We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Tiada Burung Hantu…(dan seterusnya) December 27, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 3:13 pm

بَاب لَا هَامَةَ

Bab Tidak Ada Burung Hantu atau penjelmaan yang mati kedalam tubuh yang lain

5328 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا عَدْوَى وَلَا صَفَرَ وَلَا هَامَةَ فَقَالَ أَعْرَابِيٌّ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَمَا بَالُ الْإِبِلِ تَكُونُ فِي الرَّمْلِ كَأَنَّهَا الظِّبَاءُ فَيُخَالِطُهَا الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَيُجْرِبُهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ
وَعَنْ أَبِي سَلَمَةَ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ بَعْدُ يَقُولُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُورِدَنَّ مُمْرِضٌ عَلَى مُصِحٍّ وَأَنْكَرَ أَبُو هُرَيْرَةَ حَدِيثَ الْأَوَّلِ قُلْنَا أَلَمْ تُحَدِّثْ أَنَّهُ لَا عَدْوَى فَرَطَنَ بِالْحَبَشِيَّةِ قَالَ أَبُو سَلَمَةَ فَمَا رَأَيْتُهُ نَسِيَ حَدِيثًا غَيْرَهُ

5328. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Abu Salamah dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) tidak ada shafar (menganggap bulan shafar sebagai bulan haram atau keramat) dan tidak pula hammah.” Lalu seorang Arab badui berkata; “Wahai Rasulullah, kenapakah unta yang ada di padang pasir, bagaikan gerombolan kijang lalu datang padanya unta berkurap dan bercampur baur dengannya menyebabkan yang lain-lainnya berkurap?” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “siapakah yang menjangkitkan penyakit kepada yang pertama?” Setelah itu Abu Salamah mendengar Abu Hurairah mengatakan; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah tuan binatang-binatang yang sakit membawa binatang-binatangnya kepada binatang yang sehat.” -sepertinya Abu Hurairah mengingkari hadits yang pertama- maka kami bertanya; “Tidakkah anda pernah menceritakan bahwa tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit).” Lalu dia bicara dengan bahasa Habsyah. aku tidak pernah melihatnya lupa terhadap hadits selain hadits di atas.”

Banyak yang salah faham dengan burung hantu ni

– Sekali lagi Imam Bukhari membawa hadis ini. Kali ni ada tambahan sikit. Nak menceritakan tajuk yang lain. Iaitu tidak ada jelmaan orang mati nak membalas dendam. Atau roh manusia dibunuh yang akan menjadi burung yang akan terus berbunyi selagi pembunuhnya tidak dibawa kemuka pengadilan.

Hadis ini seperti menunjukkan ada hadis yang Abu Hurairah lupa. Ada kekeliruan mungkin. Sebab bukanlah Abu Hurairah nak mengatakan tidak ada jangkitan. Cuma dia nak kata bahawa tidak ada kuasa pada virus itu untuk menyebabkan jangkitan. Semuanya adalah bergantung kepada Allah jua. Tapi kenalah lari daripada kemungkinan itu. Ini adalah berkenaan sebab musabab.

Kalau nak kata Abu Hurairah lupa pun, ianya adalah sebelum beliau didoakan oleh Nabi yang doa itu dengan izin Allah menyebabkan Abu Hurairah tidak lupa dengan hadis yang disampaikan Nabi. Selepas Nabi mendoakan kepada Abu Hurairah, dia ingat sentiasa tentang apa apa hadis yang Nabi sampaikan.

 

 

بَاب لَا عَدْوَى

Bab Tidak Ada Penyakit Berjangkit

5329 – حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عُفَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ عَنْ يُونُسَ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ أَخْبَرَنِي سَالِمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ وَحَمْزَةُ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ إِنَّمَا الشُّؤْمُ فِي ثَلَاثٍ فِي الْفَرَسِ وَالْمَرْأَةِ وَالدَّارِ

5329. Telah menceritaka kepada kami Sa’id bin ‘Ufair dia berkata; telah menceritaka kepadaku Ibnu Wahb dari Yunus dari Ibnu Syihab dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Salim bin Abdullah dan Hamzah bahwa Abdullah bin Umar radliallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) tidak ada thiyarah (menganggap sial sesuatu hingga tidak jadi beramal), dan adakalanya kesialan itu terdapat pada tiga hal, yaitu; kendaraan, isteri dan tempat tinggal.”

– Pentingnya tajuk ini sampai Imam Bukhari membawakan dan meletakkan satu lagi tajuk khas untuknya. Kerana sebelum ini tidak dalam bentuk tajuk yang khas.

 

5330 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا عَدْوَى قَالَ أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تُورِدُوا الْمُمْرِضَ عَلَى الْمُصِحِّ وَعَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي سِنَانُ بْنُ أَبِي سِنَانٍ الدُّؤَلِيُّ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى فَقَامَ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ أَرَأَيْتَ الْإِبِلَ تَكُونُ فِي الرِّمَالِ أَمْثَالَ الظِّبَاءِ فَيَأْتِيهَا الْبَعِيرُ الْأَجْرَبُ فَتَجْرَبُ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ

5330. Telah menceritaka kepada kami Abu Al Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri dia berkata; telah menceritaka kepadaku Abu Salamah bin Abdurrahman bahwa Abu Hurairah berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit).” Abu Salamah bin Abdurrahman berkata; saya mendengar Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Janganlah kalian mencampurkan antara yang sakit dengan yang sehat.” Dan dari Az Zuhri dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Sinan bin Abu Sinan Ad Du`ali bahwa Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) ” maka seorang Arab badui berdiri dan berkata; “Lalu bagimana dengan unta yang ada di padang pasir, bagaikan gerombolan kijang lalu datang padanya unta berkurap dan bercampur baur dengannya sehingga ia menularinya?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “siapakah yang menulari yang pertama.”

 

5331 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ سَمِعْتُ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَيُعْجِبُنِي الْفَأْلُ قَالُوا وَمَا الْفَأْلُ قَالَ كَلِمَةٌ طَيِّبَةٌ

5331. Telah menceritaka kepadaku Muhammad bin Basyar telah menceritaka kepada kami Muhammad bin Ja’far telah menceritaka kepada kami Syu’bah dia berkata; saya mendengar Qatadah dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit) dan tidak pula thiyarah (menganggap sial pada sesuatu) dan yang menakjubkanku adalah al fa’lu.” Mereka bertanya; “Apakah al fa’lu itu?” beliau menjawab: “Kalimat yang baik.”

– Tentang al fa’lu ini telah diceritakan dalam syarah yang sebelum ini.

 

بَاب مَا يُذْكَرُ فِي سُمِّ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَوَاهُ عُرْوَةُ عَنْ عَائِشَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab Menyatakan Tentang Peristiwa Meracun Nabi s.a.w. `Urwah Meriwayatkannya Daripada Nabi s.a.w.

5332 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ
لَمَّا فُتِحَتْ خَيْبَرُ أُهْدِيَتْ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَاةٌ فِيهَا سَمٌّ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اجْمَعُوا لِي مَنْ كَانَ هَا هُنَا مِنْ الْيَهُودِ فَجُمِعُوا لَهُ فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنِّي سَائِلُكُمْ عَنْ شَيْءٍ فَهَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْهُ فَقَالُوا نَعَمْ يَا أَبَا الْقَاسِمِ فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَبُوكُمْ قَالُوا أَبُونَا فُلَانٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَذَبْتُمْ بَلْ أَبُوكُمْ فُلَانٌ فَقَالُوا صَدَقْتَ وَبَرِرْتَ فَقَالَ هَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْ شَيْءٍ إِنْ سَأَلْتُكُمْ عَنْهُ فَقَالُوا نَعَمْ يَا أَبَا الْقَاسِمِ وَإِنْ كَذَبْنَاكَ عَرَفْتَ كَذِبَنَا كَمَا عَرَفْتَهُ فِي أَبِينَا قَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ أَهْلُ النَّارِ فَقَالُوا نَكُونُ فِيهَا يَسِيرًا ثُمَّ تَخْلُفُونَنَا فِيهَا فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اخْسَئُوا فِيهَا وَاللَّهِ لَا نَخْلُفُكُمْ فِيهَا أَبَدًا ثُمَّ قَالَ لَهُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ صَادِقِيَّ عَنْ شَيْءٍ إِنْ سَأَلْتُكُمْ عَنْهُ قَالُوا نَعَمْ فَقَالَ هَلْ جَعَلْتُمْ فِي هَذِهِ الشَّاةِ سَمًّا فَقَالُوا نَعَمْ فَقَالَ مَا حَمَلَكُمْ عَلَى ذَلِكَ فَقَالُوا أَرَدْنَا إِنْ كُنْتَ كَذَّابًا نَسْتَرِيحُ مِنْكَ وَإِنْ كُنْتَ نَبِيًّا لَمْ يَضُرَّكَ

5332. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Sa’id bin Abu Sa’id dari Abu Haurairah Bahwa ketika Khaibar ditaklukkan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diberi hadiah seekor kambing yang diracuni. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam langsung bersabda: ‘Tolong kumpulkanlah orang-orang Yahudi yang ada di sini.’ Maka mereka dikumpulkanlah di hadapan beliau. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Saya akan bertanya kepada kalian tentang sesuatu, apakah kalian akan menjawab dengan benar? ‘, mereka menjawab; ‘Ya, wahai Abu Qasim (Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam).’ Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: ‘Siapakah ayah kalian? ‘ Mereka menjawab; ‘Ayah kami si fulan.’ Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: ‘Kalian bohong!, bahkan ayah kalian adalah si fulan.’ Mereka menjawab; ‘benar.’ Lalu beliau bersabda kepada mereka: ‘Apakah kalian akan bercakap benar jika saya tanya tentang sesuatu? ‘ Mereka menjawab; ‘Ya, dan jika kami berbohong niscaya engkau akan mengetahuinya, sebagaimana engkau mengetahui ayah-ayah kami.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada mereka: ‘Siapakah penghuni neraka? ‘ Mereka menjawab; ‘Kami akan berada di dalamnya sebentar dan kemudian kamu akan menggantikan kami di dalamnya.’ Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada mereka: Terhinalah kalian di dalamnya, demi Allah subhanahu wata’ala kami tidak akan menggantikan kalian di dalamnya selamanya.” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada mereka: “Apakah kalian akan berkata bercakap benar terhadap pertanyaan yang akan kutanyakan kepada kalian?”, mereka menjawab; Ya. Beliau bersabda: “Apakah kalian membubuhi racun pada (daging) kambing ini?” Mereka menjawab; “Ya, ” beliau bertanya: “Apa yang menyebabkan kalian berbuat demikian?” Mereka menjawab; “Kami ingin bebas dari kamu jika kamu seorang pembohong dan jika kamu benar seorang Nabi maka (racun itu) itu tidak akan memudaratkan kamu.”

– Baginda Nabi juga pernah diracun. Tapi kesannya tidak terus dirasai kerana Nabi adalah orang yang kuat. Sahabat yang ada dengan baginda ada yang mati terus apabila memakan racun tersebut.

Nabi telah tanya orang Yahudi itu tentang Neraka. Mereka kata mereka hanya akan masuk neraka hanya beberapa hari sahaja dan kemudian akan diganti dengan orang Islam. Itu adalah kerana mereka sangka mereka adalah kaum terpilih. Ini telah disebut didalam Quran berkenaan pemahaman mereka itu. Ayat itu juga menempelak orang Islam yang juga senang hati dengan merasakan mereka akan masuk syurga akhirnya. Seperti juga orang Yahudi yang sangka mereka akan masuk neraka sekejap sahaja, ada juga di kalangan umat Islam yang merasakan mereka akan selamat akhirnya.

Hadis ini menunjukkan bahawa Nabi pun boleh kena racun juga. Memang Allah boleh beritahu kepada Nabi tapi ianya adalah menjadi sebab sahaja.

 

بَاب شُرْبِ السُّمِّ وَالدَّوَاءِ بِهِ وَبِمَا يُخَافُ مِنْهُ وَالْخَبِيثِ

Bab Minum Racun Dan Berubat Dengannya Dan Apa Yang Dibimbangi Daripadanya Dan berubat dengan sesuatu yang tidak baik

5333 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الْوَهَّابِ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ الْحَارِثِ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ سُلَيْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ ذَكْوَانَ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ تَرَدَّى مِنْ جَبَلٍ فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَهُوَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ يَتَرَدَّى فِيهِ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ تَحَسَّى سُمًّا فَقَتَلَ نَفْسَهُ فَسُمُّهُ فِي يَدِهِ يَتَحَسَّاهُ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا وَمَنْ قَتَلَ نَفْسَهُ بِحَدِيدَةٍ فَحَدِيدَتُهُ فِي يَدِهِ يَجَأُ بِهَا فِي بَطْنِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدًا مُخَلَّدًا فِيهَا أَبَدًا

5333. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami Khalid bin Al Harits telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Sulaiman dia berkata; saya mendengar Dzakwan menceritakan dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Barangsiapa mencampakkan dirinya dari gunung, hingga membunuh dirinya, maka ia akan berada dalam neraka jahannam, ia kekal serta abadi di dalamnya selama-lamanya. Barangsiapa meneguk racun, hingga meninggal dunia, maka racun tersebut akan berada di tangannya, dan ia akan meminumnya di neraka jahannam, ia kekal serta abadi di dalamnya selama-lamanya. Dan barang siapa bunuh diri dengan benda tajam, maka benda tajam itu akan ada di tangannya, dengannya ia akan menghujamkan ke perutnya di neraka jahannam, ia kekal dan abadi di dalamnya selama-lamanya.”

– Dalam ini tidak disebutkan racun sebagai penawar. Jadi ada ulama mengatakan ia bermaksud memakan racun. Bukan racun itu dijadikan ubat. Tapi sebenarnya memang Imam Bukhari nak mengatakan yang kalau racun itu boleh jadi ubat, tidak salah memakannya.
– Kalau racun dijadikan dos yang dapat mengubat, tidaklah akan memasukkan seseorang itu kedalam neraka. Akan masuk neraka kalau bunuh diri. Imam Bukhari amat tinggi ilmunya. Sampai dia tahu berkenaan dengan racun pun boleh dijadikan ubat.

Apakah yang dimaksudkan dengan ‘Apa yang dibimbangi?’ Kalau binatang yang kita takut itu adalah binatang berbisa. Bisa binatang pun boleh menjadi ubat. Macam bisa ular boleh dijadikan ubat untuk orang yang kena patuk ular. Macam dakwat sotong yang menjadi racun kepada binatang lain pun boleh dijadikan sebagai ubat.

Kekotoran adalah perkara yang kita jijik. Ada juga yang boleh dijadikan penawar. Contohnya kahak orang TB pun ada dijadikan ubat. Memang kalau fikirkan asal sesuatu ubat itu, akan menjijikkan. Tapi kepada org yang sakit, mereka sanggup sahaja makan. Sebab mereka dah tak tahan sakit dan mereka nak sembuh. Tak fikir dah dari mana asal ubat itu.

 

5334 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلَامٍ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ بَشِيرٍ أَبُو بَكْرٍ أَخْبَرَنَا هَاشِمُ بْنُ هَاشِمٍ قَالَ أَخْبَرَنِي عَامِرُ بْنُ سَعْدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي يَقُولُ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ اصْطَبَحَ بِسَبْعِ تَمَرَاتِ عَجْوَةٍ لَمْ يَضُرَّهُ ذَلِكَ الْيَوْمَ سَمٌّ وَلَا سِحْرٌ

5334. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salam telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Basyir Abu Bakar telah mengabarkan kepada kami Hasyim bin Hasyim dia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Amir bin Sa’d dia berkata; saya mendengar Ayahku berkata; saya mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alai wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan tujuh buah kurma ‘ajwah, maka pada hari itu racun dan sihir tidak akan membahayakan dirinya.”

 

بَاب أَلْبَانِ الْأُتُنِ

Bab Susu-Susu Keldai/Himar betina

5335 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي إِدْرِيسَ الْخَوْلَانِيِّ عَنْ أَبِي ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السَّبُعِ
قَالَ الزُّهْرِيُّ وَلَمْ أَسْمَعْهُ حَتَّى أَتَيْتُ الشَّأْمَ وَزَادَ اللَّيْثُ قَالَ حَدَّثَنِي يُونُسُ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ وَسَأَلْتُهُ هَلْ نَتَوَضَّأُ أَوْ نَشْرَبُ أَلْبَانَ الْأُتُنِ أَوْ مَرَارَةَ السَّبُعِ أَوْ أَبْوَالَ الْإِبِلِ قَالَ قَدْ كَانَ الْمُسْلِمُونَ يَتَدَاوَوْنَ بِهَا فَلَا يَرَوْنَ بِذَلِكَ بَأْسًا فَأَمَّا أَلْبَانُ الْأُتُنِ فَقَدْ بَلَغَنَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ لُحُومِهَا وَلَمْ يَبْلُغْنَا عَنْ أَلْبَانِهَا أَمْرٌ وَلَا نَهْيٌ وَأَمَّا مَرَارَةُ السَّبُعِ قَالَ ابْنُ شِهَابٍ أَخْبَرَنِي أَبُو إِدْرِيسَ الْخَوْلَانِيُّ أَنَّ أَبَا ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيَّ أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ أَكْلِ كُلِّ ذِي نَابٍ مِنْ السَّبُعِ

5335. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Az Zuhri dari Abu Idris Al Khaulani dari Abu Tsa’labah Al Khusyani radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi Shallallahu ‘alaih wasallam melarang makan setiap binatang buas yang bertaring.” Az Zuhri mengatakan; “Aku belum mendengar hadits tersebut hingga aku tiba di Syam, Al Laits menambahkan, katanya; telah menceritakan kepadaku Yunus dari Ibnu Syihab perawi berkata; lalu aku bertanya kepada Ibnu Syihab; “Apakah kita kena berwudlu’ atau bolehkah kita meminum susu unta betina atau memakan empedu binatang buas atau meminum kencing unta?” dia menjawab; “Orang-orang muslim dahulu banyak yang menjadikannya obat, dan mereka menganggap hal itu tidak mengapa, adapun susu keledai, maka telah sampai kepada kami bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang memakan dagingnya sementara belum sampai kepada kami tentang larangan dan perintah meminum susunya, sedangkan empedu binatang buas. Ibnu Syihab mengatakan; telah mengabarkan kepadaku Abu Idris Al Khaulani bahwa Abu Tsa’labah Al Khusani telah mengabarkan kepadanya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang makan setiap binatang buas yang bertaring.”

– Keldai juga adalah satu binatang yang kita tak makan. Memang tak lalu nak makan pun. Tapi susunya boleh dijadikan ubat. Kalau keadaan biasa, susu dia pun kita tak lalu makan. Menjijikkan. Tapi kalau ianya boleh menyembuhkan, tentu sahaja ada orang sakit yang sanggup makan.

 

بَاب إِذَا وَقَعَ الذُّبَابُ فِي الْإِنَاءِ

Bab Apabila Lalat Jatuh Ke Dalam Bekas

5336 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ عَنْ عُتْبَةَ بْنِ مُسْلِمٍ مَوْلَى بَنِي تَيْمٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ حُنَيْنٍ مَوْلَى بَنِي زُرَيْقٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا وَقَعَ الذُّبَابُ فِي إِنَاءِ أَحَدِكُمْ فَلْيَغْمِسْهُ كُلَّهُ ثُمَّ لِيَطْرَحْهُ فَإِنَّ فِي أَحَدِ جَنَاحَيْهِ شِفَاءً وَفِي الْآخَرِ دَاءً

5336. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Ja’far dari ‘Utbah bin Muslim mantan budak Bani Taim dari ‘Ubaid bin Hunain mantan budak Bani Zuraiq dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila lalat jatuh di dalam bekas salah seorang dari kalian, hendaknya ia menyelamkan kesemua lalat itu ke dalam minuman tersebut, kemudian membuangnya, karena pada salah satu sayapnya terdapat penyakit dan pada sayap lainnya terdapat penawarnya.”

Kalau ada air lain, tak payahlah minum air yang ini

– Sekarang memang telah terbukti dari sains bahawa ada kelebihan pada sayap lalat. Memang lalat kalau kita lihat menjijikkan. Tapi Nabi telah memberi hint bahawa ada ubat juga disitu. Sekarang ini ada pengajian yg mengkaji bagaimana virus boleh juga menjadi penawar.

Bukanlah nak mengatakan kena bela lalat. Atau beri lalat membiak sebab nak dijadikan ubat. Kalau jijik, tidaklah perlu untuk buat macam tu. Tambah pula kalau ada air lain yang boleh diminum. Kena tengok keadaan.

Bukhari mengisyaratkan tentang kematian di dalam hadis ini. Iaitu apabila lalat dimasukkan ke dalam air, maka lalat itu akan mati. Maka, kita juga akan mati juga nanti.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Syirik Dan Sihir Adalah Di Antara Perkara Yang Membinasakan

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 2:01 pm

بَاب الشِّرْكُ وَالسِّحْرُ مِنْ الْمُوبِقَاتِ

Bab Syirik Dan Sihir Adalah Di Antara Perkara Yang Membinasakan

Imam Bukhari meletakkan dalam tajuk ini sihir dan syirik berdekatan kerana dekatnya dua perkara itu. Kerana, sihir menggunakan jin dan untuk mendapatkan mereka kena sembah mereka dahulu. Maknanya, kena syirik dulu baru boleh nak amalkan sihir ini.
Pengamalan sihir amatlah buruk sekali. Kepada masyarakat yang mengamalkan sihir, akan merosakkan masyarakat itu nanti. Tamadun akan hancur. Begitulah yang terjadi pada zaman Nabi Sulaiman. Kaum Nabi Israel amat suka mengamalkan sihir dan mereka telah hancur. Selepas itu mereka telah berpecah belah merata tempat.

Dalam masyarakat kita pun jangan sangka yang ianya adalah perkara asing. Banyak sangat berlaku sebenarnya. Selalunya yang berbomoh itu mereka melakukan sihirlah tu. Mereka sanggup melakukan perkara yg pelik-pelik dan salah supaya mereka boleh mengamalkan sihir.

 

5322 – حَدَّثَنِي عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ عَنْ ثَوْرِ بْنِ زَيْدٍ عَنْ أَبِي الْغَيْثِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اجْتَنِبُوا الْمُوبِقَاتِ الشِّرْكُ بِاللَّهِ وَالسِّحْرُ

5322. Telah menceritakan kepadaku Abdul Aziz bin Abdullah dia berkata; telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Tsaur bin Zaid dari Abu Al Ghaits dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jauhilah dari perkara-perkara yang membinasakan yaitu syirik terhadap Allah dan sihr.”

– Hadis ini adalah hadis ringkas dari hadis yang lebih panjang. Ada banyak lagi perkara yang membinasakan. Bukan dua yang ini sahaja.

 

بَاب هَلْ يَسْتَخْرِجُ السِّحْرَ

Bab Adakah Sihir Boleh Dikeluarkan

Imam Bukhari nak mengatakan bahawa boleh. Kalau tak mampu untuk dikeluarkan, tidaklah Nabi berjaya mengeluarkannya.

وَقَالَ قَتَادَةُ قُلْتُ لِسَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ رَجُلٌ بِهِ طِبٌّ أَوْ يُؤَخَّذُ عَنْ امْرَأَتِهِ أَيُحَلُّ عَنْهُ أَوْ يُنَشَّرُ قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ إِنَّمَا يُرِيدُونَ بِهِ الْإِصْلَاحَ فَأَمَّا مَا يَنْفَعُ النَّاسَ فَلَمْ يُنْهَ عَنْهُ

Berkata Qatadah, saya bertanya Sayyid bin musayyab tentang seorang yang terkena sihir atau seorang yang ditahan dari menggauli isterinya, bolehkah dibuka kepadanya atau dihantar balik? Kata Musayyab, tidak mengapa. Mereka hanya mahukan kebaikan dengannya. Apa-apa yang berguna tidaklah ditegah dari melakukannya.

طِبٌّ itu bermakna ‘kena sihir’. Asal maknanya adalah ‘semoga boleh sembuh’. Dalam bahasa Arab, mereka meletakkan harapan dalam nama sesuatu. Dalam nama ada doa dah.

Contoh satu simpulan sihir

أَيُحَلُّ bermaksud ‘membuka’. Membuka simpulan. Kerana selalunya ahli sihir menggunakan simpulan dan meniup kepada simpulan tersebut. Selalunya susah untuk dihuraikan melainkan dengan cara ahli sihir juga. Jadi, adakah boleh kita lakukan dengan cara sihir juga? Hasan al Basri tak setuju. Itu adalah cara yang salah. Akan menyebabkan ilmu sihir berkembang lagi. Dan mungkin yang pelepas adalah mereka yang membuatnya juga dari asalnya. Itulah cara mereka buat duit. Seorang datang kepada mereka untuk mengenakan seseorang. Yang kena pula akan datang kepada dia untuk melepaskan. Dua-dua bahagian dia akan dapat duit.

Tapi ada juga ulama kata boleh. Kerana untuk kebaikan juga. Macam pakai gangster untuk menjaga keselamatan kita sebab kita tahu dia mampu untuk bantu kita. Yang salah adalah ahli sihir itu untuk mengamalkannya tapi Tak salah pada kita. Ini adalah Kalau tiada cara lain. Tapi akidah kita kena betul walaupun kita pakai mereka. Kita kena yakin bahawa apa yang mereka lakukan itu adalah salah. Salah belajar sihir ni. Dan apa sahaja yang berlaku adalah dengan kehendak Allah jua. Bukan dengan kekuatan atau kehebatan ahli sihir itu.
Tapi seeloknya kenalah menggunakan cara yang benar. Kenalah ada yang tahu bagaimana nak mengubat dgn cara yang dibenarkan Islam. Kepada merekalah kita kena pergi. Dan hargailah mereka dengan memberi upah yang berpatutan. Sebab bukan senang nak buat dan amalkan apa yang mereka lakukan. Kerana kena banyak beramal. Dan mereka selalunya akan kena ganggu nanti. Tapi ramai antara kita bagi sepuluh ringgit sahaja nanti.

Begitulah masyarakat kita tidak pandai menghargai usaha orang lain. Tidak memikirkan susah payah mereka. Tapi kalau masyarakat barat, mereka pandai menghargai. Sampai kalau beri nasihat sahaja mereka dah beri yuran konsultansi. Maka sepatutnya kita pun macam itu juga.

 

5323 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ عُيَيْنَةَ يَقُولُ أَوَّلُ مَنْ حَدَّثَنَا بِهِ ابْنُ جُرَيْجٍ يَقُولُ حَدَّثَنِي آلُ عُرْوَةَ عَنْ عُرْوَةَ فَسَأَلْتُ هِشَامًا عَنْهُ فَحَدَّثَنَا عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُحِرَ حَتَّى كَانَ يَرَى أَنَّهُ يَأْتِي النِّسَاءَ وَلَا يَأْتِيهِنَّ قَالَ سُفْيَانُ وَهَذَا أَشَدُّ مَا يَكُونُ مِنْ السِّحْرِ إِذَا كَانَ كَذَا فَقَالَ يَا عَائِشَةُ أَعَلِمْتِ أَنَّ اللَّهَ قَدْ أَفْتَانِي فِيمَا اسْتَفْتَيْتُهُ فِيهِ أَتَانِي رَجُلَانِ فَقَعَدَ أَحَدُهُمَا عِنْدَ رَأْسِي وَالْآخَرُ عِنْدَ رِجْلَيَّ فَقَالَ الَّذِي عِنْدَ رَأْسِي لِلْآخَرِ مَا بَالُ الرَّجُلِ قَالَ مَطْبُوبٌ قَالَ وَمَنْ طَبَّهُ قَالَ لَبِيدُ بْنُ أَعْصَمَ رَجُلٌ مِنْ بَنِي زُرَيْقٍ حَلِيفٌ لِيَهُودَ كَانَ مُنَافِقًا قَالَ وَفِيمَ قَالَ فِي مُشْطٍ وَمُشَاقَةٍ قَالَ وَأَيْنَ قَالَ فِي جُفِّ طَلْعَةٍ ذَكَرٍ تَحْتَ رَاعُوفَةٍ فِي بِئْرِ ذَرْوَانَ قَالَتْ فَأَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْبِئْرَ حَتَّى اسْتَخْرَجَهُ فَقَالَ هَذِهِ الْبِئْرُ الَّتِي أُرِيتُهَا وَكَأَنَّ مَاءَهَا نُقَاعَةُ الْحِنَّاءِ وَكَأَنَّ نَخْلَهَا رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ قَالَ فَاسْتُخْرِجَ قَالَتْ فَقُلْتُ أَفَلَا أَيْ تَنَشَّرْتَ فَقَالَ أَمَّا اللَّهُ فَقَدْ شَفَانِي وَأَكْرَهُ أَنْ أُثِيرَ عَلَى أَحَدٍ مِنْ النَّاسِ شَرًّا

5323. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad dia berkata; saya mendengar Ibnu ‘Uyainah berkata; orang yang pertama kali menceritakan kepada kami adalah Ibnu Juraij, dia berkata; telah menceritakan kepadaku keluarga ‘Urwah dari ‘Urwah, lalu aku bertanya kepada Hisyam tentang haditsnya, maka dia menceritakannya kepada kami dari Ayahnya dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah disihir hingga beliau berasa beliau telah mendatangi para isterinya, padahal beliau tidak mendatanginya, -Sufyan mengatakan; “Ini adalah keadaan yang paling teruk dalam sihir itu apabila ia berlaku demikian (Inilah kesan yang paling teruk berlaku kepada Nabi SAW) – kemudian beliau bersabda: “Nabi telah bangun dari tidur dan bersabda: Wahai Aisyah, tahukah engkau bahwa Allah telah memberikan jawapan kepada soalan yang telah aku tanyakan kepadaNya? Dua orang laki-laki telah datang kepadaku, salah seorang dari keduanya duduk dekat kepalaku dan satunya lagi di kakiku. Kemudian seorang yang berada di kepalaku berkata kepada yang satunya; “Kenapa laki-laki ini?” temannya menjawab; “Terkena sihir.’ Berkata yang pertama; “Siapakah yang menyihirnya?” yang kedua menjawab; “Lubid bin Al A’sham, laki-laki dari Bani Zuraiq, seorang munafik dan menjadi sekutu orang-orang Yahudi.” Salah seorang darinya bertanya; “Dengan benda apakah dia menyihir?” temannya menjawab; “Dengan sikat dan benang yang terkeluar dari tempat tenung.” Salah seorang darinya bertanya; “Di manakah benda itu diletakkan?” temannya menjawab; “Di mayang kurma jantan yang diletakkan di bawah batu dalam sumur Dzarwan.” Aisyah berkata; “Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi sumur tersebut hingga beliau dapat mengeluarkan barang tersebut, lalu beliau bersabda: “Ini adalah sumur yang diperlihatkan padaku, seakan-akan airnya berubah bagaikan rendaman daun inai dan seakan-akan pohon kurma yang berada ditepi telaga itu bagaikan kepala-kepala syetan.” Abu Hisyam berkata; “apakah beliau meminta barangnya dikeluarkan?” Aisyah berkata; Lalu aku bertanya; “Kenapa anda tidak hantar balik/tidak buka/sebarkan?” beliau bersabda: “, sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku dan aku tidak suka memberikan kesan buruk kepada mana mana orang dari peristiwa itu.”

 

 

بَاب السِّحْرِ

Bab Sihir

5324 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
سُحِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى إِنَّهُ لَيُخَيَّلُ إِلَيْهِ أَنَّهُ يَفْعَلُ الشَّيْءَ وَمَا فَعَلَهُ حَتَّى إِذَا كَانَ ذَاتَ يَوْمٍ وَهُوَ عِنْدِي دَعَا اللَّهَ وَدَعَاهُ ثُمَّ قَالَ أَشَعَرْتِ يَا عَائِشَةُ أَنَّ اللَّهَ قَدْ أَفْتَانِي فِيمَا اسْتَفْتَيْتُهُ فِيهِ قُلْتُ وَمَا ذَاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ جَاءَنِي رَجُلَانِ فَجَلَسَ أَحَدُهُمَا عِنْدَ رَأْسِي وَالْآخَرُ عِنْدَ رِجْلَيَّ ثُمَّ قَالَ أَحَدُهُمَا لِصَاحِبِهِ مَا وَجَعُ الرَّجُلِ قَالَ مَطْبُوبٌ قَالَ وَمَنْ طَبَّهُ قَالَ لَبِيدُ بْنُ الْأَعْصَمِ الْيَهُودِيُّ مِنْ بَنِي زُرَيْقٍ قَالَ فِيمَا ذَا قَالَ فِي مُشْطٍ وَمُشَاطَةٍ وَجُفِّ طَلْعَةٍ ذَكَرٍ قَالَ فَأَيْنَ هُوَ قَالَ فِي بِئْرِ ذِي أَرْوَانَ قَالَ فَذَهَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي أُنَاسٍ مِنْ أَصْحَابِهِ إِلَى الْبِئْرِ فَنَظَرَ إِلَيْهَا وَعَلَيْهَا نَخْلٌ ثُمَّ رَجَعَ إِلَى عَائِشَةَ فَقَالَ وَاللَّهِ لَكَأَنَّ مَاءَهَا نُقَاعَةُ الْحِنَّاءِ وَلَكَأَنَّ نَخْلَهَا رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَأَخْرَجْتَهُ قَالَ لَا أَمَّا أَنَا فَقَدْ عَافَانِيَ اللَّهُ وَشَفَانِي وَخَشِيتُ أَنْ أُثَوِّرَ عَلَى النَّاسِ مِنْهُ شَرًّا وَأَمَرَ بِهَا فَدُفِنَتْ

5324. Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaid bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abu Usamah dari Hisyam dari Ayahnya dari Aisyah dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam disihir hingga seakan-akan beliau mengangan-angan telah berbuat sesuatu, padahal beliau tidak melakukannya, sehingga suatu hari ketika beliau berada di sampingku, beliau berdo’a kepada Allah dan berdo’a, kemudian beliau bersabda: “Wahai Aisyah, tahukah kamu bahwa Allah telah memberikan jawapan dengan apa yang telah aku tanyakan kepadaNya? Jawabku; “Apa itu wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Dua orang laki-laki telah datang kepadaku, lalu salah seorang dari keduanya duduk dekat kepalaku dan satunya lagi di kakiku. Kemudian salah seorang berkata kepada yang satunya; “Menderita sakit apakah laki-laki ini?” temannya menjawab; “Terkena sihir.’ salah seorang darinya bertanya; “Siapakah yang menyihirnya?” temannya menjawab; “Lubid bin Al A’sham seorang Yahudi dari Bani Zuraiq.” Salah satunya bertanya; “Dengan benda apakah dia menyihir?” temannya menjawab; “Dengan sikat dan rambut yang terjatuh ketika disisir dan seludang mayang kurma.” Salah seorang darinya bertanya; “Di manakah benda itu di letakkan?” temannya menjawab; “Di dalam sumur Dzi Arwan.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatangi sumur tersebut bersama beberapa orang sahabatnya, beliau pun melihat ke dalamnya dan pohon kurma yang berdekatan, lalu beliau kembali menemui ‘Aisyah bersabda: “Wahai Aisyah! seakan-akan airnya bagaikan rendaman pohon inai dan seakan-akan pohon kurmanya bagaikan kepala syetan.” Aku bertanya; “Wahai Rasulullah, apakah anda mengeluarkannya?” beliau menjawab: “sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku dan aku bimbang akan memberikan kesan buruk kepada orang lain kerananya.” Kemudian beliau memerintahkan seseorang menanam barang itu.”

– Kisah bagaimana Nabi telah terkena sihir. Dikatakan dalam hadis bahawa ini adalah sihir yang paling teruk. Maknanya, paling teruk kepada Nabi. Bukanlah ini sihir yang paling teruk sekali. Sebab ada lagi orang yang kena lagi teruk. Sampai mati dan sebagainya. Cuma apabila kena kepada Nabi, tidak teruk mana sebab Nabi itu seorang yang kuat. Kalau kena kat orang lain, tentu lebih teruk lagi. Sebab Nabi cuma buat sesuatu walaupun dia tidak buat. Iaitu menggauli isterinya padahal dia tidak buat. Tidaklah baginda sampai mengatakan benda yang salah atau terlupa Quran atau memberi ayat Quran yang tidak sepatutnya. Maknanya, dia cuma kena kepada dirinya yang peribadi sahaja. Kita boleh lihat dalam hadis diatas bahawa baginda berdoa dan berdoa.

Menunjukkan bahawa Nabi pun manusia juga. Bukan makhluk yang lain. Dia pun boleh kena gangguan sihir juga. Janganlah kita menaikkan Nabi kita macam agama-agama salah yang lain. Macam agama lain mengatakan bahawa nabi-nabi mereka lebih daripada manusia biasa. Sampai yang ada kata nabi mereka adalah tuhan. Maka, dalam hadis ini menjadi satu lagi hujah bahawa Nabi kita hanya manusia.

Apabila Nabi ditanya tidakkah dia mahu memulangkan atau membalas kepada Labid kerana telah menyihirnya, Nabi kata tidak. Sebab dia telah sembuh dan dia tidak mahu menyusahkan orang lain. Tambahan pula kena kepada peribadi dirinya dan baginda adalah seorang yang pemaaf. Adakah ini menyatakan bahawa kita tidak patut membalas kepada orang yang telah menyubur kita? Ada yang kata boleh.
Lagi satu, orang yang menyihirnya adalah orang munafik. Nabi tidak mahu dikatakan membunuh orang Islam yang tidak sefahaman dengannya. Sebab pada mata masyarakat, mereka itu adalah Islam. Dan kalau Nabi membalas, manusia akan salah faham. Selalunya begitulah. Nabi tak kacau org munafik. Walaupun apa yang mereka perbuat kepada Nabi sepatutnya boleh dibunuh.

Apa yang Nabi nampak pada air telaga dan baginda nampak mayang kurma macam kepala syaitan  itu adalah perasaan baginda sebab baginda dah kena sihir. Dia sampai nampak air itu macam air perahan inai dan seludang macam kepala syaitan. Orang lain mungkin tidak nampak.

 

بَاب إِنَّ مِنْ الْبَيَانِ سِحْرًا

Bab Sesungguhnya Di Antara Ucapan Ada Yang (Memukau) Seperti Sihir

5325 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّهُ قَدِمَ رَجُلَانِ مِنْ الْمَشْرِقِ فَخَطَبَا فَعَجِبَ النَّاسُ لِبَيَانِهِمَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ مِنْ الْبَيَانِ لَسِحْرًا أَوْ إِنَّ بَعْضَ الْبَيَانِ لَسِحْرٌ

5325. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Zaid bin Aslam dari Abdullah bin Umar radliallahu ‘anhuma bahwa dua orang dari penduduk Masyriq datang kepadanya, lalu keduanya berucap maka orangramai kagum dengan ucapannya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dalam ucapan itu ada yang betul-betul memukau (seperti sihir), atau sesungguhnya sebagian dari ucapan itu adalah sihir.”

– Kadang-kadang kita terpesona dengan ucapan atau kata-kata manusia. Sebab pandainya mereka berkata-kata dan memberi hujah. Kadang tu ada yang dengan DJ radio pun boleh terpesona. Boleh jatuh cinta padahal tak pernah jumpa bersemuka pun. Begitulah kita boleh lihat bahawa dengan kata-kata orang boleh terpesona. Maka kita kena ingat bahawa kata-kata itu adalah juga sihir. Walaupun bukan ada jin atau apa-apa. Ada elemen sihir disitu. Maka, untuk tidak terpesona atau terpukau, maka kenalah kita berilmu.
Pesona itu adalah dari perkataan Farsi, fusoon yang bermaksud sihir juga.

 

بَاب الدَّوَاءِ بِالْعَجْوَةِ لِلسِّحْرِ

Bab Berubat Dengan Tamar `Ajwah Kerana Sihir

5326 – حَدَّثَنَا عَلِيٌّ حَدَّثَنَا مَرْوَانُ أَخْبَرَنَا هَاشِمٌ أَخْبَرَنَا عَامِرُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ أَبِيهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اصْطَبَحَ كُلَّ يَوْمٍ تَمَرَاتٍ عَجْوَةً لَمْ يَضُرَّهُ سُمٌّ وَلَا سِحْرٌ ذَلِكَ الْيَوْمَ إِلَى اللَّيْلِ وَقَالَ غَيْرُهُ سَبْعَ تَمَرَاتٍ

5326. Telah menceritakan kepada kami Ali telah menceritakan kepada kami Marwan telah mengabarkan kepada kami Hasyim telah mengabarkan kepada kami ‘Amir bin Sa’d dari Ayahnya radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan beberapa biji kurma ‘ajwah, maka tidak akan membahayakan terhadap dirinya baik itu racun maupun sihir pada hari itu hingga malam hari.” Orang lain berkata, tujuh biji kurma.”

 

5327 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مَنْصُورٍ أَخْبَرَنَا أَبُو أُسَامَةَ حَدَّثَنَا هَاشِمُ بْنُ هَاشِمٍ قَالَ سَمِعْتُ عَامِرَ بْنَ سَعْدٍ سَمِعْتُ سَعْدًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَنْ تَصَبَّحَ سَبْعَ تَمَرَاتٍ عَجْوَةً لَمْ يَضُرَّهُ ذَلِكَ الْيَوْمَ سُمٌّ وَلَا سِحْرٌ

5327. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Manshur telah mengabarkan kepada kami Abu Usamah telah menceritakan kepada kami Hasyim bin Hasyim dia berkata; saya mendengar ‘Amir bin Sa’d saya mendengar Sa’d radliallahu ‘anhu berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa di pagi hari makan tujuh biji kurma ‘ajwah, maka tidak akan membahayakan terhadap dirinya baik itu racun dan juga sihir pada hari itu.”

Senang dikenali kerana rupanya yang gelap

– Dua hadis diatas adalah mengatakan bahawa kurma ajwah itu boleh mengubat sihir kalau dah terkena, atau boleh melindungi dari sihir kalau tak kena lagi.

Ada ulama kata ianya boleh melindungi disebabkan oleh doa Nabi. Ada pula yang kata disebabkan oleh khasiat kurma itu sendiri. Kurma ini juga dinamakan kurma Nabi kerana ditanam sendiri oleh Nabi.

Dalam perubatan, ada penyakit zahir yang boleh diubati dengan rohani. Ada penyakit rohani yang boleh diubati dengan benda zahir, seperti kurma ini. Kerana sihir itu adalah sakit rohani. Tapi boleh diubati dengan benda zahir, iaitu kurma.

Ini adalah sebagai isyarat bahawa boleh diubati dengan benda zahir. Bukanlah dengan kurma ajwah ini sahaja. Ada lagi benda-benda lain. Kena ada ilmu dan pengalaman.

Kuliah Maulana Asri

 

Shahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Sihir…(dan seterusnya) December 26, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 12:39 am

بَاب السِّحْرِ

Bab Sihir

وَقَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُوا يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ وَمَا أُنْزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوتَ وَمَارُوتَ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولَا إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلَا تَكْفُرْ فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ وَمَا هُمْ بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلَا يَنْفَعُهُمْ وَلَقَدْ عَلِمُوا لَمَنْ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلَاقٍ }

Dan firman Allah taala- 2:102 … akan tetapi Syaitan-syaitan itulah yang kafir (dengan amalan sihirnya); merekalah yang mengajarkan manusia ilmu sihir dan apa yang diturunkan kepada dua malaikat: Harut dan Marut, di negeri Babil (Babylon), sedang mereka berdua tidak mengajar seseorang pun melainkan setelah mereka menasihatinya dengan berkata: “Sesungguhnya kami ini hanyalah cubaan (untuk menguji imanmu), oleh itu janganlah engkau menjadi kafir (dengan mempelajarinya)”. Dalam pada itu ada juga orang-orang mempelajari dari mereka berdua: ilmu sihir yang boleh menceraikan antara seorang suami dengan isterinya, padahal mereka tidak akan dapat sama sekali memberi mudarat (atau membahayakan) dengan sihir itu seseorang pun melainkan dengan izin Allah. Dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan demi sesungguhnya mereka (kaum Yahudi itu) telahpun mengetahui bahawa sesiapa yang memilih ilmu sihir itu tidaklah lagi mendapat bahagian yang baik di akhirat.

Ayat ini menceritakan tentang sihir yang diamalkan di zaman Nabi Sulaiman. Syaitan telah menipu manusia di zaman itu dengan mengatakan bahawa segala apa kuasa atau kelebihan yang ada dengan Nabi Sulaiman itu adalah kerana dia guna jin atau guna sihir. Jadi, ada manusia zaman itu yang nak ikut dapat kelebihan seperti mana yang ada pada Nabi Sulaiman. Jadi, mereka telah mengamalkan sihir. Zaman itu memang kuat dengan sihir. Mereka telah membuang banyak masa dengan belajar sana dan sini. Segala sihir itu diajar oleh syaitan yang ajar. Kerana syaitan memang nak manusia sesat dengan mengamalkan sihir itu.

Malaikat Harut dan Marut diturunkan oleh Allah sebagai ujian. Kerana masyarakat masa itu amat sukakan sihir maka Allah turunkan malaikat sebagai ujian. Kerana hendak menghukum mereka. Macam masyarakat Nabi Luth yang berahikan kaum sejenis, maka Allah turunkan malaikat yang amat elok rupanya. Macam mereka ini sebagai mata-mata untuk memerangkap manusia. Macam spy zaman sekarang. Untuk mendapatkan maklumat mereka akan menyamar jadi penagih dadah dan sebagainya supaya mereka dapat maklumat.

Ayat ini menunjukkan bahawa ilmu sihir itu benar. Memang ada dan memang boleh menjadi dengan izin Allah jua. Macam ubat, bukan ubat itu yang menyembuhkan, Allah yang menyembuhkan.

وَقَوْلِهِ تَعَالَى { وَلَا يُفْلِحُ السَّاحِرُ حَيْثُ أَتَى }
Taha:69 “…. ahli sihir itu tidak akan beroleh kejayaan, biar di mana sahaja ia datang”.

وَقَوْلِهِ { أَفَتَأْتُونَ السِّحْرَ وَأَنْتُمْ تُبْصِرُونَ }
Al Anbiya:3 … Maka patutkah kamu mendatangi sihir dalam keadaan kamu sedar?”

وَقَوْلِهِ { يُخَيَّلُ إِلَيْهِ مِنْ سِحْرِهِمْ أَنَّهَا تَسْعَى }
Taha:66 … terbayang-bayang kepadanya (Nabi Musa) seolah-olah benda-benda (tongkat dan tali-tali) berjalan/bergerak-gerak, disebabkan sihir mereka.
– Ini menunjukkan yang Nabi Musa juga terkesan dengan sihir yang dilakukan oleh tukang sihir firaun.

وَقَوْلِهِ { وَمِنْ شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ } وَالنَّفَّاثَاتُ السَّوَاحِرُ { تُسْحَرُونَ } تُعَمَّوْنَ
Al Falaq:4 “Dan dari kejahatan Perempuan-Perempuan yang menghembus-hembus pada simpulan-simpulan (dan ikatan-ikatan);
النَّفَّاثَاتُ adalah tukang-tukang sihir perempuan
تُسْحَرُونَ bermakna aku terpukau atau dibutakan

– Ada juga kritik tentang ayat ini. Kerana kejadian Nabi menggunakan ayat ini selepas kena sihir adalah di Madinah. Tapi ayat ini diturunkan di Mekah. Mana yang betul. Sebetulnya ayat ini memang diturunkan di Mekah. Tapi waktu itu tidak digunakan untuk jampi. Dua surah itu pun nampak yang jelas berkenaan dengan sihir itu adalah ayat yang keempat dalam surah al Falaq sahaja. Tapi apabila diberitahu oleh malaikat bahawa ianya boleh juga digunakan untuk menjampi, barulah Nabi menggunakannya. Bukanlah kalau Nabi gunakan sebagai jampi di Madinah, bermakna ayat itu diturunkan di Madinah.

Tapi ada juga ulama yang tidak menerima bahawa Nabi pernah kena sihir. Antaranya adalah Sheikh Muhammad Abduh. Walaupun tidak ramai, tapi ada juga. Antara lain mereka kata, kalau benar Nabi kena sihir, maka betullah apa yang dikatakan oleh orang kafir dalam Quran: isra:47
نَّحْنُ أَعْلَمُ بِمَا يَسْتَمِعُونَ بِهِ إِذْ يَسْتَمِعُونَ إِلَيْكَ وَإِذْ هُمْ نَجْوَىٰ إِذْ يَقُولُ الظَّالِمُونَ إِن تَتَّبِعُونَ إِلَّا رَجُلًا مَّسْحُورًا

Kami lebih mengetahui akan tujuan mereka mendengar Al-Quran semasa mereka mendengar bacaanmu (wahai Muhammad), dan semasa mereka berbisik-bisik iaitu ketika orang-orang yang zalim itu berkata (sesama sendiri): “Kamu tidak menurut melainkan seorang yang kena sihir”.

– Mereka kata kalau kita terima bahawa Nabi pernah kena sihir, maka betullah apa yang orang kafir kata dalam ayat ini, iaitu Nabi benar-benar kena sihir. Tapi pendapat jumhur ulama tidaklah macam ni. Kerana memang benar Nabi dah kena sihir. Tidaklah Nabi kena sihir itu merendahkan martabat baginda sebagai Nabi. Kerana tidak mengganggu tugasnya sebagai Nabi. Hanya melibatkan hubungan baginda dengan isterinya sahaja. Dalam rumah sahaja. Tidak sampai menyebabkan baginda terlupa menyampaikan Quran, atau mereka-reka ayat Quran yang baru. Dan bukanlah dikatakan Nabi kena sihir itu berbulan-bulan tapi beberapa hari sahaja. Nabi Musa juga terkesan dengan sihir juga semasa berlawan dengan tukang sihir firaun seperti dalam ayat Taha:66, jadi bukan Nabi Muhammad sahaja yang terkesan dengan sihir.

5321. Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Musa telah mengabarkan kepada kami Isa bin Yunus dari Hisyam dari ayahnya dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; “Seorang Yahudi dari Bani Zuraiq yang bernama Labid bin Al A’sham telah menyihir Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun dibuat seakan-akan telah melakukan sesuatu pekerjaan yang beliau tidak kerjakan. Sampai disuatu hari -atau suatu malam- ketika beliau berada di rumahku namun beliau terus berdo’a dan berdo’a, kemudian beliau bersabda: “Wahai Aisyah, apakah kamu tahu bahwa Allah telah menceritakan kepadaku tentang apa yang aku tanya Dia? Dua orang laki-laki telah datang kepadaku, salah seorang dari keduanya duduk dekat kepalaku dan satunya lagi dekat kakiku. Kemudian salah seorang berkata kepada yang satunya; “Apa sakit orang laki-laki ini?” temannya menjawab; “Terkena sihir.’ salah satu mala’ikat tersebut bertanya; “Siapakah yang menyihirnya?” temannya menjawab; “Labid bin Al A’sham.” Malaikat yang satu bertanya; “Dengan benda apakah dia menyihir?” temannya menjawab; “Dengan sisir dan rambut yang terjatuh ketika disisir dan seludang mayang kurma jantan.” Salah satu malaikat bertanya; “Di manakah benda itu diletakkan?” temannya menjawab; “Di dalam sumur Dzarwan.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendatanginya bersama beberapa orang sahabatnya, selepas itu dia datang kepada Aisyah dan bersabda: “Wahai Aisyah! seakan- akan airnya bagaikan rendaman daun inai atau dia berkata seakan-akan pohon kurmanya bagaikan kepala syetan.” Aku bertanya; “Wahai Rasulullah, kenapa anda mengeluarkannya?” beliau menjawab: “sesungguhnya Allah telah menyembuhkanku dan aku tidak suka membuat heboh kepada orang lain tentang peristiwa itu sehingga menimbulkan satu keburukan lain.” Kemudian beliau memerintahkan seseorang menanamnya.” Hadits ini juga diperkuat oleh riwayat Abu Usamah dan Abu Dlamrah serta Ibnu Abu Az Zinad dari Hisyam. Al Laits dan Ibnu ‘Uyainah mengatakan dari Hisyam mengenai lafazh “Musth (rambut yang tercabut selepas disisir) ” dan “Musyaqah (benang yang tercabut dari tenunan) dikatakana pula “Al Musyathah yaitu helai rambut yang jatuh apabila disisir.” Sedangkan Musyaqqah ialah rambut yang melekat pada sisir tatkala menyisir.”

– Menunjukkan bahawa sihir itu adalah benar. Dan juga menunjukkan bahawa sihir itu boleh menyebabkan sakit sebagaimana yang terjadi kepada Nabi sendiri. Ketiganya, menunjukkan bukan sebarang orang pun boleh kena juga. Nabi pun boleh kena, apatah lagi orang lain.

Tujuan asal sihir adalah kepada mental tapi daripada mental boleh melarat kepada fizikal juga. Nabi juga telah mengalaminya. Tapi bukanlah Nabi sampai hilang ingatan. Dalam hadis ini nampak bahawa Nabi berdoa dan berdoa. Walaupun dia ada dengan Aisyah. Yang dimaksudkan disini adalah Aisyah sendiri hairan kenapa macam tu. Kerana selalunya kalau Nabi datang itu, Nabi akan menggauli Aisyah. Tapi tidak pada waktu itu. Nabi itu seorang lelaki yang sihat. Oleh itu selalunya begitulah, tapi tidak kali ini.

Doa Nabi telah dijawab dengan didatangkan dua malaikat yang menceritakan tentang apakah yang terjadi kepada baginda. Iaitu baginda telah disihir. Alat yang digunakan adalah berupa sikat dan rambut Nabi. Dalam riwayat yang lain dikatakan ini boleh terjadi kerana Nabi ada pelayan dari Yahudi juga. Maka mungkin orang Yahudi itu yang mengambil sikat yang ada rambut Nabi itu.

Mulanya Nabi tidak mengambil alat yang ada dalam telaga itu kerana Nabi tidak mahu memanjangkannya. Lagi pun baginda telah sembuh. Tapi lepas itu Nabi ambil juga. Tapi Nabi tidak membalas balik kepada orang yang telah mengenakan kepada baginda. Selalunya begitulah Nabi. Kalau dikenakan keatas dirinya yang peribadi, Nabi tidak membalas.

Nabi-Nabi pun boleh juga buat perkara yang lain dari yang lain. Iaitu dinamakan mukjizat. Maka apakah bezanya mukjizat itu dengan sihir itu?
Nabi-nabi akan memberikan cabaran kepada umat. Kalau mereka boleh buat macam itu. Macam Nabi Muhammad mencabar manusia untuk membuat Quran sepertinya. Orang-orang yang mengamalkan sihir tak berani buat macam tu. Kalau yang buat sihit main depan orang ramai pun mereka akan minta maaf dan minta supaya mereka tidak diganggu oleh orang yang pandai.

Mukjizat tidak boleh dikalahkan. Macam mukjizat tongkat Nabi Musa. Mengalahkan sihir pengamal sihir.

Untuk mengamalkan sihir, kena buat dosa dan jadi fasik dulu. Kena bunuh orang la, rogol orang la, minum darah la dan sebagainya. Dan kalau dibandingkan dengan mukjizat, ianya datang kepada nabi-nabi yang mulia yang menjalankan kehidupan mereka dengan baik. Jauh sekali kalau nak dibandingkan antara orang yang mengamalkan sihir dengan nabi-nabi.

Untuk mengamalkan sihir, memerlukan alat. Contohnya kena ada sikat dengan rambut la, pakai tongkat la, pakai itu dah ini. Tapi kalau dengan mukjizat tidak perlu alat pun boleh jadi.

Mengamalkan sihir adalah Haram dan Berdosa besar. Salah satu dari tujuh dosa besar yang Nabi pernah sebut. Ada jadi kafir kerana melakukan sihir. Ada yang tidak. Itu bergantung kepada ucapan atau mentera yang digunakan. Kalau ada menggunakan mentera-mentera yang mengandungi unsur syirik, maka akan jadi syirik mereka yang mengamalkannya.
Belajar sihir itu juga haram. Begitu juga dengan mereka yang mengajar.
Ada sihir yang digunakan untuk kebaikan diri. Contohnya, dia gunakan sihir supaya orang sayang dan cinta kepadanya. Supaya orang takut kepadanya. Ada yang digunakan untuk keburukan kepada orang lain. Supaya orang yang dikenakan sihir itu, jatuh sakit atau sebagainya. Dalam surah 2:102, keburukan itu adalah supaya suami dan isteri boleh berpisah.

Ada banyak jenis sihir ini. Dari yang kecil, sampai yang besar. Silap mata adalah jenis yang kecil. Sebenarnya mereka menggunakan jenis penipuan. Yang sebenarnya tangan mereka cepat supaya boleh mengelabui mata orang yang melihat. Mereka tidak menggunakan jin. Guna jin adalah jenis sihir yang besar.

Allahu a’lam.

Kelas Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Ramalan Buruk Dengan Sesuatu .. (dan bab-bab seterusnya)

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 12:16 am

بَاب الطِّيَرَةِ

Bab Ramalan Buruk / Sempena Buruk Dengan Sesuatu

5312 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ حَدَّثَنَا يُونُسُ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَالشُّؤْمُ فِي ثَلَاثٍ فِي الْمَرْأَةِ وَالدَّارِ وَالدَّابَّةِ

5312. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Utsman bin Umar telah menceritakan kepada kami Yunus dari Az Zuhri dari Salim dari Ibnu Umar radliallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada jangkitan, tidak ada sempena atau ramalan buruk dengan sesuatu, dan nahas/kecelakaan/kemalangan hanya ada pada tiga perkara, yaitu; pada perempuan, tempat tinggal dan kenderaan.”

– Tidak ada jangkitan penyakit. Iaitu tidak percaya bahawa penyakit itu ada kuasa untuk menjangkiti kita tanpa izin Allah. Maknanya, kalau Allah tidak takdirkan kita untuk kena penyakit itu, kita tidak akan terjangkit. Dan bahawa ada penawar yang Allah telah berikan untuk kita melindungi dari penyakit itu. Kalau kita kena pun, ada harapan untuk disembuhkan lagi.

Tidak ada tanda buruk dari sesuatu pun. Tidak ada dalam mana-mana sumber yang sahih menyatakan bahawa ada tanda-tanda yang menunjukkan ada keburukan pada sesuatu kejadian. Asalnya adalah dari penggunaan orang Quraish yang melihat kepada tanda-tanda pada burung. Tapi ia juga meliputi juga apa tanda-tanda lain juga. Kepercayaan yang tidak ada sandaran apa-apa. Dan kepercayaan bahawa ada sial dalam sesuatu perkara. Contohnya ada yang percaya bahawa tidak boleh menjual atau memberi garam kepada orang lain pada malam hari. Kalau beri juga, menyebabkan kerugian kepada kita. Ini adalah salah satu contoh, tapi banyak lagi kepercayaan yang karut karut. Tidak ada langsung ilmu tentang perkara ini. Maka, ianya tidak boleh dipercayai.

Kalau ada pun, ada dalam tiga perkara: isteri, tempat tinggal dan kenderaan. Iaitu kalau kita rasa tidak sesuai isteri itu dengan kita, boleh diceraikan. Kalau kita rasa suasana rumah itu tidak sesuai dengan kita, boleh kita pindah ke tempat lain. Begitu juga dengan kenderaan.

Kadang-kadang tidak sesuai seorang lelaki dan perempuan sebagai suami isteri. Kalau tak kena, tak dapat anakkah, mungkin lebih baik kalau berpisah. Mungkin dengan orang lain boleh dapat anak. Orang perempuan boleh fasakh orang lelaki juga. Mungkin ada malang pada seseorang. Imam Malik mengatakan memang ada malang pada seseorang. Bukan kata bawa celaka. Cuma dia tidak sesuai. Sampai doktorpun tak boleh beri jawapan. Jangan korbankan perasaan yang hendakkan anak. Dibenarkan dalam Islam. Untuk mengisi jiwa keibuan. Dalam Islam, jangan kerana sayang sampai tidak mahu berpisah atau sebab nak menjaga hati. Agama kita bukan macam agama hindu atau kristian yang tidak benarkan kahwin lagi kalau dah bercerai. Jangan rasa malang sangat sampai tak mahu bernikah dengan orang lain. Ada yang begitu sebab sayang sangat. Tiada begini dalam Islam. Mungkin sesuai dengan orang lain. Tidak kata kalau dah nikah dengan seseorang kena nikah dengan dia juga sampai bila-bila.

Kadang rumah tidak sesuai kerana orang sebelum ada tinggal sesuatu. Memang berlaku. Imam Malik berpendapat begitu. Elok tinggalkan.

Qadi Iyad berpendapat bahawa tidak ada perkara malang itu. Kalau ada pun adalah tiga perkara ini. Tapi yang tiga ini pun tiada. Kalau ada adalah ketidaksuaian antara perkara perkara itu.

 

5313 – حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ
سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا طِيَرَةَ وَخَيْرُهَا الْفَأْلُ قَالُوا وَمَا الْفَأْلُ قَالَ الْكَلِمَةُ الصَّالِحَةُ يَسْمَعُهَا أَحَدُكُمْ

5313. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu’aib dari Az Zuhri dia berkata; telah mengabarkan kepadaku ‘Ubaidullah bin Abdullah bin ‘Utbah bahwa Abu Hurairah berkata; saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada thiyarah (menganggap sial pada sesuatu sehingga tidak jadi beramal) dan sebaik-baik ramalan itu adalah Alfa`lu.” Para sahabat bertanya; “wahai Rasulullah apakah Al fa`lu itu?” beliau menjawab: “Yaitu kalimat baik yang di dengar oleh salah satu dari kalian.”

 

بَاب الْفَأْلِ

Bab Faal

5314 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ أَخْبَرَنَا هِشَامٌ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا طِيَرَةَ وَخَيْرُهَا الْفَأْلُ قَالَ وَمَا الْفَأْلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْكَلِمَةُ الصَّالِحَةُ يَسْمَعُهَا أَحَدُكُمْ

5314. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah mengabarkan kepada kami Hisyam telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari ‘Ubaidullah bin Abdullah dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidak ada sempena buruk dengan sesuatu dan yang sebaik-baiknya ramalan adalah al fa’lu.” Abu Hurairah bertanya; “Apakah al fa’lu itu wahai Rasulullah?” beliau menjawab: “Kalimat yang baik yang di dengar oleh salah seorang dari kalian.”

 

5315 – حَدَّثَنَا مُسْلِمُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ حَدَّثَنَا هِشَامٌ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَيُعْجِبُنِي الْفَأْلُ الصَّالِحُ الْكَلِمَةُ الْحَسَنَةُ

5315. Telah menceritakan kepada kami Muslim bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami Hisyam telah menceritakan kepada kami Qatadah dari Anas radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Tidak ada penyakit berjangkit, tidak ada sempena buruk dengan sesuatu, dan saya suka al fa’lu yaitu kalimat yang baik.”

– Apakah al fa’lu itu? Tidak dijelaskan dalam hadis ini oleh Nabi. Ada kata-kata baik. Contohnya kita dalam perang, dan ada orang yang nama dia fatah, iaitu kemenangan. Atau kita tengah sibuk cari barang dan ada org yang nama wajid datang iaitu namanya bermakna jumpa. Ulama kata ini boleh dipakai. Bukanlah benar sangat pun. Kadang-kadang tak jadi. Tapi sebagai nak memberi motivasi atau keyakinan kepada orang Islam.

Ada orang yang menggunakan ilmu bintang. Itu tidak boleh. Dan ada yang menggunakan nama nama orang sebagai nak tengok sesuai kahwin tak dengan seorang lain. Atau nak tengok nasib dia. Kadang-kadang memang kena. Tapi susah untuk diterima. Sebab ditakuti ada unsur-unsur salah disitu.

 

بَاب لَا هَامَةَ

Bab Tiada Burung Hantu

5316 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْحَكَمِ حَدَّثَنَا النَّضْرُ أَخْبَرَنَا إِسْرَائِيلُ أَخْبَرَنَا أَبُو حَصِينٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا عَدْوَى وَلَا طِيَرَةَ وَلَا هَامَةَ وَلَا صَفَرَ

5316. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Hakam telah menceritakan kepada kami An Nadlr telah mengabarkan kepada kami Isra`il telah mengabarkan kepada kami Abu Hashin dari Abu Shalih dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Tidak ada ‘adwa (keyakinan adanya penularan penyakit), tidak ada thiyarah (menganggap sial), tidak ada hammah (burung hantu) dan tidak pula safar (menganggap bulan safar sebagai bulan haram atau keramat).”

– Ini adalah kepercayaan bahawa roh orang mati dibunuh akan menjelma jadi burung dan akan sentiasa berbunyi selagi kematiannya tidak dibalas.

Dan ada pula kepercayaan bahawa kalau burung hantu berbunyi akan ada kematian. Dan kalau tanah kubur perlu berteman dan sebab itu akan ada orang yang akan mati kemudian untuk mengisinya. Ini adalah kepercayaan karut. Tidak boleh dipercayai.

Tentang safar. Ada kata ianya tentang cacing dalam perut yang akan berjangkit dgn orang lain. Dan ada yang kata ianya tentang sial pada bulan safar. Kepercayaan yang salah. Nabi mengajar kita untuk mencari puncanya. Bukan percaya kepada kesialan bulan itu. Untuk mengatakan tidak ada sialnya bulan safar, Nabi telah menikahi Safiyyah pada bulan safar. Ini sampai ada pula orang yang tak menjalankan majlis perkahwinan pada bulan safar sebab takut ada sial kepada perkahwinan itu.

 

 

بَاب الْكهَانَةِ

Bab Tenungan

5317 – حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ عُفَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ قَالَ حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَضَى فِي امْرَأَتَيْنِ مِنْ هُذَيْلٍ اقْتَتَلَتَا فَرَمَتْ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى بِحَجَرٍ فَأَصَابَ بَطْنَهَا وَهِيَ حَامِلٌ فَقَتَلَتْ وَلَدَهَا الَّذِي فِي بَطْنِهَا فَاخْتَصَمُوا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَضَى أَنَّ دِيَةَ مَا فِي بَطْنِهَا غُرَّةٌ عَبْدٌ أَوْ أَمَةٌ فَقَالَ وَلِيُّ الْمَرْأَةِ الَّتِي غَرِمَتْ كَيْفَ أَغْرَمُ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ لَا شَرِبَ وَلَا أَكَلَ وَلَا نَطَقَ وَلَا اسْتَهَلَّ فَمِثْلُ ذَلِكَ يُطَلُّ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا هَذَا مِنْ إِخْوَانِ الْكُهَّانِ

5317. Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin ‘Ufair telah menceritakan kepada kami Al Laits dia berkata; telah menceritakan kepadaku Abdurrahman bin Khalid dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memutuskan perkara antara dua wanita dari Bani Hudzail yang berkelahi, salah seorang melempar lawannya dengan batu dan mengenai perutnya padahal ia sedang hamil, hingga menyebabkan kematian anak yang dikandungnya. Lalu mereka mengadukan peristiwa itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau memutuskan hukuman (bagi wanita pembunuh) untuk membayar diyat janin dengan seorang hamba laki-laki atau perempuan perlu dimerdekakan atau diberikan kepada yang cedera itu, lantas wali wanita yang menanggung (diyat) berkata; “Ya Rasulullah, bagaimana saya harus menanggung orang yang belum makan dan minum, bahkan belum berbicara ataupun menjerit sama sekali?, tidakkah orang yang seperti itu diabaikan sahaja?” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dia ini mengucapkan ucapan betul-betul seperti ucapan tukang-tukang tenung.” Ataupun dia ini seperti saudara tukang-tukang tenung. Susunan bahasanya seperti susunan bahasa tukang tenung.

 

5318 – حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ عَنْ مَالِكٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ امْرَأَتَيْنِ رَمَتْ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى بِحَجَرٍ فَطَرَحَتْ جَنِينَهَا فَقَضَى فِيهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِغُرَّةٍ عَبْدٍ أَوْ وَلِيدَةٍ وَعَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَضَى فِي الْجَنِينِ يُقْتَلُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ بِغُرَّةٍ عَبْدٍ أَوْ وَلِيدَةٍ فَقَالَ الَّذِي قُضِيَ عَلَيْهِ كَيْفَ أَغْرَمُ مَا لَا أَكَلَ وَلَا شَرِبَ وَلَا نَطَقَ وَلَا اسْتَهَلَّ وَمِثْلُ ذَلِكَ يُطَلُّ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّمَا هَذَا مِنْ إِخْوَانِ الْكُهَّانِ

5318. Telah menceritakan kepada kami Qutaibah dari Malik dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa salah seorang dari dua orang wanita melempar lawannya dengan batu hingga menyebabkan janinnya gugur, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memutuskan untuk supaya membayar diyat janin dengan seorang hamba baik laki-laki maupun perempuan.” Dan dari Ibnu Syihab dari Sa’id bin Musayyab bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memutuskan mengenai janin yang terbunuh di perut ibunya dengan (membayar diyat) seorang hamba baik laki-laki maupun perempuan. Lantas orang yang diputusi hukuman berkata; “Bagaimana saya harus menanggung orang yang belum bisa makan dan minum, bahkan belum bisa berbicara ataupun menjerit sama sekali?, tidakkah yang seumpama itu dibiarkan sahaja?” maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya dia ini betul-betul salah seorang tukang-tukang tenung).”

– Cara kata-kata wali yang tidak mahu membayar diyat itu adalah seperti kata-kata orang yang membaca mentera. Ini menandakan bahawa tidak dibenarkan tenungan dalam Islam.

 

5319 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا ابْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْحَارِثِ عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ قَالَ
نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ ثَمَنِ الْكَلْبِ وَمَهْرِ الْبَغِيِّ وَحُلْوَانِ الْكَاهِنِ

5319. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Uyainah dari Az Zuhri dari Abu Bakar bin Abdurrahman bin Al Harits dari Abu Mas’ud dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang dari harga anjing, upah pelacuran dan bayaran berkenaan tukang tenung.”

– Kaahin atau orang yang menenung itu adalah perbuatan haram sampaikan hasil pendapatan darinya adalah haram juga.

 

5320 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ يَحْيَى بْنِ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَاسٌ عَنْ الْكُهَّانِ فَقَالَ لَيْسَ بِشَيْءٍ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُمْ يُحَدِّثُونَا أَحْيَانًا بِشَيْءٍ فَيَكُونُ حَقًّا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تِلْكَ الْكَلِمَةُ مِنْ الْحَقِّ يَخْطَفُهَا مِنْ الْجِنِّيِّ فَيَقُرُّهَا فِي أُذُنِ وَلِيِّهِ فَيَخْلِطُونَ مَعَهَا مِائَةَ كَذْبَةٍ
قَالَ عَلِيٌّ قَالَ عَبْدُ الرَّزَّاقِ مُرْسَلٌ الْكَلِمَةُ مِنْ الْحَقِّ ثُمَّ بَلَغَنِي أَنَّهُ أَسْنَدَهُ بَعْدَهُ

5320. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari Yahya bin ‘Urwah bin Az Zubair dari Urwah bin Az Zubair dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; beberapa orang bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai tukang-tukang tenung, lalu beliau menjawab: “”Tidak ada apa pun yang boleh dipakai.” Mereka berkata; “Wahai Rasulullah! Terkadang apa yang mereka ceritakan adalah tepat.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Perkataan yang tepat (benar) itu disambar oleh jin, kemudian ia dituangkannya di telinga penjaganya lalu mereka mencampur adukkan bersama kebenaran itu dengan seratus kedustaan.” Ali berkata; Abdurrazaq berkata; lafazh “Perkataan yang nyata (benar) …” adalah mursal, setelah itu sampai kepadaku bahwa lafazh tersebut telah di musnadkan.”

– Sebelum kelahiran Nabi, jin-jin boleh memanjat ke langit dan curi mendengar perkataan antara malaikat-malaikat. Apabila Allah memberikan perintah kepada mereka, malaikat selalunya akan berkata-kata sesama mereka. Bertanyakan apakah arahan Allah. Maka jin-jin curi dengar. Mereka bertimpa naik atas satu sama lain sampai kepada langit dimana malaikat berada. Apabila Nabi dilahirkan, mereka tidak boleh dengar lagi mereka kerana mereka telah dilontar dengan bebola api. Maka kerana itu dulunya, perkataan Kaahin itu adalah kebanyakannya tepat kerana mereka mendengar perkataan malaikat. Tapi sekarang dah tak tepat dah. Mereka akan menggunakan kata-kata dusta untuk menipu manusia. Kaahin ini mendapat maklumat dari jin dan mereka kena beri jin itu makan. Kalau salah beri makan, atau ada buat salah dengan jin-jin itu, silap haribulan mereka akan kena kacau dengan jin itu.

Itu adalah tenungan yang tidak dibenarkan. Sama juga dengan percaya kepada ramalan bintang. Itu juga salah kerana tidak ada dalilnya. Hanya kepercayaan karut semata.

Tapi ada ilmu yang dibenarkan. Iaitu ilmu tapak tangan. Ilmu ini tidak termasuk dalam tenungan. Setiap manusia mempunyai ruas jari yang berlainan. Maka boleh digunakan untuk memeriksa siapakah yang telah melakukan sesuatu perkara. Dan Allah telah menyimpan maklumat tentang seseorang itu dalam tapak tangannya. Maka mereka yang pandai membaca tapak tangan itu boleh mengetahui tentang perangai seseorang manusia itu. Jadi dia boleh orang itu suka apa dan sebagainya. Boleh tahu anaknya sesuai untuk belajar apa. Dan kalau nak kahwin boleh tengok tapak tangan untuk mengenali perempuan itu. Kalau salam, bukankah kita salam dengan tapak tangan. Kalau berdoa angkat tangan. Kerana ilmu membaca tapak tangan ini ada yang boleh dijelaskan. Ini adalah sains. Telah dibuktikan. Orang yang tak tahu sahaja yang tidak mengerti. Dalam Quran telah mengatakan bahawa Allah boleh menyusun tapak tangan yang susah itu, apatah lagi kalau nak mengembalikan tulang belulang. Macam kita tidak faham tulisan bahasa asing kerana kita tidak belajar.

Salah satu ilmu yang telah diiktiraf oleh Nabi adalah ilmu Kiafah. Iaitu mengetahui tentang seseorang daripada raut wajahnya, telinganya, cara berjalannya dan lain-lain lagi. Imam Syafie pakar tentang ilmu ini sampaikan dia kata boleh digunakan dalam mahkamah.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Jampi Nabi s.a.w.. (dan bab-bab seterusnya)

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 12:07 am

بَاب رُقْيَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab Jampi Nabi s.a.w.

5301 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَارِثِ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ قَالَ
دَخَلْتُ أَنَا وَثَابِتٌ عَلَى أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ فَقَالَ ثَابِتٌ يَا أَبَا حَمْزَةَ اشْتَكَيْتُ فَقَالَ أَنَسٌ أَلَا أَرْقِيكَ بِرُقْيَةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ بَلَى قَالَ اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ مُذْهِبَ الْبَاسِ اشْفِ أَنْتَ الشَّافِي لَا شَافِيَ إِلَّا أَنْتَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا

5301. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Abdul Warits dari Abdul Aziz dia berkata; “Aku dan Tsabit pernah mengunjungi Anas bin Malik, lalu Tsabit berkata; “Wahai Abu Hamzah (Kuniah kepada Anas), aku sedang menderita suatu penyakit.” Maka Anas berkata; “Maukah kamu aku ruqyah dengan ruqyah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam?” dia menjawab; “Tentu.” Anas berkata; “ALLAHUMMA RABBAN NAASI MUDZHIBIL BA`SA ISYFII ANTA SYAAFI LAA SYAAFIYA ILLA ANTA SYIFAA`AN LAA YUGHAADIRU SAQAMA (Ya Allah Rabb manusia, dzat yang menghilangkan segala penderitaan, sembuhkanlah sesungguhnya Engkau Maha Penyembuh, tidak ada yang dapat menyembuhkan melainkan Engkau, yaitu kesembuhan yang tidak meninggalkan sebarang kesakitan).”

– Maknanya, Nabi ada ajar jampi untuk digunakan oleh umat Islam. Inilah jampi yang selalu digunakan oleh Nabi.

 

5302 – حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ حَدَّثَنَا يَحْيَى حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنِي سُلَيْمَانُ عَنْ مُسْلِمٍ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُعَوِّذُ بَعْضَ أَهْلِهِ يَمْسَحُ بِيَدِهِ الْيُمْنَى وَيَقُولُ اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبْ الْبَاسَ اشْفِهِ وَأَنْتَ الشَّافِي لَا شِفَاءَ إِلَّا شِفَاؤُكَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا
قَالَ سُفْيَانُ حَدَّثْتُ بِهِ مَنْصُورًا فَحَدَّثَنِي عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَائِشَةَ نَحْوَهُ

5302. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Ali telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepadaku Sulaiman dari Muslim dari Masruq dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu meminta perlindungan terhadap sebagian keluarganya, beliau mengusap dengan tangan kanannya sambil berdo’a; “ALLAHUMMA RABBAN NAASI ADZHIBIL BA`SA ISYFIHI ANTA SYAAFI LAA SYIFAA`A ILLA SYIFAA`UKA SYIFAA`AN LAA YUGHAADIRU SAQAMA (Ya Allah Rabb manusia, dzat yang menghilangkan rasa sakit, sembuhkanlah sesungguhnya Engkau Dzat yang Maha menyembuhkan, tidak ada kesembuhan melainkan dari kesembuhan-Mu, yaitu kesembuhan yang tidak menyisakan rasa sakit).” Sufyan berkata; Aku menceritakan hal ini kepada Manshur, maka dia menceritakan kepadaku dari Ibrahim dari Masruq dari Aisyah seperti hadits di atas.

– Jampi yang lebih kurang sama. Cuma lain sedikit sahaja.

 

5303 – حَدَّثَنِي أَحْمَدُ ابْنُ أَبِي رَجَاءٍ حَدَّثَنَا النَّضْرُ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ قَالَ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَرْقِي يَقُولُ امْسَحْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ بِيَدِكَ الشِّفَاءُ لَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا أَنْتَ

5303. Telah menceritakan kepadaku Ahmad bin Abu Raja` telah menceritakan kepada kami An Nadlr dari Hisyam bin ‘Urwah dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Ayahku dari ‘Aisyah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika meruqyah beliau berdo’a: “Hilangkanlah rasa sakit wahai Rabb manusia, di tangan-Mu lah segala kesembuhan, dan tidak ada yang dapat menyingkap penyakit tersebut melainkan Engkau.”

– Ini satu lagi jampi yang Nabi amalkan dan ajar kepada umat Islam.

 

5304 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنِي عَبْدُ رَبِّهِ بْنُ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَقُولُ لِلْمَرِيضِ بِسْمِ اللَّهِ تُرْبَةُ أَرْضِنَا بِرِيقَةِ بَعْضِنَا يُشْفَى سَقِيمُنَا بِإِذْنِ رَبِّنَا

5304. Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdullah telah menceritakan kepada kami Sufyan dia berkata; telah menceritakan kepadaku Abdurrabbihi bin Sa’id dari ‘Amrah dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha bahwa apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mendo’akan orang sakit, beliau membaca: “BISMILLAHI TURBATU ARDLINA BI RIIQATI BA’DLINA YUSYFAA SAQIIMUNA BI IDZNI RABBINA (“Dengan nama Allah, tanah bumi kita dengan air liur sebagian kami semoga sembuh orang yang sakit dari kami dengan izin Rabb kami.”

– Ini satu lagi jampi yang boleh digunakan. Menggunakan tanah dan air liur. Kerana manusia itu dijadikan dari tanah. Nabi mengambil air ludah dari langit langit baginda dan menyentuh tanah.
Ada yang kata tanah itu adalah tanah Madinah sahaja. Dan ada yang kata air liur Nabi sahaja menjadi. Tapi itu adalah pendapat sahaja.

 

5305 – حَدَّثَنِي صَدَقَةُ بْنُ الْفَضْلِ أَخْبَرَنَا ابْنُ عُيَيْنَةَ عَنْ عَبْدِ رَبِّهِ بْنِ سَعِيدٍ عَنْ عَمْرَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ فِي الرُّقْيَةِ تُرْبَةُ أَرْضِنَا وَرِيقَةُ بَعْضِنَا يُشْفَى سَقِيمُنَا بِإِذْنِ رَبِّنَا

5305. Telah menceritakan kepadaku Shadaqah bin Al Fadl telah mengabarkan kepada kami Ibnu ‘Uyainah dari ‘Abdurrabbihi bin Sa’id dari ‘Amrah dari ‘Aisyah dia berkata; “Biasanya dalam meruqyah, beliau membaca: “BISMILLAHI TURBATU ARDLINA BI RIIQATI BA’DLINA YUSYFAA SAQIIMUNA BI IDZNI RABBINA (“Dengan nama Allah, Debu tanah kami dengan ludah sebagian kami semoga sembuh orang yang sakit dari kami dengan izin Rabb kami.”

 

بَاب النَّفْثِ فِي الرُّقْيَةِ

Menghembus / Menyemburkan Air Liur Ketika Jampi

5306 – حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا سَلَمَةَ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا قَتَادَةَ يَقُولُ
سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الرُّؤْيَا مِنْ اللَّهِ وَالْحُلْمُ مِنْ الشَّيْطَانِ فَإِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ شَيْئًا يَكْرَهُهُ فَلْيَنْفِثْ حِينَ يَسْتَيْقِظُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ وَيَتَعَوَّذْ مِنْ شَرِّهَا فَإِنَّهَا لَا تَضُرُّهُ
وَقَالَ أَبُو سَلَمَةَ وَإِنْ كُنْتُ لَأَرَى الرُّؤْيَا أَثْقَلَ عَلَيَّ مِنْ الْجَبَلِ فَمَا هُوَ إِلَّا أَنْ سَمِعْتُ هَذَا الْحَدِيثَ فَمَا أُبَالِيهَا

5306. Telah menceritakan kepada kami Khalid bin Makhlad telah menceritakan kepada kami Sulaiman dari Yahya bin Sa’id dia berkata; saya mendengar Abu Salamah berkata; saya mendengar Abu Qatadah berkata; saya mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Mimpi baik dari Allah sedangkan ihtilam (mimpi buruk) datangnya dari syetan, maka apabila salah seorang dari kalian mimpi sesuatu yang tidak dimenanginya, hendaknya ia meniupkan tiga kali tiupan ketika bangun dengan sedikit air liur, lalu meminta perlindungan dari kejahatannya, sebab dengan berlindung itu, kejahatan tersebut tidak akan membahayakan dirinya.” Abu Salamah berkata; “Sebelum itu aku selalu selalu bermimpi sesuatu yang aku merasa lebih berat dari gunung, maka aku tidak akan memperdulikannya setelah aku mendengar hadits ini.”

– Kalau terganggu dalam mimpi, boleh gunakan amalan ini.
Mimpi yang baik itu adalah dari Allah. Ianya adalah satu per enam puluh dari kenabian. Mimpi itu akan lebih tepat jikalau orang itu adalah orang yang benar. Yang sentiasa bercakap benar.

 

5307 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْأُوَيْسِيُّ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ عَنْ يُونُسَ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَوَى إِلَى فِرَاشِهِ نَفَثَ فِي كَفَّيْهِ بِقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ وَبِالْمُعَوِّذَتَيْنِ جَمِيعًا ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا وَجْهَهُ وَمَا بَلَغَتْ يَدَاهُ مِنْ جَسَدِهِ قَالَتْ عَائِشَةُ فَلَمَّا اشْتَكَى كَانَ يَأْمُرُنِي أَنْ أَفْعَلَ ذَلِكَ بِهِ
قَالَ يُونُسُ كُنْتُ أَرَى ابْنَ شِهَابٍ يَصْنَعُ ذَلِكَ إِذَا أَتَى إِلَى فِرَاشِهِ

5307. Telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz bin Abdullah Al Uwaisi telah menceritakan kepada kami Sulaiman dari Yunus dari Ibnu Syihab dari ‘Urwah bin Az Zubair dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; “Apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam hendak tidur, maka beliau akan meniupkan ke telapak tangannya sambil membaca QUL HUWALLAHU AHAD (QS Al Ikhlas 1-4) dan Mu’awidzatain (An Nas dan Al Falaq), kemudian beliau mengusapkan ke wajahnya dan seluruh tubuhnya sejauh sampai tangannya. Aisyah berkata; Ketika beliau sakit, beliau menyuruhku melakukan hal itu terhadapnya.” Yunus berkata; aku melihat Ibnu Syihab apabila hendak tidur, ia melakukan hal itu juga.”

– Ini adalah amalan yang dilakukan Nabi ketika beliau hendak tidur. Elok untuk diamalkan.

 

5308 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ أَبِي الْمُتَوَكِّلِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ
أَنَّ رَهْطًا مِنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ انْطَلَقُوا فِي سَفْرَةٍ سَافَرُوهَا حَتَّى نَزَلُوا بِحَيٍّ مِنْ أَحْيَاءِ الْعَرَبِ فَاسْتَضَافُوهُمْ فَأَبَوْا أَنْ يُضَيِّفُوهُمْ فَلُدِغَ سَيِّدُ ذَلِكَ الْحَيِّ فَسَعَوْا لَهُ بِكُلِّ شَيْءٍ لَا يَنْفَعُهُ شَيْءٌ فَقَالَ بَعْضُهُمْ لَوْ أَتَيْتُمْ هَؤُلَاءِ الرَّهْطَ الَّذِينَ قَدْ نَزَلُوا بِكُمْ لَعَلَّهُ أَنْ يَكُونَ عِنْدَ بَعْضِهِمْ شَيْءٌ فَأَتَوْهُمْ فَقَالُوا يَا أَيُّهَا الرَّهْطُ إِنَّ سَيِّدَنَا لُدِغَ فَسَعَيْنَا لَهُ بِكُلِّ شَيْءٍ لَا يَنْفَعُهُ شَيْءٌ فَهَلْ عِنْدَ أَحَدٍ مِنْكُمْ شَيْءٌ فَقَالَ بَعْضُهُمْ نَعَمْ وَاللَّهِ إِنِّي لَرَاقٍ وَلَكِنْ وَاللَّهِ لَقَدْ اسْتَضَفْنَاكُمْ فَلَمْ تُضَيِّفُونَا فَمَا أَنَا بِرَاقٍ لَكُمْ حَتَّى تَجْعَلُوا لَنَا جُعْلًا فَصَالَحُوهُمْ عَلَى قَطِيعٍ مِنْ الْغَنَمِ فَانْطَلَقَ فَجَعَلَ يَتْفُلُ وَيَقْرَأُ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ حَتَّى لَكَأَنَّمَا نُشِطَ مِنْ عِقَالٍ فَانْطَلَقَ يَمْشِي مَا بِهِ قَلَبَةٌ قَالَ فَأَوْفَوْهُمْ جُعْلَهُمْ الَّذِي صَالَحُوهُمْ عَلَيْهِ فَقَالَ بَعْضُهُمْ اقْسِمُوا فَقَالَ الَّذِي رَقَى لَا تَفْعَلُوا حَتَّى نَأْتِيَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنَذْكُرَ لَهُ الَّذِي كَانَ فَنَنْظُرَ مَا يَأْمُرُنَا فَقَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرُوا لَهُ فَقَالَ وَمَا يُدْرِيكَ أَنَّهَا رُقْيَةٌ أَصَبْتُمْ اقْسِمُوا وَاضْرِبُوا لِي مَعَكُمْ بِسَهْمٍ

5308. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abu Bisyr dari Abu Al Mutawakkil dari Abu Sa’id bahwa beberapa orang dari sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pergi dalam suatu perjalanan, ketika mereka singgah di suatu perkampungan dari perkampungan Arab, mereka meminta supaya mereka diterima sebagai tetamu, namun penduduk perkampungan itu enggan untuk menerima mereka, kemudian salah seorang dari ketua mereka tersengat binatang berbisa, mereka sudah berusaha untuk menyembuhkannya namun tidak juga memberi manfa’at sama sekali, maka sebagian mereka mengatakan; “Sekiranya kalian mendatangi sekelompok laki-laki (sahabat Nabi) yang singgah di tempat kalian, barangkali saja salah seorang dari mereka ada yang memiliki sesuatu penawar, lantas mereka mendatangi para sahabat Nabi sambil berkata; “Wahai orang-orang, sesungguhnya pemimpin kami tersengat binatang berbisa, dan kami telah berusaha dengan segala sesuatu namun tidak juga membuahkan hasil, apakah salah seorang dari kalian memiliki sesuatu (penawar)?” Salah seorang sahabat Nabi menjawab; “Ya, demi Allah aku memang tukang jampi, akan tetapi demi Allah, sungguh kami tadi meminta kalian supaya terima kami sebagai tetamu, namun kalian enggan menerima kami, dan aku tidak akan meruqyah (menjampinya) sehingga kalian tentukan upah buat kami.” Lantas penduduk kampung itu bersetuju untuk memberi mereka beberapa ekor kambing, lalu salah satu sahabat Nabi itu pergi dan membaca al hamdulillahi rabbil ‘alamin (al fatihah) dan meludahkan kepadanya hingga seakan-akan pemimpin mereka terlepas dari tali yang membelenggunya dan terbebas dari penyakit yang dapat membinasakannya. Dia pergi tanpa ada kesakitan padanya lagi. Abu Sa’id berkata; “Lantas penduduk kampung tersebut memberikan upah yang telah mereka janjikan kepada sahabat Nabi, dan sahabat Nabi yang lain pun berkata; “Bagilah.” Namun sahabat yang meruqyah berkata; “Jangan dulu sebelum kita menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan memberitahukan apa yang terjadi dan kita akan melihat apa yang beliau perintahkan kepada kita.” Setelah itu mereka menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan memberitahukannya kepada beliau, beliau bersabda: “Mana kamu tahu bahwa Fatihah itu adalah ruqyah? Kamu telah menepati , maka bagilah antara kamu dan berilah satu bahagian untukku.”

– Sahabat menggunakan surah Fatihah sebagai jampi. Ini dibenarkan oleh Nabi. Maka boleh digunakan oleh kita juga.

Bagi yang menyatakan bahawa Fatihah itu tidak termasuk dengan bismillah, mereka menggunakan hadis ini sebagai salah satu dalil mereka. Kerana sahabat itu terus membaca alhamdulillahi rabbil aalamin.

 

بَاب مَسْحِ الرَّاقِي الْوَجَعَ بِيَدِهِ الْيُمْنَى

Bab Penjampi Menyapu Dengan Tangan Kanannya Pada Tempat Sakit

5309 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ سُفْيَانَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ مُسْلِمٍ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَوِّذُ بَعْضَهُمْ يَمْسَحُهُ بِيَمِينِهِ أَذْهِبْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ وَاشْفِ أَنْتَ الشَّافِي لَا شِفَاءَ إِلَّا شِفَاؤُكَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا
فَذَكَرْتُهُ لِمَنْصُورٍ فَحَدَّثَنِي عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ مَسْرُوقٍ عَنْ عَائِشَةَ بِنَحْوِهِ

5309. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami Yahya dari Sufyan dari Al A’masy dari Muslim dari Masruq dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memintakan perlindungan untuk sebagian keluarga beliau, lalu beliau mengusapkan kepadanya dengan tangan kanannya sambil berdo’a: “ADZHIBIL BA`SA ALLAHUMMA RABBAN NAASI WASYFII ANTA SYAAFI LAA SYIFAA`A ILLA SYIFAA`UKA SYIFAA`AN LAA YUGHAADIRU SAQAMA (Hilangkanlah rasa sakit Ya Allah Rabb manusia, sembuhkanlah sesungguhnya Engkau Dzat yang Maha menyembuhkan, tidak ada kesembuhan melainkan dari kesembuhan-Mu, yaitu kesembuhan yang tidak menyisakan rasa sakit).” Lalu aku menceritakan hal ini kepada Manshur, maka dia menceritakan kepadaku dari Ibrahim dari Masruq dari Aisyah seperti hadits di atas.

 

بَاب فِي الْمَرْأَةِ تَرْقِي الرَّجُلَ

Bab Orang Perempuan Boleh Menjampi Orang Lelaki

5310 – حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْجُعْفِيُّ حَدَّثَنَا هِشَامٌ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْفِثُ عَلَى نَفْسِهِ فِي مَرَضِهِ الَّذِي قُبِضَ فِيهِ بِالْمُعَوِّذَاتِ فَلَمَّا ثَقُلَ كُنْتُ أَنَا أَنْفِثُ عَلَيْهِ بِهِنَّ فَأَمْسَحُ بِيَدِ نَفْسِهِ لِبَرَكَتِهَا فَسَأَلْتُ ابْنَ شِهَابٍ كَيْفَ كَانَ يَنْفِثُ قَالَ يَنْفِثُ عَلَى يَدَيْهِ ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا وَجْهَهُ

5310. Telah menceritakan kepadaku Abdullah bin Muhammad Al Ju’fi telah menceritakan kepada kami Hisyam telah mengabarkan kepada kami Ma’mar dari Az Zuhri dari ‘Urwah dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam biasa meniupkan pada diri beliau sendiri dengan mu’awwidzat (surat An nas dan Al falaq) ketika sakit yang membawa kepada kematiannya, ketika sakit beliau semakin parah, maka akulah yang meniupkan (dengan membacakan mu’awidzat) kepadanya, aku mengusapkan dengan tangan beliau sendiri karena berharap keberkahan darinya.” Aku bertanya kepada Ibnu Syihab; “Bagaimana cara beliau meniup (dengan membaca mu’awidzat)?” dia menjawab; “Yaitu beliau meniupkan (dengan membaca mu’awidzat) pada tangannya kemudian beliau mengusapkannya ke wajah beliau.”

– Ini dalil yang membolehkan wanita untuk menjampi orang lelaki. Macam sekarang doktor biasa sahaja mengubati orang perempuan dan sebaliknya juga. Ini dibenarkan. Walaupun ada alasan yang mengatakan bahawa ini isteri melakukan kepada suami sendiri tapi ulama menerima sebagai membolehkan juga. Takkan dalam mengubat itu ada keperluan untuk menyentuh tapi tak boleh sentuh pula. Lihat kepada keperluan.

 

بَاب مَنْ لَمْ يرْق

Bab Orang Yang Tidak Mahu Menjampi / Dijampi

5311 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا حُصَيْنُ بْنُ نُمَيْرٍ عَنْ حُصَيْنِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ
خَرَجَ عَلَيْنَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا فَقَالَ عُرِضَتْ عَلَيَّ الْأُمَمُ فَجَعَلَ يَمُرُّ النَّبِيُّ مَعَهُ الرَّجُلُ وَالنَّبِيُّ مَعَهُ الرَّجُلَانِ وَالنَّبِيُّ مَعَهُ الرَّهْطُ وَالنَّبِيُّ لَيْسَ مَعَهُ أَحَدٌ وَرَأَيْتُ سَوَادًا كَثِيرًا سَدَّ الْأُفُقَ فَرَجَوْتُ أَنْ تَكُونَ أُمَّتِي فَقِيلَ هَذَا مُوسَى وَقَوْمُهُ ثُمَّ قِيلَ لِي انْظُرْ فَرَأَيْتُ سَوَادًا كَثِيرًا سَدَّ الْأُفُقَ فَقِيلَ لِي انْظُرْ هَكَذَا وَهَكَذَا فَرَأَيْتُ سَوَادًا كَثِيرًا سَدَّ الْأُفُقَ فَقِيلَ هَؤُلَاءِ أُمَّتُكَ وَمَعَ هَؤُلَاءِ سَبْعُونَ أَلْفًا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ بِغَيْرِ حِسَابٍ فَتَفَرَّقَ النَّاسُ وَلَمْ يُبَيَّنْ لَهُمْ فَتَذَاكَرَ أَصْحَابُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالُوا أَمَّا نَحْنُ فَوُلِدْنَا فِي الشِّرْكِ وَلَكِنَّا آمَنَّا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَلَكِنْ هَؤُلَاءِ هُمْ أَبْنَاؤُنَا فَبَلَغَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هُمْ الَّذِينَ لَا يَتَطَيَّرُونَ وَلَا يَسْتَرْقُونَ وَلَا يَكْتَوُونَ وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ فَقَامَ عُكَّاشَةُ بْنُ مِحْصَنٍ فَقَالَ أَمِنْهُمْ أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ نَعَمْ فَقَامَ آخَرُ فَقَالَ أَمِنْهُمْ أَنَا فَقَالَ سَبَقَكَ بِهَا عُكَاشَةُ

5311. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Hushain bin Numair dari Hushain bin Abdurrahman dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas radliallahu ‘anhuma dia berkata; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar menemui kami lalu beliau bersabda: “Telah ditampakkan kepadaku umat-umat, maka aku melihat seorang Nabi lewat bersama satu orang, seorang Nabi bersama dua orang, seorang Nabi bersama sekelompok orang dan seorang Nabi tanpa seorang pun bersamanya. Lalu kemudian ditampakkan kepadaku kumpulan manusia yang banyak memenuhi ufuk, aku berharap mereka adalah ummatku, namun dikatakan padaku; ‘Ini adalah Musa dan kaumnya, lalu dikatakan pula kepadaku; “lihatlah di ujung sebelah sana.’ Ternyata aku melihat ada sekumpulan orang yang sangat banyak, kemudian dikatakan lagi padaku; ‘Lihat juga yang sebelah sana.’ Ternyata aku juga melihat ada sekumpulan orang yang sangat banyak lagi, lalu dikatakan padaku; ‘Ini adalah umatmu, dan bersama mereka ada tujuh puluh ribu orang yang akan masuk syurga tanpa hisab.” Setelah itu orang-orang bubar dan belum sempat ada penjelasan kepada mereka, sehingga para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam saling membicarakan hal itu, mereka berkata; “Adapun kita dilahirkan dalam kesyirikan akan tetapi kita beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mungkin mereka adalah para anak cucu kita.” Lantas peristiwa tersebut sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu beliau bersabda: “Mereka itu adalah orang-orang yang tidak pernah bertathayur (tidak mengambil sempena sesuatu kejadian/benda), tidak pernah meminta untuk diruqyah dan tidak minta diselarkan dengan besi panas untuk berubat, dan kepada Tuhan mereka bertawakkal.” Lalu Ukasyah bin Mihshan berdiri dan berkata; “Apakah aku termasuk di antara mereka, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab: “Ya.” Kemudian yang lainnya berdiri lalu bertanya; “Apakah aku juga termasuk di antara mereka?” Beliau menjawab: “Ukasyah telah mendahuluimu dalam hal ini.”

– Ini adalah mengatakan bahawa yang masuk syurga tanpa dihisab adalah mereka yang tidak menggunakan jampi-jampi yang mengandungi unsur-unsur syirik kepada Allah. Tapi kalau jampi itu bersih, tidak mengapa.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Jampi Dengan Al-Quran Dan Ayat-Ayat Pelindung .. (dan bab-bab seterusnya) December 25, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 11:45 pm

بَاب الرُّقَى بِالْقُرْآنِ وَالْمُعَوِّذَاتِ

Bab Jampi Dengan Al-Quran Dan Ayat-Ayat / Surah-Surah Pelindung

5294 – حَدَّثَنِي إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى أَخْبَرَنَا هِشَامٌ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْفُثُ عَلَى نَفْسِهِ فِي الْمَرَضِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ بِالْمُعَوِّذَاتِ فَلَمَّا ثَقُلَ كُنْتُ أَنْفِثُ عَلَيْهِ بِهِنَّ وَأَمْسَحُ بِيَدِ نَفْسِهِ لِبَرَكَتِهَا فَسَأَلْتُ الزُّهْرِيَّ كَيْفَ يَنْفِثُ قَالَ كَانَ يَنْفِثُ عَلَى يَدَيْهِ ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا وَجْهَهُ

5294. Telah menceritakan kepadaku Ibrahim bin Musa telah mengabarkan kepada kami Hisyam dari Ma’mar dari Az Zuhri dari ‘Urwah dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam selalu meniupkan diri beliau sendiri dengan Mu’awwidzat (surah pelindung) dalam sakit yang membawa wafatnya, dan tatkala sakit beliau semakin parah, sayalah yang meniup dengan surat pelindung tersebut dan saya mengusapnya dengan tangan beliau sendiri kerana berharap untuk mendapat berkahnya.” Aku bertanya kepada Az Zuhri; “Bagaimana cara meniupnya?” dia menjawab; “Beliau meniup kedua tangannya, kemudian beliau mengusapkan ke wajah dengan kedua tangannya.”

– Dalil ini menunjukkan bahawa boleh menggunakan ayat Quran dan doa pelindung. Sebelum ini ada hadis yg mengatakan bahawa seperti tidak boleh ruqyah iaitu 70 ribu org mukmin akan masuk syurga kerana tidak meminta diruqyah. Tapi itu adalah kalau menggunakan jampi yang tidak dibenarkan di dalam Islam. Atau ada mengandung elemen syirik didalamnya. Tapi kalau menggunakan ayat Quran atau dari hadis Nabi, ianya dibolehkan. Ini tidak dikira bidaah kerana bukan hal ibadah. Dan Nabi sendiri pun buat juga. Walaupun bukan dari hadis Nabi pun dikatakan boleh kalau ianya tiada elemen syirik di dalamnya. Ini adalah kerana ianya diambil dari pengalaman pengamal perubatan yang tahu bahawa sesuatu doa atau ayat Quran itu kalau diadun akan dapat memberikan penyembuhan kepada manusia. Ini bukanlah perkara bidaah kerana ianya tidak melibatkan perkara ibadat.

Kalau tentang meletakkan azimat, ulama salaf khilaf dalam perkara itu. Ada yang kata boleh kalau ayat Quran digunakan dan ada yang kata tidak boleh. Jadi kena berhati-hati. Takut kalau-kalau kita silap menggunakan amalan yang boleh menyebabkan kita musyrik.

Nabi sendiri memang ada mengajar cara-cara menjampi. Dan ada hadis yang di bawah ini nanti yang Nabi sendiri menyuruh dijampi seseorang itu oleh orang lain.

 

بَاب الرُّقَى بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ وَيُذْكَرُ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Bab Jampi Dengan Surah Al-Fatihah Dan Diriwayatkan Daripada Ibnu `Abbas Daripada Nabi S.A.W.

5295 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ أَبِي الْمُتَوَكِّلِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
أَنَّ نَاسًا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَوْا عَلَى حَيٍّ مِنْ أَحْيَاءِ الْعَرَبِ فَلَمْ يَقْرُوهُمْ فَبَيْنَمَا هُمْ كَذَلِكَ إِذْ لُدِغَ سَيِّدُ أُولَئِكَ فَقَالُوا هَلْ مَعَكُمْ مِنْ دَوَاءٍ أَوْ رَاقٍ فَقَالُوا إِنَّكُمْ لَمْ تَقْرُونَا وَلَا نَفْعَلُ حَتَّى تَجْعَلُوا لَنَا جُعْلًا فَجَعَلُوا لَهُمْ قَطِيعًا مِنْ الشَّاءِ فَجَعَلَ يَقْرَأُ بِأُمِّ الْقُرْآنِ وَيَجْمَعُ بُزَاقَهُ وَيَتْفِلُ فَبَرَأَ فَأَتَوْا بِالشَّاءِ فَقَالُوا لَا نَأْخُذُهُ حَتَّى نَسْأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَأَلُوهُ فَضَحِكَ وَقَالَ وَمَا أَدْرَاكَ أَنَّهَا رُقْيَةٌ خُذُوهَا وَاضْرِبُوا لِي بِسَهْمٍ

5295. Telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Basyar telah menceritakan kepada kami Ghundar telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abu Bisyr dari Abu Al Mutawakkil dari Abu Sa’id Al Khudri radliallahu ‘anhu bahwa ada beberapa orang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pergi ke satu perkampungan dari perkampungan Arab, orang-orang kampung tersebut tidak menerima mereka sebagai tetamu, ketika mereka dalam keadaan seperti itu tiba-tiba seorang ketua mereka terkena sengatan binatang berbisa, lalu mereka pun berkata; “Apakah diantara kalian ada yang mempunyai ubat, atau seorang yang bisa berbomoh?” lalu para sahabat Nabi pun berkata; “Ada tapi sesungguhnya kalian tidak mau menerima kami, maka kamipun tidak akan melakukannya sehingga kalian menentukan upah kepada kami, ” akhirnya mereka pun berjanji akan memberikan beberapa ekor kambing.”Lalu seorang sahabat Nabi membaca Ummul Qur`an dan mengumpulkan ludahnya seraya meludahkan kepadanya hingga laki-laki itu sembuh, kemudian orang-orang kampung itu memberikan kepada para sahabat Nabi beberapa ekor kambing tadi.” Namun para sahabat Nabi berkata; “Kita tidak akan mengambilnya hingga kita bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang hal ini, ” lalu mereka bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang pemberian itu hingga membuat beliau tertawa. Beliau bersabda: “Mana kamu tahu bahwa Fatihah itu jampi?, ambillah pemberian tersebut dan berilah satu bahagian untukku.”

– Nabi tak pernah ajar kepada sahabat bahawa fatihah itu adalah satu ruqyah. Tapi sahabat dengan kefahaman bahawa Quran itu adalah penawar, menggunakannya. Dan mereka kemudian telah tanya Nabi bagaimana.

Yang dikatakan meruqyah itu adalah Abu Sa’id Al Khudri iaitu perawi hadis ini sendiri. Dan bilangan kambing yang diberi adalah 30 ekor. Dan semua sahabat yang ada disitu adalah 30 orang juga.

Nabi meminta diberikan bahagian kepadanya supaya menyakinkan orang lain bahawa memang halal apa yang mereka terima itu. Itu adalah kebiasaan Nabi. Supaya tidak ada orang yang ada rasa syak lagi tentang kebolehan mengambil upah itu.

Ini juga adalah dalil yang mengatakan bahawa boleh menetapkan upah untuk menjampi.

 

 

بَاب الشَّرْطِ فِي الرُّقْيَةِ بِقَطِيعٍ مِنْ الْغَنَمِ

Bab Ketentuan / Janji Dalam Menjampi Untuk Memberikan sekumpulan Kambing

5296 – حَدَّثَنِي سِيدَانُ بْنُ مُضَارِبٍ أَبُو مُحَمَّدٍ الْبَاهِلِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو مَعْشَرٍ الْبَصْرِيُّ هُوَ صَدُوقٌ يُوسُفُ بْنُ يَزِيدَ الْبَرَّاءُ قَالَ حَدَّثَنِي عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ الْأَخْنَسِ أَبُو مَالِكٍ عَنْ ابْنِ أَبِي مُلَيْكَةَ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ
أَنَّ نَفَرًا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرُّوا بِمَاءٍ فِيهِمْ لَدِيغٌ أَوْ سَلِيمٌ فَعَرَضَ لَهُمْ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْمَاءِ فَقَالَ هَلْ فِيكُمْ مِنْ رَاقٍ إِنَّ فِي الْمَاءِ رَجُلًا لَدِيغًا أَوْ سَلِيمًا فَانْطَلَقَ رَجُلٌ مِنْهُمْ فَقَرَأَ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ عَلَى شَاءٍ فَبَرَأَ فَجَاءَ بِالشَّاءِ إِلَى أَصْحَابِهِ فَكَرِهُوا ذَلِكَ وَقَالُوا أَخَذْتَ عَلَى كِتَابِ اللَّهِ أَجْرًا حَتَّى قَدِمُوا الْمَدِينَةَ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَخَذَ عَلَى كِتَابِ اللَّهِ أَجْرًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ أَحَقَّ مَا أَخَذْتُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا كِتَابُ اللَّهِ

5296. Telah menceritakan kepada kami Sidan bin Muddzarib Abu Muhammad Al Bahili telah menceritakan kepada kami Abu Ma’syar Al Bashri dia adalah seorang yang jujur yaitu Yusuf bin Yazid Al Barra` dia berkata; telah menceritakan kepadaku ‘Ubaidullah bin Al Ahnas Abu Malik dari Ibnu Abu Mulaikah dari Ibnu Abbas bahwa beberapa sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melewati sumber mata air dimana terdapat orang yang tersengat binatang berbisa, lalu salah seorang yang bertempat tinggal di sumber mata air tersebut datang dan berkata; “Adakah di antara kalian seseorang yang pandai menjampi? Karena di tempat tinggal dekat sumber mata air ada seseorang yang tersengat binatang berbisa.” Lalu salah seorang sahabat Nabi pergi ke tempat tersebut dan membacakan al fatihah dengan syarat akan mendapat upah beberapa ekor kambing. Orang yang tersengat tadi sembuh, maka sahabat tersebut membawa kambing-kambing itu kepada teman-temannya. Namun teman-temannya tidak suka dengan hal itu, mereka berkata; “Kamu mengambil upah atas kitabullah?” setelah mereka tiba di Madinah, mereka berkata; “Wahai Rasulullah, dia ini mengambil upah atas kitabullah.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya upah yang paling berhak kalian ambil adalah upah karena kitabullah.”

– Ini dijadikan dalil bahawa boleh mengambil upah mengajar Quran. Kerana kalau perkara lain boleh diambil upah, maka mengajar Quran lebih-lebih lagi. Jumhur ulama berpendapat begini kecuali Imam Abu Hanifah. Tapi kemudian dibahaskan oleh anak-anak muridnya dan akhirnya mereka juga sependapat dengan jumhur ulama yang lain.

 

 

بَاب رُقْيَةِ الْعَيْنِ

Bab Jampi Kerana Diganggu Makhluk Halus

5297 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ كَثِيرٍ أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنِي مَعْبَدُ بْنُ خَالِدٍ قَالَ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ شَدَّادٍ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ
أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ أَمَرَ أَنْ يُسْتَرْقَى مِنْ الْعَيْنِ

5297. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Katsir telah mengabarkan kepada kami Sufyan dia berkata; telah menceritakan kepadaku Ma’bad bin Khalid dia berkata; saya mendengar Abdullah bin Syaddad dari Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kita supaya meruqyah orang yang terkena gangguan makhluk halus.”

– الْعَيْنِ Ain boleh ditafsir sebagai gangguan makhluk halus juga. Asalnya adalah pandangan mata. Boleh jadi pandangan mata syaitan. Boleh jadi pandangan mata orang yang mengamalkan sesuatu ilmu yang sampai kalau mereka tengok sahaja kita, boleh jatuh sakit. Dan ada yang tak belajar apa-apa pun tapi pandangan mata mereka berbisa. Dalam ilmu barat pun, ada yang mengamalkan ilmu yang dengan pandangan mata mereka boleh menyebabkan seseorang kena hipnosis.

Nabi memberitahu kepada kita bahawa dengan jampi itu dapat menghilangkan sakit yang disebabkan oleh pandangan mata jahat itu.

 

5298 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ خَالِدٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ وَهْبِ بْنِ عَطِيَّةَ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْوَلِيدِ الزُّبَيْدِيُّ أَخْبَرَنَا الزُّهْرِيُّ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ زَيْنَبَ ابْنَةِ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى فِي بَيْتِهَا جَارِيَةً فِي وَجْهِهَا سَفْعَةٌ فَقَالَ اسْتَرْقُوا لَهَا فَإِنَّ بِهَا النَّظْرَةَ
تَابَعَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَالِمٍ عَنْ الزُّبَيْدِيِّ وَقَالَ عُقَيْلٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ أَخْبَرَنِي عُرْوَةُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

5298. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Khalid telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Wahb bin ‘Athiyah Ad Dimasyqi telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Harb telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Walid Az Zubaidi telah mengabarkan kepada kami Az Zuhri dari ‘Urwah bin Zubair dari Zainab puteri Ummu Salamah dari Ummu Salamah radliallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melihat gadis di rumahnya, yang pucat wajahnya (ada tanda yang tidak baik pada wajahnya), beliau bersabda: “carilah bomoh untuknya, kerana dia telah terkena pandangan buruk.” Hadits ini diperkuat oleh riwayat Abdullah bin Salim dari Az Zubaidi, dan berkata Uqail dari Az Zuhri telah mengabarkan kepadaku Urwah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

– Nabi mengisyaratkan disini untuk mencari bomoh atau orang yang dapat menjampi gadis itu kerana dia dah kena pandangan jahat. Walaupun baginda boleh juga buat, tapi baginda suruh cari orang lain.

Ini adalah kerana orang berilmu tidak semestinya menjadi bomoh. Ada orang yang ditugaskan atau sesuai untuk jadi bomoh. Kerana kalau menceburkan diri dalam dunia perbomohan ini, banyak kekurangannya. Tidak ada masa untuk mengembangkan ilmu. Kerana perbomohan mengambil masa. Kadang-kadang sepanjang malam nak kena buat persediaan. Dan kena amalkan banyak perkara sebagai pelindung. Dan kemudian kena kacau pula tu lagi. Dan dari pengalaman mereka yang tahu, perbomohan ini mengurangkan kekuatan minda. Tak tahu kenapa. Sampai ke anak cucu akan bersangkutan lemah akal itu.

Kena ada orang yang ambil pengkhususan buat kerja perbomohan ini. Jangan ada masyarakat kita yang sampai mencari orang agama lain untuk menyembuhkan mereka. Mereka tentunya menggunakan cara yang salah.

Banyak cara yang digunakan oleh ulama-ulama yang tahu berkenaan perkara perjampian ini. Mereka berdasarkan pengalaman mereka. Ada yang sampai diterima sebagai bomoh oleh orang dari ugama lain pun.

 

بَاب الْعَيْنُ حَقٌّ

Bab Gangguan Makhluk Halus Itu Adalah Benar

5299 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ نَصْرٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ مَعْمَرٍ عَنْ هَمَّامٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْعَيْنُ حَقٌّ وَنَهَى عَنْ الْوَشْمِ

5299. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Nashr telah menceritakan kepada kami Abdurrazaq dari Ma’mar dari Hammam dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Pandangan buruk itu/Gangguan makhluk halus itu adalah haq (benar).” tapi baginda melarang tatoo.”

– Nabi menekankan bahawa gangguan makhluk halus itu benar. Ini pun dah ada disebut didalam ayat Quran bahawa memang syaitan boleh mengganggu manusia. Ayat itu adalah 2:275

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: “Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba”. Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.

Ada masyarakat dahulu dan mungkin sampai sekarang akan memakai tatoo untuk menyelamatkan diri mereka dari gangguan syaitan. Mereka akan merosakkan tubuh badan mereka kerana mereka sangka kalau mereka pakai tatoo, makhluk halus akan takut kepada mereka dan tak kacau mereka. Ini dilarang oleh Nabi kerana ini adalah salah kerana merosakkan badan seperti yang telah diberikan oleh Allah.

 

بَاب رُقْيَةِ الْحَيَّةِ وَالْعَقْرَبِ

Bab Jampi Kerana Patukan Ular Dan Sengatan Kala Jengking

5300 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ الشَّيْبَانِيُّ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ الْأَسْوَدِ عَنْ أَبِيهِ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ
عَنْ الرُّقْيَةِ مِنْ الْحُمَةِ فَقَالَتْ رَخَّصَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرُّقْيَةَ مِنْ كُلِّ ذِي حُمَةٍ

5300. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abdul Wahid telah menceritakan kepada kami Sulaiman As Syaibani telah menceritakan kepada kami Abdurrahman bin Al Aswad dari Ayahnya dia berkata; saya bertanya kepada ‘Aisyah tentang berbomoh (jampi-jampi ) kerana disengat binatang berbisa, dia menjawab; “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengizinkan jampi kerana patukan setiap binatang berbisa.”

– Ini satu lagi contoh dimana ruqyah berkesan. Jikalau kena sengatan binatang berbisa. Memanglah ada juga ubatan duniawi yang boleh juga menyembuhkannya. Tapi ada juga cara dengan penawar rohani.

 

Kuliah Maulana Asri

 

Sahih Bukhari Kitab Perubatan Bab Demam Itu Adalah Sebahagian Dari Wap Neraka Jahannam… December 24, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Perubatan — visitor74 @ 6:12 pm

بَاب الْحُمَّى مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمَ

Bab Demam Itu Adalah Sebahagian Dari Wap Neraka Jahannam

5282 – حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ سُلَيْمَانَ حَدَّثَنِي ابْنُ وَهْبٍ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْحُمَّى مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمَ فَأَطْفِئُوهَا بِالْمَاءِ
قَالَ نَافِعٌ وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ يَقُولُ اكْشِفْ عَنَّا الرِّجْزَ

5282. Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sulaiman telah menceritakan kepadaku Ibnu Wahb dia berkata; telah menceritakan kepadaku Malik dari Nafi’ dari Ibnu Umar radliallahu ‘anhuma dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Demam itu adalah sebahagian dari wap neraka jahannam, maka redakanlah dengan air.” Nafi’ berkata; sedangkan Abdullah bin Umar selalu berdoa; “Hilangkanlah kesiksaan dari kami.”

– Satu pendapat mengambil literal perkataan hadis ini iaitu memang kepanasan itu datang dari neraka. Memang segala yang panas itu asalnya adalah dari neraka. Contohnya kalau kita kata panas itu dari matahari, dari manakah datangnya kepanasan matahari tu? Api itu adalah dari api neraka juga, cuma telah diproses oleh Allah supaya boleh digunakan di dunia. Itu satu pendapat. Ini jikalau mengambil perkataan مِنْ bermaksud ‘dari’.

Pendapat lagi satu mengambil makna perkataan مِنْ itu bermaksud ‘seperti’. Iaitu Allah hendak mengingatkan kita tentang kepanasan neraka. Untuk menakutkan kita dengan kepanasan dalam dunia dengan teriknya matahari atau demam.

فَأَطْفِئُوهَا بِالْمَاءِ maka redakanlah dengan air. Ada yang kata memang guna air nak redakan demam itu. Tapi ada yang kata bukan semua demam boleh baik dengan mandi air. Oleh itu, ada yang kata, yang dimaksudkan dgn air disini adalah peluh. Maka selimutkan atau makan ubat yang akan mengeluarkan peluh.

Ada pula yang mengatakan bahawa memadamkan dengan air itu adalah memberi sedekah dengan air atau lain-lain. Maknanya kalau demam, salah satu cara menyembuhkan adalah dengan memberi sedekah.

Bukanlah hanya dengan mandi sahaja akan dapat menyembuhkan demam. Ahli perubatan mengatakan bahawa ada demam yang kalau mandi akan menyebabkan lagi sakit sebab menutup liang roma pesakit.
Meminum air juga melibatkan air juga. Maka kenalah kaji apakah penawar yang sesuai.

5283 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ هِشَامٍ عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ أَنَّ أَسْمَاءَ بِنْتَ أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
كَانَتْ إِذَا أُتِيَتْ بِالْمَرْأَةِ قَدْ حُمَّتْ تَدْعُو لَهَا أَخَذَتْ الْمَاءَ فَصَبَّتْهُ بَيْنَهَا وَبَيْنَ جَيْبِهَا قَالَتْ وَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُنَا أَنْ نَبْرُدَهَا بِالْمَاءِ

5283. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Maslamah dari Malik dari Hisyam dari Fathimah binti Mundzir bahwa Asma` binti Abu Bakar radliallahu ‘anhuma bahwa apabila didatangkan kepadanya seorang wanita yang menderita sakit demam, dia akan mendoakan untuknya. Dia akan mengambil air, lalu ia mencurahkan pada bagian depan kolar bajunya. Kemudian dia berkata; “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kami supaya mendinginkan dengan air.”

– Kalau demam itu disebabkan oleh kepanasan, maka sesuai kalau gunakan air untuk menyejukkan badan. Kena ikut keadaan. Bukan semua demam boleh buat macam ni.

5284 – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا يَحْيَى حَدَّثَنَا هِشَامٌ أَخْبَرَنِي أَبِي عَنْ عَائِشَةَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْحُمَّى مِنْ فَيْحِ جَهَنَّمَ فَابْرُدُوهَا بِالْمَاءِ

5284. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna telah menceritakan kepada kami Yahya telah menceritakan kepada kami Hisyam telah mengabarkan kepadaku Ayahku dari Aisyah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Demam itu adalah sebahagian dari wap neraka Jahannam maka dinginkanlah ia dengan air.”

5285 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا أَبُو الْأَحْوَصِ حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ مَسْرُوقٍ عَنْ عَبَايَةَ بْنِ رِفَاعَةَ عَنْ جَدِّهِ رَافِعِ بْنِ خَدِيجٍ قَالَ
سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْحُمَّى مِنْ فَوْحِ جَهَنَّمَ فَابْرُدُوهَا بِالْمَاءِ

5285. Telah menceritakan kepada kami Musaddad telah menceritakan kepada kami Abu Al Ahwash telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Masruq dari ‘Abayah bin Rifa’ah dari kakeknya Rafi’ bin Khadij dia berkata; saya mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Demam adalah sebahagian dari wap neraka Jahannam maka dinginkanlah ia dengan air.”

Bukan semua demam boleh diredakan dengan mandi

بَاب مَنْ خَرَجَ مِنْ أَرْضٍ لَا تُلَايِمُهُ

Bab Orang Yang Keluar Dari Bumi Yang Tidak Sesuai Dengannya

5286 – حَدَّثَنَا عَبْدُ الْأَعْلَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سَعِيدٌ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ أَنَّ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ حَدَّثَهُمْ
أَنَّ نَاسًا أَوْ رِجَالًا مِنْ عُكْلٍ وَعُرَيْنَةَ قَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتَكَلَّمُوا بِالْإِسْلَامِ وَقَالُوا يَا نَبِيَّ اللَّهِ إِنَّا كُنَّا أَهْلَ ضَرْعٍ وَلَمْ نَكُنْ أَهْلَ رِيفٍ وَاسْتَوْخَمُوا الْمَدِينَةَ فَأَمَرَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِذَوْدٍ وَبِرَاعٍ وَأَمَرَهُمْ أَنْ يَخْرُجُوا فِيهِ فَيَشْرَبُوا مِنْ أَلْبَانِهَا وَأَبْوَالِهَا فَانْطَلَقُوا حَتَّى كَانُوا نَاحِيَةَ الْحَرَّةِ كَفَرُوا بَعْدَ إِسْلَامِهِمْ وَقَتَلُوا رَاعِيَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاسْتَاقُوا الذَّوْدَ فَبَلَغَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبَعَثَ الطَّلَبَ فِي آثَارِهِمْ وَأَمَرَ بِهِمْ فَسَمَرُوا أَعْيُنَهُمْ وَقَطَعُوا أَيْدِيَهُمْ وَتُرِكُوا فِي نَاحِيَةِ الْحَرَّةِ حَتَّى مَاتُوا عَلَى حَالِهِمْ

5286. Telah menceritakan kepada kami Abdul A’la bin Hammad telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai’ telah menceritakan kepada kami Sa’id telah menceritakan kepada kami Qatadah bahwa Anas bin Malik telah menceritakan kepada mereka bahwa sekelompok orang atau pemuda dari kabilah ‘Ukl dan ‘Urainah datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka mendakwa telah masuk Islam. Lalu mereka berkata, “Wahai Nabiyullah, kami orang pengembala, bukan petani.” Mereka merasakan cuaca di Madinah tidak sesuai dengan mereka, maka Rasulullah Shallallahu’alihi wasallam memerintahkan mereka supaya keluar menemui penggembala yang sedang menggembalakan unta, lalu beliau menyuruh mereka keluar dari Madinah. Mereka disuruh minum susu unta tersebut dan minum air kencingnya. Mereka pun pergi. Tatkala mereka berada di pinggir kawasan berbatu hitam, mereka keluar dari Islam (kufur), kemudian membunuh pengembala unta Rasulullah Shallallahu’alihi wasallam, dan membawa lari untanya. Berita tersebut sampai kepada Rasulullah Shallallahu’alihi wasallam, maka beliau menyuruh untuk mencari mereka. Mereka dihukum dengan cara dicelak matanya dengan besi panas, tangan dan kaki mereka dipotong, lalu mereka dibiarkan di kawasan batu hitam itu hingga mereka mati.”

Ada yang dah biasa hidup dengan binatang akan lebih sesuai dalam suasana itu

– Ada sakit disebabkan oleh iklim atau suasana yang tidak sesuai. Dalam kes ini, pengembala itu tidak sesuai dengan suasana iklim yang gunanya untuk bercucuk tanam. Mereka pengembala, maka mereka sudah biasa dengan bau binatang dan suasana dengan binatang. Maka Nabi suruh mereka duduk di kandang unta. Sebab mereka biasa dengan keadaan itu. Dan disuruh minum kencing unta. Yang dalam keadaan biasa, bukanlah diminum. Maknanya, ada juga kebaikan pada kencing unta itu.
Bukan hanya suasana bersih sahaja yang akan menyebabkan seseorang sihat. Kadang-kadang suasana kotor juga boleh menyebabkan sihat kalau badan mereka dah biasa macam itu.

 

 

بَاب مَا يُذْكَرُ فِي الطَّاعُونِ

Bab Apa Yang Disebut Berkenaan Taun

5287 – حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ عُمَرَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ أَخْبَرَنِي حَبِيبُ بْنُ أَبِي ثَابِتٍ قَالَ سَمِعْتُ إِبْرَاهِيمَ بْنَ سَعْدٍ قَالَ سَمِعْتُ أُسَامَةَ بْنَ زَيْدٍ يُحَدِّثُ سَعْدًا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
أَنَّهُ قَالَ إِذَا سَمِعْتُمْ بِالطَّاعُونِ بِأَرْضٍ فَلَا تَدْخُلُوهَا وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا مِنْهَا
فَقُلْتُ أَنْتَ سَمِعْتَهُ يُحَدِّثُ سَعْدًا وَلَا يُنْكِرُهُ قَالَ نَعَمْ

5287. Telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Umar telah menceritakan kepada kami Syu’bah dia berkata; telah mengabarkan kepadaku Habib bin Abu Tsabit dia berkata; saya mendengar Ibrahim bin Sa’d berkata; saya mendengar Usamah bin Zaid bercerita kepada Sa’d dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa beliau bersabda: “Apabila kalian mendengar wabak taun di suatu negeri, maka janganlah kalian masuk ke dalamnya, namun jika ia menjangkiti suatu negeri, sementara kalian berada di dalamnya, maka janganlah kalian keluar dari negeri tersebut.” Lalu aku berkata; “Apakah kamu mendengar Usamah menceritakan hal itu kepada Sa’d, sementara Sa’d tidak mengingkari perkataannya Usamah?” Ibrahim bin Sa’d berkata; “Benar.”

– Ini adalah kaedah perubatan kuarantin yang sudah biasa digunakan zaman sekarang. Nabi dah ajar dulu dah. Kalau dah berada dalam kawasan taun, jangan keluar. Dan orang luar jangan masuk. Ini adalah bersangkutan dengan hal sebab musabab. Untuk menyelamatkan diri. Bukanlah kalau masuk, akan pasti kena. Tapi sebagai precaution. Jangan iktikad bahawa kuman taun itu boleh menyebabkan kita kena taun. Itu memberi satu kuasa pula kepada virus itu. Yang menyebabkan kita kena jangkitan adalah kerana Allah jua.

 

5288 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَبْدِ الْحَمِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ زَيْدِ بْنِ الْخَطَّابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الحَارِثِ بْنِ نَوْفَلٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ
أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ خَرَجَ إِلَى الشَّأْمِ حَتَّى إِذَا كَانَ بِسَرْغَ لَقِيَهُ أُمَرَاءُ الْأَجْنَادِ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ وَأَصْحَابُهُ فَأَخْبَرُوهُ أَنَّ الْوَبَاءَ قَدْ وَقَعَ بِأَرْضِ الشَّأْمِ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ فَقَالَ عُمَرُ ادْعُ لِي الْمُهَاجِرِينَ الْأَوَّلِينَ فَدَعَاهُمْ فَاسْتَشَارَهُمْ وَأَخْبَرَهُمْ أَنَّ الْوَبَاءَ قَدْ وَقَعَ بِالشَّأْمِ فَاخْتَلَفُوا فَقَالَ بَعْضُهُمْ قَدْ خَرَجْتَ لِأَمْرٍ وَلَا نَرَى أَنْ تَرْجِعَ عَنْهُ وَقَالَ بَعْضُهُمْ مَعَكَ بَقِيَّةُ النَّاسِ وَأَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا نَرَى أَنْ تُقْدِمَهُمْ عَلَى هَذَا الْوَبَاءِ فَقَالَ ارْتَفِعُوا عَنِّي ثُمَّ قَالَ ادْعُوا لِي الْأَنْصَارَ فَدَعَوْتُهُمْ فَاسْتَشَارَهُمْ فَسَلَكُوا سَبِيلَ الْمُهَاجِرِينَ وَاخْتَلَفُوا كَاخْتِلَافِهِمْ فَقَالَ ارْتَفِعُوا عَنِّي ثُمَّ قَالَ ادْعُ لِي مَنْ كَانَ هَا هُنَا مِنْ مَشْيَخَةِ قُرَيْشٍ مِنْ مُهَاجِرَةِ الْفَتْحِ فَدَعَوْتُهُمْ فَلَمْ يَخْتَلِفْ مِنْهُمْ عَلَيْهِ رَجُلَانِ فَقَالُوا نَرَى أَنْ تَرْجِعَ بِالنَّاسِ وَلَا تُقْدِمَهُمْ عَلَى هَذَا الْوَبَاءِ فَنَادَى عُمَرُ فِي النَّاسِ إِنِّي مُصَبِّحٌ عَلَى ظَهْرٍ فَأَصْبِحُوا عَلَيْهِ قَالَ أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ أَفِرَارًا مِنْ قَدَرِ اللَّهِ فَقَالَ عُمَرُ لَوْ غَيْرُكَ قَالَهَا يَا أَبَا عُبَيْدَةَ نَعَمْ نَفِرُّ مِنْ قَدَرِ اللَّهِ إِلَى قَدَرِ اللَّهِ أَرَأَيْتَ لَوْ كَانَ لَكَ إِبِلٌ هَبَطَتْ وَادِيًا لَهُ عُدْوَتَانِ إِحْدَاهُمَا خَصِبَةٌ وَالْأُخْرَى جَدْبَةٌ أَلَيْسَ إِنْ رَعَيْتَ الْخَصْبَةَ رَعَيْتَهَا بِقَدَرِ اللَّهِ وَإِنْ رَعَيْتَ الْجَدْبَةَ رَعَيْتَهَا بِقَدَرِ اللَّهِ قَالَ فَجَاءَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ وَكَانَ مُتَغَيِّبًا فِي بَعْضِ حَاجَتِهِ فَقَالَ إِنَّ عِنْدِي فِي هَذَا عِلْمًا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلَا تَقْدَمُوا عَلَيْهِ وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ قَالَ فَحَمِدَ اللَّهَ عُمَرُ ثُمَّ انْصَرَفَ

5288. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari Abdul Hamid bin Abdurrahman bin Zaid bin Al Khatthab dari Abdullah bin Abdullah bin Al Harits bin Naufal dari Abdullah bin Abbas bahwa Umar bin Khatthab pernah keluar menuju Syam, ketika ia sampai di daerah Sargha, dia bertemu dengan panglima-panglima pasukan tentera yaitu Abu ‘Ubaidah bersama sahabat-sahabatnya, mereka mengabarkan bahwa negeri Syam sedang terserang wabak. Ibnu Abbas berkata; “Lalu Umar bin Khattab berkata; ‘Panggilkan untukku orang-orang muhajirin yang pertama kali (hijrah), ‘ kemudian mereka dipanggil, lalu dia bermusyawarah dengan mereka dan memberitahukan bahwa negeri Syam sedang terserang wabah, merekapun berselisih pendapat. Sebagian dari mereka berkata; ‘Engkau telah keluar untuk suatu urusan yang besar, kami berpendapat bahwa engkau tidak perlu balik tanpa menyempurnakannya.’ Sebagian lain berkata; ‘Engkau bersama saki baki sahabat Rasulullah Shalla Allahu ‘alaihi wa sallam. Kami berpendapat agar engkau tidak mendedahkan mereka dengan wabah ini, ‘ Umar berkata; ‘bersurailah kamu, ‘ dia kemudian berkata; ‘Panggilkan untukku orang-orang Anshar’. Lalu mereka pun dipanggil, setelah itu dia bermusyawarah dengan mereka, sedangkan mereka sama seperti halnya orang-orang Muhajirin dan berbeda pendapat seperti halnya mereka berbeda pendapat. Umar berkata; ‘keluarlah kalian, ‘ dia berkata; ‘Panggilkan untukku orang-orang tua Quraisy dan telah berhijrah sebelum Fathul Makkah yang ada di sekitar ini.’ Mereka pun dipanggil dan tidak ada dua orang yang berselisih dari mereka. Mereka berkata; ‘Kami berpendapat agar engkau kembali membawa orang-orang dan tidak dedahkan mereka kepada wabah ini.’ Umar menyeru kepada manusia; ‘Sesungguhnya aku akan bangun pagi esok akan pulang di atas kenderaan saya (maksudnya hendak berangkat pulang di pagi hari), maka pagi esok mereka pulang bersamanya, ‘ Abu Ubaidah bin Jarrah bertanya; ‘Apakah engkau lari dari takdir Allah? ‘ maka Umar menjawab; ‘Kalaulah orang lain yang berkata begitu, wahai Abu ‘Ubaidah! Ya, kita lari dari takdir Allah menuju takdir Allah. Bagaimana pendapatmu, jika kamu memiliki unta engkau bawa di suatu lembah yang mempunyai dua kawasan, yang satu subur dan yang lainnya kering, adakah jika kamu membawanya ke tempat yang subur, niscaya kamu telah membawanya dengan takdir Allah. Apabila kamu membawanya ke tempat yang kering, maka kamu membawanya dengan takdir Allah juga.’ Ibnu Abbas berkata; “Kemudian datanglah Abdurrahman bin ‘Auf, dia tidak ikut hadir (dalam musyawarah) karena ada keperluan. Dia berkata; “Saya memiliki pengetahuan tentang ini dari Rasulullah Shalla Allahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: “Jika kalian mendengar suatu negeri terjangkit wabah, maka janganlah kalian menuju ke sana, namun jika dia menjangkiti suatu negeri dan kalian berada di dalamnya, maka janganlah kalian keluar kerana lari darinya.” Ibnu ‘Abbas berkata; “Lalu Umar memuji Allah kemudian berangkat.”

– Umar faham tentang takdir Allah. Tapi nampaknya Abu ‘Ubaidah tidak. Itulah sebabnya Umar tegur dia. Sebab tak patut dia seorang sahabat besar tak faham. Kalau orang lain yang tanya macam dia cakap tu, tidak mengapa lagi. Tapi kalau dia yang tanya, maka Umar dah tak suka. Sebab sepatutnya dia faham.

Kalau Abdurrahman bin ‘Auf tak datang cakap apa yang dia dengar dari Nabi pun, Umar akan pergi juga.

 

5289 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَامِرٍ أَنَّ عُمَرَ خَرَجَ إِلَى الشَّأْمِ فَلَمَّا كَانَ بِسَرْغَ بَلَغَهُ أَنَّ الْوَبَاءَ قَدْ وَقَعَ بِالشَّأْمِ فَأَخْبَرَهُ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلَا تَقْدَمُوا عَلَيْهِ وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ

5289. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari Abdullah bin ‘Amir bahwa Umar pernah bepergian menuju Syam, ketika dia sampai di daerah Sargha, diberitahukan kepadanya bahwa negeri Syam sedang terjangkiti wabah penyakit menular, lantas Abdurrahman bin ‘Auf memberitahukan kepadanya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika kalian mendengar wabah tersebut menjangkiti suatu negeri, maka janganlah kalian menuju ke sana, namun jika dia menjangkiti suatu negeri dan kalian berada di dalamnya, maka janganlah kalian keluar dan lari darinya.”

 

5290 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ نُعَيْمٍ الْمُجْمِرِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَدْخُلُ الْمَدِينَةَ المَسِيحُ وَلَا الطَّاعُونُ

5290. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Nu’aim Al Mujmir dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Al Masih (Dajjal) dan penyakit taun tidak akan boleh masuk Madinah.”

– Penyakit taun tidak masuk Madinah adalah atas doa Nabi.

Dalam Allah memberi satu satu penyakit, yang kalau merebak dengan banyak, Allah akan selamatkan juga tempat-tempat tertentu. Dalam kes ini Madinah.

Yang tak dapat masuk Madinah itu adalah Dajjal yang besar tu. Dajjal-Dajjal kecil akan dapat masuk juga.

 

5291 – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا عَاصِمٌ حَدَّثَتْنِي حَفْصَةُ بِنْتُ سِيرِينَ قَالَتْ قَالَ لِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَحْيَى بِمَ مَاتَ قُلْتُ مِنْ الطَّاعُونِ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الطَّاعُونُ شَهَادَةٌ لِكُلِّ مُسْلِمٍ

5291. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abdul Wahid telah menceritakan kepada kami ‘Ashim telah menceritakan kepadaku Hafshah binti Sirin dia berkata; Anas bin Malik radliallahu ‘anhu berkata kepadaku; “Sebab apakah Yahya meninggal dunia?” Jawabku; “Karena taun.” Anas berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “(mati) karena menderita taun adalah tanda syahid bagi setiap Muslim.”

– Anas tanya tu bukan sebab dia tak tahu tapi sebab dia nak menarik perhatian sahaja.

Mati secara mengejut itu adalah macam mati syahid juga sedikit sebanyak. Sebab mati syahid itu secara tiba-tiba juga. Kalau orang yang berperang itu tak berperang, mungkin dia akan selamat. Dari segi logiklah.

Syahid ini bukanlah sampai tidak memandikan jenazah orang penyakit lepra itu macam orang mati jihad tu. Kena mandi macam orang biasa juga.

 

5292 – حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ عَنْ مَالِكٍ عَنْ سُمَيٍّ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمَبْطُونُ شَهِيدٌ وَالْمَطْعُونُ شَهِيدٌ

5292. Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Ashim dari Malik dari Sumayy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “(meninggal) karena sakit perut adalah syahid, dan (meninggal) karena taun juga mati syahid.”

 

 

بَاب أَجْرِ الصَّابِرِ فِي الطَّاعُونِ

Bab Pahala Orang Yang Bersabar Dalam Menghadapi Penyakit Taun

5293 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ أَخْبَرَنَا حَبَّانُ حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ أَبِي الْفُرَاتِ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
أَنَّهَا أَخْبَرَتْنَا أَنَّهَا سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الطَّاعُونِ فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ فَجَعَلَهُ اللَّهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَنْ يُصِيبَهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ
تَابَعَهُ النَّضْرُ عَنْ دَاوُدَ

5293. Telah menceritakan kepada kami Ishaq telah mengabarkan kepada kami Habban telah menceritakan kepada kami Daud bin Abu Al Furat telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Buraidah dari Yahya bin Ya’mar dari ‘Aisyah isteri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa dia pernah mengabarkan kepada kami, bahwa dia pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengenai penyakit taun, lantas Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberitahukan kepadanya; “Bahwa penyakit taun merupakan azab yang Allah timpakan terhadap siapa yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya sebagai rahmat bagi orang-orang yang beriman. Tidaklah seseorang yang berada di wilayah yang terjangkit penyakit taun, kemudian ia tetap tinggal di negerinya dan bersabar, ia yakin bahwa penyakit tersebut tidak akan mengjangkitinya kecuali apa yang Allah tentukan kepadanya, maka baginya seperti pahalanya orang yang mati syahid.” Hadits ini juga di perkuat oleh riwayat An Nadlr dari Daud.

– Maknanya orang itu mendapat pahala kerana menyerah diri kepada ketentuan Allah.

Kuliah Maulana Asri