tak awal-awal lagi dah suruh ke Kaabah? Kalau macam tu, bagaimana dengan mereka yang telah solat mengadap ke Baitulmaqdis? Kata mereka. Satu lagi masalah adalah macam arak, kenapa tidak haram sekaligus? Maka susahlah mereka yang telah minum arak sebelum itu.

Waktu buat dulu itu adalah atas tuntutan iman waktu itu. Allah tahu, tapi kita yang tak tahu. Maka Allah terima apa-apa sembahyang yang dilakukan yang mengadap dulu ke Baitulmaqdis itu. Tidak sia-sia amalan sembahyang mereka pada masa itu. Sahabat sebenarnya telah tahu bahawa memang Nabi inginkan supaya qiblat ditukar ke Kaabah. Sebab itu walaupun seorang sahaja yang beritahu bahawa qiblat telah ditukar, maka sahabat lain ikut walaupun mereka sedang solat waktu itu. Ada yang sedang rukuk, ada yang sedang sujud dan sebagainya. Mereka terus mengubah kiblat mereka dalam keadaan mereka samada ruku atau sujud itu. Mereka tak tanya banyak. Sebab mereka memang menunggu-nunggu bila kiblat akan ditukarkan.

Banyak kelebihan Kaabah itu. Sampai sekarang begitu ramai umat Islam akan membanjiri Kaabah itu untuk melakukan ibadah. Nabi Muhammad pun datang dari situ juga dulu. Air zam zam juga ada di situ. Dan umat musyrikin Mekah dulu pun yang sekarang ini masuk Islam pun sudah dari dulu telah memuliakan Kaabah itu. Kaabah pun adalah rumah ibadat yang mula-mula dibina. Lebih dulu dari Baitulmaqdis lagi.

Kenapa Bukhari letak tajuk “Sembahyang Kamu Dekat Baitullah”? Yang musykil samada diterima atau tidak adalah solat kepada Baitulmaqdis. Sampai ada ulama yang menukar tajuk ini kepada Baitulmaqdis. Sebab mereka ingat silap tulis. Itulah dengan Bukhari ni kena belajar tajuk sekali. Ulama kata Hadith ini musahhaf. Iaitu ada yang silap tulis. Orang selepas Bukhari yang silap tulis. Tapi semua kitab yang disalin adalah macam ni. Jadi pendapat ini adalah lemah.
Pendapat kedua mengatakan inda di sini adalah ila dan bait adalah bermaksud baitulmaqdis. Iaitu Rumah yang suci.
Imam Nawawi kata kena takwil kata-kata Bukhari. Tapi memang bait itu dimaksudkan Baitullah. Disekitar Mekah. Semasa dulu  di mekah pun mereka mengadap ke Baitulmaqdis. Dalam keadaan itu masih lagi boleh mengadap Kaabah. Saluran emas itu mengadap baitulmaqdis. Dan Nabi duduk di rukun yamani supaya mengadap dua-dua. Ada yang tidak dapat solat disitu. Mungkin mereka takut untuk bersembahyang berterangan macam itu. Jadi ada yang solat tidak mengadap Kaabah tapi terus ke Baitulmaqdis. Sembahyang yang sebegitulah yang Allah tidak sia-siakan. Kalau macam tu pun Allah tidak siakan, tambahan pula kalau di Madinah yang memang tak mungkin dapat mengadap ke Kaabah. Itulah takwilan yang kita boleh ambil dari kata Imam Bukhari itu.

Ada kata Allah mansuhkan kiblat dua kali. Tapi pendapat ini tidak kuat. Kiblat yang menghala ke Baitulmaqdis dulu itu tidak dihukum melalui wahyu Quran tapi adalah wahyu dalam bentuk Hadith. Dinasakhkan Hadith dengan Quran. Nasikh mansukh itu hanya terjadi dalam bab hukum hakam. Kalau aqidah atau sejarah tidak ada pertukaran. Banyak jenis hal mansukh ini. Ada empat jenis. Tapi tak semua ulama sepakat berkenaan ayat-ayat mansukh. Shah Waliyullah kata hanya ada lima sahaja ayat Quran yang dimansuhkan. Tapi ada pula yang kata tidak ada ayat Quran yang dimansuhkan. Semua ayat Quran itu ada yang boleh digunakan dalam keadaan tertentu. Jadi tidak dimansukhkan ayat Quran langsung.

Ulama ada kata pada waktu zuhur dan ada kata waktu asar yang mula-mula hadap ke Baitullah. Dan di mana kejadian pertama itu? Ada khilaf dalam perkara ini. Pemalingan berlaku dalam waktu zuhur di masjid qiblatain dan dalam sembahyang. Bukan masjid Nabi. Nabi ke sana untuk menziarahi ibu seorang sahabat yang sakit. Masjid terletak di kalangan kabilah Bani Salimah. Selesai dua rakaat datang perintah untuk tukar kiblat. Nabi dan sahabat yang sedang solat pusing terus. Apabila berpusing, Nabi jadi duduk di belakang. Biasanya perempuan ada sekali. Tak disebut samada Nabi ikut tengah atau tepi untuk pergi ke depan balik.
Ada kata di masjid Nabi sendiri. Ini pendapat diterima oleh Jalaludin Suyuti. Yang sebenarnya kejadian itu terjadi di masjid qiblatain sekarang ini iaitu masjid Bani Salimah semasa zaman Nabi.

Pada masjid Nabi pula ialah diwaktu zuhur atau di waktu asar. Itu adalah yang pertama sekali lengkap mengadap ke baitullah. Kerana di Masjid Qiblatain, pertukaran berlaku semasa sedang sembahyang. Kemudian diberitahu ke masjid bani lagi satu dan kemudian esoknya waktu subuh ke masjid Quba. Dua-dua tempat itu adalah diberitahu semasa solat. Samada semasa sedang rukuk ataupun sedang solat. Maknanya zaman Nabi itu, banyak masjid telah didirikan. Bukan kena solat di masjid Nabi sahaja. Islam itu mudah. Kepada mereka yang duduk jauh, mereka tidak perlu untuk pergi ke Masjid Nabi, mereka boleh dirikan solat berjemaah berdekatan dengan perkampungan mereka.

Ulama mengambil pandangan bahawa boleh menggunakan khabar ahad untuk memansuhkan khabar mutawatir. Iaitu dalam kes ini, dengan seorang sahaja yang cakap, orang ramai ikut dan meninggalkan perbuatan yang memang mutawatir dari Nabi. Tapi mestilah dengan ada bukti yang menyokongnya. Macam dalam kes ini, sahabat sudah tahu bahawa Nabi memang menunggu-nunggu bilakah kiblat akan ditukar. Dan ulama juga mengambil hukum dari Hadith ini bahawa Hadith Ahad boleh digunakan untuk menentukan hukum. Tapi kalau bab akidah, mestilah Hadith yang mutawatir. Hadith dhoif hanya boleh digunakan untuk fadhail amal sahaja. Cuma tidak boleh dhoif jiddan, iaitu dhaif yang bersangatan.

Maka mereka terus berpusing ke arah Baitullah. Dalam keadaan mereka. Kalau sedang berdiri maka berpusing dalam berdiri. Kalau dalam rukuk, pusing dalam rukuk. Maka imam akan berjalan ke hadapan. Dan perempuan akan mundur ke belakang. Ianya mudah kerana mereka memang semua sudah tahu yang ini akan terjadi. Dan memang dah plan apa akan buat bila ini terjadi. Maka mereka bergerak dengan banyak juga. Ada yang kata masa itu dibenarkan. Ada pula yang kata mereka gerak dua langkah berhenti, dua langkah berhenti. Ada yang kata dibenarkan bergerak kalau keperluan.

Bolehkah kita pakai teguran orang dari luar? Boleh, kena fikirkan betul atau tidak.

Orang-orang Yahudi dan ahli kitab amat suka ketika Nabi SAW bersembahyang mengadap ke Baitul Maqdis tetapi apabila baginda SAW mengadap ke arah Baitullah, mereka pun mempersoalkan. Mereka suka sebab mengadap kiblat mereka. Mereka rasa mereka dibenarkan oleh agama baru ini apabila ianya pun ikut kiblat mereka. Ahli kitab siapa pula? Orang Yahudi memang mengadap ke BaitulMaqdis. Tapi orang nasrani pun suka juga. Padahal mereka mengadap Baitullaham. Sekurang-kurangnya Islam tidak mengadap Baitullah. Dan macam mengadap arah kiblat mereka juga.

Ada yang kata ahli kitab adalah dari kalangan orang alim mereka. Maknanya orang awam dan orang alim pun suka.
Ada yang kata orang alim ahli kitab yang sudah masuk Islam. Telah diberitahu dalam kitab mereka bahawa Nabi akhir zaman akan mengadap dua kiblat. Terbukti apa yang telah diberitahu sebelum itu.

Mereka yang bantah itu kata kenapa buat macam tu? Mana yang betul? Allah tak tahukah mana yang betul dari mula lagi? Padahal hikmahnya tukar adalah ujian kepada umat manusia. Nak tengok mana yang beriman dan tidak. Sanggup ikut apa sahaja kata Allah dan Nabi. Orang munafik mesti akan berat hati.

Kiblat pada baitulmaqdis juga adalah untuk menjinakkan hati ahli kitab. Nak menunjukkan bahawa ada persamaan agama islam ini dengan agama kitab. Tapi sepanjang 17 bulan itu mereka masih tidak mahu menerima Islam. Maka munasabah Allah tarik kenabian dari mereka dan diberikan kepada bangsa Arab. Kerana mereka tak pandai jaga nikmat kenabian yang Allah telah berikan. Macam-macam mereka tohmahkan kepada Nabi-nabi mereka. Mereka buat cerita sampai kata Nabi Nabi mereka berzina. Ini bukan rekaan tapi ada dalam kitab mereka sendiri. Iaitu Nabi Daud. Mereka juga telah ubah kitab mereka. Allah boleh cabut kemuliaan yang telah Dia berikan.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati di sini