We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Gangnam style September 30, 2012

Filed under: Diary,Interesting,Monolog — visitor74 @ 3:02 pm

Let it be known that currently its the time of gangnam style song and dance. This thing started in Korea and I don’t know when it would end. I’m sure it’s going to end eventually with the coming of a new style. But the guy that started it surely is happy as shit and singin to the bank this moment. He got the fame and anything that he will do anytime soon will have a cult following.

Now one of my vice is dance. I just love dancing and watching people dance. This gangnam style dance is pretty stupid if you asked me but it sure is easy to follow and that’s why it’s a hit. It’s stupid but endearing, for sure.

Well, a lot of Malaysian are taken by it and there’s been a huge hue and cry over it. During the raya holiday a few weeks ago, there’s a lot of people that uploaded the videos in YouTube. You can search it on your own. You can’t missed it. There’s this family that is so cool that the whole family joined in to dance to the song. It’s just so cool.

But the dance has a bit beastiality innuendo in it that I don’t think that it is appropriate for the young ones. I hope it will die soon.

Advertisements
 

Visitors July 29, 2012

Filed under: Monolog — visitor74 @ 11:32 pm

Asal blog ini adalah untuk menulis kenangan aku dan apa apa perkara menarik. Kemudian dimasukkan nota nota pengajian dan ilmu baru yang aku dapat. Itupun sebagai nota sendiri. Senang nak refer balik. Dan kalau ada yang jumpa pun, semoga bermanfaat.

Tapi aku tak rasa ada orang baca pun. Tadi teringat nak tengok stats blog ni. Bulan lepas ada 200 orang melawat blog ni. Cam tak caya jer. To you guys, I want to wish Ramadan Kareem.

20120729-233225.jpg

 

Pasal Syiah March 3, 2012

Filed under: Ilmu,Monolog — visitor74 @ 2:33 pm

Tahun lepas rasanya Malaysia dikejutkan dengan penangkapan umat islam bermazhab syiah di Kuala Lumpur. Mereka sedang melakukan ibadat mereka. Maka tahulah masyarakat Malaysia bahawa memang ada golongan syiah di sini. Aku sendiri ada kenal seorang yang bermazhab Syiah sendiri. Dia terpengaruh dengan kawannya yang belajar di Iran. Dia kata dalil-dalil yang diberikan oleh kawannya itu mantap. Sampai dia percaya sampai dia sanggup tukar mazhab. Aku pun tak tahu apa dalil kawannya itu. Dia cuba nak mengajak aku. Cuma aku taknak dengar. Walaupun aku toleransi pada pandangan agamanya, aku taklah nak dengar apa yang dia nak cerita pasal Syiah kat aku. Takut terjerumus pun ada. Waktu itu pun, aku tak rasa aku mempunyai dalil-dalil yang kuat untuk menentang Syiah. Mungkin masa itu aku dalam toleransi yang amat. Sampai banyak aku boleh terima dengan seadanya.

Tapi sekarang, semakin aku banyak belajar dan mendalami agama, tahulah aku bahawa gejala Syiah ini perlulah dibendung. Pandangan mereka amat menarik. Macam Kristian jugak. Agama akan jadi mudah. Semudah-mudahnya. Nak buang dosa, cuma cakap kat paderi sahaja. Tuhan pada mereka amatlah belas kasihan dan sayangkan manusia, sampai boleh buat apa sahaja. Janji cuma terima dia.

Syiah lebih kuranglah. Dalil agama diputar belit dan dibaca dalam nada yang mereka suka. Boleh kahwin Mut’ah. Boleh solat jamak sepanjang masa. Imam mereka maksum, tak buat dosa kecil mahupun besar. Boleh kahwin sampai sepuluh orang isteri pada satu masa. Dan sebagainya. Kalau tak cukup ayat quran diputar belit, mereka akan bawakkan hadis-hadis yang entah dari mana. Banyak sekali disandarkan pada Ali sampaikan banyak hadis-hadis soheh dari Ali banyak tidak diterima oleh pakar hadis sebab takutkan dah dicemari oleh mereka. Sebab puak-puak Syiah ni dah rajin sangat tambah-tambah hadis dan dikatakan dari Ali, sampai kita takut untuk menerima hadis dari Ali, walaupun mungkin ada benarnya. Alangkah ruginya umat Islam seluruh dunia dan zaman kerana mereka.

Kalau mereka yang ilmu ugamanya lemah, dan melihat islam dalam kacamata yang entah macam mana, mungkin nak memudahkan segala, maka akan indahlah Syiah pada mereka. Dan mereka akan kata, ini hanyalah salah satu dari cabang agama kita. Mazhab berbeza-beza, tapi semuanya adalah Islam juga.

Mungkin aku dulu juga macam itu. Toleransi membabi-buta. Dan aku faham kalau banyak yang masih begitu. Takut sangat nak kata orang lain salah. Kita akan guna alasan, takkan ulama itu salah, dah lama dia belajar. Banyak kitab dia dah tulis. Banyak pengikut dia. Takkan semua salah. Takkan semua masuk neraka. Itulah pendapat kukuh mereka. Tak nak ubah-ubah dah. Toleransi. Nanti lama-lama, agama lain pun kita toleransi juga. Kalau nak kira ramainya pengikut sebagai kayu ukuran kebenaran, maka betullah gamaknya Musailamah al Khazzab yang mengaku jadi nabi semasa zaman Nabi lagi. Ingatkan sikit pengikutnya. Rupanya sampai 70 ribu orang! Takkanlah sampai 70 ribu orang bodoh sangat sampai nak masuk neraka semua. heh!

Agama Kristian sekarang sebenarnya semua tahu bukanlah agama yang dibawa oleh Nabi Isa a.s. Ianya patut dipanggil Pauline Chrisitian. Sebab telah diputar belitkan oleh St. Paul yang bukan pun antara sahabat Nabi Isa dulu. Dia sebenarnya adalah seorang Yahudi, penentang Kristian yang amat semasa awal hidupnya. Tetiba dia dapat revelation dan kononnya telah masuk Kristian. Ditentang dia itu oleh hawariyun atau sahabat Nabi Isa. Tapi disebabkan oleh kekuatan pemerintah Rom, maka doktrin Paul yang diterima jadi pegangan semua. Paul lah yang mengatakan bahawa Nabi Isa itu tuhan. Satu dalam tiga.

Mazhab Syiah pula dicatur oleh Abdullah bin Saba’. Juga seorang Yahudi. Dia mengaku sebagai islam dan bertopengkan kecintaannya kepada ahlul bait. Satu waktu, semasa Ali berkhutbah, dia menjerit mengatakan bahawa Ali juga adalah tuhan. Dan banyak lagilah yang diputar belitkan oleh dia dan ditambah lagi oleh pengikut mazhab ini.

Banyak lagi kisah Syiah ini yang tak mampu nak saya nukilkan dalam catatan ringkas saya ini. Belajarlah lagi tentang mazhab ini. Kenapa penting nak belajar? Sebab kita kena tahu yang salah untuk kita tahu yang benar. Seorang sahabat nabi berkata, lebih kurang bunyinya: Manusia lain banyak bertanya tentang kebaikan kepada nabi. Tapi aku bertanya tentang perkara yang buruk-buruk supaya aku kenal dan aku dapat berlindung dari melakukannya.

Jadi kita kenalah tahu. Janganlah toleransi sangat.

 

 

Filem filem seram November 9, 2011

Filed under: Monolog — visitor74 @ 3:35 pm

Sekarang ni aku tengok banyak sangat filem seram kat tv dan wayang. Termasuklah dengan kat dalam drama dan sebagainya. Mungkin sebab banyak sangat permintaan dari peminat melayu untuk filem filem macam ni. Dorang suka sangat nak tengok. Dan bila filem dan drama macam ni masuk panggung dan tv, banyaklah yang suka dok tengok.

Aku memang tak suka. Satu, aku ni penakut sikit. Kang kalau aku tengok, mulalah aku terbayang akan terjumpa benda benda macam tu. Tak menyusahkan ke kalau nak masuk pintu pagar rumah, dok tengok kiri kanan? Muka dan gaya dah macho, takkan nak tunjuk takut pulak kan masa nak masuk rumah?

Selain dari aku tak suka, aku pun tak setuju kalau banyak sangat benda benda macam ni dalam filem. Sebab banyak sangat perkara khurafat kat dalam tu. Nanti adalah bomoh pooh sana, pooh sini. Cerita macam macam kat dalam drama tu. Macam tak salah pulak kalau pergi jumpa bomoh, pakai tangkal dan sebagainya. Jadi masyarakat akan rasa biasa sahaja kalau berkawan dengan jin dan mengamalkan perkara-perkara yang salah ni. Penonton taulah, banyak terima jer apa yang ada dalam filem dan drama. Pada dorang, apa yang ditunjukkan tu, itulah yang betul. Boleh pakai jin, boleh jumpa bomoh, boleh pakai tangkal dan lain lain lagi.

Dan lagi satu aku tak suka adalah filem filem ini membuatkan manusia takut sangat kat hantu. Sampaikan mereka akan buat macam macam taknak kacau dengan hantu. Amalkan amalan yang salah contohnya. Dan mereka akan lebih takutkan hantu daripada takutkan Allah. Itu boleh merosakkan akidah tu.

Apa kata nanti buat satu filem, yang memperlekehkan hantu hantu nih? Dia kacau kita, tapi kita gelakkan dia balik. Kita kata dia huduh, malukan dia dan sebagainya. Itu barulah best! Hehehe.

 

Kekadang tu payah jugak nak jawap September 24, 2011

Filed under: Ilmu,Monolog — visitor74 @ 4:46 pm

kekadang tu adalah jugak yang bertanyalan soalan soalan agama kat aku. bukanlah aku pandai sangat, tapi entahlah, sebab aku boleh jer jawap. bukanlah maknanya jawapan betul, tapi idaklah garu kepala sangat masa nak jawap tu. selalunya soalan yang senang jer nak jawap. benda yang telah ditetapkan oleh agama. perkara fardhu ain.

tapi dalam agama ni, banyak pendapat berkenaan fiqah dan pegangan. macam macam pendapat. sampai aku kekadang tu terpikir, mereka yang mualaf yang baru masuk agama islam ni, mesti pening sebab macam macam pendapat ada. tak tau mana yang betul. mazhab kita pun banyak, mesti dorang tak tau mana nak ikut. bukan hanya antara mazhad berbeza pendapat, tapi dalam sesama mazhab tu kekadang ada perbezaan pendapat. ini bukanlah perkara yang menghairankan. memang ada yang tanya aku kenapa dalam islam ni banyak pendapat? bukan apa, kita semua ni diberikan oleh Allah otak untuk berfikir, jadi memanglah kita akan berfikir. dan dalam Quran dan hadith, bahasa yang digunakan adalah tidak boleh difahami dengan mudah oleh semua orang. dan ilmu dan pemahaman semua orang tidaklah sama. jadi pemahaman mereka kepada sumber sumber agama yang ada adalah berbeza. maklumat yang mereka terima juga tidaklah sama. contohnya, mungkin mereka tidak mendapat ataupun membaca hadith yang sama. jadi itu akan menyebabkan banyak pendapat yang berbeza.

kekadang tu ada orang bertanya aku pendapat tentang sesuatu dan aku bagi jawapan. berdasarkan apa ilmu yang aku ada. tapi ada yang tak dapat nak terima sebab macam lain sikit. ataupun lepas tu dorang baca kat tempat lain, atau tanya kat orang lain, lain pulak pendapatnya. bukanlah aku nak kata pendapat aku ni betul sangat, tapi sumbernya adalah boleh dipercayai. pendapat lain pun aku tahu jugak, tapi pada aku, tidaklah tepat. sebab kita ni selalunya dah biasa dengan sesuatu pendapat berdasarkan kebiasaan yang dah biasa dibuat, sampai kalau ada pendapat yang lain sikit susah orang nak terima. contohnya kenduri arwah. dalam islam sebenarnya takde. bukan setakat takde, tak elok dibuat sebab menyusahkan orang. bayangkan kalau ada kematian, dan keluarga yang ditinggalkan tidak berkemampuan sangat nak buat kenduri. bukankah susah kalau buat kenduri? tambahan pulak kalau duit buat kenduri itu pulak diambil dari tinggalan anak yatim simati. sudahlah tak banyak, kena ambik untuk jamu orang lain pulak. bagaimana kalau yang mampu, elok buat atau tidak? elok tak buatlah. sebab kalau mereka buat, jadi itulah sebabnya orang lain terpanggil nak kena buat. cuba kalau semua orang tak buat, tak jadilah janggal kalau tak buat kenduri arwah ni kan?

jadi inilah antara benda benda yang baru kita tahu lepas kita belajar lagi banyak. sebab takat belajar biasa jer, bukan semua kampung buat kenduri ke? sikit sikit kenduri itu ini. tapi apabila kita bukakan pandangan kita dan berani untuk menerima pendapat orang lain, maka akan terbukalah ilmu ilmu yang lebih benar. yang pada akulah. terpulang kepada mereka yang mahu mendengar. kalau tak nak susah pikir, tak payahlah tanya.

lagi satu, pasal solat. kita bukannya belajar betul betul solat masa belajar kecik kecik dulu. belajar lebih kurang jer. yang mengajar pun tak tau apa yang benarnya. benarnya adalah bagaimana cara rasul sendiri solat. ada benda benda yang kita tak tahu kalau tak belajar. nak mengajar pun susah jugak. sebab orang dah biasa buat sesuatu perkara sampai kalau citer benda yang tak biasa didengar, mestilah orang akan lain macam.

itulah dia. payah jugak nak citer kat orang lain. aku try to simpan sendiri. tapi kalau nampak orang tak tahu tu, kesian jugak aku. takkan nak simpan ilmu sendiri.

bukanlah aku ni baik sangat. banyak lagi nak kena betulkan. banyak lagi dugaan dunia yang masih mengganggu. tapi pada aku, ilmu mestilah dipelajari. buat tak buat tu, terpulang kepada iman. jangan nanti bila dah tua nanti, nak beramal, tapi semua hapah benda tak tahu. baru nak belajar, mana nak sempat. sempat buat benda yang salah jerlah dulu. lepas tu heran. mengadu “selama ni tak tahu pun….” memanglah tak tahu, kau taknak belajar. jadi luangkanlah masa di masa umur muda, dimasa kepala otak masih lagi fresh nak terima ilmu dan banyak lagi masa nak amalkan. takkan nak buat benda yang salah jer kan?

 

Jajah ke tidak ha?

Filed under: Current Affairs,Monolog — visitor74 @ 2:52 pm

takde la plak orang tanya pendapat aku, sebab buat apa dorang na tanya kan? yang tanya pun kalau kalau aku dah tanya mak mertua aku. tapi aku tak dapat sembang lama dengan dia. so biarlah aku bagi pendapat aku sendiri.

negara ni memang tak pernah lekang dengan isu isu semasa yang akan membuatkan kita berpikir, tergelak, geram dan sebagainya. aku dah ambik pendekatan jangan nak marah dengan benda benda ni sebab semuanya macam untuk menghiburkan kita. dan membuatkan kita terpikir mencari jawapannya. cuma tak best tu manusia ni kalau dah jenis gedeber tu akan buat pasal jugak. nak marah, nak maki dan caci. pendek kata, macam ntah apa apa. macam dia sorang yang pandai. macam dia dah masuk 17 universiti dan jadi dekannya.

ni sekarang ni aku cakap pasal samada malaysia ni dah kena jajah ke tidak. ada yang lagi pandai mengulas aku rasa. tapi inilah pendapat aku. Kita memang kena jajah pada masa singkat pada kertasnya. ada masa yang kita dijajah lama selepas portugis menjajah kita. tapi british jajah kita kejap sahaja. selebihnya kita jadi protectorate jer.

tapi itu atas kertas lah. berapa banyak orang cakap tapi maksudnya lain. tulis officially macam ni, tapi dalam prakticalnya lain amalannya. itulah dia sejarah jajahan kita. kalau baca literally, memanglah agaknya kita tak kena jajah. tapi pada dasarnya, macam itulah jugak. masa tu, kita tak dapat nak buat keputusan 100% ada bangsa lain yang buatkan keputusan kepada kita. ada harta benda hak kita yang diambiknya dan dijadikan retenya. ada orang orang kita yang ditindasnya, tidak diberikan haknya. ada yang bagus, ada yang tidak. macam jugak semua benda. kalau nak kaji semua, tak dapatlah kita gambaran penuhnya. tapi kaji kena kaji. nanti akan ada banyaklah buku pasal benda ni nanti. kita akan baca nanti kalau ada kesempatan. tapi itu akan menjadi satu pendapat dari satu pihak. adalah pulak pihak lain buat buku yang lain pulak ceritanya. tak habis habis. all these area academics.

apa yang nak kita ambik pelajaran? itu yang penting. mereka tidak menjajah kita sekarang sebab mereka dah takde kat sini dah. kita boleh buat keputusan sendiri dah. tak payah nak check dengan dorang lagi dah. pada zahirnya.

tapi adakah kita tidak terjajah fikiran kita lagi? sekarang mereka menjajah kita secara halus. ada perkara agaknya yang kita tak boleh buat sesuka hati sebab kalau kita buat, mereka tidak suka. maka mereka tidak lagi bagi bagi duit kat kita. dah taknak berniaga lagi dengan kita. atau tulis dalam media tak suka kat kita. dan kita pun menggelabah.

atau mereka menjajah fikiran kita dengan memberi idea kepada kita apa yang perlu kita buat. apa kita perlu pakai. apa kita perlu fikirkan. sampai kita terikut ikut mereka sebab kita nak jadi macam mereka. sampai kita buat benda yang mungkin salah di mata agama. agama lagi jauh pulak dengan kita. kita ikut mereka lagi banyak dari kita ikut pendapat agama. tak kira jajah ke tu?

dan janganlah kita asyik nak maki maki orang. panggil orang lain kangkung ke apa… sapa kita ni? pandai sangat ke kita? baik sangat ke kita? huduh sangat ke orang lain sampai kita benda nak tengok dia pun? marilah kita melihat perkara ini sebagai perkara yang boleh menyebabkan kita tahu lagi banyak tentang sejarah negara kita. bukan medan nak mencaci cerca.

 

Drive carefully April 24, 2011

Filed under: Monolog — visitor74 @ 2:32 pm

20110424-023115.jpg

A friend met with an accident a few days ago. While going to the airport. The damage was quite bad, as you can see in the picture. Luckily, everyone were safe. No permanent damage I hope.

It made me wonder. Sometimes eventhough we drive safely, other people on the road is crazy. I’m not to be entirely a safe driver as well. You see, I hate driving. So while driving, I would do a lot of thinking and occasionally checking my mobile. Reading and sending SMS and emails. Checking some apps on my iPhone and all. Bad, bad boy. Yeah I know.

So this is time to reconsider your driving safety guys. Take care.