We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman-Nya {Dan Allah Telah Berkata-Kata Kepada Nabi Musa Dengan Kata-Kata (Secara Langsung, Tidak Ada Perantaraan)} February 21, 2013

بَاب قَوْلِهِ { وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَى تَكْلِيمًا }

Bab Firman-Nya {Dan Allah Telah Berkata-Kata Kepada Nabi Musa Dengan Kata-Kata (Secara Langsung, Tidak Ada Perantaraan)}

6961 – حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ حَدَّثَنَا عُقَيْلٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَنَا حُمَيْدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ احْتَجَّ آدَمُ وَمُوسَى فَقَالَ مُوسَى أَنْتَ آدَمُ الَّذِي أَخْرَجْتَ ذُرِّيَّتَكَ مِنْ الْجَنَّةِ قَالَ آدَمُ أَنْتَ مُوسَى الَّذِي اصْطَفَاكَ اللَّهُ بِرِسَالَاتِهِ وَكَلَامِهِ ثُمَّ تَلُومُنِي عَلَى أَمْرٍ قَدْ قُدِّرَ عَلَيَّ قَبْلَ أَنْ أُخْلَقَ فَحَجَّ آدَمُ مُوسَى

6961. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits telah menceritakan kepada kami Uqail dari Ibn Syihab telah menceritakan kepada kami Humaid bin Abdurrahman dari Abu Hurairah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Adam dan Musa berbahas pada hari kiamat, Musa berkata kepada Adam, ‘Engkaulah penyebab yang mengeluarkan anak cucumu dari syurga! ‘ Sedang Adam berkata, ‘Engkau Musa, yang Allah telah memilihmu dengan kerasulan dan diberi keistimewaan dapat bercakap dengan-Nya, kenapa engkau mencelaku atas sesuatu yang telah ditakdirkan bagiku sebelum aku dicipta! ‘ Maka Adamlah yang mengalahkan Musa dalam perbahasan itu.”

Yang Imam Bukhari nak bawa itu adalah Musa diberi keistimewaan berkata-kata dengan Allah. Sebab itulah dia dinamakan ‘Khalilullah’. Bermakna orang yang dapat bercakap dengan Tuhan. Itu adalah satu kelebihan yang besar sebagaimana Allah telah sebut dalam Quran.

Orang yang ada kelebihan itu bermakna dia telah mendapat kedudukan yang tinggi. Jadi Nabi Musa telah mendapat kedudukan yang tinggi. Kerana itulah dia dapat berbahas dengan Adam. Bukan semua orang dapat buat macam tu. Tidak pernah kita dengar ada orang lain lagi yang berbahas dengan Nabi Adam. Atau yang menyalahkan Adam kerana mengeluarkan zuriatnya dari syurga. Nabi Musa seorang sahaja.

Allah tidak beri kelebihan bercakap kepada Musa semasa didunia. Sebab telah dikatakan didalam Quran bahawa Musa mengatakan saudaranya Harun lebih pandai bercakap dari dia. Bahkan dia berdoa seperti didalam Quran supaya dia boleh bercakap dengan manusia. Iaitu doa yang selalu kita baca sebelum berucap. Maknanya dalam dunia, Nabi Musa tidak istimewa dalam bercakap dengan manusia. Daripada riwayat, dikisahkan bahawa Firaun telah menduga Musa untuk melihat samada dia betul budak atau tidak. Diletakkan bara api dan makanan dan diberi dia pilih mana satu Musa hendak. Musa nak pilih bara api itu. Oleh itu, Jibrail telah tepis tangan dia. Itulah kesan kepada dirinya.

Begitulah Allah memberi kelebihan dalam satu bahagian dan kekurangan dalam bahagian lain. Kepada Musa, dia ada kelebihan dalam kekuatan. Sampai apabila dia memukul orang bangsa Qibti, mati terus orang itu. Tapi dia tidak pandai bercakap dengan manusia.

Perbahasan antara Nabi Adam dan Nabi Musa adalah tentang syurga. Nabi Musa menyatakan sebab Adamlah yang menyebabkan manusia tidak dapat hidup di syurga. Adam mengatakan bahawa itu semua telah ditakdirkan. Maka, kenapalah nak salahkan dia pula.

Ada yang mengatakan bahawa syurga yang Nabi Adam duduk itu bukanlah syurga di langit tapi di dunia. Banyak alasan telah diberikan. Tapi hujjah yang kuat adalah itu adalah syurga yang di langit. Kalau ada yang mengatakan kalau syurga di langit, macam mana boleh syaitan masuk pula? Jawapannya adalah Syaitan tidaklah perlu berada di sana kerana dia masih boleh menghubungi Adam walaupun dia di luar. Macam zaman sekarang, walaupun jauh tapi masih boleh menghubungi orang lain melalui bermacam alat telekomunikasi.

Allah telah mentakdirkan bahawa manusia akan hidup di dunia. Memberi kepelbagaian kepada makhluk Allah. Bukat jenis malaikat sahaja yang taat sentiasa kepada Allah. Dan menunjukkan kepada malaikat bahawa ada manusia yang akan taat kepada Allah. Kerana dalam surah Baqarah, dikatakan bahawa mereka tidak percaya yang manusia akan menjadi taat.

Nabi Adam telah memenangi perbahasan itu kerana Nabi Musa senyap sahaja apabila telah dijawap oleh Adam. Menunjukkan bahawa walaupun Adam tidak bercakap secara langsung dengan Allah, tapi dia tahu. Adam pun Nabi juga, maka dia pun ada pengetahuan juga. Tambahan pula, dia telah lama hidup.

Cara Nabi Musa bercakap dengan Allah itu kita tidak tahu. Kalau ditanya kepada Musa pun mungkin dia tidak boleh jawap. Dia tak boleh cerita balik kepada . Macam kalau kita pernah merasa makanan yang orang lain tak pernah makan, kita tak boleh nak cerita kepada orang lain. Kerana pengalaman yang sangat berbeza.

 

6962 – حَدَّثَنَا مُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُجْمَعُ الْمُؤْمِنُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَقُولُونَ لَوْ اسْتَشْفَعْنَا إِلَى رَبِّنَا فَيُرِيحُنَا مِنْ مَكَانِنَا هَذَا فَيَأْتُونَ آدَمَ فَيَقُولُونَ لَهُ أَنْتَ آدَمُ أَبُو الْبَشَرِ خَلَقَكَ اللَّهُ بِيَدِهِ وَأَسْجَدَ لَكَ الْمَلَائِكَةَ وَعَلَّمَكَ أَسْمَاءَ كُلِّ شَيْءٍ فَاشْفَعْ لَنَا إِلَى رَبِّنَا حَتَّى يُرِيحَنَا فَيَقُولُ لَهُمْ لَسْتُ هُنَاكُمْ فَيَذْكُرُ لَهُمْ خَطِيئَتَهُ الَّتِي أَصَابَ

6962. Telah menceritakan kepada kami Muslim bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami Hisyam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Anas radliyallahu’anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang-orang mukmin akan dikumpulkan pada hari kiamat dan berkata, ‘Alangkah baiknya sekiranya kita meminta syafaat untuk kami kepada Tuhan kami, sehingga Allah bisa memberi kenyamanan bagi kami di tempat kita ini.’ Lantas mereka mendatangi Adam seraya berkata, ‘Hai Adam, engkau adalah nenek moyang seluruh manusia, Allah telah menciptamu dengan tangan-Nya, Allah telah menyuruh para malaikat untuk sujud kepadamu, dan Dia mengajarimu nama-nama segala sesuatu, maka mintalah syafaat untuk kami kepada Tuhan kami sehingga Allah memberi kenyamanan bagi kami.’ Maka Adam berkata, ‘bukan aku orangnya, ‘ lantas Adam menceritakan kesalahan yang pernah dilakukannya.”

Adam dijadikan oleh tangan Allah. Kita pun sebenarnya Allah yang jadikan. Tapi dalam cara yang lain. Mulianya Adam sampai disuruh malaikat sujud kepada Adam. Adamlah manusia pertama yang dikenali malaikat. Dia juga yang mula-mula tahu bahasa. Dia juga diajar ‘nama-nama’. Maknanya, dia diajar ‘katanama’, bukan ‘katakerja’. Kenapa? Kerana semua perkataan yang lain dari katanama adalah datang dari nama. Contohnya, perkataan ‘kataba’: membaca datang dari perkataan ‘kitab’: buku. Jadi, kalau Adam dah tahu nama, dia akan tahu semua benda. Diajar semua sekali itu apa maksudnya? Maknanya walaupun zaman itu tidak ada lagi, tapi telah diajar kepada Nabi Adam. Tapi masa dia sampai ke dunia, dia lupa semua itu. Kemudian, anak cucu dia yang mengeluarkan balik segala benda-benda itu. Maknanya, kalau kita pakai komputer sekarang, ianya telah diajar kepada Nabi Adam dah dulu.

Nabi Adam malu kerana dia telah memakan pokok larangan itu. Walaupun dah lama dah kesalahan yang dia buat tu, dia masih ingat lagi. Dan memang Allah telah ampunkan kesalahannya itu sebagaimana dikatakan Allah dalam Quran. Tapi dia masih ada rasa malu lagi. Walaupun perbuatan yang dia lakukan itu memang dah takdir Allah. Kerana Allah nak bagi kita tinggal di dunia.  Walaupun begitu, dia masih rasa berkait dengan dia. Inilah dia orang yang bertaubat sungguh. Walaupun segala kesalahan yang kita buat itu memang Allah yang takdirkan akan jadi begitu, tapi kita kena juga rasa bersalah.

Dalam hadis ini manusia mengatakan bahawa Nabi Adam telah diajar nama semua benda. Ini sama macam yang diajar dalam Quran. Bagaimanakah cara dia belajar? Allah lah yang mengajar kepada Nabi Adam. Dan bila Dia mengajar, tentulah dengan Dia berkata-kata dengan Nabi Adam. Itulah yang hendak dibawa oleh Imam Bukhari dalam hadis ini.

 

6963 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ عَنْ شَرِيكِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ مَسْجِدِ الْكَعْبَةِ أَنَّهُ جَاءَهُ ثَلَاثَةُ نَفَرٍ قَبْلَ أَنْ يُوحَى إِلَيْهِ وَهُوَ نَائِمٌ فِي الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ فَقَالَ أَوَّلُهُمْ أَيُّهُمْ هُوَ فَقَالَ أَوْسَطُهُمْ هُوَ خَيْرُهُمْ فَقَالَ آخِرُهُمْ خُذُوا خَيْرَهُمْ فَكَانَتْ تِلْكَ اللَّيْلَةَ فَلَمْ يَرَهُمْ حَتَّى أَتَوْهُ لَيْلَةً أُخْرَى فِيمَا يَرَى قَلْبُهُ وَتَنَامُ عَيْنُهُ وَلَا يَنَامُ قَلْبُهُ وَكَذَلِكَ الْأَنْبِيَاءُ تَنَامُ أَعْيُنُهُمْ وَلَا تَنَامُ قُلُوبُهُمْ فَلَمْ يُكَلِّمُوهُ حَتَّى احْتَمَلُوهُ فَوَضَعُوهُ عِنْدَ بِئْرِ زَمْزَمَ فَتَوَلَّاهُ مِنْهُمْ جِبْرِيلُ فَشَقَّ جِبْرِيلُ مَا بَيْنَ نَحْرِهِ إِلَى لَبَّتِهِ حَتَّى فَرَغَ مِنْ صَدْرِهِ وَجَوْفِهِ فَغَسَلَهُ مِنْ مَاءِ زَمْزَمَ بِيَدِهِ حَتَّى أَنْقَى جَوْفَهُ ثُمَّ أُتِيَ بِطَسْتٍ مِنْ ذَهَبٍ فِيهِ تَوْرٌ مِنْ ذَهَبٍ مَحْشُوًّا إِيمَانًا وَحِكْمَةً فَحَشَا بِهِ صَدْرَهُ وَلَغَادِيدَهُ يَعْنِي عُرُوقَ حَلْقِهِ ثُمَّ أَطْبَقَهُ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَضَرَبَ بَابًا مِنْ أَبْوَابِهَا فَنَادَاهُ أَهْلُ السَّمَاءِ مَنْ هَذَا فَقَالَ جِبْرِيلُ قَالُوا وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مَعِيَ مُحَمَّدٌ قَالَ وَقَدْ بُعِثَ قَالَ نَعَمْ قَالُوا فَمَرْحَبًا بِهِ وَأَهْلًا فَيَسْتَبْشِرُ بِهِ أَهْلُ السَّمَاءِ لَا يَعْلَمُ أَهْلُ السَّمَاءِ بِمَا يُرِيدُ اللَّهُ بِهِ فِي الْأَرْضِ حَتَّى يُعْلِمَهُمْ فَوَجَدَ فِي السَّمَاءِ الدُّنْيَا آدَمَ فَقَالَ لَهُ جِبْرِيلُ هَذَا أَبُوكَ آدَمُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ وَرَدَّ عَلَيْهِ آدَمُ وَقَالَ مَرْحَبًا وَأَهْلًا بِابْنِي نِعْمَ الِابْنُ أَنْتَ فَإِذَا هُوَ فِي السَّمَاءِ الدُّنْيَا بِنَهَرَيْنِ يَطَّرِدَانِ فَقَالَ مَا هَذَانِ النَّهَرَانِ يَا جِبْرِيلُ قَالَ هَذَا النِّيلُ وَالْفُرَاتُ عُنْصُرُهُمَا ثُمَّ مَضَى بِهِ فِي السَّمَاءِ فَإِذَا هُوَ بِنَهَرٍ آخَرَ عَلَيْهِ قَصْرٌ مِنْ لُؤْلُؤٍ وَزَبَرْجَدٍ فَضَرَبَ يَدَهُ فَإِذَا هُوَ مِسْكٌ أَذْفَرُ قَالَ مَا هَذَا يَا جِبْرِيلُ قَالَ هَذَا الْكَوْثَرُ الَّذِي خَبَأَ لَكَ رَبُّكَ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الثَّانِيَةِ فَقَالَتْ الْمَلَائِكَةُ لَهُ مِثْلَ مَا قَالَتْ لَهُ الْأُولَى مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قَالُوا وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالُوا وَقَدْ بُعِثَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قَالُوا مَرْحَبًا بِهِ وَأَهْلًا ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الثَّالِثَةِ وَقَالُوا لَهُ مِثْلَ مَا قَالَتْ الْأُولَى وَالثَّانِيَةُ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى الرَّابِعَةِ فَقَالُوا لَهُ مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الْخَامِسَةِ فَقَالُوا مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّادِسَةِ فَقَالُوا لَهُ مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ عَرَجَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ فَقَالُوا لَهُ مِثْلَ ذَلِكَ كُلُّ سَمَاءٍ فِيهَا أَنْبِيَاءُ قَدْ سَمَّاهُمْ فَأَوْعَيْتُ مِنْهُمْ إِدْرِيسَ فِي الثَّانِيَةِ وَهَارُونَ فِي الرَّابِعَةِ وَآخَرَ فِي الْخَامِسَةِ لَمْ أَحْفَظْ اسْمَهُ وَإِبْرَاهِيمَ فِي السَّادِسَةِ وَمُوسَى فِي السَّابِعَةِ بِتَفْضِيلِ كَلَامِ اللَّهِ فَقَالَ مُوسَى رَبِّ لَمْ أَظُنَّ أَنْ يُرْفَعَ عَلَيَّ أَحَدٌ ثُمَّ عَلَا بِهِ فَوْقَ ذَلِكَ بِمَا لَا يَعْلَمُهُ إِلَّا اللَّهُ حَتَّى جَاءَ سِدْرَةَ الْمُنْتَهَى وَدَنَا لِلْجَبَّارِ رَبِّ الْعِزَّةِ فَتَدَلَّى حَتَّى كَانَ مِنْهُ قَابَ قَوْسَيْنِ أَوْ أَدْنَى فَأَوْحَى اللَّهُ فِيمَا أَوْحَى إِلَيْهِ خَمْسِينَ صَلَاةً عَلَى أُمَّتِكَ كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ ثُمَّ هَبَطَ حَتَّى بَلَغَ مُوسَى فَاحْتَبَسَهُ مُوسَى فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ مَاذَا عَهِدَ إِلَيْكَ رَبُّكَ قَالَ عَهِدَ إِلَيَّ خَمْسِينَ صَلَاةً كُلَّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ قَالَ إِنَّ أُمَّتَكَ لَا تَسْتَطِيعُ ذَلِكَ فَارْجِعْ فَلْيُخَفِّفْ عَنْكَ رَبُّكَ وَعَنْهُمْ فَالْتَفَتَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى جِبْرِيلَ كَأَنَّهُ يَسْتَشِيرُهُ فِي ذَلِكَ فَأَشَارَ إِلَيْهِ جِبْرِيلُ أَنْ نَعَمْ إِنْ شِئْتَ فَعَلَا بِهِ إِلَى الْجَبَّارِ فَقَالَ وَهُوَ مَكَانَهُ يَا رَبِّ خَفِّفْ عَنَّا فَإِنَّ أُمَّتِي لَا تَسْتَطِيعُ هَذَا فَوَضَعَ عَنْهُ عَشْرَ صَلَوَاتٍ ثُمَّ رَجَعَ إِلَى مُوسَى فَاحْتَبَسَهُ فَلَمْ يَزَلْ يُرَدِّدُهُ مُوسَى إِلَى رَبِّهِ حَتَّى صَارَتْ إِلَى خَمْسِ صَلَوَاتٍ ثُمَّ احْتَبَسَهُ مُوسَى عِنْدَ الْخَمْسِ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ وَاللَّهِ لَقَدْ رَاوَدْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ قَوْمِي عَلَى أَدْنَى مِنْ هَذَا فَضَعُفُوا فَتَرَكُوهُ فَأُمَّتُكَ أَضْعَفُ أَجْسَادًا وَقُلُوبًا وَأَبْدَانًا وَأَبْصَارًا وَأَسْمَاعًا فَارْجِعْ فَلْيُخَفِّفْ عَنْكَ رَبُّكَ كُلَّ ذَلِكَ يَلْتَفِتُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى جِبْرِيلَ لِيُشِيرَ عَلَيْهِ وَلَا يَكْرَهُ ذَلِكَ جِبْرِيلُ فَرَفَعَهُ عِنْدَ الْخَامِسَةِ فَقَالَ يَا رَبِّ إِنَّ أُمَّتِي ضُعَفَاءُ أَجْسَادُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ وَأَسْمَاعُهُمْ وَأَبْصَارُهُمْ وَأَبْدَانُهُمْ فَخَفِّفْ عَنَّا فَقَالَ الْجَبَّارُ يَا مُحَمَّدُ قَالَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ قَالَ إِنَّهُ لَا يُبَدَّلُ الْقَوْلُ لَدَيَّ كَمَا فَرَضْتُهُ عَلَيْكَ فِي أُمِّ الْكِتَابِ قَالَ فَكُلُّ حَسَنَةٍ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا فَهِيَ خَمْسُونَ فِي أُمِّ الْكِتَابِ وَهِيَ خَمْسٌ عَلَيْكَ فَرَجَعَ إِلَى مُوسَى فَقَالَ كَيْفَ فَعَلْتَ فَقَالَ خَفَّفَ عَنَّا أَعْطَانَا بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا قَالَ مُوسَى قَدْ وَاللَّهِ رَاوَدْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى أَدْنَى مِنْ ذَلِكَ فَتَرَكُوهُ ارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَلْيُخَفِّفْ عَنْكَ أَيْضًا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا مُوسَى قَدْ وَاللَّهِ اسْتَحْيَيْتُ مِنْ رَبِّي مِمَّا اخْتَلَفْتُ إِلَيْهِ قَالَ فَاهْبِطْ بِاسْمِ اللَّهِ قَالَ وَاسْتَيْقَظَ وَهُوَ فِي مَسْجِدِ الْحَرَامِ

6963. Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Syarik bin Abdullah berkata, “Aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Tatkala Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diisra’kan dari masjid Ka’bah, beliau didatangi oleh tiga orang -yang ketika itu beliau belum menerima wahyu- ketika baginda tidur di masjidil haram. Laki-laki pertama berkata, ‘Mana orangnya? ‘ Laki-laki kedua berkata, ‘Itu, orang terbaik di antara mereka! ‘ Lantas laki-laki ketiga berkata, ‘Ambillah orang terbaik diantara mereka’, itu lah yang berlaku pada malam itu. Kemudian Nabi tidak melihat lagi mereka bertiga. Sehingga pada malam yang lain mereka mendatangi beliau lagi, yang ketika itu hati (beliau) melihat, mata beliau tidur namun tidak untuk hatinya. Demikian para nabi, mata mereka tidur namun hati mereka tidak tidur. Para malaikat itu tidak bercakap dengannya dan mereka membawa dan meletakkan beliau di sisi sumur zamzam, Jibril lantas memimpin mereka untuk menyucikan Nabi. Jibril kemudian membelah antara tenggorokan beliau hingga pangkal lehernya, sampai dadanya dan perutnya. Jibril kemudian memandikan beliau dengan air zamzam dengan tangannya hingga sampai pada bagian perut, setelah itu didatangkanlah bejana besar dari emas yang di dalamnya ada bejana yang terbuat dari tanah liat dari emas yang diisi dengan keimanan dan hikmah. Dengannya, Jibril mengisi dada dan urat-urat kerongkongannya lalu ditautkan kembali. Kemudian Jibril membawanya ke langit dunia dan ia ketuk salah satu pintunya sehingga penghuni langit bertanya, ‘Siapakah ini? ‘ Jibril berkata, ‘Para malaikat bertanya, ‘Siapa yang bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Bersamaku Muhammad.’ Penghuni langit bertanya, ‘adakah dia telah diutus? ‘ Jibril menjawab, ‘Benar.’ Penghuni langit lalu berkata, ‘Selamat datang, selamat atas kunjungannya.’ Maka penghuni langit sedemikian bergembira, mereka tidak tahu apa yang Allah inginkan terhadap diri Muhammad di muka bumi, hingga Allah memberitahu mereka. Lantas di langit dunia Nabi bertemu Adam, Jibril memperkenalkan kepada beliau, ‘Ini adalah ayahmu, Adam. Ucapkanlah salam kepadanya. Dia (Muhammad) lalu mengucapkan salam yang kemudian dijawab oleh Adam seraya berkata, ‘Selamat datang, selamat berkunjung wahai anakku, sungguh engkau anak yang terbaik.’ Ternyata di langit dunia ada dua sungai yang mengalir, Nabi Muhammad bertanya, ‘Dua sungai apa ini wahai Jibril? ‘ Jibril menjawab, ‘Ini adalah Nil dan Eufrat, punca bagi kedua-duanya.’ Kemudian Jibril membawa Nabi ke langit, tiba-tiba ada sungai lain yang di atasnya ada istana dari mutiara dan intan, Nabi menyentuh dengan tangannya, didapati baunya seperti minyak wangi kasturi. Nabi bertanya, ‘Ini apa wahai Jibril? ‘ Jibril menjawab, ‘Ini adalah sungai al Kautsar yang disimpan oleh Tuhanmu untukmu.’ Kemudian Jibril membawanya naik ke langit kedua, dan malaikat bertanya kepadanya seperti yang ditanyakan malaikat pada langit pertama. Mereka bertanya, ‘Siapa ini? ‘ Jibril menjawab, ‘Ini Jibril.’ Mereka bertanya lagi, ‘Dan siapa ini yang bersamamu? ‘ Jibril menjawab, ‘Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.’ Mereka bertanya, ‘Apakah dia telah diutus? ‘ Jibril menjawab, ‘Benar.’ Malaikat (langit tersebut) lalu berkata, ‘Selamat datang, selamat atas kunjungannya.’ Jibril kemudian membawanya naik ke langit ketiga dan para malaikat bertanya kepadanya sebagaimana yang ditanyakan malaikat di langit pertama dan kedua, kemudian Jibril membawanya naik ke langit keempat, dan mereka bertanya seperti halnya pertanyaan malaikat sebelumnya, kemudian Jibril membawanya naik ke langit kelima, dan mereka bertanya seperti halnya pertanyaan malaikat sebelumnya. Kemudian Jibril membawanya naik ke langit keenam, dan mereka bertanya seperti halnya pertanyaan malaikat sebelumnya. Kemudian Jibril membawanya naik ke langit ketujuh, dan mereka bertanya seperti halnya pertanyaan malaikat sebelumnya. setiap langit ada para nabi yang Jibril sebutkan nama-namanya. Dan seingatku di antara mereka ada Idris di langit kedua, Harun di langit keempat, dan lain di langit ke lima yang aku tak ingat namanya, Ibrahim di langit keenam, dan Musa di langit ketujuh karena diberi kelebihan berbicara langsung dengan Allah. Pada ketika itu Musa berkata, ‘Wahai Rabb, aku tidak menyangka ada orang yang lebih ditinggikan daripada aku, ‘ kemudian Jibril membawanya naik di atas kesemuanya yang tidak satupun yang tahu selain Allah hingga tiba di Sidratul Muntaha. Kemudian Jibril mendekati Allah, Al Jabbar, Rabb pemilik kemuliaan, Nabi terus mendekat hingga jarak antara keduanya sebatas dua busur panah atau lebih dekat lagi, dan Allah memberinya wahyu, yang di antara wahyunya, Allah mewajibkan lima puluh kali shalat untuk umatmu (Muhammad) siang-malam. Kemudian Nabi turun hingga bertemu Musa, Musa menahannya dan berkata, ‘Hai Muhammad, apa yang diberikan Tuhanmu kepadamu untuk dijaga? ‘ Nabi menjawab, ‘Allah mewajibkan aku untuk mendirikan lima puluh kali shalat sehari semalam.’ Musa berkata, ‘Umatmu tak mampu untuk melakukan sedemikian itu, kembalilah kamu agar Tuhanmu memberi keringanan untuk mu dan umatmu.’ Maka Nabi menoleh ke Jibril seolah-olah meminta pendapat tentang saranan Musa, dan Jibril memberi isyarat, ‘Silakan, kalau kau mahu.’ Maka Jibril kembali menaikkannya ke Allah Yang Maha Jabbar yang ketika itu masih berada di singgahsana-Nya, Nabi katakan, ‘Wahai Rabb, berilah kami keringanan, sebab umatku tak mampu melakukan shalat lima puluh kali dalam sehari! ‘ Lantas Allah mengurangi sepuluh kali, dan Nabi kembali bertemu Musa dan Musa menahannya, Musa terus-menerus membujuknya agar Nabi meminta kepada Rabbnya, sehingga Allah hanya mewajibkan lima kali shalat sehari-semalam. Musa kemudian menahannya ketika kewajiban shalat tinggal lima, Musa mengatakan, ‘Hai Muhammad, pernah aku membujuk Bani Israil, kaumku, untuk suatu yang lebih rendah daripada ini namun mereka meninggalkannya, padahal umatmu lebih lemah fisiknya, badannya, hatinya, pandangan dan pendengarannya, maka temuilah kembali Rabbmu agar Dia memberi keringanan.’ Dan atas semua saranan itu, Nabi menoleh kepada Jibril untuk meminta pendapat, namun Jibril tidak menunjukkan tidak suka atas itu semua. Lantas Jibril kembali membawanya naik untuk kali kelima, lalu Nabi berkata, ‘Ya Rabb, umatku adalah orang-orang lemah fisiknya, hatinya, pendengarannya, pandangannya, dan badannya, maka berilah kami keringanan.’ Allah Yang Maha Jabbar menjawab, ‘Hai Muhammad! ‘ Nabi menjawab, ‘Aku penuhi panggilan-Mu.’ Allah meneruskan firman-Nya, ‘Sesungguhnya ketetapan itu tidak boleh ditukar ganti dari sisiKu sebagaimana Aku wajibkan atasmu dalam ummul kitab.’ Allah meneruskan titah-Nya, setiap satu kebaikan dibalas sepuluh kali lipatnya, maka lima kali shalat itu tercatat lima puluh kali dalam ummul kitab, sekalipun hanya dilaksanakan lima kali olehmu.’ Maka Nabi kembali menemui Musa dan Musa bertanya, ‘bagaimana kamu telah lakukan? ‘ Nabi menjawab, ‘Allah betul-betul telah memberi kami keringanan, kerana setiap kebaikan dibalas sepuluh kali lipatnya.’ Musa berkata, ‘Demi Allah, aku pernah membujuk bani israil untuk yang lebih kurang daripada itu namun mereka meninggalkannya, maka kembalilah kau temui Tuhanmu agar Dia memberi keringanan terhadapmu.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Hai Musa, demi Allah, aku telah malu kepada Tuhanku terhadap permintaan berulang kali yang kulakukan terhadap-Nya.’ Musa pun berkata, ‘Baik kalau begitu, silakan engkau turun dengan nama Allah.’ Maka Nabi sedar yang ketika itu beliau di Masjidil Haram.”

– Semua ulama boleh dikatakan sepakat mengatakan hadis ini ada masalah dari segi isinya. Kalau dikatakan ada masalah dalam kitab Sahih Bukhari, ini adalah salah satu yang hadis yang paling banyak dikritik.

Ulama mengatakan masalah dalam hadis ini datangnya dari perawi yang bernama Syarik bin Abdullah itu. Dia meriwayatkan dari Anas bin Malik berkenaan dengan hadis isra’ mi’raj. Bukan dia sahaja yg meriwayatkan. Ada banyak lagi. Cuma matan dari dia lain dengan org lain.

Pertamanya, dia kata bahawa kejadian isra itu sebelum Nabi mendapat wahyu. Maka, ini tidak sama dengan apa yang disampaikan dalam hadis-hadis yang lain. Yang kita pasti, Nabi isra’ mi’raj itu selepas baginda menerima wahyu. Kerana semasa itulah Nabi menerima perintah solat. Takkan dia terima perintah itu sebelum dia jadi Nabi.

Dan bercanggah dengan pertanyaan dan jawapan malaikat yang berkenaan baginda telah diutuskan. Kerana apabila malaikat bertanya kepada Jibrail adakah Nabi telah diutuskan, Jibrail menjawap ya.

Sepakat ulama tak terima hadis ini. Banyak waham (ketidakpastian) dalam hadis ini. Ulama kira sampai 20 waham.

Belah dada yang disepakit oleh ulama adalah sebelum kejadian isra’ mikraj ini.
Pasal Nabi tidur itu pun macam mengatakan Nabi mimpi pula. Tiada kelebihan isra’ mi’raj itu kalau Nabi melaluinya dalam mimpi. Orang Musyrikin boleh terima kalau dikatakan mikraj adalah perjalanan mimpi sahaja. Sebab dalam mimpi, apa-apa boleh terjadi. Padahal tidak begitu. Nabi telah mi’raj dengan batang tubuh baginda. Inilah yang kita faham dari hadis dan dari ayat Quran berkenaan dengan isra’ mi’raj itu. Orang kafir kalau dikatakan Nabi mimpi, mereka pun boleh terima. Tidak perlu mereka bantah kalau begitu.
Diakhir hadis ini pula diletakkan yang Nabi bangun dari tidur. Padahal mikraj bukan dalam mimpi. Bukan perjalanan roh tapi perjalanan Nabi dengan jasad sekali.

Bekas dalam hadis ini dikatakan berlapis. Dalam hadis orang lain tidak begitu.

Yang semua tak boleh terima adalah apabila Jibrail bawa naik sampai atas tu. Melenting ulama berkenaan kejadian itu. Apabila dikatakan Tuhan menghampiri Nabi lalu bergayut sehingga hampir kepada Nabi. Kerana hampir Allah dengan Nabi bukanlah macam hampir makhluk dengan makhluk. Dan kalau bergayut itu sifat makhluk. Dan dikatakan dalam hadis ini juga bahawa Tuhan ada tempat pula.

Sebenarnya yang rapat dengan Nabi itu adalah Jibrail dalam rupanya yang asal. Nabi hanya melihat Jibrail dalam rupa asal dua kali sahaja. Disini dan di ufuk mubin. Itulah faham orang lain berdasarkan riwayat lain.

Secara kesimpulannya, hadis ini mendapat banyak tentangan dari ulama hadis. Yang pertama yang kritik adalah Imam Muslim. Memang ada banyak masalah dengan hadis ini.

Hadis isra’ mi’raj melibatkan banyak persoalan. Shah Waliyullah mengatakan bahawa hadis ini adalah berkenaan dengan alam mithal, bukan alam sebenar, kerana itu banyak dalam hadis ini berkenaan perkara yang melibatkan bukan alam sebenar. Contohnya, punca sungai Nil adalah di Uganda, bukan di syurga. Cuma Allah nak menunjukkan bahawa sungai itu adalah sumber rahmat dan rahmat itu datang dari Allah. Allah memberikan mithal yang boleh difahami oleh manusia arab. Sebab kalau diberi contoh yang lain, mereka tidak faham pula nanti.

 

Kuliah Maulana Asri boleh didapati disini

Advertisements
 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah { Mereka Mahu Menukar Kalam Allah }

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { يُرِيدُونَ أَنْ يُبَدِّلُوا كَلَامَ اللَّهِ }

Bab Firman Allah { Mereka Mahu Menukar Kalam Allah }

{ إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ } حَقٌّ { وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ } بِاللَّعِبِ

 

6937 – حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ :قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى يُؤْذِينِي ابْنُ آدَمَ يَسُبُّ الدَّهْرَ وَأَنَا الدَّهْرُ بِيَدِي الْأَمْرُ أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

6937. Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Azzuhri dari Sa’id bin Musayyab dari Abu Hurairah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah Ta’ala berfirman: ‘Anak adam menyakiti-Ku dan mencela masa, padahal Aku adalah masa, di tangan-Ku lah segala urusan, Akulah yang membolak-balikkan siang dan malam’.”

 

6938 – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ الصَّوْمُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَأَكْلَهُ وَشُرْبَهُ مِنْ أَجْلِي وَالصَّوْمُ جُنَّةٌ وَلِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ حِينَ يُفْطِرُ وَفَرْحَةٌ حِينَ يَلْقَى رَبَّهُ وَلَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

6938. Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim telah menceritakan kepada kami Al A’masy dari Abu shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Allah Azza wa Jalla berfirman: ‘Puasa adalah milik-Ku, dan Aku sendirilah yang mengganjarinya, orang yang berpuasa itu meninggalkan syahwatnya, makan dan minumnya karena Aku. Puasa adalah perisai, dan bagi orang yang berpuasa mendapat dua kegembiraan, kegembiraan ketika ia berjumpa dengan rabbnya. Dan sungguh, bau mulut orang yang berpuasa jauh lebih wangi di sisi Allah daripada bau minyak kesturi.”

 

6939 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ بَيْنَمَا أَيُّوبُ يَغْتَسِلُ عُرْيَانًا خَرَّ عَلَيْهِ رِجْلُ جَرَادٍ مِنْ ذَهَبٍ فَجَعَلَ يَحْثِي فِي ثَوْبِهِ فَنَادَى رَبُّهُ يَا أَيُّوبُ أَلَمْ أَكُنْ أَغْنَيْتُكَ عَمَّا تَرَى قَالَ بَلَى يَا رَبِّ وَلَكِنْ لَا غِنَى بِي عَنْ بَرَكَتِكَ

6939. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Dikala Ayyub mandi dalam keadaan telanjang, tiba-tiba kaki belalang yang terbuat dari emas jatuh kepadanya, kemudian Ayyub membungkus dengan kainnya. Maka Tuhannya memanggilnya, ‘Wahai Ayyub, bukankah Aku telah mengayakanmu daripada sekedar apa yang engkau lihat? ‘ Ayyub menjawab, ‘Benar wahai Rabbku, namun saya belum berkecukupan dari barakah-Mu’.”

 

6940 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ الْأَغَرِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

6940. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Ibn Syihab dari Abu Abdullah Al Aghar dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Rabb kita Tabaraka wa Ta’ala setiap malam turun ke langit dunia ketika sepertiga malam, lantas Ia berkata, ‘Siapa yang berdoa kepada-Ku maka aku beri, siapa yang meminta ampun kepada-Ku maka Aku ampuni?.”

 

6941 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ أَنَّ الْأَعْرَجَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ نَحْنُ الْآخِرُونَ السَّابِقُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

6941. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz Zinad bahwa Al A’raj menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar Abu Hurairah, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kita adalah orang-orang yang datang terkemudian, namun kita yang terlebih dahulu ke surga pada hari kiamat.”

 

6942 – وَبِهَذَا الْإِسْنَادِ قَالَ اللَّهُ أَنْفِقْ أُنْفِقْ عَلَيْكَ

6942. (Masih dari jalur periwayatan yang sama dengan hadits sebelumnya -dari Abu Hurairah-) Allah berfirman: “Berinfaklah engkau, niscya aku memberi infak kepadamu.”

 

6943 – حَدَّثَنَا زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا ابْنُ فُضَيْلٍ عَنْ عُمَارَةَ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ فَقَالَ هَذِهِ خَدِيجَةُ أَتَتْكَ بِإِنَاءٍ فِيهِ طَعَامٌ أَوْ إِنَاءٍ فِيهِ شَرَابٌ فَأَقْرِئْهَا مِنْ رَبِّهَا السَّلَامَ وَبَشِّرْهَا بِبَيْتٍ مِنْ قَصَبٍ لَا صَخَبَ فِيهِ وَلَا نَصَبَ

6943. Telah menceritakan kepada kami Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami Ibn fudlail dari ‘Umarah dari Abu Zur’ah dari Abu Hurairah berkata, “Inilah Khadijah, dia datang kepadamu dengan membawa bekas yang berisi makanan atau bekas berisi minuman. Kamu sampaikanlah salam kepadanya dari Tuhannya, dan berilah dia berita gembira dengan mahligai yang terbuat dari mutiara, yang tiada bising padanya dan penat lelah di sana.”

– Yang berkata dalam hadis ini adalah malaikat Jibrail, bukan Abu Hurairah. Sanadnya adalah pendek. Di tempat lain, ada sanad yang penuh.
Walaupun Jibrail yang berkata tapi yang dia bawa adalah salam dari Allah. Kalau Allah beri salam itu, bermakna Allah ada kalam dan berkata-kata. Itulah yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari dalam hadis ini.

 

6944 – حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ أَسَدٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ أَعْدَدْتُ لِعِبَادِي الصَّالِحِينَ مَا لَا عَيْنٌ رَأَتْ وَلَا أُذُنٌ سَمِعَتْ وَلَا خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ

6944. Telah menceritakan kepada kami Mu’adz bin Asad telah mengabarkan kepada kami Abdullah telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam bin Munabbih dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Allah berfirman, ‘Aku telah menyediakan bagi hamba-hambaKu yang shalih sesuatu yang tidak pernah terlihat oleh mata, tidak pernah terdengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas oleh hati manusia’.”

– Hadis ini adalah hadis qudsi, iaitu hadis dimana Allah berkata sendiri tapi tidak termasuk sebahagian dari Quran. Maknanya, Allah ada kalam dan berkata.

 

6945 – حَدَّثَنَا مَحْمُودٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا ابْنُ جُرَيْجٍ أَخْبَرَنِي سُلَيْمَانُ الْأَحْوَلُ أَنَّ طَاوُسًا أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ ابْنَ عَبَّاسٍ يَقُولُ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَهَجَّدَ مِنْ اللَّيْلِ قَالَ اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ رَبُّ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ أَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ وَلِقَاؤُكَ الْحَقُّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالنَّبِيُّونَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ أَنْتَ إِلَهِي لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

6945. Telah menceritakan kepada kami Mahmud telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq telah mengabarkan kepada kami Ibn Juraij telah mengabarkan kepadaku Sulaiman Al Ahwal bahwa Thawus radliyallahu’anhu mengabarkan kepadanya, ia mendengar Ibn Abbas berkata, “Jika Nabi Shallalahu’alaihi wasallam tahajjud malam hari beliau membaca: ‘ALLAAHUMA LAKAL HAMDU, ANTA NUURUSSAMAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA QOYYIMUSSAWAATI WAL ARDLI, WALAKAL HAMDU ANTA RABBUSSAMAAWAATI WAL ARDLI WAMAN FIIHINNA, ANTAL HAQQU, WAWA’DUKAL HAQQ, WAQOULUKL HAQQ, WALIQOO’UKAL HAQQ, WALJANNATU HAQQ, WANNAARU HAQQ, WANNABIYUUN HAQQ, WASSAA’ATU HAQQ, ALLOOHUMMA LAKA ASLAMTU WABIKA AAMANTU WAILAIKA TAWAKKALTU, WAILAIKA ANABTU, WABIKA KHAASHAMTU, WAILAIKA HAAKAMTU, FAHGHFIRLII MA QADDAMMTU WAMAA AKHKHARTU, WAMA ASRARTU WAMAA A’LANTU, ANTA ILAAHII, LAA-ILAAHA ILLAA ANTA (Ya Allah, bagi-Mu lah segala puji, Engkau menyinari langit dan bumi, bagi-Mu segala puji, Engkau adalah menguruskan langit dan bumi, dan bagi-Mu segala puji, Engkau adalah Pemilik langit dan bumi dan segala apa yang terdapat padanya, Engkau adalah Benar, dan janji-Mu benar, firman-Mu benar, pertemuan dengan-Mu benar, surga-Mu benar, neraka-Mu benar, para nabi benar, dan kiamat benar. Ya Allah, kepada-Mu aku berserah, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku bertawakkal, kepada-Mu aku kembali, karena-Mu aku bertekak, dan kepada-Mu aku meminta penghakiman, maka ampunilah bagiku apa yang telah aku perbuat dan apa yang belum aku lakukan, apa yang aku lakukan secara sembunyi-sembunyi dan apa yang aku lakukan secara terang-terangan, Engkau adalah Tuhanku, tiada sesembahan yang hak selain Engkau) ‘.”

– Hadis ini selalu kita jumpa. Apa yang Imam Bukhari nak sampaikan adalah perkataan ‘firman-Mu benar’. Ini adalah adalah hendak menunjukkan benar Allah berkata-kata.

 

6946 – حَدَّثَنَا حَجَّاجُ بْنُ مِنْهَالٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ النُّمَيْرِيُّ حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ يَزِيدَ الْأَيْلِيُّ قَالَ سَمِعْتُ الزُّهْرِيَّ قَالَ سَمِعْتُ عُرْوَةَ بْنَ الزُّبَيْرِ وَسَعِيدَ بْنَ الْمُسَيَّبِ وَعَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ وَعُبَيْدَ اللَّهِ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ حَدِيثِ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ قَالَ لَهَا أَهْلُ الْإِفْكِ مَا قَالُوا فَبَرَّأَهَا اللَّهُ مِمَّا قَالُوا وَكُلٌّ حَدَّثَنِي طَائِفَةً مِنْ الْحَدِيثِ الَّذِي حَدَّثَنِي عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ وَلَكِنِّي وَاللَّهِ مَا كُنْتُ أَظُنُّ أَنَّ اللَّهَ يُنْزِلُ فِي بَرَاءَتِي وَحْيًا يُتْلَى وَلَشَأْنِي فِي نَفْسِي كَانَ أَحْقَرَ مِنْ أَنْ يَتَكَلَّمَ اللَّهُ فِيَّ بِأَمْرٍ يُتْلَى وَلَكِنِّي كُنْتُ أَرْجُو أَنْ يَرَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي النَّوْمِ رُؤْيَا يُبَرِّئُنِي اللَّهُ بِهَا فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى { إِنَّ الَّذِينَ جَاءُوا بِالْإِفْكِ } الْعَشْرَ الْآيَاتِ

6946. Telah menceritakan kepada kami Hajjaj bin Minhal telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Umar An Numairi telah menceritakan kepada kami Yunus bin Yazid Al Aili mengatakan, aku mendengar Azzuhri berkata, Aku mendengar ‘Urwah bin Zubair dan Sa’id bin Musayyab dan ‘Alqamah bin Waqqash dan Ubaidullah bin Abdullah dari hadis Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika penyebar-penyebar kebohongan menyebarluaskan kebohongan terhadapnya. Kemudian Allah menyucikannya dari kebohongan yang mereka katakan, dan kesemuanya menceritakan kepadaku sekumpulan hadis yang masing-masing mereka riwayatkan dari Aisyah, Aisyah berkata, “Akan tetapi demi Allah, aku sama sekali tak menyangka Allah akan menurunkan wahyu terhadap berita kesucianku, sungguh urusanku terhadap diriku sangat hina untuk Allah berbicara tentangku dengan wahyu yang akan dibacakan oleh orang, yang kuharap ketika itu hanyalah sekiranya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bermimpi dalam tidurnya, yang menceritakan berita kesucianku dari tuduhan yang disebarkan orang-orang. Lantas Allah menurunkan ayat: ‘(sesungguhnya orang-orang yang datang dengan membawa berita bohong) ‘, (Qs. An Nuur: 11), dan seterusnya hingga sepuluh ayat.”

– Yang hendak dibawa oleh Bukhari dalam hadis ini adalah kata: ‘Allah berbicara tentangku…’. Iaitu Aisyah sendiri berkata bahawa Allah ‘berbicara’.

 

6947 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا الْمُغِيرَةُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَقُولُ اللَّهُ إِذَا أَرَادَ عَبْدِي أَنْ يَعْمَلَ سَيِّئَةً فَلَا تَكْتُبُوهَا عَلَيْهِ حَتَّى يَعْمَلَهَا فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا بِمِثْلِهَا وَإِنْ تَرَكَهَا مِنْ أَجْلِي فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً وَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَعْمَلَ حَسَنَةً فَلَمْ يَعْمَلْهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ حَسَنَةً فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوهَا لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ

6947. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Mughirah bin Abdurrahman dari Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Jika seorang hamba-Ku ingin melakukan kejahatan maka janganlah kalian catat hingga Ia melakukannya, dan jika ia melakukannya maka catatlah seumpamanya. Jika ia meninggalkannya karena Aku maka catatlah kebaikan baginya, dan jika ia berniat melakukan kebaikan sedang ia belum melakukannya maka catatlah kebaikan baginya, dan jika Ia melakukannya maka catatlah sepuluh kebaikan baginya, bahkan hingga tujuh ratus kali lipat’.”

– Satu lagi contoh hadis qudsi dimana Allah berkata kepada malaikat.

 

6948 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ بْنُ بِلَالٍ عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ أَبِي مُزَرِّدٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَلَقَ اللَّهُ الْخَلْقَ فَلَمَّا فَرَغَ مِنْهُ قَامَتْ الرَّحِمُ فَقَالَ مَهْ قَالَتْ هَذَا مَقَامُ الْعَائِذِ بِكَ مِنْ الْقَطِيعَةِ فَقَالَ أَلَا تَرْضَيْنَ أَنْ أَصِلَ مَنْ وَصَلَكِ وَأَقْطَعَ مَنْ قَطَعَكِ قَالَتْ بَلَى يَا رَبِّ قَالَ فَذَلِكِ لَكِ ثُمَّ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ { فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ تَوَلَّيْتُمْ أَنْ تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ }

6948. Telah menceritakan kepada kami Ismail bin Abdullah telah menceritakan kepadaku Sulaiman bin Bilal dari Mu’awiyah bin Abu Muzarrad dari Sa’id bin Yasar dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah menciptakan makhlukNya, tatkala Ia selesai menjadikan makhlukNya, rahim berdiri dan Allah berkata: Kenapanya? Rahim berkata ‘Inilah tempat orang yang berlindung kepada-Mu daripada perbuatan memutuskan silaturrahim.’ Lantas Allah berfirman: ‘Tidakkah engkau suka jika Aku menghubungi orang yang menghubungi mu dan Aku memutus orang yang memutusmu? ‘ Maka rahim menjawab, ‘Baik ya rabb.’ Lantas Allah berfirman, ‘Itulah hak mu.’ Lantas Abu Hurairah membacakan ayat: ‘(apakah tidak mungkin jika kamu berkuasa maka kamu akan melakukan kerusakan di muka bumi dan memutus sambungan rahim kalian?) ‘ (Qs. Muhammad: ayat 22).

– Rahim disini adalah silaraturrahim. Memutuskan silaturrahim adalah dosa yang besar.

Apa yang hendak dibawa oleh Bukhari adalah berkenaan Allah berkata-kata dengan Rahim itu.

 

6949 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ صَالِحٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ زَيْدِ بْنِ خَالِدٍ قَالَ مُطِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ قَالَ اللَّهُ أَصْبَحَ مِنْ عِبَادِي كَافِرٌ بِي وَمُؤْمِنٌ بِي

6949. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Shalih dari Ubaidullah dari Zaid bin Khalid berkata, “Pernah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendapatkan hujan, lantas beliau bersabda: “Allah berfirman: ‘Awal-awal lagi ada diantara hambaKu yang kafir terhadap-Ku dan ada yang beriman kepada-Ku’.”

– Yang dimaksudkan oleh Nabi itu adalah kadang-kadang orang apabila hujan, mereka tidak kata bahawa hujan itu dari Allah tapi kerana sebab lain. Maka, dia telah kufur kepada Allah. Begitu juga dengan barang-barang lain. Macam ubat contohnya, bukannya ubat itu yang menyembuhkan dia, tapi Allah. Kalau kata ubat itu yang menyembuhkan, maka orang itu telah kufur dengan Allah.

Yang Imam Bukhari nak bawa dengan hadis ini adalah tentang ‘Allah berfirman’ itu.

 

6950 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ إِذَا أَحَبَّ عَبْدِي لِقَائِي أَحْبَبْتُ لِقَاءَهُ وَإِذَا كَرِهَ لِقَائِي كَرِهْتُ لِقَاءَهُ

6950. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Jika hamba-Ku mencintai perjumpaan terhadap-Ku, maka Aku menyukai berjumpa kepadanya, sebaliknya jika hamba-Ku tidak suka berjumpa dengan-Ku, maka Aku juga tidak suka berjumpa dengannya.”

– Bagaimanakah akan ada orang yang tidak mahu berjumpa dengan Allah? Mereka itu adalah orang yang telah melihat apa nasib mereka nanti di akhirat kelak, maka mereka takut atau tidak mahu berjumpa dengan Allah. Semasa mereka nak mati itu, ditunjukkan segala keburukan kepada mereka, maka tahulah mereka bahawa mereka akan mendapat nasib buruk nanti. Maka, mereka tak mahu berjumpa Allah. Sedangkan mereka yang baik akan melihat kebaikan yang akan mereka dapat, maka mereka hendak sangat berjumpa Allah.

Sama juga, Imam Bukhari nak sampaikan dalam hadis ini adalah berkenaan dengan kalam Allah: ‘Allah berfirman’.

 

6951 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ اللَّهُ أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي

6951. Telah menceritakan kepada kami Abul Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib telah menceritakan kepada kami Abuz Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman: ‘Aku mengikut sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku.”

– Kalau kita anggap Allah adalah seorang pengampun, maka Allah akan menjadi pengampun kepadanya. Kalau dia sangka lain, maka akan begitulah. Maka, eloklah kita bersangka baik dengan Allah.

 

6952 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ قَالَ رَجُلٌ لَمْ يَعْمَلْ خَيْرًا قَطُّ فَإِذَا مَاتَ فَحَرِّقُوهُ وَاذْرُوا نِصْفَهُ فِي الْبَرِّ وَنِصْفَهُ فِي الْبَحْرِ فَوَاللَّهِ لَئِنْ قَدَرَ اللَّهُ عَلَيْهِ لَيُعَذِّبَنَّهُ عَذَابًا لَا يُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِنْ الْعَالَمِينَ فَأَمَرَ اللَّهُ الْبَحْرَ فَجَمَعَ مَا فِيهِ وَأَمَرَ الْبَرَّ فَجَمَعَ مَا فِيهِ ثُمَّ قَالَ لِمَ فَعَلْتَ قَالَ مِنْ خَشْيَتِكَ وَأَنْتَ أَعْلَمُ فَغَفَرَ لَهُ

6952. Telah menceritakan kepada kami Ismail telah menceritakan kepadaku Malik dari Abu Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ada seorang laki-laki yang sama sekali belum beramal, dan ia berpesan bahwa jika Ia mati, agar mereka (anak-anaknya) membakarnya kemudian membuang setengah dari abunya (jasadnya) ke bumi dan setengah lagi ke laut seraya berkata ‘Sekiranya Allah dapat menangkapnya, maka Allah tentu akan menyiksanya dengan siksaan yang belum pernah dilakukan-Nya kepada seorang pun.’ Maka Allah pun menyuruh laut untuk mengumpulkan apa yang ada padanya, kemudian Allah juga menyuruh bumi untuk mengumpulkan apa yang ada padanya. Setelah itu Allah bertanya kepada orang itu ‘Apa yang mendorongmu melakukan yang kau lakukan? ‘ Ia menjawab, ‘karena takut kepada-Mu dan Kau Maha Mengetahui’, maka Allah pun mengampuninya.”

– Apa yang Imam Bukhari nak bawa dalam hadis ini adalah Allah telah berkata-kata dengan orang itu.

Orang itu adalah orang yang baik. Tapi kerana dia takut sangat dengan Allah, maka dia telah menyuruh anak-anaknya supaya membakarnya dan menghamburkan abu tubuhnya ke darat dan ke laut. Supaya Allah tidak dapat menjumpainya. Nampak macam dia ini tidak percaya kepada kekuasaan Allah. Macam dia mencuba untuk tidak berjumpa dengan Allah.

Ini adalah umat yang terdahulu. Mungkin tauhid mereka tidak sama dengan kita. Mungkin cukup dengan mereka hanya kata la ilaha illa Allah dah cukup. Ataupun dia tidak tahu salah satu sifat Allah iaitu berkuasa untuk mengumpul manusia itu kepadaNya. Ini menunjukkan bahawa kalau ada sifat Allah yang kita tidak tahu, bukanlah bermakna kita tidak beriman atau tidak ada tauhid. Cuma tak cukup sahaja. Macam kita sekarang ni pun, bukan semua sifat Allah kita tahu. Ada sifat-sifat Dia yang kita tidak tahu. Dan nama 99 bukan hanya itu sahaja sifat Allah. Ada lagi selain dari itu.

Tidaklah dibenarkan untuk membakar badan kita. Kerana itulah orang itu berpesan kepada anak-anaknya. Kalau itu adalah syariat zaman itu, tentulah dia tidak perlu berpesan. Itu adalah satu kesalahan. Tapi Allah boleh sahaja mengampunkan dosa seseorang itu kerana Dia tahu apa yang dalam hati seseorang itu.

Ini bukanlah dalil buat membenarkan membunuh diri. Sebab dia suruh bakar tu selepas dia mati, bukan semasa dia hidup lagi.

 

6953 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَاصِمٍ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ سَمِعْتُ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ أَبِي عَمْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ عَبْدًا أَصَابَ ذَنْبًا وَرُبَّمَا قَالَ أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ رَبِّ أَذْنَبْتُ وَرُبَّمَا قَالَ أَصَبْتُ فَاغْفِرْ لِي فَقَالَ رَبُّهُ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَّ مَكَثَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ أَصَابَ ذَنْبًا أَوْ أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ رَبِّ أَذْنَبْتُ أَوْ أَصَبْتُ آخَرَ فَاغْفِرْهُ فَقَالَ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَّ مَكَثَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ أَذْنَبَ ذَنْبًا وَرُبَّمَا قَالَ أَصَابَ ذَنْبًا قَالَ قَالَ رَبِّ أَصَبْتُ أَوْ قَالَ أَذْنَبْتُ آخَرَ فَاغْفِرْهُ لِي فَقَالَ أَعَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثَلَاثًا فَلْيَعْمَلْ مَا شَاءَ

6953. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Ishaq telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin ‘Ashim telah menceritakan kepada kami Hammam telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Abdullah aku mendengar ‘Abdurrahman bin Abu ‘Amrah berkata, “Aku mendengar Abu Hurairah berkata, “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “seorang hamba yang melakukan dosa -atau dengan redaksi lain; menjalankan dosa-, lantas hamba itu berkata ‘Ya Tuhanku, aku telah melakukan dosa –atau dengan redaksi ‘telah kuperbuat’–, maka ampunilah aku’. Maka Tuhannya berkata: ‘Hamba-Ku tahu bahwa ia mempunyai tuhan yang bisa mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku mengampuni dosa hamba-Ku.’ Kemudian orang tersebut kembali melakukan dosa lagi -atau mengerjakan dosa–, lalu ia pun berkata, ‘Wahai rabbku, aku telah berdosa -atau melakukan dosa-, maka ampunilah perbuatanku.’ Maka Allah berfirman: ‘Hamba-Ku tahu bahwa dia mempunyai tuhan yang bisa mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku ampuni hamba-Ku.’ Kemudian orang itu melakukan dosa lagi -atau dengan redaksi menjalankan dosa-, sehingga hamba itu berkata, ‘Rabbi, telah kulakukan dosa -atau aku berdosa-, maka berilah aku ampunan terhadapnya.’ Maka Allah berfirman: ‘Hamba-Ku tahu bahwa ia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa dan menghukumnya, maka Aku mengampuni hamba-Ku ini”

 

6954 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي الْأَسْوَدِ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ سَمِعْتُ أَبِي حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَبْدِ الْغَافِرِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ ذَكَرَ رَجُلًا فِيمَنْ سَلَفَ أَوْ فِيمَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ قَالَ كَلِمَةً يَعْنِي أَعْطَاهُ اللَّهُ مَالًا وَوَلَدًا فَلَمَّا حَضَرَتْ الْوَفَاةُ قَالَ لِبَنِيهِ أَيَّ أَبٍ كُنْتُ لَكُمْ قَالُوا خَيْرَ أَبٍ قَالَ فَإِنَّهُ لَمْ يَبْتَئِرْ أَوْ لَمْ يَبْتَئِزْ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرًا وَإِنْ يَقْدِرْ اللَّهُ عَلَيْهِ يُعَذِّبْهُ فَانْظُرُوا إِذَا مُتُّ فَأَحْرِقُونِي حَتَّى إِذَا صِرْتُ فَحْمًا فَاسْحَقُونِي أَوْ قَالَ اَلْإِسْكَنْدَرِيَّة فَإِذَا كَانَ يَوْمُ رِيحٍ عَاصِفٍ فَأَذْرُونِي فِيهَا فَقَالَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ مَوَاثِيقَهُمْ عَلَى ذَلِكَ وَرَبِّي فَفَعَلُوا ثُمَّ أَذْرَوْهُ فِي يَوْمٍ عَاصِفٍ فَقَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ كُنْ فَإِذَا هُوَ رَجُلٌ قَائِمٌ قَالَ اللَّهُ أَيْ عَبْدِي مَا حَمَلَكَ عَلَى أَنْ فَعَلْتَ مَا فَعَلْتَ قَالَ مَخَافَتُكَ أَوْ فَرَقٌ مِنْكَ قَالَ فَمَا تَلَافَاهُ أَنْ رَحِمَهُ عِنْدَهَا وَقَالَ مَرَّةً أُخْرَى فَمَا تَلَافَاهُ غَيْرُهَا
فَحَدَّثْتُ بِهِ أَبَا عُثْمَانَ فَقَالَ سَمِعْتُ هَذَا مِنْ سَلْمَانَ غَيْرَ أَنَّهُ زَادَ فِيهِ أَذْرُونِي فِي الْبَحْرِ أَوْ كَمَا حَدَّثَ حَدَّثَنَا مُوسَى حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ وَقَالَ لَمْ يَبْتَئِرْ وَقَالَ خَلِيفَةُ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ وَقَالَ لَمْ يَبْتَئِزْ فَسَّرَهُ قَتَادَةُ لَمْ يَدَّخِرْ

6954. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Abu Al Aswad telah menceritakan kepada kami Mu’tamir aku mendengar Ayahku telah menceritakan kepada kami Qatadah dari ‘Uqbah bin Abdul Ghafir dari Abu Sa’id dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau menceritakan tentang seseorang pada masa lampau atau dari kalangan umat yang lalu -nabi meneruskan bicaranya-. Orang itu Allah beri harta dan anak-anak, maka dikala ia hampir mati, ia berkata kepada anak-anaknya, ‘Hai anak-anakku, bagaimana keadaanku selaku ayah bagi kalian? ‘ anak-anaknya menjawab, ‘Engkau adalah sebaik-baik ayah.’ Abu Said berkata, ‘Orang tadi merasa bukan orang baik (orang shalih di sisi Allah), sehingga ia punya prasangka jika Allah mentakdirkan, pasti Dia menyiksanya. Orang tadi meneruskan bicara, ‘Kalaulah aku mati nanti, maka bakarlah aku hingga menjadi arang, lalu hancurkan aku -sedang Iskandaria berkata dengan redaksi ‘Bila angin berhembus kencang’-, maka taburkanlah abuku dalam angin itu.’ Maka anak-anaknya melakukan sedemikian. Maka Allah Azza wa Jalla berfirman: ‘Jadilah engkau’, tiba-tiba orang itu kembali utuh seperti sedia kala. Maka Allah bertanya: ‘Hai hamba-Ku, apa yang mendorongmu berbuat seperti yang kau lakukan? ‘ Si hamba tadi menjawab, ‘Yang demikian karena aku betul-betul takut terhadap-Mu, atau gelisah dari-Mu.’ Allah tidak membalasnya melainkan merahmatinya jua.” Pada kali lain Rasulullah bersabda: “Allah tidak membalasnya selain dari memberikan rahmat kepada orang itu.” Maka hadis ini kuceritakan kepada Abu Utsman, lantas ia berkata, ‘Aku mendengar hadis ini dari Salman, hanya ia menambahi ‘Tolong taburkanlah abuku di lautan atau lebih kurang begitu ia ceritakan.’ Telah menceritakan kepada kami Musa telah menceritakan kepada kami Mu’tamir dan berkata dengan, ‘tidak mengharapkan kebaikan’. Sedang Khalifah berkata, ‘telah menceritakan kepada kami Mu’tamir dengan redaksi ‘lam yabta’iz’, yang ditafsirkan oleh Qatadah dengan makna l’am yaddakhir’, tidak menyimpan apa-apa kebajikan.”

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah { Dia Telah Menurunkannya Mengikut IlmuNya Dalam Keadaan Para Malaikat Menyaksikan } February 19, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { أَنْزَلَهُ بِعِلْمِهِ وَالْمَلَائِكَةُ يَشْهَدُونَ }

Bab Firman Allah { Dia (Allah) Telah Menurunkannya Mengikut Ilmu-Nya Dalam Keadaan Para Malaikat Menyaksikan }

– Tajuk ini masih lagi berkenaan dengan kalam Allah. Imam Bukhari nak menyampaikan bahawa kalam itu ‘diturunkan’. Tapi tidak boleh dikatakan diturunkan dari ‘atas’. Ianya bermakna dari tempat yang mulia.

قَالَ مُجَاهِدٌ { يَتَنَزَّلُ الْأَمْرُ بَيْنَهُنَّ } بَيْنَ السَّمَاءِ السَّابِعَةِ وَالْأَرْضِ السَّابِعَةِ

Mujahid berkata: {terus menerus turun perintah di antaranya} maksudnya: di antara langit yang ketujuh dan bumi ketujuh.

– Manakah bumi ketujuh? Ada bawah kita kah? Sebenarnya kita ini sudah duduk di bumi ketujuh dah.

 

6934 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ حَدَّثَنَا أَبُو إِسْحَاقَ الْهَمْدَانِيُّ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا فُلَانُ إِذَا أَوَيْتَ إِلَى فِرَاشِكَ فَقُلْ اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِي إِلَيْكَ وَوَجَّهْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ لَا مَلْجَأَ وَلَا مَنْجَا مِنْكَ إِلَّا إِلَيْكَ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ فَإِنَّكَ إِنْ مُتَّ فِي لَيْلَتِكَ مُتَّ عَلَى الْفِطْرَةِ وَإِنْ أَصْبَحْتَ أَصَبْتَ أَجْرًا

6934. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Abul Ahwash telah menceritakan kepada kami Abu Ishaq Al Hamdani dari Barra’ bin Azib berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hai fulan, apabila engkau mendatangi tempat tidurmu, maka panjatkanlah doa: “ALLAAHUMMA ASLAMTU NAFSII ILAIKA, WAWAJJAHTU WAJHII ILAIKA, WAFAWWADLTU AMRII ILAIKA, WA ALJA”TU ZHAHRII ILAIKA, RUGHBTAN WA RUHBATAN ILAIKA, LAA MALJA’A WA LAA MANJAA MINKA ILLAA ILAIKA, AAMANTU BIKITAABIKAL LADZII ANZALTA WABINABIYYIKAL LADZII ARSALTA ‘(Ya Allah, aku serahkan jiwaku kepada-Mu, dan kuhadapkan wajahku kepada-Mu, dan aku serahkan urusanku kepada-Mu, dan aku sandarkan belakangku kepada-Mu, dengan penuh rasa gemar dan gentar kepada-Mu, sesungguhnya tidak ada tempat perlindungan dan tidak ada tempat lari daripadaMu selain kepada-Mu jua, saya beriman kepada kitab-Mu yang Engkau telah turunkan dan kepada nabi-Mu yang Engkau utus) ‘. Maka sekiranya engkau meninggal di malammu, maka engkau meninggal di atas fitrah, dan jika engkau bangun pada esok paginya, engkau akan peroleh pahala.”

– Doa ini merupakan doa tauhid. Supaya tidur dalam tauhid kepada Allah. Kita menyerahkan diri kepada Allah. Kita juga tidak boleh lari dari Allah. Kena menyerah dan mengharap kepadaNya sahaja.

Yang Imam Bukhari nak sampaikan dalam hadis ini adalah doa yang mengatakan bahawa Quran itu ‘diturunkan’.

 

6935 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي أَوْفَى قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْأَحْزَابِ اللَّهُمَّ مُنْزِلَ الْكِتَابِ سَرِيعَ الْحِسَابِ اهْزِمْ الْأَحْزَابَ وَزَلْزِلْ بِهِمْ
زَادَ الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي خَالِدٍ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

6935. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Ismail bin Abu Khalid dari Abdullah bin Abu Aufa berkata, “Dalam perang Ahzab, Rasulullah Shallallhu’alaihiwasallam berdoa: “ALLAAHUMMA MUNZILAL KITAAB, SARII’AL HISAAB, AHZIMIL AHZAAB, WAZALZIL BIHIM (Ya Allah yang menurunkan kitab, yang cepat perhitungan-Nya, kalahkan lah pasukan bersekutu, dan goncangkanlah mereka) ‘. Sedang Humaidi menambahkan; telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Khalid aku mendengar ‘Abdullah aku mendengar nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

– Sekali lagi doa Nabi yang menyatakan bahawa Allah telah menurunkan kitab. Kitab itu adalah kalam Allah.

 

6936 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ عَنْ هُشَيْمٍ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا { وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا } قَالَ أُنْزِلَتْ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَوَارٍ بِمَكَّةَ فَكَانَ إِذَا رَفَعَ صَوْتَهُ سَمِعَ الْمُشْرِكُونَ فَسَبُّوا الْقُرْآنَ وَمَنْ أَنْزَلَهُ وَمَنْ جَاءَ بِهِ فَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى { وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا } { لَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ } حَتَّى يَسْمَعَ الْمُشْرِكُونَ { وَلَا تُخَافِتْ بِهَا }
عَنْ أَصْحَابِكَ فَلَا تُسْمِعُهُمْ { وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا } أَسْمِعْهُمْ وَلَا تَجْهَرْ حَتَّى يَأْخُذُوا عَنْكَ الْقُرْآنَ

6936. Telah menceritakan kepada kami Musaddad dari Husyaim dari Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair dari Ibn Abbas mengenai ayat: ‘(Dan janganlah engkau menyaringkan bacaan shalatmu dan jangan juga pula engkau terlalu merendahkan bacaannya) ‘ (Qs. Al Isra’: 110), ayat ini diturunkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersembunyi di Makkah. Ketika itu, jika beliau mengangkat suara bacaannya, maka kaum musyrikin mendengarnya hingga mereka mencela Al Qur’an dan Tuhan yang menurunkannya dan orang yang membawanya, maka kerana itulah Allah menurunkan: ‘(Jangan kamu menyaringkan bacaan shalatmu dan jangan pula terlalu merendahkannya) ‘ (Qs. Al Isra’: 110). Jangan kamu mengeraskan bacaanmu maksudnya hingga terdengar oleh orang-orang musyrik, dan jangan pula kamu merendahkannya, maksudnya sehingga tidak terdengar oleh sahabat-sahabat. Dan carilah jalan tengah di antara keduanya, maksudnya bacalah sehingga terdengar oleh sahabat-sahabat supaya mereka boleh mengambil Quran daripadamu.”

– Nabi disuruh jangan memberi peluang kepada orang kafir untuk mencela Islam. Macam kita juga dilarang mencela agama lain sebab nanti mereka akan mencela Islam pula.

Yang Imam Bukhari nak ambil dalam hadis ini adalah dalil mengatakan bahawa Quran itu ‘diturunkan’. Iaitu Ibn Abbas kata ayat itu diturunkan semasa Nabi berdakwah secara sembunyi-sembunyi semasa di Mekah.

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Kalam Tuhan Dengan Jibril Dan Seruan Allah Terhadap Malaikat February 17, 2013

بَاب كَلَامِ الرَّبِّ مَعَ جِبْرِيلَ وَنِدَاءِ اللَّهِ الْمَلَائِكَةَ

Bab Kalam Tuhan Dengan Jibril Dan Seruan Allah Terhadap Malaikat

Masih lagi berkenaan Kalam Allah. Memang Imam Bukhari kalau sesuatu perkara itu rumit, dia akan panjangkan.

Banyak jenis kalam Allah itu. Ada Kalam Allah dengan malaikat, dengan manusia dan dengan Nabi. Dalam tajuk ini diceritakan tentang kalam Allah dengan malaikat. Dan bukan hanya kalam sahaja, tapi termasuk juga seruan.

 

وَقَالَ مَعْمَرٌ { وَإِنَّكَ لَتُلَقَّى الْقُرْآنَ } أَيْ يُلْقَى عَلَيْكَ وَتَلَقَّاهُ أَنْتَ أَيْ تَأْخُذُهُ عَنْهُمْ وَمِثْلُهُ { فَتَلَقَّى آدَمُ مِنْ رَبِّهِ كَلِمَاتٍ }

Dan berkata Ma’mar: firman Allah “Sesungguhnya diberikan kepadamu Quran “engkau mengambil daripada mereka, sama seperti: “Lalu Adam menerima beberapa ucapan dari Tuhannya

Quran diberikan kepada manusia iaitu Nabi Muhammad. Maka, Quran itu adalah Kalam Allah. Bukan Quran sahaja yang Kalam Allah. Apa yang Nabi Adam terima itu adalah kalam Allah juga.

 

6931 – حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ هُوَ ابْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ :قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى إِذَا أَحَبَّ عَبْدًا نَادَى جِبْرِيلَ إِنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَبَّ فُلَانًا فَأَحِبَّهُ فَيُحِبُّهُ جِبْرِيلُ ثُمَّ يُنَادِي جِبْرِيلُ فِي السَّمَاءِ إِنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَبَّ فُلَانًا فَأَحِبُّوهُ فَيُحِبُّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ وَيُوضَعُ لَهُ الْقَبُولُ فِي أَهْلِ الْأَرْضِ

6931. Telah menceritakan kepadaku Ishaq telah menceritakan kepada kami Abdushshamad telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman -yaitu Ibnu Abdullah bin Dinar- dari Ayahnya dari Abu Shalih dari Abu Hurairah radliyallahu’anhu berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah Tabaraka wa Ta’ala jika mencintai kepada seseorang, Ia memanggil Jibril ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan maka cintailah dia, sehingga Jibril pun mencintainya. Kemudian Jibril memanggil seluruh penghuni langit seraya berseru, ‘Sesungguhnya Allah mencintai si fulan maka cintailah dia, maka penghuni langit pun mencintainya, sehingga orang tersebut diterima oleh penduduk bumi.”

‘Memanggil’ dalam hadis ini bermaksud Seruan. Maknanya Kalam Allah itu bukan dalam bentuk cakap sahaja. Ianya adalah seruan yang layak dengan Dia. Kalam Allah tidak memerlukan anggota macam kita yang kena ada mulut untuk bersuara. Kalam Allah juga tidak menggunakan huruf.

 

6932 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ مَالِكٍ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَتَعَاقَبُونَ فِيكُمْ مَلَائِكَةٌ بِاللَّيْلِ وَمَلَائِكَةٌ بِالنَّهَارِ وَيَجْتَمِعُونَ فِي صَلَاةِ الْعَصْرِ وَصَلَاةِ الْفَجْرِ ثُمَّ يَعْرُجُ الَّذِينَ بَاتُوا فِيكُمْ فَيَسْأَلُهُمْ وَهُوَ أَعْلَمُ بِهِمْ كَيْفَ تَرَكْتُمْ عِبَادِي فَيَقُولُونَ تَرَكْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ وَأَتَيْنَاهُمْ وَهُمْ يُصَلُّونَ

6932. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa’id dari Malik dari Abu Zinad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Malaikat malam dan malaikat siang secara bergantian menjaga kalian, dan mereka berkumpul pada waktu shalat ‘ashar dan shalat subuh, kemudian malaikat yang menjaga kalian di malam hari naik ke langit dan Allah menanyai mereka -sekalipun Dia Maha Tahu terhadap keadaan mereka- bagaimana kalian tinggalkan para hamba-Ku? ‘ Para malaikat menjawab, ‘Kami tinggalkan saat mereka sedang melaksanakan shalat, dan kami datangi mereka juga saat melaksanakan shalat’.”

– Hadis ini menunjukkan Allah ada bercakap-cakap dengan malaikat. Allah sentiasa bersuara. Perbuatan pertanyaan dengan malaikat-malaikat yang menjaga manusia itu sentiasa sahaja terjadi. Bukanlah Kalam Allah itu dalam bentuk Quran atau kitab-kitab lain sahaja. Kerana sentiasa sahaja malaikat yang akan naik kepada Allah.

 

6933 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ وَاصِلٍ عَنْ الْمَعْرُورِ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا ذَرٍّ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَتَانِي جِبْرِيلُ فَبَشَّرَنِي أَنَّهُ مَنْ مَاتَ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ قُلْتُ وَإِنْ سَرَقَ وَإِنْ زَنَى قَالَ وَإِنْ سَرَقَ وَإِنْ زَنَى

6933. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Basyar telah menceritakan kepada kami Ghundar telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Washil dari Al Ma’rur berkata, “Aku mendengar Abu Dzar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Jibril telah menemuiku dan memberiku khabar gembira, bahwasanya siapa saja yang meninggal dengan tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, maka dia masuk surga.” Maka saya bertanya, ‘Meskipun dia mencuri dan berzina? ‘ Nabi menjawab: ‘Meskipun dia mencuri dan juga berzina’.”

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Tauhid Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya January 28, 2013

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ }

Bab Firman Allah Banyak Muka Pada Hari Itu Berseri-seri Memandang Kepada Tuhannya

Imam Bukhari mahu membawa dalil ahli sunnah waljamaah bahawa Allah boleh dilihat di akhirat nanti. Ikut kadar masing-masing. Yang penting adalah Imam Bukhari bawakan dalil Quran.
Ada puak yang tak terima bahawa manusia boleh melihat Allah walaupun di akhirat nanti seperti puak Syiah, Murjiah, Khawarij dan lain-lain. Antara hujah yang digunakan adalah kalau kita dapat melihat Allah dengan mata kepala kita, itu bermakna Allah berada di depan kerana mata melihat di depan. Itu mengatakan yang Allah bertempat pula, kata mereka.
Itu adalah salah pandangan kerana bukan kita melihat Allah semacam kita melihat makhluk lain semasa di dunia. Memanglah semasa di dunia, apabila memandang, kita hanya nampak yang di hadapan kita sahaja. Masa di sana, pandangan bukan macam di dunia dah. Macam di dunia pun, kalau ada cermin di depan, kita boleh juga melihat belakang. Mata kita pun bukan macam mata sekarang. Mata itu boleh melihat Allah. Di dunia sekarang pun Allah ada beri jenis mata berlainan kepada makhluk lain. Macam lalat boleh melihat lebih lagi dari manusia. Padahal, lalat itu lagi hina dari kita. Maka tentulah Allah boleh memberikan mata yang lain dari mata yang diberikan kepada kita semasa di dunia.

Kita akan melihat dengan mata kepala kita kerana perkataan yang digunakan dalam ayat ini adalah وُجُوهٌ iaitu ‘muka-muka’. Tapi tentulah muka yang lain dari muka yang kita ada sekarang.

Dan yang mengatakan bahawa kita tidak boleh melihat Allah menggunakan ayat ini juga dengan pemahaman makna نَاظِرَةٌ yang bukan melihat.
Memang benar نَاظِرَةٌ boleh digunakan untuk makna-makna yang lain. Dalam Quran pun perkataan نَاظِرَةٌ membawa maksud yang pelbagai. Contohnya memikirkan, menunggu dan sebagainya. Tapi kesemua makna selain dari ‘melihat’ adalah tidak sesuai. Contohnya, kalau kita katakan bahawa maknanya adalah ‘memikirkan’, ini tidak sesuai. Di akhirat nanti bukan masa untuk memikirkan lagi. Di syurga adalah tempat menerima nikmat. Bukan nak pecah kepala untuk berfikir lagi dah. Itu kena buat semasa di dunia.

 

6882 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَوْنٍ حَدَّثَنَا خَالِدٌ وَهُشَيْمٌ عَنْ إِسْمَاعِيلَ عَنْ قَيْسٍ عَنْ جَرِيرٍ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ نَظَرَ إِلَى الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا الْقَمَرَ لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ فَإِنْ اسْتَطَعْتُمْ أَنْ لَا تُغْلَبُوا عَلَى صَلَاةٍ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَصَلَاةٍ قَبْلَ غُرُوبِ الشَّمْسِ فَافْعَلُوا

6882. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Aun telah menceritakan kepada kami Khalid dan Husyaim dari Ismail dari Qais dari Jarir berkata, “Pernah kami duduk-duduk di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Tiba-tiba beliau melihat bulan yang ketika itu malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sungguh kalian akan melihat Tuhan kalian sebagaimana kalian melihat bulan ini, kalian tidak ragu-ragu dalam melihatnya (ataupun tidak bersesak-sesak untuk melihatNya) (atau kamu tidak mengalami kesukaran untuk melihatNya), maka jika kalian mampu untuk menjaga shalat sebelum matahari terbit dan sebelum matahari terbenam, maka lakukanlah.”

– Ini adalah dalil hadis yang mengatakan bahawa manusia boleh melihat Allah. Iaitu melihat dengan jelas.

Puak yang mengatakan tidak boleh melihat Allah, mereka mengkritik hadis ini. Kerana mereka kata hadis ini seperti mengatakan Allah macam bulan pula. Padahal bukan hadis ini bermakna Allah macam bulan. Kalau kita baca pun tidak seperti itu pemahaman kita. Ianya hanya menunjukkan bahawa seperti kita jelas melihat bulan pada masa Nabi cakap itu, maka akan jelas kepada kita nanti di akhirat dalam melihat Allah.

Dan mereka kata hadis ini tidak benar kerana nak tengok kena menengadah ke langit. Ini mengatakan bahawa Allah bertempat. Tapi hadis cuma mengatakan bahawa kita boleh ‘melihat’ Allah. Bukan sampai mengatakan kita kena menengadah kalau nak melihat Allah.

 

6883 – حَدَّثَنَا يُوسُفُ بْنُ مُوسَى حَدَّثَنَا عَاصِمُ بْنُ يُوسُفَ الْيَرْبُوعِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو شِهَابٍ عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ عَنْ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ :قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ عِيَانًا

6883. Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa telah menceritakan kepada kami ‘Ashim bin Yusuf Al Yarbu’i telah menceritakan kepada kami Abu Syihab dari Ismail bin Abu Khalid dari Qais bin Abu Hazim dari Jarir bin Abdullah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Rabb kalian secara terang-terangan.”

– Hadis ini menunjukkan bahawa kita boleh melihat Allah dengan jelas. Tidak berselindung lagi.

 

6884 – حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا حُسَيْنٌ الْجُعْفِيُّ عَنْ زَائِدَةَ حَدَّثَنَا بَيَانُ بْنُ بِشْرٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِي حَازِمٍ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ قَالَ
خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْبَدْرِ فَقَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا لَا تُضَامُونَ فِي رُؤْيَتِهِ

6884. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdah bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Husain Al Ju’fi dari Zaidah telah menceritakan kepada kami Bayan bin Bisyr dari Qais bin Abu Hazim telah menceritakan kepada kami Jarir, bahwa pernah Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam keluar menemui kami di malam purnama, lantas beliau bersabda: “Sesungguhnya Kalian akan melihat Tuhan kalian pada hari kiamat nanti sebagaimana kalian melihat bulan ini dengan tidak kesulitan melihatNya.” (atau bersesak-sesak; atau tidak ragu-ragu.)

 

6885 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَزِيدَ اللَّيْثِيِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّاسَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ نَرَى رَبَّنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَلْ تُضَارُّونَ فِي الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَهَلْ تُضَارُّونَ فِي الشَّمْسِ لَيْسَ دُونَهَا سَحَابٌ قَالُوا لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّكُمْ تَرَوْنَهُ كَذَلِكَ يَجْمَعُ اللَّهُ النَّاسَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيَقُولُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ شَيْئًا فَلْيَتْبَعْهُ فَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الشَّمْسَ الشَّمْسَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الْقَمَرَ الْقَمَرَ وَيَتْبَعُ مَنْ كَانَ يَعْبُدُ الطَّوَاغِيتَ الطَّوَاغِيتَ وَتَبْقَى هَذِهِ الْأُمَّةُ فِيهَا شَافِعُوهَا أَوْ مُنَافِقُوهَا شَكَّ إِبْرَاهِيمُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ هَذَا مَكَانُنَا حَتَّى يَأْتِيَنَا رَبُّنَا فَإِذَا جَاءَنَا رَبُّنَا عَرَفْنَاهُ فَيَأْتِيهِمْ اللَّهُ فِي صُورَتِهِ الَّتِي يَعْرِفُونَ فَيَقُولُ أَنَا رَبُّكُمْ فَيَقُولُونَ أَنْتَ رَبُّنَا فَيَتْبَعُونَهُ وَيُضْرَبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ فَأَكُونُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيزُهَا وَلَا يَتَكَلَّمُ يَوْمَئِذٍ إِلَّا الرُّسُلُ وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ اللَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ وَفِي جَهَنَّمَ كَلَالِيبُ مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ هَلْ رَأَيْتُمْ السَّعْدَانَ قَالُوا نَعَمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ فَإِنَّهَا مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ غَيْرَ أَنَّهُ لَا يَعْلَمُ مَا قَدْرُ عِظَمِهَا إِلَّا اللَّهُ تَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ فَمِنْهُمْ الْمُوبَقُ بَقِيَ بِعَمَلِهِ أَوْ الْمُوثَقُ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ الْمُخَرْدَلُ أَوْ الْمُجَازَى أَوْ نَحْوُهُ ثُمَّ يَتَجَلَّى حَتَّى إِذَا فَرَغَ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَأَرَادَ أَنْ يُخْرِجَ بِرَحْمَتِهِ مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ أَمَرَ الْمَلَائِكَةَ أَنْ يُخْرِجُوا مِنْ النَّارِ مَنْ كَانَ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا مِمَّنْ أَرَادَ اللَّهُ أَنْ يَرْحَمَهُ مِمَّنْ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ فَيَعْرِفُونَهُمْ فِي النَّارِ بِأَثَرِ السُّجُودِ تَأْكُلُ النَّارُ ابْنَ آدَمَ إِلَّا أَثَرَ السُّجُودِ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُودِ فَيَخْرُجُونَ مِنْ النَّارِ قَدْ امْتُحِشُوا فَيُصَبُّ عَلَيْهِمْ مَاءُ الْحَيَاةِ فَيَنْبُتُونَ تَحْتَهُ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي حَمِيلِ السَّيْلِ ثُمَّ يَفْرُغُ اللَّهُ مِنْ الْقَضَاءِ بَيْنَ الْعِبَادِ وَيَبْقَى رَجُلٌ مِنْهُمْ مُقْبِلٌ بِوَجْهِهِ عَلَى النَّارِ هُوَ آخِرُ أَهْلِ النَّارِ دُخُولًا الْجَنَّةَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ اصْرِفْ وَجْهِي عَنْ النَّارِ فَإِنَّهُ قَدْ قَشَبَنِي رِيحُهَا وَأَحْرَقَنِي ذَكَاؤُهَا فَيَدْعُو اللَّهَ بِمَا شَاءَ أَنْ يَدْعُوَهُ ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أَعْطَيْتُكَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَنِي غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي رَبَّهُ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ مَا شَاءَ فَيَصْرِفُ اللَّهُ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ فَإِذَا أَقْبَلَ عَلَى الْجَنَّةِ وَرَآهَا سَكَتَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ قَدِّمْنِي إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَيَقُولُ اللَّهُ لَهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَنِي غَيْرَ الَّذِي أُعْطِيتَ أَبَدًا وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ وَيَدْعُو اللَّهَ حَتَّى يَقُولَ هَلْ عَسَيْتَ إِنْ أُعْطِيتَ ذَلِكَ أَنْ تَسْأَلَ غَيْرَهُ فَيَقُولُ لَا وَعِزَّتِكَ لَا أَسْأَلُكَ غَيْرَهُ وَيُعْطِي مَا شَاءَ مِنْ عُهُودٍ وَمَوَاثِيقَ فَيُقَدِّمُهُ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ فَإِذَا قَامَ إِلَى بَابِ الْجَنَّةِ انْفَهَقَتْ لَهُ الْجَنَّةُ فَرَأَى مَا فِيهَا مِنْ الْحَبْرَةِ وَالسُّرُورِ فَيَسْكُتُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَسْكُتَ ثُمَّ يَقُولُ أَيْ رَبِّ أَدْخِلْنِي الْجَنَّةَ فَيَقُولُ اللَّهُ أَلَسْتَ قَدْ أَعْطَيْتَ عُهُودَكَ وَمَوَاثِيقَكَ أَنْ لَا تَسْأَلَ غَيْرَ مَا أُعْطِيتَ فَيَقُولُ وَيْلَكَ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَغْدَرَكَ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ لَا أَكُونَنَّ أَشْقَى خَلْقِكَ فَلَا يَزَالُ يَدْعُو حَتَّى يَضْحَكَ اللَّهُ مِنْهُ فَإِذَا ضَحِكَ مِنْهُ قَالَ لَهُ ادْخُلْ الْجَنَّةَ فَإِذَا دَخَلَهَا قَالَ اللَّهُ لَهُ تَمَنَّهْ فَسَأَلَ رَبَّهُ وَتَمَنَّى حَتَّى إِنَّ اللَّهَ لَيُذَكِّرُهُ يَقُولُ كَذَا وَكَذَا حَتَّى انْقَطَعَتْ بِهِ الْأَمَانِيُّ قَالَ اللَّهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ
قَالَ عَطَاءُ بْنُ يَزِيدَ وَأَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ مَعَ أَبِي هُرَيْرَةَ لَا يَرُدُّ عَلَيْهِ مِنْ حَدِيثِهِ شَيْئًا حَتَّى إِذَا حَدَّثَ أَبُو هُرَيْرَةَ أَنَّ اللَّهَ قَالَ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ مَعَهُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ مَا حَفِظْتُ إِلَّا قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَمِثْلُهُ مَعَهُ قَالَ أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ أَشْهَدُ أَنِّي حَفِظْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوْلَهُ ذَلِكَ لَكَ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَذَلِكَ الرَّجُلُ آخِرُ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا الْجَنَّةَ

6885. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Aziz bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Ibn Syihab dari ‘Atha’ bin Yazid allaitsi dari Abu Hurairah bahawa orang ramai bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah kami akan dapat melihat Tuhan kami pada hari kiamat nanti? ‘ Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam lantas bersabda: “Apakah kalian kesulitan untuk melihat bulan ketika malam purnama?” “Tidak”, Jawab para sahabat. Rasulullah bertanya lagi: “Apakah kalian kesulitan melihat matahari yang tidak dilindungi awan?” Para sahabat menjawab, “Tidak ya Rasulullah.” Nabi bersabda: “Sesungguhnya kalian akan melihat-Nya begitulah. Allah akan mengumpulkan manusia pada hari kiamat dan berfirman: ‘Barangsiapa dulu menyembah sesuatu, hendaklah ia mengikuti yang disembahnya.’ Maka ketika itu siapa yang menyembah matahari, ia akan mengikuti matahari, siapa yang menyembah bulan, ia akan ikuti bulan, siapa yang menyembah bermacam-macam thaghut, ia ikuti bermacam-macam thaghut yang disembahnya, dan tinggallah umat ada di antaranya yang boleh memberi syafaat, ada di antaranya yang munafiq -Ibrahim ragu kepastian dalam meriwayatkan samada syafaat atau munafik -. Lantas Allah datang kepada mereka dan berkata, “Akulah Tuhan kalian.” Tetapi mereka menjawab, “Ini adalah tempat kami sehingga Tuhan kami yang sebenar akan mendatangi kami, jika Tuhan kami menemui kami, niscaya kami mengenalnya.” Allah kemudian menemui mereka dengan rupa yang mereka kenal, Allah lalu berfirman: “Aku Tuhan kalian.” Baru mereka katakan, “Engkau Tuhan kami.” Mereka pun mengikuti-Nya. Titian (jembatan) lantas dipasang diatas neraka jahannam dan aku dan umatkulah yang pertama-tama melepasinya. Pada hari itu, tidak ada yang berani bicara selain para rasul, sedang seruan para rasul ketika itu yang ada hanyalah ‘Allaahumma sallim sallim (Ya Allah, selamatkan kami. Ya Allah, selamatkan kami) ‘. Sedang di neraka jahannam terdapat cangkuk-cangkuk seperti duri pohon berduri yang namanya Sa’dan. Pernahkah kalian melihat pokok Sa’dan?” Para sahabat menjawab, “Pernah, wahai Rasulullah.” Nabi meneruskan: “Sungguh cangkuk itu semisal pohon berduri Sa’dan, hanya tidak ada yang tahu kadar besarnya selain Allah jua. Ia akan itu menarik siapa saja sesuai kadar amal mereka, ada diantara mereka yang mukmin, dia tetap dengan amalnya, diantara mereka ada yang binasa dengan amalnya, diantara mereka ada yang hancur sesuai dengan amalan mereka. Atau dengan seumpamanya-. Kemudian Allah menampakkan diriNya, hingga apabila Allah selesai memutuskan nasib hamba-Nya dan ingin mengeluarkan penghuni neraka karena rahmat-Nya, Ia perintahkan malaikat untuk mengeluarkan penghuni neraka siapa saja yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, yaitu diantara mereka yang Dia masih ingin merahmatinya, iaitu mereka yang mengucapkan la ilaha illa Allah, malaikat mengenal mereka di neraka dari bekas-bekas sujud, sebab neraka memakan anak Adam kecuali bekas-bekas sujud. Allah mengharamkan neraka memakan bekas-bekas sujud, maka mereka keluar dari neraka dengan badan yang hangus terbakar sampai hilang daging-dagingnya, mereka kemudian disiram dengan air kehidupan sehingga tumbuh dibawahnya sebagaimana biji-bijian tumbuh dalam lumpur air bah, kemudian Allah selesai memutuskan hamba-hamba-Nya dan tersisa diantara mereka seorang sahaja lelaki di antara mereka yang menghadapkan wajahnya ke neraka, dan dialah penghuni neraka yang terakhir kali masuk surga, ia berdoa, ‘Ya Tuhan, palingkanlah wajahku dari neraka ini, sebab anginnya cukup menyakitkan aku dan jilatan apinya telah membakarku.’ Orang itu kemudian memohon kepada Allah sekehendaknya untuk berdoa, kemudian Allah berfirman: ‘Kalaulah Aku memenuhi permintaanmu, jangan-jangan engkau nanti meminta yang lain! Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta selainnya.’ Dan memberikan kepada Tuhannya janji dan ikrar sekehendak-Nya lalu Allah memalingkan wajahnya dari neraka. Apabila ia menghadap syurga dan melihat keindahan syurga, ia pun lantas terdiam beberapa lama dan kemudian memohon, ‘Ya Allah, bawalah aku dekat di pintu surga.’ Allah bertanya: ‘Bukankah engkau telah menyerahkan janjimu dan ikrarmu untuk tidak meminta-Ku selama-lamanya selain yang telah Aku berikan. Hai Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Namun hamba itu tetap saja memohon, ‘Oh Tuhanku, ‘ dan ia terus memohon Allah hingga Allah bertanya: ‘Kalaulah Aku memberimu apa yang kau minta sekarang, jangan-jangan engkau minta lagi dengan permintaan lain.’ Ia menjawab, ‘Tidak, demi kemuliaan-Mu, aku tidak akan meminta-Mu lagi dengan permintaan lain.’ Lantas orang itu menyerahkan janji dan ikrarnya maka Allah menghampirkannya ke pintu syurga. Apabila hamba itu telah berdiri dekat pintu syurga, syurga terbuka kepadanya sehingga ia melihat kesenangan hidup dan kegembiraan di dalamnya sehingga ia terdiam sekehendak Allah ia diam. Kemudian ia memohon, ‘Oh Tuhanku, masukkanlah aku dalam syurga, maka Allah mengatakan, ‘Hai, bukankah telah engkau serahkan janjimu untuk tidak meminta yang lain selain yang telah Aku berikan, Eh Anak Adam, betapa mungkirnya engkau.’ Maka si hamba tadi memohon, ‘Oh Tuhanku, aku tidak mahu menjadi hamba-Mu yang paling celaka, ‘ si hamba itu terus tiada henti memohon hingga Allah suka kepadanya. Dan apabila Allah telah suka kepadanya, Allah berkata kepadanya ‘Masuklah kamu ke dalam syurga.’ Allah berkata lagi kepadanya: ‘Kamu nyatakanlah keinginanmu’. Maka si hamba meminta Tuhannya dan membuat impian-impian, hingga Allah mengingatkannya dengan berfirman sedemikian-sedemikian hingga impian si hamba sudah habis, Allah berfirman kepadanya: ‘Itu semua untukmu, dan ditambah sekali ganda seperti itu pula.’ ‘Atha’ bin Yazid berkata, ” Abu Sa’id alkhudzri ada bersama Abu Hurairah ketika dia meriwayatkan hadis ini dan dia tidak menolak sedikitpun hadisnya, hingga apabila Abu Hurairah menceritakan bahwa Allah berfirman ‘dan bagimu sekali ganda lagi semisalnya’, Abu Sa’id Al Khudzri baru berkata ‘dan sepuluh semisalnya bersamanya’ wahai Abu Hurairah? ‘ Abu Hurairah berkata, ‘Saya tidak ingat selain ucapannya itu ‘bagimu dan semisalnya’. Abu Sa’id Al Khudzri berkata lagi, “Saya bersaksi bahwa saya ingat betul-betul dari Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, yaitu ‘Dan semua itu bagimu dan sepuluh kali ganda semisalnya’. Abu Hurairah berkata, ‘Itulah manusia ahli syurga terakhir masuk surga.’

– Sahabat bertanya bolehkah melihat Allah? Ini penting kerana seperti yang diceritakan dalam Quran tentang kisah Nabi Musa, dia sendiri pun tidak boleh melihat Allah semasa di dunia. Nabi Musa telah minta kepada Allah untuk melihat Allah, tapi tidak boleh. Padahal, mukjizat baginda dah hebat dah. Dia boleh berkata-kata dengan Allah. Dia faham bahasa Allah. Tapi walaupun begitu, dia tidak dapat melihat Allah semasa di dunia. Tapi Nabi menjawab dengan mengatakan bahawa orang mukmin boleh melihat Allah di akhirat nanti.

Tuhan lain datang, orang mukmin tak terima. Yang akidah betul, mereka tak terima. Sehingga Tuhan mari dalam rupa yang kita kenal. Ini adalah perkara mutashabihat. Macam manakah yang dikatakan Tuhan datang dalam dua keadaan itu? Dalam rupa yang bagaimana? Ada yang berpendapat perkara ini perlu dijelaskan. Ada golongan yang serah sahaja. Maknanya Allah datang dengan rupa yang layak bagiNya. Kita tidak akan dapat tahu.

Ada yang kata memang Allah akan datang. Ada yang kata malaikat yang datang. Ada yang kata Allah datang dalam rupa malaikat. Ini adalah ujian kepada orang mukmin. Apabila dikatakan Dia adalah Tuhan, maka mereka tidak percaya. Kerana mereka telah belajar agama semasa di dunia.
Ada mengatakan yang rupa Allah ini adalah salah satu dari sifatNya. Cuma tak tahu macam mana. Macam tangan, wajah dan sebagainya.

Maka banyaklah pendapat. Mereka AWSJ Juga. Dan hal ini adalah furu’ akidah. Tapi tidaklah sampai kepada tahap mujassimah.

Ada pendapat yang mengatakan memang kita dah sedia kenal Allah kerana kita telah bertemu dengan Allah semasa kita dikeluarkan dari sulbi Nabi Adam dulu. Iaitu semasa Allah mengambil ikrar untuk kita hanya menyembahNya sahaja dari kita.

Yang sembahyang pun masuk neraka juga kalau ada kesalahan mereka. Sebab ada kesan sujud. Malaikat kenal.

 

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Tidak Harus Berwudhu Dengan Nabiz (Air Rendaman Buah Kurma Kering) January 1, 2013

Filed under: Hadith,Kitab Wudhu' — visitor74 @ 10:27 am
Tags: , , , , , ,

بَاب لَا يَجُوزُ الْوُضُوءُ بِالنَّبِيذِ وَلَا الْمُسْكِرِ

Bab Tidak Harus Berwudhu Dengan Nabiz Air Rendaman Buah Kurma Kering Dan Dengan Sesuatu Yang Memabukkan..

– Apakah nabiz itu? Ianya adalah air rendaman dengan sesuatu bahan. Samada kurma kering, kismis, atau yang sebagainya. Digunakan oleh orang dulu-dulu untuk merawat air. Kerana air mereka payau. Tak sedap. Jadi nak memaniskan sedikit air itu, mereka rendam bahan-bahan yang telah disebutkan tadi. Pernah Nabi sendiri pun minum. Dia pakai selama tiga hari. Kalau tiga hari tidak memabukkan lagi. Dan diriwayatkan juga Umar selepas dia kena tikam, dia telah diberi minum susu dan nabiz. Maka, memang air nabiz ini boleh diminum. Yang menjadi isu sekarang adalah sama boleh dijadikan sebagai air wudu atau tidak. Banyak yang mengatakan tidak boleh pakai sebagai wadu’ tapi ada juga yang membolehkannya. Seperti Hanifah, Saidina Ali, Hasan Basri, Ibn Abbas dan sebagainya.

Tapi ada dua makna juga nabiz ni. Ada juga nabiz yang memabukkan. Asalnya nabiz itu tidak memabukkan. Zaman Nabi, Nabiz tidak memabukkan. Tapi selepas itu, ada juga nabiz yang memabukkan.

Imam Abu Hanifah membenarkan untuk menggunakan nabiz dengan beberapa syarat. Pertama, hanya boleh digunakan nabiz yang direndam kurma kering sahaja. Kedua, mestilah tiada air lain. Ketiga, dia bukan bermukim di tempatnya. Maknanya, seseorang itu sedang bermusafir.
Sementara Al-auza’i membolehkan boleh pakai air nabiz untuk berwudu tanpa meletakkan syarat.

Ada juga hadis yang menceritakan bahawa Nabi ada menggunakan nabiz sebagai air wudu. Cerita ini adalah semasa baginda dan Abdullah Mas’ud mengembara untuk berjumpa dengan kaum jin. Air yang ada waktu itu adalah hanya nabiz sahaja. Nabi mengatakan bahawa nabiz itu suci lagi menyucikan dan baginda menggunanya sebagai wadu’. Tapi hadis itu mengatakan dhaif kerana ada perawi yang majhul (tidak dikenali). Maka ramai yang tidak pakai. Tapi Imam Abu Hanifah pakai hadis itu. Ini menunjukkan bahawa Imam Abu Hanifah memang memakai hadis. Bukanlah dia itu hanya memakai pendapat sahaja, walaupun banyak yang kata dia pakai akal. Ada kaedah yang dia gunakan. Hadis ibn Mas’ud itu pun masih lagi boleh diterima oleh banyak ulama hadis. Kerana ada perawi yang thiqah yang menerimanya. Ada dua orang perawi thiqah yang menerimanya dan dalam ilmu hadis, ini sudah cukup untuk diterima. Ada juga hadis lagi yang menyatakan bahawa Ibn Mas’ud bila ditanya adakah sesiapa yang mengikuti Nabi menemui puak jin, dia kata tidak ada orang. Padahal, mungkin dia maksudkan bahawa ikut jumpa. Macam dia, sebenarnya dia ditinggalkan di dalam bulatan yang Nabi kata jangan keluar. Tapi dia ikut Nabi sebahagian perjalanan itu. Cuma tak ikut jumpa sahaja. Dan hadis berkenaan perjumpaan dengan jin itu banyak yang meriwayatkannya. Dan perjumpaan itu bukanlah sekali kalau mengikut ulama. Dikatakan ada enam kali perjumpaan tersebut terjadi. Jadi, ada kemungkinan besar bahawa terjadi kejadian itu. Maka, itulah sebabnya, mengikut kaedah Imam Abu Hanifah, dia terima hadis itu. Dan kita kena ingat, Imam Hanifah ini adalah tabein. Dalam mazhab yang empat, dialah seorang yang pernah jumpa sahabat. Dan dia dari Kufah. Begitu juga Saidina Ali dan Ibn Abbas dari Kufah juga, maka itulah sebabnya dia terima penggunaan nabiz itu. Semua ini nak cerita perbezaan pendapat antara ulama sahaja.

Kita kena berwudu dengan air mutlak. Air yang orang panggil sebagai air. Kalau air itu dah berubah sifat, maka dah tak boleh pakai sebagai wadu’. Contohnya air kopi. Air itu suci sebab kita boleh minum, tiada masalah. Tapi ianya tidak menyucikan. Tidak boleh digunakan untuk buat wudu’.

Tidak ada hadis yang jelas menunjukkan tidak boleh guna nabiz. Jadi kenapa Imam Bukhari buat tajuk ini? Hadis yang dibawanya adalah berkenaan dengan air yang memabukkan, tapi nabiz tidaklah memabukkan. Memang semua dah setuju dah pun, bahawa kalau air itu memabukkan, tidak boleh digunakan sebagai air wudu. Barang yang haram tidak boleh digunakan dalam ibadah dan wudu’ itu adalah ibadah.

وَكَرِهَهُ الْحَسَنُ وَأَبُو الْعَالِيَةِ وَقَالَ عَطَاءٌ التَّيَمُّمُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ الْوُضُوءِ بِالنَّبِيذِ وَاللَّبَنِ

Al Hasan dan Ata’ Abu Aaliyah tidak suka menggunakannya. Ata’ berkata: bertayamum lebih aku suka dari berwudu menggunakan Nabiz dan susu.

– pendapat ini mengatakan macam makruh sahaja. Kenapa Imam Bukhari pakai pendapat ini?

235 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ عَائِشَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّ شَرَابٍ أَسْكَرَ فَهُوَ حَرَامٌ

235. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, telah menceritakan kepada kami Az Zuhri dari Abu Salamah dari ‘Aisyah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap minuman yang memabukkan adalah haram.”

Memang semua ulama bersetuju bahawa mengambil wudu itu adalah perkara ibadah, maka tidak boleh menggunakan air minuman yang memabukkan. Tapi Nabiz itu tidaklah semestinya memabukkan. Jadi ulama pensyarah Bukhari cuba menjelaskan kenapakah dia tidak bersetuju boleh digunakan nabiz untuk melakukan air sembahyang. Mereka kata kerana nabiz itu mempunyai potensi untuk memabukkan. Walaupun kalau air itu baru beberapa hari sahaja, memang tidak memabukkan. Tapi kalau dah lama, contohnya lebih dari tiga hari, atau empat hari, kalau minum, ia akan memabukkan. Ini bukan macam air yang mengandungi najis, apabila ditambah najis, baru akan menjadi najis. Tapi nabiz ini, kalau tak tambah pun, dia ada kemungkinan jadi memabukkan. Jadi, ini tidak diterima oleh oleh Imam Bukhari. Contoh sifat ini ada pada wanita. Seseorang wanita ada kemungkinan mengandung, walaupun sekarang dia tidak mengandung. Seorang lelaki memang selama-lamanya tidak akan mengandung. Begitulah bezanya.

Pendapat kedua. Nabiz zaman dia dah lain dah. Sudah dikenali sebagai air yang memabukkan. Atau dah jadi jus dah. Sebab letak banyak kurma dalam air itu. Kalau jadi jus, dah lain sifat air itu, maka tak boleh pakai. Zaman Nabi dulu tidak begitu. Sebab zaman itu letak sikit sahaja kurma. Jadi, apa yang dikenali sebagai nabiz dah berubah mengikut zaman. Sehingga pernah dikatakan Imam Abu Hanifah tarik balik pendapat dia yang mengharuskan nabiz sebagai wadu’.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari: Kitab Puasa: Puasa dalam musafir dan lain-lain August 3, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Puasa — visitor74 @ 5:32 pm
Tags: , , ,
Aisyah رضي الله عنها istri Nabi صلی الله عليه وسلم mengatakan bahwa Hamzah bin Anir al-Aslami berkata kepada Nabi, “(Wahai Rasulullah, saya suka berpuasa), apakah saya boleh berpuasa dalam bepergian?” Dan, ia banyak berpuasa. Beliau bersabda, “Jika mau, berpuasalah; dan jika kamu mau, maka berbukalah!”
Syarah: Maka dalam hadith ini, Islam memberi kelonggaran samada mahu berbuka atau terus sahaja puasa.
Bab 36: Sabda Nabi kepada Orang yang Tidak Dinaungi Sedang Hari Sangat Panas
Jabir bin Abdullah رضي الله عنه berkata, “Rasulullah dalam suatu perjalanan, beliau melihat kerumunan dan seseorang sedang dinaungi. Beliau bertanya, ‘Apakah ini?’ Mereka menjawab, ‘Seseorang yang sedang berpuasa.’ Maka, beliau bersabda, ‘Tidak termasuk kebajikan, berpuasa dalam bepergian.'”
Syarah: Kalau seseorang itu tidak mampu untuk berpuasa di dalam perjalanan, maka lebih baik untuk dia kalau dia berbuka sahaja. Janganlah menyusahkan diri dia dan orang lain kalau dia meneruskan lagi niatnya untuk berpuasa itu.
Bab 37: Para Sahabat Nabi Tidak Saling Mencela dalam Hal Berpuasa dan Berbuka (Tidak Berpuasa)
951. Anas bin Malik berkata, “Kami bepergian bersama Nabi, maka orang yang berpuasa tidak mencela orang yang berbuka, dan orang yang berbuka tidak mencela orang yang berpuasa.”
Syarah: Inilah yang dimaukan untuk orang-orang musafir. Ada yang kuat, maka mereka boleh untuk meneruskan puasa mereka. Dan ada yang tidak larat, maka dia eloknya berbuka sahaja. Tapi yang kuat meneruskan puasanya itu, janganlah mencela orang yang berbuka. Dan sebaliknya, janganlah yang berbuka mencela juga orang yang berpuasa.
Bab 39: Firman Allah, “Wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah.” (al-Baqarah: 184)
Ibnu Umar dan Salamah ibnul Akwa’ berkata, “Ayat di atas itu telah dimansukh (dihapuskan) oleh ayat, ‘Beberapa hari yang ditentukan itu adalah bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang haq dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antaramu yang hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu. Barangsiapa yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak dari hari yang ia tinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesulitan bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.'” (al-Baqarah: 185)
Ibnu Abi Laila berkata, “Kami diberi tahu oleh para sahabat Nabi, ‘Diturunkan kewajiban berpuasa dalam bulan Ramadhan, lalu para sahabat merasa berat melakukannya. Oleh karena itu, barangsiapa yang dapat memberikan makanan setiap harinya kepada seorang miskin, orang itu boleh meninggalkan puasa. Yaitu, dari golongan orang yang sangat berat melakukannya. Mereka diberi kemurahan untuk meninggalkan puasa. Kemudian hukum di atas ini dimansukh (dihapuskan) dengan adanya ayat, ‘wa an tashuumuu khairul lakum’ ‘Dan berpuasa itu lebih baik bagimu’.’ Lalu, mereka diperintahkan berpuasa.'”
Dari Ibnu Umar رضي الله عنه (bahawa ia) membaca potongan ayat, “fidyatun tha’aamu masaakiin’ ‘Membayar fidyah, yaitu memberi makan kepada orang-orang miskin’.” Ibnu Umar mengatakan, “Ia (ayat) itu dihapuskan hukumannya.”

Syarah: Dulu, ada pilihan samada seseorang itu mahu berpuasa atau tidak. Kalau dia tak mahu berpuasa, dia boleh memberi makan kepada orang miskin. Tapi lepas itu tidak boleh lagi. Seseorang itu mesti berpuasa juga. Dan kalau dia tidak mampu berpuasa, dia kena membayar fidyah.

Bab 40: Kapankah Dilakukannya Qadha Puasa Ramadhan
Ibnu Abbas berkata, “Tidak mengapa jika mengqadha puasa itu dipisah-pisah, karena firman Allah, ‘fa’iddatun min ayyamin ukhar’ ‘Maka, wajiblah baginya berpuasa sebanyak yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain’.'”
Ibrahim berkata, “Jika seseorang tertinggal dalam mengqadha puasa Ramadhan, sehingga datang lagi bulan Ramadhan berikutnya, maka dia wajib berpuasa untuk Ramadhan yang lalu dan untuk Ramadhan yang satunya. Dia tidak diwajibkan memberi makan kepada orang miskin.”
Masalah juga diriwayatkan dari Abu Hurairah secara mursal.

Aisyah رضي الله عنها berkata, “Saya biasa mempunyai tanggungan puasa Ramadhan, dan saya tidak dapat mengqadhanya melainkan di bulan Sya’ban.” Yahya berkata, “(Hal itu karena) sibuk dengan urusan Nabi.”

Syarah: Kita boleh untuk mengganti puasa yang ditinggalkan bila-bila masa sahaja. Tidak perlu berturut-turut. Jadi, kalau kita tertinggal lima hari, tidaklah perlu untuk kita buat lima hari berturut-turut. Dan kita tidak perlu menggantikannya secepat mungkin, dalam bulan Syawal dan sebagainya. Macam dalam hadith di atas, Aisyah mengganti puasanya di bulan Syaaban, maknanya dan dekat-dekat nak masuk ramadhan yang satu lagi. Ini adalah kerana dia disibukkan dengan melayan nabi. Maka dia boleh ganti, pada bulan itu sahaja.

Bab 41: Wanita yang Haid Meninggalkan Puasa dan Shalat
Abu Zinad berkata, “Sesungguhnya sunnah-sunnah Nabi (yakni ucapan-ucapan dan perbuatan Nabi) dan sesuatu yang dibenarkan agama (syariat Islam) banyak yang diperselisihan antara yang satu dan yang lainnya. Oleh karena itu, tidak ada jalan bagi umat Islam kecuali mengikuti salah satunya. Di antaranya adalah bahwa orang yang haid wajib mengqadha puasa, tetapi tidak wajib mengqadha shalat.”