Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 19 Bab Bersembahyang Dengan Memakai Khuf

بَاب الصَّلَاةِ فِي الْخِفَافِ

Bab 25 Bersembahyang Dengan Memakai Khuf

Sebelum ini dalam tajuk-tajuk sebelum ini, Imam Bukhari telah membincangkan berkenaan memakai kasut, sekarang khuf pula. Khuf adalah satu jenis penutup kaki yang menutup buku lali. Selalunya dibuat dari kulit. Ini pun jenis kasut juga. Dan salah satu jenis pakaian juga kerana itulah Imam Bukhari masukkan dalam bahagian ini.

Dan kerana ini juga adalah sebahagian dari pakaian yang lengkap semasa hendak sembahyang. Kalau musim sejuk, khuf lah antara pakaiannya yang selalunya dipakai. Nampak Imam Bukhari nak membawa kearah kena khusyuk dalam solat. Kerana kalau sejuk, selalunya orang akan memakai khuf supaya mengurangkan sejuk. Jadi elok kalau pakai khuf. Walaupun asalnya nampak macam pakai kasut macam tak molek, tapi kerana nak mendapatkan khusyuk, dibenarkan memakainya. Begitu jugalah dengan khuf. Ianya boleh dikira sebahagian dari bahagian pakaian yang lengkap. Ini sesuai dengan ayat Quran dalam al A’raf:31 – “Wahai manusia, pakailah perhiasan mu ketika hendak solat di masjid”.

Atau tujuan dia adalah nak menceritakan keharusan memakai khuf dalam solat. Menolak pendapat orang yang kata tidak sah solat dengan pakai khuf. Sebab mereka kata khuf itu dibawa berjalan jadi terdedah kepada kekotoran. Tapi zaman Nabi pun khuf dipakai bawa berjalan juga. Tidaklah Nabi melarang waktu itu. Maknanya boleh dipakai sebab Nabi pun benarkan. Kalau ada kekotoran, cukup dengan sapu bahagian bawah khuf itu ditanah yang suci. Nabi tak suruh cabut pun kalau nak solat.

Atau tujuannya nak isyarat kepada hadis riwayat Shaddad yang mengatakan memakai khuf elok untuk menyalahi perbuatan orang Yahudi. Sama macam pakai kasut juga yang telah dibincangkan sebelum ini. Sebab orang Yahudi tidak benarkan pakai kasut atau khuf dalam sembahyang jadi kita kena menyalahi suruhan mereka. Mereka tidak benarkan memakai kasut dan khuf. Kita dituntut untuk tidak menyerupai mereka. Tambahan pula mereka kaum yang dipandang tinggi waktu itu. Jadi nak umatnya menjauhkan diri dari mereka.

Atau Bukhari nak membuktikan tentang keharusan solat berlapik. Sebelum ini memakai lapik pada dahi. Khuf pun satu jenis lapik juga, iaitu lapik kepada kaki. Memang Nabi ada kata tujuh anggota sujud. Itu termasuk juga kaki. Tapi tidaklah bermaksud tidak boleh berlapik. Seperti juga kalau lutut pun berlapik dengan pakaian juga.

Dia juga nak kritik Syiah. Mereka pun sama sahaja macam Yahudi. Sebenarnya banyak ajaran mereka kita boleh lihat sama macam Yahudi. Antaranya, mereka tidak suka dengan malaikat Jibrail dan Mikail. Mereka juga tidak benarkan pakai khuf dalam solat, seperti juga Yahudi yang tidak benarkan memakai kasut dalam sembahyang mereka. Mereka memang pandang berat pasal khuf ini. Sampaikan bab khuf ini mereka tidak benarkan taqiyyah. Bayangkan kalau bab lain, mereka suruh taqiyyah. Contohnya mereka tidak ada qiyam dalam solat. Tapi atas dasar taqiyyah (menipu orang sunnah), mereka suruh pengikut mereka qiyam juga. Tapi kalau khuf ini, tidak boleh taqiyyah.

374 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْأَعْمَشِ قَالَ سَمِعْتُ إِبْرَاهِيمَ يُحَدِّثُ عَنْ هَمَّامِ بْنِ الْحَارِثِ قَالَ رَأَيْتُ جَرِيرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ بَالَ ثُمَّ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ ثُمَّ قَامَ فَصَلَّى فَسُئِلَ فَقَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَنَعَ مِثْلَ هَذَا
قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَكَانَ يُعْجِبُهُمْ لِأَنَّ جَرِيرًا كَانَ مِنْ آخِرِ مَنْ أَسْلَمَ

374. Telah menceritakan kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al A’masy berkata, aku mendengar Ibrahim menceritakan dari Hammam bin Al Harits berkata, “Aku melihat Jarir bin ‘Abdullah kencing, lalu ia berwudu dan mengusap dua khufnya lalu berdiri salat. Maka hal itu ditanyakan kepadanya, ia lantas menjawab, “Aku pernah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berbuat seperti ini.” Ibrahim berkata, “mereka suka sangat dengan jawapan Jarir ini karena Jarir adalah termasuk di antara orang yang terakhir masuk Islam”.

Mereka suka kepada penerangan Jarir itu adalah kerana baru jelas kepada mereka bahawa boleh sapu khuf. Sebab ayat wudu surah Maidah:6 itu turun hampir akhir hayat baginda. Jadi mereka takut kebolehan menyapu khuf itu telah mansukh. Maka kalau Jabir yang masuk Islam akhir-akhir juga pun pernah nampak Nabi sapu khuf, maka maknanya boleh sapu khuf. Kerana Jarir memang masuk Islam setelah keseluruhan surah Maidah telah diturunkan.

Orang Syiah memang tak suka dengan Jarir ini. Dia adalah salah seorang yang dimusuhi oleh mereka. Kerana dia membawakan hadis berkenaan khuf inilah. Padahal Jarir ini adalah seorang yang amat baik. Selepas dia masuk Islam, dia dikatakan sayang sangat kepada Nabi sampai tak mahu berpisah dengan Nabi, nak lihat Nabi sahaja. Pernah Nabi arahkan dia untuk memusnahkan berhala ditempatnya. Dia kata boleh tapi dia kata dia tak kuat. Nabi telah tepuk dada dia dan dia menjadi berani selepas itu. Nabi pernah berkata kalau mahu melihat Yusuf zaman itu, lihatlah kepada Jarir kerana dia kacak sangat.

Pengajaran yang kita boleh ambil dari hadis ini:

  1. Harus kencing di tempat orang boleh lihat. Dalam hadis ini, perawi nampak Jarir kencing. Bukanlah sampai nampak kemaluan. Ada juga hadis lain yang menceritakan Nabi kencing berdiri dan dibelakangnya adalah seorang sahabat. Itu pun dikira nampak juga. Jadi, tidak ada masalah lah kalau kita kencing di tandas zaman sekarang yang nampak apa kita sedang kencing itu. 
  2. Harus sapu khuf.
  3. Suka dan gembira dengan hukum. Dalam hadis ini, para tabein mendapat tahu tentang hukum yang menyenangkan.
  4. Kekotoran ringan pada khuf boleh sental dibumi sahaja.
  5. Berkhidmat kepada pemimpin dan guru. Elok untuk kita mudahkan dengan melakukan kerja-kerja ringan supaya pemimpin dan guru boleh menumpukan kepada perkara-perkara penting. Ini adalah pengajaran dari hadis Mughirah selepas ini iaitu dia menuangkan air wudu untuk baginda. 
  6. Nabi pakai khuf dalam solat.

Kalau dikirakan ini adalah akhir bab, disini kita boleh lihat isyarat akhir. Kerana Imam Bukhari sentiasa memberi isyarat akhir di hujung bab. Disini ada disebutkan bahawa Jarir adalah akhir sekali masuk Islam. Akhir disini adalah nisbah kepada hayat Nabi. Memberi isyarat tentang kematian.

375 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ مُسْلِمٍ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ وَضَّأْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ وَصَلَّى

375. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Nashr berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Al A’masy dari Muslim dari Masruq dari Al Mughirah bin Syu’bah berkata, “Aku menuangkan air wudu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau lalu mengusap kedua khufnya dan salat.”

Mughirah ini pun Syiah tak suka. Sampai mereka mengeluarkan tohmahan bahawa dia ada sampai dua ribu isteri. Padahal kisah itu tak masuk akal langsung. Mana boleh seorang lelaki bernikah sampai dua ribu orang?

—————————————————————————————————-

بَاب إِذَا لَمْ يُتِمَّ السُّجُودَ

Bab 26 Apabila Seseorang (Yang Bersembayang) Tidak Menyempurnakan Sujud

376 – أَخْبَرَنَا الصَّلْتُ بْنُ مُحَمَّدٍ أَخْبَرَنَا مَهْدِيٌّ عَنْ وَاصِلٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ رَأَى رَجُلًا لَا يُتِمُّ رُكُوعَهُ وَلَا سُجُودَهُ فَلَمَّا قَضَى صَلَاتَهُ قَالَ لَهُ حُذَيْفَةُ مَا صَلَّيْتَ قَالَ وَأَحْسِبُهُ قَالَ لَوْ مُتَّ مُتَّ عَلَى غَيْرِ سُنَّةِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

376. Telah mengabarkan kepada kami Ash Shaltu bin Muhammad telah mengabarkan kepada kami Mahdi dari Washil dari Abu Wa’il dari Hudzaifah, bahwa ia pernah melihat seorang laki-laki tidak sempurna dalam rukuk dan sujudnya. Setelah orang itu selesai shalat, Hudzaifah berkata kepadanya, “Kamu belum salat!” Perawi berkata, aku rasa dia berkata lagi, “Seandainya kamu meninggal, maka kamu meninggal dunia bukan di atas sunnah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Kenapa ada tajuk ini disini? Tajuk ini (bab 26) dan selepas ini bab 27 tentang membuka lengan dalam sujud seperti tidak kena dengan bahagian pakaian. Kerana selama ini Imam Bukhari sedang membincangkan tentang pakaian dan tajuk ini bukan melibatkan pakaian dengan jelas. Tambahan pula ada hadis yang sama, sanad yang sama dan tajuk yang sama akan ada nanti di tempat yang lain (bab sifat solat). Ini amat menghairankan pengkaji Sahih Bukhari. Tambahan pula Imam Bukhari telah meletakkan syarat bahawa dia tidak akan mengulangi hadis yang sama dengan tajuk dan sanad yang sama. Dua bab ini nampaknya melanggar syarat itu. Hafiz Ibn Hajar dengan terang-terang mengatakan bahawa ini adalah kesilapan penyalin dalam menyalin kitab ini. Tambahan pula ada dalam nuskhah yang lain, seperti Nuskhah Mustamli, tidak terdapat dua bab ini. Teknologi percetakan zaman dahulu bukan macam sekarang jadi ada kemungkinan ada kesalahan dalam menyalin.

Tapi Hafiz Ibn Hajar menghormati juga susunan yang ada dalam nuskhah yang ada dan cuba memberikan pendapatnya. Dalam bab ini, mungkin Imam Bukhari hendak menyampaikan bahawa jikalau tidak memenuhi syarat solat, seperti menjaga tumakninah, seperti tidak menjaga rukun juga. Dan dalam bab kemudian (bab 27), dia hendak mengatakan bahawa membuka lengan semasa sujud tidaklah dikira membuka aurat walaupun nampak ketiak.

Anwar Shah Kashmiri kata dalam sujud kena jaga pakaian. Dia kata memang Imam Bukhari berniat hendak memasukkan tajuk ini di bahagian ini. Kena pakai yang sesuai iaitu yang menutup aurat. Kalau terdedah yang bukan aurat tidak mengapa.

Ataupun satu pendapat lagi mengatakan kena jaga kesempurnaan solat. Dan dalam menjaga kesempurnaan solat itu, melibatkan juga bahagian pakaian. Kalau panas sangat, pakai pelapik. Jangan nak cepat solat sebab panas sampai tak sempurna. Kadang-kadang sebab seseorang itu terlalu cepat solatnya sampai tidak menjaga tumakninah adalah kerana tidak selesa dalam solat itu kerana lantai panas kah, sampai dia tak selesa. Sunnah Nabi adalah pakai pelapik. Supaya sempurna solat.

Apa maksud Huzaifah apabila dia mengatakan “Kamu belum salat!”? Adakah dia maksud solat itu tidak sempurna sahaja atau memang solat itu langsung tidak sah? Setengah ulama ada mengatakan tidak sempurna solat itu tapi Imam Bukhari kata tak sah sebab tumakninah adalah rukun. Pada Hanafi tumakninah sunat sahaja. Maka, eloklah kita menjaga tumakninah itu.

Huzaifah menggunakan ayat: “kamu mati bukan di atas sunah Muhammad shallallahu”. Dia tidak kata “kamu mati bukan atas agama Islam”. Ada bezakah antara duanya? Ulama khilaf tentang makna perkataan. Ada kata seseorang itu masih Islam lagi, tidak terkeluar dari Islam. Cuma tidak mengikut sunnah. Dalam banyak keadaan, Nabi menasihatkan kita supaya solat tidak menyerupai binatang. Jangan macam ayam yang mematuk makanan. Itu bukan cara orang yang merendah diri kepada Allah. Dia juga tak beri letak tangan masa sujud macam anjing. Banyak lagi dia bagi contoh supaya jangan jadi macam binatang. Sifat solat kita sebenarnya menyerupai malaikat. Ada malaikat yang sujud sahaja, rukuk sahaja sampai bila-bila. Setiap perbuatan solat kita ada yang dilakukan oleh malaikat. Kita juga disuruh supaya tidak menyerupai cara ibadat orang kafir.
Yang Huzaifah maksudkan adalah tidak mengikut amalan Nabi yang fardhu dan sunat. Mungkin orang itu meninggalkan sunnah Muhammad. Tumakninah pun tidak ada dalam Quran. Yang disebut adalah hanya sujud dan rukuk.

Hadis ini menunjukkan kepentingan tumakninah dalam solat. Ada yang kata ianya adalah fardhu dalam solat. Ada juga yang kata ianya adalah sunat.

Orang yang tidak melakukan sunnah Nabi masih dikira muslim tapi muslim yang tidak mengikut sunnah atau muslim yang jahil.

Advertisements

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 6 Bab Bersembahyang Dengan Memakai Jubah Syam Syria

بَاب الصَّلَاةِ فِي الْجُبَّةِ الشَّامِيَّةِ

Bab 7 Bersembahyang Dengan Memakai Jubah Syam Syria

Kita kena menutup aurat dalam solat. Tapi bagaimana kalau kain yang dipakai dalam solat itu adalah kain buatan orang kafir? Imam Bukhari nak mengatakan boleh kerana tiidak ada kisah Nabi usul periksa sebelum pakai.

وَقَالَ الْحَسَنُ فِي الثِّيَابِ يَنْسُجُهَا الْمَجُوسِيُّ لَمْ يَرَ بِهَا بَأْسًا وَقَالَ مَعْمَرٌ رَأَيْتُ الزُّهْرِيَّ يَلْبَسُ مِنْ ثِيَابِ الْيَمَنِ مَا صُبِغَ بِالْبَوْلِ وَصَلَّى عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ فِي ثَوْبٍ غَيْرِ مَقْصُورٍ

Hasan berpendapat tidak mengapa memakai kain yang di tenun oleh orang orang Majusi. Ma’mar menceritakan: saya pernah melihat Az Zuhri ada memakai kain dari Yaman yang dicelup dengan air kencing. Ali bin Abi Talib bersembahyang dengan memakai kain yang belum dibasuh.

Hasan al Basri berpendapat bahawa tidak mengapa pakai pakaian yang orang kafir buat. Sebab Majusi itu adalah orang kafir. Kita tidak perlu periksa macam mana dia buat kain itu.
Zuhri adalah guru kepada Ma’mar. Ma’mar menceritakan dia nampak Zuhri pakai kain yang dicelup dengan kencing untuk solat. Bukan bawa untuk jalan-jalan biasa ni. Air kencing itu dijadikan sebagai bahan pencelup pada zaman itu. Adakah dibasuh? Tidak dapat dipastikan dengan jelas. Ada kata kain itu walaupun dirawat dengan air kencing, tapi sudah dibasuh dulu baru dipakai oleh Zuhri. Ada kata air kencing itu adalah dari binatang yang halal dimakan dan memang ada pendapat kata kalau binatang itu boleh dimakan, tidaklah dikira najis air kencing itu.

Disini, kita boleh lihat bahawa Imam Bukhari membawakan perbuatan-perbuatan ahli ilmu. Menunjukkan bahawa mereka tidak berapa kisah tentang pemakaian baju yang digunakan, walaupun dibuat oleh orang kafir. Asalkan mereka menutup aurat.

Kemudian Imam Bukhari membawakan kisah perbuatan sahabat pula, iaitu Saidina Ali. Saidina Ali pakai kain yang belum dibasuh. Iaitu kain yang dibuat oleh orang kafir. Dia tak tanya daripada bahan apakah kain itu dibuat. Ali tak usul periksa, dia terus pakai sahaja. Menunjukkan yang Islam itu berfikiran terbuka terbuka. Tidak jumud. Boleh dipakai selagi tidak pasti kenajisan. Kalau memang jelas nampak najis, memanglah tak boleh pakai. Hadis ini juga menunjukkan boleh pakai fesyen yang biasa dipakai orang kafir. Yang tak boleh pakai itu adalah kalau pakaian itu adalah apa yang dipakai dalam perkara yang berkaitan agama mereka. Contohnya, tidak boleh pakai baju paderi dan baju sami. Sebab jubah Syam yang Nabi pakai itu memang semua tahu lain dari pakaian yang biasa dipakai oleh orang Arab. Asalkan menutup aurat.

350 – حَدَّثَنَا يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ مُسْلِمٍ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ مُغِيرَةَ بْنِ شُعْبَةَ قَالَ كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ فَقَالَ يَا مُغِيرَةُ خُذْ الْإِدَاوَةَ فَأَخَذْتُهَا فَانْطَلَقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى تَوَارَى عَنِّي فَقَضَى حَاجَتَهُ وَعَلَيْهِ جُبَّةٌ شَأْمِيَّةٌ فَذَهَبَ لِيُخْرِجَ يَدَهُ مِنْ كُمِّهَا فَضَاقَتْ فَأَخْرَجَ يَدَهُ مِنْ أَسْفَلِهَا فَصَبَبْتُ عَلَيْهِ فَتَوَضَّأَ وُضُوءَهُ لِلصَّلَاةِ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ ثُمَّ صَلَّى

350. Telah menceritakan kepada kami Yahya berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah dari Al A’masy dari Muslim dari Masruq dari Mughirah bin Syu’bah berkata, “Aku pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam suatu perjalanan, beliau bersabda: “Wahai Mughirah, ambilkan bekas air itu.” Aku lalu mengambilnya, dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pergi untuk membuang air hingga tidak terlihat olehku. Saat itu beliau mengenakan jubah Syam, pada mulanya beliau mahu menyingsing sahaja lengan bajunya namun lengan bajunya terlalu sempit. Lalu beliau mengeluarkan tangannya dari sebelah dalam, lantas aku menuangkan air untuknya kemudian beliau berwudu sebagaimana wudu untuk shalat cuma beliau menyapu kedua khufnya lalu shalat.”

Ada yang tak suka kepada Mughirah dan sebab itu ada yang tak terima hadis yang diriwayatkan oleh Mughirah. Antara yang tak suka itu adalah golongan Syiah sebab dia menyebelahi Muawiyah. Mereka memburukkan peribadi sampai ada yang kata dia berbini sampai 2,000! Memang tak masuk diakal. Padahal dia adalah seorang yang baik yang sentiasa berkhidmat kepada Nabi. Kejadian dalam hadis ini terjadi semasa pergi atau balik dari perang Tabuk iaitu pada tahun 9H. Maknanya hujung hayat baginda. Tak mansukh.

Antara yang kita belajar dari hadis ini adalah, apabila buang air, kena pergi jauh. Itu adalah kerana zaman dahulu tidak ada tandas. Zaman sekarang, kita tidak perlu amalkan sunnah untuk pergi jauh kerana di rumah kita dah ada tandas dah. Pergi jauh itu adalah supaya orang lain tak nampak. Jadi, kalau dah masuk dalam tandas, dah cakap maksud supaya orang lain tak nampak. Jadi kena sesuaikan dengan zaman.

Syam ketika itu adalah satu negara kafir. Jadi, kalau mereka kafir, kita tak tahulah mereka guna bahan apa untuk jadikan baju itu. Tapi Nabi pakai baju tak usul periksa. Dan baginda pakai baju itu untuk solat.

Bagaimana pula kalau baju itu sudah dipakai oleh orang kafir? Ianya adalah makruh pada pendapat Imam Syafie. Ini adalah kerana kita tidak pasti samada mereka memakai baju itu sudah terkena najis atau tidak kerana agama mereka tidak menmntingkan kebersihan.

Hadis ini menunjukkan lelaki boleh pakai baju yang ketat di lengan.

Saranan untuk berkhidmat kepada guru. Itulah yang dibuat oleh para sahabat dulu. Maka seeloknya kita kena ikut juga. Zaman sekarang, banyak buat tak kisah sahaja sebab dah bayar kepada guru itu untuk mengajar. Padahal, kita sebenarnya kena hormat dan khidmat kepada guru. Akan ada kelebihan kalau kita buat begitu.

Harus untuk menyapu khuf dalam perjalanan. Khuf adalah kasut kulit yang selalunya dipakai dalam musim sejuk. Bab ini telah diceritakan dalam bahagian wudu. Boleh kalau tidak basuh kaki dalam wudu jika pakai khuf masa itu. Asalkan cukup syarat penggunaan khuf itu. Ini diceritakan dengan panjang lebar dalam Kitab Wudu. Orang Syiah tak pakai hadis ini. Kepada mereka tidak boleh sapu khuf dalam mana-mana keadaan pun. Padahal, Islam telah memberikan kelapangan kepada umatnya jikalau pakai khuf. Tak perlu buka sebab kalau buka itu mungkin menyusahkan dan menyebabkan kita sakit kalau sejuk sangat air yang kena pada kaki. Boleh naik sampai kepada sejuk itu. Mereka menolak kelebihan yang diberikan ini, sampaikan dalam hal ini, mereka tidak benarkan taqiyyah – menipu supaya orang lain sangka mereka baik. Padahal semua benda lain mereka boleh taqiyyah. Padahal hadis berkenaan khuf ini sudah sampai pada tahap mutawatir sebab banyak hadis hadis yang meriwayatkan.

 

Kuliah Maulana Asri