Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Kelebihan Orang Yang Bermalam Dalam Keadaan Berwudhu

Nota: Ini adalah kelas terakhir untuk Kitabul Wudhu’.

بَاب فَضْلِ مَنْ بَاتَ عَلَى الْوُضُوءِ

Bab Kelebihan Orang Yang Bermalam Dalam Keadaan Berwudhu

239 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُقَاتِلٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ سَعْدِ بْنِ عُبَيْدَةَ عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَتَيْتَ مَضْجَعَكَ فَتَوَضَّأْ وُضُوءَكَ لِلصَّلَاةِ ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلَى شِقِّكَ الْأَيْمَنِ ثُمَّ قُلْ اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ لَا مَلْجَأَ وَلَا مَنْجَا مِنْكَ إِلَّا إِلَيْكَ اللَّهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ فَإِنْ مُتَّ مِنْ لَيْلَتِكَ فَأَنْتَ عَلَى الْفِطْرَةِ وَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَتَكَلَّمُ بِهِ قَالَ فَرَدَّدْتُهَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا بَلَغْتُ اللَّهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ قُلْتُ وَرَسُولِكَ قَالَ لَا وَنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ

239. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Muqatil berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Sufyan dari Manshur dari Sa’ad bin ‘Ubaidah dari Al Bara’ bin ‘Azib berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila engkau hendak ketempat tidurmu (atau telah berada di tempat tidur) maka berwudulah seperti wudu untuk shalat, lalu berbaringlah pada lambung kananmu dan bacalah: ALLAHUMMA ASLAMTU WAJHII ILAIKA WA FAWWADTU AMRII ILAIKA WA ALJA`TU ZHAHRII ILAIKA RAGHBATAN WA RAHBATAN ILAIKA LAA MALJA`A WA LAA MANJAA ILLAA ILAIKA ALLAHUMMA AAMANTU BIKITAABIKALLADZII ANZALTA WANNABIYYIKALLADZII ARSALTA (Ya Allah, aku serahkan diriku kepada-Mu, aku pasrahkan segala urusanku kepada-Mu, aku sandarkan belakangku kepada-Mu dengan perasaan cinta dan takut kepada-Mu. Tidak ada tempat berlindung dan lari dariMu melainkan kepada-Mu. Ya Allah, aku beriman kepada kitab-Mu yang Engkau turunkan dan aku beriman dengan Nabi-Mu yang Engkau utus) ‘. Jika kamu meninggal pada malam itu, maka kamu dalam keadaan fitrah dan jadikanlah do’a ini sebagai akhir kalimat yang kamu ucapkan.” Al Bara’ bin ‘Azib berkata, “Maka aku mengulangi do’a tersebut di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam hingga sampai pada kalimat: ALLAHUMMA AAMANTU BIKITAABIKALLADZII ANZALTA (Ya Allah, aku beriman kepada kitab- Mu yang Engkau turunkan), aku ucapkan: WA RASUULIKA (dan rasul-Mu), beliau bersabda: “Tidak, tetapi baca dengan WANNABIYYIKALLADZII ARSALTA (dan kepada Nabi-Mu yang Engkau utus).”

– Apabila kita bangun tidur, kita akan mengambil wudu kerana nak mengerjakan solat subuh. Dan apabila kita nak tidur, kita disunatkan untuk mengambil wudu supaya menyucikan diri. Maka kita memulakan hari kita dengan wudu dan mengakhirinya dengan wudu juga. Walaupun ianya adalah sunat, tapi amat digalakkan.

Imam Bukhari juga meletakkan tajuk yang melibatkan tidur di dalam penghujung kitab wudu ini sebagai isyarat kepada mati. Kerana tidur itu adalah saudara kepada mati. Maka, nak memberitahu bahawa dalam kita nak mati itu pun, perlu juga kita menyucikan diri kita.

Dari hadis ini juga kita dapat tahu bahawa wudu itu bukan sahaja untuk solat. Kalau untuk tidur pun ada kelebihan juga untuk ambil wudu. Begitu juga, dalam ibadat-ibadat lain seperti membaca quran, disunatkan kita untuk berwudu.

Apakah ‘wudu’ yang dimaksudkan dalam hadis ini? Kerana wudu itu ada dua makna. Wudu dari segi bahasa ialah ‘membersihkan diri’ dan wudu dari segi syariat pula adalah perbuatan yang dimulai dengan membasuh tangan dan diakhiri dengan membasuh kaki yang biasa kita buat itu. Dalam bahasa Arab, kalau membasuh muka dan badan untuk menyegarkan diri atau membersihkan diri itu pun, mereka panggil wudu juga. Oleh kerana disebutkan dalam hadis bahawa disuruh mengambil wudu ‘seperti untuk solat’, maka kita faham bahawa wudu yang dimaksudkan adalah wudu dari makna syariat. Kena tahu juga bahasa Arab ini. Jangan salah faham. Kadang-kadang salah faham makna yang menyebabkan kita buat benda yang salah. Macam pernah Umar mengatakan bahawa solat terawih berjemaah itu adalah ‘bidaah yang baik’. Bukanlah dia maksudkan bidaah dari segi syariat. Tapi dia maksudkan bidaah dari segi bahasa. Bidaah dalam maksud itu adalah perkara yang baru dibuat sebab dah lama tidak dibuat setelah Nabi hanya melakukan solat Terawih berjemaah selama dua atau tiga hari sahaja. Ini diceritakan dengan lebih lanjut di dalam bab yang lain.

Nabi mengajar manusia bagaimana hendak tidur. Apabila kita hendak mula tidur itu, kita disunatkan baring pada lambung kanan. Ini mengingatkan kita tentang mati kerana apabila jenazah dimasukkan ke dalam kubur, jenazah akan dibaringkan pada lambung kanan. Itu sudah mengingatkan kita kepada mati. Kalau selepas itu badan kita menelentang dan sebagainya, tidak mengapa. Yang penting adalah permulaan semasa tidur itu. Kalau kita buat sekejap pun tidak mengapa. Jadi pertamanya, untuk mengingatkan mati. Keduanya, kata ulama, Nabi tidur di lambung kanan kerana kalau tidur lambung kanan, mudah untuk bangun tidur nanti.

Ini adalah Sunnah Nabi. Maka eloklah diikut. Sunnah ni kena ikut samada yang kecil dan yang besar. Jangan tinggalkan mana-mana. Jangan kita ingat ianya kecil, kita tak buat. Dan janganlah kita buat yang kecil-kecil sahaja sampai yang besar kita tinggalkan. Semua kita kena tahu dan ikut mana yang boleh dibuat. Kerana kita mengharapkan pahala. Kalau kita buat dan tidak niat dalam hati bahawa ianya adalah Sunnah, kita tak dapat pahala. Contohnya kita memang selalu tidur lambung kanan. Tapi kita buat bukan sebab kita qasad dalam hati yang ianya adalah Sunnah, maka tak dapat pahala tu.

Mari kita kupas doa yang Nabi telah ajar itu:

ALLAHUMMA ASLAMTU WAJHII ILAIKA: kita menyerahkan diri kita kepada Allah. Kalau kita tidur, boleh lagi kita ikhtiar nak bangun. Suruh orang lain gerak atau kita pasang jam loceng. Tapi kalau kita dah mati nanti? Waktu itu tidak ada penyerahan lagi kepada sesiapa melainkan kepada Allah sahaja. Ada orang yang masih lagi mengharap kepada orang lain nak menolong dia. Ada yang suruh keluarga buat kenduri lepas dia mati. Ada yang mengharap orang lain doakan kepada mereka. Jangan begitu.

Maka, dalam tidur juga kita menyerahkan diri kita kepada Allah. Dalam tidur, selalunya kita tidak mampu mempertahankan diri kita.

WA FAWWADLTU AMRII ILAIKA: Kita menyerahkan segala urusan kita kepada Allah. Banyak sekali urusan kita dalam dunia ini. Kita memerlukan Allah.

Allah lagi boleh buat lebih molek dari kita. Tentang agama Allah pun Allah akan jaga. Jangan kita kata apalah akan jadi kepada agama ini bila kita dah tiada lagi. Allah akan membangkitkan orang lain yang mungkin lebih baik kita untuk menjaga agamaNya.

Ada yang risau bila dia dah mati nanti apa akan jadi kepada anak-anak dia yang kecil lagi tu. Serahkan kepada Allah. Berapa banyak yang anak yang nampak macam tak matang lagi, tapi bila ibubapa dah tiada, mereka jadi matang dengan sendiri. Sebab mak ayah ada lagi lah yg menyebabkan mereka terlalu bergantung sampai tak matang-matang.

Kadang-kadang kita rasa ibadat kita tak sempurna. Risau sangat. Selepas kita melakukan ibadah itu, kita serahkan sahaja kepada Allah kerana kita dah buat yang terbaik. Allah boleh cukupkan kalau Dia mahu.

WA ALJA`TU ZHAHRII ILAIKA: aku sandarkan punggungku kepada-Mu. Itu makna dari segi bahasa. Dari segi maknanya, kita bertawakal kepada Allah.
Harapan kepada Allah. Mengajar kita tentang tauhid.

RAGHBATAN WA RAHBATAN ILAIKA: dengan perasaan cinta dan takut kepada-Mu. Dua jenis perasaan ini memang kena selalu ada. Kita mengharap dan dalam masa yang sama kita takut juga kepadaNya. Macam kepada ibubapa. Kita sayang tapi dalam masa yang sama, kita takut juga kepada mereka.

Janganlah kita hanya ingat bahawa Allah itu bersifat arRahman sampai kita lupa bahawa Allah juga mampu untuk menyeksa kita. Kena takut juga kepada Allah.

LAA MALJA`A WA LAA MANJAA ILLAA ILAIKA: Tidak ada tempat berlindung dan menyelamatkan diri dari siksa-Mu melainkan kepada-Mu. Kalau manusia yang nak cari kita, boleh lagi kita lari. Tapi kalau Allah nak hukum kita, mana lagi kita nak lari? Dan lagi satu, hanya kepada Allahlah sahaja tempat kita berlindung.

AAMANTU BIKITAABIKALLADZII ANZALTA: aku beriman kepada kitab-Mu yang Engkau turunkan. Kena beriman kepada kitab diluar tidur juga. Kena ikut apa ajaran Quran itu. Jangan hanya cakap sahaja.

WANNABIYYIKALLADZII ARSALTA: dan kepada Nabi-Mu yang Engkau utus. Dalam bahagian hadis yang terahir ini perawi telah menukar perkataan ‘Nabi’ kepada ‘Rasul’. Sebab faham dia pun dua perkara itu yang sama juga. Tapi Nabi tidak benarkan. Kena pakai perkataan ‘Nabi’ juga. Antaranya adalah kerana kalau ‘Rasul’ itu, merujuk juga kepada malaikat. Sebab ada rasul dari kalangan manusia dan dari kalangan malaikat. Tapi kalau ‘Nabi’ itu, hanya dari kalangan manusia juga. Dah ada maksud ‘yang Kau utuskan’. Maknanya disitu, sudah ada makna ‘rasul’ juga disitu. Ini juga untuk ingatkan bahawa Nabi itu manusia. Baginda adalah Nabi lagi rasul.

Ini adalah doa yang amat molek sekali kerana dalam doa ini ada mengandungi elemen mengucap syahadah. Tapi dalam bentuk yang lain sikit.

Apakah maksud ‘Fitrah’?. Ianya bermaksud mati dalam keadaan bersih. Bila bangun nanti, seperti kita tidak berdosa lagi kerana Allah telah bersihkan dosa kita.
Ia juga bermakna kita tidak berdosa macam anak tiada dosa. Sebab itulah ulama berpendapat bahawa anak orang kafir itu masuk syurga kerana mereka tidak ada dosa lagi. Fitrah juga bermaksud suci zahir dan batin.

Tidur lambung kanan

Ada beberapa pengajaran dari hadis ini. Pertamanya, wudu dan doa digalakkan. Mudah sahaja untuk dilakukan.
Mula tidur pada lambung kanan itu Sunnah.
Elok untuk mengulang kembali pengajaran yang kita dapat dari guru supaya guru dapat membenarkannya atau memperbetulkannya jika salah.
Guru kena tegur kalau ada kesilapan .
Ada beza antara makna rasul dan Nabi.
Tidak boleh ubah zikir sesuka hati kita.
Nabi Muhammad itu adalah berpangkat Nabi dan juga Rasul.

Doa yang diberi oleh Nabi kena diikuti bacaannya seperti apa yang telah diberikan oleh Nabi. Tidak boleh diubah. Tentu ada sebab kenapa begitu. Sepatah pun tak boleh ubah.
Kerana doa yang telah diberi oleh Nabi itu dalam ayat dan perkataan sebegitulah yang direstui Allah. Tepat maknanya. Kalau pengarang hebat pun kita dah tak boleh nak ubah. Akan lari makna. Inikan pula kalau dari Allah dan rasul. Bahasa Arab pula tu. Bahasa yang mempunyai makna yang mendalam yang tidak boleh ditukar. Oleh itu, kalau doa yang diajar oleh Nabi dan Allah jangan ditukar. Ada kelebihan dalam bahasa.

Janganlah kita ubah. Macam sekarang berapa banyak orang mengubah doa sampai mengubah agama. Buat majlis tahlillah dan sebagainya. Sebab mereka salah faham dari segi makna ‘tahlil’ itu. Janganlah kita buat apa yang Nabi tak ajar.

Isyarat kepada tamat dalam hadis ini. Ada kata akhir. Akhir kata sebelum tidur.

Habislah sudah kitab Wudu.

 

Lompat ke Kitab yang seterusnya, iaitu Kitab Mandi Janabah

 

Kuliah Maulana Asri 

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Memberus Gigi

بَاب السِّوَاكِ

Bab Memberus Gigi

Ulama khilaf samada memberus gigi itu adalah sunat wudu atau sunat solat. Oleh kerana Imam Bukhari meletakkan tajuk ini dalam kitab wudu, menunjukkan pilihannya. Iaitu memberus gigi ini adalah sunat sebelum wudu. Bukan bersama wudu pun. Sebab kalau ‘bersama’ wudu, mungkin boleh dikatakan gosok gigi selepas basuh muka pula. Kekeliruan ini timbul kerana ada beberapa jenis riwayat tentang bersiwak ini menyebabkan ada yang mengatakan ianya dilakukan sebelum solat. Itulah sebabnya ada yang menyelit sugi di celah telinga  atau didalam poket dan sejurus sebelum mereka memulakan solat, mereka akan bersiwak. Tapi Imam Bukhari berpendapat ianya sunat dilakukan sebelum wudu dan ianya dibuktikan dengan hadis yang dibawanya dibawah.

وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ بِتُّ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَنَّ

Ibn Abbas menceritakan: aku bermalam di rumah Nabi SAW, beliau memberus gigi.

237 – حَدَّثَنَا أَبُو النُّعْمَانِ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ غَيْلَانَ بْنِ جَرِيرٍ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَوَجَدْتُهُ يَسْتَنُّ بِسِوَاكٍ بِيَدِهِ يَقُولُ أُعْ أُعْ وَالسِّوَاكُ فِي فِيهِ كَأَنَّه يَتَهَوَّعُ

237. Telah menceritakan kepada kami Abu An Nu’man berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Ghailan bin Jarir dari Abu Burdah dari Bapaknya (Abu Musa al Asyaari) ia berkata, “Aku pergi menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan aku dapati beliau sedang memberus gigi dengan kayu sugi di tangannya sambil mengeluarkan bunyi, “Uk’ Uk’.” ketika itu kayu sugi ada di mulutnya semacam beliau hendak muntah.”

Banyak kelebihan menggosok gigi

– Dari hadis ini kita lihat yang Nabi bersugi yang sampai baginda kelihatan hampir muntah. Kalau begini keadaannya, ia tidak sesuai kalau dilakukan sejurus sebelum solat. Tak molek pula. Dan apa kata kalau betul-betul termuntah? Atau dia nak kena ludah? Padahal Nabi dah larang sahabat meludah dalam masjid. Maka, hujah Imam Bukhari adalah, keadaan begini adalah sesuai di tempat lain, iaitu sebelum wudu.

– Persoalan kedua adalah samada kena pakai siwak yang sama dipakai Nabi kah? Kerana Nabi pakai samada kayu arak atau kayu zaitun. Adakah kita kena pakai bahan yang sama juga? Tidak sunnahkah kalau pakai berus gigi macam kita biasa pakai zaman sekarang ni? Salahkan kalau kita pakai colgate? Tidak dapat pahalakah kalau kita gosok gigi tak pakai kayu sugi?

Dari segi bahasa, perkataan ‘siwak‘ itu asalnya bermakna ‘berus gigi’. Dan zaman Nabi, cara memberus gigi adalah dengan cara pakai kayu sugi yang digunakan di zaman itu. Nabi pun kadang-kala kalau tiada kayu, baginda akan pakai jari baginda sahaja. Maka, tidak semestinya memakai kayu arak itu. Yang Sunnahnya adalah membersihkan gigi.

Sunnah terbahagi kepada tasyiriyah dan ghairu tasyiriyah. Tasyiriyah itu yang melibatkan hukum samada wajib atau sunat. Ghairu tasyiriyah (tidak termasuk dalam syariat) tidak sunat. Ianya harus sahaja. Malahan, kadang-kadang tidak sesuai dilakukan. Kerana ianya berkenaan dengan zaman itu. Macam cara basuh gigi zaman itu memang pakai kayu arak atau kayu zaitun. Itulah sebabnya Nabi pakai kayu itu. Yang bukan Islam pun pakai kayu yang sama juga. Bukan hanya orang Islam sahaja.

Cara yang mudah untuk mengenal manakah perbuatan Nabi yang ghairu tasyiriyah adalah kita lihat samada orang kafir buat juga atau tidak. Macam pakaian Nabi, baginda pakai kain, pakai jubah dan sebagainya. Perbuatan itu adalah perbuatan zaman itu. Abu Jahal pun pakai pakaian yang sama juga. Maka ianya bukan Sunnah. Begitu juga dengan makanan Nabi. Nabi selalu makan roti. Roti itu diperbuat dari barli sebab murah. Maka, adakah kita nak kena ikut makan roti begitu juga? Kalau kita nak ikut juga, maka akan susahlah kita, sebab nak kena order dan import pula jenis roti yang susah nak didapati di Malaysia ini.

Nabi mengembara pakai unta atau kuda. Adakah kita kena pakai begitu juga untuk ke mana-mana? Tidak. Malahan, itu akan melambatkan kita pula. Maka ianya dilarang. Sebab menyusahkan. Begitu juga Nabi berperang pakai pedang. Kalau kita nak ikut juga pakai pedang, maka akan kalahlah kita sebab musuh pakai senapang meriam dll. Itu dilarang. Nabi pernah perang gali lubang. Kalau kita buat macam tu, memang buang masa. Maka, bukanlah semua perkara yang Nabi buat kita kena ikut seratus peratus.

Yang kita kena ikut adalah Sunnah baginda yang tasyiriyah. Macam gosok gigi, kita buat sebelum wudu sebab orang kafir tak wudu. Kita makan dengan tangan kanan dan baca basmalah sebab kafir tak buat. Bukan Islam juga tidur, tapi sunnahnya adalah tidur dilambung kanan kerana kafir tak buat macam tu. Kena pandai pastikan mana satu sunnah, mana satu tidak.

Ada banyak kelebihan menggosok gigi. Antara yang sempat ditulis:
Pertamanya Allah redha dengan kita.
Melapangkan kubur
Menjadi teman dalam kubur
Malaikat suka. Bersalam dengan kita. Kita sahaja tak sedar.
Cerahkan kulit
Menyerikan muka sebab darah elok
Membuang kahak maka pernafasan akan jadi elok. Itulah sebabnya Nabi menggosok gigi sampai nak muntah tu.
Mata akan jadi elok
Gusi kuat
Menjadi kaya
Kuatkan ingatan
Memudahkan roh keluar. Nabi sebelum mati dia nampak sugi dan Aisyah tahu yang baginda nak gosok gigi. Maka Aisyah gigitkan kayu sugi untuk baginda. Selepas bersugi, Nabi pun wafat.
Memudahkan ingat syahadah semasa hendak mati
Kurangkan pening kepala
Mengelakkan keguguran rambut
Mencerahkan mata
Melancarkan percakapan
Kesihatan jantung
Makanan senang hadam
Senang dapat anak. Memekatkan air mani
Mendapat buku amalan suratan dari tangan kanan
Menghilangkan kepanasan badan
Malaikat Arash akan mendoakan kebaikan untuk kita.
Membantu capai segala hajat
Dapat pahala dari orang yang tak berus gigi. Ini sebagai kurnia Allah
Pintu syurga terbuka untuknya
Malaikat akan memujinya
Memekatkan air mani
Dapat minum air telaga kautsar
Pintu neraka ditutup kepadanya

Semua kelebihan memberus gigi diatas diambil daripada kitab. Rujukan penulis kitab ada yang berdasarkan kepada hadis yang sahih, dhaif dan ada juga yang palsu. Yang penting, kita kena mengamalkannya. Sebab kalau perbuatan itu sunnah, itu pun baik dah. Yang ianya adalah perbuatan sunnah, sudah pasti. Itu pun dah banyak nikmat dah  kita akan dapat.

238 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ قَالَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَامَ مِنْ اللَّيْلِ يَشُوصُ فَاهُ بِالسِّوَاكِ

238. Telah menceritakan kepada kami ‘Utsman bin Abu Syaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa’il dari Hudzaifah berkata, “, Nabi SAW membersihkan mulutnya dengan sugi apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bangun di malam hari.”

– Solat malam diwajibkan kepada baginda. Baginda mengajar kita bahawa elok untuk memberus gigi apabila hendak solat. Berus gigi ini tidaklah wajib. Kerana ada hadis bagaimana kadang-kadang Nabi hanya berkumur sahaja, dan kadang-kadang baginda tidak berkumur pun, terus solat pun ada. Menunjukkan bahawa perbuatan memberus gigi ini adalah sunat, termasuk kepada baginda Nabi juga. Hanya diwajibkan berus gigi kepada baginda pada peringkat permulaan sahaja.

 

بَاب دَفْعِ السِّوَاكِ إِلَى الْأَكْبَرِ

Bab Memberikan Berus Gigi Kepada Orang Yang Lebih Tua

وَقَالَ عَفَّانُ حَدَّثَنَا صَخْرُ بْنُ جُوَيْرِيَةَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَرَانِي أَتَسَوَّكُ بِسِوَاكٍ فَجَاءَنِي رَجُلَانِ أَحَدُهُمَا أَكْبَرُ مِنْ الْآخَرِ فَنَاوَلْتُ السِّوَاكَ الْأَصْغَرَ مِنْهُمَا فَقِيلَ لِي كَبِّرْ فَدَفَعْتُهُ إِلَى الْأَكْبَرِ مِنْهُمَا قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ اخْتَصَرَهُ نُعَيْمٌ عَنْ ابْن الْمُبَارَكِ عَنْ أُسَامَةَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ

Affan berkata, Sakhr bin Juwairiyah meriwayatkan dari Nafi’ dari Ibn Umar dari Nabi SAW berkata: aku bermimpi sedang memberus gigi dengan kayu sugi tiba-tiba datang dua orang lelaki salah seorang lebih tua dari seorang lagi. Aku pun ingin memberikan kepada lelaki yang lebih muda tetapi dikatakan kepadaku, berikan kepada yang lebih tua terlebih dahulu. Akupun memberikan kepada yang lebih tua. Abi Abdillah berkata, Nu’aim meringkaskannya dari Asaamah dari Nafi’ dari Ibn Umar.

– Kenapa Imam Bukhari tidak menggunakan perkataan haddatsana tapi menggunakan perkataan وَقَالَ عَفَّانُ dalam sanadnya? Padahal dia sempat jumpa Affan itu? Ini adalah kerana dia amat bertanggungjawab. Semasa dia menerima hadis ini dari Affan, dia tak menerimanya dalam suasana yang formal. Memang dia dapat dari Affan sendiri tapi bukan dalam majlis pemberian ijazah hadis. Walaupun sambil Affan cakap itu, dia memberikan juga sanad yang penuh.

Kebiasaan Nabi selalu memberi hadiah kepada manusia. Apabila memberi, dia akan memberi mengikut kesesuaian orang itu. Kalau orang muda, dia beri benda yang sesuai dengan orang muda dan begitu juga kepada orang tua. Contohnya dalam zaman sekarang, kalau gula-gula, tentulah kita berikan kepada budak-budak, takkan orang tua pula.

Maka, apabila ada dua orang yang datang kepada baginda, baginda ingin memberikan kayu sugi. Baginda merasakan yang layak untuk menerimanya adalah yang muda. Kerana, dia rasa kayu sugi itu adalah perkara remeh sahaja. Atau, mungkin baginda dah guna kayu sugi itu. Tapi perbuatan Nabi itu ditegur oleh Jibrail. Jibrail suruh bagi kepada orang yang tua. Kerana biasanya kita melebihkan orang tua dari orang muda. Dan ini menunjukkan bahawa berus gigi itu adalah perkara yang penting, bukan perkara kecil-kecil yang kita hanya beri kepada orang tua sahaja. Hadis ini meninggikan martabat memberus gigi itu.

Hadis ini juga menunjukkan bahawa agama Islam ini amat mementingkan adab. Kita disuruh untuk menghormati orang tua. Mereka perlu didulukan dalam banyak hal. Tambahan pula kalau orang tua itu adalah mak ayah kita pula. Mereka mempunyai dua hak penghormatan disitu. Pertama kerana mereka adalah ibubapa kita dan kedua kerana mereka orang yang tua.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Perempuan Membasuh Darah Dari Muka Ayahnya.

بَاب غَسْلِ الْمَرْأَةِ أَبَاهَا الدَّمَ عَنْ وَجْهِهِ وَقَالَ أَبُو الْعَالِيَةِ امْسَحُوا عَلَى رِجْلِي فَإِنَّهَا مَرِيضَةٌ

Bab Perempuan Membasuh Darah Dari Muka Ayahnya. Abu Al’Aaliah Berkata Kamu Sapulah Kakiku Kerana Ia Sakit.

– Kenapa Imam Bukhari bawa tajuk ini? Padahal kita sekarang didalam kitab Wudu. Nampak macam tajuk ini tidak kena mengena dengan wudu. Hadis ini nampak hanya berkenaan membasuh darah dari muka pula. Sebenarnya Imam Bukhari amat halus sekali pemikiran dia. Hadis dibawah ini menunjukkan keharusan meminta tolong orang lain. Kalau membasuh darah pun boleh apatah lagi kalau wudu yang merupakan satu ibadah. Apa beza dengan hadis dulu yang ada juga cerita pasal tolong orang dalam mengerjakan juga? Bukhari tidak akan mengulang tajuknya. Ada beberapa jenis tolong dalam berwudu itu. Dulu, tolong ambil air untuk digunakan sebagai wadu’. Kedua, tolong cucur air kepada orang yang berwudu. Kali ini yang ketiga iaitu tolong basuh anggota wudu dan orang yang ditolong itu duduk diam. Inilah yang nak disampaikan dalam tajuk ini. Memang tiada hadis yang jelas menunjukkan ada orang tolong basuh wudu orang. Yang ada pun Abu Aaliyah tu. Itupun takat basuh kaki sahaja. Tapi Imam Bukhari nak kata kalau tolong basuh semua pun sah juga. Maka sebab tidak ada hadis yang direct, dia guna qiyas.

Kita boleh membantu orang untuk menghilangkan najis pada seseorang. Kadang-kadang kalau seseorang itu sudah sakit yang tak boleh buat apa-apa dah, memerlukan pertolongan sebegini. Sampai kadang-kadang memerlukan orang lain untuk basuh berak pun ada juga. Itu adalah najis yang zahir. Selain dari najis yang zahir, ada hadas iaitu najis maknawi. Itu dihilangkan dengan mengambil wudu. Sepatutnya, itu lagi boleh. Tambahan pula, itu bukan perkara yang menyebabkan seseorang yang menolong itu geli seperti membasuh tahi orang lain.

Bukhari juga nak membawa hujah bahawa perempuan boleh menyentuh lelaki. Hadis yang langsung menunjukkan sebegitu memang tiada. Jadi kena ada perbincangan dalan perkara ini. Tapi nampak macam tidak kena dengan hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari yang menceritakan bagaimana Fatimah membantu Nabi membersihkan darah pada muka baginda. Kerana, seperti yang kita sudah biasa, kalau anak menyentuh ayah, tidak membatalkan wudu pun. Sebab mahram. Tapi sebenarnya, Imam Syafie pun berpendapat bahawa jikalau anak menyentuh ayah pun batal juga. Bagaimana pula begitu? Sebenarnya, qaul jadid Imam Syafie kata, kalau anak sentuh pun batal. Hanya qaul qadim Imam Syafie yang mengatakan tidak batal. Cuma ulama mazhab Syafie selepas Syafie telah mentarjih dan mereka pakai qaul qadim. Dan Imam Ahmad pakai pendapat yang mengatakan bahawa batal kalau anak perempuan menyentuh ayahnya. Pakai ayat Quran juga iaitu ayat yang mengatakan ‘jikalau kau menyentuh perempuan’. Mereka kata, anak perempuan pun perempuan juga. Tapi ayat tu membawa makna ‘bersetubuh’. Bukan sentuh biasa-biasa. Dari segi nahu bahasa Arab, ianya bermakna: ‘sentuh menyentuh’. Itu adalah bahawa lembut Quran untuk membawa makna ‘bersetubuh’. Ibn Abbas pun berpendapat begitu. Dan dia adalah seorang yang amat pandai tafsir Quran kerana Nabi telah doakan dia supaya faham Quran. Sebenarnya, Ibn Abbas adalah rujukan utama mazhab Syafie dari kalangan sahabat. Tapi kali ini Imam Syafie tidak memakai pendapat Ibn Abbas.

Seperti yang kita sudah sedia maklum, Nabi suka dirinya dalam keadaan suci sentiasa. Tapi dia benarkan Fatimah basuhkan. Kalau perempuan menyentuh lelaki akan menyebabkan wudu batal, termasuk anak sekali, maka tentu Nabi tidak membenarkan Fatimah menyentuh baginda. Padahal, Saidina Ali ada di situ kalau untuk membantu membersihkan darah baginda. Dalam perkara ini, Imam Bukhari telah menolak pendapat guru sendiri, Imam Ahmad dengan cara halus. Kalau kita fikirkan, ada kelebihan kalau kita menerima bahawa perempuan boleh sentuh lelaki. Ada banyak keperluan yang boleh digunakan kalau kita menerimanya, contohnya kalau kita jatuh sakit. Ada kemungkinan yang sakit tidak dapat bergerak langsung. Waktu itu memang memerlukan orang untuk membasuh anggota wudu kita.

Kisah Abu Al’Aaliah. Kenapa dimasukkan disini? Nampak dari perkataan yang digunakannya, dia suruh orang lelaki (ramai) yang basuhkan. Tapi Imam Bukhari halus pemahaman dia. Tidak semestinya kalau dipakai perkataan jamak muzakkar, bermaksud lelaki sahaja. Dalam bahasa Quran pun, kadang-kadang jamak muzakkar digunakan apabila bercakap kepada perempuan juga. Imam Bukhari nak kata bahawa kalau baca hadis, kena baca dengan pemahaman Quran sekali.

Keduanya, kisah ini berkenaan dengan Abu Al’Aaliah yang tak mampu nak basuh kaki dia dalam wudu kerana dia sakit. Mungkin dia tak boleh tunduk. Bahagian anggota lain dia boleh basuh. Kalau di rumah tu, selalunya siapa yang disuruh untuk membantu? Selalunya isteri atau anak perempuan. Maka itulah yang Imam Bukhari faham. Maka kalau perempuan yang basuh, takkan Abu Al’Aaliah nak batalkan wudu dia pula? Dia seorang yang alim. Tentulah dia tahu hukum.

236 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ يَعْنِي ابْنَ سَلَامٍ قَالَ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ أَبِي حَازِمٍ سَمِعَ سَهْلَ بْنَ سَعْدٍ السَّاعِدِيَّ
وَسَأَلَهُ النَّاسُ وَمَا بَيْنِي وَبَيْنَهُ أَحَدٌ بِأَيِّ شَيْءٍ دُووِيَ جُرْحُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ مَا بَقِيَ أَحَدٌ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي كَانَ عَلِيٌّ يَجِيءُ بِتُرْسِهِ فِيهِ مَاءٌ وَفَاطِمَةُ تَغْسِلُ عَنْ وَجْهِهِ الدَّمَ فَأُخِذَ حَصِيرٌ فَأُحْرِقَ فَحُشِيَ بِهِ جُرْحُهُ

236. Telah menceritakan kepada kami Muhammad -yaitu Ibnu Salam- berkata, telah mengabarkan kepada kami Sufyan bin ‘Uyainah dari Abu Hazm ia mendengar Sahl bin Sa’d As Sa’idi ditanya orang -ketika itu tidak ada sesiapapun antara aku dan dia – dengan apakah luka Rasulullah SAW dirawat?, beliau menjawab, “Tidak ada seorang sahabat yang masih hidup yang lebih tahu tentang itu daripada aku. Ali membawa dengan perisainya, Fatimah membersihkan darah yang ada di wajah baginda, selepas itu diambilnya tikar lalu dibakar dan ditempelkan abu tikar pada lukanya.”

– Perawi nak bagitahu bahawa semasa dia tanya soalan itu kepada Sahl, hanya mereka berdua sahaja. Nak cakap bahawa waktu itu tenang, tak kecoh-kecoh dengan ramai orang.

Kenapa Sahl cakap hanya dia sahaja yang tahu? Macam meninggi diri pula. Sebenarnya boleh bercakap begitu kalau memang benar dia seorang sahaja yang tahu. Cuma kena berhati-hati. Kita telah belajar sebelum ini bahawa Allah telah menegur Nabi Musa semasa dia kata dialah manusia yang paling pandai.
Sahl kata dia paling tahu kerana pertanyaan itu ditanya 80 tahun lepas kejadian itu. Kejadian itu terjadi pada perang Uhud. Lama sangat dah. Sahl adalah sahabat terakhir yang meninggal di Madinah iaitu semasa umur dia seratus tahun dah.

Perempuan boleh menyentuh ayah dan mahram.
Perempuan boleh merawat lelaki. lebih utama mahram yang merawat. Paling sesuai. Kalau ada keperluan boleh juga pakai orang lain. Macam nurse, tentu dalam keadaan tertentu, mereka lebih pandai dalam melayani pesakit. Jadi, dalam keadaan begitu, kita seeloknya membenarkan orang lain untuk membantu kita.

Hadis ini juga adalah dalil kepada keharusan berubat. Iaitu mendapatkan rawatan. Tidak bercanggah dengan Islam. Tidaklah dikatakan tidak bertawakal jikalau kita mencari jalan untuk berubat. Nabi pun selalu menganjurkan umatnya berubat. Baginda akan suruh cari bomoh yang dapat mengubat. Menunjukkan pekerjaan berubat itu bukan kerja utama Nabi sebab dia suruh cari orang lain. Berubat itu pun takdir Tuhan juga. Oleh itu, kena berubat. Bukan tidak bertawakal kalau berubat. Jangan kata kalau kita berubat, kita tidak menerima takdir dan nak lari dari takdir.

Hadis ini juga menunjukkan keharusan menggunakan abu tikar untuk menghentikan pendarahan. Tikar itu dibuat dari daun kurma. Ini menunjukkan kita digalakkan untuk guna apa sahaja yang boleh digunakan. Bukan selalu akan ada farmasi yang boleh kita beli ubat. Kita boleh pakai perubatan naturopati. Iaiatu menggunakan bahan-bahan dari alam semulajadi. Ada kelebihan yang Allah telah letakkan pada alam ini. Kita kena belajar untuk mengetahuinya. Kadang-kadang, manusia kena duduk dalam hutan, mana nak cari ubat-ubat. Banyak lagi yang perlu dipelajari tentang perubatan. Kadang-kadang ubat ada di tempat kita, kita sendiri yang tak tahu.

Membuktikan Nabi diuji seperti orang lain dan kadangkala lebih lagi. Supaya mereka mendapat ganjaran di akhirat kelak. Bila mereka sabar, maqam mereka meningkat. Dan menunjukkan bahawa mereka juga manusia. Bukanlah menunjukkan Allah tidak kasihkan mereka. Tapi sakit para nabi tidaklah sampai manusia jijik dan menjauhi mereka. Jadi, tidak benar kisah Nabi Ayyub yang sakit teruk itu. Kerana sebagai nabi, mereka kena dakwah kepada manusia, dan kalau mereka kena sakit macam tu, macam mana mereka nak dakwah kerana orang akan lari jijik dari mereka? Bila kita tahu para Nabi pun sakit, maka kita pun bersabarlah kalau kita jatuh sakit. Kerana orang yang disayangi Allah juga jatuh sakit. Kalau kita merungut, tidak dapat pahala. Kerana kalau sakit, boleh membersihkan dosa dengan syarat kita tidak merungut.

Hadis ini memberi saranan kepada kita untuk tanya kepada orang yang tahu. Macam perawi dalam hadis in telah tanya kepada Sahl. Baru dapat maklumat kalau kita bertanya. Jangan memandai sendiri dengan tak tanya. Nabi telah bersabda bahawa Penawar kepada kejahilan adalah tanya. Membaca buku itu pun termasuk dalam proses tanya juga sebenarnya.

Gigi Nabi serpih sikit sahaja. Bukan patah sampai rongak. Kerana bila diceritakan rupa Nabi dalam hadis syamail, iaitu tentang rupa bentuk Nabi, tidak dikatakan gigi Nabi rongak.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Tidak Harus Berwudhu Dengan Nabiz (Air Rendaman Buah Kurma Kering)

بَاب لَا يَجُوزُ الْوُضُوءُ بِالنَّبِيذِ وَلَا الْمُسْكِرِ

Bab Tidak Harus Berwudhu Dengan Nabiz Air Rendaman Buah Kurma Kering Dan Dengan Sesuatu Yang Memabukkan..

– Apakah nabiz itu? Ianya adalah air rendaman dengan sesuatu bahan. Samada kurma kering, kismis, atau yang sebagainya. Digunakan oleh orang dulu-dulu untuk merawat air. Kerana air mereka payau. Tak sedap. Jadi nak memaniskan sedikit air itu, mereka rendam bahan-bahan yang telah disebutkan tadi. Pernah Nabi sendiri pun minum. Dia pakai selama tiga hari. Kalau tiga hari tidak memabukkan lagi. Dan diriwayatkan juga Umar selepas dia kena tikam, dia telah diberi minum susu dan nabiz. Maka, memang air nabiz ini boleh diminum. Yang menjadi isu sekarang adalah sama boleh dijadikan sebagai air wudu atau tidak. Banyak yang mengatakan tidak boleh pakai sebagai wadu’ tapi ada juga yang membolehkannya. Seperti Hanifah, Saidina Ali, Hasan Basri, Ibn Abbas dan sebagainya.

Tapi ada dua makna juga nabiz ni. Ada juga nabiz yang memabukkan. Asalnya nabiz itu tidak memabukkan. Zaman Nabi, Nabiz tidak memabukkan. Tapi selepas itu, ada juga nabiz yang memabukkan.

Imam Abu Hanifah membenarkan untuk menggunakan nabiz dengan beberapa syarat. Pertama, hanya boleh digunakan nabiz yang direndam kurma kering sahaja. Kedua, mestilah tiada air lain. Ketiga, dia bukan bermukim di tempatnya. Maknanya, seseorang itu sedang bermusafir.
Sementara Al-auza’i membolehkan boleh pakai air nabiz untuk berwudu tanpa meletakkan syarat.

Ada juga hadis yang menceritakan bahawa Nabi ada menggunakan nabiz sebagai air wudu. Cerita ini adalah semasa baginda dan Abdullah Mas’ud mengembara untuk berjumpa dengan kaum jin. Air yang ada waktu itu adalah hanya nabiz sahaja. Nabi mengatakan bahawa nabiz itu suci lagi menyucikan dan baginda menggunanya sebagai wadu’. Tapi hadis itu mengatakan dhaif kerana ada perawi yang majhul (tidak dikenali). Maka ramai yang tidak pakai. Tapi Imam Abu Hanifah pakai hadis itu. Ini menunjukkan bahawa Imam Abu Hanifah memang memakai hadis. Bukanlah dia itu hanya memakai pendapat sahaja, walaupun banyak yang kata dia pakai akal. Ada kaedah yang dia gunakan. Hadis ibn Mas’ud itu pun masih lagi boleh diterima oleh banyak ulama hadis. Kerana ada perawi yang thiqah yang menerimanya. Ada dua orang perawi thiqah yang menerimanya dan dalam ilmu hadis, ini sudah cukup untuk diterima. Ada juga hadis lagi yang menyatakan bahawa Ibn Mas’ud bila ditanya adakah sesiapa yang mengikuti Nabi menemui puak jin, dia kata tidak ada orang. Padahal, mungkin dia maksudkan bahawa ikut jumpa. Macam dia, sebenarnya dia ditinggalkan di dalam bulatan yang Nabi kata jangan keluar. Tapi dia ikut Nabi sebahagian perjalanan itu. Cuma tak ikut jumpa sahaja. Dan hadis berkenaan perjumpaan dengan jin itu banyak yang meriwayatkannya. Dan perjumpaan itu bukanlah sekali kalau mengikut ulama. Dikatakan ada enam kali perjumpaan tersebut terjadi. Jadi, ada kemungkinan besar bahawa terjadi kejadian itu. Maka, itulah sebabnya, mengikut kaedah Imam Abu Hanifah, dia terima hadis itu. Dan kita kena ingat, Imam Hanifah ini adalah tabein. Dalam mazhab yang empat, dialah seorang yang pernah jumpa sahabat. Dan dia dari Kufah. Begitu juga Saidina Ali dan Ibn Abbas dari Kufah juga, maka itulah sebabnya dia terima penggunaan nabiz itu. Semua ini nak cerita perbezaan pendapat antara ulama sahaja.

Kita kena berwudu dengan air mutlak. Air yang orang panggil sebagai air. Kalau air itu dah berubah sifat, maka dah tak boleh pakai sebagai wadu’. Contohnya air kopi. Air itu suci sebab kita boleh minum, tiada masalah. Tapi ianya tidak menyucikan. Tidak boleh digunakan untuk buat wudu’.

Tidak ada hadis yang jelas menunjukkan tidak boleh guna nabiz. Jadi kenapa Imam Bukhari buat tajuk ini? Hadis yang dibawanya adalah berkenaan dengan air yang memabukkan, tapi nabiz tidaklah memabukkan. Memang semua dah setuju dah pun, bahawa kalau air itu memabukkan, tidak boleh digunakan sebagai air wudu. Barang yang haram tidak boleh digunakan dalam ibadah dan wudu’ itu adalah ibadah.

وَكَرِهَهُ الْحَسَنُ وَأَبُو الْعَالِيَةِ وَقَالَ عَطَاءٌ التَّيَمُّمُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ الْوُضُوءِ بِالنَّبِيذِ وَاللَّبَنِ

Al Hasan dan Ata’ Abu Aaliyah tidak suka menggunakannya. Ata’ berkata: bertayamum lebih aku suka dari berwudu menggunakan Nabiz dan susu.

– pendapat ini mengatakan macam makruh sahaja. Kenapa Imam Bukhari pakai pendapat ini?

235 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ عَائِشَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّ شَرَابٍ أَسْكَرَ فَهُوَ حَرَامٌ

235. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan berkata, telah menceritakan kepada kami Az Zuhri dari Abu Salamah dari ‘Aisyah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap minuman yang memabukkan adalah haram.”

Memang semua ulama bersetuju bahawa mengambil wudu itu adalah perkara ibadah, maka tidak boleh menggunakan air minuman yang memabukkan. Tapi Nabiz itu tidaklah semestinya memabukkan. Jadi ulama pensyarah Bukhari cuba menjelaskan kenapakah dia tidak bersetuju boleh digunakan nabiz untuk melakukan air sembahyang. Mereka kata kerana nabiz itu mempunyai potensi untuk memabukkan. Walaupun kalau air itu baru beberapa hari sahaja, memang tidak memabukkan. Tapi kalau dah lama, contohnya lebih dari tiga hari, atau empat hari, kalau minum, ia akan memabukkan. Ini bukan macam air yang mengandungi najis, apabila ditambah najis, baru akan menjadi najis. Tapi nabiz ini, kalau tak tambah pun, dia ada kemungkinan jadi memabukkan. Jadi, ini tidak diterima oleh oleh Imam Bukhari. Contoh sifat ini ada pada wanita. Seseorang wanita ada kemungkinan mengandung, walaupun sekarang dia tidak mengandung. Seorang lelaki memang selama-lamanya tidak akan mengandung. Begitulah bezanya.

Pendapat kedua. Nabiz zaman dia dah lain dah. Sudah dikenali sebagai air yang memabukkan. Atau dah jadi jus dah. Sebab letak banyak kurma dalam air itu. Kalau jadi jus, dah lain sifat air itu, maka tak boleh pakai. Zaman Nabi dulu tidak begitu. Sebab zaman itu letak sikit sahaja kurma. Jadi, apa yang dikenali sebagai nabiz dah berubah mengikut zaman. Sehingga pernah dikatakan Imam Abu Hanifah tarik balik pendapat dia yang mengharuskan nabiz sebagai wadu’.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Apabila Diletakkan Di Atas Belakang Orang Yang Sedang Bersembahyang Kotoran Ataupun Bangkai Sembahyangnya Tidak Terbatal..

بَاب إِذَا أُلْقِيَ عَلَى ظَهْرِ الْمُصَلِّي قَذَرٌ أَوْ جِيفَةٌ لَمْ تَفْسُدْ عَلَيْهِ صَلَاتُهُ

Bab Apabila Diletakkan Di Atas Belakang Orang Yang Sedang Bersembahyang Kotoran Ataupun Bangkai Sembahyangnya Tidak Terbatal..

– Kalau ada najis atau bangkai di badan semasa kita sudah memulakan solat pun tak membatal sembahyang. Ini bukan nak mengajar supaya jadi kotor. Ini adalah sebab ulama nak menceritakan bab hukum fekah. Yang moleknya adalah kenalah suci dan bersih. Macam Imam Bukhari, walaupun dia memberikan hujah sebegini, tapi dia sendiri amat mementingkan kebersihan. Sentiasa berada dalam keadaan suci. Sentiasa berada dalam keadaan wudu. Tidaklah kalau ulama memberi hujah hukum itu mereka menganjurkan bahawa itu adalah perbuatan yang molek. Macam dalam mazhab Syafie, aurat perempuan dalam keluarga adalah antara pusat dan lutut. Tapi tidaklah mereka buat macam tu. Tidaklah mereka menganjurkan duduk sama-sama dalam rumah berlenggeng sahaja.

Seseorang itu tidak boleh membatalkan solatnya jikalau terkena najis. Walaupun dia perasan ada najis selepas dia memulakan solat. Tidak perlu ulang solat selepas dia dah habis solat. Tidak perlu qadha kalau lepas sembahyang walaupun perasan ada najis selepas solat. Tapi tak boleh memulakan solat kalau dia perasan ada najis sebelum memulakan solat. Jadi kena tengok balik apakah yang diklasifikasikan sebagai najis oleh mereka. Ada beza antara Imam Bukhari dan imam-imam lain.

Kepada Imam Syafie dan Ahmad, kalau kena najis, solat batal. Wudu tidak batal. Kerana pada mereka syarat solat adalah suci. Kalau ada waktu lagi, kena solat semula. Kalau terlepas waktu, kena qadha. Hanifah lebih kurang begitu juga pendapatnya. Malik, kalau waktu masih ada, kena ulang. Kalau dah habis waktu, tak perlu qadha.

Bukhari membawa hadis yang panjang dibawah. Banyaklah pendapat yang mentakwil hadis berkenaan. Ada kata tembuni itu bukan najis. Ada kata dia tak perasan ada najis yang diletakkan dibelakangnya. Tapi Imam Bukhari tak terima alasan-alasan tersebut. Nabi tak ulang semula solat baginda selepas itu. Kalau Nabi tak tahu pun, Allah tentunya akan memberitahu. Sebab Allah takkan benarkan Nabi berada dalam kesalahan. Mazhab Syafie kata ianya solat hanya solat sunat sahaja sebab masih belum kejadian peristiwa isra mi’raj. Mana tahu yang solat belum lagi difardhukan? Dan kalau ianya adalah solat sunat kepada orang lain pun, ianya adalah wajib kepada Nabi. Banyak lagi hujah yang diberikan oleh ulama. Banyak polemik pasal hadis ini samada boleh digunakan sebagai hukum atau tidak.

Tidak boleh batalkan. Kerana sedang menjalinkan hubungan dengan Allah semasa itu. Tidak boleh senang-senang nak batalkan.

وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ إِذَا رَأَى فِي ثَوْبِهِ دَمًا وَهُوَ يُصَلِّي وَضَعَهُ وَمَضَى فِي صَلَاتِهِ وَقَالَ ابْنُ الْمُسَيَّبِ وَالشَّعْبِيُّ إِذَا صَلَّى وَفِي ثَوْبِهِ دَمٌ أَوْ جَنَابَةٌ أَوْ لِغَيْرِ الْقِبْلَةِ أَوْ تَيَمَّمَ صَلَّى ثُمَّ أَدْرَكَ الْمَاءَ فِي وَقْتِهِ لَا يُعِيدُ

Ibn Umar kalau nampak darah pada kainnya ketika sedang bersembahyang, dia akan membuangnya dan terus bersembahyang. Ibn almusayyab dan asy sya’bi berkata, jika seseorang itu bersembahyang sedangkan pada kainnya ada darah, ataupun kesan janabah ataupun dia sedar tidak mengadap ke arah kiblat, atau dia bertayammum dan bersembahyang, kemudian mendapat air dalam waktu sembahyang yang berkenaan, dalam semua hal itu tidak perlu diulangi sembahyang.

– Ini adalah sebahagian dari tajuk yang diletakkan oleh Imam Bukhari:
Kisah Ibn Umar: Kita tak faham kalau kita tak tahu hadis sepenuhnya. Ulama hairan kenapa Imam Bukhari memasukkan cerita ini kerana nampak macam tidak menepati hujah-hujahnya sebelum ini. Kerana hujahnya sebelum ini mengatakan yang darah bukanlah najis. Sekarang nampak macam Ibn Umar berpendapat bahawa darah adalah najis sampai dia menghentikan solatnya. Hadis ini ada dalam kitab yang lain. Mengatakan bahawa jikalau ibn Umar mendapati darah pada pakaiannya, dia akan menanggalnya jika boleh. Jika tidak boleh, dia akan pergi membasuhnya dan bila dah basuh, dia akan sambung balik solatnya. bina’ ala solah. Dia akan sambung balik solat yang dia berhenti tadi, bukan mula dari rakaat pertama balik. Maknanya, dia tidak membatalkan solatnya tadi. Dan dia tak ambil wudu yang baru pun. Ini adalah kerana Ibnu Umar mementingkan kebersihan. Tapi dalilnya adalah wudu dan solat tidak batal.

Pendapat ulama-ulama salaf yang lain yang dibawa oleh Imam Bukhari semuanya mengatakan solat itu tidak perlu diulang. Wudu pun tidak batal. Cukuplah dengan solat yang mereka telah lakukan. Kerana mereka menyedari bahawa kejadian ada darah, silap kiblat, tayamum dan sebagainya itu adalah selepas mereka memulakan solat.

Ulama ada yang kritik kenapa Imam Bukhari bawa hujah ini sebab ini adalah bab solat. Kita sekarang dalam kitab wudu. Ini adalah kerana Imam Bukhari nak menyambung hujjahnya tentang perubahan sifat sebelum ini. Kalau dah berubah sifat, maka barulah air untuk wudu tidak boleh digunakan. Kalau masih lagi tidak berubah, maka air itu masih suci lagi tidak kira samada cukup dua kolah atau tidak. Walaupun sebenarnya, air itu dah mengandungi najis sebenarnya, kan? Sama macam orang yang melakukan solat, tapi ada mempunyai najis yang ditanggungnya. Bukanlah bermakna terus batal solatnya itu. Maka, kalau air yang mengandungi najis, tidaklah semestinya membatalkan sifatnya.

233 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ شُعْبَةَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ بَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدٌ قَالَ ح و حَدَّثَنِي أَحْمَدُ بْنُ عُثْمَانَ قَالَ حَدَّثَنَا شُرَيْحُ بْنُ مَسْلَمَةَ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ يُوسُفَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ قَالَ حَدَّثَنِي عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ حَدَّثَهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي عِنْدَ الْبَيْتِ وَأَبُو جَهْلٍ وَأَصْحَابٌ لَهُ جُلُوسٌ إِذْ قَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْض أَيُّكُمْ يَجِيءُ بِسَلَى جَزُورِ بَنِي فُلَانٍ فَيَضَعُهُ عَلَى ظَهْرِ مُحَمَّدٍ إِذَا سَجَدَ فَانْبَعَثَ أَشْقَى الْقَوْمِ فَجَاءَ بِهِ فَنَظَرَ حَتَّى سَجَدَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَضَعَهُ عَلَى ظَهْرِهِ بَيْنَ كَتِفَيْهِ وَأَنَا أَنْظُرُ لَا أُغْنِي شَيْئًا لَوْ كَانَ لِي مَنَعَةٌ قَالَ فَجَعَلُوا يَضْحَكُونَ وَيُحِيلُ بَعْضُهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدٌ لَا يَرْفَعُ رَأْسَهُ حَتَّى جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ فَطَرَحَتْ عَنْ ظَهْرِهِ فَرَفَعَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأْسَهُ ثُمَّ قَالَ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَشَقَّ عَلَيْهِمْ إِذْ دَعَا عَلَيْهِمْ قَالَ وَكَانُوا يَرَوْنَ أَنَّ الدَّعْوَةَ فِي ذَلِكَ الْبَلَدِ مُسْتَجَابَةٌ ثُمَّ سَمَّى اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَبِي جَهْلٍ وَعَلَيْكَ بِعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَشَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُتْبَةَ وَأُمَيَّةَ بْنِ خَلَفٍ وَعُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ وَعَدَّ السَّابِعَ فَلَمْ يَحْفَظْ قَالَ فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَقَدْ رَأَيْتُ الَّذِينَ عَدَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَرْعَى فِي الْقَلِيبِ قَلِيبِ بَدْرٍ

233. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan berkata, telah mengabarkan kepadaku Bapakku dari Syu’bah dari Abu Ishaq dari ‘Amru bin Maimun dari ‘Abdullah berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedang sujud, beliau mengucapkan. (dalam jalur lain disebutkan) Dan telah menceritakan kepadaku Ahmad bin ‘Utsman berkata, telah menceritakan kepada kami Syuraih bin Maslamah berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Yusuf dari Bapaknya dari Abu Ishaq berkata, telah menceritakan kepadaku ‘Amru bin Maimun bahwa ‘Abdullah bin Mas’ud menceritakan kepadanya, bahwa sesungguhnya pernah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam shalat di dekat Baitillah sementara Abu Jahal dan teman-temannya sedang duduk-duduk di situ. Tiba-tiba sebahagian dari mereka berkata kepada sebahagian yang lain, ‘Siapa dari kalian yang akan mendatangkan tembuni unta bani fulan, dan meletakkannya di belakang Muhammad ketika dia sujud? ‘ Maka bangkitlah orang yang paling malang diantara mereka. Setelah diambilnya tembuni itu, dia menunggu Nabi SAW sujud. maka ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sujud, dia meletakkan tembuni itu diatas belakang baginda iaitu diantara dua belikatnya. Aku melihat semua itu tapi tidak mampu berbuat apa-apa. Kalaulah aku mempunyai kekuatan masa itu, kata Abdullah. “mereka pun tertawa-tawa sambil tunjuk menunjuk sesama yang lain. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terus dalam keadaan sujud, beliau tidak mengangkat kepalanya hingga datang Fatimah kepadanya. Setelah Fatimah membersihkan tembuni itu dari belakang baginda, barulah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengangkat kepalanya seraya berdo’a (selepas sembahyang): “Ya Allah, balaslah balasan kepada orang-orang Quraisy ini.” Sebanyak tiga kali. Doa Nabi itu terasa berat oleh mereka. ‘Abdullah bin Mas’ud meneruskan, “Sebab mereka mereka berpendapat doa di negeri Mekah itu mustajab. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebut satu persatu nama-nama mereka yang terlibat itu: “Ya Allah, balaslah Abu Jahal, balaslah ‘Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, Al Walid bin ‘Utbah, Umayyah bin Khalaf dan ‘Uqbah bin Abu Mu’aith.” Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ada menyebut nama yang ke tujuh tapi kami lupa.” ‘Abdullah bin Mas’ud berkata, “Demi Tuhan yang nyawaku berada di tanganNya, sesungguhnya aku telah melihat orang-orang yang disebut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut, mati bergelimpangan di dalam perigi buta di Badr.”

– Kejadian ini adalah semasa awal Nabi diangkat jadi Nabi.

Yang ambil tembuni itu bernama Uqbah. Berat sekali apa dia buat. Sebab dia terlibat. Yang suruh orang lain tapi dia terlibat juga. Orang yang buat adalah lagi berat dosanya kerana dia yang buat. Kalau dia tak buat, tak jadi perkara itu. Itulah sebabnya dikatakan dalam hadis ini dia adalah yang paling celaka sekali. Padahal, kalau nak dikirakan, kadar kekafirannya mungkin tidak setinggi Abu Jahal. Sebab kita pun tak pernah dengar nama dia. Tapi sebab dia perkara yang jahat ini, maka dia menjadi orang yang paling celaka. Macam pengarah filem menyuruh pelakon berlakon atas ranjang contohnya, pengarah dan pelakon akan berdosa. Tapi yang paling berdosa adalah pelakon itu kerana dia yang buat.

Ibn Mas’ud menceritakan bahawa dia hanya boleh melihat sahaja tidak boleh berbuat apa-apa. Kerana dia seorang sahaja masa tu. Dan dia bukan orang Quraish. Yang mengganggu Nabi waktu itu adalah pemuka quraish. Dan dia sendiri pun dah pernah kena pukul sampai pengsan apabila dia mengisytiharkan yang dia telah masuk Islam. Kalau dia tolong Nabi waktu itu, mungkin akan memudaratkan dia.

Tapi Fatimah boleh membantu dan mereka tidak kacau dia. Kerana dia adalah anak Nabi. Masyarakat Arab menerima bahawa kalau keluarga yang menolong, mereka boleh menerima. Kalau ibn Mas’ud, dia orang luar.

Hadis ini juga menunjukkan yang Fatimah waktu itu dah besar dah. Boleh membantu ayahnya. Dan dia tahu tentang kekotoran itu tidak elok. Ini berlawanan dengan pendapat Syiah yang mengatakan Fatimah baru lahir pada tahun kelima kenabian. Maknanya, hanya apabila Nabi berumur 45 tahun. Ini adalah tidak benar. Banyak lagi pendapat yang menunjukkan bahawa Fatimah telah besar waktu itu. Mungkin dalam berumur sepuluh tahun lebih kurang.

Nabi doakan kebinasaan kepada mereka berkhianat kepada baginda. Mereka takut kerana mereka berpendapat bahawa doa di Mekah mustajab. Bukan mereka percaya kepada Nabi sebenarnya.

Bukanlah semua yang Nabi doakan itu mati di Badr. Ada dua yang mati kat tempat lain. Uqbah yang meletakkan tembuni unta itu mati di tangan Nabi sebagai hukuman selepas perang.

 

بَاب الْبُزَاقِ وَالْمُخَاطِ وَنَحْوِهِ فِي الثَّوْبِ

Bab Air Ludah, Hingus Dan Seumpamanya Pada Kain

قَالَ عُرْوَةُ عَنْ الْمِسْوَرِ وَمَرْوَانَ خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَمَنَ حُدَيْبِيَةَ فَذَكَرَ الْحَدِيثَ وَمَا تَنَخَّمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نُخَامَةً إِلَّا وَقَعَتْ فِي كَفِّ رَجُلٍ مِنْهُمْ فَدَلَكَ بِهَا وَجْهَهُ وَجِلْدَهُ

Urwah meriwayatkan dari Miswar dan Marwan bahawa Rasulullah SAW telah keluar di zaman Hudaybiyah. Dia menyebutkan hadis: tidak Nabi SAW mengeluarkan kahak melainkan kahaknya itu terjatuh ke dalam tapak tangan salah seorang dari mereka lalu terus dia menyapukannya di muka dan kulitnya.

– Kejadian ini adalah semasa perjanjian Hudaybiyah. Apabila datang wakil Quraish, sahabat menampakkan bagaimana mereka sayang kepada Nabi. Sampaikan air ludah dan kahak Nabi pun mereka tangkap dan sapu ke muka mereka. Sampaikan orang Quraish takut bila dengar. Dan dia laporkan keadaan itu kepada kaum Quraish yang lain. Sebab kalau begitu sayangnya mereka kepada Nabi sampai macam tu, maka mereka tiada harapan.

Apa yang keluar dari Nabi tidak menjijikkan. Ludah dan kahak bukanlah najis. Tapi secara normalnya, ianya menjijikkan dari segi kebiasaan. Kita geli kalau orang lain punya. Tapi bukan najis dari segi syarak. Ada yang kita tak geli, tapi najis dari segi syarak seperti arak.

Tapi kalau keluar dari Nabi itu lain dari biasa. Sahabat dah biasa minum air yang keluar dari tangan Nabi. Peluh Nabi pun pernah sahabat kikis kerana baunya wangi. Maka, kalau manusia tidak jijik dengan kahak Nabi, maka ianya tidaklah najis. Kalau tak, tentu Nabi tak beri kebenaran. Kejadian ini bukanlah selalu terjadi. Semasa itu sahaja. Sebagai perang saraf kepada kaum kafir Quraish.

Kejadian ini terjadi kerana semasa dihantar Saidina Uthman kepada kaum Quraish, sampai cerita kepada kamu muslimin bahawa Uthman telah dibunuh. Sebab itulah Nabi telah membuat perjanjian dengan sahabat untuk berperang jikalau benar Uthman telah dibunuh.

234 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يُوسُفَ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ بَزَقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي ثَوْبِهِ
قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ طَوَّلَهُ ابْنُ أَبِي مَرْيَمَ قَالَ أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ حَدَّثَنِي حُمَيْدٌ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسًا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

234. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Humaid dari Anas bin Malik berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah meludah di dalam kainnya.” Abu ‘Abdullah berkata, “Hadits ini disebutkan secara panjang lebar oleh Ibnu Abu Maryam. Ia berkata, telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Ayyub telah menceritakan kepadaku Humaid berkata, aku mendengar Anas tentang Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

– Nabi meludah kepada kain. Maka menunjukkan bahawa ludah bukanlah najis. Kalau kita nak ludah letak kat sapu tangan pun boleh. Tidak ada masalah. Kalau tidak ada sapu tangan pun boleh ludah pada baju. Kalau zaman dahulu, sahabat ludah kat lantai dalam masjid Nabi kerana masjid itu waktu itu adalah tanah. Lepas ludah, boleh kambus balik dengan tanah. Tapi sekarang jangan buat!

Ada yang kritik Imam Bukhari kerana dia mengambil riwayat dari Marwan iaitu khalifah Marwan. Mereka kata dia orang yang tak baik. Dikatakan dia ambil tanah Fatimah; ambik khumus dari harta rampasan perang dan macam-macam lagi.

Sebenarnya Marwan adalah seorang yang baik. Seorang yang warak. Menantu Saidina Uthman. Kalau Uthman memilih menantu, mestilah orang yang molek. Dan Marwan ni baik dengan keluarga Saidina Ali. Jadi macam mana ada yang kata yang Marwan pernah mengutuk Saidina Ali dalam khutbah Jumaat pula? Padahal keluarga mereka baik sesama mereka. Kahwin sesama mereka lagi. Amat warak sekali sampai pernah dia pergi kenduri dan dia tak jadi makan kerana orang yang membuat kenduri itu banyak hutang sampai 70 ribu dinar tapi buat kenduri besar-besaran. Sampai dua anak dia yang ikut sekali pun dia tak bagi makan juga. Maka cerita yang dia telah berbuat macam-macam itu tidak benar. Imam Bukhari sendiri telah mengambil Marwan sebagai perawi dan begitu juga penulis kitab hadis yang lain, ramai yang mengambil dari dia. Mereka menganggapnya sebagai thiqah. Kalau kita kata dia seorang yang jahat, maka akan kuranglah kelebihan sahih Imam Bukhari kerana dia pakai hadis yang diriwayatkan oleh Marwan.

Dia sebenarnya adalah juga sahabat. Dia salah seorang sahabat kecil iaitu dia kecil semasa Nabi wafat. Tapi telah dikuburkan fakta itu oleh penulis sejarah yang jahat dan bodoh.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudhu Bab Najis-Najis Yang Terjatuh Ke Dalam Minyak Sapi Dan Air

بَاب مَا يَقَعُ مِنْ النَّجَاسَاتِ فِي السَّمْنِ وَالْمَاء

Bab Najis-Najis Yang Terjatuh Ke Dalam Minyak Sapi Dan Air

– Jikalau najis jatuh ke dalam air, adakah air itu tidak suci lagi?

Minyak sapi

Imam Syafie – Kalau dimasuki najis, air kena ada dua kolah baru air itu suci. Kalau masuk najis, dah air tidak cukup dua kolah, air itu tidak suci lagi. Walaupun tiga sifat air itu tidak bertukar. Iaitu bau, rasa dan warna.
Hanafi – Kena ada lebih lagi dari dua kolah baru air itu tidak menjadi najis. Besarnya kolah itu adalah, kalau tepuk air itu di tepi, tidak bergerak di tepi sana.
Malik – tidak perlu banyak dari dua kolah. Asalkan tidak berubah sifat air itu.
Bukhari – sama macam Malik
Daud zahiri – Pun tidak memerlukan air lebih dari dua kolah.

ِ وَقَالَ الزُّهْرِيُّ لَا بَأْسَ بِالْمَاءِ مَا لَمْ يُغَيِّرْهُ طَعْمٌ أَوْ رِيحٌ أَوْ لَوْنٌ وَقَالَ حَمَّادٌ لَا بَأْسَ بِرِيشِ الْمَيْتَةِ وَقَالَ الزُّهْرِيُّ فِي عِظَامِ الْمَوْتَى نَحْوَ الْفِيلِ وَغَيْرِهِ أَدْرَكْتُ نَاسًا مِنْ سَلَفِ الْعُلَمَاءِ يَمْتَشِطُونَ بِهَا وَيَدَّهِنُونَ فِيهَا لَا يَرَوْنَ بِهِ بَأْسًا وَقَالَ ابْنُ سِيرِينَ وَإِبْرَاهِيمُ وَلَا بَأْسَ بِتِجَارَةِ الْعَاجِ

Az-Zuhri berkata tidak mengapa menggunakan air (untuk bersuci dan lain-lain) selagi tidak berubah bau, rasa dan warnanya. Hammad berkata tidak mengapa dengan bulu bangkai. Az Zuhri berpendapat kita boleh menggunakan tulang-tulang binatang seperti gajah dan selainnya yang telah mati. Katanya, aku dapati ramai dari kalangan ulama salaf menyikat rambut dengan menggunakan sikat daripada gading. Mereka juga menyimpan minyak di dalam bekas yang diperbuat daripanya. Mereka berpendapat tidak mengapa menggunakannya. Ibn Sirin dan Ibrahim berpendapat tidak mengapa berniaga gading.

Bukhari bawa pendapat Zuhri. Beginilah cara Imam Bukhari, untuk menguatkan hujahnya, dia akan membawa pendapat ulama salaf terdahulu. Nak beritahu, bahawa bukan dia sahaja berpendapat begitu. Zuhri berkata bahawa selagi tiga sifat itu tidak berubah, maka air itu masih lagi boleh dipakai.
Hammad adalah ulama besar. Guru kepada Imam Hanifah. Imam Hanifah terus bersama mengaji dengan Hammad selama 18 tahun. Selepas Hammad meninggal, barulah dia cari orang lain. Hammad mengatakan bahawa bulu bangkai tidak menjadi masalah. Kerana tidak kena mengena dengan badan binatang itu. Kerana bulu dan rambut tidak hidup. Kalau kita potong pun kita tidak merasa sakit. Dan kalau dipisahkan, tidak mereput bulu dan rambut itu. Maka, kalau tidak rosak, maka tidaklah mengapa kalau bulu itu termasuk dalam air atau makanan. Ini adalah berlainan dengan pendapat Imam Syafie yang berpendapat bahawa bulu binatang yang tak boleh dimakan adalah najis.
Begitu juga dengan tulang binatang, seperti gajah. Tidak ada masalah, sebab Nabi pun pernah juga pakai sikat yang diperbuat dari gading. Dan ramai dari ulama salaf yang berbuat begitu juga. Bukan sikit-sikit yang buat begitu.
Minyak juga boleh disimpan di dalam bekas yang diperbuat dari gading. Minyak itu tidak berubah sifatnya.

Dan kerana gading bukanlah najis, maka boleh berniaga gading itu.
Yang penting adalah, ada perubahan atau tidak kepada sifat item itu? Kalau tiada perubahan, itu tidak menjadi masalah. Boleh dipakai, dimakan dan sebagainya, kerana ianya adalah suci. Itulah pegangan Imam Bukhari.

228 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ فَأْرَةٍ سَقَطَتْ فِي سَمْنٍ فَقَالَ أَلْقُوهَا وَمَا حَوْلَهَا فَاطْرَحُوهُ وَكُلُوا سَمْنَكُمْ

228. Telah menceritakan kepada kami Isma’il telah menceritakan kepadaku Malik dari Ibnu
Syihab Az Zuhri dari Ubaidullah bin ‘Abdullah dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang tikus yang terjatuh ke dalam minyak sapi. Beliau bersabda: “Buangkan tikus itu dan buangkan juga minyak sapi di sekitarnya, kemudian makanlah minyak sapi itu.

Tikus itu perlu dibuang sahaja dan kemudian sapi itu boleh dimakan lagi kerana ianya tidak menjejaskan keseluruhan sapi itu. Hanya bahagian yang berdekatan dengan bangkai tikus itu sahaja. Itu adalah kerana yang berdekatan dengan bangkai tikus itu mestilah dah rosak. Kalau makan akan ada masalah pula nanti. Tapi bahagian lain tidak terjejas, maka tidak berubah sifat sapi yang berada jauh dari bangkai tikus itu.

Ada yang menggunakan pendapat ini hanya untuk sapi yang sejat sahaja. Kalau sapi cair, tidak boleh. Ini adalah kerana mereka kata bahawa kalau sapi yang sejat, tidak merosakkan bahagian yang lain, tapi kalau sapi yang cair, akan merebak ke keseluruhan minyak sapi itu. Tapi Imam Bukhari tidak menerima pendapat ini. Selagi tiga sifat cecair itu tidak terjejas, maka ianya boleh dipakai lagi.

Mungkin kalau kita hidup senang, kita boleh buang minyak sapi itu. Tapi kepada orang yang miskin? Tentulah mereka akan sayang nak buang. Maka pendapat ini adalah sesuai untuk mereka.

229 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا مَعْنٌ قَالَ حَدَّثَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ فَأْرَةٍ سَقَطَتْ فِي سَمْنٍ فَقَالَ خُذُوهَا وَمَا حَوْلَهَا فَاطْرَحُوهُ
قَالَ مَعْنٌ حَدَّثَنَا مَالِكٌ مَا لَا أُحْصِيهِ يَقُولُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ مَيْمُونَةَ

229. Telah menceritakan kepada kami ‘Ali bin ‘Abdullah berkata, telah menceritakan kepada kami Ma’n berkata, telah menceritakan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang tikus yang terjatuh ke dalam minyak sapi. Beliau lalu menjawab: “Buanglah tikus itu dan minyak sapi yang ada di sekitarnya.” Ma’n berkata, telah menceritakan kepada kami Malik – entah berapa kali- ia berkata dari Ibnu ‘Abbas dari Maimunah.”

– Hadis ini menunjukkan bahawa selalu Ibn Abbas menyampaikan hadis itu. Bukan hanya sekali sahaja. Maknanya, hadis ini adalah benar.

230 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّ كَلْمٍ يُكْلَمُهُ الْمُسْلِمُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَكُونُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَهَيْئَتِهَا إِذْ طُعِنَتْ تَفَجَّرُ دَمًا اللَّوْنُ لَوْنُ الدَّمِ وَالْعَرْفُ عَرْفُ الْمِسْكِ

230. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Muhammad berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Hammam bin Munabbih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Setiap luka yang dialami oleh seorang Muslim di jalan Allah, akan berada pada hari kiamat keadaannya seperti mana ia ditikam. Darahnya tersembur-sembur keluar. Warnanya warna darah dan harumnya sewangi kasturi.”

Hadis ini menguatkan pendapat yang mengatakan bahawa kalau dah berubah sifat sesuatu perkara itu, hukumnya juga akan berubah. Macam darah kalau asalnya berbau hanyir dan menakutkan orang, tetapi kalau di akhirat Allah ubah sifatnya jadi lain molek, maka ianya tidak lagi dianggap sebagai jijik lagi.

Mati syahid tidak perlu dimandikan. Sebab mereka akan dibangkitkan dalam keadaan mereka mati. Itu akan menjadi kebanggaan kepada mereka. Dan kehinaan kepada yang membunuh mereka di akhirat kelak.

 

بَاب الْبَوْلِ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ

Bab Kencing Di Dalam Air Yang Tenang

– Kalau air berubah baru tak boleh pakai. Inilah pendapat imam Bukhari. Kalau air itu nampak tidak terjejas, maka boleh lagi dipakai.

231 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو الزِّنَادِ أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ هُرْمُزَ الْأَعْرَجَ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ نَحْنُ الْآخِرُونَ السَّابِقُونَ

231. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib berkata, telah mengabarkan kepada kami Abu Az Zinad bahwa ‘Abdurrahman bin Hurmuz Al A’raj menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar Abu Hurairah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Kitalah umat yang terakhir tapi umat yang terdahulu yang akan masuk syurga.”

– Pensyarah sahih Bukhari kehairanan kenapa hadis ini ada disini. Macam tak kena tempatnya.

Pertamanya dikatakan bahawa Imam Bukhari dapat hadis diatas sekali dengan hadis ini, itulah sebab dia letak sekali. Sebab dia nak letak sebagaimana dia dapat.

Tapi pendapat yang lebih kukuh adalah tentu ada sebab dia letakkan. Nak cerita bahawa ada yang awal dan ada yang akhir. Kalau diair yang tenang, kita kencing kat dalam air tu, mungkin tidak menyebabkan air itu jadi najis. Tapi kalau lepas itu orang lain kencing, lepas tu orang lain pula, maka air itu akan jadi najis. Akan jadi kotor. Jadi Nabi nak mengingatkan supaya jangan mulakan kencing disitu. Nanti yang terima akibatnya adalah orang terakhir.

232 – وَبِإِسْنَادِهِ قَالَ لَا يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ الَّذِي لَا يَجْرِي ثُمَّ يَغْتَسِلُ فِيهِ

232. (Masih dari jalur periwayatan yang sama dengan hadits sebelumnya dari Abu Hurairah). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jangan sekali-kali salah seorang dari kalian kencing dalam air tenang yang tidak mengalir, lalu mandi darinya.”

– Adalah tindakan yang tidak bijak jikalau kita kencing di dalam air yang tenang. Sebab lambat laun kita nak pakai juga air itu. Dan kalau air itu telah tercemar, ianya adalah tidak elok untuk kita. Tapi tidaklah dikatakan haram untuk kencing di dalam air yang tenang itu. Cuma makruh.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Jika Seseorang Membasuh Air Mani Atau Selainnya Tetapi Kesannya Tidak Hilang

بَاب إِذَا غَسَلَ الْجَنَابَةَ أَوْ غَيْرَهَا فَلَمْ يَذْهَبْ أَثَرُهُ

Bab Jika Seseorang Membasuh Air Mani Atau Selainnya Tetapi Kesannya Tidak Hilang

– أَوْ غَيْرَهَا maknanya termasuk dengan benda lain seperti najis yang lain. Contohnya air mazi. Ini adalah jikalau susah untuk dikeluarkan najis pada baju. Hukum ini hanya timbul jikalau nak bawa baju itu untuk solat. Kalau untuk pakai biasa sahaja, tidak mengapa. Boleh sahaja pakai. Nak pakai jalan-jalan ke, nak pakai untuk tidur ke, tidak perlu basuh pun boleh pakai. Pertamanya, seperti kita telah belajar di hadis yang lalu, memang kena basuh. Dan kalau dah basuh tu, walaupun belum kering lagi bekas basuhan itu, boleh dipakai dah kain itu untuk dibawa solat. Kerana Nabi pun pernah buat macam itu.

224 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ الْمِنْقَرِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ قَالَ سَأَلْتُ سُلَيْمَانَ بْنَ يَسَارٍ فِي الثَّوْبِ تُصِيبُهُ الْجَنَابَةُ قَالَ قَالَتْ عَائِشَةُ كُنْتُ أَغْسِلُهُ مِنْ ثَوْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ يَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَأَثَرُ الْغَسْلِ فِيهِ بُقَعُ الْمَاءِ

224. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il Al Minqari berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun berkata, “Aku bertanya kepada Sulaiman bin Yasar tentang kain yang terkena kesan junub (mani), ia menjawab, ” ‘Aisyah pernah berkata, “Aku selalu menghilangkannya dari kain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, kemudian beliau keluar untuk shalat dalam keadaan kelihatan bekas basuhan itu (dalam bentuk tompokan-tompokan air).”

225 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونِ بْنِ مِهْرَانَ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا كَانَتْ تَغْسِلُ الْمَنِيَّ مِنْ ثَوْبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ أَرَاهُ فِيهِ بُقْعَةً أَوْ بُقَعًا

225. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Khalid berkata, telah menceritakan kepada kami Zuhair berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun bin Mihran dari Sulaiman bin Yasar dari ‘Aisyah, bahawa dia sering membasuh air mani dari kain Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian aku nampak padanya ada beberapa tompokan.”

 

بَاب أَبْوَالِ الْإِبِلِ وَالدَّوَابِّ وَالْغَنَمِ وَمَرَابِضِهَا وَصَلَّى أَبُو مُوسَى فِي دَارِ الْبَرِيدِ وَالسِّرْقِينِ وَالْبَرِّيَّةُ إِلَى جَنْبِهِ فَقَالَ هَا هُنَا وَثَمَّ سَوَاءٌ

Bab Air Kencing Unta Dan Binatang-Binatang Lain, Air Kencing Kambing Dan Kandang Kambing. Abu Musa Bersembahyang Di Dar Al-Barid (Satu Perhentian Di Kufah) Dan Di Tempat-Tempat Yang Ada Tahi Binatang Sedangkan Tanah Lapang (Yang Tidak Terkena Air Kencing Dan Tahi Binatang) Ada Di Sebelahnya. Beliau Berkata “Di Sini Dan Di Sana Sama Sahaja”.

Gambar kandang kambing zaman sekarang

– Yang jelas pendapat Imam Bukhari adalah kalau kencing binatang yang boleh dimakan adalah tidak najis. Yang tak jelas adalah kalau binatang itu tidak boleh dimakan. Ada yang kata Imam Bukhari mengharamkannya dan ada yang kata tidak. Ada perbezaan pendapat disitu. Tapi, sekali lagi, yang jelas adalah, najis binatang yang boleh dimakan, tidak najis.

Bukanlah Islam mengajar umatnya menjadi pengotor. Ini adalah perbincangan hukum fekah. Dan jangan kita nilaikan berdasarkan zaman sekarang. Kena tengok zaman dahulu. Mereka bergelumang dengan binatang yang macam tu. Zaman sekarang, memang kita memandang jijik sangat benda sebegitu.

Darul barid adalah tempat perhentian yang juga menjadi seperti pejabat pos. Jarak antara sepuluh batu antara satu sama lain. Pejabat pos telah ada pada zaman Saidina Umar lagi.

Abu Musa pernah menjadi gabenor di Kufah semasa pemerintahan Umar dan Uthman. Sebelum ini kita telah belajar yang dia paling keras tentang kencing tapi dalam kes binatang ini dia lembut pula. Apakah sanad Imam Bukhari sampai kepada Abu Musa? Di kitab lain ada sanad yang lengkap. Dia tak letak disini, mungkin sebab tidak cukup kuat yang menepati syaratnya. Sebab itu dia letak di tajuk sahaja.

Kita tidak tahu samada Abu Musa solat di kandang kambing itu pakai lapik atau tidak. Sebab orang dahulu selalunya solat tidak berlapik. Jadi, ada kemungkinan dia tidak pakai lapik pun. Terus solat kat dalam kandang itu sahaja. Kalau dikatakan dia pakai lapik, kena bawa dalil. Tidak boleh pakai andaian. Bukankah Nabi telah mengajar umatnya untuk menjadi bersih? Abu Musa nak ajar yang walaupun dia keras pasal kencing manusia tapi pasal kencing binatang hukumnya lain. Sahabat-sahabat ini mereka kadang-kadang buat perkara yang tak berapa molek sebegini untuk mengajar manusia lain. Molek atau tidaknya adalah soal lain. Kadang-kadang ada manusia yang hidup bergelumang dengan perkara sebegini. Jadi, ini akan memudahkan mereka. Islam tidak menyusahkan umatnya.

Dalam tajuk itu, ada orang yang tegur dia kenapa solat disitu. Bila ada orang tegur dia kenapa dia solat disitu, maknanya memang dia solat di tempat yang kotor. Mazhab Syafie adalah yang paling berat berkenaan perkara najis ni. Paling ringan adalah Imam Bukhari. Jangan kata Imam Bukhari mengajar jadi pengotor pula. Dia nak ajar hukum. Padahal, dia seorang yang amat menjaga kebersihan. Mungkin ada keadaan yang kita kena hadapi perkara macam ini nanti.

226 – حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ أَيُّوبَ عَنْ أَبِي قِلَابَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَدِمَ أُنَاسٌ مِنْ عُكْلٍ أَوْ عُرَيْنَةَ فَاجْتَوَوْا الْمَدِينَةَ فَأَمَرَهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِلِقَاحٍ وَأَنْ يَشْرَبُوا مِنْ أَبْوَالِهَا وَأَلْبَانِهَا فَانْطَلَقُوا فَلَمَّا صَحُّوا قَتَلُوا رَاعِيَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاسْتَاقُوا النَّعَمَ فَجَاءَ الْخَبَرُ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ فَبَعَثَ فِي آثَارِهِمْ فَلَمَّا ارْتَفَعَ النَّهَارُ جِيءَ بِهِمْ فَأَمَرَ فَقَطَعَ أَيْدِيَهُمْ وَأَرْجُلَهُمْ وَسُمِرَتْ أَعْيُنُهُمْ وَأُلْقُوا فِي الْحَرَّةِ يَسْتَسْقُونَ فَلَا يُسْقَوْنَ
قَالَ أَبُو قِلَابَةَ فَهَؤُلَاءِ سَرَقُوا وَقَتَلُوا وَكَفَرُوا بَعْدَ إِيمَانِهِمْ وَحَارَبُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ

226. Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Harb berkata, telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari Ayyub dari Abu Qilabah dari Anas bin Malik berkata, “Ada beberapa orang dari kabilah ‘Ukl atau ‘Urainah datang ke Madinah, ternyata cuaca Madinah tidak sesuai kepada mereka. Maka Nabi lalu memerintahkan mereka untuk pergi ke tempat unta dan meminum air kencing dan susunya. Maka mereka pun berangkat menuju kandang unta, ketika telah sembuh, mereka membunuh pengembala Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan melarikan unta-unta. Kemudian berita itu pun sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di awal pagi. Maka beliau mengutus rombongan untuk mengikuti jejak mereka, ketika lewat pagi, mereka berjaya ditangkap. Beliau lalu memerintahkan agar tangan dan kaki mereka dipotong, mata mereka diselari dengan besi panas, lalu mereka dicampar ke kawasan berbatu hitam. Mereka minta minum namun tidak diberi.” Abu Qilabah mengatakan, “Ini kerana mereka semua telah mencuri, membunuh, murtad setelah keimanan dan memerangi Allah dan rasul-Nya.”

– Hadis ini umum sangat. 13 kali Imam Bukhari bawa dalam kitab dia. Cuma beza sikit-sikit sahaja. Ada tujuh orang semua sekali dalam dua kabilah itu. Ada yang kata dua kabilah, ada yang kata satu kabilah sahaja. Bila cuaca Madinah tidak sesuai dengan mereka, mereka mengalami penyakit busung perut. Nabi suruh mereka pergi ke tempat kandang unta. Disuruh minum susu dan kencing unta. Sihat mereka lepas buat sebegitu. Lepas itu mereka jadi jahat dan murtad. Seorang atau dua orang pengembala Nabi kena bunuh. Curi pula unta-unta itu. Mereka sebelum bunuh pengembala itu, mereka siksa sepertimana yang mereka kena hukum selepas itu. Selepas ditangkap, mereka dikenakan hukum sama macam mereka buat kepada pengembala.

Nak Imam Bukhari nak cerita disini adalah pasal kencing unta itu. Kalau najis, takkan Nabi nak suruh minum pula. Dalam hadis lain, ada disebutkan Allah tidak meletakkan kesembuhan pada benda yang haram. Imam Bukhari qiyas lagi. Kalau kencing tidak najis, maka tahi pun tidak najis juga.

Ada pendapat yang tak mahu pakai hadis ini, mengatakan hadis ini banyak khilaf. Ada hadis yang kata Nabi suruh minum kencing dulu. Ada yang kata susu dulu. Dan ada yang tak sebut pun pasal kencing unta tu, cuma ada pasal susu sahaja. Maka, mereka kata tidak ada suruhan Nabi untuk minum kencing itu. Tapi Imam Bukhari tak masukkan hadis yang sebegitu. Maknanya dia tidak berpendapat bahawa hadis-hadis yang lain itu boleh diterima.

Ada kelebihan kalau kita mengambil pendapat yang mengatakan tahi dan kencing binatang itu tidak najis. Kerana ada gunanya kepada orang juga. Mungkin ada yang gunakan sebagai bahan bakar. Ada yang gunakan sebagai baja dan sebagainya. Kalau mereka bergelumang dengan bahan-bahan begitu, maka akan memudahkan mereka untuk melakukan ibadat selepas mereka menyentuhnya. Kerana kalau mereka kena basuh dengan susah payah, akan menyusahkan mereka.

Hadis ini adalah juga dalil untuk Mumasalah, iaitu menghukum pesalah dengan apa kesalahan yang mereka telah lakukan. Dalam kes ini, mereka telah mencelak mata pengembala dengan besi panas, dan mereka telah memotong kaki dan tangan mereka. Maka, Nabi telah mengarahkan supaya hukuman yang dikenakan kepada mereka juga adalah sama.

Hadis ini juga menjadi dalil bahawa hukuman mati adalah kepada mereka yang memerangi Allah dan RasulNya.

Hadis ini juga memberi dalil bahawa harta zakat boleh dipakai untuk kebaikan umum. Begitulah yang sepatutnya. Tapi cara pengurusan zakat kita sekarang mungkin tidak sampai ke tahap itu lagi. Banyak lagi orang miskin yang tak dapat habuan zakat mereka. Tambahan lagi kalau nak beri kepada yang bukan fakir miskin. Kerana harta zakat itu bukan sahaja untuk mereka yang fakir miskin, tapi untuk mereka yang ada harta juga. Contohnya, mereka yang bermusafir, sepatutnya boleh menggunakan harta zakat juga. Pusat Pungutan zakat sepatutnya boleh membina rumah tumpangan yang boleh digunakan oleh musafir. Kalau ada rumah tumpangan yang sebegitu, tentulah tidak perlu kita menggunakan hotel yang selalunya kepunyaan orang kafir.

Boleh menggunakan ilmu qiafah untuk mengesan penjenayah. Sebab dalam riwayat yang lain ada juga dikatakan dalam kes ini, Nabi menghantar sahabat yang mengetahui ilmu qiafah untuk ikut mengesan puak yang telah membunuh pengembala itu. Ahli ilmu qiafah boleh membantu. Zaman dulu memang berguna dan zaman sekarang pun, walaupun dengan segala teknologi yang ada, mungkin ada juga kegunaan ilmu ini.

Pemimpin bertanggungjawab untuk menjalankan hukuman kepada mereka yang melakukan kesalahan. Bukan senang nak jadi pemerintah ni.

Mereka dikenakan hukuman yang berat kerana mereka telah melakukan kesalahan yang besar. Mencuri. Membunuh. Murtad. Memerangi Allah dan rasul. Kalau ada satu kesalahan pun dah kena hukuman yang sama juga. Hukuman berat yang dikenakan akan menyebabkan orang akan takut melakukan janayah. Pengajaran kepada orang lain. Kita pula kesian kepada orang jahat. Padahal kita macam tak kesian kepada mangsa. Ada yang mengalami trauma sepanjang hayat dia.

227 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو التَّيَّاحِ يَزِيدُ بْنُ حُمَيْدٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي قَبْلَ أَنْ يُبْنَى الْمَسْجِدُ فِي مَرَابِضِ الْغَنَمِ

227. Telah menceritakan kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah berkata, telah mengabarkan kepada kami Abu At Tayyah Yazid bin Humaid dari Anas berkata, “Sebelum masjid dibangun, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat di kandang kambing.”

– Kalau di kandang kambing, tentulah ada tahi disitu. Nabi solat disitu kerana tidak najis kalau tahi kambing-kambing itu.
Ada yang takwil kata Nabi solat disitu kerana tanah kandang kambing itu akan dijadikan masjid dah pun. Tapi Imam Bukhari tak terima takwilan sebegini.

Macam Abu Musa juga, kalau tidak dia mendapat perbuatan itu dari Nabi, dia pun tidak berani nak buat macam itu.

Ini bukanlah nak kata bahawa digalakkan solat di kandang kambing. Nabi pun bukanlah dia berjemaah dia kandang kambing tu. Dia solat seorang sahaja.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudhu Bab Membasuh Darah

بَاب غَسْلِ الدَّمِ

Bab Membasuh Darah

– Ada kesinambungan dari tajuk sebelum ini. Sebelum ini menceritakan tentang membasuh air kencing. Kali ini Imam Bukhari membawa tajuk membasuh darah pula, iaitu satu lagi najis.

Imam Bukhari kalau mengatakan tentang najis dan membasuhnya akan menggunakan perkataan غَسْلِ. Sebelum ini dalam tajuk dia yang lain pun kalau bab membersihkan najis, dia akan menggunakan perkataan غَسْلِ. Maknanya, bahan yang dibincangkan itu adalah najis.

Imam Bukhari dalam memperkatakan darah, bukanlah dia maksudkan semua jenis darah. Dalam tajuknya dia menggunakan perkataan الدَّمِ yang ada alif lam. Itu bermakna darah yang telah dikenalpasti. Bukan semua jenis darah yang keluar akan membatalkan wudu pada pendapat Imam Bukhari. Sebelum ini kita telah belajar bagaimana hanya bahan yang keluar dari qubul dan dubur sahaja yang akan membatalkan wudu. Itupun dengan cara normal dan cara sihat. Contohnya darah haid dan wiladah. Jadi kalau darah keluar dari tempat lain contohnya seseorang itu ditikam, seperti hadis yang telah pernah diberikan sebelum ini, seorang sahabat yang telah ditikam tidak memberhentikan solatnya. Dan Nabi pun tidak menegur perbuatan itu kemudiannya.

Maka pendapat ini adalah memudahkan umat Islam sebenarnya. Contohnya seorang doktor, kalau ada darah dibadannya atau di bajunya, dia boleh terus solat. Tidak perlu tunggu nak kena basuh dahulu. Lagipun kerja dia sendiri dah sibuk dah. Atau seseorang yang ada penyakit yang mengeluarkan tahi dari perutnya, bukan dari duburnya, pun tidak menyusahkan dia untuk solat. Atau seseorang yang selalu keluar darah dari hidungnya pun tidak mengalami masalah. Dalam perkara fekah ini, Imam Bukhari sependapat dengan Imam Malik.

Imam Syafie berpendapat bahawa darah adalah najis. Maka kalau baju ada darah, tidak boleh dibawa solat walaupun sedikit. Beliau berpegang dengan menggunakan ayat 6:145

قُل لَّا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi – kerana sesungguhnya ia adalah kotor – atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah”. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Dalam ayat diatas, ada mengandungi perkataan دَمًا مَّسْفُوحًا yang bermaksud darah yang mengalir yang diharamkan oleh Allah. Dan sambungan ayat itu menyatakan bahawa semua perkara itu termasuk darah adalah رِجْسٌ yang bermaksud kotor. Maka itulah sebabnya Imam Syafie berpendapat bahawa darah itu adalah najis.

Tapi Imam Bukhari memahami ayat diatas sebagai menyatakan hal makanan sahaja. Minum darah tidak boleh. Maknanya kotor, bukan najis. Tidak membatalkan wudu. Macam kalau pegang bangkai, wudu tak batal, walaupun bangkai itu memang kotor. Dadah itu haram, tapi tidaklah batal wudu kalau pegang atau bawa dalam solat. Sama juga dengan berhala, kalau kita gosok berhala itu, tidaklah akan membatalkan wudu kita.

220 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ هِشَامٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي فَاطِمَةُ عَنْ أَسْمَاءَ قَالَتْ جَاءَتْ امْرَأَةٌ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ أَرَأَيْتَ إِحْدَانَا تَحِيضُ فِي الثَّوْبِ كَيْفَ تَصْنَعُ قَالَ تَحُتُّهُ ثُمَّ تَقْرُصُهُ بِالْمَاءِ وَتَنْضَحُهُ وَتُصَلِّي فِيهِ

220. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Hisyam berkata, telah menceritakan kepadaku Fatimah dari Asma’ berkata, “Seorang wanita datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya “Apa katamu jika salah seorang dari kami darah haidnya terkena kainnya. Apa yang harus dilakukannya?” Beliau menjawab: “Dia perlu menyental bahagian kain yang terkena darah itu, kemudian menggosoknya dengan air. Dan membasuhnya. Setelah melakukan semua itu barulah dia boleh shalat dengan pakaian tersebut.”

– Basuh darah itu adalah darah haid. Kena berusaha untuk basuh darah tu. Maksudnya menunjukkan bahawa darah haid adalah najis. Hanya selepas buat macam yang Nabi ajar tu barulah boleh dipakai bawa solat. Nak solat kena suci tubuh dan kain. Kalau tak, tak guna solat kerana tidak diterima solat itu.

221 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدٌ هُوَ ابْنُ سَلَامٍ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ جَاءَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ أَبِي حُبَيْشٍ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي امْرَأَةٌ أُسْتَحَاضُ فَلَا أَطْهُرُ أَفَأَدَعُ الصَّلَاةَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا إِنَّمَا ذَلِكِ عِرْقٌ وَلَيْسَ بِحَيْضٍ فَإِذَا أَقْبَلَتْ حَيْضَتُكِ فَدَعِي الصَّلَاةَ وَإِذَا أَدْبَرَتْ فَاغْسِلِي عَنْكِ الدَّمَ ثُمَّ صَلِّي قَالَ وَقَالَ أَبِي ثُمَّ تَوَضَّئِي لِكُلِّ صَلَاةٍ حَتَّى يَجِيءَ ذَلِكَ الْوَقْتُ

221. Telah menceritakan kepada kami Muhammad -yakni Ibnu Salam- berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah telah menceritakan kepada kami Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari ‘Aisyah berkata, “Fatimah binti Abu Hubaiys datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, aku adalah seorang wanita yang darahnya terus menerus keluar selepas berlalu masa haidh. Saya tidak suci suci. Apakah aku perlu meninggalkan shalat?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu menjawab: “Tidak boleh, sebab itu adalah hanya satu gangguan pada salah satu urat dan bukan darah haid. Oleh itu, bila datang haidmu maka tinggalkan salat, dan jika ia pergi maka basuhlah darah darimu lalu bersembahyanglah.” Hisyam berkata, “Bapakku (Urwah) menyebutkan, “Kemudian berwudulah untuk setiap sembahyang sehingga datang pula waktu haid berikutnya.”

– Yang dialami oleh Fatimah binti Abu Hubaiys adalah darah istihazah atau darah penyakit. Kalau keluar darah penyakit itu, Nabi suruh basuh dan boleh solat dah. Baginda tidak suruh wudhu pun. Maknanya, tak batal wudhu dengan keluar darah istihazah itu. Yang kata kena wudhu itu adalah bapa perawi. Boleh dikatakan hanya pendapat dia sahaja, bukan kata-kata Nabi pun. Kalau nak terima pun, hanyalah sebagai perbuatan molek sahaja. Bukan wajib. Tidak semestinya basuh bermakna najis. Macam kita basuh hingus sahaja. Ini juga pendapat Imam Malik. Tapi ulama lain kata kena mandi juga kepada yang keluar istihazah. Setiap kali nak solat. Dan ada yang kata kena wudhu. Ada yang kata kena tiga kali mandi. Sebab pakai jamak soori iaitu pakai satu wudhu untuk dua waktu. Contohnya, solat di hujung zuhur dan awal waktu asar. Ada yang kata kena mandi juga tapi sekali sahaja sehari. Wudhu kena ambil setiap kali. Ada yang kata tak payah mandi. Hanya selepas habis darah haid sahaja kena mandi.

Imam Syafie berpendapat kena wudhu setiap kali nak solat. Mandi tidak wajib. Boleh pakai satu waktu fardhu sahaja dan sunat rawatib.
Imam Hanifah kata kena ambil wudhu sahaja dan boleh pakai untuk selama waktu itu ada lagi.
Imam Bukhari kata tak perlu nak ambil wudhu. Tak batal disebabkan oleh darah Istihazah itu sahaja. Tak menyusahkan manusia untuk kena selalu mandi dan wudu. Tambahan pula untuk orang yang sakit. Patutnya lagi dimudahkan untuk dia.

Imam Syafie buat macam tu pun sebab berpegang dengan hadis ini juga. Termasuk dengan pendapat bapa Urwah. Untuk setiap kali solat.

Hanafi pun pegang hadis ini juga. Tapi fahamnya adalah wudhu itu untuk ‘waktu’. Bukan dengan solat dah akan membatalkan wudhu itu.

Kesimpulannya pada pendapat Imam Bukhari dan Malik, darah istihazah bukan najis.

Ada empat keadaan untuk mereka yang keluar darah istihazah ini:
1. Tak tahu mana haid mana istihazah. Tak tahu dari mula lagi. Kerana dia mengalami masalah ini dari dia mula datang haid lagi. Maka, dia tidak dapat membezakannya.
2. Sebelum istihazah dia dah ada kebiasaan bila darah haid keluar. Penyakit dia datang kemudian. Ini adalah contoh sebagaimana perawi dalam hadis ini. Jenis ini dinamakan orang mu’taadah.
3. Dapat membezakan darah haid dan tidak. Dari segi warna, atau rasa sakit lain antara haid dan istihazah. Dinamakan mumayyizah.
4. Perempuan yang kebingungan. Tak boleh nak tentukan itu darah apa. Lingkaran darah haid pun tak tetap. Maka tak dapat nak tentukan.

Ini adalah perkara penting untuk dipelajari kerana melibatkan ibadat solat. Semua perempuan akan mengalami perkara ini. Jadi kepada anak perempuan kena diajar. Tanda dari awal lagi yang mana haid yang mana tidak. Kena ajar mereka kenapa haid dan bagaimana menghadapinya. Bagitahu bahawa kalau dapat haid itu adalah kelayakan untuk dapat anak. Sebab kalau tiada haid tidak boleh dapat anak. Maka, kalau ada haid, itu adalah kelebihan kepada orang perempuan. Kalau doktor akan tanya tentang kitaran haid perempuan kerana ini adalah tanda samada  seseorang itu adalah sihat ataupun tidak.

Dalam keadaan kotor boleh solatkah? Lepas mandi baru boleh solat.

Bukan semestinya sebab urat sahaja seseorang wanita itu akan keluar darah istihaazah. Kalau ada gangguan mana-mana pun dan sebabnya keluar darah, maka ia bukanlah haid dan wanita itu kena solat. Basuhlah darah supaya bersih. Sebab lebih selesa. Bukanlah kerana najis. Dan Nabi tidak suruh pun ambil wudu. Kalau ambil, ianya adalah sebagai sunat sahaja.
Kalau basuh tu, akan tersentuhlah kemaluan. Ini pun tidak dikira batal kepada Imam Bukhari. Kalau Imam Syafie, dah batal dah kalau sentuh kemaluan itu.

Perempuan yang bertanya itu adalah kerana nak tahu hukum. Hadis ini adalah hukum kepada wanita yang mu’taadah. Dia ada kitaran dia yang biasa dia tahu. Ini juga menunjukkan suara perempuan bukanlah aurat dan mereka boleh bertanya kepada guru yang mengajar. Perempuan kenalah berani untuk bertanya. Samada dia tanya berhadapan ataupun mereka menggunakan nota.

 

بَاب غَسْلِ الْمَنِيِّ وَفَرْكِهِ وَغَسْلِ مَا يُصِيبُ مِنْ الْمَرْأَةِ

Bab Membasuh Mani Dan Menyentalnya, Juga Membasuh Apa-Apa Yang Mengenai Seseorang Daripada (Faraj) Perempuan

– Adakah mani itu najis? Imam Bukhari mengatakan ianya adalah najis. Kalau air mani itu dah kering, hanya perlu gosok sahaja. Kalau masih basah, maka kena dibasuh. Imam Bukhari sama pendapat dalam hal ini dengan Imam Hanifah. Yang keluar dari faraj juga adalah najis.

Daud zahiri berpendapat mani bukan najis pula.

Ulama juga membincangkan bagaimana pula dengan air mani binatang? Syafie kata air mani binatang yang boleh dimakan, suci. Yang tak boleh dimakan, najis. Pada Imam Bukhari, semuanya najis.

Bagaimana cara membasuh? Kalau nak bawa solatlah katakan. Kalau bukan nak bawa solat, tidak mengapa. Nak biarkan pun tidak mengapa pada kain itu. Katakanlah seseorang itu nak pakai untuk tidur sahaja, tidak mengapa kalau biarkan sahaja kesan mani itu disitu. Baginya ada dua cara untuk membasuh kesan mani itu. Kalau Imam Malik, satu sahaja, kering atau basah kena basuh. Pada Imam Bukhari, ada beza kalau basah dan kering. Diingatkan disini bahawa Imam Bukhari tidak mengikut mana-mana mazhab. Kebetulan sahaja kalau ada persamaan antara pendapatnya dan pendapat Imam-imam mazhab yang lain.

Kalau mani sudah kering, boleh sental atau kutih sahaja. Tidak semestinya dibersihkan dengan basuh. Kalau nak lambat lagi untuk dipakai kain itu untuk solat, tidak perlu nak basuh cepat.

Apa-apa sahaja yang keluar dari faraj perempuan adalah najis. Air mazi, air mani atau sebagainya. Yang boleh bergaul tu walaupun ada air mani dan mazi adalah dibenarkan. Cara basuh juga sama. Kalau kering sental sahaja. Kalau basah, kena basuh. Maknanya, kena buat sesuatu. Tak boleh biar sahaja. Kalau air kencing pun kalau tiada air, kena baju, boleh ditempel dengan batu. Termasuklah air besar, kadang-kadang dalam keadaan tertentu, boleh pakai batu sahaja. Memang nampak macam tak hilang habis, tapi kena buat sesuatu.

222 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ قَالَ أَخْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ الْجَزَرِيُّ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
كُنْتُ أَغْسِلُ الْجَنَابَةَ مِنْ ثَوْبِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَإِنَّ بُقَعَ الْمَاءِ فِي ثَوْبِهِ

222. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Al Mubarak berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Amru bin Maimun Al Jazari dari Sulaiman bin Yasar dari ‘Aisyah ia berkata, “Aku sering menghilangkan kesan janabah dari kain Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, kemudian beliau keluar untuk shalat, dalam keadaan tompokan-tompokan air masih kelihatan pada kainnya.”

– Menunjukkan bahawa mani itu adalah najis. Kalau tak, kenapa perlu dibasuh?

Tidak perlu tunggu kering. Nabi pakai dan keluar rumah dengan ada tompokan basah lagi. Boleh pakai bawa solat.

223 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ قَالَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرٌو يَعْنِي ابْنَ مَيْمُونٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ قَالَ سَمِعْتُ عَائِشَةَ ح و حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ مَيْمُونٍ عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ يَسَارٍ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ عَنْ الْمَنِيِّ يُصِيبُ الثَّوْبَ فَقَالَتْ كُنْتُ أَغْسِلُهُ مِنْ ثَوْبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَخْرُجُ إِلَى الصَّلَاةِ وَأَثَرُ الْغَسْلِ فِي ثَوْبِهِ بُقَعُ الْمَاءِ

223. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Yazid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru -yaitu Ibnu Maimun- dari Sulaiman bin Yasar berkata, aku mendengar ‘Aisyah berkata. (dalam jalur lain disebutkan) Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Maimun dari Sulaiman bin Yasar berkata, “Aku bertanya kepada ‘Aisyah tentang mani yang mengenai pakaian. Ia lalu menjawab, “Aku selalu menghilangkannya dari pakaian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membasuhnya, beliau lalu keluar untuk shalat dengan kesan basuhan itu ada pada kainnya (dalam bentuk tompokan-tompokan air).”

– Nampak Aisyah kata ‘basuh’ lagi. Dua-dua hadis berkenaan ‘basuh’. Mana yang lain? Yang kata pasal sental dan apa yang keluar dari faraj. Ada isyarat kepada hadis lain yang mengatakan Aisyah kutil sahaja. Yang pasal perempuan, kalau tiada hadis pun, samalah kalau mani dan mazi perempuan pun najis juga sebab sama macam lelaki.

Yang kata tak najis tu mereka pakai hadis yang mengatakan tidak basuh. Sebab kutil atau gonyoh sahaja, tak basuh. Kepada Bukhari, kalau gonyoh tu menunjukkan najislah. Kalau tak najis, tak perlu buat apa. Kalau mereka kata balik itu tak menghilangkan, maka kalau istinjak dengan batu, hilangkah najis itu?

Ada yang kata tak terang Nabi pakai kain itu untuk solat. Tapi ada yang kata, ada hadis Aisyah kutil semasa Nabi solat. Tidakkah Aisyah mengganggu Nabi sedang solat? Nabi boleh juga boleh terganggu dalam solat, bukan tidak terkesan dengan perkara luar. Contohnya, Nabi pernah terganggu kerana ada kain bercorak dalam rumah baginda.

Kita kena cermat. Basuh atau kutil. Jangan tak buat apa-apa.

Ada kata nabi-nabi dijadikan dari mani juga maka tentulah suci. Tapi bukankah firaun dan qarun juga dijadikan dari mani juga? Bolehkan kita mengatakan mereka juga suci?

Dalam Quran dikatakan manusia dijadikan dari air. Maka sucilah maknanya air mani itu. Tapi dalam Quran juga Tuhan menjadikan binatang yang hidup dari air juga. Termasuklah binatang yang tak boleh dimakan. Dan ada ayat kata kalau kamu berjunub, kena bersuci. Maknanya dalam keadaan berjunub itu mereka tidak dalam keadaan suci. Dan berjunub itu bermakna mereka ada keluarkan air mani. Kalau air mazi, tidak. Semasa bersetubuh itu, ada hikmah yang lebih tinggi, seperti untuk mendapatkan zuriat, maka dimaafkan. Sebab nak dapatkan zuriat. Tapi lepas itu kena bersuci. Kerana kita telah keluar dari alam malaikat dan hampir kepada alam haiwan.

Yang kata bukan najis pun tidaklah kata boleh minum. Maka, kalau kita tak kata najis, boleh mengheret ke situ.

Tompokan itu bukan tompokan mani, tapi air sahaja. Nabi tak malukah? Sebab nanti tentu orang nampak dan tahu apakah baginda baru buat? Tidak, kerana apa yang Nabi buat itu adalah dalam lingkungan Islam lagi. Bukan salah apa dia buat tu. Pernah semasa Nabi hendak mengimani solat, dah iqamah dah pun, tetiba baginda teringat yang baginda belum mandi junub lagi. Maka baginda terus masuk rumah dan mandi. Keluar balik dalam keadaan rambut basah. Tidak ada masalah. Kalau nak malu ni kena bertempat.

Allahu a’lam.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Air Kencing Kanak-Kanak

بَاب بَوْلِ الصِّبْيَانِ

Bab Air Kencing Kanak-Kanak

– Ulama bersetuju bahawa kencing kanak-kanak adalah najis tapi mereka berbeza tentang bagaimana membasuhnya. Ada beberapa pendapat dalam hal ini:

Pertama: kencing anak lelaki yang belum berumur dua tahun dan belum makan kecuali susu ibu hanya perlu di renjis. Kalau anak perempuan, kena basuh macam biasa. Ini adalah pendapat Imam Syafie dan Imam Bukhari. Ini adalah pendapat yang masyhur.

Kedua: Sama sahaja samada anak perempuan atau anak lelaki. Boleh sahaja di renjis. Ini adalah pendapat Daud Zahiri dan lain-lain. Ini juga dikatakan pendapat Imam Bukhari. Iaitu ada yang kata ini adalah pendapat Imam Bukhari juga.

Ketiga: kena juga basuh. Tak boleh sekadar renjis sahaja. Ini adalah pendapat Imam Hanifah, Malik dan lain-lain. Hujah mereka mengatakan yang hadis yang dibawa menunjukkan Nabi basuh juga. Cuma tidak bersungguh-sungguh membasuhnya.

Manakah pendapat Imam Bukhari? Tengok tajuk dia. الصِّبْيَانِ adalah kanak-kanak lelaki. Tak termasuk kanak-kanak perempuan. Maknanya, dia hendak bagitahu bahawa hanya anak lelaki sahaja yang boleh sekadar direnjis.

Dalam hadis kedua Nabi tak membasuh pun. Maknanya, bukanlah Nabi membasuh. Dan dalam kedua-dua hadis itu adalah kanak-kanak lelaki. Kalau termasuk dengan kanak-kanak perempuan, dia akan bawa contoh melibatkan kanak-kanak perempuan juga.

Ada juga kata pendapat yang mengatakan Bukhari bawa pendapat kedua. الصِّبْيَانِ itu merangkumi juga makna kanak-kanak perempuan. Dan tidak ada contoh kanak-kanak perempuan yang berbuat begitu, maka itulah sebabnya tidak dibawanya.

Kenapakah anak lelaki dibenarkan untuk hanya direnjis sahaja? Ini adalah satu kaedah hukum yang dipanggil ‘Umum balwa‘. Anak lelaki yang selalunya dibawa ke majlis. Maka, kalau mereka yang selalu dibawa, maka ada kemungkinan mereka akan kencing merata-rata. Maka dimudahkan cara pembersihan untuk mereka. Macam tahi cicak yang jatuh dalam masjid. Tentulah banyak tahi cicak yang jatuh. Kalau nak kena cuci dengan susah, tentulah akan menyusahkan kepada orang masjid. Maka diringankan hukum untuk membersihkan tahi cicak itu. Ataupun contoh burung yang banyak di tanah haram. Burung-burung tidak dibenarkan dibunuh di Tanah Haram. Tentu banyak tahi mereka kerana mereka jadi manja untuk hidup di Tanah Haram. Maka diringankan juga cara pembersihan tahi mereka. Hujah ini juga ada yang kritik. Kerana ada yang berhujah bahawa bukan anak lelaki sahaja dibawa dalam majlis. Anak perempuan pun ada juga. Dan bukan anak lelaki sahaja yang kencing merata-rata. Anak perempuan pun ada juga. Dan bagaimana dengan seorang ibu yang sentiasa menjaga anak mereka yang kecil tidak kira lelaki atau perempuan? Kenapa tidak dimudahkan juga untuk mereka.

Jadi ada yang jawab bahawa anak lelaki beza dengan anak perempuan. Kencing mereka tidak sama. Kencing anak lelaki lagi nipis dan panas. Bila panas, lagi senang kering. Dan bau kencing anak lelaki kurang dari kencing anak perempuan.

Syarat untuk boleh renjis sahaja adalah anak itu adalah anak itu mestilah anak lelaki, belum masuk dua tahun lagi dan hanya makan susu ibu. Kalau dia dah makan benda lain, dah tak boleh buat macam tu. Kena dibasuh dengan molek kalau macam tu.

Untuk selamat, eloklah diambil pendapat ketiga. Basuh dengan molek supaya terlepas dari keraguan. Mesti diingat bahawa kencing itu adalah najis dan boleh menyebabkan gangguan pada ibadah yang lain.

215 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ أُتِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِصَبِيٍّ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَأَتْبَعَهُ إِيَّاهُ

215. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari ‘Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata, “Pernah seorang kanak-kanak lelaki dibawa ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu kanak-kanak lelaki tersebut kencing keatas baju Rasulullah SAW. Beliau lalu minta air dan menuangkan air ke tempat kencingnya.”

216 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ أَنَّهَا أَتَتْ بِابْنٍ لَهَا صَغِيرٍ لَمْ يَأْكُلْ الطَّعَامَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي حَجْرِهِ فَبَالَ عَلَى ثَوْبِهِ فَدَعَا بِمَاءٍ فَنَضَحَهُ وَلَمْ يَغْسِلْهُ

216. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari ‘Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah dari Ummu Qais binti Mihshan, bahwa dia datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan membawa anak lelakinya yang masih kecil dan belum lagi memakan apa-apa makanan. Rasulullah terus meriba anak itu. Sejurus kemudian anak itu kencing keatas kain beliau. Beliau kemudian minta diambilkan air lalu merenjiskannya. Beliau tidak membasuh.”

– Menunjukkan masyarakat bawa anak-anak mereka jumpa Nabi. Untuk mendapatkan berkat. Tapi bukan semua buat macam tu. Sebab kerja Nabi banyak lagi. Mereka yang buat pun bukan dengan cara rasmi. Mereka berjumpa bila ada kesempatan. Kadang-kadang tu jumpa kat kadang unta sahaja. Nabi akan melayan mereka. Tapi mereka tidak susahkan Nabi. Bukan macam zaman sekarang. Semuanya serahkan kepada tok imam atau orang agama dalam masyarakat. Sampai tugas mereka disibukkan dengan perkara-perkara remeh temeh. Sepatutnya orang berilmu tidak campur perkara sebegini. Mereka kena buat benda lagi penting. Mereka kena sebarkan ilmu. Bukan untuk zaman sekarang sahaja. Mereka nak kena tulis buku atau buat yang berfaedah sikit. Lagi pun, kalau semua mereka buat, ulama itu sendiri akan berasa macam mereka ada hikmat pula. Itu adalah cabaran mereka.

Menunjukkan bahawa Nabi mesra dengan umatnya. Walaupun dia seorang pemimpin, hakim, panglima perang dan banyak lagi tugas yang baginda lakukan, baginda tetap melayan masyarakat. Begitulah payahnya tugas Nabi tapi boleh dijalankan dengan molek.

 

بَاب الْبَوْلِ قَائِمًا وَقَاعِدًا

Bab Kencing Sambil Berdiri Dan Duduk

Harus untuk berdiri atau duduk kepada lelaki. Perempuan tidak boleh kencing berdiri. Memang tidak sesuai kalau perempuan kencing berdiri dalam mana-mana bangsa pun.

Tajuk yang Imam Bukhari letak adalah ‘berdiri dan duduk’. Tapi manakah dalil berkenaan duduk? Hadis yang dibawa adalah pasal berdiri sahaja. Tidak ada dalil. Tapi bab duduk itu dah masyhur dah. Tak perlu hadis. Yang kena bawa dalil adalah pasal berdiri tu. Dalil yang ada tidak menepati syaratnya yang tinggi. Memang kalau duduk itu lebih molek dan lebih sesuai untuk perempuan mahupun untuk lelaki. Tetapi dari segi hukum, tidak salah untuk kencing berdiri. Kerana Nabi pun pernah buat juga.

217 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَجِئْتُهُ بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ

217. Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Al A’masy dari Abu Wa’il dari Hudzaifah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi tempat pembuangan sampah milik suatu kaum, baginda lalu kencing sambil berdiri. Kemudian beliau meminta air, maka aku membawa air untuknya, kemudian beliau berwudu menggunakan air itu.”

– Dikatakan Nabi mengambil wudu. Maknanya, dia menyucikan diri. Termasuk membasuh kencing itu.

Syafie kata makruh kencing berdiri tanpa keuzuran. Kurang molek. Tapi Imam Bukhari berpendapat lain. Padanya ianya harus secara mutlak. Tanpa perlu ada keuzuran. Kerana Nabi ada buat. Ada yang kata dia sakit lutut itu tidak sahih. Ada yang kata sebab sampah itu banyak, jadi kalau dia kencing, akan kena balik pada dia kencing itu. Ada yang kata dia buat macam itu sebab dia nak cepat. Dan kalau duduk akan makan masa pula. Sambil itu dia suruh sahabat jaga. Ada yang kata dia buat begitu sebab nak mengatakan bahawa harus untuk kencing berdiri. Kalau tak buat begitu ditakuti ada yang anggap kencing berdiri haram. Ada yang kata dia sakit pinggang dan rawatan orang arab kalau begitu elok untuk kencing berdiri.

Ada hadis lain yang kata Nabi larang kencing berdiri. Dan Aisyah pernah kata Nabi tidak pernah kencing berdiri dan kalau ada yang kata Nabi buat begitu, jangan benarkan.

Lagi senang kekadang tu pakai urinal ni sahaja

Pada Imam Bukhari, sama sahaja. Ikut kesesuaian. Sama macam pendapat Imam Ahmad, gurunya. Hujah yang macam-macam itu tidak benar padanya. Zaman sekarang, lebih sesuai dengan pendapat Imam Bukhari. Tengoklah kemudahan yang diberikan dalam bangunan sekarang. Kebanyakan tandas akan meletakkan urinal untuk lelaki. Kalau nak tunggu dapat duduk, kena buat dalam tandas dan payah nak tunggu. Sebab tak banyak.
Yang keharusan untuk kencing dalam keadaan duduk tu Imam Bukhari tak beri contoh dah sebab dah maklum dah boleh buat. Dan memang lagi molekpun kalau kencing duduk.

Tidak jadi masalah kalau kencing berdiri. Hatta kalau orang lalu lalang dibelakang kita pun. Sebab dalam hadis lain, memang ada sahabat yang berdiri belakang Nabi.

Tidaklah kalau seseorang itu sentiasa kencing berdiri dia dikatakan fasik pula. Kadang-kadang lebih mudah untuk kencing berdiri.

 

بَاب الْبَوْلِ عِنْدَ صَاحِبِهِ وَالتَّسَتُّرِ بِالْحَائِطِ

Bab Seseorang Kencing Dekat Kawannya Dan Berlindung Dengan Dinding

218 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ قَالَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ رَأَيْتُنِي أَنَا وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَتَمَاشَى فَأَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ خَلْفَ حَائِطٍ فَقَامَ كَمَا يَقُومُ أَحَدُكُمْ فَبَالَ فَانْتَبَذْتُ مِنْهُ فَأَشَارَ إِلَيَّ فَجِئْتُهُ فَقُمْتُ عِنْدَ عَقِبِهِ حَتَّى فَرَغَ

218. Telah menceritakan kepada kami ‘Utsman bin Abu Syaibah berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa’il dari Hudzaifah berkata, “Aku masih lagi ingat aku berjalan-jalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pergi ke tempat pembuangan sampah sekumpulan orang di belakang satu dinding lalu berdiri sebagaimana kamu berdiri lalu kencing. Sebelum itu aku ingin pergi jauh dari beliau, namun beliau memberi isyarat kepadaku agar mendekatinya, maka aku pun pergi dekatnya dan berdiri dekat tumitnya (dengan membelakangi Nabi) hingga beliau selesai.”

– Tidak ada masalah kalau ada orang duduk dekat. Sahabat dalam hadis ini berdiri sampai bertemu tumit dengan Nabi.

Hadis ini juga menceritakan bahawa elok cari dinding untuk buang air supaya orang tidak nampak. Elok juga kalau lindungi dengan orang kalau boleh. Atau lindungi dengan cara lain yang sesuai. Bukanlah nak kena pergi jauh kalau nak buang air. Memang ada hadis yang mengatakan Nabi pergi jauh. Tapi itu adalah kerana hendak berlindung dari orang lain. Bukanlah kena buat macam tu sentiasa. Kalau dalam rumah kita tandas dah selamat dah, tak perlu nak kena pergi jauh. Nabi pun ada tempat buang air dalam rumah dia. Jadi, kita kena faham kenapa Nabi buat sesuatu perkara itu. Bukanlah kita ikut secara literal. Ada perbuatan Nabi yang baginda lakukan bukanlah untuk syariat. Perbuatan ini dinamakan Ghairu tasyriiyyah.

Makruh untuk bercakap-cakap semasa membuang air. Ini adalah supaya berada dalam keadaan tenang. Kecuali ada hajat keperluan. Dibolehkan untuk bercakap dalam keadaan begitu. Contohnya, nak suruh orang bukakan paip air untuk kita.

Hadis ini juga menunjukkan bahawa boleh menggunakan bahasa isyarat. Asalkan orang lain faham dengan apa yang kita maksudkan.

 

بَاب الْبَوْلِ عِنْدَ سُبَاطَةِ قَوْمٍ

Bab Kencing Di Tempat Pembuangan Sampah Milik Sekumpulan Orang

219 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَرْعَرَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ كَانَ أَبُو مُوسَى الْأَشْعَرِيُّ يُشَدِّدُ فِي الْبَوْلِ وَيَقُولُ إِنَّ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَ إِذَا أَصَابَ ثَوْبَ أَحَدِهِمْ قَرَضَهُ فَقَالَ حُذَيْفَةُ لَيْتَهُ أَمْسَكَ أَتَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

219. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Ar’arah berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Manshur dari Abu Wa’il ia berkata, “Abu Musa Al Asy’ari terlalu keras dalam hal kencing. Dia berkata. “Jika Bani Israil kencing lalu mengenai pakaiannya, maka mereka memotong pakaiannya.” Maka Hudzaifah pun berkata, “Alangkah baiknya kalau dia tidak bersikap begitu. Sebab Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah kencing sambil berdiri di tempat pembuangan sampah sekumpulan orang.”

– Background hadis ini adalah berkenaan dengan Abu Musa Al Asy’ari yang keras dalam menegur orang kencing berdiri. Apabila dia nampak sahaja, dia akan marah.

Dan perbuatan dia juga menyusahkan. Iaitu dia pakai botol untuk kencing. Sebab dia tak nak memercikkan air kencing itu takut kena bajunya. Ini adalah perbuatan yang menyusahkan. Padahal Nabi pun ada kencing berdiri. Kalau berdiri tu, memang akan ada kemungkinan memercik. Dan kisah Nabi kencing dalam bekas sebab tak mahu keluar rumah. Baginda akan kencing dalam bekas, dan siangnya nanti akan dibuang.

Abu Musa pakai syariat lama. Bani Israel tak boleh cuci pakaian mereka kalau pakaian itu dah kena kencing/najis. Mereka kena potong. Maka dia nak pakai hukum ini kepada manusia masa itu. Ini tidak perlu.

Nabi telah buang air di kawasan orang. Bolehkah begini? Kalau Nabi dah buat itu, maknanya boleh. Kalau tempat itu dah sesuai untuk buat perkara sebegitu. Tidak perlu minta kebenaran. Sebab memang maklum orang dah tahu yang tempat itu adalah tempat pembuangan sampah.

Ini adalah sebahagian dari hukum adat semasa atau dipanggil Uruf. Ianya adalah perkara yang telah diterima pakai secara umum oleh masyarakat. Contoh uruf: Pernah Abu Bakar memerah susu lembu dan terus minum. Tidak minta kebenaran kepada tuannya. Ini adalah kerana pada zaman itu, perbuatan sebegini adalah maklum. Pengembara tolong menolong sesama sendiri. Hari ini tolong orang, nanti ada masanya orang akan tolong kita pula. Hari ini orang lain memerlukan pertolongan kita, hari lain kita pula memerlukan pertolongan orang lain.

Begitu juga, dalam masyarakat, yang biasanya memasak adalah isteri. Kalau hukum fekah memang kata lelaki yang memasak. Tapi telah maklum dari dulu sampai sekarang, perempuan yang memasak. Maka boleh diikut. Janganlah nak ikut sangat hukum fekah sampai isteri taknak masak.

Begitu juga kalau membuang air di sungai. Kalau zaman dahulu, ini adalah perkara biasa. Semua orang buang air di sungai. Tapi kalau zaman sekarang mungkin tidak sesuai. Berubah ikut zaman.

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri

Sahih Bukhari Kitab Wudu Bab Nabi Dan Para Sahabat Membiarkan Seorang Darat Sehingga Dia Selesai Kencing Di Dalam Masjid

بَاب تَرْكِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالنَّاسِ الْأَعْرَابِيَّ حَتَّى فَرَغَ مِنْ بَوْلِهِ فِي الْمَسْجِد

Bab Nabi Dan Para Sahabat Membiarkan Seorang Darat Sehingga Dia Selesai Kencing Di Dalam Masjid

– Sebelum ini kita dah belajar bahawa bab kencing ini berat. Sampai boleh melibatkan solat tidak diterima dan sampai boleh disiksa dalam kubur. Kalau difikirkan kalau dah berat tu, tentulah Nabi akan jaga betul-betul. Tapi tidak sebegitu sangat. Nabi berhemah dalam menanganinya dalam mengajar umatnya. Dalam bab ini Imam Bukhari bawa turun balik. Sebelum ni dia bawa semakin memberat tentang bab kencing ini sampai kita melihat berat betul kencing ini, tapi kali ini dia bawa rendah balik. Begitulah cara Bukhari buat sebagai apa yang kita boleh lihat. Apabila dia dah bawa tinggi, dia akan rendahkan balik.

Masjid itu memanglah tempat yang suci dalam Islam. Tapi seperti yang kita boleh lihat dalam hadis dibawah ini, ada yang kencing dalam masjid. Nabi ada semasa itu dan baginda tak larang dan lepas itu, dia suruh siram sebaldi sahaja air keatas tempat kencing itu untuk membersihkannya. Maknanya dalam Islam ni, ada yang ketat dan ada yang dimudahkan. Sampai satu ketika ia akan menjadi mudah. Kena sampai peringkat itulah dulu. Kalau belum lagi tidak boleh. Maksudnya, janganlah dimudahkan dari awal lagi. Sesuatu perkara agama kalau sempit, ia akan menjadi luas semula. Kembang dan kuncup. Begitulah kaedah yang telah disepakati oleh ulama. Selalunya akan dimaafkan. Sampai kalau dalam hal solat yang penting pun diberikan kelonggaran.

Baginda juga mengajar sunnah dalam menangani dalam menangani manusia dalam dakwah iaitu dengan hikmah. Sikap terbuka. Tidak menyusahkan.

212 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ أَخْبَرَنَا إِسْحَاقُ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى أَعْرَابِيًّا يَبُولُ فِي الْمَسْجِدِ فَقَالَ دَعُوهُ حَتَّى إِذَا فَرَغَ دَعَا بِمَاءٍ فَصَبَّهُ عَلَيْهِ

212. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il berkata, telah menceritakan kepada kami Hammam telah mengabarkan kepada kami Ishaq dari Anas bin Malik bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melihat seorang darat kencing di dalam masjid, beliau bersabda: “Biarkan dia.” Setelah orang darat itu selesai kencing, beliau meminta air dan menuangkan air itu diatas tempat kencingnya.”

– Siapakah orang darat itu? Mereka itu adalah orang pendalaman yang tidak sampai kepada mereka tamadun manusia. Jauh dari pembangunan. Mereka orang yang menjalani kehidupan yang kasar. Mereka juga ketinggalan dari segi ilmu. Nabi tidak meninggalkan mereka dalam hal dakwah. Kepada mereka pun sampai dakwah baginda.

Lelaki itu adalah seorang Islam. Kerana sebelum dia kencing tu, dia solat dulu. Selepas solat dia telah pergi ke penjuru masjid dan kencing disitu. Masjid masa itu hanyalah berlantaikan tanah sahaja. Bukan macam sekarang. Sahabat yang telah diajar Nabi tidak buat macam tu. Mereka sudah tahu bahawa kencing itu adalah najis. Dan kerana didikan Islam daripada Nabi, mereka telah mempunyai sikap yang mulia. Tapi orang darat itu, sebab dia baru sahaja masuk Islam, maka dia tidak tahu.

Dalam riwayat lain, Nabi telah panggil lelaki itu dan memberi nasihat dengan lembut kepada dia. Dia kemudiannya telah menjadi org yang terdidik. Dia masih ingat kisah bagaimana Nabi telah memberi ajaran kepadanya.

Imam Bukhari juga nak membawa pengajaran bahawa air kencing yang najis itu boleh dibersihkan sebanyak satu baldi air sahaja. Iaitu menggunakan baldi yang besar.
Keduanya, nak mengajar bahawa najis itu disucikan dengan air. Tidak ada bahan lain. Itu adalah pendapat Imam Bukhari. Tidak semestinya kita memegang sebegini.

Zaman Nabi lantainya adalah tanah sahaja

Kita kena adaptasikan hadis ini dengan zaman. Bayangkan bagaimana kalau kencing atas simen? Atau atas karpet macam yang sekarang banyak digunakan di dalam masjid seluruh dunia? Cukupkah kalau dengan menggunakan satu baldi air sahaja? Imam Syafie kata tak cukup kalau tempat selain daripada masjid di zaman Nabi itu. Hadis itu sesuai dipakai untuk zaman Nabi sahaja. Dengan jirus air sahaja dah masuk ke dalam tanah atau pasir. Dah boleh bersih dah tempat kencing itu. Tapi sekarang tak boleh lagi dah. Pulak tu lelaki itu pergi ke penjuru masjid. Bila dibasuh, air itu akan meleleh keluar masjid. Masjid kita sekarang ni dah lain dah. Pakai karpet, simen, marmar dan sebagainya.

Sebenarnya, kita boleh juga ambil pendapat bahawa sudah cukup pakai air sebaldi tu. Kita boleh pakai mop dan cuci dengan sebaiknya. Air sebaldi itu bukankah lebih baik dari kuantiti air kencing itu sendiri? Maknanya, untuk kencing, sebaldi lebih dari cukup.

Maka, kena guna air untuk membasuh kencing kalau mengikut pendapat Imam Bukhari. Tapi ulama lain kata ada cara lain lagi. Contohnya, boleh skop dan buang tanah tu. Tak pakai air dah pun. Yang pentingnya, asalkan boleh menyucikan. Mereka berhujah bahawa air itu bukanlah satu cara sahaja. Nabi pun tak kata kena guna air sahaja. Dan baginda menyuruh curahkan air itu keatas kencing itu adalah kerana untuk lantai tanah di masjid itu buat masa itulah cara terbaik.

Lagi satu pengajaran kita boleh lihat bagaimana Nabi membiarkan sahaja orang darat itu habiskan kencing dia dahulu. Kerana kalau diganggu, dia akan menyebabkan lebih keburukan pula. Contohnya kalau dia dikejar, dia akan lari. Air kencingnya akan memercik ke tempat lain lagi, lagi banyak tempat nak kena basuh. Atau dia mungkin ada penyakit dan kalau dia terkejut, akan menyusahkan dia dari segi kesihatan.

Ulama mengambil pengajaran bahawa dalam perkara yang melibatkan dua keburukan, pilihlah mana yang lebih kecil. Kita kena lihat, manakah keburukan yang lebih kecil. Contohnya, kita bawa kereta dan hampir nak langgar orang. Mungkin kita ubah jalan kita dan kita langgar rumah pula. Maka, dalam hal itu, kita tidak mengorbankan nyawa, walaupun kita merosakkan rumah orang.

 

بَاب صَبِّ الْمَاءِ عَلَى الْبَوْلِ فِي الْمَسْجِدِ

Bab Menuangkan Air Di Atas Air Kencing Di Dalam Masjid

213 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ قَامَ أَعْرَابِيٌّ فَبَالَ فِي الْمَسْجِدِ فَتَنَاوَلَهُ النَّاسُ فَقَالَ لَهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَعُوهُ وَهَرِيقُوا عَلَى بَوْلِهِ سَجْلًا مِنْ مَاءٍ أَوْ ذَنُوبًا مِنْ مَاءٍ فَإِنَّمَا بُعِثْتُمْ مُيَسِّرِينَ وَلَمْ تُبْعَثُوا مُعَسِّرِينَ

213. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri berkata, telah mengabarkan kepadaku ‘Ubaidullah bin ‘Abdullah bin ‘Utbah bin Mas’ud bahwa Abu Hurairah berkata, “Seorang darat berdiri dan kencing di Masjid, lalu orang-orang berkata sesuatu kepadanya. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda kepada mereka: “Biarkan dia dan siramlah bekas kencingnya dengan satu baldi air atau satu timba air, sesungguhnya kamu diutus untuk memudahkan dan bukan diutus untuk menyusahkan.”

– Hadis ini menjelaskan berapa banyak air yang perlu digunakan untuk membersih air kencing itu.

Nabi bersabda dalam hadis ini: sesungguhnya kamu diutus untuk memudahkan dan bukan diutus untuk menyusahkan. 

Islam sangat memudahkan umatnya. Boleh gunakan kemudahan yang telah diberikan. Contohnya pendapat yang membolehkan membayar zakat dengan duit dan tidak semestinya menggunakan beras. Ada eloknya kalau diberi sahaja wang supaya senang untuk yang menerimanya untuk menggunakan. Ada banyak pendapat tentang perkara ini yang datangnya dari usaha ulama-ulama mazhab. Mereka memikirkan perkara ini yang memberi peluang kepada kita memilih mana yang sesuai.

Tak semua budak suka kepalanya botak

Kadang-kadang kita menyusahkan umat kerana tidak faham hadis Nabi. Yang kemudiannya menyebabkan budak tidak mahu belajar agama. Kalau dulu, kepada yang nak belajar agama, kepala kena botak. Kerana mereka memegang hadis Nabi yang mengatakan samada cukur habis atau biarkan sahaja rambut jadi panjang. Padahal, hadis itu Nabi kata apabila dia lihat anak Jaafar cukur tepi sahaja. Nabi nampak tak molek sangat maka itulah yang dia kata macam tu. Bukan nak suruh botak sahaja. Maka, banyaklah yang tak suka nak belajar agama kerana tak suka rambut mereka dibotakkan.

Dan ada pendapat yang menyebabkan orang kafir takut dan tak suka dengan Islam. Macam dalam kitab yang kata kafir zimmi dalam kerajaan Islam kena pakai baju hitam dan memakai tanda untuk bezakan mereka dengan orang Islam. Dan kena jalan ditepi kalau orang Islam melalu jalan yang sama. Dan ada undang-undang yang berat sebelah kepada orang Islam. Atau antara hamba dan orang biasa. Antara wanita dan lelaki. Perkara beginilah yang menyebabkan orang bukan Islam salah faham dengan Islam dan tidak nampak kelebihan Islam. Mereka nampak Islam itu tidak baik. Itulah contoh bagaimana pendapat-pendapat yang salah telah menyebabkan Islam tidak dipandang molek. Macam Karpal Singh, mungkin dia hanya faham Islam dari apa yang dia telah belajar sebelum ini. Maka itulah sebabnya dia menentang Islam itu sampai sekarang. Kerana dia mungkin faham Islam itu dari apa yang dia belajar dari pendapat yang salah itu.

Kadang-kadang kita terlalu taksub dengan mazhab kita sampai kita tak terima pendapat mazhab lain. Padahal mazhab itupun hanya satu pendapat sahaja. Kadang-kadang menyebabkan orang kafir salah faham dengan Islam. Contohnya kalau mazhab kita tak terima boleh makan makanan laut, padahal kaum dia dah selalu makan makanan laut. Atau mereka memang hidup di kawasan yang dikelilingi lautan. Tentulah makanan mereka kebanyakannya melibatkan makanan laut. Atau memang mereka mencari rezeki berniaga dengan makanan laut. Kalau sebegitu, tentulah mereka tidak mahu masuk Islam kerana pada mereka Islam itu akan menyusahkan mereka nanti.

214 – حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَابُ يُهَرِيقُ الْمَاءَ عَلَى الْبَوْلِ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ قَالَ وَحَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ قَالَ جَاءَ أَعْرَابِيٌّ فَبَالَ فِي طَائِفَةِ الْمَسْجِدِ فَزَجَرَهُ النَّاسُ فَنَهَاهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا قَضَى بَوْلَهُ أَمَرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذَنُوبٍ مِنْ مَاءٍ فَأُهْرِيقَ عَلَيْهِ

214. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdan berkata, telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah berkata, telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Sa’id berkata, aku mendengar Anas bin Malik dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang bab menyiramkan air pada bekas kencing. Telah menceritakan kepada kami Khalid bin Makhlad berkata, dan telah menceritakan kepada kami Sulaiman dari Yahya bin Sa’id berkata, “Aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Seorang darat datang lalu kencing di penjuru Masjid, orangramai menyergahnya, tetapi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang mereka berbuat begitu. Setelah orang itu selesai kencing, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyuruh disiramkan satu timba air diatasnya.”

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Kuliah Maulana Asri