We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari: Kitab Ilmu: Bab Pemahaman Dalam Hal `Ilmu Pengetahuan September 30, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 11:52 pm

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Pemahaman Dalam Hal `Ilmu Pengetahuan, Bab Minat Yang Mendalam Kepada `Ilmu Dan Hikmah.

– Sebelum ini diceritakan sesiapa yang Allah hendakkan kebaikan itu akan diberikan ilmu yang mendalam. Tapi Allah bagi sahaja ke? Allah bagi percuma sahajakah? Tidak begitu, mestilah kena ada usaha. Usaha itu tidak semestinya banyak. Yang pentingnya kena ada usaha. Kadang-kadang, buat lebih pun tak dapat juga. Kadang-kadang, buat sikit sahaja tapi dapat banyak. Buat sikit, tapi Allah berikan rezeki yang banyak. Macam Maryam disuruh goyangkan pokok. Dari logik akal, takkan goyang sikit dah boleh jatuh buah-buah kurma itu. Boleh sahaja Allah terus jatuhkan tanpa perlu Maryam goyang kan pokok itu. Tapi nak menceritakan bahawa kita kena ada usaha walaupun sikit. Macam itulah juga dalam usaha untuk mendapatkan ilmu.
– Jadi disini Imam Bukhari nak ajar tentang faham agama. Nak faham ni kena ada usaha. Dengarlah bebaik kepada guru yang mengajar itu. Semak balik selepas kelas dan sebagainya. Mentelaah buku orang lain juga dan tanya bila perlu. Kita usaha dulu, dan hasilnya kita serahkan kepadaNya. Barulah boleh dapat faham yang mendalam. Kemudian baru boleh dapat ilmu yang mendalam. Faham selapis dulu. Kemudian Allah akan tambah ilmu itu.
– Keduanya, pemahaman manusia berbeza-beza. Ada yang kena belajar lama sikit. Mungkin dia tidak laju macam orang lain. Yang penting seseorang itu kena kejar adalah untuk dapatkan kefahaman. Faham lagi penting dari hafal sahaja, tapi tak faham. Kalau kita jenis payah faham, kena bersungguh lagilah. Jadi kena tahu tahap kita dulu.
– Ketiga, pemahaman itu dituntut dalam Islam. Dengan faham, Roh jadi segar. Itulah yang akan menggembirakan roh seseorang itu.


بَاب الْفَهْمِ فِي الْعِلْمِ

14 – Bab Pemahaman Dalam Hal `Ilmu Pengetahuan.

۷۱- حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِاللَّهِ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ قَالَ لِي ابْنُ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ مُجَاهِدٍ قَالَ صَحِبْتُ ابْنَ عُمَرَ إِلَى الْمَدِينَةِ فَلَمْ أَسْمَعْهُ يُحَدِّثُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلا حَدِيثًا وَاحِدًا قَالَ كُنَّا عِنْدَ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأُتِيَ بِجُمَّارٍ فَقَالَ إِنَّ مِنَ الشَّجَرِ شَجَرَةً مَثَلُهَا كَمَثَلِ الْمُسْلِمِ فَأَرَدْتُ أَنْ أَقُولَ هِيَ النَّخْلَةُ فَإِذَا أَنَا أَصْغَرُ الْقَوْمِ فَسَكَتُّ قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هِيَ النَّخْلَةُ

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah Telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, telah berkata kepadaku Ibnu Abu Najih dari Mujahid berkata; aku pernah menemani Ibnu Umar pergi ke Madinah, namun aku tidak mendengar dia membicarakan tentang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kecuali satu kejadian dimana dia berkata: Kami pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu Beliau dibawakan kepada beliau umbut pokok tamar. Kemudian Beliau bersabda: “Sesungguhnya diantara sekian banyak pokok ada suatu pokok yang merupakan perumpamaan bagi seorang muslim”. Aku sudah ingin mengatakan bahwa itu adalah pohon kurma namun karena aku mengingatkan yang aku termuda ketika itu maka aku diam. Maka kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Itu adalah pohon kurma”.

– Hadis ini mengajar bagaimana cara nak dapat faham yang mendalam. Hadis ini dah banyak kali dah kita berjumpa. Untuk kita dapat faham, kena jadi macam Ibn Umar. Mencari isyarat. Atau dalam bahasa lain, dia meliar mencari. Tengok kaitan antara satu ilmu dan lain. Dalam hadis ini, Ibn Umar lihat bahawa Nabi sedang memakan umbut kurma, jadi tentu ada kena mengena dengan apa yang Nabi nak cakapkan. Tambahan pula ada lagi perkara berkaitan dengan kurma yang telah Nabi sebutkan sebelum ini. Jadi dia ingat apa yang Nabi sebutkan. Hal ini telah diceritakan didalam hadis sebelum ini.
– Umar bangga sangat kalau anaknya cakap dihadapan ramai orang menunjukkan dia ada anak yang faham agama. Maknanya faham ilmu itu adalah satu kebanggaan. Bukan hanya kepada orang itu sahaja, tapi orang yang berkaitan dengan dia juga.


بَاب الِاغْتِبَاطِ فِي الْعِلْمِ وَالْحِكْمَةِ وَقَالَ عُمَرُ تَفَقَّهُوا قَبْلَ أَنْ تُسَوَّدُوا قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ وَبَعْدَ أَنْ تُسَوَّدُوا وَقَدْ تَعَلَّمَ أَصْحَابُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي كِبَرِ سِنِّهِمْ

15 – Bab: Minat yang mendalam kepada `ilmu dan Hikmah. `Umar berkata: “Dalamilah `ilmu sebelum kamu dijadikan pemimpin.” Abu `Abdillah Al-Bukhari berkata : “…Dan setelah kamu dijadikan pemimpin, kerana sahabat-sahabat Nabi SAW mempelajari `ilmu setelah mereka tua.”

۷۲- حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنِي إِسْمَاعِيلُ بْنُ أَبِي خَالِدٍ عَلَى غَيْرِ مَا حَدَّثَنَاهُ الزُّهْرِيُّ قَالَ سَمِعْتُ قَيْسَ بْنَ أَبِي حَازِمٍ قَالَ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا حَسَدَ إِلَّا فِي اثْنَتَيْنِ رَجُلٌ آتَاهُ اللَّهُ مَالًا فَسُلِّطَ عَلَى هَلَكَتِهِ فِي الْحَقِّ وَرَجُلٌ آتَاهُ اللَّهُ الْحِكْمَةَ فَهُوَ يَقْضِي بِهَا وَيُعَلِّمُهَا

Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, telah menceritakan kepadaku Isma’il bin Abu Khalid -dengan lafazh hadits yang lain dari yang dia ceritakan kepada kami dari Az Zuhri- berkata; aku mendengar Qais bin Abu Hazim berkata; aku mendengar Abdullah bin Mas’ud berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak boleh kedengkian kecuali terhadap dua macam orang; pertama terhadap seorang yang Allah berikan harta lalu dia pergunakan harta tersebut sampai habis di jalan kebenaran dan seseorang yang Allah berikan kebijaksanaan lalu dia membuat keputusan berdasarkan kebijaksanaan itu dan mengajarkannya juga kepada orang lain”.

– Kita hendaklah mempunyai keinginan supaya Allah beri sama macam diberi kepada orang itu dan kita tidaklah mahu Allah hilangkan kelebihan-kelebihan itu dari orang itu. Itu dengki namanya. Hasad dengki itu adalah bila kita hendak macam apa yang dia dapat dan kita hendakkan supaya dia hilang apa yang dia ada. Ini tidak boleh dalam Islam.
– Perasaan yang kita mahu ada seperti orang yang disebut dalam hadis diatas adalah dinamakan ‘Ghibtah‘. Iaitu mempunyai minat yang mendalam untuk dapat macam orang itu dan tidak kita mahu Allah ambil dari orang itu. Ini adalah salah satu cara nak bangkitkan semangat untuk mendapatkan ilmu. Jangan tengok sahaja orang berilmu tapi kita tidak mempunyai keinginan nak jadi macam dia. Kita tengok bagaimana moleknya orang itu. Kita nak tengok supaya kita atau anak-anak kita jadi seperti mereka. Inilah perasaan yang kita hendak ada dalam diri kita. Bukan macam zaman sekarang, anak-anak muda nak jadi artis pula. Budak-budak sekarang, yang mereka tengok dan mereka nak jadi adalah macam artis atau orang yang terkenal. Bukan mereka nak jadi orang yang berilmu. Kasihan sungguh dengan masyarakat sekarang.
– Hadis ni tak guna perkataan ‘Ghibtah’. Bukhari telah terjemah untuk menjelaskan kepada kita. Takut orang keliru. Takut orang ingat boleh pula kalau berhasad dengan orang lain. Makna hasad itu dalam konteks hadis ini sebenarnya adalah Ghibtah, bukanlah hasad yang sebenar.

– Dua jenis orang ini (berilmu dan kaya) adalah amat istimewa di mata masyarakat. Sampai kalau dibolehkan hasad, kepada dua jenis manusia sebegini dibolehkan. Tapi tak boleh juga. Memang tidak dibenarkan dalam Islam untuk berhasad dengan orang lain.
– Hikmah itu adalah mempunyai ilmu peringkat yang tinggi. Dalam hadis tak disebut ilmu. Tapi Bukhari masukkan kerana hikmah itu asalnya daripada ilmu lah. Kena ada ilmu dulu baru boleh dapat hikmah.
– Habiskan harta untuk kebenaran dibolehkan. Untuk kepentingan agama. Bukan semua orang boleh macam ni. Kena ada persediaan macam Abu Bakr. Apabila Abu Bakr mahu berikan seluruh harta dia untuk Islam, Nabi terima. Sebab seluruh famili dia dah bersedia. Sebab ada juga yang bawa duit nak sedekahkan semuanya pada jalan Allah, tapi Nabi tak terima.

– Yang dimaksudkan dalam hadis ini adalah orang berilmu yang pakai dan kemudian ajar ilmunya kepada orang lain.
– Ilmu dan harta adalah dua kelebihan dalam dunia. Dalam dunia ini kita boleh lihat, wanita kalau lelaki tua pun mereka sanggup kahwin asalkan lelaki itu kaya.
Kebanyakan yang terjadi adalah orang yang ada duit akan simpan duit itu. Tak tahu kenapa mereka buat macam tu. Padahal kalau dia beri kepada Islam, sebenarnya dia pun simpan juga duit itu. Tapi simpan dengan Allah.
Alangkah baiknya kalau kita jadi macam orang Pakistan yang banyak sekali infak kepada jalan agama. Mereka banyak memberi kepada orang yang belajar ilmu hadis sampai bercambah dengan banyak sekali universiti swasta yang memberikan pelajaran percuma dan makanan percuma kepada pelajar dari seluruh dunia. Sampai boleh beri duit belanja sekali. Mereka sanggup susah asalkan mereka dapat memberi infak kepada tempat-tempat sebegitu. Ini adalah kerana mereka tahu bahawa orang beragama itu akan menyelematkan mereka.
Lagi baik adalah kalau seorang itu kaya dan infakkan harta, selain dari itu, dia juga berilmu dan menyampaikan ilmunya. Orang kafir takut kalau ada orang Islam yang sebegini.
– Masyarakat kita kalau ada duit tu, selalu buat majlis itu dan ini. Yang selalu mereka buat adalah kenduri selamat dan sebagainya yang membazir wang kerana bukan bermanfaat pun. Mereka rasa mereka kena upah orang lain untuk menjalankannya kerana silap sangka. Mereka sangka mereka tidak perlu belajar agama kerana akan ada orang yang akan membuatnya. Pada mereka, mereka akan outsource tugas-tugas baca doa, solat jenazah, talqin dan sebagainya. Bukannya mereka nak belajar sendiri.
– “membuat keputusan berdasarkan kebijaksanaan itu”: bukan sahaja dia berilmu tapi dia menggunakan ilmu itu untuk membuat keputusan dalam kehidupan dia. Maka akan selamatlah dia kerana dengan agama itu akan menyelamatkan dia dalam keputusan dia.

Umar berkata: “Dalamilah `ilmu sebelum kamu dijadikan pemimpin.”: jangan jadi pemimpin dalam keadaan tiada ilmu. Akan banyak perkara akan tak kena. Maknanya kena belajar masa muda. Sebab bila dah jadi pemimpin akan ada banyak masalah dengan masyarakat. Tak sempat nak belajar. Atau dia malu nak belajar.
Tidak semestinya pemimpin negara. Semua orang sebenarnya akan jadi pemimpin. Sekurang-kurangnya pemimpin keluarga. Kalau perempuan pun sekurang-kurangnya pemimpin untuk anak-anaknya.
Ada kata sebelum ada janggut. Oleh itu, molek mengaji adalah masa muda. Sebab tua tu akan ada banyak perkara yang akan menyebokkan dia nanti.
Ada kata kamu dalamilah ilmu sebelum menikah. Baru dia senang untuk menumpukan kepada ilmu. Sebab lepas dah kahwin nanti dia akan sibuk dengan keluarganya.

Abu `Abdillah Al-Bukhari berkata : “…Dan setelah kamu dijadikan pemimpin, kerana sahabat-sahabat Nabi SAW mempelajari `ilmu setelah mereka tua.” Ini adalah kata anak murid dia iaitu Firabri yang menyusun pula kitab Sahih Bukhari ini. Umar kata ‘sebelum jadi pemimpin’. Ini yang elok sekali. Bukhari tambah, lepas jadi pemimpin pun kena belajar juga lagi. Pintu ilmu tidak tertutup walaupun dah jadi pemimpin, sudah berjanggut dan sesudah berkahwin.
Dalil yang Bukhari bawa adalah sahabat Nabi pun belajar masa tua. Sebab Nabi pun berumur 40 dah dan sahabat pun tua dah masa tu. Tiada had umur untuk belajar.


بَاب مَا ذُكِرَ فِي ذَهَابِ مُوسَى صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْبَحْرِ إِلَى الْخَضِرِ وَقَوْلِهِ تَعَالَى { هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَى أَنْ تُعَلِّمَنِي مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا }

16 – Bab : Kisah pemergian Musa ke laut untuk menemui Khadhir dan Firman Allah : (هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَى أَنْ تُعَلِّمَنِي مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا) “Bolehkah aku mengikutimu untuk kau ajarkan kepadaku sebahagian daripada `ilmu yang telah diajarkan kepadamu.”

۷۳- حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ غُرَيْرٍ الزُّهْرِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَهُ أَنَّ عُبَيْدَ اللَّهِ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ أَخْبَرَهُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ

أَنَّهُ تَمَارَى هُوَ وَالْحُرُّ بْنُ قَيْسِ بْنِ حِصْنٍ الْفَزَارِيُّ فِي صَاحِبِ مُوسَى قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ هُوَ خَضِرٌ فَمَرَّ بِهِمَا أُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ فَدَعَاهُ ابْنُ عَبَّاسٍ فَقَالَ إِنِّي تَمَارَيْتُ أَنَا وَصَاحِبِي هَذَا فِي صَاحِبِ مُوسَى الَّذِي سَأَلَ مُوسَى السَّبِيلَ إِلَى لُقِيِّهِ هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَذْكُرُ شَأْنَهُ قَالَ نَعَمْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ بَيْنَمَا مُوسَى فِي مَلَإٍ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ جَاءَهُ رَجُلٌ فَقَالَ هَلْ تَعْلَمُ أَحَدًا أَعْلَمَ مِنْكَ قَالَ مُوسَى لَا فَأَوْحَى اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلَى مُوسَى بَلَى عَبْدُنَا خَضِرٌ فَسَأَلَ مُوسَى السَّبِيلَ إِلَيْهِ فَجَعَلَ اللَّهُ لَهُ الْحُوتَ آيَةً وَقِيلَ لَهُ إِذَا فَقَدْتَ الْحُوتَ فَارْجِعْ فَإِنَّكَ سَتَلْقَاهُ وَكَانَ يَتَّبِعُ أَثَرَ الْحُوتِ فِي الْبَحْرِ فَقَالَ لِمُوسَى فَتَاهُ

{ أَرَأَيْتَ إِذْ أَوَيْنَا إِلَى الصَّخْرَةِ فَإِنِّي نَسِيتُ الْحُوتَ وَمَا أَنْسَانِيهِ إِلَّا الشَّيْطَانُ أَنْ أَذْكُرَهُ }

{ قَالَ ذَلِكَ مَا كُنَّا نَبْغِي فَارْتَدَّا عَلَى آثَارِهِمَا قَصَصًا }

فَوَجَدَا خَضِرًا فَكَانَ مِنْ شَأْنِهِمَا الَّذِي قَصَّ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي كِتَابِهِ

72. Telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Gharair Az Zuhri berkata, Telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim berkata, telah menceritakan bapakku kepadaku dari Shalih dari Ibnu Syihab, dia menceritakan bahwa ‘Ubaidullah bin Abdullah mengabarkan kepadanya dari Ibnu ‘Abbas, bahwasanya dia dan Al Hurru bin Qais bin Hishin Al Fazari berdebat tentang orang yang dicari Nabi Musa ‘Alaihis salam, Ibnu ‘Abbas berkata; dia adalah Khidir ‘Alaihis salam. Tiba-tiba lewat Ubay bin Ka’b didepan keduanya, maka Ibnu ‘Abbas memanggilnya dan berkata: “Aku dan temanku ini berdebat tentang orang yang dicari Musa ‘Alaihis salam, yang ditanya tentang jalan yang akhirnya mempertemukannya, apakah kamu pernah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan masalah ini?” Ubay bin Ka’ab menjawab: Ya, benar, aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketika Musa di tengah kumpulan Bani Israil, datang seseorang yang bertanya: apakah kamu mengetahui ada orang yang lebih alim darimu?” Berkata Musa ‘Alaihis salam: “Tidak”. Maka Allah Ta’ala mewahyukan kepada Musa ‘Alaihis salam: “Ada, iaitu hamba Kami bernama Khidr.” Maka Musa ‘Alaihis Salam meminta jalan untuk bertemu dengannya. Allah menjadikan ikan bagi Musa sebagai tanda dan dikatakan kepadanya; “bila kamu kehilangan ikan tersebut kembalilah semula kamu ke tempat hilangnya ikan itu, nanti kamu akan berjumpa dengannya”. Maka Musa ‘Alaihis Salam mengikuti jejak ikan yang menggelungsur ke dalam laut. Berkatalah murid Musa ‘Alaihis salam iaitu Yusha’: “Tahukah kamu tatkala kita mencari tempat berlindung di batu besar tadi? Sesungguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidaklah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali setan”. Maka Musa ‘Alaihis Salam berkata:.”Itulah (tempat) yang kita cari”. Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula. Maka akhirnya keduanya bertemu dengan Khidr ‘Alaihis salam.” Begitulah seterusnya kisah keduanya sebagaimana Allah ceritakan dalam Kitab-Nya.

Ikan mereka yang sudah masak melompat masuk ke dalam laut

– Sambungan lagi tentang ilmu. Setakat mana kena belajar ni? Kadang-kadang perlu sampai pergi jauh keluar negara menyeberang laut, kita kena juga pergi ke sana untuk belajar. Macam Musa as juga yang mengembara untuk mendapatkan ilmu. Nabi Musa tu dah jadi pemimpin dan sudah mempunyai hikmah dah. Dah tinggi dah status dia. Tapi bila dia dengar ada lagi yang mempunyai ilmu yang dia tiada, dia sanggup pergi cari. Padahal dia dah tua dah. Maknanya ilmu itu kena dicari. Jika perlu, kena pergi keluar negeri. Nabi pun mencari, kita lagilah kena cari.

Dalam Quran tidak disebut nama Khidr. Dia adalah seorang yang belajar ilmu Ladunni iaitu ilmu yang terus dari Allah.
Jawapan Nabi Musa itu tidak salah. Sebab memang dia adalah seorang nabi dah pun. Tapi Allah tak suka. Sebab ada lagi ilmu yang rahsia yang Allah berikan kepada orang lain. Ilmu yang Nabi Musa ada adalah ilmu syariat. Dan itulah yang ilmu yang paling penting. Tapi sepatutnya dia cakap “Allahu a’lam.
Maka Allah telah memberitahu bahawa ada lagi orang lain yang mempunyai ilmu yang lain lagi. Maka Nabi Musa nak belajar dengan dia. Dan dia sanggup untuk berjalan jauh atau bertahun-tahun atau meredah lautan. Maka inilah yang dikatakan yang kalau perlu untuk belajar ilmu hingga ke seberang laut pun kena juga. Sebab dah ada dalil dah.
Maka panjanglah cerita berkenaan perjalanan Nabi Musa dan Yusha bin Nun itu untuk mencari Khidr. Cerita itu ada dalam surah Kahf.

Satu perbincangan ulama adalah siapakah Khidr ini dan apakah status dia. Dan adakah dia masih hidup lagi.

Pendapat yang kuat adalah mengatakan yang Khidr itu tidak hidup lagi. Dalil dari Quran mengatakan yang tidak ada yang Allah berikan hidup kekal. Dan Nabi pun kata dari zamannya, semua akan mati dalam masa seratus tahun. Dan kalau dia masih hidup lagi, wajib untuk dia membantu Nabi Muhammad ataupun berjumpa dengan baginda. Tapi tidak ada dalam sejarah mengatakan begitu. Maka salahlah pendapat ahli-ahli tasawuf yang mengatakan Khidr hidup lagi. Macam-macam mereka kata. Sampai ada kata dia salah seorang anak Nabi Adam sendiri. Tidaklah ada dalil sahih mengatakan sebegini. Perkara akidah seperti ini kenalah ada dalil yang mutawatir. Bukan takat sahih sahaja lagi. Kena sampai tahap mutawatir baru boleh dipakai. Ini tidak, yang ada disebut berdasarkan dalil yang palsu sahaja. Ini pun ada kaitan dengan Syiah juga. Sebab mereka nak mengatakan yang imam Mahdi mereka itu boleh hidup lama dari dulu tak mati-mati. Jadi mereka nak sandarkan kepada Nabi Khidr. Nak kata bahawa ada juga manusia yang boleh hidup lama. Itulah dia. Amat licik sekali apa yang mereka katakan.

Adakah dia Nabi atau wali? Banyaklah pendapat yang menyatakan dia adalah Nabi.
Adakah dia manusia atau lain? Ada juga pendapat yang mengatakan dia bukan manusia. Dia adalah malaikat. Yang menyerupai manusia. Sebab tidak semestinya perkataan ‘abd’ atau ‘rijal’ pasti mengatakan dia manusia kerana dalam Quran pun ada menggunakan perkataan sebegitu kepada malaikat. Dan perbuatannya yang dilakukan sampai membunuh orang itu sesuailah dengan status malaikat. Sebab manusia dari dulu sampai sekarang tidak dibenarkan membunuh dalam syariat mana-mana.

Hadis ini menceritakan kepentingan belajar ilmu. Walaupun bukan ilmu syariat sebab yang Musa nak belajar ni ilmu kauni. Iaitu ilmu rahsia alam.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas penuh boleh didapati disini

 

Gangnam style

Filed under: Diary,Interesting,Monolog — visitor74 @ 3:02 pm

Let it be known that currently its the time of gangnam style song and dance. This thing started in Korea and I don’t know when it would end. I’m sure it’s going to end eventually with the coming of a new style. But the guy that started it surely is happy as shit and singin to the bank this moment. He got the fame and anything that he will do anytime soon will have a cult following.

Now one of my vice is dance. I just love dancing and watching people dance. This gangnam style dance is pretty stupid if you asked me but it sure is easy to follow and that’s why it’s a hit. It’s stupid but endearing, for sure.

Well, a lot of Malaysian are taken by it and there’s been a huge hue and cry over it. During the raya holiday a few weeks ago, there’s a lot of people that uploaded the videos in YouTube. You can search it on your own. You can’t missed it. There’s this family that is so cool that the whole family joined in to dance to the song. It’s just so cool.

But the dance has a bit beastiality innuendo in it that I don’t think that it is appropriate for the young ones. I hope it will die soon.

 

Sahih Bukhari: Kitab Ilmu: Bab Ketentuan Waktu Oleh Nabi s.a.w Untuk Memberi Nasihat

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 1:55 pm

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Ketentuan Waktu Oleh Nabi s.a.w Untuk Memberi Nasihat Supaya Mereka Tidak Jemu

– Sebelum ini Imam Bukhari telah menceritakan bagaimana mencari ilmu kena bersungguh-sungguh. Dia menceritakan kepada kita sampai kita jadi bersemangat nak belajar. Kira dah nak naik tinggi dah keinginan kita nak belajar. Jadi kali ini dia mengingatkan balik bahawa jangan selalu sangat. Kiranya kena turun balik. Kena perlahan balik. Nak imbangkan macam Nabi ajar. Takut kita jadi jemu. Atau takut kita awal sahaja bersemangat nak belajar, tapi jadi slow kemudian. Sebab mula-mula semangat tapi kemudian jadi lemau. Begitulah manusia. Dan kita sebagai manusia pun tanggungjawab lain pun banyak lagi. Sebagai ayah, pekerja dan sebagainya. Tak semua boleh belajar sahaja, tak buat benda lain. Tapi akan ada yang sentiasa berada dalam ilmu. Iaitu mereka yang memang kerja mereka samada belajar atau mengajar.
– Tengok tajuk dia lain dari lain. Sangat dalam fahamnya dengan hadis. Bukhari sebenarnya nak ajar agama keseluruhannya. Bukan dia nak ajar hadis sahaja. Dia sentuh semua bab dalam Islam. Sebab dalam hidup ini, kita akan lalui semua. Jadi dengan kitab Sahih Bukhari ini kita boleh faham semua tentang agama. Sebab itu, kitab dia ini dinamakan ‘jami” kerana banyak bab dimasukkan ke dalamnya. Sebuah kitab jami’ itu sekurang-kurangnya ada 8 bab didalamnya.
Dalam hadis pertama dalam tajuk ini ada disebut perkataan ‘nasihat’. Tiada pula perkataan ‘Ilmu’ disitu. Dalam hadis kedua pun tiada juga. Ini kerana Bukhari nampak dalam nasihat itu ada asas ilmu. Takkan nak beri nasihat tanpa ilmu.
– Imam Bukhari juga nak menceritakan bahawa ada jadual dalam mengajar. Tidak buat tiap-tiap hari supaya pelajaran itu jadi segar sentiasa. Nabi sendiri memang ada jadual pembelajaran baginda. Contohnya, ada kelas khas hanya kepada perempuan sahaja kerana mereka minta mereka diajar secara khusus. Mereka kata orang lelaki dapat selalu bersama Nabi. Mereka tidak dapat peluang begitu. Maka Nabi telah mengkhaskan kelas kepada mereka sahaja.

بَاب مَا كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَخَوَّلُهُمْ بِالْمَوْعِظَةِ وَالْعِلْمِ كَيْ لا يَنْفِرُوا

11- Bab Ketentuan Waktu Oleh Nabi s.a.w Untuk Memberi Nasihat Supaya Mereka Tidak Jemu.

۶۷- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنِ الاعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَخَوَّلُنَا بِالْمَوْعِظَةِ فِي الأَيََّامِ كَرَاهَةَ السَّآمَةِ عَلَيْنَا

66. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Al A’masy dari Abu Wa’il dari Ibnu Mas’ud berkata; bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memperingatkan kami dengan suatu pelajaran tentang hari-hari yang sulit yang akan kami hadapi.

– Imam Bukhari mengambil hadis dari Ibn Mas’ud. Ini pun satu pemilihan yang amat baik. Sebab Ibn Mas’ud adalah seorang sahabat yang sangat lama dengan Nabi. Dari Mekah lagi dia telah masuk Islam dan dia selalu bersama Nabi. Masa baru Islam, dia sanggup menceritakan pasal Islam kepada orang ramai padahal Islam baru lagi. Sampai pernah dia kena pukul sampai dia pengsan. Bila dia sedar, dia cerita lagi. Dia selalu sangat dengan Nabi sampai boleh keluar masuk rumah Nabi sampai sahabat yang baru masuk Islam sangka dia salah seorang keluarga Nabi. Dia digelar ‘sahabat bantal’ sebab dia selalu bawa bantal Nabi. Kot Nabi nak merehatkan diri dimana-mana, dia sudah bersedia. Dan dia juga digelar ‘sahabat kasut’ sebab dia selalu bawa kasut Nabi. Kot Nabi masuk pintu lain tapi nak keluar pintu lain. Maknanya dia selalu sahaja dengan Nabi. Jadi banyak dia dapat tahu. Sebab Nabi mengajar bukan ada kelas khas. Dalam kehidupan seharian Nabi akan mengajar. Semua perkara dalam kehidupan. Maka sahabat belajar dengan melihat perangai baginda, perkataan baginda, cara berjalan dan sebagainya. Nabi mengajar dengan cara seharian.
Lagi satu, Ibn Mas’ud itu tidaklah seorang yang hensem. Pendek lagi kakinya kecil sampai para sahabat pernah ternampak betisnya sampai mereka nak gelak. Nabi tegur mereka dengan kata betis itu akan menjadi timbangan yang berat di akhirat kelak.

۶۸- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ حَدَّثَنِي أَبُو التَّيَّاحِ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَسِّرُوا وَلا تُعَسِّرُوا وَبَشِّرُوا وَلا تُنَفِّرُوا

67. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basysyar berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah Telah menceritakan kepadaku Abu At Tayyah dari Anas bin Malik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “permudahlah dan jangan persulit, berilah khabar gembira dan jangan membuat orang lari.”

– Mudahkanlah dalam mengajar manusia. Supaya mereka boleh menerima. Antaranya adalah menggunakan bahasa yang mudah difahami oleh orang yang mendengar. Janganlah supaya mereka merasa bosan atau mereka tidak dapat terima kerana pembelajaran kita tidak menepati citarasa mereka. Itulah kadang-kadang mereka akan lari dari kita. Macam-macam cara boleh mudahkan. Sebab ramai orang suka yang mudah walaupun ada yang tak kisah kalau susah. Nabi pun suka pilih yang mudah. Kena tengok orang yang nak diajar itu macam mana keadaan dia. Kalau kafir contohnya, kita pilihlah pendapat yang mudah.
Dan jangan kita bengkeng sangat sampai orang pun tak suka dengan kita. Apabila mereka tidak suka dengan kita, maka dia akan lari dari kita.

‘Jangan susahkan’ itu bermakna biar sentiasa dimudahkan. Sebab kalau suruh itu, bermaksud sekali sahaja selalunya. Dalam hadis ini bukanlah kena mudahkan itu sekali sahaja. Kena selalu.
Contoh untuk memudahkan pembelajaran: Mudahkan kemasukan, mudahkan sukatan pelajaran. Nak luluskan mudah juga. Dari segi pakaian pun mudahkan sebab zaman Nabi pun tidak pentingkan pakaian. Kesan yang baik adalah apa yang kita hendakkan.
– Ulama membahaskan perkataan “berilah khabar gembira dan jangan membuat orang lari.” Kenapa tidak berlawanan perkataan itu. Sebelum ini perkataan “permudahlah dan jangan persulit” itu berlawanan. Kerana lawan kepada khabar gembira adalah ancaman. Islam tidak melarang beri ancaman kerana memberi ancaman itu penting. Kalau tidak ada ancaman itu yang tak boleh pula. Memberi ancaman itu adalah sebahagian dari dakwah yang perlu kita lakukan.

– Yang tak bolehnya adalah membuat perkara yang membuatkan orang lari dari belajar.
– Yang penting yang nak diajar dalam hadis ini adalah untuk bersederhana dalam segala hal.


بَاب مَنْ جَعَلَ لأهْلِ الْعِلْمِ أَيَّامًا مَعْلُومَةً

12- Bab Orang Yang Menentukan Bagi Ahli `Ilmu Hari-Hari Tertentu.

۶۹- حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ قَالَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ كَانَ عَبْدُاللَّهِ يُذَكِّرُ النَّاسَ فِي كُلِّ خَمِيسٍ فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ يَا أَبَا عَبْدِالرَّحْمَنِ لَوَدِدْتُ أَنَّكَ ذَكَّرْتَنَا كُلَّ يَوْمٍ قَالَ أَمَا إِنَّهُ يَمْنَعُنِي مِنْ ذَلِكَ أَنِّي أَكْرَهُ أَنْ أُمِلَّكُمْ وَإِنِّي أَتَخَوَّلُكُمْ بِالْمَوْعِظَةِ كَمَا كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَخَوَّلُنَا بِهَا مَخَافَةَ السَّآمَةِ عَلَيْنَا

68. Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Abu Syaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa’il berkata; bahwa Abdullah memberi pelajaran kepada orang-orang setiap hari Khamis, kemudian seseorang berkata: “Wahai Abu Abdurrahman, sungguh aku ingin kalau anda memberi pelajaran kepada kami setiap hari”. Dia berkata: “Sungguh aku enggan melakukannya, karena aku takut membuat kalian bosan, dan aku ingin memberi pelajaran kepada kalian sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memberi pelajaran kepada kami karena khuatir kebosanan akan menimpa kami”.

Boleh rancang waktu bila ada jadual

– Ini adalah untuk ahli-ahli ilmu pula. Dibolehkan untuk mengadakan jadual pembelajaran. Supaya pelajar tahu bila kelas dan apakah yang akan diajar. Dengan cara itu, pelajar boleh bersedia untuk kelas yang akan dimasukinya nanti. Macam dalam hadis ini Ibn Mas’ud mengadakan kelasnya pada hari Khamis.
– Imam Bukhari bawa hadis ini supaya orang tahu bahawa ada asasnya untuk mengadakan jadual itu. Bukanlah bidaah kalau buat macam tu.
– Bukanlah hadis ini hendak mengatakan ada kelebihan mengajar dalam hari tertentu. Tidaklah ada lebihnya kalau mengajar hari Khamis itu.


بَاب مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ

13- Bab Orang Yang Allah Mahukan Kebaikan Yang Banyak Untuknya, Niscaya Dia Memberikan Kepadanya Faham Yang Mendalam Tentang Agama.

۷۰- حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عُفَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ عَنْ يُونُسَ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ قَالَ حُمَيْدُ بْنُ عَبْدِالرَّحْمَنِ سَمِعْتُ مُعَاوِيَةَ خَطِيبًا يَقُولُ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللَّهُ يُعْطِي وَلَنْ تَزَالَ هَذِهِ الامَّةُ قَائِمَةً عَلَى أَمْرِ اللَّهِ لا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ

69. Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin ‘Ufair Telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahab dari Yunus dari Ibnu Syihab berkata, Humaid bin Abdurrahman berkata; aku mendengar Mu’awiyyah memberi khutbah untuk kami, dia berkata; Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah faqihkan dia terhadap agama. Aku hanyalah yang membagi-bagikan sedang Allah yang memberi. Dan senantiasa ummat ini akan tegak diatas perintah Allah, mereka tidak akan celaka kerana adanya orang-orang yang menyelisihi mereka hingga datang keputusan Allah”.

Adakah anjing itu najis sampai tak boleh pegang?

– Mendalami agama adalah dituntut dalam Islam. Dalam Quran pun ada disebut bahawa kita perlu belajar. Ayat sebelum itu adalah pasal perang. Maknanya ada mereka yang tak pergi perang pun tidak mengapa untuk mereka mendalami agama. Kerana mendalami ilmu pun macam perang juga. Perang hujjah lagi banyak berlaku dalam zaman sekarang ini. Kecuali bila negara diserang. Waktu macam tu kena semua keluar untuk mempertahankan negara.
– Dalam banyak-banyak ilmu, yang penting adalah tafaqquh – mendalami agama. Bukan hanya biasa-biasa sahaja. Yang hanya boleh dikatakan Allah nak beri kebaikan itu adalah orang yang mendalami agama. Kalau benda lain macam cantik atau kaya tak boleh kata lagi dia telah diberi kebaikan. Iaitu kebaikan yang besar dan sebenarnya adalah dalam mendalami agama. Sebab yang lain-lain kebaikan yang diberi itu memang dah baik dah, tapi kebaikan utama adalah jika Allah beri kita dapat mendalami agama. Bukan ilmu biasa-biasa sahaja. Fiq ni dia tahu sebab-sebab hukum dan tujuan hukum itu. Tahu cara nak sampaikan bagaimana kepada masyarakat. Tahu apa yang utama dalam dakwah contohnya. Nabi pernah ada orang kencing dalam masjid pun Nabi tak marah. Sebab nak dekatkan orang itu dengan Islam dulu.
– Macam kes mengatakan boleh perempuan membaca Quran dalam keadaan kotor. Kalau tahu satu feqah sahaja seperti Syafie, maka haram membaca Quran waktu itu. Itu belum fiq lagi dalam agama. Tapi perkara ini masih khilaf lagi. Banyak lagi yang membolehkan. Kita jangan tertakluk kepada satu mazhab sahaja. Banyak lagi pendapat lain daripada ulama-ulama yang besar-besar juga.
– Lagi satu adalah kes pasal anjing. Beza pendapat antara mazhab Shafie dan lain-lain. Padahal dalam Quran Allah telah benarkan anjing dijadikan sebagai pemburu dan binatang yang dia tangkap boleh dimakan. Ini adalah kerana ada hadis-hadis yang telah dimansuhkan. Memang dari permulaan Islam, Nabi sampai suruh bunuh anjing-anjing kerana anjing selalu dibela oleh puak Yahudi. Nabi nak membezakan antara orang muslim dan orang kafir. Sebab Nabi taknak masyarakat Islam menyanjung orang Yahudi itu. Dan kerana mereka itu pada masa itu adalah kaum yang dipandang tinggi, maka taknak mengikut mereka dari segi perbuatan mereka itu. Kerana yang menjayakan sesuatu kaum itu adalah jati diri. Itulah yang dapat menjayakan sesuatu kaum itu. Bukanlah dari segi amalan mereka atau pakaian mereka atau kebiasaan mereka. Takut macam zaman kita sekarang ni memandang tinggi sangat orang barat kerana kejayaan mereka dalam dunia maka kita sampai nak mengikut apa yang mereka buat.

– Muawiyah kata: “Aku hanyalah yang membagi-bagikan sedang Allah yang memberi”: Maknanya Allahlah sebenarnya yang memberi ilmu. Bukan tok guru itu. Mereka hanya dapat menyampaikan sahaja. Samalah dengan makan ubat. Bukan ubat itu yang menyembuhkan tapi Allah juga. Maknanya, kita kena berharap kepada Allah sahaja. Sebab Allahlah yang memberi ilmu kepada kita. Dan jangan juga kita berharap sangat kepada seseorang anak murid itu kerana kita sangka mereka boleh diharap pada satu masa. Mungkin masa lain, mereka tidak boleh diharap lagi. Sebab Allah boleh sahaja mengubah kedudukan seseorang itu dari pandai kepada bodoh. Janganlah kita menjadi sebegitu. Letakkan pengharapan kita bulat-bulat kepada Allah.

– Dan senantiasa ummat ini akan tegak diatas perintah Allah: Kerana akan ada orang yang mendalami ilmu. Maknanya akan sentiasa ada orang yang akan dapat membela agama ini. Kerana mereka yakin dan tetap dalam agama mereka.

– Mereka tidak akan celaka kerana adanya orang-orang yang menyelisihi mereka: Hujah mereka tidak akan dapat dipatahkan oleh agama lain kerana mereka mendalami agama. Agama-agama lain rapuh sangat hujah mereka. Tidak akan dapat mengalahkan hujjah Islam yang benar.

– Hingga datang keputusan Allah: satu pendapat mengatakan mereka ini akan ada sampai ke hari kiamat. Ada pula pendapat lain yang mengatakan sebelum kiamat, Allah akan tiupkan angin yang istimewa yang akan mematikan orang-orang mukmin. Yang tinggal hanyalah orang-orang kafir dan merekalah yang akan menghadapi hari kiamat. Ini adalah berdasarkan kepada hadis yang mengatakan demikian.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas penuh Maulana Asri boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Sabda Nabi SAW – “Ada Kalanya Orang Yang Disampaikan (Sesuatu Hadits) Lebih Mengerti September 28, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 5:57 pm
Tags: , , ,

Sahih Bukhari: Kitab Ilmu: Bab Sabda Nabi SAW – “Ada Kalanya Orang Yang Disampaikan (Sesuatu Hadits) Lebih Mengerti (Tentangnya) Daripada Orang Yang Mendengarnya Sendiri”

بَاب قَوْلِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رُبَّ مُبَلَّغٍ أَوْعَى مِنْ سَامِعٍ

9- Bab Sabda Nabi SAW : “Ada Kalanya Orang Yang Disampaikan (Sesuatu Hadits) Lebih Mengerti (Tentangnya) Daripada Orang Yang Mendengarnya Sendiri”.

– Imam Bukhari nak menceritakan kepentingan mengajar ilmu kepada orang lain. Kerana kadang-kadang anak murid kita atau orang yang kita ceritakan lebih faham dari kita. Banyak dalam sejarah anak murid melebihi gurunya. Macam kisah Abu Hanifah yang boleh mendatangkan hukum daripada hadis yang disampaikan oleh gurunya. Gurunya pun tak dapat hukum dari hadis itu, tapi kerana Abu Hanifah seorang yang tajam fikirannya, dia boleh nampak.
Kadang-kadang orang dahulu tidak dapat memahami sesuatu hadis itu kerana belum sampai masanya. Contohnya, hadis yang mengatakan zaman akan datang, perjalanan akan menjadi singkat sahaja. Alhamdulillah hadis-hadis itu disampaikan juga kepada kita walaupun mereka tidak faham. Jangan macam muktazilah yang menolak hadis yang pada mereka tidak boleh diterima akal. Maka rugilah kita kalau begitu kerana tidak mendapat ilmu-ilmu itu.
Maka banyak perkara kadang-kadang orang bukan Islam pula yang dapat lebih dari kita. Macam hadis Nabi yang mengatakan supaya kita lari dari orang yang berpenyakit kusta seperti lari dari singa. Orang German buat kajian tentang penyakit kusta dan mereka dapati bahawa virus kusta itu rupanya seperti singa rupanya kalau dilihat dibawah mikroskop. Hadis itu menunjukkan ada penyakit yang berjangkit. Tapi dalam hadis lain Nabi kata tidak ada jangkitan tanpa izin Allah. Maknanya, kita kena berhati-hati. Tapi Allah juga yang menentukan samada kita akan kena atau tidak. Hujungnya, berserah kepada Allah, tapi sebelum itu kita berusaha untuk mengelaknya.

۶۶- حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا بِشْرٌ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ عَوْنٍ عَنِ ابْنِ سِيرِينَ عَنْ عَبْدِالرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ ذَكَرَ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَعَدَ عَلَى بَعِيرِهِ وَأَمْسَكَ إِنْسَانٌ بِخِطَامِهِ أَوْ بِزِمَامِهِ قَالَ أَيُّ يَوْمٍ هَذَا فَسَكَتْنَا حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ سِوَى اسْمِهِ قَالَ أَلَيْسَ يَوْمَ النَّحْرِ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَأَيُّ شَهْرٍ هَذَا فَسَكَتْنَا حَتَّى ظَنَنَّا أَنَّهُ سَيُسَمِّيهِ بِغَيْرِ اسْمِهِ فَقَالَ أَلَيْسَ بِذِي الْحِجَّةِ قُلْنَا بَلَى قَالَ فَإِنَّ دِمَاءَكُمْ وَأَمْوَالَكُمْ وَأَعْرَاضَكُمْ بَيْنَكُمْ حَرَامٌ كَحُرْمَةِ يَوْمِكُمْ هَذَا فِي شَهْرِكُمْ هَذَا فِي بَلَدِكُمْ هَذَا لِيُبَلِّغ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ فَإِنَّ الشَّاهِدَ عَسَى أَنْ يُبَلِّغَ مَنْ هُوَ أَوْعَى لَهُ مِنْهُ

65. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Bisyir berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Aun dari Ibnu Sirin dari Abdurrahman bin Abu Bakrah dari bapaknya, dia menuturkan, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam duduk diatas untanya sementara ada seseorang yang memegangi tali kekang unta tersebut. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Hari apakah ini? ‘. Kami semua terdiam dan menyangka bahwa Beliau akan menamakan nama lain selain nama hari yang sudah dikenal. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Bukankah hari ini hari Nahar?” Kami menjawab: “Benar”. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kembali bertanya: “Bulan apakah ini? ‘. Kami semua terdiam dan menyangka bahwa Beliau akan menamakan nama lain selain nama bulan yang sudah dikenal. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Bukankah ini bulan Dzul Hijjah?” Kami menjawab: “Benar”. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya darah kalian, harta kalian dan kehormatan kalian sesama kalian haram (suci) sebagaimana sucinya hari kalian ini, bulan kalian ini dan tanah kalian ini. (Maka) hendaklah yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir, karena boleh jadi orang yang hadir menyampaikan kepada orang yang lebih faham darinya”.

Kita berkorban kerana sunnah Nabi Ibrahim dan meraikan Nabi Muhammad mendapat Telaga Kautsar

– Nabi selalu bertanya soalan-soalan kepada para sahabat kerana baginda nak memberi penekanan. Sebab bila tanya itu, para sahabat akan tertanya-tanya dan akan lebih menimbulkan minat dihati mereka. Nabi menggunakan saikologi di dalam mengajar juga.
– Sahabat hairan kenapa Nabi tanya. Mereka tak faham soalan itu. Mereka takut nak jawab, walaupun mereka tahu itu adalah hari Nahar iaitu hari korban, sebab mungkin Nabi nak tukar nama lain pula. Sebab dulu pun Nabi telah pernah menukar nama lama kota Madinah dari Yathrib ke nama baru. Mana tahu, mungkin kali ini, Nabi nak tukar lagi nama hari korban itu.
– Nabi nak mengatakan kemuliaan orang Islam. Hari haram itu dihormati oleh orang Islam dan juga orang bukan Islam. Walaupun orang bukan Islam buat macam-macam tapi mereka juga menghormati hari haram itu dengan tidak berperang. Jadi begitu mulianya hari itu, mulia juga darah sesama muslim, harta sesama muslim dan kehormatan antara mereka. Jangan berbunuh, jangan mencuri dan jangan merosakkan kehormatan orang Islam lain. Sampai pernah Nabi mengatakan nyawa orang Islam lebih mulia dari Kaabah.
– Tajuk yang digunakan oleh Imam Bukhari itu lain dari lafaz yang digunakan oleh Nabi dalam hadis musnad ini. Padahal lafaz yang Bukhari letak pada tajuk itu ada dalam hadis yang lain. Cuma hadis itu tidak menepati syarat Bukhari, sebab itu dia letak di tajuk sahaja. Bukanlah bermakna hadis itu tidak sahih kalau Bukhari buat begitu. Cuma syarat Bukhari itu tinggi. Itulah kelebihan Bukhari, walaupun sahih pada pandangan mata ulama lain, pada Imam Bukhari, belum tentu lagi.


بَابٌ الْعِلْمُ قَبْلَ الْقَوْلِ وَالْعَمَلِ

10- Bab `Ilmu Sebelum Mengajar/Mengucapkan Sesuatu Dan Sebelum Beramal

لِقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى ( فَاعْلَمْ أَنَّهُ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ ) فَبَدَأَ بِالْعِلْمِ وَأَنَّ الْعُلَمَاءَ هُمْ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ وَرِثُوا الْعِلْمَ مَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَطْلُبُ بِهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ وَقَالَ جَلَّ ذِكْرُهُ ( إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ ) وَقَالَ ( وَمَا يَعْقِلُهَا إِلا الْعَالِمُونَ ) ( وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِي أَصْحَابِ السَّعِيرِ ) وَقَالَ ( هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لا يَعْلَمُونَ ) وَقَالَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ وَإِنَّمَا الْعِلْمُ بِالتَّعَلُّمِ وَقَالَ أَبُو ذَرٍّ لَوْ وَضَعْتُمُ الصَّمْصَامَةَ عَلَى هَذِهِ وَأَشَارَ إِلَى قَفَاهُ ثُمَّ ظَنَنْتُ أَنِّي أُنَفِّذُ كَلِمَةً سَمِعْتُهَا مِنَ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْلَ أَنْ تُجِيزُوا عَلَيَّ لأَنْفَذْتُهَا وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ ( كُونُوا رَبَّانِيِّينَ ) حُلَمَاءَ فُقَهَاءَ وَيُقَالُ الرَّبَّانِيُّ الَّذِي يُرَبِّي النَّاسَ بِصِغَارِ الْعِلْمِ قَبْلَ كِبَارِهِ

firman Allah: “ketahuilah bahawa tiada Tuhan melainkan Allah”. Allah memulakan dengan ilmu dan ulama itu pewaris Nabi. Sesiapa yang mengambilnya bermakna dia mendapat habuan yang besar dan banyak. Dan sesiapa yang mengikuti suatu jalan dengan maksud mencari ilmu, Allah mempermudahkan untuknya jalan untuk ke syurga. Allah berfirman “yang takut kepada Allah dikalangan hamba-hambaNya adalah ulama.” FirmanNya lagi: “tidak ada yang mengerti tentangnya kecuali orang-orang yang alim.” Allah berfirman lagi: “mereka berkata: kalaulah dulu kita mendengar atau berfikir, tentulah kita tidak termasuk ahli neraka.” Firman Allah: “adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui?” Nabi bersabda: sesiapa yang Allah mahukan kebaikan yang banyak untuknya, nescaya diberikan kepadanya faham yang mendalam tentang agama. Sesungguhnya ilmu itu diperolehi dengan belajar. Abu Dzar berkata “sekiranya kamu letakkan pedang yang tajam di sini (dia mengisyaratkan lehernya) kemudian aku rasa aku sempat menyampaikan satu ucapan yang pernah aku dengar dari Nabi sebelum kamu ingin menjalankan hukuman bunuh keatasku, nescaya aku akan sampaikannya. Sabda Nabi: hendaklah orang yang hadir menyampaikan kepada orang yang tidak hadir. Ibn Abbas berkata: jadilah kamu orang-orang rabbani iaitu ulama, golongan cendekiawan, fuqaha’ dan ulama atau dikatakan rabbani adalah orang yang mendidik manusia dengan ilmu yang kecil-kecil sebelum yang besar-besar.

– Bukhari nak menceritakan kepentingan mempunyai ilmu sebelum beramal. Kerana kalau beramal tanpa ilmu, kita mungkin akan buat kesalahan dalam ibadat kita. Ada lebih banyak kelebihan lagi dalam beramal dengan mempunyai ilmu itu. Kadang-kadang dengan mempunyai ilmu sahaja sudah tinggi dah. Ianya lebih baik dari hanya ada amal sahaja. Tentulah lebih baik lagi kalau ada ilmu dan amal. Tapi dengan ilmu sahaja sudah ada sesuatu dah. Bayangkan ada orang kafir orientalis yang mengajar orang Islam tentang sejarah Islam contohnya. Mereka langsung tidak beramal. Tapi mereka mempunyai ilmu dan mempunyai bukti-bukti untuk menyokong ilmu mereka. Orang Islam sampai perlu pula mendapatkan ilmu daripada mereka. Padahal mereka bukan Islam pun. Tapi sebab mereka mempunyai ilmu, maka terpaksalah belajar dengan mereka.
– Perkataan ‘fa’lam’ itu adalah fiil amar, iaitu ayat suruhan. Maknanya, belajar mendapatkan ilmu itu adalah suruhan dari Allah.
– Ulama itu adalah mereka yang berilmu dan mereka telah mewarisi ilmu itu dari Nabi. Nabi Muhammad tidak meninggalkan harta benda dan sebagainya. Apa yang baginda tinggalkan adalah ilmu. Maka, ilmu adalah amat penting sekali. Dan dalam banyak-banyak ilmu itu, ilmu yang paling penting adalah ilmu agama. Inilah yang dapat menyelamatkan kita di dunia dan yang pentingnya, dia akhirat kelak. Itulah yang dipentingkan oleh sahabat dulu. Mereka sanggup berkorban untuk mendapatkan ilmu dan menyebarkannya. Mereka juga menyebarkan agama kepada orang kafir, walaupun terpaksa berperang dengan mereka. Mereka bukan mengejar keduniaan dalam mereka berperang itu. Tapi Allah akhirnya telah memberikan juga harta dunia kepada mereka . Padahal bukan itu yang mereka cari asalnya.

Apakah rahsia lalat ini sampai ada penawar dikepaknya?

– Ilmu selain dari ilmu agama pun kena belajar juga. Ianya adalah untuk kepentingan hidup di dunia. Dan dikira fardhu kifayah juga. Nabi dah bagi banyak isyarat dah berkenaan kepentingan belajar juga ilmu lain itu. Macam cerita Lalat. Kalau masuk dalam air, Nabi suruh benam sebab satu kepaknya adalah racun dan satu lagi adalah penawar. Jadi ada ilmu yang boleh dibuat kajian disitu. Mungkin macam mana boleh ada penawar di kepaknya yang satu lagi. Macam juga Nabi telah sebut habbatus sauda’ itu penyembuh segala penyakit. Maka kenalah dikaji. Jadi orang agama lain dah kaji dah. Macam bisa ular. Rupanya penawar patukan ular ada didalam bisanya. Konsep ini juga digunakan dalam perubatan Homopati. Ulama-ulama dulu buat kajian dalam berbagai bidang. Macam Imam Ghazali, seorang penulis yang amat berwibawa. Macam-macam ilmu dia tulis. Bukan setakat ilmu agama sahja dia tulis. Tapi kita sekarang, orang agama lain pula yang dapat. Apabila mereka dah dapat sesuatu ilmu yang penting itu, takkan mereka nak share ilmu itu dengan kita.
– Hanya ulama sahaja yang takutkan Allah. Allah sebut ulama, bukan orang beramal. Tidak sama seorang ulama itu dengan seorang abid, iaitu orang yang kuat beramal sahaja.
– Dalam ayat Quran yang dinukilkan di atas, kaum jin yang masuk neraka, menyesal di akhirat nanti, kerana mereka tidak berfikir tentang agama semasa mereka didunia. Untuk sampai kepada peringkat untuk dapat memikirkan tentang hari akhirat, kenalah ada ilmu baru boleh.
– Allah sendiri kata tidak sama orang yang berilmu dengan yang tidak berilmu. Ini adalah kata Allah, bukan kata manusia. Menunjukkan bezanya seorang yang berilmu dengan seorang yang tidak berilmu.
– Ilmu itu hanya boleh didapati dengan belajar. Maksudnya dengan berguru. Kalau belajar sendiri, tak boleh dapat. Kalau baca boleh, tapi kena dah lengkap peralatan. Iaitu dah ada asas ilmu yang kukuh. Sebab ilmu agama ini berbeza dengan ilmu-ilmu yang lain. Kena belajar dengan ahlinya. Contoh, kalau dia setakat belajar bahasa Arab, dia tidak faham lagi. Seperti seorang yang tahu bahasa Inggeris belum tentu dia tahu tentang sains walaupun banyak ilmu sains itu dalam bahasa Inggeris.
Belajar pun kena dengan orang yang betul. Kalau belajar dengan orang yang salah, kita pula yang masalah nanti.
– Abu Dzar kata dia akan menyampaikan ilmu itu sebab menyampaikan ilmu itu adalah apa yang Nabi suruh. Nabi suruh sampaikan. Abu Dzar adalah seorang yang Zahid, iaitu yang zuhud dengan dunia. Itu adalah kerana apa yang dia faham dari Quran adalah macam tu. Tapi sahabat lain tidak fikir begitu. Yang dikatakan simpan emas dan perak dalam Quran itu adalah kalau tak beri zakat. Jadi pendapat dia akan menyebabkan manusia tidak maju. Jadi Saidina Uthman telah suruh dia duduk tempat terpencil sikit. Supaya dia tidak mengeluarkan pendapat sangat. Tapi kalau orang tanya, dia akan jawap juga. Dia tidak boleh tahan diridia. Satu waktu dia telah pergi buat haji dan orang tanya pendapat dia atas sesuatu perkara dan dia telah jawap. Ada pula yang tegur kata bukankah dia tak boleh beri pandangan dah kan? Itu yang dia marah sampai dia cakap macam kata-katanya didalam hadis diatas. Pada dia, bukanlah Uthman mengunci terus mulutnya.
– Rabbani itu maksudnya adalah Ahli ilmu yang ada hubungan dengan Tuhan. Yang Allah telah berikan ilmu kepada mereka. Yang pandai mendidik pula selepas dia dah pandai. Hukama’ adalah tahap ahli ilmu yang paling tinggi. Dia adalah seorang yang tahu hukum agama dengan hikmatnya sekali. Iaitu tahu falsafah di sebalik hukum itu. Jadi dia betul-betul yakin. Boleh explain apakah maksud sesuatu.
Tahap ulama’ adalah paling rendah dalam jenis-jenis ahli ilmu ini. Setakat tahu halal haram sahaja.
Fuqaha’ adalah seorang yang mendalam ilmumya. Tahu dalil-dalil kenapa sampai sesuatu hukum itu. Boleh beri yang mana lebih kemas antara banyak-banyak pendapat. Bukan hanya tahu feqah. Fuqaha bukanlah sama dengan seorang yang tahu bab feqah sahaja.
– Ada juga kata Rabbani itu adalah seorang yang boleh mengajar orang lain dari ilmu yang kecil sampai tinggi. Dari seorang yang kosong ilmu sampai tahap tinggi.
– Amalan itu kena ada ilmu. Dan untuk belajar betul kena mengikut sistem. Bukan belajar sikit-sikit. Belajar memerlukan guru yang betul dan mengambil masa yang lama.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Begitulah. Sekian. Kelas lengkap Maulana Asri boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Apa Yang Disebut Tentang Munawalah …… September 27, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 5:07 pm

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Apa Yang Disebut Tentang Munawalah Dan Kiriman Surat Yang Mengandungi `Ilmu Oleh Ahli `Ilmu Ke Pelbagai Negeri

بَاب مَا يُذْكَرُ فِي الْمُنَاوَلَةِ وَكِتَابِ أَهْلِ الْعِلْمِ بِالْعِلْمِ إِلَى الْبُلْدَانِ

7- Bab Apa Yang Disebut Tentang Munawalah Dan Kiriman Surat Yang Mengandungi `Ilmu Oleh Ahli `Ilmu Ke Pelbagai Negeri.

Munawalah adalah perbuatan seorang guru memberikan kitabnya kepada anak muridnya. Ini pun sudah dikira sebagai menyampaikan ilmu dan anak muridnya boleh menyampaikan hadis di dalam kitab itu. Ada yang beri dengan ijazah, ada yang tidak. Syaratnya adalah pemberi dan penerima adalah orang yang molek, yang tinggi ilmu mereka. Yang boleh memahami apa yang dibacanya dari kitab itu. Jadi kalau ada masalah sikit-sikit dalam kitab itu, dia boleh betulkan sendiri. Tidaklah dia ambil membuta tuli. Kerana dia ada ilmu asas yang kukuh, dia tahu mana yang salah, mana yang tidak.
Yang tak ada ijazah tu contohnya, katakanlah dia jumpa kitab itu tanpa diberikan kepadanya dan dia layak untuk membawa kitab itu dan jelas ianya ditulis oleh orang yang layak juga. Mungkin kitab itu adalah tinggalan bapanya dan bapanya telah tiada lagi. Tapi bapanya itu tidak pernah memberi ijazah kepadanya.

Munawalah ini adalah guru kena bagi kitab karangan dia sendiri. Bukan boleh beri yang orang lain punya.
Dibolehkan yang menerima itu menggunakan perkataan haddasana kalau dia menerima dengan cara munawalah.

Cara yang kedua adalah seseorang guru itu menyampaikan ilmu melalui surat. Zaman sekarang lagi banyak cara selain dari menggunakan surat. Contohnya, zaman sekarang boleh menyampaikan ilmu melalu rakaman suara atau video. Tapi kena yang benar. Kena pastikan bahawa apa yang disampaikan adalah dari orang yang betul. Bukankah zaman sekarang bahaya sebab media-media itu boleh dipotong-potong dan disalahgunakan oleh orang yang tidak baik. Pada asasnya, cara menyampaikan ilmu melalui cara ini boleh. Macam juga kita menyampaikan ilmu melalui buku pun macam itu juga. Cuma, kena dipastikan kebenarannya. Sebab ditakuti zaman sekarang lagi senang untuk orang menipu.

– Melalui sejarah, kita tahu bahawa Uthman r.a pernah hantar mushaf Quran pun dibolehkan. Kalau Quran pun boleh menggunakan cara ini, hadis apatah lagi.

وَقَالَ أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ نَسَخَ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ الْمَصَاحِفَ فَبَعَثَ بِهَا إِلَى الآفَاقِ وَرَأَى عَبْدُاللَّهِ بْنُ عُمَرَ وَيَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ وَمَالِكُ بْنُ أَنَسٍ ذَلِكَ جَائِزًا وَاحْتَجَّ بَعْضُ أَهْلِ الْحِجَازِ فِي الْمُنَاوَلَةِ بِحَدِيثِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَيْثُ كَتَبَ لأمِيرِ السَّرِيَّةِ كِتَابًا وَقَالَ لا تَقْرَأْهُ حَتَّى تَبْلُغَ مَكَانَ كَذَا وَكَذَا فَلَمَّا بَلَغَ ذَلِكَ الْمَكَانَ قَرَأَهُ عَلَى النَّاسِ وَأَخْبَرَهُمْ بِأَمْرِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Anas berkata Uthman telah menyalin beberapa mushaf lalu dihantarnya mushaf-mushaf itu ke beberapa pelusuk negeri. Abdullah bin Umar, Yahya bin Said dan Malik berpendapat cara itu harus. Sebahagian ahli Hijaz berhujjah untuk keharusan munawalah dengan hadis Nabi, dimana baginda pernah menulis untuk ketua pasukan tentera satu surat dan beliau berkata: ”jangan kau baca surat itu sebelum kau sampai ke tempat sekian-sekian”. Apabila ketua pasukan itu sampai di tempat tersebut, diapun membaca surat itu dihadapan sahabat-sahabatnya dan memberitahu kepada mereka perintah Nabi SAW.

– Imam Bukhari nak mengukuhkan pendapat dia dengan mengatakan yang ada ulama lain seperti Imam Malik yang sependapat dengan dia. Sebagai manusia, dia juga perlu mendapat sokongan dari orang lain. Memang zaman sekarang, kita melihat dia sebagai seorang yang besar dah, macam tak perlukan lagi sokonga. Tapi masa dulu, dia tidak begitu, sebab banyak juga orang yang tidak menerima dia. Jadi, dia perlu memberikan sokongan. Dia nak kata bahawa bukan pendapat dia seorang sahaja yang begini, tapi orang lain yang besar juga ada berpendapat sedemikian.

Mushaf Uthman

۶۳- حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَبْدِاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِاللَّهِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ بِكِتَابِهِ رَجُلا وَأَمَرَهُ أَنْ يَدْفَعَهُ إِلَى عَظِيمِ الْبَحْرَيْنِ فَدَفَعَهُ عَظِيمُ الْبَحْرَيْنِ إِلَى كِسْرَى فَلَمَّا قَرَأَهُ مَزَّقَهُ فَحَسِبْتُ أَنَّ ابْنَ الْمُسَيَّبِ قَالَ فَدَعَا عَلَيْهِمْ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُمَزَّقُوا كُلَّ مُمَزَّقٍ

62. Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Abdullah berkata, telah menceritakan kepadaku Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah bin Mas’ud bahwa Abdullah bin ‘Abbas telah mengabarkannya, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengutus seseorang membawa surat dan memerintahkan kepadanya untuk memberikan surat tersebut kepada Pembesar Bahrain agar memberikannya kepada Kisra. Tatkala dibaca oleh Kisra, surat itu dirobeknya. Aku mengira kemudian Ibnu Musayyab berkata; maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa agar mereka (kekuasaannya) dirobek-robek sehancur-hancurnya.

– Ini adalah dalil mengatakan boleh menyampaikan ilmu melalui cara munawalah. Sebab Nabi berikan kepada sahabat untuk dibawa ajaran kepada orang lain.
– Juga dalil menggunakan mukatabah dimana Nabi menyampaikan ajaran melalui surat.
– Nabi bukan hanya menyampaikan ajaran yang Allah suruh sampaikan dengan bersemuka. Dengan menggunakan sahabat dan surat pun boleh. Sebab kalau Nabi nak kena jumpa sorang sorang tidak akan sampai. Tambahan pula, kenabian baginda tidaklah lama. Kalau baginda kena sampaikan melalui kaedah bersemuka, tentulah baginda tidak dapat melakukannya.
– Dalam hadis kali ini, diceritakan bahawa Nabi nak sampaikan ajaran kepada Maharaja Parsi. Parsi adalah satu kerajaan yang sudah beribu tahun memerintah. Ianya adalah satu kerajaan yang sangat-sangat besar. Satu lagi kerajaan yang besar zaman itu adalah Rom dan Rom selalu berperang dengan kerajaan Parsi.
– Nabi buat surat menggunakan kebiasaan adat Arab iaitu letak nama pengirim dulu. Tapi Kaisar Parsi marah sangat sebab dia rasa Nabi Muhammad kurang ajar sebab tak letak nama Kaisar dulu. Dia marah sangat sampai dia koyak surat itu. Sebab dia kata kurang ajar. Dan sampai dia hantar utusan untuk jumpa Nabi selepas itu. Dan sampai berhajat nak pancung leher Nabi.
– Apabila dia mengoyak surat itu Nabi cakap kerajaan mereka akan hancur. Dan Nabi kata, tidak akan ada kisra Parsi lagi selepas dia. Dan memang begitulah ceritanya dalam sejarah. Kisra yang mengoyak surat Nabi itu adalah Kisra Parsi yang terakhir dalam sejarah. Ini ceritanya: Anak Kisra itu telah berahi kepada isteri ayahnya, maka dia telah hmerancang membunuh ayahnya supaya dia boleh mengambil isteri muda ayahnya itu. Kisra pula tahu anaknya nak buat macam tu, maka dia telah tukar label racun dalam biliknya kepada ubat tenaga batin sebab dia tahu anaknya suka benda macam tu. Maka, anaknya berjaya merancang pembunuhan ayahnya. Dia telah masuk ke bilih ayahnya dan dia perasan botol yang bertulis dengan ubat kuatkan tenaga batin itu. Dia telah meminum ubat itu. Maka matilah anak beranak itu. Dan yang gantinya adalah kakak kepada raja muda itu. Tapi sebab dia seorang perempuan, maka banyaklah negara kecil yang menentang. Maka kerajaan Parsi pun tumbang dari situ. Dari peristiwa inilah yang Nabi mengatakan yang tidak boleh mengambil pemimpin dari golongan perempuan.

– Lain pula dengan kerajaan Rom. Kerajaan Rom dapat bertahan lama. Sebab, walaupun Heraclius tidak menerima Islam, tapi dia menghormati surat yang diberikan Nabi dan dia cium dan simpan surat itu dalam kotak khas. Dan dia pesan kepada rakyatnya, bahawa kalau surat itu masih tersimpan dalam keadaan baik, maka kerajaan mereka akan kekal.

۶۴- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُقَاتِلٍ أَبُو الْحَسَنِ الْمَرْوَزِيُّ أَخْبَرَنَا عَبْدُاللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ كَتَبَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كِتَابًا أَوْ أَرَادَ أَنْ يَكْتُبَ فَقِيلَ لَهُ إِنَّهُمْ لا يَقْرَءُونَ كِتَابًا إِلا مَخْتُومًا فَاتَّخَذَ خَاتَمًا مِنْ فِضَّةٍ نَقْشُهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ كَأَنِّي أَنْظُرُ إِلَى بَيَاضِهِ فِي يَدِهِ فَقُلْتُ لِقَتَادَةَ مَنْ قَالَ نَقْشُهُ مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ قَالَ أَنَسٌ

Contoh surat Nabi

63. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Muqotil Abu Al Hasan Al Marwazi telah mengabarkan kepada kami Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’bah dari Qotadah dari Anas bin Malik berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menulis surat atau mahu menulis surat, lalu dikatakan kepada Beliau, bahwa mereka tidak akan membaca tulisan kecuali tertera chop. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam membuat cincin yang berukir; Muhammad Rasulullah. Seakan-akan aku dapat melihat lagi warna putih pada tangan Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam”. Lalu aku bertanya kepada Qotadah: “Siapa yang berkata cincin itu berukir Muhammad Rasulullah?” Jawabnya: “Anas”.

Replika cincin Nabi

– Nabi hendak memastikan ketulenan surat yang diberinya. Supaya orang yang menerima surat itu tahu bahawa ianya betul dari Nabi. Satu cara yang dicadangkan sahabat kepada baginda adalah menggunakan chop surat. Maka Nabi ikut pendapat itu. Menunjukkan kepentingan untuk memberikan status ketulenan kepada surat baginda.
– Maknanya Nabi memakai cincin itu adalah bersebab. Bukanlah baginda memakai cincin itu kerana baginda nak pakai cincin sangat. Bahkan baginda selalu memasukkan bahagian yang bernama baginda itu di dalam genggaman. Dan kalau baginda masuk tandas, baginda akan membukanya. Jadi tidaklah ini boleh dikatakan sebagai dalil sunnah memakai cincin. Sebab ramai yang menggunakan nama baginda dengan mengatakan sunnah memakai cincin batu ini dan batu itu. Kemungkinan adalah khasiat di dalam batu-batu itu kerana setiap yang hidup, ada mempunyai kelebihan yang kita pun tidak tahu, tapi tidaklah boleh dikatakan sebagai sunah.
– Apa yang terjadi dengan cincin itu selepas Nabi wafat? Cincin itu telah dipakai oleh Abu Bakr sebagai wakil Nabi. Kemudian dipakai oleh Umar. Kemudian dipakai oleh Uthman. Pada satu hari, semasa di satu telaga, Uthman telah bermain-main dengan cincin itu dan ditakdirkan cincin itu terjatuh dalam telaga itu. Walaupun puas dicari, tapi tak jumpa balik. Shah waliyullah mengambil insiden ini sebagai meisyaratkan bahawa kekhilafahan Uthman akan mempunyai masalah. Dan itulah yang terjadi dalam sejarah. Semasa kekhalifahan Abu Bakr dan Umar, umat Islam bersatu tapi kemudian mereka mula berpecah belah dizaman Uthman. Beliau juga dinukilkan kisah Aisyah dan tempat simpan gandumnya. Tempat simpan gandumnya berisi sentiasa selama berpuluh tahun. Tapi berhenti di penghujung khilafah Uthman. Begitu juga dengan tempat simpan kurma yang diberi Nabi kepada Abu Hurairah. Kurmanya sentiasa ada berpuluh tahun tapi apabila dalam pemerintahan Khalifah Uthman, kurmanya tidak berisi lagi.


بَاب مَنْ قَعَدَ حَيْثُ يَنْتَهِي بِهِ الْمَجْلِسُ وَمَنْ رَأَى فُرْجَةً فِي الْحَلْقَةِ فَجَلَسَ فِيهَا

8- Bab Orang Yang Duduk Di Bahagian Belakang Majlis Dan Orang Yang Nampak Satu Ruang Dalam Halaqah Lalu Dia Duduk Di Ruang Itu.

۶۵- حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَبْدِاللَّهِ بْنِ أَبِي طَلْحَةَ أَنَّ أَبَا مُرَّةَ مَوْلَى عَقِيلِ بْنِ أَبِي طَالِبٍ أَخْبَرَهُ عَنْ أَبِي وَاقِدٍ اللَّيْثِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَمَا هُوَ جَالِسٌ فِي الْمَسْجِدِ وَالنَّاسُ مَعَهُ إِذْ أَقْبَلَ ثَلاثَةُ نَفَرٍ فَأَقْبَلَ اثْنَانِ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَذَهَبَ وَاحِدٌ قَالَ فَوَقَفَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَمَّا أَحَدُهُمَا فَرَأَى فُرْجَةً فِي الْحَلْقَةِ فَجَلَسَ فِيهَا وَأَمَّا الآخَرُ فَجَلَسَ خَلْفَهُمْ وَأَمَّا الثَّالِثُ فَأَدْبَرَ ذَاهِبًا فَلَمَّا فَرَغَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَلا أُخْبِرُكُمْ عَنِ النَّفَرِ الثَّلاثَةِ أَمَّا أَحَدُهُمْ فَأَوَى إِلَى اللَّهِ فَآوَاهُ اللَّهُ وَأَمَّا الآخَرُ فَاسْتَحْيَا فَاسْتَحْيَا اللَّهُ مِنْهُ وَأَمَّا الآخَرُ فَأَعْرَضَ فَأَعْرَضَ اللَّهُ عَنْهُ

64. Telah menceritakan kepada kami Isma’il berkata, telah menceritakan kepadaku Malik dari Ishaq bin Abdullah bin Abu Thalhah bahwa Abu Murrah -mantan budak Uqail bin Abu Thalib-, mengabarkan kepadanya dari Abu Waqid Al Laitsi, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika sedang duduk di Masjid bersama para sahabat tiba-tiba datanglah tiga orang. Yang dua orang menghadap Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan yang seorang lagi pergi meninggalkan majlis itu, yang dua orang terus duduk bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dimana satu diantaranya nampak ada ruang di halaqah maka dia duduk disitu sedang yang kedua duduk di belakang mereka, sedang yang ketiga berbalik pergi, Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selesai bermajlis, Beliau bersabda: “Maukah kalian aku beritahu tentang ketiga orang tadi?” Adapun seorang diantara mereka, dia meminta perlindungan kepada Allah, maka Allah lindungi dia. Yang kedua, dia malu kepada Allah, maka Allah pun malu kepadanya. Sedangkan yang ketiga berpaling dari Allah maka Allah pun berpaling darinya”.

Janganlah segan untuk berada dalam majlis ilmu

– Imam Bukhari nak menceritakan kepentingan majlis ilmu. Kenalah kita pergi. Jangan kalau kita jumpa sesuatu majlis ilmu, kita tak singgah. Malaikat akan ada di majlis sebegitu dan akan ada manfaat untuk kita. Tidak sama kita belajar di majlis ilmu dengan kita duduk sendiri belajar. Macam solat jemaah juga, tidak sama dengan solat sendiri. Sebab ada kelebihan oranglain yang terpalit kepada kita. Mungkin malaikat tak ikut kita tapi ikut orang lain.
– Dan majlis ilmu itu, kena cari tempat duduk di hadapan kalau boleh. Supaya boleh dapat ilmu dengan jelas. Bila kita duduk dekat guru yang mengajar, kita juga jadi segar. Bila sesuatu benda itu penting, mestilah kita belajar dalam keadaan segar. Kalau duduk didepan pun guru tahu kita beriya nak belajar ilmu. Kalau nak tanya pun senang sebab dekat dan kita tidak perlu nak menjerit. Kalau tak boleh didepan pun sekurangnya kita pergi belajar dalam majlis ilmu. Orang yang tidak tertarik pada ilmu, dia akan rugi sendiri. Jadi kena berjinak dengan majlis ilmu. Situlah yang banyak kita akan belajar. Dalam majlis pula, jangan menyakiti orang lain. Jangan langkah kepada orang lain. Nabi kata akhirat nanti, Allah akan terbalikkan dia.
Allah ikut setara mana kita dengan ilmu. Maka, jadilah orang yang mahukan ilmu. Ilmu hadis adalah berguna sepanjang hayat. Maka kena bersungguh untuk belajar apalagi kalau ilmu itu adalah ilmu hadis.
Allah beri sejauh mana kita beri. Kalau kita berjalan, Allah akan berlari kearah kita. Kalau kita malu-malu, kita akan kurang dapat ilmu. Padahal Nabi kata penawar kejahilan itu adalah dengan bertanya.

Orang kedua yang diceritakan dalam hadis ini malu nak pergi ketempat lain. Padahal bukan dia niat asalnya nak duduk disitu. Oleh itu, ada juga ilmu yang dia dapat. Walaupun begitu, dia dapat kurang dari orang yang pertama kerana dia duduk jauh sedikit.

Orang ketiga tak mahu langsung maka dia takkan dapat apa-apa. Kalau kita tak mahu, Allah tak unjuk untuk beri kepadanya. Dia akan hanya beri kepada orang yang berkehendak sahaja. Allah akan mudahkan jalan orang yang mahukan ilmu. Bergantung kepada ketinggian keinginannya. Tuhan akan beri ikut kadarnya. Alangkah ruginya kalau seseorang itu tidak mahukan ilmu.

Banyaklah kisah berkenaan dengan orang berilmu dengan ilmu mereka. Meraka sangat sayangkan ilmu pengetahuan. Imam Muslim fana dengan ilmunya sambil belajar sambil makan kurma. Dia tengah sibuk dengan ilmu dan ada pula orang yang datang hantar sekarung kurma kepadanya. Dia tenggelam sambil belajar. Maka sambil dia belajar atau menulis itu, sambil itu dia makan satu, satu kurma yang dalam karung itu. Dia tak perasan dia makan banyak sangat. Sampai dia sakit sampai mati. Tak sempat nak beri tajuk kepada kitab hadisnya. Imam Nawawilah yang sebenarnya yang meletakkan tajuk itu.

Tsa’lab, iaitu ahli bahawa yang menyusun nahu itu mati kena langgar kuda kerana dia sedang sibuk membaca sambil berjalan. dia membaca sampai tak sedar. Ibn Taimiyah pula sampai tak kahwin. Selalu dia lupa nak makan kalau sedang belajar. Dia mati bila orang tak benar dia menulis dalam jel.

Ada ulama mencari ilmu beribu batu untuk mendapatkan satu hadis sahaja. Ada yang jual baju sebab tiada duit dah untuk menyambung pelajaran. Itulah kisah mereka orang terdahulu mencari ilmu.
Hadis ini adalah galakan kita mencari majlis ilmu. Dan duduk di tempat yang kita boleh dengar dengan baik.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas lengkap hadis ini boleh didapati di sini

 

Sahih Bukhari: Kitab Ilmu: Bab Bacaan Dan `Ardhu Di Hadapan Muhadits

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 2:44 pm

بَاب الْقِرَاءَةِ وَالْعَرْضِ عَلَى الْمُحَدِّثِ

6- Bab Bacaan Dan `Ardhu Di Hadapan Muhadits

وَرَأَى الْحَسَنُ وَالثَّوْرِيُّ وَمَالِكٌ الْقِرَاءَةَ جَائِزَةً قال أبو عبد الله سمعت أبا عاصم يذكر عن سفيان الثورى ومالك أنهما كانا يريان القراءة والسماع جائزا حَدَّثَنَا عبيد الله بن موسى عن سفيان قال إذا قرئ على المحدث فلا بأس أن يقول حدثنى وسمعت وَاحْتَجَّ بَعْضُهُمْ فِي الْقِرَاءَةِ عَلَى الْعَالِمِ بِحَدِيثِ ضِمَامِ بْنِ ثَعْلَبَةَ قَالَ لِلنَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آللَّهُ أَمَرَكَ أَنْ تُصَلِّيَ الصَّلَوَاتِ قَالَ نَعَمْ قَالَ فَهَذِهِ قِرَاءَةٌ عَلَى النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرَ ضِمَامٌ قَوْمَهُ بِذَلِكَ فَأَجَازُوهُ وَاحْتَجَّ مَالِكٌ بِالصَّكِّ يُقْرَأُ عَلَى الْقَوْمِ فَيَقُولُونَ أَشْهَدَنَا فُلانٌ وَيُقْرَأُ ذَلِكَ قِرَاءَةً عَلَيْهِمْ وَيُقْرَأُ عَلَى الْمُقْرِئِ فَيَقُولُ الْقَارِئُ أَقْرَأَنِي فُلانٌ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلامٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْحَسَنِ الْوَاسِطِيُّ عَنْ عَوْفٍ عَنِ الْحَسَنِ قَالَ لا بَأْسَ بِالْقِرَاءَةِ عَلَى الْعَالِمِ وَأَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ الْفَرَبْرِيُّ وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ الْبُخَارِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ سُفْيَانَ قَالَ إِذَا قُرِئَ عَلَى الْمُحَدِّثِ فَلا بَأْسَ أَنْ يَقُولَ حَدَّثَنِي قَالَ وَسَمِعْتُ أَبَا عَاصِمٍ يَقُولُ عَنْ مَالِكٍ وَسُفْيَانَ الْقِرَاءَةُ عَلَى الْعَالِمِ وَقِرَاءَتُهُ سَوَاءٌ

Al-Hasan, Sufyan, dan Malik berpendapat boleh membaca dihadapan guru adalah harus. Abu Abdillah (Imam Bukhari) berkata
aku telah mendengar Dari Sufyan ats-Tsauri dan Malik, disebutkan bahwa mereka berpendapat boleh membacakan dan mendengarkan.

Sufyan berkata, “Apabila dibacakan dihadapan muhadits, maka tidak mengapa seseorang itu berkata, ‘dia telah menceritakan kepadaku’, dan “aku telah mendengar’. Sebagian ulama memperbolehkan membacakan dihadapan orang alim dengan hadits Dhimam bin Tsa’labah yang telah berkata kepada Nabi صلی الله عليه وسلم, “Apakah Allah memerintahkanmu supaya kami melakukan salat?” Beliau menjawab, “Ya.” Kata golongan ini, “Maka, ini adalah pembacaan dihadapan Nabi صلی الله عليه وسلم. Dhimam telah meriwayatkan tentang hal itu kepada kaumnya, lalu mereka menerimanya.”

Malik berhujah dengan dokumen yang dibacakan kepada suatu kaum, lalu mereka berkata, “Si Fulan telah menjadikan kami sebagai saksi”, dan hal itu dibacakan kepada mereka. Dibacakan kepada orang yang menyuruh membaca, lalu orang yang membaca berkata, “Si Fulan menyuruhku membaca dihadapannya.”

Al-Hasan berkata, ‘Tidak mengapa membacakan dihadapan orang alim.”
48. Sufyan berkata, “Apabila membaca dihadapan muhaddits, tidak mengapa dia berkata, ‘dia telah meriwayatkan kepada saya (haddatsani).'”

۶۱- حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ سَعِيدٍ هُوَ الْمَقْبُرِيُّ عَنْ شَرِيكِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ بْنِ أَبِي نَمِرٍ أَنَّهُ سَمِعَ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوسٌ مَعَ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْمَسْجِدِ دَخَلَ رَجُلٌ عَلَى جَمَلٍ فَأَنَاخَهُ فِي الْمَسْجِدِ ثُمَّ عَقَلَهُ ثُمَّ قَالَ لَهُمْ أَيُّكُمْ مُحَمَّدٌ وَالنَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَّكِئٌ بَيْنَ ظَهْرَانَيْهِمْ فَقُلْنَا هَذَا الرَّجُلُ الابْيَضُ الْمُتَّكِئُ فَقَالَ لَهُ الرَّجُلُ يَا ابْنَ عَبْدِالْمُطَّلِبِ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ أَجَبْتُكَ فَقَالَ الرَّجُلُ لِلنَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنِّي سَائِلُكَ فَمُشَدِّدٌ عَلَيْكَ فِي الْمَسْأَلَةِ فَلا تَجِدْ عَلَيَّ فِي نَفْسِكَ فَقَالَ سَلْ عَمَّا بَدَا لَكَ فَقَالَ أَسْأَلُكَ بِرَبِّكَ وَرَبِّ مَنْ قَبْلَكَ أَاللَّهُ أَرْسَلَكَ إِلَى النَّاسِ كُلِّهِمْ فَقَالَ اللَّهُمَّ نَعَمْ قَالَ أَنْشُدُكَ بِاللَّهِ أَاللَّهُ أَمَرَكَ أَنْ نُصَلِّيَ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسَ فِي الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ قَالَ اللَّهُمَّ نَعَمْ قَالَ أَنْشُدُكَ بِاللَّهِ أَاللَّهُ أَمَرَكَ أَنْ نَصُومَ هَذَا الشَّهْرَ مِنَ السَّنَةِ قَالَ اللَّهُمَّ نَعَمْ قَالَ أَنْشُدُكَ بِاللَّهِ أَاللَّهُ أَمَرَكَ أَنْ تَأْخُذَ هَذِهِ الصَّدَقَةَ مِنْ أَغْنِيَائِنَا فَتَقْسِمَهَا عَلَى فُقَرَائِنَا فَقَالَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ نَعَمْ فَقَالَ الرَّجُلُ آمَنْتُ بِمَا جِئْتَ بِهِ وَأَنَا رَسُولُ مَنْ وَرَائِي مِنْ قَوْمِي وَأَنَا ضِمَامُ بْنُ ثَعْلَبَةَ أَخُو بَنِي سَعْدِ بْنِ بَكْرٍ وَرَوَاهُ مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ وَعَلِيُّ بْنُ عَبْدِالْحَمِيدِ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ المُغِيرَةِ عَنْ ثَابِتٍ عَنْ أَنَسٍ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِهَذَا

61. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf berkata, telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Sa’id Al Maqburi dari Syarik bin Abdullah bin Abu Namir bahwa dia mendengar Anas bin Malik berkata: Ketika kami sedang duduk-duduk bersama Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam didalam Masjid, ada seorang yang menunggang unta datang lalu menambatkannya di dalam Masjid dan mengikatnya, lalu berkata kepada mereka (para sahabat): “Siapa diantara kalian yang bernama Muhammad?” Pada saat itu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersandaran di tengah para sahabat, lalu kami menjawab: “orang Ini, yang berkulit putih yang sedang bersandar”. Orang itu berkata kepada Beliau; “Wahai anak Abdul Muththalib” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “aku sudah menyahut panggilanmu”. Maka orang itu berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Aku akan bertanya kepadamu persoalan dan saya akan keraskan soalan kepadamu namun janganlah kamu berasa hati pula.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Tanyalah apa yang terlintas dihatimu”. Orang itu berkata: “Aku bertanya kepadamu demi Rabbmu dan Rabb orang-orang sebelummu. Apakah Allah yang mengutusmu kepada manusia seluruhnya?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “ya benar!” Kata orang itu: “Aku bersumpah kepadamu atas nama Allah, apakah Allah yang memerintahkanmu supaya kami salat lima (waktu) dalam sehari semalam?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “ya benar!” Kata orang itu: “Aku bersumpah kepadamu atas nama Allah, apakah Allah yang memerintahkanmu supaya kami puasa satu bulan dalam satu tahun?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “ya benar!” Kata orang itu: “Aku bersumpah kepadamu atas nama Allah, apakah Allah yang memerintahkanmu supaya mengambil sedekah dari orang-orang kaya di antara kami lalu membagikannya kepada orang-orang fakir diantara kami?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Demi Allah, ya benar!” Kata orang itu: “Aku beriman dengan apa yang engkau bawa dan aku adalah utusan kaumku, aku Dhimam bin Tsa’labah saudara dari Bani Sa’d bin Bakr.” Begitulah (kisah tadi) sebagaimana yang diriwayatkan oleh Musa bin Isma’il dan Ali bin Abdul Hamid dari Sulaiman bin Al Mughirah dari Tsabit dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam

– Hadis ini menunjukkan bahawa seorang guru tidak membaca sepenuhnya tapi dia mengiyakan sahaja. Ini pun boleh diterima. Kerana dalam hadis ini, Nabi hanya mengiyakannya sahaja. Ini adalah contoh akhbarona dimana anak murid yang membacakan hadis dihadapan guru. Syaratnya, kalau murid itu salah, maka guru kena betulkan.

Kencing unta, sanggup?

– Lelaki itu tambat unta dalam masjid dan sahabat dan Nabi tidak kisah. Ini sebagai dalil menunjukkan unta tak najis. Dan tahi dia pun tidak najis. Sebab tentu kalau tambat dalam masjid, unta itu akan berak. Binatang yang kita boleh makan, najisnya tidak haram. Dan pernah ada satu hadis Nabi, baginda suruh sahabat minum kencing unta untuk mengubati penyakit mereka. Pendapat ini dipegang oleh Bukhari dan Malik. Syafie tak pegang begini. Sebab itu ada negara Islam boleh pakai najis sebagai bahan api dan sebagainya dan tidak basuh molek pun tangan mereka selepas mereka pegang najis itu. Dengan belajar hadis, kita boleh tahu mazhab lain dan pegangan mereka. Maka kita boleh berlapang hati dengan perbuatan mereka kerana apa yang mereka buat itu, ada pegangan dari agama juga.
– Dalam hadis ini menunjukkan Nabi duduk sama sahabat. Maknanya Nabi mesra dengan sahabat. Rapatnya duduk Nabi dengan sahabat sampai orang yang datang bertanya itu tidak kenal mana satu Nabi apabila dia datang. Sebab dia nampak sama sahaja antara Nabi dan sahabat baginda. Baginda tidak buat macam raja, duduk di tempat yang special.
– Nabi berkulit putih. Lebih tepat lagi, kulit baginda putih merah. Sebab kalau putih sahaja mungkin tak molek. Macam putih kapur pula. Ini adalah satu dalil menceritakan rupa Nabi. Sebab itu dalam mimpi, kalau Nabi hadir dengan kulit gelap, itu tidak benar.
– Nabi kata ‘aku bersedia nak menjawab’. Begitulah cara Nabi yang bersantun dengan orang lain.
– Cara orang yang bertanya itu macam kasar sikit. Orang itu mungkin nak uji Nabi. Itu kata setengah orang. Sebab dia nak tengok macam mana perangai Nabi.
– Cara bertanya sahabat yang lain adalah lain. Mereka lebih molek lagi cara bertanya mereka. Mereka tidak tanya perkara yang tidak patut selepas turun satu ayat yang larang sahabat tanya apa yang boleh memudaratkan mereka. Jadi, kalau ada orang luar tanya perkara pelik, mereka akan suka sebab kalau mereka sendiri, dah tak tanya macam tu.
– Hadis ini kuat mengatakan orang yang bertanya itu belum Islam lagi. Berdasarkan soalan yang ditanyanya. Ada kata dia dah Islam atau baru Islam. Dan sebab dia kata ‘utusan kau mendakwa’. Kalau dia seorang muslim, dia tak cakap macam tu.
– Kalau betul dia kafir, hadis ini menunjukkan bahawa Orang kafir boleh masuk masjid. Yang tak boleh orang kafir masuk adalah Masjidilharam.
– Kenapa haji tidak dimasukkan? Dalam riwayat lain ada pula.

۶۲- حَدَّثَنَا مُوْسَى بْنُ إِسْمَاعِيْلَ قَالَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ الْمُغِيْرَةِ قَالَ حَدَّثَنَا ثَابِتٌ عَنْ أَنَسٍ قَالَ نُهِيْنَا فِى الْقُرْآنِ أَنْ نَسْأَلَ النَّبِىَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ يُعْجِبُنَا أَنْ يَجِيْءَ الرَّجُلُ مِنْ أَهْلِ الْبَادِيَةِ الْعَاقِلُ فَيَسْأَلُهُ وَنَحْنُ نَسْمَعُ فَجَاءَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْبَادِيَةِ فَقَالَ أَتَانَا رَسُوْلُكَ فَأَخْبَرَنَا أَنَّكَ تَزْعُمُ أَنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ أَرْسَلَكَ قَالَ صَدَقَ فَقَالَ فَمَنْ خَلَقَ السَّمَاءَ قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ فَمَنْ خَلَقَ الْأَرْضَ وَالْجِبَالَ قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ فَمَنْ جَعَلَ فِيْهَا الْمَنَافِعَ قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ فَبِالَّذِى خَلَقَ السَّمَاءَ وَخَلَقَ الْأَرْضَ وَنَصَبَ الْجِبَالَ وَجَعَلَ فِيْهَا الْمَنَافِعَ آللهُ أَرْسَلَكَ قَالَ نَعَمْ قَالَ زَعَمَ رَسُوْلُكَ أَنَّ عَلَيْنَا خَمْسَ صَلَوَاتٍ وَزَكوةً فِى أَمْوَالِنَا قَالَ صَدَقَ قَالَ بِالَّذِى أَرْسَلَكَ آللهُ أَمَرَكَ بِهذَا قَالَ نَعَمْ قَالَ وَزَعَمَ رَسُوْلُكَ أَنَّ عَلَيْنَا حِجَّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيْلًا قَالَ صَدَقَ قَالَ فَبِالَّذِى أَرْسَلَكَ آلله أَمَرَكَ بِهذَا قَالَ نَعَمْ قَالَ فَوَالَّذِى بَعَثَكَ بِالْحَقِّ لا أزِيْدُ عَلَيْهِنَّ شَيْئًا وَلا أَنْقُصُ فَقَالَ النَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنْ صَدَقَ لَيَدْخُلَنَّ الْجَنَّةَ.

Imam Bukhari meriwayatkan dari Anas: “Di dalam al-Quran kami telah dilarang dari bertanya Nabi SAW, kerana itu kami suka sekali kalau seorang dari penduduk desa yang bijaksana, datang bertanya Nabi SAW dan kami pula mendengarnya. Lalu datang seorang penduduk desa lalu dia terus berkata kepada Nabi: “Utusan engkau telah datang bertemu kami dan dia memberitahu kami bahawa Allah SWT mengutuskan engkau.” Nabi SAW menjawap ‘benar’. Dia bertanya lagi, “siapakah yang menjadikan langit?”, Nabi SAW menjawap: ”’Allah”. Orang itu bertanya lagi, ”siapakah yang menjadikan bumi dan bukit bukau?” Nabi SAW menjawap: ”Allah”. Orang itu bertanya lagi: ”Siapakah yang meletakkan segala manfaat dan faedah di muka bumi ini?” Nabi SAW menjawap: ”Allah”. Orang itu selanjutnya berkata: ”Demi Tuhan yang telah menjadikan langit dan telah menjadikan bumi serta telah menegakkan bukit bukau serta meletakkan padanya segala manfaat, adakah Allah SWT telah mengutuskan engkau?” Nabi SAW menjawap: ”ya”. Orang itu berkata: ”Utusan engkau mendakwa, bahawa kami wajib mengerjakan sembahyang lima waktu disamping wajib membayar zakat harta kita”, Nabi SAW berkata: ”benar kata orang itu”. Orang itu berkata: ”demi Tuhan yang mengutuskan engkau, adakah Allah menyuruh engkau tentang perkara itu?” Nabi SAW menjawap: ”ya”. Orang itu berkata: ”utusan engkau mendakwa bahawa kami perlu puasa dalam satu bulan dalam setahun”. Nabi SAW menjawap: ”ya”. Orang itu berkata: ”Demi Tuhan yang mengutuskan engkau, adakah Allah memerintahkan engkau tentang puasa ini?” Nabi SAW menjawap: ”ya”. Orang itu berkata lagi: ”Utusan engkau mendakwa bahawa kita perlu mengerjakan haji, iaitu kepada sesiapa yang mampu melakukannya”. Nabi SAW menjawap: ”benar”. Orang itu berkata lagi: ”Demi Tuhan yang mengutuskan engkau, adakah Allah menyuruh engkau tentang perkara ini?” Nabi SAW menjawap: ”ya”. Akhirnya orang itu berkata: ”Demi tuhan yang mengutuskan engkau dengan sebenar, aku tidak akan menambah sesuatu daripada apa yang tersebut itu dan aku tidak akan mengurangkannya”. Mendengar kata-kata orang itu, Nabi SAW pun bersabda: ”jika dia benar, pasti dia akan masuk syurga.”

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas Maulana boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Mengangkat Suaranya… September 25, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 12:20 am
Tags: , , ,

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Mengangkat Suaranya Untuk Menyampaikan `Ilmu & Bab Kata-Kata Muhadits: “Haddathana”, “Akhbarana”, “Amba’ana”

Dalam belajar ilmu itu, seperti kita telah belajar sebelum ini mestilah dengan tertib yang baik. Jangan potong cakap orang, contohnya. Dan bercakaplah dengan lembut. Tapi dalam keadaan tertentu, dibolehkan untuk meninggikan suara. Ini dibenarkan kerana Nabi sendiri pun buat. Tambahan pula Nabi itu seorang yang lemah lembut, tapi dalam mengajar, baginda pernah meninggikan suara.

بَاب مَنْ رَفَعَ صَوْتَهُ بِالْعِلْمِ

3 – Bab Orang Yang Mengangkat Suaranya Untuk Menyampaikan `Ilmu.

۵۸- حَدَّثَنَا أَبُو النُّعْمَانِ عَارِمُ بْنُ الْفَضْلِ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ يُوسُفَ بْنِ مَاهَكَ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ تَخَلَّفَ عَنَّا النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفْرَةٍ سَافَرْنَاهَا فَأَدْرَكَنَا وَقَدْ أَرْهَقَتْنَا الصَّلاةُ وَنَحْنُ نَتَوَضَّأُ فَجَعَلْنَا نَمْسَحُ عَلَى أَرْجُلِنَا فَنَادَى بِأَعْلَى صَوْتِهِ وَيْلٌ لِلاعْقَابِ مِنَ النَّارِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلاثًا.

58. Telah menceritakan kepada kami Abu An Nu’man ‘Arim bin Al Fadlal berkata, telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abu Bisyir dari Yusuf bin Mahak dari Abdullah bin ‘Amru berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah tertinggal dari kami dalam suatu perjalanan yang kami lakukan hingga Beliau mendapatkan kami sementara waktu shalat sudah hampir habis, kami berwudhu’ dengan hanya mengusap kaki kami. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berseru dengan suara yang keras: “celakalah bagi tumit-tumit yang tidak basah akan masuk neraka.” Beliau serukan hingga dua atau tiga kali.

Mengenali perawi: Amr al As adalah sahabat yang membawa Islam ke Mesir. Anaknya yang menjadi perawi dalam hadis ini iaitu Abdullah bin Amr adalah seorang yang kuat ibadat.Taknak tidur sebab nak solat sepanjang malam. Dia juga sampai tak nak kahwin. Dia nak puasa tiap-tiap hari. Sampai Nabi dapat tahu dan Nabi telah tegur dia. Dia inilah antara 3 orang yang ditegur dalam satu hadis yang biasa kita dengar. Yang mereka datang bertanyakan apakah ibadat Nabi sebab mereka kata tak banyak ibadat Nabi, mereka nak tambah sendiri. Nabi suruh mereka kurangkan ibadat, dari yang mereka ingin buat itu, tapi masih banyak lagi. Jadi, bila dia dah tua, dia menyesal juga. Menyesal sebab dia telah rasa bahawa banyaknya ibadat yang dia kena buat itu. Tapi dia buat juga kerana dia telah berjanji dengan Nabi. Dia juga seorang ahli ilmu. Zaman Nabi lagi dia dah tulis hadis Nabi. Maknanya, ada kitab hadis yang sudah ditulis zaman Nabi lagi. Abu Hurairah kata Abdullah itu lebih baik dari dia. Sebab Abdullah tulis kitab dan dia sendiri tiada kitab.

Cerita ini adalah bagaimana sahabat dan Nabi bersama-sama berjalan tapi Nabi ketinggalan di belakang. Begitulah ada ketikanya Nabi di depan dan ketikanya nabi di depan. Maknanya Nabi bukan buat macam raja dengan di depan sahaja. Tidak ada protokol dengan Nabi ni.

Basuhlah kaki dengan sempurna.

Sebab mereka rasa mereka telah lambat maka mereka basuh kaki dengan ringkas. Bukanlah makna dalam hadis ini mereka sapu sahaja. Maknanya tidak rata basuhan kaki mereka. Nabi nampak dan Nabi tempik mereka.

Solat memang seeloknya dalam waktu tapi kena juga ambil wudu dengan sempurna. Kena ikut cara yang sepatutnya. Jangan ambil lewa sampai menjejaskan solat itu. Ia akan jadi sia-sia. Sebab kalau wudu tidak betul, maka solat mereka akan jadi sia-sia sahaja. Lebih baik mereka buat betul-betul walaupun mereka kena qadha solat itu. Sebab kalau qadha memang sah diterima solat mereka.

Wudhu itu kena dilakukan dengan molek. Wudhu yang sempurna baru boleh hapuskan dosa. Kalau perlu diulang, kena diulang wudhu itu untuk memastikan wudu itu telah sempurna.

Telah jelas apa bahagian wudhu yang perlu disapu. Orang Syiah pula mereka tidak membasuh kaki mereka. Mereka hanya menyapu sahaja. Begitulah kalau orang yang tidak mengikuti sunnah Nabi. Ada sahaja yang mereka akan tukar.
Jadi membasuh kaki dengan sempurna adalah amat penting sekali. Sampai Nabi kata boleh masuk neraka disebabkan tidak membasuh kaki dengan sempurna.

Punca agama kita adalah Quran dan hadis. Itu kita kena ingat. Hadis pula kita tidak boleh terima sembarangan. Kita kena pastikan bahawa hadis yang kita terima itu adalah hadis yang sahih. Oleh kerana itu, belajar hadis, kena berguru.
Sebab kalau kita salah pakai atau kita kita salah faham sesuatu hadis itu, dan tidak menjadi, maka mungkin ada yang salahkan hadis. Padahal, mereka mungkin ambil dari hadis yang tidak benar, tapi cara menjalankan praktikal dalam hadis itu tidak betul.
Contohnya, Hadis yang melibatkan lalat, dimana Nabi pernah kata kalau minuman masuk lalat, benamkan lalat itu kerana satu sayapnya adalah racun dan satu lagi adalah penawar. Bukanlah kena buat macam tu kalau lalat masuk air kita. Boleh sahaja kita buang kalau kita tak mahu buat. Bukanlah wajib nak kena buat macam tu. Zaman sekarang ni senang sangat nak cari air lain. Itu kita bolehlah buat kalau tidak ada air lain lagi.

Kemudian, ada juga mengatakan yang Surah Waqiah bila dibaca hari-hari akan murah rezeki. Tapi ini bukanlah hadis yang sahih. Jadi, kalau tak tahu, bila orang amalkan tapi rezeki tak murah, mereka akan kata hadis tak betul pula.
Oleh itu, Hadis sebenarnyq ditujukan kepada orang yang cerdik yang boleh menilai hadis mana yang boleh dipakai.
Sanad adalah sebahagian daripada agama. Jadi, kena pakai hadis yang bersanad benar.

Apakah makna-makna term yang dipakai dalam sanad hadis?
Hadasana – ialah apabila tok guru baca hadis dan anak murid dengar.
Akhbarana – anak murid baca dan tok guru dengar dan betulkan mana yang salah.
Anba’ana – apabila anak murid membawa sebuah kitab dan dan bacakan sedikit kepada guru. Kemudian guru akan kata yang selain dari hadis yang dibaca itu, dia ijazahkan.

Pada Imam Bukhari- semua sama, sama sahaja tarafnya. Yang penting adalah cermatnya orang itu
Tapi, Imam Muslim lain pula. Dia meletakkan haddasana lagi tinggi dari akhbarana.

Kita juga biasa dengar term hadis Qudsi. Hadis jenis ini adalah perkataan dari Allah, tapi bukan dimasukkan dalam Quran. Hadis Qudsi sama taraf dengan hadis lain. Tidaklah sebab ianya adalah Hadis Qudsi, maka ianya lebih tinggi dari hadis sahih yang lain.

Sanad yang lengkap dan betul menentukan bahawa hadis itu adalah sahih. Tapi belum tentu lagi. Sebab ada kes yang sanadnya soheh, tapi mantan tak soheh. Contohnya adalah hadis yang terkenal, yang dikenali sebagai ‘Hadis Selimut’. Ianya adalah hadis dimana Nabi telah memanggil Ali, Fatimah, Hasan dan Husein dan baginda telah menyelimuti mereka di bawah satu selimut bersama baginda dan baginda mengatakan bahawa merekalah ‘ahl bayt’. Hadis ini walaupun sanadnya adalah benar, tapi matan atau ceritanya tidak benar. Sebab kenapakah Nabi hanya memanggil anak dan cucunya yang ini sahaja? Sedangkan baginda ada lagi cucu-cucu yang lain? Adakah baginda nak mengajar kita semua umat Islam ini supaya pilih kasih? Tentu tidak. Dan satu lagi, dalam hadis itu, dikatakan bahawa baginda telah memanggil Hussein, dan Hussein telah berjalan kepada baginda. Ini adalah tidak benar berdasarkan sejarah, kerana Husein sepatutnya waktu itu masih bayi lagi dan kalau begitu, bagaimana dia boleh berjalan pula kepada datuknya?
Jadi, sesuatu hadis itu perlu dikaji kebenarannya supaya kita tidak salah dalam agama kita.


بَاب قَوْلِ الْمُحَدِّثِ حَدَّثَنَا وَأَخْبَرَنَا وَأَنْبَأَنَا

4 – Bab Kata-Kata Muhadits: “Haddathana”, “Akhbarana”, “Amba’ana”.

وَقَالَ لَنَا الْحُمَيْدِيُّ كَانَ عِنْدَ ابْنِ عُيَيْنَةَ حَدَّثَنَا وَأَخْبَرَنَا وَأَنْبَأَنَا وَسَمِعْتُ وَاحِدًا وَقَالَ ابْنُ مَسْعُودٍ حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوقُ وَقَالَ شَقِيقٌ عَنْ عَبْدِاللَّهِ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَلِمَةً وَقَالَ حُذَيْفَةُ حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدِيثَيْنِ وَقَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا يَرْوِي عَنْ رَبِّهِ وَقَالَ أَنَسٌ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا يَرْوِيهِ عَنْ رَبِّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْوِيهِ عَنْ رَبِّكُمْ عَزَّ وَجَلَّ

۵۹- حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ مِنَ الشَّجَرِ شَجَرَةً لا يَسْقُطُ وَرَقُهَا وَإِنَّهَا مَثَلُ الْمُسْلِمِ فَحَدِّثُونِي مَا هِيَ فَوَقَعَ النَّاسُ فِي شَجَرِ الْبَوَادِي قَالَ عَبْدُاللَّهِ وَوَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ فَاسْتَحْيَيْتُ ثُمَّ قَالُوا حَدِّثْنَا مَا هِيَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ هِيَ النَّخْلَةُ

59. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Ja’far dari Abdullah bin Dinar dari Ibnu Umar berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya diantara pohon ada suatu pohon yang tidak jatuh daunnya. Dan itu adalah perumpamaan bagi seorang muslim”. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Katakanlah kepadaku, pohon apakah itu?” Maka para sahabat beranggapan bahwa yang dimaksud adalah pohon yang berada di lembah. Abdullah berkata: “Aku berpikir dalam hati pohon itu adalah pohon kurma, tapi aku malu mengungkapkannya. Kemudian para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, pohon apakah itu?” Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Pohon kurma”.

Imam Bukhari membawa pula contoh hadis ini. Di dalam hadis ini para sahabat menggunakan perkataan haddasana. Hadith ini ada juga ada di tempat lain. Di tempat lain, para sahabat menggunakan perkataan akhbarana. Maka ini adalah dalil kepada Imam Bukhari bahawa penggunaan bahasa itu antara haddasana atau akhbarana boleh bertukar-tukar dan membawa makna yang sama.

Hadis ini menunjukkan bahawa Nabi telah menggunakan soalan untuk bertanya kepada para sahabat baginda. Maka, untuk menyegarkan pembelajaran, seorang guru itu patutlah sekali-sekala bertanya kepada anak muridnya.

Ibn Umar di dalam hadis ini malu untuk mengatakan jawapan yang telah ada difikirannya, padahal ianya adalah benar kalau dia cakap. Bila dia balik, diceritakan di dalam hadis yang lain, dia bagitau kepada ayahnya, saidina Umar bahawa dia sebenarnya dah agak dah jawapannya adalah pokok kurma. Umar tanya kenapa tak bagitau, sebab kalau dia cakap dan benar pula, sangatlah bangganya dia. Lagi dia suka dari dapat unta merah. Ini menunjukkan bahawa seorang ayah itu amatlah bangga kalau anaknya pandai.

Tapi apa yang dilakukan oleh Ibn Umar itu pun betul juga. Sebab dia menjaga adab di dalam majlis. Di dalam majlis itu banyak lagi sahabat-sahabat besar yang ada, dan mereka tidak dapat menjawab soalan itu. Dia memberi peluang kepada orang tua untuk menjawab. Ini mengajar kita untuk beradab di dalam majlis.

Dari mana Ibn Umar boleh tahu jawapan itu? Kerana fikirannya tajam. Sebelum Nabi bertanya soalan itu, ada seseorang yang memberi umbut tamar kepada baginda. Baginda sedang makan umbut itu semasa bertanya soalan itu. Maka, ini menunjukkan bahawa soalan itu mestilah ada background. Bukanlah entah dari mana-mana. Janganlah soalan yang ditanya itu perkara yang susah sangat sampai memang tak boleh nak jawap.

Inilah rupa pokok tamar

Apakah yang sama antara pokok kurma dan orang muslim? Pokok kurma itu yang pentingnya adalah kepalanya, selagi kepala tidak diselam air seperti air banjir contohnya, pokok itu dan manusia itu akan hidup. Dan kalau dipotong kepala baru akan mati. Satu lagi persamaan adalah pokok kurma akan lebih berkembang biak lagi apabila kahwin dan begitu juga manusia. Tapi itu adalah sama antara pokok tamar dan seorang manusia sahaja, bukan khas kepada orang muslim. Sebab soalan yang ditanya adalah persamaan pokok tamar dan orang muslim.

Ini adalah persamaan pokok kurma dengan manusia. Pokok kurma itu adalah amat berguna sekali kepada orang Arab. Macam juga pokok kelapa berguna kepada orang Malaysia. Semua bahagian pokok itu berguna. Begitulah juga seorang muslim itu. Dia bermanfaat kepada semua orang, sampai alam pun mendapat manfaat kerana mereka. Pokok kurma berguna semasa hayatnya dan setelah matinya. Sebab boleh digunakan untuk berbagai keperluan. Begitu juga dengan seorang muslim. Kerana seorang muslim, walaupun dia telah mati, tapi dia tinggalkan ilmu yang berguna untuk umat kemudian.
Terdapat juga perumpamaan seorang muslim yang baik adalah seperti pokok yang berguna. Ini terdapat di dalam Quran. Dan apa yang dimaksudkan oleh quran itu adalah pokok kurma. Oleh itu, fikiran Ibn Umar yang tajam itu dapat tahu bahawa apa yang ditanya oleh Nabi itu jawapannya adalah pokok tamar.

Banyak ilmu dalam dunia, Ilmu paling penting adalah ilmu agama. Dan cara nak dapatkan ilmu agama kena betul.
Dan untuk mendapatkan ilmu agama ini, kena hati-hati. Kena dapat daripada sumber yang sahih.
Hadis yang sahih itu tidak semestinya hadis mutawatir sahaja. Sebab banyak hadis Ahad. Hadis Ahad adalah hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi sahaja.

Jadi, untuk memastikan kita mendapat maklumat agama dari hadis yang sahih, terdapat ulama yang kerja mereka adalah buat kajian berkenaan perawi sahaja.

Untuk menyegarkan suasana pembelajaran, perlu ada soal dan jawab. Kerana kalau duduk dengar sahaja, lama-lama anak murid akan bosan. Dan ini dapat meningkatkan hubungan mesra antara anak murid dan guru. Dan dengan bertanya soalan itu, dapat juga menguji anak murid untuk tahu tahap pencapaian mereka.

Dalam hadis muslim ada diriwayatkan Nabi larang teka-teki. Teka-teki itu sebenarnya nak mengelirukan orang lain. Memang nak suka-suka dan susah sangat orang lain nak tahu jawapan dia. Tapi kalau soalan, tak apa. Buktinya dalam hadis ini. Bertanya soalan itu penting untuk mengemaskan ilmu. Imtihan bermaksud ujian dan perkataaan itu datang dari perkataan mihnah iaitu kesusahan. Tapi soalan jangan susah sangat. Atau janganlah tanya soalan yang tidak pernah dilihat. Atau yang tidak kena mengena dengan apa yang telah diajar. Macam Nabi, semasa tanya itu dia sedang makan umbut tamar. Kemudian baca ayat berkenaan satu bandingan manusia dengan pokok. Jadi soalan Nabi itu ada isyarat.
Ibn Umar dari kecil lagi dah nampak bakatnya. Dan bila dia dewasa memang dia menjadi guru. Dia menghormati orang yang lebih tua yang ada bersama. Nabi pun selalu mendahulukan orang tua di kalangan sahabat.

Terdapat lagi beberapa persamaan orang Muslim dengan pokok kurma:
– Istiqamah. Iaitu teguh pendirian.
– Sentiasa berbuah memberikan hasil kepada orang lain.
– Banyak manfaat
– Tidak menyusahkan.
– Penawar penyakit.

Pokok yang sama dengan manusia. Bukannya manusia yang sama dengan pokok. Maknanya, manusia lebih baik lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas lengkat Maulana Asri boleh didapati disini