We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sunan Abi Dawud: Kitab Solat October 8, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang,Sunan Abi Dawud — visitor74 @ 11:00 pm

Abi Dawud Kitab Solat

حدثنا عبد الله بن مسلمة عن مالك عن عمه أبي سهيل بن مالك عن أبيه أنه سمع طلحة بن عبيد الله يقول جاء رجل إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم من أهل نجد ثائر الرأس يسمع دوي صوته ولا يفقه ما يقول حتى دنا فإذا هو يسأل عن الإسلام فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: «خمس صلوات في اليوم والليلة». قال هل علي غيرهن قال: «لا إلا أن تطوع». قال وذكر له رسول الله صلى الله عليه وسلم صيام شهر رمضان

Telah menceritakan kepada kami [Abdullah bin Maslamah] dari [Malik] dari pamannya yaitu [Abu Suhail bin Malik] dari [Bapaknya] bahwa dia mendengar [Thalhah bin Ubaidullah] berkata; seseorang yang rambutnya kusut masai -dari penduduk Najed – datang kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam. Kami mendengar logat suaranya, tetapi kami tidak paham dengan perkataannya hingga dia mendekat dan ternyata dia bertanya tentang Islam. Maka Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkata kepadanya: “Shalat lima kali sehari semalam.” Dia bertanya lagi; apakah ada kewajiban bagiku selainnya? Rasulullah menjawab: ‘Tidak ada kecuali kamu mahu melakukan yang sunat. ‘ Rasulullah menambahkan puasa bulan Ramadhan, Dia bertanya lagi; ‘apakah ada kewajiban lain bagiku? Rasulullah menjawab: “Tidak ada kecuali kamu mau melakukannya secara suka rela (puasa sunah). Selanjutnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam menyebutkan tentang sedekah (zakat). Dia bertanya lagi; apakah ada kewajiban yang lain bagiku? Rasul Shallallahu’alaihi wasallam menjawab: ‘Tidak, kecuali kamu mau melakukannya secara suka rela. ‘ kemudian dia mundur ke belakang sambil berkata; ‘Demi Allah aku tidak akan menambah atau mengurangi hal tersebut. Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Dia beruntung jika dia jujur.” Telah menceritakan kepada kami [Sulaiman bin Daud] Telah menceritakan kepada kami [Ismail bin Ja’far Al Madani] dari [Abu Suhail, Nafi’] dari [Malik bin Abu ‘Amir] dengan sanadnya mengenai Hadits ini. Beliau bersabda: ‘Sungguh ia dan bapaknya beruntung akan masuk surga jika ia jujur. ‘

Syarah hadis:
Apakah yang dimaksudkan dengan Solat yang wajib, ada khilaf di kalangan ulama mazhab. Imam Hanifah mengatakan bahawa solat witr, solat sunat dua hari raya, adalah ‘wajib’. Lalu bagaimana dengan hadis ini? Jangan keliru. Solat fardhu memang tidak lebih dari lima waktu sahaja. Maka, ada beza antara terminologi ‘fardhu’ dan ‘wajib’. Mereka yang mengatakan solat witr wajib itu tidaklah sampai mereka mengatakan ianya fardhu. Ianya wajib – iaitu kalau ditinggalkan, akan berdosa. Yang fardhu itu tidak ada khilaf – lima waktu sahaja. Kita jangan keliru kerana dalam mazhab Syafie, istilah ‘wajib’ dan ‘fardhu’ sama sahaja. Tapi dalam mazahib lain, mereka menggunakan dalil yang lain. Yang fardhu itu adalah kewajipan dan arahan dari Quran dan yang wajib datang dari hadis. Kerana Nabi tidak pernah tinggalkan solat-solat itu yang mereka kata bahawa solat itu wajib.

Oleh itu, seperti dalam hadis ini, yang fardhu itu hanya lima. Selain solat yang lima itu, solat yang lain adalah yang sunat.

Satu lagi maksud yang boleh diambil dari hadis ini adalah – tidak ada yang wajib kecuali kalau melakukan yang sunat. Apakah maksudnya? Iaitu apabila dah buat yang sunat, maka WAJIB menyempurnakannya. Kalau dah mula buat, kena sempurnakan. Tidak boleh nak tinggalkan separuh jalan. Imam Malik dan Imam Abu Hanifah pegang pendapat ini. Sebagai contoh, kalau dah mula puasa sunat, tak boleh berhenti suka-suka di tengah hari. Kerana ianya telah jadi wajib untuk disempurnakan. Kalau terpaksa berhenti, kena qada’ di hari yang lain. Sebelum memulakan ibadat sunat itu, memang ianya tahap sunat sahaja, tapi kalau dah mula, kena habiskan kerana ianya telah jadi wajib. Mereka berpegang kepada ayat Muhammad:33

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَلَا تُبْطِلُوا أَعْمَالَكُمْ

Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul dan janganlah kamu membatalkan amal-amalmu.

Iaitu mereka berpegang dengan perkataan وَلَا تُبْطِلُوا أَعْمَالَكُمْ – dan jangan batalkan amalan-amalan kamu. Iaitu ianya adalah larangan dari Allah. Menunjukkan ianya wajib. Dalam ayat itu, ianya merangkumi apa-apa amalan sahaja, dengan tidak disebut samada amalan yang dimaksudkan adalah yang fardhu atau yang sunat.

Tapi pendapat ini tidak dipegang oleh mazhab Syafie. Kerana mazhab Syafie pegang hadis seperti hadis yang kita bincangkan ini – hanya lima waktu sahaja yang wajib. Bermakna, amalan yang sunat akan menjadi hukum sunat dari mula sampai ke sudah. Dari awal hingga akhir. Maka, kalau tak habiskan pun tidak jatuh wajib. Jadi, kalau kita berbuka yang sunat pada waktu tengahari, kita tidak perlu menggantikannya di hari yang lain.

Sedekah dalam hadis ini bermaksud ‘zakat’. Kerana perkataan صدق itu dari maksud ‘membenarkan’ iaitu ianya ‘membenarkan iman kita’. Menunjukkan dan membuktikan kita memang orang beriman dengan mengeluarkan wang. Allah suruh kita keluarkan zakat dan kita ikut perintah itu. Manusia memang sayang kepada harta dan untuk membuktikan iman, kena keluarkan zakat itu.

Apakah yang dimaksudkan oleh sahabat itu dengan berkata: “aku tidak akan menambah atau mengurangi hal tersebut”? Kerana Nabi sendiri pun tidak bertanya kepada lagi itu apakah yang dimaksudkannya.

Satu pendapat adalah: ia bermaksud yang sahabat itu nanti akan menyampaikan maklumat yang dia dapat dari Nabi itu. Apabila beliau menyampaikan nanti, beliau akan amanah dan tidak akan menokok tambah dari apa yang telah disampaikan itu.

Makna yang kedua adalah sahabat itu tidak akan buat Fardhu yang lebih dari pada yang telah ditetapkan dan tidak akan berbuat yang kurang. Iaitu kalau solat yang Fardu ada lima waktu sehari semalam, dia tidak jadikan enam.

Ataupun boleh juga bermakna yang sahabat itu akan buat yang fardhu sahaja. Tapi dia akan menjaga yang fardhu itu dengan baik. Ini bermakna meninggalkan yang sunat tidak berdosa.

Tidaklah bermakna yang dia akan buat yang Fardu ini sahaja. Kerana apabila datang kewajipan yang lain maka dia akan melakukannya juga. Sebagai contoh, semasa hadis ini berlaku, ibadat haji belum difardhukan lagi. Kalau sahabat itu panjang umur dan dia bertemu dengan kewajiban Haji, dia akan melakukannya.

Advertisements
 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 113 Bab Perempuan Membuang Sesuatu Kotoran Dari Orang Yang Sedang Bersembahyang February 20, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 2:24 am

بَاب الْمَرْأَةِ تَطْرَحُ عَنْ الْمُصَلِّي شَيْئًا مِنْ الْأَذَى

Bab 82 Perempuan Membuang Sesuatu Kotoran Dari Orang Yang Sedang Bersembahyang

490 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ السُّورَمَارِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ حَدَّثَنَا إِسْرَائِيلُ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ
بَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَائِمٌ يُصَلِّي عِنْدَ الْكَعْبَةِ وَجَمْعُ قُرَيْشٍ فِي مَجَالِسِهِمْ إِذْ قَالَ قَائِلٌ مِنْهُمْ أَلَا تَنْظُرُونَ إِلَى هَذَا الْمُرَائِي أَيُّكُمْ يَقُومُ إِلَى جَزُورِ آلِ فُلَانٍ فَيَعْمِدُ إِلَى فَرْثِهَا وَدَمِهَا وَسَلَاهَا فَيَجِيءُ بِهِ ثُمَّ يُمْهِلُهُ حَتَّى إِذَا سَجَدَ وَضَعَهُ بَيْنَ كَتِفَيْهِ فَانْبَعَثَ أَشْقَاهُمْ فَلَمَّا سَجَدَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَضَعَهُ بَيْنَ كَتِفَيْهِ وَثَبَتَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدًا فَضَحِكُوا حَتَّى مَالَ بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ مِنْ الضَّحِكِ فَانْطَلَقَ مُنْطَلِقٌ إِلَى فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام وَهِيَ جُوَيْرِيَةٌ فَأَقْبَلَتْ تَسْعَى وَثَبَتَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَاجِدًا حَتَّى أَلْقَتْهُ عَنْهُ وَأَقْبَلَتْ عَلَيْهِمْ تَسُبُّهُمْ فَلَمَّا قَضَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّلَاةَ قَالَ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِقُرَيْشٍ ثُمَّ سَمَّى اللَّهُمَّ عَلَيْكَ بِعَمْرِو بْنِ هِشَامٍ وَعُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَشَيْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ وَالْوَلِيدِ بْنِ عُتْبَةَ وَأُمَيَّةَ بْنِ خَلَفٍ وَعُقْبَةَ بْنِ أَبِي مُعَيْطٍ وَعُمَارَةَ بْنِ الْوَلِيدِ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ فَوَاللَّهِ لَقَدْ رَأَيْتُهُمْ صَرْعَى يَوْمَ بَدْرٍ ثُمَّ سُحِبُوا إِلَى الْقَلِيبِ قَلِيبِ بَدْرٍ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأُتْبِعَ أَصْحَابُ الْقَلِيبِ لَعْنَةً

490. Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Ishaq As Suramari berkata, telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Musa berkata, telah menceritakan kepada kami Isra’il dari Abu Ishaq dari ‘Amru bin Maimun dari ‘Abdullah (ibn Mas’ud) berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam salat dekat Ka’bah, ada sekumpulan orang-orang Quraisy yang sedang berhimpun di majlis mereka. Tiba-tiba ada seorang laki-laki dari mereka yang berkata, ‘Lihatlah kepada orang yang menunjuk-nunjuk ini kepada kita (sembahyangnya). Siapa dari kalian yang dapat mengambilkan unta yang baru disembelih dari keluarga fulan, untuk mengambil tahi, darah dan tembuninya. Kemudian ditunggu dia bersujud untuk meletakkan benda-benda tadi diantara dua belikatnya. Maka pergilah seorang laki-laki yang paling celaka (Uqbah bin Abi Mu’id) yang kemudian datang dengan membawa kotoran tersebut. Apabila baginda sujud, ia meletakkan kotoran tersebut di atas belikat baginda. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tetap dalam keadaan sujud, mereka pun tertawa hingga sebahagian mereka condong kepada sebahagian yang lain kerana kuat ketawanya. Ada orang yang pergi menemui Fatimah radliallahu ‘anha, ketika itu Fatimah masih kecil lagi. Maka Fatimah bergegas mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang saat itu masih dalam keadaan sujud. Kemudian Fatimah membersihkan kotoran-kotoran unta tersebut dari beliau. Kemudian Fatimah menghadap ke arah mereka dan menyumpah orang-orang Quraisy tersebut. Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyelesaikan salat baginda berdo’a: “Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini, Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini, Ya Allah hukumlah orang-orang Quraisy ini.” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebut satu persatu nama-nama mereka: “Ya Allah hukumlah ‘Amru bin Hisyam, ‘Utbah bin Rabi’ah, Syaibah bin Rabi’ah, Al Walid bin ‘Utbah, Umayyah bin Khalaf, ‘Uqbah bin Abu Mu’aith dan ‘Umarah bin Al Walid.” ‘Abdullah bin Mas’ud berkata, “Demi Allah, aku melihat orang-orang yang disebut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersebut bergelimpangan pada perang Badar, kecuali Umarah bin Al Walid. Kemudian mereka diseret ke sebuah telaga buruk di medan Badr itu.” Selepas itu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang-orang yang dibuang ke dalam telaga itu dicurahi laknat oleh Allah.”

Hadis ini telah pernah dibawa sebelum ini. Tapi kali ini untuk membawa maksud yang lain. Masih lagi dalam hal  sutrah. Tak berapa nampak sebenarnya kalau baca sendiri, jadi kena belajar, barulah kita dapat memahami apakah yang hendak disampaikan oleh Imam Bukhari. Pensyarah-pensyarah Kitab Sahih Bukhari pun ada yang keliru, sampai mereka meninggal sahaja hadis ini. Kerana mereka tidak nampak kenapakah Imam Bukhari membawa hadis ini dalam tajuk ini. Mereka tak nampak bagaimana ada hujah seperti perempuan melintas atau tidur di depan orang yang bersolat.

Ibn Battal beri pendapat beliau kaitan dengan sutrah: Apabila seorang perempuan menghilangkan kotoran, tentu dia tidak ambil dan buang dari belakang sahaja. Kalau dari belakang sahaja, tentu payah kerana kederat mereka tidak kuat. Dan Fatimah waktu itu pun masih muda dan kecil lagi. Maka, ada kemungkinan dia akan datang dan membersihkan dari bahagian depan. Bermakna, seorang perempuan akan berdiri dan berada di hadapan orang yang sedang bersolat. Begitu pun, itu tidak menjejaskan solat seseorang. Itulah kaitan dengan bab sutrah.

Itulah salah satu cara Imam Bukhari berdalil – berdalil dengan sesuatu yang mungkin. Mungkin Fatimah akan buat begitu. Walaupun tidak disebutkan dengan jelas bahawa Fatimah benar-benar berdiri di hadapan baginda semasa membersihkan kekotoran pada belakang Nabi. Dan Nabi senyap tidak berkata apa-apa. Nabi tidak tegur Fatimah kenapa dia berdiri di hadapannya. Baginda juga tidak memberhentikan solat baginda. Baginda juga tidak mengulang solat baginda selepas itu. Itu bermakna, solat baginda tidak batal.

Selain dari tentang sutrah, ulama mengambil hukum, bagaimana kalau sedang solat dan ada najis. Kenapa Nabi tak hentikan solatnya? Tidakkah baginda perasan bahawa ada najis di belakangnya? Tentulah baginda perasan. Tapi Nabi tidak memutuskan salatnya, baginda terus solat. Jadi kalau najis datang kemudian daripada solat telah dimulakan, Imam Bukhari berpendapat ianya tidak membatalkan solat. Ada yang kata, ini tidak boleh dipakai kerana ini adalah pada zaman awal. Jadi mereka kata tak boleh pakai hukum itu. Tapi Imam Bukhari tanya balik, kalau kata ada hukum yang kemudian, hukum yang kemudian, mana dalilnya? Tidak ada perbuatan Nabi yang boleh dijadikan hujah untuk menyatakan kalau najis datang kemudian selepas memulakan solat, maka kena batalkan solat dan diulangi solat itu. Oleh itu, hukum yang kita boleh ambil dari hadis ini adalah: kalau ada najis yang datang selepas kita memulakan solat kita, maka itu tidak membatalkan solat. Teruskan sahaja dengan solat. Ibn Umar pernah ada najis yang kena padanya, maka dia membuang najis itu dan meneruskan solatnya.

Tidak boleh senang-senang nak putuskan solat selepas kita berada dalam solat. Walaupun kerana kena najis. Ini adalah pendapat Imam Bukhari. Kalau Imam Syafie, tak boleh meneruskan solat. Atau kalau tahu ada najis selepas habis solat, dia kena ulang semua solat itu. Begitu juga pendapat Imam Ahmad. Pada Bukhari, yang dikira adalah sebelum solat. Kalau sebelum mula solat, terkena najis, tak boleh solat. Kena bersihkan dulu najis itu sebelum memulakan solat. Tapi kalau dah mula solat, tak boleh hentikan solat itu walaupun kita perasan ada najis pada baju kita atau tubuh kita. Walaupun tengah solat, tiba-tiba jatuh tahi burung atas kita. Boleh teruskan solat. Bukan Imam Bukhari sahaja yang berpendapat begitu, tapi Ibn Mas’ud pun berpendapat macam ini juga. Bukannya kita sengaja lumurkan tahi atas tubuh atau baju kita.

Apabila disebut ‘Abdullah’ dalam sanad perawi, ia adalah Abdullah Ibn Mas’ud. Sebab terkenal sangat, tak perlu nak beri nama penuh. Pada zaman Sahabat, ada empat ‘Abdullah’ yang terkenal. Beliau, Abdullah Ibn Abbas, Abdullah Ibn Umar dan Abdullah Amr al as. Mereka dikenali sebagai ‘Empat Abdul’. Setiap dari mereka menjadi rujukan mazhabyang empat. Ada lagi sahabat yang bernama Abdullah, bukan mereka sahaja, tapi yang terkenal adalah empat sahabat besar ini. Dan dalam empat orang sahabat itu, Ibn Mas’ud yang paling terkenal sampaikan kalau dalam sanad perawi, hanya diletakkan ‘Abdulllah’ sahaja dan semua ulama hadis tahu bahawa ianya adalah Abdullah ibn Mas’ud.

Kenapa dalam hadis ini, kita boleh baca bagaimana Ibn Mas’ud ada disitu, semasa Nabi dibuat sebegitu rupa, tapi kenapa beliau tidak membantu Nabi? Ibn Mas’ud tak berani nak tolong Nabi waktu itu kerana dia lemah dan tidak ada penaung. Dia dah pernah declare keislamannya dan dia pernah dipukul sampai pengsan. Dia declare lagi dan dia kena pukul sampai pengsan lagi. Jadi, dia tidak berani nak tolong Nabi waktu itu.

Solat apa yang Nabi lakukan dalam hadis itu, tidak diketahui. Nabi solat di Kaabah. Musyrikin tak suka.

Utbah itu adalah salah seorang yang Nabi sendiri bunuh dengan tangannya dalam perang. Tak ramai Nabi bunuh dengan tangannya. Orang yang kena bunuh dengan Nabi memang teruk sangatlah. Ada yang tak terima riwayat itu. Yang pasti Nabi bunuh dari hadis adalah seorang lelaki yang bernama Utbah bin Khalaf. Dialah orang yang bawa tulang belulang yang hancur di hadapan Nabi. Dia tanya Nabi siapakah yang boleh menghidupkan kembali tulang itu. Inilah yang disebut dalam surah yaasin.

Suka sangat mereka sampai ketawa begitu. Teruk mereka buat kepada Nabi. Bukan yang ini sahaja yang pernah mereka buat, ada lagi macam-macam cara yang mereka buat kepada Nabi. Sebab itu, apabila Fath Makkah, ramailah yang lari dari Mekah kerana mereka takut apa yang akan Nabi balas kepada mereka. Tapi lihatlah akhlak Nabi. Baginda tak balas kepada mereka.

Ada yang pergi kepada Fatimah. Ada yang kata yang pergi itu adalah Ibn Mas’ud sendiri. Sebab dia sendiri tak boleh nak tolong. Ini mengajar kita kalau kita tak boleh tolong sebab boleh memudharatkan kita, dibenarkan. Kerana dia boleh disakiti kalau dia tolong juga. Sebab itu Ibn Mas’ud pergi kepada Fatimah yang waktu itu adalah kecil lagi. Sebab Fatimah anak kandung Nabi. Mereka tak buat tak elok kalau anak sendiri yang tolong. Dan Ibn Mas’ud tidak salah kerana Nabi tak tegur Ibn Mas’ud selepas itu.

Dalam hadis ini ada disebutkan فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام. Selalunya penghormatan ini diberikan kepada Nabi dan malaikat. Tapi kenapa ada dalam hadis ini pula? Inilah pengaruh Syiah. Ada mereka berjaya memasukkan susupan mereka. Mereka nak lebihkan Fatimah dari orang-orang lain. Kerana pada mereka Fatimah adalah salah seorang imam mereka. Perkataan فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلَام ini tidak ada dalam semua nuskhah. Mereka berjaya memasukkan dalam sesetengah nuskhah. Maka hendaklah kita berhati-hati. Sebab itu kita belajar. Kita tunjukkan bagaimana mereka berjaya memasukkan penipuan mereka dalam hadis ini sebagai pengajaran sahaja. Sepatutnya hadis itu tidak dibaca dengan menggunakan gelaran itu. Cukuplah dengan menggunakan gelaran radiallahu anha.

Fatimah telah memaki mereka atas perbuatan mereka kepada ayahnya itu. Biasalah budak, kalau marah kepada orang lain.

Ibn Mas’ud kata mereka itu bergelimpangan di medan Badr. Tapi tidaklah semuanya.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Doa Nabi dimakbulkan Allah. Maklumat lebih lanjut ada dalam sirah. Lebih banyak dikisahkan lagi tentang itu. Biasanya doa Nabi akan diterima dan dimakbulkan oleh Allah. KalauAllah tak terima, Allah akan terus beritahu kepada baginda. Contohnya doa Nabi supaya umatnya bersatu tidak diterima.
  2. Dugaan kepada Nabi adalah dahsyat. Bukan itu sahaja, para sahabat juga mendapat celaan dan tindasan yang kuat sekali.
  3. Orang yang didoakan keburukan oleh Nabi memang malang. Tidak ada harapan untuk mereka mendapat hidayah.
  4. Nabi tidak terus mendoakan keburukan kepada mereka yang ada harapan akan beriman. Selalunya Nabi akan doa supaya mereka dapat hidayah.
  5. Harus untuk kita doakan keburukan kepada kafir yang memang teruk sangat. Tapi seeloknya kita doa supaya mereka dapat petunjuk. Kerana kita sendiri tidak tahu nasib mereka samada mereka akan beriman atau tidak di hujung hayat mereka.

Oleh kerana ini adalah hadis terakhir dalam Kitab Solat, Imam Bukhari ada isyarat kepada kesudahan dalam hadis ini. Bukan sahaja isyarat kepada hujung Kitab, tapi juga isyarat kesudahan kita, iaitu mati. Iaitu apabila dalam hadis ini disebutkan bagaimana Musyrikin Mekah itu bergelimpangan mati. Itu adalah isyarat kepada mati.

Begitu juga, ada disebutkan tentang kotoran unta yang digunakan untuk diletakkan di atas tubuh Nabi. Untuk mendapatkan kotoran unta itu, unta itu kena sembelih dulu. Itu juga adalah isyarat kepada mati kerana sembelih akan mematikan seseorang.

Akhir sekali, dalam hadis itu ada doa Nabi supaya mereka dihukum. Hukuman yang mereka terima adalah keburukan. Dan hukuman itu akan mereka dapati apabila mereka mati nanti. Itu adalah untuk mereka. Tapi kita, kita hendak hukum kita bagaimana? Hendaklah kita berhati-hati dalam kehidupan kita supaya hukuman yang kita terima adalah hukuman yang baik.

Imam Bukhari setiap kali di hujung sesuatu kitab akan memberi isyarat kepada mati. Kerana kita sebagai manusia kena ingat mati. Setiap dari kita akan menghadapi kematian. Diri kita akan jadi lebih kuat dengan ingat mati. Ianya akan mengingatkan ktia untuk menjalani kehidupan yang baik sekali. Sebab itu dikatakan pada cincin Umar, ada dituliskan nasihat kepada dirinya: Kafa bilmawti mau’izah. Yang bermaksud: “Cukuplah mati menjadi penasihat untuk kamu”. Oleh itu, kenalah kita ingat kepada mati sentiasa.

Inilah akhir kepada Kitab Solat atau Kitab Sembahyang. Semoga mendapat manfaat dari penulisan saya ini. Sila rujuk kepada kuliah Maulana Asri disini.

Lompat ke Kitab yang seterusnya, iaitu Kitab Waktu-waktu Solat

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 112 Bab Adakah Boleh Seseorang Itu Menyentuh isterinya Ketika Mahu Sujud Supaya Dia Dapat Bersujud February 15, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 9:23 pm

بَاب هَلْ يَغْمِزُ الرَّجُلُ امْرَأَتَهُ عِنْدَ السُّجُودِ لِكَيْ يَسْجُدَ

Bab 81 Adakah Boleh Seseorang Itu Menyentuh isterinya Ketika Mahu Sujud Supaya Dia Dapat Bersujud

Tajuk ini Imam Bukhari letakkan dalam bentuk soalan. Dia tidak terus berikan jawapan kerana jawapannya ada dalam hadis. Itulah sebaik-baik jawapan. Iaitu yang datang dari hadis dan ayat Quran sendiri. Imam Bukhari tidak perlu syarah panjang-panjang pun. Yang kitab panjang-panjang adalah dari ulama-ulama yang mensyarahkan kitab beliau.

Tujuan Imam Bukhari bawa tajuk ini adalah:
1. Bab sebelum ini tentang kain orang yang solat terkena wanita. Itu tidak membatalkan solat. Kali ni Imam Bukhari nak bawa hujah, kalau badan pun tersentuh wanita pun tidak terbatal solat. Inilah pendapat yang kuat dengan hujah-hujah yang kuat. Bukan di sini sahaja hujahnya. Inilah pendapat yang memudahkan kita. Kita tidak perlu risau lagi kalau kita tersentuh dan sebagainya. Dengan hujah yang lebih kuat.
2. Kalau perempuan duduk di depan dengan dekat sampai boleh sentuh pun tidak membatalkan solat seseorang, apatah lagi kalau laku sahaja – lagilah tidak membatalkan.
3. Sentuh wanita tidak membatalkan wudu dan solat. Perempuan bukanlah najis sampai tak boleh sentuh dalam wuduk. Dalam waktu yang lain, Nabi pernah menciumi isterinya sebelum pergi solat dan tidak ambil wuduk balik. Imam Syafie tak pakai hadis itu kerana ada perawi di dalam sanadnya yang dia tidak kenal. Tapi ulama hadis lain menyatakan perawi itu tsiqah. Bukanlah Imam Syafie menolak hadis, cuma berdasarkan ilmunya yang ada, beliau tidak kenal perawi itu. Zaman itu, mungkin maklumat susah untuk sampai. Kitab-kitab pun mungkin tidak banyak lagi. Kita yakin, kalau Imam Bukhari kenal perawi itu, dia pun akan menerima hujah yang mengatakan kalau sentuh perempuan tidak membatalkan solat dan wudu’. Dan Imam Syafie pun pernah kata, kalau hadis itu sohih, itulah mazhabnya.
4. Oleh kerana terdapat khilaf ulama dalam perkara ini, itulah sebabnya Imam Bukhari meletakkan perkataan ‘adakah’ dalam tajuknya. Kerana dia menjaga hati mereka yang tidak sependapat dengannya. Tapi dalam hadis yang dibawanya, kita tahu apakah pendapatnya. Maknanya dia menolak dengan cara yang baik dan halus. Tidaklah dia terus menyatakan keputusannya kerana hendak menjaga hati ulama lain. Begitulah halus dan indahnya akhlak Imam Bukhari.

489 حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا عُبَيْدُاللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا الْقَاسِمُ عَنْ عَائِشَةَ رضي الله عَنْهَا قَالَتْ بِئْسَمَا عَدَلْتُمُونَا بِالْكَلْبِ وَالْحِمَارِ لَقَدْ رَأَيْتُنِي وَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي وَأَنَا مُضْطَجِعَةٌ بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَسْجُدَ غَمَزَ رِجْلَيَّ فَقَبَضْتُهُمَا

489. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin ‘Ali berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah berkata, telah menceritakan kepada kami Al Qasim dari ‘Aisyah berkata, “Sangat buruk apa yang kalian lakukan dengan menyamakan kami dengan anjing dan keledai! Padahal, masih lagi terbayang di mataku Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam salat sedangkan aku berbaring antara bginda dan arah kiblatnya. Apabila hendak sujud, baginda menyentuh kakiku, maka aku pun melipat kedua kakiku.”

Hadis ini telah dibawa sebelum ini. Iaitu Hadis ke – 483 dan Hadis 369. Imam Bukhari akan membawakan hadis yang sama kerana ada banyak pengajaran yang boleh diambil dari sesuatu hadis itu.

Antara pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini:

  1. Keharusan solat mengadap wanita.
  2. Keharusan solat mengadap wanita yang sedang tidur.
  3. Menyentuh wanita tidak batalkan wudu mahupun solat.
  4. Harus solat dalam gelap.
  5. Keelokan mengerjakan solat malam.
  6. Pergerakan sedikit yang diluar gerakan solat tidak membatalkan solat. Kerana perbuatan menyentuh atau meramas kaki wanita itu bukanlah salah satu dari perbuatan solat. Tapi pergerakan itu tidak banyak dan ianya adalah perlu, jadi ianya dibenarkan.
  7. Harus untuk tidur di hadapan orang yang solat dalam tempat yang sempit. Sebab tidak mengganggu.
  8. Keharusan solat di tempat yang sempit.
  9. Kesempitan hidup baginda dan keluarga kerana sikap zuhud mereka. Ada ketikanya pula, Nabi tidak begitu. Bukanlah sentiasa Nabi hidup dalam keadaan macam itu. Ada ketikanya, Nabi senang sedikit. Tapi tidaklah keluar dari lingkungan zuhud itu.
  10. Kebanyakan rumah waktu itu tidak berlampu.

Kuliah Maulana Asri.

Lompat ke hadis yang seterusnya dan hadis yang terakhir dalam Kitab Solat.

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 111 Bab Apabila Seseorang Bersembahyang Dengan Menghadap Tilam Yang Ditiduri Oleh Perempuan Yang Berhaid February 12, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 10:57 pm

بَاب إِذَا صَلَّى إِلَى فِرَاشٍ فِيهِ حَائِضٌ

Bab Apabila Seseorang Bersembahyang Dengan Menghadap Tilam Yang Ditiduri Oleh Perempuan Yang Berhaid

Imam Bukhari tidak beri jawapannya dalam tajuk. Ia mengandungi syarat tapi jawapannya tidak ada. Tapi dari hadis yang dibawanya, kita dapat simpulkan bahawa solat itu sah. Cuma dia tidak sebut dalam tajuknya. Kenapa? Kerana dia nak beritahu bahawa sebaik-baik jawapan adalah dari Nabi sendiri. Dan jawapan itu boleh diambil dari hadis. Banyak kali Nabi buat dengan beberapa isterinya. Kalau Nabi buat banyak kali, itu tandanya, ia adalah perkara yang dibolehkan. Kalau Nabi buat hanya sekali, mungkin boleh dikatanya ianya adalah makruh. Tapi ulama mengatakan, kalau Nabi buat banyak kali, itu tandanya, ianya adalah perkara yang dibenarkan.

Bagaimana Imam Bukhari mengatakan di hadapan sedang dalam hadis digunakan perkataan إِلَى جَنْبِهِ bermaksud di tepi?

Imam Bukhari hendak memberitahu bahawa walaupun perempuan yang haid pun tidak menjejaskan solat seseorang. Kalau tidur di hadapan pun tidak menjejaskan, apatah lagi kalau lalu sahaja.

Kalau wanita yang dalam haid pun tidak menjejaskan solat seseorang lelaki, apatah lagi kalau perempuan itu perempuan yang dalam suci. Imam Bukhari juga hendak menyatakan bahawa orang perempuan bukan ada kurang apa-apa sampai menjejaskan solat. Imam Bukhari banyak membela orang perempuan. Lawan dengan pendapat agama lain. Mereka pandang rendah orang perempuan. Pada mereka, perempuan hendaklah dijauhkan dalam perkara ibadat, kerana boleh menjejaskan ibadat manusia. Lebih teruk lagi, orang-orang agama dalam agama mereka seeloknya tidak berkahwin. Sebab kalau kahwin akan menyebabkan mereka terganggu dalam hubungan mereka dengan tuhan. Sebab itulah kita boleh lihat bagaimana paderi Kristian tidak boleh kahwin, sami Hindu tidak kahwin, begitu juga dengan sami Buddha. Mereka ingat mereka buat perkara yang baik, tapi sebenarnya mereka menentang fitrah yang Allah telah berikan kepada manusia.

Hadis di bawah juga menunjukkan bahawa amalan sunat elok buat di rumah. Bukan nak kena pergi jauh bertapa atau suluk. Yang ajaran sesat dari tarekat itulah yang mengajar pengikutnya bersuluk. Mereka berbangga kalau dapat suluk lama-lama. Ajaran dari mana kita tak tahu, kerana Nabi tak pernah ajar. Yang lagi teruk, sampai ada yang mengajar bersuluk dalam liang lahad kubur. Bukan kubur gali untuk bersuluk, tapi ambil dari kubur memang yang di tanah perkuburan. Mereka kata, mereka hendak ingat mati. Mereka kata, suluk itu adalah sunnah Nabi semasa baginda di Gua Hira’. Itu semua adalah bohong sahaja. Diajar oleh syaitan tentunya. Kerana pertama, kita tak tahu apakah yang Nabi buat semasa baginda di Gua Hira’. Dan kedua, itu adalah semasa baginda belum diberi wahyu lagi. Baginda pun tak tahu apa amalan yang elok dibuat. Dan selepas baginda menjadi Nabi, sampailah baginda wafat, tidak pernah Nabi buat. Jadi, mereka yang kata bersuluk itu baik, ketahuilah bahawa ianya bukanlah dari ajaran Islam. Kalau ajaran agama lain, mungkin ya.

Hadis itu menunjukkan bahawa walaupun Nabi mempunyai ramai isteri, tapi bukanlah tujuannya untuk memuaskan nafsunya. Lihatlah dalam hadis ini dan hadis-hadis yang lain, bagaimana baginda meluangkan masa yang lama untuk beribadat. Jangan kita terpengaruh dengan kata-kata musuh Islam dan Orientalis yang mengatakan Nabi itu banyak isterinya kerana kuat seks dan kuat nafsu syahwatnya. Lihatlah apa yang baginda buat di rumahnya?

Dikatakan replika rumah Nabi

Hadis ini juga menunjukkan Nabi mesra dengan isterinya. Walaupun dalam ibadat, Nabi tidak menjauhkan diri dari isteri-isterinya. Layanan Nabi yang mesra dan saksama kepada isteri-isterinya. Dulu kita telah baca bagaimana baginda solat dekat dengan Aisyah sekarang dengan Maimunah pula.

Isteri dalam haid adalah bersih. Yang kotor itu adalah darah haid, bukan keseluruhan perempuan tu. Tapi yang lain tidak ada masalah. Cuma tak boleh bersetubuh sahaja. Tidak perlu menyisihkan perempuan kalau perempuan itu dalam haid. Kalau Yahudi, tak boleh tidur dan makan sekali. Maka Nabi menukarkan pemahaman agama mereka. Islam tidak begitu, Islam adalah agama yang praktikal. Tidak merendahkan martabat wanita.

Hadis ini juga menunjukkan kepada kita bahawa solat tidak terjejas kalau kain terkena perempuan berhaid. Kalau kena tubuh tidak mengapa. Jangan kena pada darah haid itu sudah kerana darah haid adalah najis.

Yang penting untuk dipastikan adalah orang perempuan itu bersih dari suci zahir sahaja. Tidak ada masalah kalau dia dalam haid. Begitu juga, kalau perempuan yang dalam haid pun boleh masuk masjid juga. Kerana bukan kotor pada baju, tangan atau kaki perempuan itu. Cuma dia tidak boleh solat sahaja. Begitu juga kalau perempuan dalam haid, boleh pegang Quran kerana bukan tangannya yang kotor. Sama juga, boleh baca Quran dalam haid pun. Itulah pendapat Imam Bukhari dan beliau adalah Mujtahid mutlaq. Kalau tak pakai pendapat beliau, buat apa belajar kitab hadis beliau? Buat apa kita lebihkan dia kalau pendapat dia kita tak kisah? Ini adalah perkara khilaf, jadi jangan pegang kemas sangat dengan pegangan yang kita dah biasa. Maka kenalah berlapang dada. Lihat kepada hujah yang diberikan. Jangan pegang satu pendapat hanya kerana kita dah biasa dengan pendapat itu sampai minda kita tertutup.

487 حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ زُرَارَةَ قَالَ أَخْبَرَنَا هُشَيْمٌ عَنِ الشَّيْبَانِيِّ عَنْ عَبْدِاللَّهِ بْنِ شَدَّادِ بْنِ الْهَادِ قَالَ أَخْبَرَتْنِي خَالَتِي مَيْمُونَةُ بِنْتُ الْحَارِثِ قَالَتْ كَانَ فِرَاشِي حِيَالَ مُصَلَّى النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَرُبَّمَا وَقَعَ ثَوْبُهُ عَلَيَّ وَأَنَا عَلَى فِرَاشِي

487. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Zurarah berkata, telah mengabarkan kepada kami Husyaim dari Asy Syaibani dari ‘Abdullah bin Syaddad bin Al Had berkata, emak saudara saya, Maimunah binti Al Harits mengabarkan kepadaku, ia berkata, “Tempat tidurku dekat dengan tempat salat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan terkadang pakaian beliau terkena aku ketika aku sedang tidur di atas tilamku itu.”

Perkataan حِيَالَ dipakai sebagai makna ‘hadapan’ kepada Imam Bukhari.

488 حَدَّثَنَا أَبُو النُّعْمَانِ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُالْوَاحِدِ بْنُ زِيَادٍ قَالَ حَدَّثَنَا الشَّيْبَانِيُّ سُلَيْمَانُ حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ شَدَّادٍ قَالَ سَمِعْتُ مَيْمُونَةَ تَقُولُ كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي وَأَنَا إِلَى جَنْبِهِ نَائِمَةٌ فَإِذَا سَجَدَ أَصَابَنِي ثَوْبُهُ وَأَنَا حَائِضٌ وَزَادَ مُسَدَّدٌ عَنْ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ الشَّيْبَانِيُّ وَأَنَا حَائِضٌ

488. Telah menceritakan kepada kami Abu An Nu’man berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid bin Ziyad berkata, telah menceritakan kepada kami Asy Syaibani Sulaiman berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Syaddad berkata, “Aku mendengar Maimunah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat sedangkan aku tidur disampingnya. Apabila baginda sujud, kainnya mengenaiku, padahal saat itu aku sedang haid.” Musaddad menambahkan dari Khalid ia berkata, Sulaiman Asy Syaibani menceritakan kepadaku dengan lafadz, “Dan aku sedang haid.”

إِلَى جَنْبِهِ maksud ‘di sebelah’.

Lompat ke hadis yang seterusnya

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 110 Bab Orang Yang Menanggung Anak Perempuan Yang Kecil Di Atas Tengkuknya Di Dalam Sembahyang February 11, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 1:47 pm

بَاب إِذَا حَمَلَ جَارِيَةً صَغِيرَةً عَلَى عُنُقِهِ فِي الصَّلاةِ

Bab Orang Yang Menanggung Anak Perempuan Yang Masih Kecil Di Atas Tengkuknya Ketika Di Dalam Sembahyang

Kita masih lagi membicarakan hal-hal dalam bahagian sutrah. Memang nampak macam bab lain, tapi sebenarnya ianya masih lagi dalam bab sutrah. Mungkin kita ingat ini tentang hukum ‘mengendong anak kecil dalam solat’. Tapi tidak kerana tajuk itu akan ada di dalam bab-bab yang lain. Maknanya, bab ini memang masih lagi dalam bahagian sutrah. Imam Bukhari memberi dalil bagaimana kalau memegang anak perempuan di hadapan pun tidak memotong solat, apatah lagi kalau perempuan hanya melintas di hadapan sekejap sahaja.

Umamah yang disebut dalam hadis ini adalah salah seorang cucu baginda. Beliau adalah cucu perempuan tapi kita ramai yang jarang dengar berkenaan beliau. Hadis ini dibawa oleh Imam Bukhari kerana, sama sahaja kepada Imam Bukhari samada ianya adalah cucu sendiri atau perempuan lain. Kerana ada juga yang tidak setuju dengan hujah hadis ini kerana kata mereka, ia tidak termasuk kerana Umamah adalah cucu baginda. Imam Bukhari berhujah bahawa dengan hadis itu, menunjukkan tidak terjejas kalau melintasnya orang perempuan. Itu adalah cara beliau berdalil. Amat halus cara beliau, yang kadang-kadang kita pun tak nampak dari awalnya. Kena dijelaskan, baru kita dapat faham.

Dalam hadis ini, tidak dijelaskan dalam matan hadis bagaimana Nabi mengendong Umamah. Tapi dari tajuk yang diletakkan oleh Imam Bukhari, Imam Bukhari menjelaskan bahawa Nabi letak Umamah di tengkuk. Sebab itu ada perkataan عَلَى عُنُقِهِ (atas tengkuknya) dalam tajuk beliau di atas.

486 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ عَامِرِ بْنِ عَبْدِاللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَمْرِو بْنِ سُلَيْمٍ الزُّرَقِيِّ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الانْصَارِيِّ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي وَهُوَ حَامِلٌ أُمَامَةَ بِنْتَ زَيْنَبَ بِنْتِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلابِي الْعَاصِ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ عَبْدِشَمْسٍ فَإِذَا سَجَدَ وَضَعَهَا وَإِذَا قَامَ حَمَلَهَا

486. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari ‘Amir bin ‘Abdullah bin Az Zubair dari ‘Amru bin Sulaim Az Zuraqi dari Abu Qatadah Al Anshari, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah salat dengan menggendong Umamah anak perempuan Zainab binti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan Abi Al ‘Ash bin Rabi’ah bin ‘Abdu Syams. Apabila Nabi hendak bersujud beliau akan meletakkan anak itu dan bila berdiri beliau gendong pula.”

Siapa Umamah? Kita memang jarang dengar. Mari kita tahu sedikit sebanyak tentang beliau. Beliau adalah cucu perempuan pertama Nabi Muhammad – ada lagi cucu-cucu yang lain. Dia kemudiannya telah berkahwin dengan Saidina Ali selepas Fatimah meninggal dunia dan itupun adalah atas permintaan Fatimah sendiri. Sebelum Fatimah meninggal, dia ada pesan kepada Ali, jikalau hendak berkahwin lagi, maka kahwinilah Umamah. Anak mereka berdua ada yang bernama Muhammad. Dan ada lagi anak-anak yang lain. Dari hadis yang dibawa dibawah, kita dapat lihat bagaimana mesranya Nabi dengan cucunya itu.

Tapi kita jarang dengar tentang Umamah ini. Seperti sengaja ditutup kisahnya. Dia sebenarnya cucu yang lagi tua dari Hasan dan Hussein. Syiah tutup kisah beliau kerana dendam mereka kepada Bani Umayyah. Padahal dia isteri Saidina Ali – yang dikatakan sebagai Imam mereka yang pertama – tapi mereka masih lagi tak mahu kisah tentang Umamah ada dalam lipatan sejarah Islam. Abul as, bapa kepada Umamah itu adalah dari Bani Umayyah. Itu sebab Syiah tak suka.Hanya kerana dendam mereka kepada Bani Umayyah. Kenapa mereka benci sangat kepada Bani Umayyah? Kerana Kerajaan Bani Umayyah lah yang banyak menghalang pergerakan mereka. Mereka telah ditentang habis-habisan oleh kerajaan Bani Umayyah kerana kerajaan waktu itu tahu bahawa mereka adalah pergerakan yang sesat lagi menyesatkan. Syiah dari dulu lagi nak hancurkan Islam dengan memperdayakan orang Islam supaya berperang sesama sendiri.

Syiah sampai sanggup mengatakan bahawa Zainab, iaitu ibu kepada Umamah ini sebenarnya bukan anak kandung Nabi tapi anak Khadijah dari suaminya yang lama. Tapi jelas dalam hadis ini Bukhari meletakkan nama Zainab sebagai ‘binti Rasulullah’. Dan dalam Quran pun ada ayat yang menyebut ‘anak-anak perempuan’ Nabi. Maknanya, anak perempuan Nabi banyak. Bukanlah Fatimah sahaja anak perempuan baginda. Lihatlah bagaimana busuknya hati puak-puak Syiah ini. Mereka sampai sanggup menukar sejarah, hanya supaya dendam mereka terbalas. Tapi orang-orang kita yang masuk Syiah, bukan nampak lagi perkara ini. Mereka akan menyesal di kemudian hari lagi, apabila Syiah akan menjalankan kerja-kerja jahat mereka sampai rosak negara ini. Lebih-lebih lagi, mereka akan menyesal di akhirat kelak apabila segala perbuatan salah mereka akan mencengkam mereka nanti.

Tapi, kalau fikirkan, kenapa pula Nabi berikan anak baginda sendiri kepada orang kafir? Syiah buat kisah bohong lagi, mereka kata, kononnya kerana Zainab itu hanya anak tiri, itulah sebabnya baginda beri kepada musuh Islam. Begitu sekali mereka merendahkan martabat Nabi. Sebenarnya Zainab itu memang anak Nabi sendiri. Dan kalau betullah Zainab anak tiri (tidak benar dia anak tiri), takkan itu kita nak kata akhlak Nabi, boleh beri anak tiri kepada musuh Islam pula? Itu adalah satu hujah yang menghina Nabi. Orang syiah memang tak kira dah. Mereka akan cari peluang untuk memburukkan Nabi dengan cara yang halus. Kononnya mereka kata mereka sayang Nabi, tapi sebenarnya dalam diam mereka mengutuk Nabi. Tapi, ada juga orang bodoh di Malaysia yang masih lagi hendak masuk Syiah. Agama Islam yang benar mereka tidak mahu belajar, tapi bila ada ajaran sesat datang, senang-senang pula mereka terima.

Nabilah yang telah menjaga Umamah kerana Abul al As itu kafir dan tidak mahu masuk Islam dan berhijrah ke Madinah. Waktu itu muslim boleh kahwin dengan orang kafir lagi. Kalau kita lihat dari sejarah, larangan kahwin dengan orang kafir itu turun di Madinah. Tidak ada yang perlu dihairankan, kerana Asiah, isteri Firaun pun berkahwin dengan orang kafir juga – mengaku tuhan pula tu. Jadi, selepas Nabi Hijrah ke Madinah, Zainab menyusuli baginda, tapi menantunya tak ikut. Nabi puji menantunya itu. Kerana walaupun beliau tidak masuk Islam tapi beliau membenarkan isterinya pergi berhijrah. Dan selepas itu, beliau tidak pernah kahwin lain. Walaupun kalau nak kira, bukan payah kalau nak kahwin lain pun waktu itu. Tapi beliau tidak berhajat untuk kahwin lain. Begitulah sayangnya beliau kepada Zainab. Pernah Abu al As berperang dalam Perang Badr menentang Islam. Beliau telah ditawan dan apabila Zainab tahu suaminya ditawan, beliau telah cuba untuk menebusnya. Dengan kalung pemberian Khadijah yang diberikan pada hari perkahwinan Zainab dan Abu al As. Menangis Nabi apabila melihat kalung itu kerana teringatkan Khadijah. Akhirnya Abu al As telah dibebaskan begitu sahaja dengan persetujuan sahabat yang lain. Dia hanya masuk Islam tahun 6 Hijrah. Dia memang seorang yang baik. Dia tak mahu orang kata dia masuk Islam bukan sebab kebendaan. Oleh itu, sebelum masuk Islam, dia telah melangsaikan segala hutang piutangnya.

Pernah satu ketika, timbul kisah bahawa Saidina Ali hendak mengahwini anak Abu Jahal. Apabila Nabi mengetahuinya, baginda telah naik ke atas mimbar dan memuji Abu al As. Kerana katanya, walaupun beliau tidak Islam, tapi beliau tidak kahwin lain pun. Baginda menyindir Ali yang hendak kahwin dengan anak Abu Jahal. Ulama musykil kenapa Nabi tak suka. Ada yang mengatakan, bukan Nabi larang Ali kahwin lain, sebab baginda pun banyak isteri, tapi tidak layak seorang Nabi berbiraskan kepada musuhnya. Kalaulah Ali hendak kahwin dengan orang lain, Nabi tentu tidak akan larang. Selepas Nabi cakap macam itu, Ali langsung tidak timbul keinginan untuk kahwin lain sampailah Fatimah telah tiada.

Ali menikah dengan Umamah selepas Fatimah meninggal dunia. Mereka ada melahirkan anak tapi Syiah susup kisah anak itu. Mereka nak kita hanya tahu Hasan dan Hussein sahaja. Kerana mereka telah mencipta kisah yang berbagai-bagai tentang Hasan dan Hussein yang menguatkan hujah tipu mereka. Mereka hendak kita timbul kasihan dengan Hussein selepas Peristiwa Karbala. Maka, mereka tak mahu ada kasih sayang kepada selain Hasan dan Hussein itu. Padahal, anak dari Umamah pun keturunan baginda juga. Kalau kita sayang Nabi, sepatutnya kita sayang kepada semua anak beranak baginda. Kenapa kena pilih-pilih?

Ini adalah satu cara. Nabi bukan buat sebegini. Kerana Umamah duduk di atas tengkuk baginda.

Baik, sekarang bagaimana pula dengan pergerakan Nabi semasa angkat dan meletakkan Umamah itu? Inilah perbincangan ulama. Kerana bukankah ada pendapat yang kalau pergerakan lebih dari tiga kali dalam solat, maka akan membatalkan solat? Lalu bagaimana dengan hadis ini?

Itulah sebabnya hadis ini menjadi hujah yang kuat sebagai mengatakan bahawa tidak salah kalau ada pergerakan yang banyak dalam solat kalau perlu. Tentunya kalau nak angkat turun seorang budak akan memerlukan pergerakan yang lebih dari tiga kali. Tak mungkin boleh buat kalau gerak dua, berhenti, gerak dua, berhenti. Kalau ada yang kata boleh buat begitu, suruh mereka tunjukkan macam mana.

Imam Malik menolak pendapat mengatakan boleh buat macam ini dengan mengatakan bahawa hadis ini telah dimansukhkan oleh hadis Nabi yang mengatakan ada perbuatan-perbuatan tertentu dalam solat. Maknanya, pergerak dalam solat telah ditetapkan dan tidak patut ada pergerakan-pergerakan lain. Tapi hujahnya itu tidak kuat kerana hadis yang dijadikan sebagai dalil hujah Imam Malik itu diturunkan semasa di Mekah dan kejadian dengan Umamah ini terjadi di Madinah, lama selepas hadis itu disebut.

Ada juga yang kata kejadian ini adalah semasa Nabi solat sunat. Maka, hujahnya adalah, boleh kalau buat dalam solat sunat sahaja. Tapi dari riwayat lain, dengan jelas bahawa Nabi buat begini semasa baginda mengimamkan solat para sahabat. Kalau baginda jadi imam, tentunya itu adalah solat fardhu. Dan ini memang solat fardhu, tidaklah baginda menjadi imam solat sunat. Dalam riwayat itu, apabila Bilal menjemput baginda selepas azan dikumandangkan, baginda keluar dengan Umamah telah siap-siapa ada di tengkuknya. Apabila hendak rukuk, baginda menurunkan Umamah. Apabila bangkit dari sujud untuk naik ke rakaat yang seterusnya, baginda mengangkatnya semula dan meletaknya kembali ke tengkuk baginda.

Ada juga pendapat yang mengatakan Umamah yang datang kepada Nabi semasa dalam solat. Maknanya, mereka kata bukan Nabi yang bawa Umamah tapi Umamah yang datang. Tapi itu pendapat sahaja kerana ada hadis yang mengatakan memang Nabi keluar ke masjid dengan Umamah sudah di tengkuk nya. Dan daripada hadis ini sendiri, kita dapat tahu bahawa bagindalah yang mengangkat Umamah, bukan Umamah yang kerabat baik baginda.

Ada juga yang kata ini adalah khusus kepada baginda sahaja. Tapi tidak ada dalil yang kuat untuk menyatakan demikian. Kerana kalau hanya khusus kepada baginda, kena ada dalil. Seperti isteri Nabi tidak boleh dinikahi selepas baginda wafat – itu ada dalil.

Ada yang kata ini kerana darurat. Tapi tidak boleh dipegang juga. Kerana kalau tidak ada orang menjaga, ada lagi yang boleh menjaga. Umamah sendiri ada abang yang bernama Ali. Kalau nak beri kepada orang lain untuk jaga Umamah, baginda boleh berikan kepada Ali untuk menjaganya, ataupun kepada orang lain.

Pengajaran dari hadis ini:

  1. Keharusan membawa kanak-kanak lelaki atau perempuan ke dalam masjid. Walaupun ada kemungkinan dia kencing. Sebab Umamah bukan pakai pampers pun. Ada hadis yang mengatakan tidak boleh kanak-kanak ke masjid. Hadis itu dhaif.
  2. Keharusan menanggung manusia atau binatang yang suci. Iaitu bintang yang halal dimakan dan zahirnya suci. Tak perlu nak pastikan dengan pasti samada ada najis atau tidak.
  3. Hadis ini menunjukkan betapa kasih sayang Nabi. Kepada kanak. Terutama kepada anak cucu baginda. Inilah yang kita kena ikut.
  4. Keharusan melakukan pergerakan seperti yang telah Nabi lakukan dalam hadis ini. Samada dalam solat sunat atau fardhu. Samada dharurat atau tidak. Samada jadi imam atau makmum.
  5. Harus sentuh orang yang pada zahirnya tidak najis walaupun ada kemungkinan dia kotor bernajis. Kalau jelas ada najis memang tidak boleh.
  6. Sifat lemah lembut Nabi. Kemesraan yang ditunjuknya yang patutnya menjadi ikutan kita.
  7. Hadis ini tidak mansukh. Dan perbuatan Nabi itu tidak hanya khusus kepada Nabi sahaja.
  8. Pergerakan yang sedikit dan tidak berterusan dimaafkan. Walaupun bukan dari pergerakan solat – rukuk, sujud etc. Selagi orang nampak kita duduk dalam solat.
  9. Bersentuhan kulit dengan mahram atau kanak kanak tidak membatalkan wudhu. Kalau batal, tentu Nabi tidak akan pegang. Sebab ada ulama yang kata kalau sentuh perempuan sahaja akan batal wudhu.
  10. Selain menjadi datuk kepada Umamah, Nabi juga bertindak sebagai ayah kepadanya dan abangnya Ali. Pada jangkamasa yang lama juga kerana ayah kandung mereka hanya masuk Islam pada Fathul Makkah.

Kalau Umamah ada atas tengkuk Nabi, maka tentulah dia pegang kepala Nabi. Jadi ada kemungkinan Nabi tak pakai kopiah atau serban waktu itu, kerana kalau pakai, tentu serban itu akan jatuh. Maka ini menunjukkan ada masanya Nabi tak pakai tutup kepala dalam solat baginda.

Lompat ke hadis yang seterusnya

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 109 Bab Orang Yang Berpendapat Bahawa Tidak Ada Sesuatu Apapun Yang Memutuskan Sembahyang February 8, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 11:24 pm

بَاب مَنْ قَالَ لا يَقْطَعُ الصَّلاةَ شَيْءٌ

Bab Orang Yang Berpendapat Bahawa Tidak Ada Sesuatu Apapun Yang Memutuskan Sembahyang

Imam Bukhari hendak memberitahu dalam tajuk ini bahawa tidak ada sesuatu apa pun yang boleh memutuskan solat seseorang. Imam Bukhari meletakkan tajuk itu dengan jelas. Kadang-kadang beliau tidak memberitahu dengan jelas apakah pegangannya dalam sesuatu perkara – dia akan membawa hujah dan ulama kena membuat keputusan sendiri tentang apakah maksud Imam Bukhari dalam sesuatu perkara itu. Tapi kali ini, dengan jelas dia memberikan kepada kita pendapat dan keputusan yang telah dicapainya. ‘Orang yang berpendapat’ dalam tajuk itu sebenarnya dirinya sendiri. Tapi, pendapat yang masyhur dari Imam Ahmad mengatakan, anjing hitam boleh memutuskan solat. Mungkin perempuan dan himar tidak memutuskan, tapi Imam Ahmad mengatakan bahawa anjing hitam boleh memutuskan solat seseorang. Jadi dari sini kita tahu, bahawa Imam Bukhari telah komen pendapat gurunya sendiri. Tidak semestinya kalau Imam Ahmad itu adalah gurunya, dia akan terima terus. Dia akan buat kajian dan keputusannya sendiri. Imam Bukhari hendak menyatakan bukan sahaja tidak ada sesuatu yang dapat memutuskan solat, tapi perkara-perkara itu, tidak mengurangkan pahala solat pun. Tapi, kenalah ada sutrah. Jadi kena ada sutrah dan sekat kalau ada orang yang nak lalu.

Tajuk bab ini sebenarnya diambil dari Hadis. Tapi hadis itu tidak menepati syarat Bukhari, jadi tidak dimasukkan sebagai salah satu dari hadis musnadnya. Dia cuma letak di tajuk sahaja. Syarat beliau untuk sesuatu hadis itu sebagai sahih amat tinggi. Walaupun hadis itu diterima sebagai sahih oleh ulama lain tapi belum tentu lagi dia akan terima sebagai sahih lagi. Contohnya, padanya, kalau hendak diterima sebagai sahih, perawi-perawi hadis itu mestilah telah pasti bertemu. Bukan ‘berkemungkinan’ telah bertemu. Sebagai contoh, kalau kita tahu dua-dua perawi yang meriwayatkan hadis itu pernah tinggal di Mesir, tentulah kita boleh buat anggapan bahawa mereka telah pernah bertemu. Selalunya ulama hadis akan buat anggapan begitu dan menerima hadis itu sebagai sahih. Tapi, tidak cukup kepada Imam Bukhari. Padanya, dua orang perawi itu mesti telah pasti bertemu. Ada bukti yang menyatakan bahawa mereka benar-benar telah bertemu. Tapi kalau ianya sahih pada pandangan ulama lain, Bukhari mungkin akan masukkan juga dalam kitabnya tapi tidak di dalam hadis musnadnya. Ada yang diletak dalam tajuknya. Dan kalau dia letakkan pun dalam tajuknya, tidak semestinya ianya adalah hadis yang sahih. Kadangkala, Imam Bukhari letak juga hadis yang tidak sahih dalam tajuknya. Jadi, jika orang berkata bahawa nilai hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari adalah tinggi, tapi ada pula orang kata ada juga hadis yang tidak sahih, kita kena lihat dimanakah dia letakkan hadis yang tidak sahih itu. Mungkin dia hanya letak di tajuknya sahaja, bukan di dalam hadis musnadnya.

Tujuan tajuk ini dibawa:
Menegaskan bahawa wanita yang berada di hadapan orang yang solat, sama sekali tidak memotong atau memutuskan solat seseorang itu dalam apa makna sekalipun. Tidak menjejaskan langsung. Tak mengurangkan pahala orang yang sedang bersolat itu.

Kalau kita baca hadis yang dibawa oleh Imam Bukhari ini, macam Aisyah terima keldai dan anjing sebagai dua perkara yang memotong solat. Kerana, kalau kita baca kata-katanya itu, perempuan sahaja dia nafikan. Padahal, semuanya ada tiga jenis perkara yang dikatakan memotong solat – perempuan, himar dan anjing hitam. Kalau begitu, bagaimana dengan tajuk Imam Bukhari diatas? Sebab Imam Bukhari kata ‘tidak ada satu’ pun. Jadi, kita kena kaji lagi.

Ini kerana Imam Bukhari melihat kepada ilat kata-kata Nabi yang mengatakan bahawa perempuan, himar dan anjing itu memotong solat seseorang. Apakah makna ilat? Ia boleh dikatakan sebagai sebab musabab. Ilat kepada ketiga-tiga perkara itu adalah syaitan atau berkaitan dengan syaitan. Dia pegang ilatnya. Ketiga-tiga perkara yang disebut oleh Nabi itu adalah saluran syaitan untuk ganggu manusia yang sedang bersolat. Ini beliau dapati dari hadis lain. Kerana pernah satu masa, Abu Dzar (sahabat Nabi) ditanya apa beza anjing hitam dan anjing merah? Sebab dalam hadis itu dengan jelas mengatakan anjing hitam. Abu Dzar jawap, begitulah soalan beliau kepada Nabi apabila diajukan dengan perkara itu. Baginda menjawap: anjing hitam adalah syaitan. Jadi, kita boleh lihat bahawa ilat kepada kata-kata Nabi itu adalah kerana ianya melibatkan syaitan.

Ada satu lagi hadis sebagai menyokong pandangan Imam Bukhari tentang ilat itu. Hadis yang kedua itu membawa maksud: syaitan datang bersama perempuan. Oleh itu, sabda Nabi, kalau lelaki nampak perempuan yang menarik hatinya, maka hendaklah dia mendatangi isterinya. Bukanlah wanita itu jadi syaitan betul-betul, tapi syaitan mengambil peluang dengan adanya wanita itu untuk menaikkan syahwat lelaki.

Jadi, Imam Bukhari hendak memberi hujah, kalau perempuan tidak menjejaskan solat, maka samalah juga dengan  himar dan anjing – semuanya tidak memotong solat seseorang.

Kalau perempuan pun tidak menjejaskan, apatah lagi perkara-perkara yang lain. Kerana lelaki lebih tertarik dengan wanita. Kalau wanita ada di depannya lah yang akan mengakibatkan khusyuknya terganggu. Tapi kalau itupun tidak menjejaskan solat, apatah lagi perkara-perkara yang lain. Maka, sebab itulah Imam Bukhari menyatakan: ‘tidak ada sesuatu apapun yang memutuskan sembahyang’. Ini menunjukkan bahawa Imam Bukhari menggunakan kaedah minbabil awla. Iaitu kalau perkara yang besar pun tidak menjejaskan, tentulah perkara yang kecil pun tidak menjejaskan solat juga.

Apakah yang kita boleh terima dari perkara ini. Kita kena faham bahawa gangguan pada solat adalah perkara hisbi – ikut masing-masing – tidak semua orang akan terkesan dengan cara yang sama. Subjektif. Maka carilah tempat yang tidak mengganggu. Yang penting dalam solat adalah supaya kita menjaga khusyuk kita. Apabila kita hendak solat, maka hendaklah kita lihat dulu tempat kita hendak solat itu. Carilah tempat yang kita rasa tidak menjejaskan khusyuk kita. Atau kita kurangkan kebarangkalian perkara yang boleh memutuskan khusyuk kita. Janganlah kita solat di tempat yang bising, kemungkinan ada gangguan, kita tidak rasa selamat dan sebagainya. Kenalah pandai pilih tempat untuk solat.

Satu lagi tujuan Imam Bukhari membawa tajuk ini adalah kerana hendak isyarat kepada mansukhnya hadis yang mengatakan bahawa perempuan, keldai dan anjing hitam memotong solat. Dimansukhkan dengan hadis riwayat Aisyah yang dibawanya ini. Memang Nabi ada cakap begitu, tapi telah dimansukhkan. Penting untuk orang alim tahu manakah hukum yang masih dipakai dan mana yang telah dimansukhkan. Kalau tak tahu, maka bukanlah orang yang alim. Banyak hukum dalam agama telah dimansukhkan. Hukum dalam Islam mengikut masa. Sebagai contoh, pada awal Islam, Nabi sampai suruh supaya anjing-anjing dibunuh. Selepas sekian lama, baginda hanya arahkan sahaja supaya anjing hitam sahaja yang dibunuh. Selepas itu, Nabi tidak kisah tentang anjing hitam lagi. Bermakna, tujuan Nabi memberi arahan itu adalah atas sesuatu sebab. Apabila sebab itu sudah tiada, maka hukum berubah. Dalam contoh anjing itu, tujuannya adalah untuk menghilangkan rasa hormat dan takjub masyarakat Islam kepada orang Yahudi. Kerana waktu itu, orang Yahudi amat suka bela anjing. Dan ada sebahagian masyarakat akan bela anjing sebab hendak ikut orang Yahudi. Setelah sekian lama, rasa hormat kepada orang Yahudi pun sudah tiada, maka tidak perlu lagi hendak menjalankan hukum yang sama.

Satu lagi dalil yang boleh dipakai adalah satu hadis dimana menceritakan bagaimana Ibn Abbas pernah bawa keldai lalu dihadapan sahabat-sahabat yang sedang solat. Dan waktu itu diimani oleh Nabi. Sahabat mahupun Nabi tidak menegur perbuatan Ibn Abbas itu. Menunjukkan keldai tidak memotong solat.

Tajuk ini tentang apa-apa perkara yang ada dihadapan semasa dalam solat. Contohnya kalau ada perempuan yang lalu. Tidaklah ianya hendak mengatakan bahawa langsung tidak ada perkara yang membatalkan solat. Ada benda lain yang boleh memutuskan solat. Seperti kentut dan sebagainya. Jadi ada pengkhususan dalam tajuk ini.

Syafie kata yang putus adalah putus khusyuk. Ada ulama lain yang kata putus hubungan dengan Allah waktu solat.

Dan ada yang kata bahawa maksud Nabi memberi contoh tiga perkara itu adalah kerana tiga perkara itu boleh menyebabkan solat terganggu. Bukanlah sampai memutuskan solat. Contoh tiga perkara itu adalah yang biasa pada zaman itu. Jadi kena sesuaikan dengan zaman sekarang. Kalau zaman sekarang, tentulah perkara lain yang boleh mengganggu solat. Sebagai contoh, tv yang kuat akan mengganggu solat sedikit sebanyak. Oleh itu, kalau ada yang sedang solat, jangan ganggu dia. Jangan bersembang berdekatan dengannya. Jangan pasang radio atau tv dengan kuat. Hendaklah kita menghormati orang yang sedang solat. Dan kepada yang hendak solat, hendaklah dia mencari jalan untuk khusyuk dengan hilangkan gangguan. Kalau ada anak, pastikan anak itu pampers dah tukar supaya dia tidak menangis semasa kita sedang solat. Kerana kalau dia menangis dengan kuat, akan mengganggu juga solat kita.

Sebab itu penting ada sutrah. Pandangan mata kita jangan lebih dari sutrah. Maka, apa-apa yang terjadi di hadapan sutrah itu jangan kita hiraukan. Atau kita pandang ke bawah sahaja. Supaya kalau ada yang lalu di hadapan kita, kita tak sedar. Takut terganggu atau terkhayal.

Ada ulama kata yang tidak terganggu hanya Nabi sahaja. Sebab Nabi tidak terkesan. Tapi kepada orang lain, tiga perkara itu boleh juga memotong solat. Kerana hadis yang dibawa dibawah ini adalah tentang kejadian Nabi dan Aisyah. Itu semua adalah pendapat yang telah ada dalam perbincangan ulama Islam kita. Kita hanya bawakan sahaja supaya kita boleh memikirkan dan memilih manakah pandangan yang paling kuat.

484 حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصِ بْنِ غِيَاثٍ قَالَ حَدَّثَنَا أَبِي قَالَ حَدَّثَنَا الاعْمَشُ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ عَنِ الاسْوَدِ عَنْ عَائِشَةَ ح قَالَ الاعْمَشُ وَحَدَّثَنِي مُسْلِمٌ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَائِشَةَ ذُكِرَ عِنْدَهَا مَا يَقْطَعُ الصَّلاةَ الْكَلْبُ وَالْحِمَارُ وَالْمَرْأَةُ فَقَالَتْ شَبَّهْتُمُونَا بِالْحُمُرِ وَالْكِلابِ وَاللَّهِ لَقَدْ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي وَإِنِّي عَلَى السَّرِيرِ بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ مُضْطَجِعَةً فَتَبْدُو لِيَ الْحَاجَةُ فَأَكْرَهُ أَنْ أَجْلِسَ فَأُوذِيَ النَّبِيَّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَنْسَلُّ مِنْ عِنْدِ رِجْلَيْهِ

484. Telah menceritakan kepada kami ‘Umar bin Hafsh bin ‘Iyats berkata, telah menceritakan kepada kami Bapaku ia berkata, telah menceritakan kepada kami Al A’masy berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim dari Al Aswad dari ‘Aisyah. (dalam jalur lain disebutkan) Al A’masy berkata, telah menceritakan kepadaku Muslim dari Masruq dari ‘Aisyah, bahawa telah disebutkan kepadanya tentang perkara-perkara yang dapat memutuskan salat; anjing, keledai dan wanita. Maka ia pun berkata, “Kalian telah menyamakan kami dengan keledai dan anjing! Demi Allah, sesungguhnya aku pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam salat sedangkan aku berbaring di atas katil antara baginda dan arah kiblat. Apabila aku ada suatu hajat dan aku tidak senang duduk hingga menyebabkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam terganggu, maka aku pun menggelongsor dengan perlahan-lahan melalui dua kaki katil.”

485 حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ أَخْبَرَنَا يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ بْنِ سَعْدٍ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ أَخِي ابْنِ شِهَابٍ أَنَّهُ سَأَلَ عَمَّهُ عَنِ الصَّلاةِ يَقْطَعُهَا شَيْءٌ فَقَالَ لا يَقْطَعُهَا شَيْءٌ أَخْبَرَنِي عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ أَنَّ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ لَقَدْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُومُ فَيُصَلِّي مِنَ اللَّيْلِ وَإِنِّي لَمُعْتَرِضَةٌ بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ عَلَى فِرَاشِ أَهْلِهِ

485. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Ibrahim berkata, telah mengabarkan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepadaku Anak saudara Ibnu Syihab, bahawa dia pernah bertanya kepada bapa saudaranya tentang solat, adakah sesuatu yang dapat memutuskannya? Maka bapa saudaranya menjawab, “Tidak ada. Aku telah mendapat khabar dari ‘Urwah bin Az Zubair bahawa ‘Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Sungguh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam selalu berdiri melaksanakan salat malam sedangkan aku berbaring antara beliau dan arah kiblatnya di atas tilam.”

Kuliah Maulana Asri

Lompat kepada permulaan kitab solat

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Sahih Bukhari Kitab Solat Sesi 108 Bab Bersembahyang Sunat di Belakang Perempuan January 26, 2014

Filed under: Hadith,Kitab Sembahyang — visitor74 @ 11:58 pm

بَاب التَّطَوُّعِ خَلْفَ الْمَرْأَةِ

Bab ke-77 Bersembahyang Sunat di Belakang Perempuan

Apakah maksud tajuk ini ? Bukanlah hendak mengatakan bahawa boleh lelaki solat di belakang perempuan sebagai imam. Jangan silap faham tajuk pula. Tidak boleh perempuan jadi imam kepada lelaki. Tidak boleh perempuan bercampur saf dengan lelaki. Kalau nak boleh, kelompok lelaki satu belah dan kelompok lelaki sebelahnya. Dan dibatasi dengan pengadang.

Imam Bukhari hendak menyatakan pendapatnya bahawa tidak makruh untuk solat di belakang perempuan. Kerana Nabi selalu buat begitu. Maka tidak boleh dikatakan makruh kalau Nabi selalu buat. Imam Bukhari nak tolak pendapat ulama yang mengatakan ianya makruh. Dan menolak pendapat yang mengatakan solat akan terputus kalau dilintasi perempuan. Itu adalah salah faham dengan hadis Nabi. Imam Bukhari hendak mengatakan ianya tidak menjejaskan dan tidak membatalkan solat seseorang kalau solat di belakang perempuan.

Sebelum ini kita telah belajar bahawa tidak boleh melintas di hadapan orang yang solat. Tapi kalau baring di hadapan dengan tetap dan bukan melintas, tidak berdosa. Bahkan orang yang di hadapan itu boleh dijadikan sebagai sutrah. Selalu para sahabat buat sebegitu. Kalau mereka tidak ada sutrah, mereka akan minta sahabat yang lain untuk duduk di hadapan mereka sebagai sutrah.

Bukan nak kena buat. Tidaklah kita kena ikut seperti apa yang Nabi buat. Takut ada orang yang bodoh, setiap kali nak solat, kena ada perempuan pula. Atau mereka kata, kalau solat di belakang perempuan, akan dapat lebih pahala pula. Itu amatlah bodoh namanya. Ianya cuma hendak mengatakan, kalau ada perempuan, dan kita tidak ada tempat lain nak solat, mungkin rumah kita kecil, maka tidak salah kalau kita buat begitu.

483 حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ أَبِي النَّضْرِ مَوْلَى عُمَرَ بْنِ عُبَيْدِاللَّهِ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِالرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا قَالَتْ كُنْتُ أَنَامُ بَيْنَ يَدَيْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرِجْلايَ فِي قِبْلَتِهِ فَإِذَا سَجَدَ غَمَزَنِي فَقَبَضْتُ رِجْلَيَّ فَإِذَا قَامَ بَسَطْتُهُمَا قَالَتْ وَالْبُيُوتُ يَوْمَئِذٍ لَيْسَ فِيهَا مَصَابِيحُ

483. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Abu An Nadlr mantan budak ‘Umar bin ‘Ubaidullah, dari Abu Salamah bin ‘Abdurrahman dari ‘Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, ia berkata, “Aku selalu tidur di depan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan dua kakiku melintang arah kiblatnya. Apabila hendak sujud baginda akan meramas kakiku, lalu aku pun melipat kedua kakiku. Dan setelah baginda berdiri aku meluruskan kembali kedua kakiku.” ‘Aisyah berkata, “Pada zaman itu rumah-rumah tidak mempunyai lampu.”

Bagaimana kita tahu bahawa Nabi sedang solat sunat waktu itu? Sebab tidak diberitahu dengan jelas dalam hadis ini. Ini kita dapat tahu dari kebiasaan Nabi dan suruhan Nabi. Kerana Nabi kata sebaik-baik solat sunat adalah di rumah seperti ada terdapat dalam hadis Nabi. Jadi, kita tahu bahawa solat yang dilakukan oleh Nabi dalam hadis ini adalah solat sunat, bukan solat fardhu. Kerana Nabi akan solat fardhu di masjid bersama dengan sahabat yang lain.

Dan kebolehan ini bukan hanya untuk solat sunat sahaja. Kalau solat sunat boleh, solat fardhu juga boleh. Yang penting, seseorang yang sedang melakukan solat itu tidak terganggu dengan adanya perempuan di hadapannya. Kerana yang penting adalah khusyuk dalam solat. Kalau ada perempuan depan perempuan, kita terganggu, maka tidak molek. Manalah tahu, kalau-kalau ada yang terangsang kalau ada perempuan di hadapannya pula. Walaupun begitu, pendapat Imam Ahmad menyatakan bahawa kalau solat fardhu, ianya adalah makruh. Kerana tidak ada hadis yang mengatakan Nabi buat begitu waktu solat fardhu. Tapi Imam Bukhari hendak menolak pendapat itu kerana padanya, sama sahaja kalau solat sunat dan solat fardhu. Sama juga kalau wudhu untuk solat sunat dan solat fardhu, sama sahaja. Memang Nabi tidak pernah buat begini dalam solat fardhu kerana Nabi memang akan solat fardhu berjemaah di masjid.

Hadis ini juga menunjukkan bahawa Islam tidak menyisihkan isteri dalam hal ibadat. Bukan macam agama lain yang menyisihkan perempuan dalam hal ibadat mereka. Agama lain memandang martabat wanita rendah dan menjauhkan mereka dari tuhan. Begitulah, sampai paderi Kristian tidak boleh berkahwin kerana akan menyusahkan mereka dalam hal agama.

Dalam hadis ini, Nabi telah menyentuh Aisyah untuk memberi isyarat kepada Aisyah untuk menaikkan kaki beliau. Ini sebagai dalil untuk menyatakan bahawa tidak batal wudu kalau menyentuh perempuan. Tidaklah wanita itu kotor sampaikan kalau kita sentuh mereka, solat atau wudu kita akan terbatal. Tapi perlu disebutkan di sini bahawa pihak Syafiiyyah dan Hanbaliah tidak menerima hadis ini sebagai dalil yang mengatakan tidak batal wudu kalau sentuh perempuan. Kerana mereka pegang pendapat yang mengatakan wudu akan batal kalau sentuh perempuan. Kepada mereka, kalau menyentuh perempuan, akan batal wudu dan kalau batal wudu, maka batallah solat. Bukanlah ini bermakna mereka menolak hadis – jangan kita faham begitu. Tapi cara mereka faham hadis ini adalah berlainan dari mazhab-mazhab yang lain. Mereka kata, mungkin semasa Nabi menyentuh kaki Aisyah itu, tubuh Aisyah berlapik. Tapi tahu mana yang kaki Aisyah berlapik? Itu adalah satu andaian sahaja. Bagaimana pula Nabi tahu yang kaki Aisyah berlapik waktu itu? Adakah Nabi agak-agak sahaja? Takkan Nabi akan buat sesuatu yang mungkin membatalkan solatnya. Dalam keadaan gelap pula tu. Maknanya, Nabi tak nampak samada Aisyah berlapik atau tidak. Tambahan pula Nabi solat lama. Takkan Nabi hendak mengambil risiko kena ulang kembali solatnya kalau sentuh dan membatalkan solat baginda. Maka, hujah yang kuat adalah: menyentuh perempuan tidak membatalkan solat dan wudu. Ini adalah salah satu dalil. Banyak lagi dalil, bukan ini sahaja. Maka janganlah kita ragu-ragu dengan hukum ini. Imam Syafie tak terima hadis ini sebab ragu dengan seorang perawi. Tapi setelah dikaji, memang perawi itu tsiqah – boleh dipercayai.

Pengajaran yang boleh diambil dari hadis ini.

  1. Harus solat mengadap wanita.
  2. Harus solat mengadap wanita yang sedang tidur. Walaupun dengan keadaan macam-macam boleh berlaku. Mungkin orang yang solat itu boleh tersentuh wanita itu atau mungkin wanita itu boleh terbuka auratnya. Syaratnya adalah kita tidak terganggu. Kalau terganggu, jangan buat. Sebab kita kena jaga khusyuk solat kita.
  3. Menyentuh wanita tidak membatalkan wudu. Berlainan dengan mazhab Syafie.
  4. Solat dalam gelap tidak makruh. Nabi selalu buat macam tu. Memang ada yang kata makruh kalau solat dalam gelap. Tapi pendapat itu tidak kuat.
  5. Elok mengerjakan solat malam. Sebab itu Nabi selalu buat.
  6. Pergerakan sedikit ketika solat tidak membatalkan. Nabi gerak tangan baginda untuk sentuh Aisyah. Dikatakan baginda ramas. Supaya Aisyah terjaga. Termasuk dalam perkara ini, kalau kita garu dalam solat kita.
  7. Harus tidur melintang di hadapan orang yang solat dalam tempat solat.
  8. Memang ada kezuhudan Nabi dan keluarga baginda. Tapi masih ada tilam dan katil. Walaupun Nabi seorang pemimpin yang besar. Boleh sahaja kalau Nabi hendakkan kemewahan dunia. Tapi Nabi tidak lakukan begitu.
  9. Waktu itu tidak ada lampu. Masa Aisyah sampaikan hadis ini, sudah ada lampu dalam masyarakat. Maknanya sudah ada kemajuan dalam masyarakat Islam. Ini kita tahu kerana Aisyah hidup lama selepas Nabi wafat.

Link kepada kuliah Maulana Asri

 

Lompat ke hadis yang seterusnya

 

Lompat kepada permulaan kitab solat