We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Kitab Permulaan Wahyu: Hadith Bukhari ke 6 May 21, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 3:11 am

٦-  حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ مَسْعُودٍ أَنَّ عَبْدَاللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ {أَنَّ أَبَا سُفْيَانَ بْنَ حَرْبٍ أَخْبَرَهُ أَنَّ هِرَقْلَ أَرْسَلَ إِلَيْهِ فِي رَكْبٍ مِنْ قُرَيْشٍ وَكَانُوا تِجَارًا بِالشَّأْمِ فِي الْمُدَّةِ الَّتِي كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَادَّ فِيهَا أَبَا سُفْيَانَ وَكُفَّارَ قُرَيْشٍ. فَأَتَوْهُ وَهُمْ بِإِيلِيَاءَ فَدَعَاهُمْ فِي مَجْلِسِهِ وَحَوْلَهُ عُظَمَاءُ الرُّومِ ثُمَّ دَعَاهُمْ وَدَعَا بِتَرْجُمَانِهِ فَقَالَ أَيُّكُمْ أَقْرَبُ نَسَبًا بِهَذَا الرَّجُلِ الَّذِي يَزْعُمُ أَنَّهُ نَبِيٌّ . فَقَالَ أَبُو سُفْيَانَ فَقُلْتُ أَنَا أَقْرَبُهُمْ نَسَبًا. فَقَالَ أَدْنُوهُ مِنِّي وَقَرِّبُوا أَصْحَابَهُ فَاجْعَلُوهُمْ عِنْدَ ظَهْرِهِ ثُمَّ قَالَ لِتَرْجُمَانِهِ قُلْ لَهُمْ إِنِّي سَائِلٌ هَذَا عَنْ هَذَا الرَّجُلِ فَإِنْ كَذَبَنِي فَكَذِّبُوهُ فَوَاللَّهِ لَوْ لا الْحَيَاءُ مِنْ أَنْ يَأْثِرُوا عَلَيَّ كَذِبًا لَكَذَبْتُ عَنْهُ. ثُمَّ كَانَ أَوَّلَ مَا سَأَلَنِي عَنْهُ أَنْ قَالَ كَيْفَ نَسَبُهُ فِيكُمْ ؟ قُلْتُ هُوَ فِينَا ذُو نَسَبٍ. قَالَ فَهَلْ قَالَ هَذَا الْقَوْلَ مِنْكُمْ أَحَدٌ قَطُّ قَبْلَهُ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَهَلْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَأَشْرَافُ النَّاسِ يَتَّبِعُونَهُ أَمْ ضُعَفَاؤُهُمْ؟ فَقُلْتُ بَلْ ضُعَفَاؤُهُمْ . قَالَ أَيَزِيدُونَ أَمْ يَنْقُصُونَ؟ قُلْتُ بَلْ يَزِيدُونَ. قَالَ فَهَلْ يَرْتَدُّ أَحَدٌ مِنْهُمْ سَخْطَةً لِدِينِهِ بَعْدَ أَنْ يَدْخُلَ فِيهِ ؟ قُلْتُ لا .قَالَ فَهَلْ كُنْتُمْ تَتَّهِمُونَهُ بِالْكَذِبِ قَبْلَ أَنْ يَقُولَ مَا قَالَ؟ قُلْتُ لا. قَالَ فَهَلْ يَغْدِرُ؟ قُلْتُ لا , وَنَحْنُ مِنْهُ فِي مُدَّةٍ لا نَدْرِي مَا هُوَ فَاعِلٌ فِيهَا. قَالَ وَلَمْ تُمْكِنِّي كَلِمَةٌ أُدْخِلُ فِيهَا شَيْئًا غَيْرُ هَذِهِ الْكَلِمَةِ. قَالَ فَهَلْ قَاتَلْتُمُوهُ ؟ قُلْتُ نَعَمْ. قَالَ فَكَيْفَ كَانَ قِتَالُكُمْ إِيَّاهُ؟ قُلْتُ الْحَرْبُ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُ سِجَالٌ , يَنَالُ مِنَّا وَنَنَالُ مِنْهُ. قَالَ مَاذَا يَأْمُرُكُمْ ؟ قُلْتُ يَقُولُ اعْبُدُوا اللَّهَ وَحْدَهُ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَاتْرُكُوا مَا يَقُولُ آبَاؤُكُمْ وَيَأْمُرُنَا بِالصَّلاةِ وَالزَّكَاةِ وَالصِّدْقِ وَالْعَفَافِ وَالصِّلَةِ. فَقَالَ لِلتَّرْجُمَانِ قُلْ لَهُ سَأَلْتُكَ عَنْ نَسَبِهِ فَذَكَرْتَ أَنَّهُ فِيكُمْ ذُو نَسَبٍ , فَكَذَلِكَ الرُّسُلُ تُبْعَثُ فِي نَسَبِ قَوْمِهَا. وَسَأَلْتُكَ هَلْ قَالَ أَحَدٌ مِنْكُمْ هَذَا الْقَوْلَ , فَذَكَرْتَ أَنْ لا. فَقُلْتُ لَوْ كَانَ أَحَدٌ قَالَ هَذَا الْقَوْلَ قَبْلَهُ لَقُلْتُ رَجُلٌ يَأْتَسِي بِقَوْلٍ قِيلَ قَبْلَهُ. وَسَأَلْتُكَ هَلْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ , فَذَكَرْتَ أَنْ  لا. قُلْتُ فَلَوْ كَانَ مِنْ آبَائِهِ مِنْ مَلِكٍ , قُلْتُ رَجُلٌ يَطْلُبُ مُلْكَ أَبِيهِ . وَسَأَلْتُكَ هَلْ كُنْتُمْ تَتَّهِمُونَهُ بِالْكَذِبِ قَبْلَ أَنْ يَقُولَ مَا قَالَ فَذَكَرْتَ أَنْ لا . فَقَدْ أَعْرِفُ أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ لِيَذَرَ الْكَذِبَ عَلَى النَّاسِ وَيَكْذِبَ عَلَى اللَّهِ . وَسَأَلْتُكَ أَشْرَافُ النَّاسِ اتَّبَعُوهُ أَمْ ضُعَفَاؤُهُمْ فَذَكَرْتَ أَنَّ ضُعَفَاءَهُمِ اتَّبَعُوهُ , وَهُمْ أَتْبَاعُ الرُّسُلِ . وَسَأَلْتُكَ أَيَزِيدُونَ أَمْ يَنْقُصُونَ فَذَكَرْتَ أَنَّهُمْ يَزِيدُونَ , وَكَذَلِكَ أَمْرُ الإِيمَانِ حَتَّى يَتِمَّ . وَسَأَلْتُكَ أَيَرْتَدُّ أَحَدٌ سَخْطَةً لِدِينِهِ بَعْدَ أَنْ يَدْخُلَ فِيهِ فَذَكَرْتَ أَنْ لا, وَكَذَلِكَ الإِيمَانُ حِينَ تُخَالِطُ بَشَاشَتُهُ الْقُلُوبَ . وَسَأَلْتُكَ هَلْ يَغْدِرُ , فَذَكَرْتَ أَنْ لا , وَكَذَلِكَ الرُّسُلُ لا تَغْدِرُ. وَسَأَلْتُكَ بِمَا يَأْمُرُكُمْ, فَذَكَرْتَ أَنَّهُ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تَعْبُدُوا اللَّهَ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَيَنْهَاكُمْ عَنْ عِبَادَةِ الأَوْثَانِ وَيَأْمُرُكُمْ بِالصَّلاةِ وَالصِّدْقِ وَالْعَفَافِ .فَإِنْ كَانَ مَا تَقُولُ حَقًّا فَسَيَمْلِكُ مَوْضِعَ قَدَمَيَّ هَاتَيْنِ وَقَدْ كُنْتُ أَعْلَمُ أَنَّهُ خَارِجٌ لَمْ أَكُنْ أَظُنُّ أَنَّهُ مِنْكُمْ . فَلَوْ أَنِّي أَعْلَمُ أَنِّي أَخْلُصُ إِلَيْهِ لَتَجَشَّمْتُ لِقَاءَهُ وَلَوْ كُنْتُ عِنْدَهُ لَغَسَلْتُ عَنْ قَدَمِهِ. ثُمَّ دَعَا بِكِتَابِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الَّذِي بَعَثَ بِهِ دِحْيَةُ إِلَى عَظِيمِ بُصْرَى فَدَفَعَهُ إِلَى هِرَقْلَ فَقَرَأَهُ فَإِذَا فِيهِ بِسْم اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ مِنْ مُحَمَّدٍ عَبْدِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ إِلَى هِرَقْلَ عَظِيمِ الرُّومِ سَلامٌ عَلَى مَنِ اتَّبَعَ الْهُدَى , أَمَّا بَعْدُ, فَإِنِّي أَدْعُوكَ بِدِعَايَةِ الإِسْلامِ , أَسْلِمْ تَسْلَمْ , يُؤْتِكَ اللَّهُ أَجْرَكَ مَرَّتَيْنِ. فَإِنْ تَوَلَّيْتَ فَإِنَّ عَلَيْكَ إِثْمَ الأَرِيسِيِّينَ وَ ( يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَى كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَنْ لا نَعْبُدَ إِلاَّ اللَّهَ وَلا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ ) قَالَ أَبُو سُفْيَانَ فَلَمَّا قَالَ مَا قَالَ وَفَرَغَ مِنْ قِرَاءَةِ الْكِتَابِ كَثُرَ عِنْدَهُ الصَّخَبُ وَارْتَفَعَتِ الأَصْوَاتُ وَأُخْرِجْنَا فَقُلْتُ لأَِصْحَابِي حِينَ أُخْرِجْنَا لَقَدْ أَمِرَ أَمْرُ ابْنِ أَبِي كَبْشَةَ إِنَّهُ يَخَافُهُ مَلِكُ بَنِي الأَصْفَرِ فَمَا زِلْتُ مُوقِنًا أَنَّهُ سَيَظْهَرُ حَتَّى أَدْخَلَ اللَّهُ عَلَيَّ الإِسْلامَ وَكَانَ ابْنُ النَّاظُورِ صَاحِبُ إِيلِيَاءَ وَهِرَقْلَ سُقُفًّا عَلَى نَصَارَى الشَّأْمِ يُحَدِّثُ أَنَّ هِرَقْلَ حِينَ قَدِمَ إِيلِيَاءَ أَصْبَحَ يَوْمًا خَبِيثَ النَّفْسِ . فَقَالَ بَعْضُ بَطَارِقَتِهِ قَدِ اسْتَنْكَرْنَا هَيْئَتَكَ . قَالَ ابْنُ النَّاظُورِ وَكَانَ هِرَقْلُ حَزَّاءً يَنْظُرُ فِي النُّجُومِ فَقَالَ لَهُمْ حِينَ سَأَلُوهُ إِنِّي رَأَيْتُ اللَّيْلَةَ حِينَ نَظَرْتُ فِي النُّجُومِ مَلِكَ الْخِتَانِ قَدْ ظَهَرَ. فَمَنْ يَخْتَتِنُ مِنْ هَذِهِ الأُمَّةِ ؟ قَالُوا لَيْسَ يَخْتَتِنُ إِلاَّ الْيَهُودُ, فَلا يُهِمَّنَّكَ شَأْنُهُمْ وَاكْتُبْ إِلَى مَدَايِنِ مُلْكِكَ فَيَقْتُلُوا مَنْ فِيهِمْ مِنَ الْيَهُودِ فَبَيْنَمَا هُمْ عَلَى أَمْرِهِمْ أُتِيَ هِرَقْلُ بِرَجُلٍ أَرْسَلَ بِهِ مَلِكُ غَسَّانَ يُخْبِرُ عَنْ خَبَرِ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا اسْتَخْبَرَهُ هِرَقْلُ قَالَ اذْهَبُوا فَانْظُرُوا أَمُخْتَتِنٌ هُوَ أَمْ لا فَنَظَرُوا إِلَيْهِ فَحَدَّثُوهُ أَنَّهُ مُخْتَتِنٌ وَسَأَلَهُ عَنِ الْعَرَبِ فَقَالَ هُمْ يَخْتَتِنُونَ. فَقَالَ هِرَقْلُ هَذَا مُلْكُ هَذِهِ الأُمَّةِ قَدْ ظَهَرَ ثُمَّ كَتَبَ هِرَقْلُ إِلَى صَاحِبٍ لَهُ بِرُومِيَةَ وَكَانَ نَظِيرَهُ فِي الْعِلْمِ وَسَارَ هِرَقْلُ إِلَى حِمْصَ فَلَمْ يَرِمْ حِمْصَ حَتَّى أَتَاهُ كِتَابٌ مِنْ صَاحِبِهِ يُوَافِقُ رَأْيَ هِرَقْلَ عَلَى خُرُوجِ النَّبِيِّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَّهُ نَبِيٌّ فَأَذِنَ هِرَقْلُ لِعُظَمَاءِ الرُّومِ فِي دَسْكَرَةٍ لَهُ بِحِمْصَ ثُمَّ أَمَرَ بِأَبْوَابِهَا فَغُلِّقَتْ ثُمَّ اطَّلَعَ فَقَالَ يَا مَعْشَرَ الرُّومِ هَلْ لَكُمْ فِي الْفَلاحِ وَالرُّشْدِ وَأَنْ يَثْبُتَ مُلْكُكُمْ فَتُبَايِعُوا هَذَا النَّبِيَّ. فَحَاصُوا حَيْصَةَ حُمُرِ الْوَحْشِ إِلَى الأَبْوَابِ فَوَجَدُوهَا قَدْ غُلِّقَتْ . فَلَمَّا رَأَى هِرَقْلُ نَفْرَتَهُمْ وَأَيِسَ مِنَ الإِيمَانِ قَالَ رُدُّوهُمْ عَلَيَّ وَقَالَ إِنِّي قُلْتُ مَقَالَتِي آنِفًا أَخْتَبِرُ بِهَا شِدَّتَكُمْ عَلَى دِينِكُمْ فَقَدْ رَأَيْتُ فَسَجَدُوا لَهُ وَرَضُوا عَنْهُ فَكَانَ ذَلِكَ آخِرَ شَأْنِ هِرَقْلَ }رَوَاهُ صَالِحُ بْنُ كَيْسَانَ وَيُونُسُ وَمَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِي

 6- Abu al-Yaman al-Hakam bin Nafi’ telah menceritakan kepada kami, katanya: Syu`aib telah menceritakan kepada kami dari al-Zuhri katanya: Ubaidullah Bin Abdullah bin Utbah bin Mas`ud telah menceritakan kepada saya bahawa Abdullah bin Abbas memberitahunya, sesungguhnya Abu Sufyan bin Harb menceritakan kepadanya bahawa Hiraql mengutuskan orang untuk menjemput beliau bersama rombongan pedagang Quraisy yang berada di Syam. Peristiwa ini berlaku pada masa Rasulullah SAW mengadakan perjanjian damai dengan Abu Sufyan dan orang-orang kafir Quraisy. Mereka pun pergi mengadap Hiraql yang sedang berada di Iilia’ bersama pembesar-pembesarnya. Hiraql menjemput mereka ke majlisnya.

Pada ketika itu beliau di kelilingi pembesar-pembesarnya lalu beliau menjemput juru bahasanya. Seterusnya beliau bertanya: “Siapa di antara kamu yang paling hampir keturunannya dengan orang yang mendakwa dirinya sebagai Nabi? Abu Sufyan berkata, saya menyahut dengan mengatakan: “Sayalah orang yang paling hampir dangannya.” Maka Hiraql memerintahkan, “Dekatkan dia dan sahabatnya kepadaku dan letakkan mereka di belakangnya”. Seterusnya beliau berkata kepada juru bahasanya, “Katakan kepada mereka, saya akan bertanya dia (Abu Sufyan) berhubung dengan orang ini (yang mendakwa sebagai Nabi). Jika dia berdusta denganku, kamu dustakannya.” Kata Abu Sufyan, “Demi Allah, jika tidak kerana malu mereka akan mendustakan daku nescaya aku berdusta mengenainya”.

Kemudian perkara yang mula-mula sekali beliau bertanya  saya tentangnya (Rasulullah) ialah bagaimana keturunannya di kalangan kamu? Aku jawab: “Dia berketurunan mulia”. Hiraql terus bertanya, “Adakah sesiapa menda`wa demikian sebelumnya.” Saya jawab, “tidak ada.” Kata Hiraql : “Adakah di antara nenek moyangnya raja?”. Saya menjawab, “Tidak ada.” Hiraql bertanya lagi, “Adakah orang-orang bangsawan mengikutnya atau orang-orang lemah?” Saya menjawab: “Bahkan orang-orang lemah.” Kata Hiraql : “Adakah mereka semakin bertambah atau semakin berkurang?”  Saya menjawab, “Bahkan semakin bertambah.” Dia terus bertanya, “Adakah sesiapa daripada pengikutnya berpaling tadah kerana bencikan agamanya setelah menganut agamanya?” Saya menjawab, “Tidak ada.”

Dia bertanya pula, “Adakah dia pernah dituduh berdusta sebelum mendakwa sebagai Nabi?” Saya menjawab, “Tidak pernah.” Hiraql berkata, “Adakah dia pernah mengkhianati sesuatu perjanjian yang dibuatnya?” Saya menjawab, “Tidak pernah, tetapi kami masih dalam perjanjian dan kami tidak tahu apa yang dilakukannya dalam perjanjian ini.” Abu Sufyan berkata, “Saya tidak dapat memasukkan apa-apa ucapan selain daripada ucapan ini (yang mungkin dapat mengurangkan Baginda SAW).” Hiraql bertanya, “Adakah kamu pernah berperang dengannya?” Saya menjawab, “ya.” Kata Hiraql: “Bagaimana keadaan peperanganmu dengannya?” Saya menjawab: “ Silih berganti, kadang-kadang dia menang kami kalah dan kadang-kadang kami menang dia yang kalah.” Kata Hiraql lagi: “Apa yang diajarnya kepada kamu?” Saya menjawab: “Dia mengatakan: Sembahlah Allah semata-mata dan janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengannya.  Tinggalkan ajaran (syirik) nenek moyangmu. Dia (juga) menyuruh kami bersembahyang, bercakap benar, meninggalkan perkara-perkara keji dan mempereratkan hubungan kekeluargaan.”

Hiraql pun berkata kepada penterjemahnya: “Katakan  kepadanya, aku telah bertanya kamu tentang keturunannya, kamu mengatakan bahawa dia berketurunan mulia. Begitulah para rasul, mereka diutus dari kalangan kaumnya yang berketurunan mulia. Saya telah bertanya kamu: Adakah seseorang dari kamu telah mendakwa seperti yang didakwanya ini. Kamu mengatakan: “Tidak ada.” Kalaulah ada seseorang  telah mendakwa begitu, nescaya saya berkata, dia ingin menurut jejak langkah orang sebelumnya. Saya telah bertanya kamu adakah sesiapa dari nenek moyangnya raja. Kamu mengatakan: “Tidak ada.” Kalaulah ada seseorang dari nenek moyangnya raja, tentu saya boleh berkata, dia ingin menuntut kembali kekuasaan ayahnya. Saya telah bertanya kamu adakah kamu menuduhnya berdusta sebelum dakwaannya ini, kamu mengatakan: “Tidak”, maka saya dapat menyimpulkan bahawa takkanlah dia tidak (pandai) berdusta dengan manusia  tetapi (berani pula) berdusta terhadap Allah.

Saya telah bertanya kamu adakah orang-orang mulia (pada pandangan orang ramai) mengikutnya atau orang-orang lemah. Kamu menjawab, dari kalangan orang-orang lemah. Mereka itulah (biasanya) menjadi pengikut para rasul. Saya telah bertanya kamu adakah mereka semakin bertambah atau berkurang. Kamu mengatakan bahawa mereka semakin bertambah.  Memang begitulah keadaan iman sehingga ia sempurna. Saya telah bertanya kamu adakah sesiapa telah murtad (berpaling tadah) kerana bencikan agamanya setelah menganutnya. Kamu menjawab, “tidak ada.” Demikianlah iman, apabila kemanisannya telah meresapi hati-hati (manusia).

Saya telah bertanya kamu: adakah dia khianat dalam perjanjiannya. Kamu menjawab: “Tidak.” Begitulah rasul-rasul, mereka tidak mungkir janji. Seterusnya aku telah bertanya kamu tentang apa yang diajarnya. Kamu menyebutkan bahawa dia mengajar kamu supaya menyembah Allah dan tidak mempersekutukan sesuatu dengannya, dia menegah kamu menyembah berhala, dia menyuruh kamu bersembahyang, bercakap benar dan memelihara diri daripada perkara-perkara keji. kalaulah benar apa yang kamu cakapkan ini, maka tidak lama lagi dia akan menguasai tempat kedua-dua kakiku ini. Memanglah saya yakin bahawa dia akan keluar tetapi tidak menyangka dia akan keluar dari kalangan kamu. Kalaulah saya pasti bahawa saya akan dapat sampai kepadanya tentu saya akan berusaha menemuinya dan kalaulah saya berada disampingnya nescaya saya akan membasuh kedua kakinya (berkhidmat kepadanya).

Kemudian beliau meminta surat Rasulullah SAW yang dihantar Baginda SAW melalui Dihyah al-Kalbi kepada pembesar Bushra (pada tahun ke enam hijrah). Lalu pembesar Bushra memberi surat kepada Hiraql dan beliau membacanya. Di dalamnya tercatat: Bismillahirahmannirahim. Dari Muhammad hamba Allah dan dan Rasulnya kepada Hiraql pembesar Rom, salam sejahtera kepada orang yang mengikuti pertunjuk. Adapun kemudian daripada itu, sesungguhnya saya menyeru kamu kepada seruan Islam. Islamlah kamu tentu kamu akan selamat dan pasti Allah akan memberikan kepadamu pahala dua kali ganda. Tetapi jika anda berpaling sesungguhnya dosa ra`yat jelata akan ditanggung oleh anda. (Wahai Ahli kitab ke marilah kepada satu ajaran yang sama antara kami dengan kamu iaitu kita tidak menyembah selain dari Allah dan tidak mempersekutukan sesuatu dengannya dan sebahagian dari kita tidak mengambil sebahagian yang lain sebagai tuhan-tuhan selain dari Allah dan jika mereka berpaling maka katakan: “Bersaksilah kamu bahawa kami adalah orang-orang Islam.” Abu Sufyan berkata, setelah Hiraql selesai bersoal jawab dengan kami dan selesai juga membaca surat tersebut, riuh rendahlah majlis itu dan  suara-suara orang ramai pula membumbung tinggi. Kami dikeluarkan. Ketika itu saya berkata kepada sahabat-sahabat saya, “Oh ! Hebat betul kerja Ibnu Abi Kabsyah (Abu Kabsyah ialah gelaran suami Halimah penyusu Nabi SAW) Sehingga raja anak-anak orang berkulit kuning (orang-orang Rom) pun  takut kepadanya. Sejak itulah saya mulai yakin bahawa dia (Nabi SAW) akan menang sehinggalah Allah memasukkan Islam ke dalam hatiku.”

Ibnu an-Nathur gabenor Iilya’ adalah kawan Hiraql. Beliau juga merupakan ketua paderi orang-orang Kristian di Syam. Beliau menceritakan bahawa “Hiraql pada suatu pagi setelah sampai di Iilya’ kelihatan bermuram durja justeru salah seorang paderi menegur beliau dengan berkata, “saya nampak tuan tidak seperti biasa?” Ibn an-Nathur berkata: “Hiraql adalah seorang ahli nujum. Dia berkata kepada mereka ketika mereka bertanya kepadanya begitu, “Sesungguhnya malam tadi ketika saya menilik bintang-bintang, saya nampak raja khitan telah pun muncul. Siapakah yang berkhitan di kalangan  umat ini?” Mereka berkata, “Tidak ada yang berkhitan kecuali orang-orang Yahudi tetapi tak perlulah tuanku risau tentang mereka. Tulis saja surat perintah kepada pembesar-pembesar di kota-kota kerajaan tuanku supaya mereka membunuh orang-orang Yahudi yang ada di tempat masing-masing.

Ketika mereka sedang bercakap-cakap begitu, tiba-tiba dibawa mengadap Hiraql seorang lelaki utusan raja Ghassan yang dapat menceritakan tentang Rasulullah SAW. Apabila Hiraql telah mendapat ma`lumat tentang Rasulullah SAW daripadanya (dan orang itu pun telah pergi dari sisinya) tiba-tiba Hiraql berkata: “Pergilah kamu melihat samada orang itu berkhitan atau tidak?” Mereka pun memeriksa utusan itu dan seterusnya melaporkan bahawa dia berkhitan dan Hiraql bertanya orang itu tentang orang-orang Arab, dia berkata: “Mereka berkhitan”. Hiraql lantas berkata: “Dialah (Rasulullah SAW) raja umat ini yang telah  muncul itu.”

Kemudian Hiraql menulis surat kepada seorang sahabatnya dengan bahasa Rom. Sahabatnya itu seorang yang berpengetahuan setanding dengannya. Seterusnya Hiraql berangkat ke Hems. Sebelum lagi beliau keluar dari Hems, surat balas dari sahabatnya telah pun sampai. Di dalam surat dia menyatakan persetujuannya dengan pendapat Hiraql tentang kemunculan Nabi SAW dan bahawa Baginda SAW benar-benar seorang Nabi. Hiraql mengizinkan kepada pembesar-pembesar Rom untuk hadhir ke istananya di Hems. Kemudian beliau  mengarahkan agar pintu-pintunya ditutup lalu beliau muncul di tempat tinggi untuk berucap. Katanya, “Wahai orang-orang Rom! Adakah kamu hendak berjaya dan mendapat  pertunjuk? Adakah kamu mahu kerajaanmu terus  kekal? Kalau begitu berilah ta`at setiamu kepada Nabi ini.

Sebaik sahaja mereka mendengar ucapan Hiraql, mereka menjadi liar seperti keldai-keldai hutan  dan terus berkejaran ke pintu  tetapi pintu-pintu didapati terkunci. Apabila Hiraql melihat keliran mereka  (terhadap Islam) dan tidak ada harapan lagi mereka akan beriman, beliau berkata: “Kembalikan mereka kepadaku.” Selanjutnya beliau berkata: “Sebenarnya saya berkata demikian adalah untuk menguji keteguhan kamu diatas agamamu dan telah pun saya lihat. Mereka pun bersujud dan berpuas hati dengannya. Begitulah akhirnya keadaan Hiraql.

Abu `Abdillah (imam Bukhari) berkata, “Shalih bin Kaisan, Yunus dan Ma’mar telah meriwatkannya dari az-Zuhri.

Hadith ini adalah diambil daripada Abu Sufyan, mertua Nabi dan bapa kepada Muawiyah. Kejadian itu terjadi semasa dia kafir lagi. Tapi dia ceritakan balik apabila dia Islam. Tidak boleh diterima Hadith dari dia kalau dia masih lagi kafir.

Jadi ada yg burukkan Abu Sufyan sebab dulu dia tentang Nabi, sampai berperang apa bagai. Tapi itu adalah dulu. Tidak timbul keikhlasan dia masa masuk Islam. Dia memang masuk Islam lambat dari orang lain. Mmg dia rasa rugi sbb dia lambat masuk Islam dan untuk menebusnya, dia berkhidmat kepada Islam. Berperang sama nabi sampai buta satu matanya. Dan dia berperang lagi di zaman Khulafa’ ur Rashidin sampai buta lagi satu matanya.

Jangan dicerita lagi pasal kekafiran dia dulu. Kita pun tak suka kalau orang ungkit kisah salah kita dulu bila kita dah taubat. Dia adalah seorang muslim yang molek. Kalau tidak, tidak akan diambil darinya Hadith. Sahabat takkan terima dari dia dan Imam Bukhari pun takkan ambik Hadith yg sanadnya ada dia. Jadi kalau kita lihat dari itu sahaja, kita boleh tahu bahawa statusnya adalah diterima di dalam Islam.

Muawiyah pun mereka burukkan kerana mereka hendak memburukkan kerajaan Umayyah. Padahal dia dan Ali bukan nak berperang pun. Semasa mereka perang sesama sendiri tu, sampai tidak memerangi orang kuffar. Berhenti seketika perang untuk meluaskan agama Islam, dan ini adalah tidak baik. Lepas dah selesai baru jalan balik perang orang kafir itu. Jadi kerana hendak memburukkan Muawiyah, sampai bapanya dan anaknya pun telah diburukkan oleh sejarah. Isteri Abu Sufyan, Hendon, juga telah diburukkan sampai telah masyhur kepada kita kisah bagaimana dia telah memakan hati Saidina Hamzah. Padahal, cerita itu tidak dapat dikenal pasti samada betul ataupun tidak.

Hadith menceritakan bahawa Abu Sufyan dan Muawiyah hidup susah semasa mereka tinggal di Madinah. Kerana walaupun mereka kaya semasa di Mekah, tapi mereka tidak boleh membawa harta-harta mereka semasa mereka berhijrah. Ini jelas kerana ada hadith dimana apabila seorang wanita bertanyakan nabi siapakah yang patut dikahwininya, Nabi mengatakan bahawa Muawiyah adalah miskin. Maknanya mereka telah hijrah ke Madinah sebelum fath Makkah  (Pembukaan Mekah) lagi. Sebab lepas fath Makkah tidak ada Hijrah dibenarkan oleh nabi lagi. Dan syariat waktu itu adalah wajib orang Islam ke Madinah sebelum itu. Nabi beri penghormatan kepada Abu Sufyan dgn mengatakan bahawa sesiapa berlindung di rumah Abu Sufyan apabila tentera Islam memasuki Mekkah, adalah selamat.

Yazid pun mereka burukkan. Ini semua adalah juga kerana nak memburukkan kerajaan Bani Umayyah. Semua keturunan Muawiyah mereka nak tohmahkan. Mereka kata Muawiyah lantik Yazid walaupun Yazid kaki perempuan, minum arak dan sebagainya. Padahal dia menjadi panglima perang menentang Rom yang Nabi pernah katakan bahawa tentera itu diampunkan dosa mereka. Bukanlah dia yg membunuh Hussain. Cuma terjadi semasa pemerintahan dia sahaja. Bukan dia yang buat. Takkan kita nak salahkan pemimpin semasa kerajaan padalah bukan dia yang bunuh.

Kembali kepada Hadith: kejadian terjadi semasa perjanjian Hudaybiyah yg berlalu pada tahun 6 Hijrah. Berlangsung selama 10 tahun. Ada juga riwayat mengatakan 4 tahun sahaja. Semasa perjanjian gencatan ini memberi peluang kepada Nabi untuk berdakwah kepada bangsa asing. Dan kerana itulah Nabi telah mengutus surat kepada pemimpin Rom, Hiraql. Gencatan ini bermanfaat kepada kaum kafir juga kerana mereka dapat berniaga keluar. Kalau tak nak kena tempuh Madinah jugak.

Sedikit sejarah pengenalan Rom dan Parsi. Peperangan lama dah terjadi antara Rom dan Parsi. Puak musyrikin suka kalau Parsi yg menang kerana mereka pun sembah berhala. Dan kaum muslimin pula suka kalau Rom yang menang sebab mereka adalah ahli kitab juga. Jadi mereka memang memandang apakah yang terjadi antara peperangan itu. Setelah lama berperang, maka kekuatan nampak berpihak ke Parsi. Satu waktu memang Parsi dah menang dan pernah Abu Bakr bertaruh dengan seorang kafir musyrikin bahawa Rom akan menang kembali. Nabi suruh letak 9 tahun. Satu waktu yang pendek kira-kiranya tu sebab nampak memang macam Rom tiada harapan nak menang lagi kalau dilihat kemusnahan yg mereka alami. Jadi memang orang kafir itu kata Abu Bakr bodoh sebab meletakkan jangkamasa yang pendek untuk Rom menang kembali. Tapi dalam Quran sudah disebut bahawa mereka akan menang kembali. Maka mereka telah menang pada tahun kedua Hijrah. Maka Abu Bakr telah menang seratus ekor unta. Masa itu hukum berjudi belum ada lagi. Jadi tidaklah salah Abu Bakr bertaruh dengan orang kafir itu.

Hiraql berada di ilyad pada tahun 4H kerana dia telah bernazar kalau Rom menang, dia akan berjalan kaki dari Hems ke Ilyad. Maka itulah sebabnya dia ada di Ilyad pada 4H. Masa itulah dia mendapat surat Nabi.

Hiraql ini adalah seorang berilmu. Taraf ilmu dia boleh dikatakan sama macam ketua paderi. Jadi dia berminat untuk tahu berkenaan siapakah yang mengaku menjadi Nabi ini. Maka dia tanya siapa yg ada ditempat itu yang boleh menjawap?

Dia pilih siapa yang paling rapat dengan Nabi adalah kerana nak memastikan bahawa orang itu tidak bohong disebabkan keturunan yang lain. Maka sesiapa yang jawap itu takkan dia nak kutuk keturunan Nabi sedangkan dia keturunan yg sama.

Hiraql letak Abu Sufyan di depan dan kawan-kawannya di belakang. Dia bagitau, kalau Abu Sufyan tipu, maka kawannya kena mendustakannya. Abu Sufyan kata kalau dia tak takut mereka akan mendustakannya dia, dia akan berbohong. Kerana inilah peluang keemasan untuk mendapatkan sokongan dari seorang raja. Ketakutan dia itu boleh jadi dia takut dia akan dikatakan berbohong di hadapan Hiraql, ataupun dia takut bila balik nanti kawan-kawannya akan mengatakan kepada orang bahawa dia telah berbohong. Maknanya, seorang bukan Islam  pun takut untuk dia dikatakan sebagai seorang pembohong. Ini adalah sifat universal.

Maka Abu Sufyan ditanya keturunan Nabi. Keturunan Nabi memang mulia. Dan ini menunjukkan Islam mementingkan juga keturunan. Sebab kalau tak, ianya boleh jadi alasan untuk manusia tidak ikut seorang Nabi. Allah tidak memberikan peluang kepada manusia untuk mengatkan seperti itu. Maka, kalau ada pemimpin yang berketurunan baik, dan sama ilmu dan tawaduk dgn orang lain, maka kena pilih yg berketurunan baik. Sebab memang mereka ada kelebihan. Dengan disebabkan darah mereka baik dan sebagainya. Senang untuk manusia lain mengikuti pemimpin yang seperti itu.

Pertanyaan ada tidak yg mengaku Nabi sepertinya sebelum itu? Tidak. Sebab kalau ada, mungkin dia mengikut perbuatan orang lain. Tapi selepas Nabi Isa, tidak ada orang yg mengaku jadi Nabi. Selama 600 tahun. Tapi lepas Nabi, ramai yg mengaku. Termasuklah semasa zaman Nabi lagi.

Ada tak dari keturunannya yang jadi raja? Kalau ya, mungkin dia nak mengaku Nabi untuk mendapatkan balik kerajaan.

Adakah dia pernah berdusta? Tidak. Semua orang tahu bahawa Nabi boleh dipercayai. Sampaikan dulu Nabi pernah naik ke Bukit Uhud dan kata kepada kaumnya, kalau aku kata ada musuh nak menyerang kita di belakang bukit ini, percayakah kamu? Semua percaya, kerana Nabi tidak pernah berdusta.

Yang mengikutinya adakah orang mulia atau tidak? Memang sunnatullah adalah orang tertindas akan menunggu orang yg sesuai untuk dijadikan pemimpin untuk menentang kezaliman. Kebanyakan yg mengikut Nabi bukan orang mulia. Tapi ada juga seperti Abu Bakr yg dia adalah orang mulia. Yg nak disebut disini adalah ‘kebanyakan’. Kemuliaan yang dimaksud di sini adalah sebagai pendapat orang yang melihat bahawa orang yang miskin dan hina adalah tidak mulia. Padahal, jikalau mereka beriman, di sisi Allah mereka adalah mulia.

Hiraql sendiri tahu tentang agama. Itulah sebab dia cakap begitulah iman, kalau dah masuk tidak akan keluar lagi. Dia setanding dengan ketua paderi dari segi ilmu. Tapi dia tidak beriman akhirnya. Ini adalah kerana Nabi sendiri telah mengatakan bahawa Hiraql tidak muslim.

Dia kata Nabi akan menguasai tempat dua kakinya. Dia dah tahu dalam kitabnya. Yang Nabi akhirnya akan keluar dari keturunan Nabi Ismail. Kalau dia jumpa, dia akan basuh kaki nabi (untuk berkhidmat). Pendapat kuat mengatakan dia dalam ketakutan masa itu sebab peluh dia keluar masa dia cakap. Gila kuasa dia lagi kuat dari imannya. Dia tidak percaya surat Nabi yang mengatakan: aslim, taslam. Kalau kau masuk Islam, kau akan selamat. Selamat sepatutnya dia akan selamat dunia akhirat. Sepatutnya dia tidak takut akan dibunuh. Dia takut dibunuh sebab seorang paderi sebelum ini telah mengaku beriman kepada Nabi setelah menerima surat Nabi. Paderi itu telah dibunuh sebaik sahaja dia mengaku beriman. Paderi itu telah beriman sebaik sahaja menerima surat daripada Nabi yang dibawa oleh Dihyah. Dia mandi dahulu, dan terus mengaku keislamannya. Dihyah, sebagai utusan, selamat untuk keluar, tapi Paderi itu tidak selamat.

Abu Sufyan ini memang seorang yg molek. Memang ada dalam kitab Sahih Muslim mengatakan bahawa dia ada minta tiga perkara kepada Nabi dan Nabi telah memperkenankannya: supaya Nabi berkahwin dengan Umm Habibah iaitu anaknya; jadikan dia gabenor di Najran; menjadikan Muawiyah sebagai penulis wahyu. Hadith ini telah dikaji oleh ulama-ulama Hadith dan mereka mengatakan bahawa ianya tidak benar. Walaupun ada dalam Sahih Muslim. Antara alasannya adalah, Nabi tidak beri kedudukan pemimpin jikalau mereka minta. Jadi ianya adalah bercanggah dengan Hadith lain yang sahih. Dia sebenarnya adalah seorang Muhaajir. Dan Nabi mempercayainya hinggakan beliau telah memberi jawatan kepada beliau. Walaupun dia tidak hijrah awal tapi dia tetap seorang Muhaajir. Kalau tidak dia tidak akan dapat tinggal di Madinah.

Ada juga riwayat yang tidak benar mengatakan dia Islam pada malam sebelum Fath Makkah kerana dia nampak yg mereka tidak boleh menang dengan Nabi. Ini pun tidak benar. Kisah seperti ini adalah hendak menunjukkan bahawa dia masuk Islam ikhlas dan hanya masuk Islam setelah melihat dia tidak ada peluang untuk menang jikalau berlawan dengan Islam. Ini semua adalah kerana anaknya adalah Muawiyah dan ada yang tidak menyukai Muawiyah.

Dalam Hadith keenam ini disebutkan bahawa Abu Sufyan selepas jumpa Hiraql telah terbuka hatinya untuk Islam. Kerana raja yg lagi besar dari dia pun boleh percaya kepada Nabi.

Pada tahun 570 Nabi lahir. Orang Arab familiar dgn peperangan Rom dan Parsi. Pada 614 Nabi 45 tahun umurnya, Parsi telah mengalahkan Rom. Orang Parsi halau orang Rom lari ke konstantin. Salib di baitul maqdis juga telah dicuri. Mereka telah kalah teruk. Ayat Quran telah menyebutkan bahawa Rom akan menang kembali. Nabi hantar surat dua kali kepada Hiraql. Pertama yg pasal mimpi raja Khitan itu. Ketua paderi dia pun setuju. Waktu itu dia nak menyatakan kebenaran Nabi itu. Tapi tidak dapat diterima oleh pembesarnya. Jadi dia takut hilang kekuasaannya. Dia simpan surat dalam kain sutera.

Kali yang kedua masa Nabi pergi ke Tabuk. Nabi hantar sekali lagi melalui Dihyah juga. Ketua paderi itu telah masuk Islam. Dia terus dibunuh disitu juga.  Jadi Hiraql takut kalau dia pun masuk Islam, dia juga akan dibunuh. Dan ada yang kata dia masuk Islam. Tapi Nabi kata tidak, dia masih dalam kristian. Dan memang dalam peperangan mu’tah, bertembung tenteranya dgn tentera Islam pada tahun 8 Hijrah.

Antara pengajaran yang boleh diambil dari hadith ini adalah:

Adab tulis surat. Tulis nama Nabi dulu. Jadi kalau nak ikut, kita kena tulis nama dulu sebelum nama penerima. Salah satu cara. Tidaklah salah kalau tulis nama penerima dulu.

Kalau dia masuk Islam, Allah akan beri dua pahala. Jadi kalau sebab seseorang sebagai pemerintah dapat kebaikan agama, dia pun akan dapat pahala. Dan kalau sebaliknya, dia pun akan dapat juga.

Maksud anak Abi Kabsah, adalah Abu Sufyan nak ejek bahawa Nabi adalah seorang yang tidak dikenali.

Orang Yahudi masa itu tidak ada kedudukan sampai boleh dibunuh sewenangnya.

Orang alim kristian dan Yahudi tahu bahawa orang berkhitan akan menjadi Nabi. Maknanya tanda-tanda pada mereka ada banyak.

Kesimpulan:

1. Kalau tulis surat kepada kafir untuk berdakwah, kena guna bahasa lembut.

2. Dalam surat Nabi, dia tulis bismillah. Walaupun hantar kepada kafir.

3. Cerita kalau dr orang yg amanah, wajib diterima. Sebab Nabi hantar melalui seorang sahaja, iaitu Dihyah. Dengan surat itu, Nabi boleh tahu bahawa Hiraql itu Islam ataupun tidak. Ini dinamakan khabar wahid.

4. Ahli kitab/kafir kalau masuk Islam akan dapat dua pahala.

5. Boleh bawa Quran ke negeri kafir. Orang kafir pun boleh pegang juga.

6. Sebelum apa-apa, kena dakwah dulu. Bukan terus perang.

7. Keutamaan diberikan kepada asal usul keturunan yg baik. Diambil kira. Nabi dipilih dari kaum dia yang terbaik.

8. Surat, buku, Quran boleh dipegang oleh orang berjunub ataupun orang kafir. Walaupun kita tak tahu lepas itu mereka akan buat apa dengan Quran itu. Jadi boleh pegang kalau kita tidak berwudu’. Berlawanan dengan pendapat yg mengatakan tidak boleh. Mana lagi bagus? Islam atau kafir? Ini ada ayat Quran pun Nabi berikan kepada kafir. Orang Islam takkan nak buat tak kena dgn Quran. Kalau nak ambil wudu’ sebelum pegang itu adalah sebab beradab sahaja. Bagi Bukhari, tidak ada Hadith sahih mengatakan kena suci kalau nak pegang Quran. Memang ada ayat yang mengatakan bahawa ayat Quran tidak boleh pegang. Tak boleh atau jangan? Ayatnya maknanya tidak boleh. Kalau jangan, perkataan lain yang boleh digunakan oleh Quran. La nafi, bukan la nahi. Ulama kata di sini bukan manusia, tapi malaikat. Iaitu malaikat yang terpilih sahaja yang boleh memegang Quran di Lauh Mahfuz. Jin syaitan tak boleh sentuh sehingga sampai ke Nabi. Nak menceritakan bahawa Quran itu terjamin. Ayat sebelumnya cerita Quran di lauh mahfuz. Ianya adalah cerita penurunan Quran. Bukan cerita mushaf Quran yang ada pada kita ini.

Begitu juga perempuan yang dalam haidh juga boleh pegang dan boleh baca Quran. Kalau tak boleh, macam mana nak belajar hafal Quran? Asyik dalam kotor sahaja. Dan senanglah dikacau jin iblis. Padahal, dengan ayat Quranlah mereka takut. Tapi kalau tak boleh baca kalau tengah dalam haidh, maka itu sudah tidak benar.

Kenapakah kita tidak boleh memegang pendapat sebegini? Walaupun berlainan dengan pendapat yang kita telah biasa. Pendapat mereka juga adalah kuat.

9. Surat yg baik adalah ringkas dan dalam maknanya.

10. Boleh kita pergi ke negeri kafir. Sepertimana Nabi hantar Dihyah.

11. Kalau kita jadi sebab orang sesat atau masuk Islam, dapat kat kita juga. Macam Nabi cakap Hiraql akan tanggung dosa rakyatnya. Sama juga dengan kerajaan yang menyebabkan rakyatnya tidak masuk Islam.

12. Perbuatan dusta disetiap zaman tidak diterima. Abu Sufyan pun takut berdusta. Dalam semua ugama. Kecuali Syiah. Pada mereka boleh menipu untuk melindungi sifat syiah mereka. Boleh pahala pulak untuk mereka.

13. Nabi diutuskan dari kaum paling tinggi dalam bangsa.

14. Ahli kitab memang tahu tentang Nabi akhir zaman akan muncul dan Nabi adalah nabi sebenarnya. Dari bintang pun cakap macam tu. Melalui fenomena alam pun menunjukkan kepada kedatangan Nabi.

15. Sebelum perang dengan org kafir, kena dakwah dulu.

16. Tidak boleh mulakan salam kepada orang kafir. Surat Nabi kata ‘salam kepada orang yang mengikut petunjuk’. Tapi masih lagi khilaf. Ada pendapat yang mengatakan boleh.

17. Alasan orang kafir tak masuk Islam tidak boleh diterima. Hiraql kata dia takut kena bunuh.

18. Nabi guna amma ba’du

19. Mutaabi’. Lebih dari seorang meriwayatkan Hadith ini. Tujuannya adalah untuk menguatkan.

Apa kena mengena dengan tajuk? Jelas bagaimana Nabi bawa kepada orang asing dan bagaiman reaksi mereka pertama kali mereka mendengarnya? Wahyu ni bila bila pun ada kesan. Berpeluh peluh orang yg menerimanya. Permulaan wahyu bukan hanya kepada Nabi sahaja. Tapi kepada orang lain juga. Ada juga orang yg tak mahu terima. Bukan maknanya sebab wahyu itu tidak molek. Orang yg taknak terima.

Penyimpul bab dalam Hadith ini: Itulah keadaan terakhir Hiraql. Nak menandakan Hadith ini adalah akhir bab ini. Sebagai peringatan kepada kita. Ada permulaan dan ada akhir. Kita semua akan mati. Kena ingat yang ini. Hiraql tak dapat terima. Takut mati tapi dia akan mati juga akhirnya. Bukhari ingatkan bahawa bab berakhir dan keduanya mengingatkan kita juga akan mati akhirnya.

Allahu a’lam. Tamat sudah Kitab Permulaan Wahyu. Lompat ke Kitab yang seterusnya, Kitab Iman

Advertisements
 

Kitab Permulaan Wahyu: Hadith Bukhari 5 May 16, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 9:04 pm

٥-   حَدَّثَنَا عَبْدَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُاللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا يُونُسُ عَنِ الزُّهْرِيّ ِ ح  و حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ أَخْبَرَنَا عَبْدُاللَّهِ قَالَ أَخْبَرَنَا يُونُسُ وَمَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ نَحْوَهُ قَالَ أَخْبَرَنِي عُبَيْدُاللَّهِ بْنُ عَبْدِاللَّهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ {كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ. وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ وَكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ فَلَرَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنَ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ}

5- `Abdaan telah menceritakan kepada kami, katanya Abdullah telah memberitahu kami, katanya Yunus telah memberitahu kami dari al-Zuhri. Bisyr bin Muhammad juga telah menceritakan kepada kami, katanya: Abdullah telah memberitahu kami, katanya Yunus dan Ma’mar telah memberitahu kami dari Al-Zuhri seumpamanya, katanya Ubaidullah bin Abdullah telah memberitahu saya dari Ibnu `Abbas, katanya: “Rasulullah SAW adalah orang yang paling pemurah. Lebih pemurah lagi Rasulullah SAW pada bulan Ramadhan ketika Jibril menemuinya. Jibril menemui Baginda SAW pada setiap malam di bulan Ramadhan untuk bertadarus al-Quran dengannya. Maka Rasulullah pada ketika itu lebih pemurah lagi (dalam  memberi kebaikan kepada manusia) daripada angin yang dilepaskan”.

Nama Bukhari adalah sebenarnya Muhammad bin Ismail. Nama ‘Bukhari’ itu adalah sebab dia berasal dari tempat yang bernama Bukhara. Jadi kalau orang bagi nama anak dia Bukhari, kira tak berapa kenalah tu. Sebab ianya hanya membaca makna bahawa orang itu berasal dari Bukhara. Samalah macam kita letak nama seseorang Kelantani.

Nabi paling pemurah. Perkataan yang digunakan adalah ‘Ajwad‘. Perkataan ini bermaksud Nabi pemurah bukan hanya dari segi harta benda sahaja, tapi yg lain lain juga, seperti ilmu, pertolongan dan sebagainya. Kalau pemurah hanya dari segi harta, ada perkataan lain yang boleh digunakan.

Ajwad‘ itu juga ada mempunyai makna yang lain. Pemurahnya Nabi itu dia memberi kepada orang yang memang memerlukan apa yang diberi itu dan memberi apa yang diperlukan. Maknanya, orang yang lapar diberi makan dan orang yg memerlukan pakaian diberi pakaian. Mengikut keperluan orang itu. Sesuai sangat dgn orang itu. Contohnya, kalau seseorang itu lapar, tapi kita beri baju kepada dia, itu bukan ajwad namanya. Memang kita pemurah sebab kita beri baju, dan dia mungkin boleh jual baju itu untuk makanan dan sebagainya, tapi bukan baju yang diperlukannya dengan segera.

Banyaklah kisah betapa pemurahnya Nabi itu. Sampai dia tak boleh tidur kalau ada benda di rumah yg boleh diberi kepada masyarakat. Dia akan beri sampai habis. Pernah baginda lepas solat bingkas bangun dan masuk ke rumahnya dengan segera. Sahabat kehairanan dan bertanya. Baginda kata baginda teringat ada sedikit emas di rumahnya yang baginda lupa untuk beri.

Dia akan beri apa sahaja diminta, walaupun di badan baginda sendiri. Pernah terjadi sahabat minta baju yang dipakai Nabi. Nabi dapat baju itu pemberian orang lain. Dan Nabi akan pakai pemberian orang sebagai menggembirakan hati orang yang bagi itu. Tapi sahabat itu minta, jadi baginda masuk ke rumah untuk bersalin baju lain dan terus beri kepada sahabat yang minta itu. Sahabat lain marahlah dia. Sahabat itu menjelaskan bahawa dia minta pun supaya nanti baju itu dijadikan sebagai kafannya nanti. Untuk mendapat keberkatan Nabi. Jadi begitulah sahabat banyak jenis. Ada yang tidak meminta langsung kepada Nabi, ada yg semacam sahaja meminta sampai nampak macam menyusahkan Nabi. Nabi akan bagi semua. Nabi tak simpan.

Selain dari harta, Nabi juga pemurah dalam perkara-perkara lain. Berdakwah contohnya. Abu jahal, berpuluh kali baginda pergi kepadanya untuk dakwah. Dan ilmu tiada yg Nabi sorok seperti kata puak-puak Tasauf. Mereka kata Nabi hanya bagi sesetengah ilmu rahsia kepada Saidina Ali sahaja. Dan Saidina Ali hanya beri kepada Hasan al-Basri padahal dia tak berjumpa pun dengan Hassan al-Basri kalau ikut ilmu Hadith.

Jibrail jumpa Nabi tiap-tiap malam di bulan Ramadhan. Menunjukkan berkatnya Ramadhan itu.

Nabi memang sudah sedia pemurah dan baginda lebih pemurah semasa Ramadhan. Sebab Allah pun lebih pemurah lagi semasa bulan Ramadhan. Pahala lebih banyak lagi dapat, pintu syurga dibuka, neraka ditutup,  syaitan diikat dan sebagainya. Kita memang disuruh ikut sifat Allah. Oleh itu, memang kita disuruh untuk menjadi pemurah.

Dan kerana Nabi rapat dengan jibrail yang tak memerlukan apa-apa dr dunia maka nabi pun terikut juga sifat Jibrail itu.

Dan Nabi memang kegembiraan dan bersyukur kerana dapat Quran dan dapat tadarus dgn jibrail, maka baginda lebih pemurah lagi. Macam kalau kita dapat kebaikan, kita akan suka untk beri macam-macam kat orang. Secara automatik kita akan jadi pemurah waktu itu sebab kita suka sangat.

Bulan Ramadhan itu sendiri mulia. Lebih berkat. Lebih-lebih lagi pada malamnya. Jadi Nabi meraikan dengan lebih banyak memberi. Bulan Ramadhan adalah juga bulan diturunkan Quran pada pertama kali.

Adakah bulan Ramadhan itu sendiri mulia atau dimuliakan kerana Quran turun bulan Ramadhan? Jawapnya dua-dua sekali ada kemuliaan dan mempunyai berkah. Macam Mekah adalah tanah yang mulia juga dan bukan disebabkan Kaabah berada di situ. Apabila bergabung kedua-dua kemuliaan itu, maka lebih mulia lagilah jadinya.

Amalan yang confirm Nabi buat pada malam Ramadhan adalah tadarus Quran. Tidak disebut amalan lain yang baginda lakukan. Menunjukkan pentingnya amalan ini. Sepakat ulama mengatakan baca Quran akan dapat pahala. Samada faham atau tidak. Atau kalau fikiran melayang masa baca. Cuma kena betul baca. Hadith: berapa banyak manusia yang baca Quran tapi Quran laknat dia. Ini adalah kerana kita salah bacaan kita.

Pemurah Nabi lagi dari angin. Angin ada baik, ada tidak. Angin memang memberi banyak kebaikan. Membawa awan yang membawa hujan. Menerbangkan benih yang menumbuhkan tanaman. Itu dah banyak nikmat angin bawak dah tu. Tapi angin tidak sentiasa membawa kebaikan. Ada masa menyusahkan. Katakanlah angin itu sejuk jadi tak sesuai kepada orang yang sakit.

Nabi adalah sebagai rahmat kepada seluruh alam. Semua dapat rahmat kerana Nabi bawa ajaran Islam. Semua sesuai sekali walau macam mana pun.

Contohnya, pokok pun selamat sebab Nabi dah cakap jangan tebang sewenang-wenang tanpa sebab munasabah. Orang kafir pun dapat manfaat sebab damainya hidup dalam Islam. Binatang pun tidak sakit kalau ikukt cara sembelih Islam. Sebab tidak rasa sakit dengan potong urat marikh itu. Sebab itu kalau hukuman pancung kepada manusia pun sama jugak, adalah hukuman bunuh yang paling sesuai. Cepat dan kurang sakit kalau dibandingkan bunuh cara lain. Orang yang dipancung akan kurang sakit dan orang yang tengok jadi takut nak buat salah lepas itu bila tengok darah membuak-buak itu. Orang kafir pun mendapat rahmat kerana cara pemerintahan Islam yang adil. Itu adalah antara contoh bagaimana Islam itu membaca rahmat kepada alam.

Apa kaitan Hadith ini dgn tajuk bab?

Menceritakan bahawa Quran itu mulanya turun di dalam bulan Ramadhan. Mulianya bulan Ramadhan itu.

Keduanya, menceritakan bahawa Nabi itu pemurah sebelum dapat wahyu lagi. Dan itulah antara sebab baginda dapat wahyu dari Allah.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterus

Audio kuliah boleh download di sini

 

Kitab Permulaan Wahyu: Hadith Bukhari 4

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 8:21 pm

٤-   حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ قَالَ حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ أَبِي عَائِشَةَ قَالَ حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ جُبَيْرٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ فِي قَوْلِهِ تَعَالَى ( لا تُحَرِّكْ بِهِ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِ ) قَالَ {كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَالِجُ مِنَ التَّنْزِيلِ شِدَّةً وَكَانَ مِمَّا يُحَرِّكُ شَفَتَيْهِ. فَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ فَأَنَا أُحَرِّكُهُمَا لَكُمْ كَمَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُحَرِّكُهُمَا وَقَالَ سَعِيدٌ أَنَا أُحَرِّكُهُمَا كَمَا رَأَيْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ يُحَرِّكُهُمَا فَحَرَّكَ شَفَتَيْهِ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى ( لا تُحَرِّكْ بِهِ لِسَانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِ إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْآنَهُ ) قَالَ جَمْعُهُ لَكَ فِي صَدْرِكَ وَتَقْرَأَهُ ( فَإِذَا قَرَأْنَاهُ فَاتَّبِعْ قُرْآنَهُ ) قَالَ فَاسْتَمِعْ لَهُ وَأَنْصِتْ ( ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا بَيَانَهُ ) ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا أَنْ تَقْرَأَهُ فَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعْدَ ذَلِكَ إِذَا أَتَاهُ جِبْرِيلُ اسْتَمَعَ فَإِذَا انْطَلَقَ جِبْرِيلُ قَرَأَهُ النَّبِيُّ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا قَرَأَهُ

4- Musa bin Ismail telah menceritakan kepada kami: katanya Abu Awanah telah menceritakan kepada kami, katanya  Musa bin Abi `Aisyah telah menceritakan kepada kami, katanya Said bin Jubair telah menceritakan kepada kami dari Ibnu Abbas berhubung dengan Firman Allah: (maksudnya) “Janganlah engkau menggerakkan lidahmu untuk segera membaca al-Quran”. Rasulullah mengalami kepayahan kerana turunnya al-Quran, baginda sering kali menggerak-gerakkan bibir. Ibnu Abbas berkata : Saya  menggerak-gerakkan bibir saya sebagaimana Rasulullah menggerak-gerakkan bibirnya.

 

Said berkata, “Saya mengerak-gerakkan kedua-duanya (bibir saya) sebagaimana Ibnu Abbas menggerak-gerakkannya. Maka beliau menggerak-gerakkan kedua bibirnya. Lalu Allah pun menurunkan: “Janganlah engkau menggerakkan lidah engkau untuk membaca al-Quran itu untuk engkau segera mendapatkannya, sesungguhnya kami jamin akan mengumpulkannya dan membacakannya”.

 

Ibnu `Abbas berkata, “Allah akan mengumpulkannya di dalam dadamu memampukanmu membacanya”. Seterusnya Allah berfirman; “Bila kami selesai membaca, maka ikutlah membacanya”. Ibnu Abbas berkata:  “(maksudnya) Dengarlah bacaan itu dan diamlah. Firman Allah seterusnya “Dan kewajipan kami menerangkannya”. Maksudnya: kami jamin engkau dapat membaca selepasnya. Setelah itu Rasulullah s.a.w apabila didatangi Jibril, Beliau mendengar saja dulu (apa yang dibacakan Jibril) dan apabila jibril pergi Baginda SAW membacanya seperti yang dibaca oleh Jibril.

Perawi dalam Hadith ini ialah Abdullah ibn Abbas.  Dia adalah sepupu Nabi. Dia adalah bapak kerajaan abbasiah. Anak cucu dialah yang membangunkan kerajaan Abbasiah itu. Lebih 8 ribu Hadith dia sampaikan.

Ayat Quran yang disebutkan di dalam hadith ini adalah surah Qiyamah:16-19.

Nabi nak cepat cepat baca wahyu dgn Jibrail. Satu sebabnya nak tunjuk beratnya Quran tu. Quran itu sendiri dah berat. Dapat pulak dari makhluk lain, iaitu malaikat. Kita sesama manusia kalau lain bangsa atau lain jantina pun jadi payah dah kekadang tu. Macam nak cakap lelaki dan perempuan contohnya. Jadi memang ada kepayahan walaupun dua-dua tu dah rasul dah tu. Jibrail adalah rasul dari kalangan malaikat. Nabi yang dah memang terpilih oleh Allah pun dah rasa berat. Nabi takut baginda terlupa, maka itulah sebabnya baginda terus nak baca bersama Jibrail.

Dan sebab kedua nak cerita Nabi sangat rindu dan sayangnya Quran tu, sampai dia tak sabar sabar nak terus baca.

Ketiganya adalah sebagai manusia, Nabi takut kalau dia terlupa. Mana nak hafal, mana nak fahamkan quran itu lagi. Maka itu sebab mulutnya terus kumat kamit nak baca. Jadi lepas Allah dah turunkan ayat itu, Nabi dah tak buat dah macam tu. Allah menjanjikan yg Nabi akan ingat dan bukan itu sahaja, lepas itu Nabi boleh bacakan balik kepada orang ramai pulak lepas itu. Kalau takat baca ingat sendiri sahaja, tak hebat lagi.

Kenapa dalam ayat Quran Allah kata ‘lidah’ dan dalam Hadith disebut ‘bibir’? Ini dalam bab iktifak. Maknanya tidak perlu diceritakan semua sekali. Cakap sikit pun dah faham dah. Takkan lidah boleh bunyi kalau bibir tak gerak? Dalam riwayat lain, ada yg menyebutkan gerak bibir dan lidah. Hadith ini adalah salah satu dari Hadith yang ringkas. Ada tempat lain sebut dua-dua. Allah kata lidah sebab Allah tahu apa yg dibuat oleh lidah walaupun bibir tak gerak. Tapi dalam Hadith kenalah cerita bibir sebab hanya bibir bergerak yang boleh ditunjuk oleh perawi hadith.

Ibn abbas kata seperti gerak bibir Nabi tapi anak muridnya kata seperti ‘dia nampak’ Ibn Abbas buat. Sebab mungkin Ibn Abbas sendiri tak nampak Nabi gerak bibir sebab dia, tiga tahun sebelum Hijrah baru dia lahir. Jadi dia sendiri tak nampak. Sampai tara tu ulama kaji Hadith ni. Macam mereka kaji Quran juga. Sampai setiap ayat diambil kira oleh mereka.

Jadi, ini adalah satu contoh hadith yang dinamakan ‘Hadith Mursal’. Ibn Abbas sendiri tak nampak Nabi menggerakkan bibirnya. Tentu dia dapat dari sahabat lain. Ibn abbas meninggalkan nama sahabat yang nampak Nabi menggerakkan bibir dia. Tapi sebab dia pun sahabat juga, maka dia boleh dipercayai. Lain status sahabat-sahabat ni dimata Islam. Sebab Quran sendiri dah beri chop mengatakan mereka dipercayai. Atau mungkin dia sendiri dapat tengok dari Nabi sendiri apabila Nabi mengulangi perbuatan baginda semula.

Hadith ini adalah contoh Hadith yg menceritakan perbuatan Nabi semasa menceritakan Hadith. Ia dinamakan Hadith Musalsalat.

Dalam ayat Quran itu, disebutkan dua kali perkataan قُرْآنَهُ. Sekali dalam ayat ke 17 dan sekali lagi diulang di dalam ayat ke 18. Nabi nanti bukan hanya boleh baca sendiri Quran itu, tapi baginda juga akan dapat membacakannya kepada orang lain nanti. Dan Nabi boleh ‘bayan’ iaitu explain semua sekali pasal Quran itu.

Pengajaran dalam hadith ini adalah kita memerlukan pertolongan Allah untuk hafal Quran. Mukjizat Quran ini salah satunya ialah ramai orang yang hafal. Sama bacaannya, tidak berbeza antara satu sama lain. Kalau ada seorang yang salah baca, ada orang lain yang akan perasan dan akan dapat betulkan dia. Itulah satu tanda bahawa Quran ini adalah Kitab yang akhir. Yang mengkaji sahaja tahu bezanya. Quran ni, kena sentiasa baca dalam ibadat. Agama lain tidak ada macam ini. Tiada yg hafal kitab mereka dalam agama lain. Kalau ada yang hafal tu, boleh kira dengan jari jer. Memang bukan kebiasaan mereka untuk menghafal kitab mereka. Budak muda lagi mudah hafal Quran. Sebab tak banyak dosa.

Jadi kenapa ayat Quran yg disebut dalam Hadith ini seperti tidak sesuai dgn ayat-ayat sebelum dan selepasnya? Nampak macam tak kena pulak. Sebab ayat-ayat sebelumnya Allah menceritakan tentang kejadian hari Qiamat. Iaitu antara siyaq dan sibaqnya. Kita sebenarnya yang tak nampak sebab kita tak faham. Jadi ulama explain:

1. Fikiran manusia terhad sampai tak nampak relation satu ayat dan ayat lain. Memang banyak perkara disebutkan dalam satu surah. Macam kalau raja bagi arahan, dia akan masukkan macam-macam perkara. Tidak semestinya macam novel yg akan berturutan ceritanya. Dan ada pertalian dalam ayat ayat itu antara satu sama lain. Cuma kita sahaja tak nampak.

2. Teguran Allah kpd Nabi yg kelam kabut nak jawap kepada orang kafir apabila mereka bertanya kepada baginda. Ikut Allahlah nak jawap macam mana.

3. Allah nak cerita pasal yang lagi penting iaitu kiamat. Tapi manusia lebih kepada dunia. Nabi pun terikut jugak. Tu yg nak cepat hafal tu.

4. Mmg ayat ini cerita pasal manusia di akhirat kelak yang akan baca buku amalannya dengan cepat-cepat bila part dia tak suka tu. Iaitu part yang menceritakan dosa yang telah dilakukannya dulu. Jadi Allah kata mereka akan kena baca jugak nanti dan Allah akan menerangkan apa yang telah mereka buat. Itulah dia makna bayanah dalam ayat Quran itu.

5. Bila Allah cerita pasal akhirat, Dia akan cerita pasal Quran. Kalau baca Quran baru selamat dunia dan akhirat. Jadi sentiasa ada kaitan Quran dan kitab amalan kita nanti. Jadi Quran itu jangan baca dengan cepat-cepat.

6. Maksud yang boleh didapati dari Quran itu ada dua macam. Satu dari makna Quran yang kita boleh dapat apabila kita baca ianya bersendirian dan satu makna yang kita boleh dapat melalui cerita Nuzul Quran (Sebab penurunan ayat). Kalau makna dari Nuzul itu tidak semestinya make sense dengan mudah. Yg make sense adalah kalau baca ayat itu dengan tidak melihat kepada Nuzul Quran itu. Jadi kalau baca ayat yang dibincangkan itu, kita tahu bahawa org kafir asyik tanya Nabi bilakah hari kiamat tu? Nabi terkumat kamit mulutnya nak jawap terus kepada mereka. Mungkin sebab marah. Tapi Allah nak kata bahawa Nabi kena ikut apa yg Allah telah tentukan dan telah berikan. Jangan nak tukar atau nak tambah. Itu lah yg dipanggil makna asal ayat itu.

Makna yang boleh diperolehi dari sebab penuruan ayat  itu adalah memang Quran itu berat dan Nabi nak hafal dgn cepat.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

Audio kuliah boleh download di sini

 

Sahih Bukhari, Kitab Permulaan Wahyu, Hadis 3 May 15, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 4:38 pm

Matan Hadits

٣- حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ {أَوَّلُ مَا بُدِئَ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنَ الْوَحْيِ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ فِي النَّوْمِ . فَكَانَ لا يَرَى رُؤْيَا إِلاَّ جَاءَتْ مِثْلَ فَلَقِ الصُّبْحِ ثُمَّ حُبِّبَ إِلَيْهِ الْخَلاءُ وَكَانَ يَخْلُو بِغَارِ حِرَاءٍ فَيَتَحَنَّثُ فِيهِ وَهُوَ التَّعَبُّدُ اللَّيَالِيَ ذَوَاتِ الْعَدَدِ قَبْلَ أَنْ يَنْزِعَ إِلَى أَهْلِهِ وَيَتَزَوَّدُ لِذَلِكَ .ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى خَدِيجَةَ فَيَتَزَوَّدُ لِمِثْلِهَا حَتَّى جَاءَهُ الْحَقُّ وَهُوَ فِي غَارِ حِرَاءٍ. فَجَاءَهُ الْمَلَكُ فَقَالَ اقْرَأْ. قَالَ مَا أَنَا بِقَارِئٍ. قَالَ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ. قُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ . فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّانِيَةَ حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ. فَقُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ . فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّالِثَةَ ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ ( اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ خَلَقَ الإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأَكْرَمُ ) فَرَجَعَ بِهَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْجُفُ فُؤَادُهُ فَدَخَلَ عَلَى خَدِيجَةَ بِنْتِ خُوَيْلِدٍ رضي الله عَنْهَا فَقَالَ زَمِّلُونِي زَمِّلُونِي فَزَمَّلُوهُ حَتَّى ذَهَبَ عَنْهُ الرَّوْعُ . فَقَالَ لِخَدِيجَةَ وَأَخْبَرَهَا الْخَبَرَ لَقَدْ خَشِيتُ عَلَى نَفْسِي. فَقَالَتْ خَدِيجَةُ كَلاَّ ! وَاللَّهِ مَا يُخْزِيكَ اللَّهُ أَبَدًا. إِنَّكَ لَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَحْمِلُ الْكَلَّ وَتَكْسِبُ الْمَعْدُومَ وَتَقْرِي الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ . فَانْطَلَقَتْ بِهِ خَدِيجَةُ حَتَّى أَتَتْ بِهِ وَرَقَةَ بْنَ نَوْفَلِ بْنِ أَسَدِ بْنِ عَبْدِالْعُزَّى ابْنَ عَمِّ خَدِيجَةَ , وَكَانَ امْرَأً قَدْ تَنَصَّرَ فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ يَكْتُبُ الْكِتَابَ الْعِبْرَانِيَّ فَيَكْتُبُ مِنَ الإِنْجِيلِ بِالْعِبْرَانِيَّةِ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكْتُبَ وَكَانَ شَيْخًا كَبِيرًا قَدْ عَمِيَ . فَقَالَتْ لَهُ خَدِيجَةُ يَا ابْنَ عَمِّ اسْمَعْ مِنِ ابْنِ أَخِيكَ .فَقَالَ لَهُ وَرَقَةُ يَا ابْنَ أَخِي مَاذَا تَرَى .فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَبَرَ مَا رَأَى. فَقَالَ لَهُ وَرَقَةُ هَذَا النَّامُوسُ الَّذِي نَزَّلَ اللَّهُ عَلَى مُوسَى. يَا لَيْتَنِي فِيهَا جَذَعًا, لَيْتَنِي أَكُونُ حَيًّا إِذْ يُخْرِجُكَ قَوْمُكَ .فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوَمُخْرِجِيَّ هُمْ .قَالَ نَعَمْ . لَمْ يَأْتِ رَجُلٌ قَطُّ بِمِثْلِ مَا جِئْتَ بِهِ إِلاَّ عُودِيَ .وَإِنْ يُدْرِكْنِي يَوْمُكَ أَنْصُرْكَ نَصْرًا مُؤَزَّرًا. ثُمَّ لَمْ يَنْشَبْ وَرَقَةُ أَنْ تُوُفِّيَ وَفَتَرَ الْوَحْيُ} قَالَ ابْنُ شِهَابٍ وَأَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِالرَّحْمَنِ أَنَّ جَابِرَ بْنَ عَبْدِاللَّهِ الأَنْصَارِيَّ قَالَ وَهُوَ يُحَدِّثُ عَنْ فَتْرَةِ الْوَحْيِ فَقَالَ فِي حَدِيثِهِ : {بَيْنَا أَنَا أَمْشِي إِذْ سَمِعْتُ صَوْتًا مِنَ السَّمَاءِ. فَرَفَعْتُ بَصَرِي فَإِذَا الْمَلَكُ الَّذِي جَاءَنِي بِحِرَاءٍ جَالِسٌ عَلَى كُرْسِيٍّ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ. فَرُعِبْتُ مِنْهُ فَرَجَعْتُ فَقُلْتُ زَمِّلُونِي زَمِّلُونِي فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى ( يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ قُمْ فَأَنْذِرْ ) إِلَى قَوْلِهِ ( وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ ) فَحَمِيَ الْوَحْيُ وَتَتَابَعَ } تَابَعَهُ عَبْدُاللَّهِ ابْنُ يُوسُفَ وَأَبُو صَالِحٍ وَتَابَعَهُ هِلالُ بْنُ رَدَّادٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ , وَقَالَ يُونُسُ وَمَعْمَرٌ بَوَادِرُهُ *

3- Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami, katanya al-Laith telah menceritakan kepada kami, diambilnya dari `Uqail dari Ibnu Syihab dari `Urwah bin az-Zubair dari `Aisyah Ummul Mu’minin r.ha, sesungguhnya beliau berkata: “Wahyu yang mula-mula diberikan kepada Rasulullah ialah berupa mimpi yang baik. Tidak Baginda SAW bermimpi melainkan mimpinya muncul seperti sinaran pagi. Kemudian Rasulullah SAW suka menyendiri, Baginda SAW menyendiri di Gua Hira’.

Di situ Rasulullah SAW bertahannuts iaitu ber`ibadat beberapa malam sebelum teringin pulang kepada ahlinya di samping berbekal pula untuk tujuan yang sama. Kemudian Beliau SAW kembali kepada Khadijah dan berbekal seperti sebelumnya (untuk beberapa malam) sehingga datang kebenaran kepadanya ketika di gua Hira’. Malaikat datang kepadanya lalu berkata: “Iqra!” (bacalah!). Nabi SAW menceritakan, saya menjawab: “Saya tidak pandai membaca”. Malaikat itu memegang aku lalu menekan aku sehingga habis dayaku kemudian ia melepaskan saya dan berkata pula: “Bacalah! Saya menjawab: “Saya tidak pandai membaca”. Ia terus memegang aku dan menekan aku buat kali kedua sehingga habis dayaku. Kemudian ia melepaskan saya dan berkata” bacalah! Saya menjawab: “Saya tidak pandai membaca”.

Nabi SAW menceritakan lagi; “Seterusnya dia memegang dan menekan saya buat kali ketiga, kemudian melepaskan saya lantas dia berkata: “(إقرأ بسم ربك الذى خلق.. bacalah dengan nama tuhanMu)”.

Rasulullah SAW membawa pulang wahyu itu dalam keadaaan hatinya berdebar-debar. Beliau SAW pun masuk menemui Khadijah binti Khuwailid seraya berkata: “Selimutkan saya! Selimutkan saya! Mereka pun menyelimutkannya sehingga hilanglah rasa takut Beliau. Rasulullah SAW menceritakan apa yang berlaku kepada Khadijah dan seterusnya berkata: “Sesungguhnya aku benar-benar bimbangkan diriku.” Khadijah berkata: “Tidak! Demi Allah, sampai bila pun Allah tidak akan menghinamu. Sesungguhnya engkau selalu menghubungi keluarga, menanggung beban orang-orang susah, mengusahakan sesuatu untuk orang yang tiada perusahaan, melayani tetamu dan membantu orang ketika bencana-bencana `alam menimpa”.

Khadijah pun membawa Nabi SAW pergi kepada Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul Al-`Uzza (sepupu Khadijah). Waraqah telah menganut agama Nashrani di masa Jahiliah. Beliau pandai menulis kitab dalam bahasa `Ibrani. Beliau dapat menulis kitab Injil dalam bahasa `Ibrani apa saja yang dikehendakinya. Ketika itu beliau telah tua dan buta. Khadijah berkata kepadanya: “Wahai sepupuku! Dengarlah (cerita) dari anak saudaramu ini. Waraqah berkata kepada Baginda SAW: “Wahai anak saudaraku, apakah yang engkau lihat? Rasulullah SAW pun menceritakan kepada Waraqah apa yang dialaminya. Terus Waraqah berkata kepadanya: “Itu ialah Namus yang Allah telah turunkan kepada Musa. Aduhai diriku! kiranya aku ketika itu (ketika engkau diutuskan sebagai rasul) masih muda belia. Aduhai! kiranya aku masih hidup ketika kaummu mengusirmu”. Rasulullah SAW bertanya; “Adakah mereka sampai mengusir daku? Waraqah menjawab, “ Ya! Tiada seorang pun yang telah membawa seperti apa yang kau bawa ini melainkan dia dimusuhi. Andaikata hari itu sempat denganku nescaya akan aku bela engkau dengan sungguh-sungguh”. Tidak lama kemudian Waraqah pun wafat dan wahyu terhenti.

Ibn Syihab berkata: Abu Salamah bin Abdur Rahman menceritakan kepadaku bahawa Jabir bin Abdullah al-Anshari berkata – ketika dia menceritakan tentang terputusnya wahyu itu – Nabi SAW bercerita : “Ketika aku sedang berjalan, tiba-tiba terdengar satu suara dari langit. Aku pun melihat ke atas. Rupa-rupanya Malaikat yang pernah datang kepadaku di gua Hira’ dulu sedang duduk di atas kerusi di antara langit dan bumi. Maka timbullah perasaan gerunku terhadapnya. Saya pulang kerumah dan berkata: “Selimutkan saya! Selimutkan saya! Maka Allah Ta`ala menurunkan…
يأيها المدثر قم فأنذر…الى …والرجر فاهجر

Maksudnya : “Wahai orang yang berselimut! Bangunlah….ancamlah dan agungkan Tuhanmu, bersihkan pakaianmu dan tinggalkan kekotoran”. Selepas itu wahyu pun turun dengan banyak dan berterusan.

Abdullah bin Yusuf dan Abu Shaleh merupakan Mutabi’ kepada Yahya. Hilal bin Raddad merupakan mutabi’ kapada `Uqail dari al-Zuhri. Yunus dan Ma’mar dalam riwayatnya menyebutkanبوارده di tempat فؤاده .

Perbincangan Perawi Hadis

Imam Bukhari mengambil hadis ini Yahya bin Bukair. ‘Bukair’ bukanlah nama ayahnya, tapi datuknya. Orang Arab suka memakai nama keturunan mereka yang terkenal. Oleh kerana datuknya Bukair yang terkenal, maka nama datuknya yang dipakai.

Yahya bin Bukair mengambil hadis ini dari al-Laith, dan beliau adalah seorang mufti pada zamannya. Beliau adalah imam besar Mesir. Beliau telah belajar dengan 50 orang tabein. Imam Shafie sampai kata yang al-Laith ini lebih alim dari Imam Malik. Beliau adalah seorang yang terkenal dan hebat sampaikan ada mazhab sendiri. Iaitu Mazhab al-Laith. Cuma ianya adalah mazhab yang tak terkenal. Tak ramai yang belajar dengannya dan tidak ramai yang meneruskan apa yang diajarnya. Allah taala tak pilih ramai yang pelajar ikut mazhabnya itu. Maksudnya, tidak ramai yang membawa mazhabnya. Yang jadi masyhur adalah mazhab empat yang kita kenal sekarang kerana ramai anak muridnya yang meneruskan ajaran dari imam-imam mazhab itu. al-Latih telah mati pada tahun 170H.

al-Laith telah mengambil hadis ini dari Uqail. Boleh juga dibaca Aqil. Beliau telah mati dalam 141H.

Uqail telah mengambil hadis ini dari Ibn Shihab. Ibn Shihab itu gelaran lainnya adalah Abu Bakr. Nama penuhnya yang sebenar adalah: Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Abdullah bin Shihab . Jadi namanya diambil dari nama datuk kepada datuknya. Ibn Shihab juga masyhur dengan gelaran Az-Zuhri. Sebab itu dalam penulisan, banyak ditulis nama beliau sebagai Ibn Shihab al-Zuhri. Banyak namanya dalam Bukhari sebagai perawi dan namanya digunakan dalam banyak cara. Dia adalah tabein kecil yang bermaksud beliau telah bertemu sahabat semasa beliau kecil lagi. Maknanya, beliau adalah seorang yang pandai dan bijak sampaikan waktu kecil pun sudah faham.

Ibn Shihab mengambil hadis ini dari Urwah al Zubair. Beliau adalah seorang tabein. Beliau lahir pada awal pemerintahan Khalifah Uthman dan hidup pada zaman peperangan saudara selepas kematian Khalifah Uthman. Beliau adalah anak kepada Zubair ibn al Awwam, sahabat besar. Beliau adalah adik beradik kepada Abdullah ibn al Zubair yang telah mengambil pemerintahan dari Khalifah Abd al-Malik. Urwah menumpukan perhatiannya kepada pembelajaran ilmu termasuklah Ilmu Hadis. Urwah banyak meriwayatkan hadis daripada Aisyah, antaranya hadis yang kita sedang pelajar ini. Beliau adalah salah seorang dari tujuh faqih yang terkenal di Madinah.

Syarah Hadis

Hadis ini senang untuk dikaitkan dengan tajuk kitab – Permulaan Wahyu. Sebab memang ada disebut macam mana wahyu bermula di dalam hadis ini. Banyak hadis-hadis yang lain, yang dibawa oleh Imam Bukhari tidak jelas nampak kaitannya dengan tajuk bab. Ia kadang-kadang memerlukan perbincangan yang lebih lanjut dan selepas itu, barulah faham kaitan hadis dengan tajuk bab yang diletak oleh Imam Bukhari.

Dalam hadis ini, diceritakan bagaimana Nabi Muhammad telah diberikan dengan ‘mimpi yang benar’. Oleh itu, kita dapat tahu di sini bahawa mimpi juga adalah satu jenis wahyu dan ianya adalah benar. Oleh kerana ianya wahyu, maka para Nabi kena ikut apa yang disampaikan dalam mimpi itu. Mimpi para Nabi tidaklah sama dengan kita. Sebagai contoh, mimpi Nabi Ibrahim. Iaitu baginda telah bermimpi menyembelih anaknya, Nabi Ismail. Walaupun ianya sesuatu yang berat, tapi baginda tahu bahawa itu adalah arahan dari Allah, maka baginda telah menjalankannya. Cuma, akhirnya tubuh Nabi Ismail telah ditukarkan dengan Kibas. Dari kejadian itu, kita dapat isyarat bahawa kita kadang-kadang kena berkorban apa yang kita sayang. Lihatlah bagaimana Nabi Ibrahim telah diuji untuk mengorbankan anaknya sendiri dan baginda telah lulus ujian itu. Begitulah juga kita. Kadang-kadang kita kena korbankan anak kita sendiri. Bukanlah dengan membunuh mereka. Tapi, adakalanya seorang ibu kena redha dan benarkan anak berperang untuk menegakkan agama Islam. Itu pun sudah macam kena sembelih juga kerana tidak tentu samada anaknya itu akan selamat atau tidak di medan peperangan. Sekurang-kurangnya, seorang ibu perlu melepaskan anaknya untuk merantau mencari ilmu agama kerana mencari ilmu adalah kewajipan setiap manusia.

Maka wahyu dari mimpi para Nabi adalah penar dan kena dipakai. Mimpi adalah satu satu fenomena yang selalu terjadi kepada manusia biasa pun. Sampaikan ada ilmu takwil mimpi seperti yang ditulis oleh Ibnu Sirin. Tapi, tadbir mimpi kenalah berdasarkan dengan dalil yang sah. Contohnya, kalau dalam mimpi tu ada ‘perempuan’, itu maksudnya ‘dunia’. Kalau ‘susu’, itu maksudnya ‘ilmu’ dan kalau ‘baju’, itu adalah ‘agama’. Dalam Quran dan juga hadis pun ada disentuh tentang hal mimpi ini. Mimpi seseorang itu akan tepat kalau seseorang itu hidup dengan benar. Jadi tentunya Nabi memang melalui hidup yang benar, dan sebab itulah baginda telah dilantik menjadi Nabi.

Baginda telah pergi ke Gua Hira’ dan bertahanuts di sana. Maknanya baginda telah beribadat di sana dan juga memikirkan tentang alam dan mencari kebenaran. Baginda mengamalkan amalan-amalan sakibaki yang masih tinggal dari agama Nabi Ibrahim. Kerana bangsa Arab masih ada lagi mengamalkan amalan ibadat dari Nabi Ibrahim, cuma banyak yang sudah ditukar dan bidaah telah dimasukkan ke dalam amalan itu. Nabi Muhammad adalah seorang yang bijaksana, maka baginda tahu memilih mana amalan yang benar. Dikatakan bahawa solat zaman itu adalah sekali pagi dan sekali petang.

Mimpi

الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ (Mimpi yang Benar) itu adalah dari 1/60 atau 1/46 dari kenabian. Mimpi yang soleh, mimpi yang baik. Kerana soleh itu bermaksud baik. Lawan kepada soleh adalah tholeh. Mimpi yang bagus adalah mimpi dari Allah. Kerana mimpi boleh diganggu oleh syaitan. Itu adalah mimpi yang memberi was-was kepada manusia. Ramai yang bermimpi macam-macam dan mereka ingat ianya adalah benar. Itu belum tentu lagi. Mimpi yang baik adalah untuk Allah memberi mimpi kepada Nabi.

فِي النَّوْمِ – Mimpi itu adalah ketika baginda tidur, bukan waktu baginda sedang sedar. Kerana الرُّؤْيَا boleh juga bermaksud ‘lihat’ dalam bahasa Arab. Sangkaan dan pendapat pun boleh dipanggil الرُّؤْيَا. Jadi dijelaskan dalam hadis ini bahawa ini adalah mimpi semasa tidur.

مِثْلَ فَلَقِ الصُّبْحِ – Nabi nampak mimpi itu macam ‘sinar pagi’. Sinar pagi itu adalah cahaya putih yang keluar apabila masuk waktu subuh. Ini adalah kiasan bahawa berita yang sampai kepada Nabi itu adalah terang dan jelas. Maknanya baginda nampak dengan jelas. Tidak samar dan tidak keliru. Oleh itu, kita kena ingat bahawa agama yang sampai kepada kita dari Nabi itu adalah ilmu yakin. Nabi ingat mimpi baginda itu. Bukan macam kita mimpi, ingat sikit-sikit dan samar-samar sahaja. Nabi mula diberikan mimpi sebegini untuk membiasakan baginda untuk menerima wahyu dengan cara-cara lain lagi. Dan waktu itu, pokok-pokok sudah mula beri salam kepada baginda dan sebagainya. Kesinambungan dari kejadian-kejadian itu, timbul rasa ingin menyendiri dalam diri baginda. Itulah sebabnya baginda telah pergi ke Gua Hira’.

Kenapa baginda membuat keputusan untuk menyendiri di Gua Hira’? Ini adalah sebab-sebab yang diberikan oleh ulama:
1. Datuk baginda iaitu Abdul Muthalib dulu pun pernah bertahanuts di situ
2. Untuk meninggalkan perbuatan salah kaumnya dan untuk memikirkan apa yang patut difikirkan. Baginda meninggalkan jauh sedikit dari hiruk pikuk kesyirikan yang dilakukan oleh kaumnya. Supaya baginda dapat berfikir dengan lebih jelas.
3. Baginda nampak Kaabah dari Gua Hira’. Kerana baginda amat sayangkan Kaabah. Ini memberi isyarat kepada kita, bahawa memandang Kaabah itu pun satu ibadat juga.
4. Walaupun baginda hendak menyendiri, tapi baginda tidak pergi jauh. Kalau baginda pergi jauh, kaum baginda boleh tuduh yang baginda belajar di tempat lain. Sebagai contoh, mereka boleh tuduh yang baginda dapat ilmu daripada penduduk Syria, yang dikatakan sebagai pusat ilmu waktu itu. Tapi kalau dekat sahaja, kaum baginda tidak boleh kata yang baginda belajar tempat lain. Kerana mereka masih boleh nampak baginda berada berdekatan. Jadi, Allah sudah susun perkara itu.

Tahanuts

فَيَتَحَنَّثُ – Nabi Muhammad telah bertahanuts di Gua Hira’ itu ‘beberapa lama’. Tidak disebutkan berapa lama. Ini menunjukkan bahawa untuk menjalankan proses pemikiran, memerlukan masa yang lama. Ianya bukanlah proses yang mengambil masa sehari dua sahaja.

Atau ada juga yang kata, ianya adalah beberapa waktu yang sedikit sahaja. Seperti yang kita tahu, waktu itu adalah relatif. Iaitu sedikit sahaja masa yang diluangkan oleh baginda untuk bertahanuts itu, kalau dibandingkan dengan apa yang baginda dapat – wahyu yang diberikan. Dan kalau dinisbahkan dengan lamanya kehidupan manusia atau panjangnya umur baginda, tidaklah lama masa yang diluangkan itu.

Tahanuts bermaksud ‘mengabdikan diri kepada Allah’. وَهُوَ التَّعَبُّدُ – Itu adalah tafsiran dari Aisyah. Maknya, baginda telah melakukan ibadat di Gua Hira’ itu. Ada yang kata baginda telah solat dan berzikir. Tak disebut dengan jelas apa yang sebenarnya dilakukan oleh baginda kerana ianya bukanlah sesuatu yang perlu diikuti oleh kita. Kalau dalam bahasa kita, ianya mungkin boleh dieertikan dengan ‘bertapa’. Ada orang kita pun bertapa juga. Mereka guna dalil hadis ini. Ada yang bertapa dalam kelambu, ada di hutan, ada dalam gua, ada yang sampai dalam kubur pun ada! Apa yang mereka lakukan adalah salah kerana mereka tidak belajar. Ingatlah bahawa walaupun sahabat tahu apa yang Nabi lakukan, sahabat tak ikut buat pun. Nabi pergi sana kerana diwahyukan, maksudnya, Allah yang perintah dan bawa Nabi ke sana. Dan selepas menerima wahyu dan setelah sekian lama, tidak ada dalil pun yang baginda ada buat lagi. Oleh itu, mereka yang buat begitu adalah kerana jahil tidak belajar sahaja dan kerana disesatkan oleh syaitan. Syaitan yang bisik ke telinga mereka untuk melakukan perkara-perkara yang tidak ada dalam agama.

Mereka bertapa kononnya mensucikan diri. Salah. Mensucikan diri dengan belajar. Duduk sorang takkan jadi alim. Jadi sesat adalah.

Sepanjang masa Nabi bertahanuts itu, Nabi tidak melupakan anak isterinya. Baginda akan balik ke rumah setelah sekian lama apabila rindu kepada keluarganya. Ini mengingatkan kita bahawa Islam tidak melupakan keluarga. Keluarga adalah satu elemen yang penting dalam kehidupan manusia. Bandingkan dengan agama lain yang sampai ada yang tinggalkan anak bini mereka dan ada yang tak kahwin langsung sampai bila-bila seperti agama Buddha, Hindu dan Kristian. Itu adalah satu perbuatan yang menolak sifat asal manusia. Tapi lihatlah bagaimana praktikalnya Islam. Walaupun seorang Nabi, baginda masih berkeluarga lagi. Kerana fitrah manusia itu memang memerlukan pasangan hidup.

Wahyu diturunkan

حَتَّى جَاءَهُ الْحَقُّ – Hingga sampai kepadanya, al-haq. Iaitu yang dimaksudkan adalah Quran. Yang baginda mimpi sebelum ini memang dah wahyu dah tapi bukan dalam bentuk Quran.

مَا أَنَا بِقَارِئٍ – “Aku tidak pandai membaca” – Apabila Jibrail suruh Nabi baca dan Nabi kata baginda tak boleh baca, atau tidak pernah pandai membaca, ada ‘benda’ yang nak dibacakah? Ada pendapat mengatakan ada ayat ditulis atas sutera yang Jibrail bawa tapi riwayat itu adalah dhaif jadi tak boleh dijadi hujjah.

Ada pendapat mengatakan bahawa yang disuruh ‘baca’ oleh Jibrail itu adalah sebagai permulaan sahaja. Macam kalau guru mula nak mengajar padahal pelajar itu alif ba ta pun tak tau lagi. Guru itu akan kata: “murid-murid, baca yer…”.

Ada yang kata, Nabi Muhammad tidak boleh baca sampai bila-bila iaitu sepanjang hidupnya. Maknanya, baginda buta huruf sampai baginda wafat. Dan memang dalam Quran pun dikatakan Nabi itu adalah seorang ‘ummiy’. Walaupun begitu, pendapat yang lebih baik adalah mengatakan bahawa Nabi memang tidak boleh membaca sebelum berjumpa Jibrail, tapi selepas itu, baginda boleh membaca. Memang Nabi Muhammad pada awal hidupnya tidak boleh membaca, dan semua ulama terima perkara ini. Kalau baginda boleh menulis dan membaca sebelum itu, nanti orang akan kata baginda cedok Quran itu dari kitab-kitab yang lain. Tapi selepas baginda berjumpa Jibrail dan dapat ayat pertama itu, baginda boleh terus membaca. Ini adalah satu pendapat yang baik kerana kebolehan membaca adalah penting. Ianya penting, sampaikan Nabi sendiri suruh tawanan perang dari orang Kafir mengajar orang-orang Islam untuk membaca sebagai satu jalan untuk menebuskan diri mereka. Dan kita sendiri pun tahu yang buta huruf itu adalah satu kelemahan. Makna ‘ummiy’ dalam Quran pun boleh bermaksud seorang yang berasal dari ‘Ummil Qura’ iaitu ‘Mekah’. Ianya adalah satu kebanggaan untuk mengatakan demikian, dan sebab itulah mereka yang berasal dari Kota Mekah akan menggelarkan diri mereka ‘ummiy’. Maknanya, ‘ummiy’ itu bukanlah bermaksud tidak tahu menulis dan membaca sahaja.

Ada yang berhujah, kalau baginda tahu menulis, maka manakah surat-surat yang ditulis oleh baginda? Sedangkan pada zaman hidup baginda, ada surat-surat yang diberikan kepada pembesar-pembesar negara lain dalam dakwah baginda. Kalau ada yang beri alasan surat-surat itu tidak ditulis Nabi sendiri, itu biasalah. Kalau raja atau menteri pun, tak tulis surat sendiri.

فَغَطَّنِي Dalam Hadith ni, Jibrail bukan peluk Nabi, tapi ‘tekan’. Kenapa? Nak menunjukkan susahnya untuk dapat Quran itu. Bukan senang nak dapat ilmu. Nak belajar, kena susahlah sikit. Dan memang baginda akan susah di masa hadapan untuk menghadapi kaumnya sampai baginda akan kena halau. Dan selepas baginda Hijrah ke Madinah pun nanti, baginda diserang juga kerana mereka memang tidak puas hati.

Ada pendapat lain mengatakan baginda ditekan sebegitu supaya Nabi dapat tawajjuh. Supaya dapat macam apa yang ada dengan Jibrail. Tekan yang kita tak tahu macam mana. Sebab tiga kali tekan itulah sampai baginda boleh membaca tu.

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ  Baca dengan nama Tuhanmu. Iaitu ‘bismillah‘. Jadi benda yang pertama sekali diajar kepada Nabi Muhammad adalah bismillah. Jadi kita dalam semua pekerjaan kena bismillah. Ia adalah doa sebenarnya. Kita sahaja sebab dah biasa baca, tidak nampak kepentingan bacaan basmalah ini. Apabila kita memulakan sesuatu dengan basmalah, bermakna kita telah mengambil berkat dengan nama Allah. Nama Allah itu sendiri sudah ada berkat. Bukan dengan nama wali mana-mana, termasuklah nama Nabi pun.

فَرَجَعَ بِهَا Nabi ulang baca apa yang dibacakan oleh Jibrail itu. Ini adalah cara belajar. Bila guru baca, pelajar ulang baca. Maka hadis ini kena dibaca berkali-kali. Supaya kita boleh mahir baca hadis.

Selepas Penerimaan Wahyu

يَرْجُفُ فُؤَادُهُ Nabi balik dalam keadaan takut. Sampaikan apabila Nabi sampai ke rumah baginda, baginda suruh diselimuti untuk menghilangkan takut baginda. Kenapa baginda rasa takut? Kerana Nabi tahu apa yang baginda kena bawa dan baginda tahu yang itu adalah sesuatu yang amat payah dan berat sekali. Kaumnya akan menentangnya. Bukan baginda takut itu kerana rasa tidak benar apa yang baginda baru terima itu.

Dan baginda mungkin juga masih takut selepas Jibrail tekan sebelum itu. Sebab Jibrail telah tekan baginda sampai habis daya baginda, sampai baginda susah. Perkataan فَأَخَذَنِي boleh bermaksud ‘perah’ seperti perah kain. Mungkin sampai rasa baginda rasa nak mati.

Golongan Anti-Hadith tidak terima Hadith ni sebab hadis ini mengatakan yang Nabi takut dan ini tidak sesuai kepada sifat seorang Nabi. Itu adalah satu penafsiran yang salah. Tidak ada salahnya Nabi untuk mempunyai perasaan takut kerana Nabi pun manusia juga. Sebagai manusia, tentu ada rasa takut. Nabi Musa pun takut juga seperti disebut dalam Quran. Dan Nabi Ibrahim pun disebut takut di dalam Quran semasa malaikat datang rumah ke rumah baginda. Yang jadi masalahnya adalah kalau ada iktikad dalam hati yang Nabi Muhammad bukan manusia, tapi jenis lain. Fahaman sebegini memang banyak terdapat dalam masyarakat kita. Antaranya yang kata Nabi itu ‘Nur’ dan baginda tidak ada bayang. Dan macam-macam lagi pemahaman salah manusia kepada Nabi.

Mereka juga kata macam mana Nabi tak kenal malaikat Jibrail? Ini pun tidak ada masalah. Sedangkan Nabi Ibrahim pun tak kenal malaikat yang datang kepadanya semasa baginda dilawati. Nabi Ibrahim sangka mereka itu manusia dan baginda telah menjamu makanan kepada mereka. Dan apabila mereka tidak makan, baginda telah rasa takut. Baginda jamu mereka kerana baginda sangka mereka itu manusia.

مَا يُخْزِيكَ اللَّهُ أَبَدًا Khadijah kata takkan Nabi akan dihinakan oleh Allah sampai bila-bila. Kemudian Khadijah menjelaskan sifat Nabi. Nabi seorang yang baik. Sifat-sifatnya adalah sifat yang baik. Antara yang disebut adalah Nabi cepat membantu. Nabi tidak tangguh dalam memberi bantuan. Oleh itu, memang jelas bahawa sifat Nabi itu adalah sifat orang yang baik-baik. Kalau orang yang mengamalkan ilmu salah, ilmu jin, kaahin (tenung nasib) dan sebagainya, cara hidup mereka lain. Mereka mengamalkan ilmu mereka dengan cara kotor. Diceritakan di dalam riwayat yang lain bahawa sifat Abu Bakr pun macam tu juga.

فَانْطَلَقَتْ بِهِ خَدِيجَةُ حَتَّى أَتَتْ بِهِ وَرَقَةَ بْنَ نَوْفَلِ – Khadijah pun membawa Nabi SAW pergi kepada Waraqah bin Naufal . Dalam riwayat lain ada mengatakan Khadijah pergi dulu jumpa Waraqah seorang diri pada pertama kali. Lepas itu baru bawa Nabi. Jadi kalau begitu, hadith ini menceritakan pertemuan Khadijah kali kedua dengan Waraqah. Nabi Muhammad dibahasakan sebagai anak saudara Waraqah. Tidak semestinya baginda anak saudara sebenar. Digunakan status ‘anak saudara’, sebagai isyarat rapat, hubungan kasih sayang. Macam kita panggil ‘adik’ kepada seseorang. Bukannya dia adik kita yang sebenar. Tapi sebagai hubungan mesra.

وَكَانَ امْرَأً قَدْ تَنَصَّرَ فِي الْجَاهِلِيَّةِ – Waraqah telah menganut agama Nashrani di masa Jahiliah. Ini menunjukkan bahawa zaman itu bukan semua orang mengamalkan jahiliah. Ada juga mereka yang baik-baik. Sebagai contoh, ada seorang lelaki yang bernama Zayd bin Amar. Dia tak boleh terima apa yang dibuat oleh kaumnya. Sampai dia ambil dan jaga anak-anak perempuan yang nak dibunuh sampai beribu-ribu orang. Selepas mereka besar, dia akan tawarkan anak perempuan itu balik kepada ibubapanya. Kalau mereka tidak mahu, dia akan terus menjaganya. Dan dia mahu mencari kebenaran sampaikan dia perrnah cuba untuk masuk agama Yahudi dan Kristian. Tapi rahib Yahudi kata boleh kalau dia mahu masuk Yahudi, tapi akan dimurkai Allah jua. Kerana rahib itu tahu yang agama mereka tidak benar lagi dah. Dan apabila berjumpa dengan orang Kristian, Paderi Kristian kata boleh nak masuk Kristian, tapi akan dilaknati juga. Maknanya mereka juga tahu bahawa agama mereka waktu itu pun dah salah dah. Dan mereka pun sebenarnya memang sedang menunggu-nunggu Nabi akhir zaman. Maka Zayd tak boleh terima dengan keadaan masa itu dan dia telah isytihar yang dia tolak semua perbuatan jahiliah dan dia hanya mahu mengikut saki baki agama hanif Nabi Ibrahim.

Waraqah pun macam itu juga. Beliau adalah seorang yang alim. Beliau beragama Kristian, tapi agama Kristian yang benar. Bukan semua penganut Kristian sesat masa tu. Macam Najashi, beliau adalah seorang Kristian yang tidak menerima Nabi Isa sebagai tuhan. Sebenarnya, lebih baik kalau kita kata dia beragama ‘Nasrani’. Dari perkataan ‘nasara’ yang bermaksud ‘membantu’. Mereka dinamakan Nasrani kerana merekalah yang membantu Nabi Isa. Kalau sekarang pakai nama Kristian, tidak ada maksud apa-apa kerana ianya diambil dari perkataan Jesus Christ. Oleh itu, kita sepatutnya menggunakan nama Nasara. Mengingatkan kepada sahabat Nabi Isa yang membantu Nabi Isa menegakkan agama Allah.

هَذَا النَّامُوسُ الَّذِي نَزَّلَ اللَّهُ عَلَى مُوسَى – “Itu ialah Namus yang Allah telah turunkan kepada Musa. Bila Nabi menceritakan apakah yang telah dialaminya, Waraqah kata yang datang kepada Nabi Muhammad itu adalah ‘Namus’, yang juga datang kepada Nabi Musa. Maknanya dia tidak takliq kepada Nabi Isa sahaja walaupun dia seorang Kristian. Pada dia, Musa itu pun Nabi juga. ‘Namus’ dari segi bahasa, maknanya ‘sahabat rahsia’. Itu adalah orang yang rapat sangat dengan kita, yang kalau kita ada masalah, kita berbisik bersama dia sahaja. Gelaran itu diberikan kepada Jibrail kerana beliaulah yang berkata-kata dengan para rasul. Orang lain tak dengar, sebab itulah dinamakan ‘Sahabat Rahsia’ atau ‘Sahabat Bisik’. Ada juga khilaf di kalangan ulama’ yang mengatakan Namus itu adalah Israfil, bukan Jibrail. Tapi riwayah yang lebih masyhur adalah yang mengatakan yang ianya adalah Jibrail.

Jadi ada pendapat mengatakan yang dinamakan Ahli Kitab, mereka-mereka yang sebeginilah. Iaitu mereka yang berpegang dengan agama Nasrani dan Yahudi yang asal, bukan yang telah dirosakkan. Walaupun begitu, ada juga mengatakan yang penganut Kristian dan Yahudi pada zaman sekarang ini pun adalah ‘Ahli Kitab’ juga, kerana walaupun mereka berpegang dengan agama asal yang telah diubah, tapi Nabi Muhammad dan Allah masih juga memanggil mereka dengan nama ‘Ahli Kitab’. Tapi Ibnu Umar kata: “mana lagi kafir dari orang yang mengatakan bahawa Nabi Isa itu tuhan?” Jadi, ini adalah khilaf dari segi terminologi dan istilah sahaja.

Kiranya, Waraqah itu bagus sebab dia orang Nasrani semasa zaman Jahiliyah lagi. Dia ada pengetahuan tentang Injil. Sampai dia boleh menulis dalam bahasa Ibrani. Apabila dikatakan dia menulis ‘kitab’, tidak semestinya bermaksud sampai dia menulis buku pula. Sebab orang Arab, kalau tulis surat pun dipanggil menulis kitab. Ibrani adalah bahasa orang Yahudi. Dalam naskah lain, disebut dalam bahasa Arab. Maknanya, Waraqah boleh terjemah injil ke bahasa Arab. Waraqah tahu yang Nabi akan dihalau melalui kitab Injil. Nabi hairan sampaikan baginda akan dikeluarkan dari negerinya sendiri.

Apakah kedudukan Waraqah itu? Islam kah atau tidak? Hadis ini menunjukkan bahawa beliau adalah orang Islam dan orang yang pertama menerima Nabi Muhammad secara zahir. Dan dia mati sebagai mukmin. Ulama sepakat tentang perkara itu. Tapi ulama tak sepakat samada dia berstatus ‘sahabat’ atau tidak. Mungkin tidak sebab masa itu belum dinyatakan Islam secara rasmi lagi.

Dari kisah Waraqah ini juga memberitahu kepada kita yang zaman Nabi itu masih ada lagi ilmu agama. Kerana Waraqah telah membawa kitab ke sana. Jadi, kalau mereka melakukan syirik kepada Allah, mereka tetap dihukum kerana telah ada orang yang mengajar agama kepada mereka. Tidaklah boleh kata mereka akan selamat sebab mereka tidak ada Rasul, sampai mereka boleh dilepaskan dari dosa mereka. Maknanya, orang Arab Jahiliah akan kena azab juga, jangan kita ingat mereka akan selamat. Dari hal ini, timbul satu masalah yang timbul di kalangan masyarakat kita yang mengatakan ayah Nabi tidak masuk neraka kerana dalam ‘Zaman Fitrah’ – tidak ada agama. Itu adalah tidak benar. Sampaikan ada yang kata Abu Talib itu pun ahli syurga sebab beliau adalah bapa saudara Nabi. Padahal, hadis jelas mengatakan yang bapa Nabi masuk neraka dan Abu Talib pun tidak masuk Islam di hujung hayatnya. Jadi, tidak ada konsep Zaman Fitrah pada zaman itu. Tidak boleh kita katakan yang zaman itu terputus dengan ilmu wahyu. Kita lihatlah bagaimana Waraqah ada kitab Injil padanya. Musyrikin Mekah juga pun mengamalkan amalan yang sama macam Islam macam solat, tawaf, nikah cerai dan sebagainya.

Dalam hadis ini, tidak disebut tentang Khadijah masuk Islam. Nabi tak terus suruh khadijah masuk Islam sebab baginda nak tengok isterinya bagaimana. Terbukti khadijah amat menyokong Nabi. Nabi tidak suruh isterinya terus masuk Islam supaya jangan orang kata dengan isteri dia pun tak selesai lagi, dah nak dakwah kepada orang lain.

Wahyu Terhenti

Semasa wahyu berhenti, wahyu Quran berhenti tapi wahyu dengan cara lain, masih berjalan. Iaitu wahyu dalam bentuk hadis yang disampaikan terus kepada baginda. Wahyu Hadith dan Quran lain walaupun kedua-duanya adalah wahyu dari Allah. Apabila wahyu terhenti, Nabi amat rindu kepada wahyu dan berharap supaya ianya turun lagi. Sebab baginda tahu yang ianya amat istimewa. Ada kata wahyu berhenti tiga tahun, dua tahun, beberapa bulan atau beberapa hari sahaja. Nabi direhatkan dari menerima wahyu seketika supaya Nabi dapat membiasakan diri dengan penerimaan wahyu yang pertama. Ini adalah kerana peristiwa itu amat mengesankan.

Jibrail datang lagi di langit atas kerusi. Dalam rupa yang asal. Nabi dah kenal dah Jibrail waktu itu. Semasa di Gua Hira’ pertama, Jibrail datang berupa manusia. Nabi waktu itu ada juga rasa takut – Nabi mahu terima wahyu, tapi ada juga rasa gerun. Kerana baginda ingat lagi sakit yang dulu. Takut yang dialami Nabi itu pula adalah jenis takut yang boleh terkejut sampai boleh pengsan, boleh sakit jantung. Maknanya, takut sangat. Bukan takut jenis yang biasa. Orang Arab memang kaya dengan bahasa. ‘Takut’ pun ada banyak jenis. Nabi Muhammad sebagai manusia biasa, ada rasa takut dalam hati baginda. Ini adalah salah satu dalil dari dalil yang banyak, yang mengatakan yang Nabi muhamad adalah manusia biasa.

Kenapa dalam hadis ini disebut yang Nabi suruh baginda diselimuti? Nabi suruh selimut sebab lepas panas dapat wahyu, jatuh sejuk. Sebab itu baginda rasa sejuk sangat. Dalam wahyu kedua itu, Nabi disuruh bangun dan beri ancaman kepada manusia. Tidak boleh berselimut. Sudah sampai masa untuk baginda buat kerja. Iaitu mengagungkan Allah yang kaumnya tak buat selama ini. Mereka sembah Allah, tapi dalam masa yang sama, sembah juga tuhan yang lain. Sampai mereka sembelih binatang ternak dan dipersembahkan kepada berhala.

Nabi juga disuruh membersihan pakaian baginda kerana pakaian kena bersih semasa berdakwah. Dan ia juga adalah isyarat kepada bersihkan hati. Tinggalkan perkara yang tidak baik. Jangan hiraukan tentangan dari mereka yang tidak mahu menerima.

Selepas wahyu disambung, wahyu tidak terputus lagi selepas itu.

Hadis Mutaaba’ah

Dalam hadis ini, selepas matan hadis, ada ditambah dengan sanad yang baru:

تَابَعَهُ عَبْدُاللَّهِ ابْنُ يُوسُفَ وَأَبُو صَالِحٍ وَتَابَعَهُ هِلالُ بْنُ رَدَّادٍ عَنِ الزُّهْرِيِّ , وَقَالَ يُونُسُ وَمَعْمَرٌ بَوَادِرُهُ

Abdullah bin Yusuf adalah mutabi’ kepada sanad hadis ini. Ini hendak menunjukkan bahawa ada sanad lain yang Imam Bukhari dapat hadis ini. Ini menguatkan lagi hadith ini. Menunjukkan bahawa Imam Bukhari bukan dapat hadis ini dari satu jalan sahaja, ada juga perawai lain yang meriwayatkan.

Ini adalah contoh Hadis Mutaabi’ atau Hadis Mutaaba’ah. Hadis ini dikuatkan dengan perawi-perawi yang lain. Ini adalah kerana ada penggunaan sanad an’anah dalam hadis ini dan Imam Bukhari hendak menguatkan sanad hadis ini.

Dengan ini, kita sudah mula masuk kepada hadis yang rumit untuk difahami. Imam Bukhari ada juga membawa hadis muallaq dalam kitabnya ini. Muallaq bermaksud ‘tergantung’ sanadnya. Hadis itu tanpa sanad. Mengikut ahli hadis, mereka mengatakan hadis mesti bersambung sanadnya kepada Nabi. Jika tidak, ia dikira sebagai dhaif. Kalau sesuatu hadis itu dhaif, ini adalah kerana perawi yang merosakkan hadis itu. Padahal, mungkin matannya adalah benar. Ini adalah menghairankan kenapa Imam Bukhari membawakan hadis muallaq. Banyak juga dimasukkan oleh Imam Bukhari dalam kitabnya.

Kita kena memahami cara penulisan Imam Bukhari. Lain orang, lain cara penulisannya. Kita kena faham cara orang berilmu menulis. Kalau tak, kita tidak akan faham ilmu orang itu. Jadi untuk kita faham kitab Sahih Bukhari ini, kita hendaklah memahami cara penulisannya. Kadang-kadang Imam Bukhari bawa tajuk dalam Sighah Jazam – dia memberitahu dalam bentuk jelas dan pasti. Kadang-kadang dibawa dalam Sighah Tamrid – digunakan perkataan tidak jelas, seperti ‘dikatakan’, ‘diberitahu’, ‘disampaikan’ – siapa yang sampaikan? Tidak tahu.

Jadi kaedah untuk faham sesuatu hadis yang ada masalah, adalah jikalau sanadnya menggunakan kaedah tamrid. Ini dinamakan majhul – tidak diketahui siapa yang memberitahu. Ini isyarat yang hadis itu ada masalah dari segi sanad, yang perlu dikaji oleh ahli hadis. Imam Bukhari keluarkan perkataan itu kepada orang yang pandai untuk melakukan kajian. Pada beliau, hadis itu sudah sahih kerana hadisnya semuanya adalah sahih. Jikalau Imam Bukhari menyembunyikan nama orang yang meriwayatkan, maka itu menunjkkan bahawa hadis itu ada masalah. Sebagai contoh, dalam sanadnya disebut, “ada orang kata, Ali berkata” – ini menunjukkan tidak jelas siapa yang kata. Lain dengan Ali berkata’.

Kita kena ingat bahawa Imam Bukhari akan mengeluarkan hadis yang sahih dah. Dia telah tapis semua hadis-hadis yang dimasukkan dalam kitabnya. Dia pilih hadis-hadis yang dimasukkanitu dari pilihan hadis-hadis yang memang sudah dikira sahih. Bukan kumpulan hadis yang bercampur dengan yang dhaif. Ini adalah kerana, syarat Imam Bukhari amatlah tinggi. Walaupun ulama Hadis lain dah kata ianya, tapi tidak semestinya sahih lagi dalam timbangan Imam Bukhari. Hanya hadis yang melepasi syarat-syaratnya yang tinggi sahaja yang lepas dapat masuk dalam Kitab Sahihnya ini.

Allahu a’lam. Lompat ke hadis yang seterusnya

—————-

Kuliah Ustaz Abu Tolhah Solahuddin

Audio kuliah Maulana Asri

 

Hadith Bukhari ke-2, Bab Permulaan Wahyu

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 11:54 am

٢- حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رضي الله عَنْهَا{ أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ هِشَامٍ رضي الله عَنْهم سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ يَأْتِيكَ الْوَحْيُ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَحْيَانًا يَأْتِينِي مِثْلَ صَلْصَلَةِ الْجَرَسِ وَهُوَ أَشَدُّهُ عَلَيَّ فَيُفْصَمُ عَنِّي وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْهُ مَا قَالَ .وَأَحْيَانًا يَتَمَثَّلُ لِيَ الْمَلَكُ رَجُلا فَيُكَلِّمُنِي فَأَعِي مَا يَقُولُ . قَالَتْ عَائِشَةُ رضي الله عَنْهَا وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ الْوَحْيُ فِي الْيَوْمِ الشَّدِيدِ الْبَرْدِ فَيَفْصِمُ عَنْهُ وَإِنَّ جَبِينَهُ لَيَتَفَصَّدُ عَرَقًا }

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari bapanya dari Aisyah Ibu Kaum Mu’minin, bahawa Al Harits bin Hisyam bertanya kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Wahai Rasulullah, bagaimana datangnya wahyu kepada engkau?” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “kadang-kadang datang kepadaku wahyu itu seperti bunyi gemerincing loceng dan cara ini yang paling berat buatku, lalu terhenti sehingga aku dapat mengerti apa yang disampaikan. Dan terkadang, datang Malaikat menyerupai seorang laki-laki lalu berbicara kepadaku maka aku faham apa yang diucapkannya”. Aisyah berkata: “Sungguh aku pernah melihat turunnya wahyu kepada baginda shallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu hari yang sangat dingin lalu terhenti, dan aku lihat dahi baginda memancutkan keringat.”

 

Perbincangan Sanad

Abdullah bin Yusuf adalah seorang perawi yang berasal dari MadinahDimulakan sanad beliau dengan orang perawi Madinah pula kali ini kerana Imam Bukhari hendak menceritakan bahawa wahyu itu dalam dua peringkat: iaitu Mekah dan Madinah. Dalam hadis yang pertama, Imam Bukhari telah menggunakan perawi dari Mekah dan dalam hadis kedua ini, beliau memilih perawi yang berasal dari Madinah pula. Begitu halus sekali pemikiran Imam Bukhari sampaikan perkara macam itu pun diambil kira oleh beliau.

Perawi yang bernama Malik di dalam hadis ini adalah Imam Malik.

Dalam hadis ini ada digunakan perkataan حَدَّثَنَا ‘Haddasana’ (telah menceritakan kepada kami): Perkataan حَدَّثَنَا  ini digunakan dalam sanad hadis apabila guru yang menyampaikan hadis dengan membaca hadis tersebut kepada pelajar. Ini adalah salah satu dari cara pengajian hadis. Kalau ‘haddasani’ yang digunakan, bermaksud seorang pelajar sahaja belajar dengan guru itu, dan guru itu yang membacakan hadis itu kepada pelajar itu.

Berbeza pula jikalau dalam sanad itu, digunakan perkataan  أَخْبَرَنَا  ‘Akhbarana’ (telah menceritakan kepada kami). Maknanya hampir sama dengan makna حَدَّثَنَا ‘Haddasa’ (telah menceritakan kepada kami) tetapi kali ini, penyampaian hadis kepada anak murid berbeza, dimana guru menyampaikan hadis dengan anak murid yang membaca hadis itu. Dalam kelas yang ramai pelajar, seorang pelajar yang molek bacaannya akan dipilih untuk membacakan hadis dan didengar oleh pelajar yang lain.

Ulama berbeza pendapat tentang mana satukah antara dua cara itu yang lagi kuat. Cuma Imam Bukhari tak kisah sangat antara dua cara penyampaian hadis itu. Padanya, kedua-dua cara itu sama sahaja. Tetapi pada ulama hadis yang lain, mereka membezakan kedudukan antara kedua jenis penyampaian hadis itu, antaranya Imam Muslim.

Cuba lihat antara Malik dan Hisyam, penggunaan kata penyambung yang digunakan adalah عَنْ yang bermaksud ‘dari’. Dan apabila digunakan perkataan عَنْ, ia boleh bermaksud seseorang pelajar itu belajar lama dengan gurunya dia itu. Bukan dibacakan hadis itu sekali sahaja di dalam satu majlis sahaja tetapi berguru lama. Banyak akan berjumpa. Tetapi penggunaan عَنْ adalah hanya menjadi kuat jikalau seorang yang tsiqah menerima dari seorang yang tsiqah juga. Kalau tidak dapat dikenalpasti, jadi penggunaan عَنْ  itu akan menjadikan sanad itu lemah. Kerana ia menjadi tidak jelas kerana ia hanya mengatakan yang dia ‘dapat’ hadis itu dari orang lain, tetapi tidak dijelaskan dengan cara yang bagaimana.

Hadis yang sebegini dinamakan riwayat secara an’anah. Kerana dalam situasi yang lain digunakan perkataan yang jelas seperti ‘aku mendengar’, ‘telah di ceritakan kepadaku’, ‘telah dikhabarkan kepadaku’ dan sebagainya. Tetapi dalam pengunaan عَنْ ini, ia hanya diletakkan secara umum dan tidak jelas.

Oleh kerana ada masalah dengan hadis an’anah, Imam Bukhari meletakkan syarat sanad عَنْ memerlukan bukti bahawa kedua-dua perawi itu pernah bertemu. Iaitu ada bukti yang mengatakan mereka pernah bertemu. Imam-imam lain seperti Imam Muslim, tidak meletakkan syarat yang tinggi begitu, cukup baginya ada kemungkinan kedua perawi itu pernah bertemu. Sebagai contoh, mereka hidup dalam zaman yang sama.

Imam Bukhari memandang hadis an’anah sebagai terpotong. Jikalau antara sahabat dan Nabi dan di kalangan tabein, masih boleh diterima lagi. Tetapi jikalau ianya pada peringkat tabein, maka ia menjadi masalah.

عُرْوَةَ adalah Zubair Al Awwam, Salah seorang sahabat nabi yang besar. Jadi هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ adalah tabein.

Al Harits bin Hisyam Ada lah adik beradik kepada abu jahal tetapi Alhamdulillah dia telah menerima Islam. Dia adalah salah seorang sahabat besar. Dia masuk Islam pada hari pembukaan Mekah. Dia telah mati syahid pada Pembukaan Syam tahun 15H.

 

 

Perbincangan Hadis

Apa kaitan hadith ini dengan tajuk ‘Pemulaan Wahyu’? Dalam Hadith ini diceritakan bahawa payah sekali Nabi untuk mendapat Hadith itu sampai berpeluh-peluh. Maka kalau semasa mula dapat wahyu pertama lagi, lagilah susah.

Ianya berat dan payah kepada Nabi sebab memang wahyu itu sangat berat. Sampaikan kalau diturunkan kepada gunung, gunung akan hancur. Beratnya wahyu itu, kalau Nabi sedang di atas unta, unta itu akan terduduk. Kecuali seekor unta baginda yang baginda selalu gunakan. Dia tak duduk, tapi berhenti sahaja. Pun tak dapat jalan. Inilah unta yang Allah tentukan dia pilih tempat berhenti baginda semasa sampai di Madinah sewaktu Hijrah. Maknanya, ia adalah unta yang hebat. Tapi kalau Nabi dapat wahyu semasa baginda di atasnya pun, dia akan keberatan sampai berhenti.

Macam mana Nabi boleh terima hadith yang berat ini? Kerana Nabi lain dari kita. Bukanlah nak kata baginda bukan manusia biasa pula. Tapi, macam pemikiran manusia yang berbeza-beza antara seorang dan seorang. Ada orang yang dapat memikirkan suatu perkara yang orang biasa dapat nak fikirkan, tapi dia boleh. Dan ada orang yang Allah berikan kekuatan tubuh badan yang lebih dari orang lain. Dan Nabi adalah orang istimewa. Allah telah beri kelebihan kepada baginda. Baginda dapat menahan kepayahan menerima wahyu atas pemberian Allah.

Penerimaan wahyu itu amat berat. Kalau ianya diberikan kepada manusia biasa maka sudah tentu manusia itu akan pengsan ataupun mati. Tetapi Allah telah memberi anugerah kepada Nabi Muhammad di mana baginda tidaklah sampai pengsan. Tetapi nampaklah kepayahan ketika Nabi menerima wahyu itu. Sebab itu, kalau ada yang kata mereka pun ada terima wahyu, itu adalah penipu besar. Kerana mereka tidak akan sanggup menerimanya. Allah memang telah beri kelebihan kepada Nabi dengan kekuatan. Sebab itulah ada kisah bagaimana Nabi telah diracun oleh Yahudi dan Nabi tidak mati. Yahudi itu apabila ditanya kenapa dia racun Nabi, dia jawap kalau benar Muhammad itu Nabi, dia tidak akan mati. Tapi sakitlah juga. Tapi kalau orang lain, dah tentu mati. Begitu juga, ada kisah bagaimana Nabi kalau kena demam, ianya dua kali lipat dari apa yang manusia biasa terima dan Nabi boleh tanggung.

Semasa wahyu itu diberi, Nabi tidak faham hinggalah setelah proses dapat wahyu itu berhenti. Selepas itu, baginda akan memahami wahyu itu dengan faham yang jelas. Allah akan memberi faham kepada baginda.

Wahyu yang kita terima daripada Nabi itu telah ditapis oleh Nabi. Kita terus terima hukum yang hendak disampaikan sahaja. Kita tidak perlu melalui proses untuk mendapatkan wahyu itu yang amat berat.

Wahyu dari segi bahasa adalah berita yang disampaikan dengan cara yang halus. Dari segi syarak, ianya adalah perkataan, sabdaan Allah Taala yang disampaikan kepada Nabi. Dan ianya dikatakan ‘halus’, kerana walaupun ianya amat berat, tetapi yang merasai keberatan dan kepayahan itu adalah Nabi sahaja.

Ada 8 cara wahyu kepada Nabi.
1. Macam bunyi loceng. Paling sukar. Hanya Nabi sendiri faham. Bukan dalam bahasa biasa. Nabi cuma boleh cerita yang bunyinya seperti loceng sahaja. Bukan semestinya bunyi macam loceng yang kita biasa dengar tu. Jangan salah faham pula. Jangan kata suara itu macam bunyi loceng.
Ada kata loceng itu sebagai alamat sahaja. Ianya bukan wahyu yang sebenar. Macam bunyi dering telefon untuk menarik perhatian kita untuk mengangkat telefon.
Kenapa berat? Sebab terus dari Allah. Kalau diturunkan kepada gunung, gunung akan pecah sepertimana telah disebutkan dalam Quran.
Dan kerana tuntutan perlaksanaannya yang amat berat. Baginda tahu yang baginda memegang tanggungjawab yang amat besar. Sebagai manusia, macam-macam perasaan baginda. Debar, malu, takut dan sebagainya. Dan dia nampak benar-benar nampak kesan dan apa yang perlu dilakukan. Macam orang biasa nampak air, elok sahaja nak minum air itu. Tapi kalau tengok dengan mikroskop, akan nampak macam macam. Maka, baginda nampak lebih lagi dari kita. Dan baginda juga telah nampak neraka dan beratnya azab yang dikenakan kepada mereka yang engkar.

Ada pula kata bunyi loceng itu adalah suara Jibrail. Ada kata ianya adalah bunyi kepak Jibrail yang ada 600 sayap. Sayap pula bertatahkan permata. Ada juga yang kata bunyi itu rombongan yang iring Jibrail.

Ada kata ianya adalah suara Allah sendiri. Tapi kena hati-hati dengan pendapat ini. Jangan silap kata suara Allah macam loceng. Allah memang ada suara tapi lain dari suara makhluk.

2. Dalam tidur Nabi.

3. Jibrail datang dalam rupa lelaki. Samada lelaki yang tidak dikenali. Atau menyerupai sahabat Nabi bernama Dihyah. Seorang lelaki yang kacak. Rupa dia macam Nabi. Dia jadi duta Nabi sebab dia mmg layak.
Paling banyak Nabi dapat wahyu adalah dar Jibrail. Semua wahyu Quran adalah cara begini. Iaitu jibrail datang dalam rupa sendiri atau menyerupai Dihyah.

4. Jibrail dalam rupanya yang sebenar
Jibrail bawa apa yang dia dapat iaitu sama lah macam Quran sekarang ini. Telah di tapis untuk consumption kita. Kalau tak, kita tak boleh terima. Macam api itu adalah dari api neraka tapi telah ditapis banyak kali.

5. Allah bercakap sendiri macam dengan Nabi Musa di balik tabir dengan kalamNya

6. ditiupkan kalam ke dalam jiwa Nabi. Ini jadi Hadith yang Nabi terjemah kepada kita dengan bahasa baginda.

7. Kadang-kadang Israfil yang bawa wahyu bukan Jibrail.

8. Langsung Jumpa Allah semasa baginda Mikraj.

Kalam Allah bukanlah seperti dalam Quran ini. Cuma dalam hakikat sahaja. Janganlah kita kata Allah bercakap-cakap dengan bahasa Arab pula.

Lompat ke hadis yang seterusnya

Audio Kuliah boleh download di sini

 

Hadith Bukhari no 1; Bab Permulaan Wahyu May 13, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Permulaan Wahyu — visitor74 @ 11:01 pm

Kitab Tentang Wahyu

باب كيف كان بدء الوحى إلى رسول الله (ص) وقول الله عزوجل إنا أوحينا إليك كما أوحينا إلى نوح والنبيين من بعده

Bab 1: Bagaimana Permulaan Datangnya Wahyu Kepada Rasulullah SAW Dan Firman Allah Ta`Ala Yang Bermaksud; “Sesungguhnya Kami Telah Mewahyukan Kepadamu Seperti Mana Kami Telah Mewahyukan Kepada Nuh Dan Nabi-Nabi Sesudahnya”.

بسنده المتصل منا إلى الأمام الحجة الحافظ امير المؤمنين فى الحديث محمد بن إسماعيل البخارى قال:

١- حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ عَبْدُاللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الأَنْصَارِيُّ قَالَ أَخْبَرَنِي مُحَمَّدُ ابْنُ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيُّ أَنَّهُ سَمِعَ عَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ اللَّيْثِيَّ يَقُولُ سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رضي الله عَنْهم عَلَى الْمِنْبَرِ قَالَ {سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ }

1- Al-Humaidi Abdullah bin az-Zubair telah menceritakan kepada kami, katanya: “Sufyan telah menceritakan kepada kami, katanya: “Yahya bin Said al-Anshari telah menceritakan kepada kami, katanya: “Muhammad bin Ibrahim al-Taimi telah memberitahu kepada saya bahawa dia telah mendengar `Alqamah bin Waqqash al-Laitsi berkata: “Saya telah mendengar Umar bin al-Khatthab berkata di atas mimbar: “Saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “ Sesungguhnya segala amalan dikira dengan niat dan sesungguhnya setiap orang mendapat apa yang diniatnya. Oleh itu sesiapa yang hijrahnya adalah untuk mendapat dunia atau untuk berkahwin dengan seseorang wanita maka hijrahnya dikira untuk tujuannya.”

Ayat Quran dipermulaan tajuk adalah ayat dimana Allah menceritakan bagaimana wahyu disampaikan kepada Nabi Nuh dan nabi-nabi yang lain. Nuh dikatakan rasul yang pertama kerana dia adalah rasul pertama yang ada syariat. Macam Nabi Adam tiada syariat. Syariat masa baginda adalah simple sahaja.

Imam Bukhari meletakkan tajuk ini kerana hendak menyampaikan betapa pentingnya wahyu itu. Segala kehidupan kita memerlukan wahyu untuk mendidik kita di alam ini. Tiada doktrin ciptaan manusia yang mampu menandingi Quran dalam memberi kepuasan kepada manusia.

Imam Bukhari memulakan Kitab Sahih Bukharinya ini dengan Hadith yang diriwayatkan oleh orang Mekah dan orang itu Quraish pula. Orang Mekah dan orang Quraish kena diutamakan. Kerana mereka yang paling dekat dan ada pertalian darah dengan Nabi Muhammad. Tok guru dia yang pertama ini adalah orang Mekah.

Begitu juga, dia hendak mengingatkan kita bahawa penurunan Wahyu berperingkat. Wahyu mula turun di Mekah dan selepas itu baru turun di Madinah. Perkara seperti ini pun diambil kira oleh Imam Bukhari. Menunjukkan betapa halusnya dan detail pemikirannya.

Khutbah Umar diambil sebagai khutbahnya yang awal. Iaitu dalam hadith ini, Umar menceritakan hadith ini di mimbar. Ini adalah semasa zaman pemerintahan Saidina Umar. Hendaklah kita ingat betapa penting khutbah itu. Sampaikan kita dikira berdosa kalau buat benda lain semasa khutbah diberi. Jadi cukuplah khutbah Umar sebagai khutbah kitab Bukhari ini.

Dalam Hadith pertama ini ada menyebut tentang ‘hijrah’. Imam Bukhari juga nak cerita betapa pentingnya hijrah itu. Kadang-kadang kita kena berhijrah untuk mencari ilmu. Maknanya, kena bersusah payah sikit untuk mendapatkan. Macam Imam Bukhari sendiri yang telah berusaha mencari ilmu dengan mengembara jauh. Beliau telah meninggalkan isteri dan anaknya untuk mencari ilmu. Tak boleh senang-senang sahaja belajar dengan hanya membaca atau melihat CD sahaja. Tidak sama barakah yang akan didapati kalau belajar di dalam kelas. Oleh itu, kita kena talaqqi dengan guru. Iaitu duduk berhadapan dengan guru.

Kehidupan Imam Bukhari adalah amat susah semasa dia menuntut ilmu. Imam Bukhari ada sekali tak pergi kelas sebab dia tiada baju nak pakai. Dia juga pernah makan rumput sebab dia tidak mahu meminta-minta tolong. Dia tiada duit sebab di dalam perjalanan dia telah ditipu oleh rakan perjalanannya. Dia dengan jujur telah memberitahu kepada rakan perjalanannya yang dia ada duit. Dan orang itu telah menjerit mengatakan wangnya telah dicuri. Sebab orang itu nak mengaku bahawa duit yang ada pada Imam Bukhari itu adalah duitnya. Tetapi apabila diperiksa pada semua orang, duit yang dikatakan dicuri itu tidak ada, walaupun pada diri Imam Bukhari sendiri. Orang yang menjerit itu hairan dan bertanya, manakah duit itu? Imam Bukhari jawap, dia telah buang ke laut duit itu. Oleh kerana tak mahu dikatakan sebagai pencuri, sampai namanya rosak di kemudian hari, Imam Bukhari sanggup membuang duit belanjanya untuk belajar ke dalam laut.

Nabi juga berhijrah semasa baginda bertahanud di Gua Hira’. Baginda telah berhijrah untuk meninggalkan perbuatan salah kaumnya.

Hadith ini menceritakan pasal ‘niat’. Niat adalah amat penting di dalam melakukan ibadat. Kita akan dibalas mengikut apa yang kita niatkan. Niat yang paling penting adalah untuk beribadat kepada Allah. Walaupun ibadat itu banyak, tapi tujuan niat adalah satu – kerana Allah taala.

Hadith ini berulang di dalam Sahih Bukhari sebanyak 13 kali dan ada perubahan dari perkataan niyyat dan niyyah.

Ikhlas adalah penting. Kalau tak ikhlas, ibadat tak diterima, jadi macam orang munafik pula. Tapi kadang-kadang dalam kita nak ikhlas pun, adalah juga terselit niat kerana perkara lain. Itu masih lagi dibolehkan. Asalkan niat kita lebih banyak kerana Allah. Kalau sama niat kerana Allah dan niat kerana perkara lain pun tidak boleh.

Semasa zaman Nabi, telah diperintahkan para sahabat untuk berhijrah. Maka, ada juga sahabat yang hijrah bukan kerana Allah, tapi kerana hendak menikahi seorang perempuan. Sahabat yang hijrah kerana wanita dalam hadith itu pun Islam juga, bukannya dia kafir. Cuma tercampur sikit dengan niat yang lain. Dan dia dah bertaubatdah pun. Sampai nama beliau tidak disebut sebab ini adalah perkara salah dan tidak mahu memalukannya. Nama perempuan itu disebut.

Apa kaitan hadis ini dengan tajuk bab ini? Tajuk bab adalah: ‘Permulaan Wahyu’ tetapi apa kaitannya dengan Hadith ini? Imam Bukhari hendak memberi isyarat, sebab niat Nabi Muhammad semasa bertahanud ke Gua Hira’ itu untuk mencari kebenaran lah yang telah menyebabkan baginda menerima wahyu. Dan baginda telah melakukan hijrah iaitu baginda telah bertahanud di gua hira’.

Imam Bukhari memulakan kitabnya dengan Basmalah. Sama macam memulakan membaca Quran juga, di mana kita akan membawa basmalah juga. Imam Bukhari hendak isyarat kepada kita bahawa kalau hadis itu sahih, hukumnya sama macam Quran. Kita kena terima dan taat kepada hadis yang sahih sebagai hukum dari Allah. Sama seperti kita kena terima ayat Quran. Syaratnya, hadis itu mestilah sahih. Termasuk juga kalau ianya hadis Hasan. Kalau hadis itu lemah, barulah boleh kalau kita tolak.

Imam Bukhari hanya memulakan kitabnya dengan Basmalah sahaja. Imam Bukhari tidak memulakan kitabnya dengan alhamdulillah atau kata-kata lain memuji Allah. Kebiasaannya, ramai yang akan memulakan majlis atau kitab mereka dengan memuji-muji Allah ada hadis yang menyebut bagaimana Nabi apabila memulakan majlis ilmu, baginda akan sebut memuji-muji Allah. Tapi kenapa Imam Bukhari tidak buat begitu? Ini adalah sebagai isyarat dari Imam Bukhari bahawa hadis yang Nabi memulakan majlis dengan alhamdulillah itu tidak sahih, mungkin ada masalah. Hadis itu berbunyi:

كل كلام لا يبدأ فيه بحمد الله فهو أجذم

Ertinya: “Setiap percakapan yang tidak dimulakan dengan pujian kepada Allah maka ia adalah terpotong” (Riwayat Ibn Hibban dalam Sohihnya; Ibn Solah dan An-Nawawi: Hadith Hasan ; Rujuk Syarah Ibn Majah oleh As-Sindi)

Hadis itu mengatakan jika tidak dimulakan dengan alhamdulillah, pekerjaan itu terpotong/cacat. Hadis itu tidak melepasi syarat Imam Bukhari. Maka hadis itu dianggap oleh Imam Bukhari sebagai lemah. Jadi dia tidak masukkan dalam kitabnya. Syarat Imam Bukhari lebih ketat kalau dibandingkan dengan penulis hadis yang lain.

Tajuk Imam Bukhari letakkan itu sudah memberitahu hukum yang hendak disampaikannya. Itulah perbincangan tarjamatul bab. Iaitu perbincangan kenapa Imam Bukhari meletakkan tajuknya sedemikian. Ulama nampak hebat sungguh olahan tajuk-tajuk bab yang digunakan oleh Imam Bukhari sampaikan bahagian tajuk bab sahaja sudah panjang syarahnya. Itulah sebabnya sampai ada perbincangan khusus tentang tarjamatul bab itu.

Kitab ini dinamakan ‘Kitab Permulaan Wahyu’. Apakah maksud ‘Kitab‘ dalam Sahih Bukhari? Kitab adalah tajuk besar dalam Sahih Bukhari ini. Dalam kitab, tentu ada isi. Iaitu dalam kitab, ada ‘bab’. Tajuk besar dinamakan ‘Kitab’ dan tajuk kecil di dalam kitab, dinamakan ‘bab’. Pemecahan dan penerangan tentang kitab terletak dalam bab. Di bawah bab-bab itu pula, akan dimasukkan hadis-hadis yang dijadikan hujah oleh Imam Bukhari.

Kitab ini hendak menceritakan bagaimana permulaan wahyu diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

Pertama sekali, kita kena tahu apakah ‘wahyu‘ itu. Dari segi bahasa, ianya bermaksud apabila kita memberitahu sesuatu kepada seseorang. Memberitahu itu pula secara halus. Sebab itu ‘wahyu’ juga ada dinamakan sebagai ‘ilham‘. Ianya adalah dalam bentuk bisikan halus.

Dari segi syariat, wahyu adalah titah/perkataan/firman Allah taala yang disampaikan kepada Nabi Muhammad, tidak kira dengan cara apa sekalipun. Asalkan ianya dari Allah. Semua yang mari dari Allah dinamakan ‘wahyu’. Wahyu itu sendiri ada banyak jenis. Akan diterangkan oleh Imam Bukhari. Cara penerimaan wahyu kepada Nabi itu sendiri sudah memberitahu kepada kita makna wahyu.

Imam Bukhari membawakan ayat Quran dalam tajuknya itu. Imam Bukhari memberi isyarat bahawa wahyu itu adalah ‘percakapan’ Allah. Itulah maksud Imam Bukhari meletakkan وقول الله. Kerana قول bermaksud ‘cakap’. Di sini Imam Bukhari hendak mengajar akidah. Iaitu kepercayaan bahawa ‘Allah bercakap’. Ini adalah perkara akidah. Maknanya, awal-awal lagi Imam Bukhari dah bincangkan akidah. Dan kitab yang akhir nanti adalah Kitabul Aqidah. Maknanya, awal Sahih Bukhari beliau membincangkan akidah, di akhir nanti pun akan membincangkan akidah juga. Itu adalah salah satu kelebihan Sahih Bukhari ini. Itulah cara beliau menulis kitab. Iaitu ada persamaan antara awal dan akhir.

Seperti yang telah disebut, Imam Bukhari hendak memberitahu kita dalam hadis ini bahawa ‘Allah taala bercakap’. Kerana ada akidah umat Islam yang mengatakan Allah tidak bercakap. Zaman Imam Bukhari pun sudah ada yang berpendapat begitu. Itulah sebabnya Imam Bukhari dengan sengaja telah menggunakan perkataan ‘Allah bercakap’ dalam tajuknya. Kerana mereka kata, kalau Allah bercakap, dah sama dengan makhluk pula, dah Allah tidak sama dengan makhluk. Itu adalah akidah yang salah. Kerana memang Allah boleh berkata-kata. Allah bukan bisu. Dia boleh bercakap. Kalau bisu, sudah tidak cukup sifat pula, dah kena guna isyarat pula. Bercakap pula dengan cara Dia. Takkan sama dengan cara cakap makhluk. Sesama makhluk pun dah berlainan cara percakapan. Antara bangsa dengan bangsa lain pun dah lain. Binatang dengan manusia pun sudah lain cara bercakapnya. Jadi, cara percakapan Allah adalah yang selayak denganNya. Bukanlah apabila kita kata Allah bercakap, percakapan Allah itu sama dengan percakapan pula.

Ayat yang dibawa dalam tajuk beliau itu adalah petikan dari Nisa:11

إِنَّا أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ كَمَا أَوْحَيْنَا إِلَىٰ نُوحٍ وَالنَّبِيِّينَ مِن بَعْدِهِ

Sungguhnya Kami telah mewahyukan kepadamu (wahai Muhammad), sebagaimana Kami telah mewahyukan kepada Nabi Nuh, dan Nabi-nabi kemudian daripadanya;

Apabila Allah membahasakan DiriNya sebagai ‘Kami’, itu adalah untuk isyarat kepada keagungan. Allah hendak memberitahu agungnya kerajaan Allah taala. Walaupun digunakan perkataan ‘Kami’, ianya bermaksud ‘Aku’.

Dalam ayat ini tidak disebut Nabi Adam a.s. Hanya disebut Nabi Nuh dan nabi-nabi selepasnya. Nabi Adam tidak disebut kerana tidak sama Nabi Adam dengan nabi-nabi yang lain. Nabi Adam telah bercakap dengan Allah semasa di syurga lagi. Maka, dia telah bercakap sendiri dengan Allah. Bukan melalui wahyu lagi. Bukan dengan cara bisikan halus lagi. Dia sendiri telah ‘diturunkan’ bukannya wahyu yang ‘diturunkan’ kepadanya. Ada juga Ulamak yang mengatakan bahawa tidak ada keperluan wahyu di zaman Nabi Adam dan sebab itu tidak ada disebut wahyu diturunkan kepada baginda. Tetapi wahyu sudah mula diperlukan pada zaman Nabi Nuh.

Ayat ini memberitahu kepada kita bahawa cara yang sama telah digunakan untuk memberi wahyu kepada Nabi Nuh dan Nabi-nabi lain termasuk juga kepada Nabi Muhammad.

Perawi pertama dalam hadis ini, Al-Humaidi Abdullah bin az-Zubair adalah salah seorang guru yang imam Bukhari banyak belajar dengannya. Dia adalah muhaddis (ahli hadis) yang hebat pada zamannya. Dan Imam Bukhari telah belajar dengan seorang yang hebat.

Apabila digunakan perkataan أَخْبَرَنِي  (telah dikhabarkan kepadaku) dalam hadis ini, ini bermaksud hadis itu disampaikan dengan cara pelajar yang membaca hadis kepada guru dan diperiksa oleh guru. Maknanya, yang membaca hadis itu adalah anak murid dan bukan guru. Ini adalah cara pembelajaran kita dalam sanad kelas ini. Sebab itu, anak murid kena mahir baca hadis-hadis dalam Sahih Bukhari ini.

Tentang Niat: Sesungguhnya amal itu dengan niat. Tidak adanya amal melainkan bergantung dengan niatnya. Niat itu adalah lintasan di dalam hati manusia. Sebelum kita melakukan sesuatu, pasti akan terdetik niat itu dalam hati kita. Seseorang itu akan mendapat faedah mengikut niatnya. Kalau seseorang itu niatnya baik, dia akan mendapat ganjarannya yang baik. Kalau niatnya tidak baik, dia tidak akan mendapat ganjaran yang baik.

Hijrah yang dimaksudkan di dalam hadis ini adalah hijrah pada zaman Nabi dari Mekah ke Madinah. Hadis ini memberitau kita, siapa yang hijrahnya kerana hendakkan dunia, dia tidak akan mendapat ganjaran pahala. Apabila digunakan perkataan ‘dunia’ maka ia bermaksud sesuatu yang tidak berkenaan dengan agama. Iaitu apabila hijrahnya itu hanya berkenaan dengan hawa nafsu sahaja.

Dan jikalau hijrahnya itu kerana perempuan, mungkin kerana dia ingin menikahi perempuan, maka dia tidak juga mendapat ganjaran yang baik dari segi agama.

Diulangi yang seseorang itu akan mendapat ganjaran berdasarkan kepada niatnya. Jikalau hijrahnya itu ke arah kebaikan, maka dia akan mendapat kebaikan. Tetapi, hadis ini bukanlah hendak mengatakan salah dan berdosa jikalau seseorang itu berhijrah kerana dunia atau jikalau dia hendak menikahi seseorang wanita. Ianya hanya menjadi kesalahan jikalau niatnya untuk keburukan. Sebagai contoh, jikalau hijrahnya itu kerana hendak mencari harta yang haram, dia akan mendapat dosa. Tetapi, jikalau dia berhijrah kerana dunia, dia akan hanya dapat dunia; dan jikalau dia berhijrah kerana hendakkan perempuan, dia akan hanya mendapat perempuan itu sahaja.

Ini adalah hadis dimana Nabi Muhammad memberikan contoh untuk menjelaskan maksud yang hendak disampaikan. Nabi Muhammad suka mengajar dengan memberikan contoh. Manusia akan lebih faham apabila diberikan contoh. Oleh kerana itu, Nabi Muhammad menyampaikan hadis ini dengan memberikan contoh. Hadis Yang hendak disampaikan adalah:

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

Sesungguhnya segala amalan dikira dengan niat dan sesungguhnya setiap orang mendapat apa yang diniatnya.

Dan untuk menjelaskan hadis itu, Nabi telah memberikan contoh:

فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Oleh itu sesiapa yang hijrahnya adalah untuk mendapat dunia atau untuk berkahwin dengan seseorang wanita maka hijrahnya dikira untuk tujuannya.

Jadi, hadis ini ada dua bahagian: satu bahagian adalah hadis, dan satu bahagian lagi adalah contoh. Nabi hendak memberi contoh yang jikalau seseorang itu berhijrah kerana dunia, dia akan mendapat dunia. Dan jikalau dia berhijrah kerana hendakkan perempuan, maka dia juga akan mendapat perempuan. Tapi jika itulah sahaja niatnya, maka tidaklah dia mendapat ganjaran dalam agama. Ini adalah dua contoh sahaja, bermakna bukan setakat dua perkara ini sahaja. Ianya boleh dipakai dalam banyak lagi keadaan.

Semasa hijrah zaman Nabi itu, ada juga sahabat yang berhijrah kerana hendak menikahi seorang perempuan. Apabila Nabi tahu begitu, maka itulah sebabnya Nabi menyampaikan contoh seperti lelaki itu.

Hadis ini bukanlah hadis yang mutawatir. Hadis yang mutawatir adalah jika ianya disampaikan oleh lebih dari dua puluh orang perawi. Tapi dalam hadis ini, ianya disampaikan oleh seorang sahaja. Asalnya disampaikan oleh Umar, kemudian oleh seorang perawi lain, kemudian disampaikan oleh seorang perawi lain. Oleh itu, ini adalah khabar Ahad. Terma yang digunakan adalah khabar wahid. Ianya dinamakan demikian kerana diriwayatkan oleh seorang perawi sahaja. Semua bentuk hadis ini diambil dari Umar sahaja. Maknanya, tidak ada sahabat lain yang berkata begitu. Yang ambil dari Umar pun seorang sahaja.

Ini adalah isyarat Imam Bukhari hendak memberitahu kita bahawa untuk hadis itu dikelaskan sebagai sahih, tidak semestinya kena mutawatir. Ianya menjadi sahih apabila hadis itu dirawikan oleh perawi yang tsiqah. Tsiqah bermaksud orang yang merawikan hadis itu dipercayai dalam ilmu bidang hadis. Walaupun seorang sahaja sudah cukup. Sudah boleh dibawa sebagai hujah. Ini ditekankan oleh Imam Bukhari adalah kerana ada ulamak yang menolak hadis Ahad. Mereka kata kena hadis tentang akidah mesti kena khabar mutawatir. Maka, Imam Bukhari hendak menolak pendapat itu dengan cara membawakan hadis ini.

Tsiqah itu bermaksud seseorang itu dipercayai dalam bidang hadis. Bukan sahaja dia seorang yang baik dan amanah dalam hidupnya, tapi dalam hal hadis. Kerana ada orang yang kita mempercayai dirinya hingga sampai kita sanggup meninggalkan wang kita padanya. Tetapi tidaklah semestinya kita sudah boleh percaya dengan orang yang begitu dalam hal hadis. Ulama hadis memang mementingkan kepercayaan seseorang itu dalam bidang hadis. Syarat yang ketat telah diletakkan ulama hadis untuk menjaga kesahihan hadis. Kalau sekali sahaja seseorang itu tersilap dalam merawikan hadis, maka dia terus tidak dikira sebagai tsiqah. Terus tidak diterima mana-mana hadis yang diriwayatkan olehnya.

Imam Bukhari menerima khabar Ahad sebagai hadis yang sahih berdasarkan banyak hadis. Sebagai contoh, seorang wanita pada zaman Nabi telah mengatakan bahawa dia telah menyusukan dua pengantin yang telah berkahwin. Apabila kedua mereka telah disusukan oleh wanita yang sama, maka mereka berdua adalah ‘adik beradik susuan’ dan haram berkahwin sesama mereka. Walaupun berita itu disampaikan oleh wanita itu sahaja, tapi Nabi telah menerimanya.

Dalil lain: Nabi menerima berita seorang sahabat yang nampak anak bulan dan dari berita yang disampaikan olehnya, baginda telah menetapkan yang bulan Ramadhan sudah bermula. Nabi tak tunggu ada orang lain datang untuk mengatakan perkara yang sama. Dan banyak lagi dalil-dalil lain. Maka jelaslah kepada kita bahawa hadis Ahad boleh digunakan sebagai dalil dalam berhujjah dan dalam amalan agama.

Hadis ini adalah hadis yang terkenal dan ramai orang yang tahu tentang hadis ini. Dan semua Imam mazhab mengambil dalil dari hadis ini bahawa ibadat dimulakan dengan niat. Tapi ramai juga yang salah faham dengan maksud hadis ini. Maka ramailah yang mengajar tentang ‘niat’. Maka adalah ajaran mereka yang mengatakan apabila hendak memulakan solat, mesti dimulai dengan ‘lafaz niat’ seperti lafaz usolli, apabila nak mulakan puasa dengan lafaz nawaitu dan sebagainya. Mereka menggunakan hadis ini sebagai dalil. Benarkah begitu?

Untuk menjawab persoalan ini kita hendaklah bertanya adakah sahabat setelah mendengar hadis ini memulakan ibadat-ibadat mereka dengan sebegitu rupa? Persoalan ini penting kerana kita kena terima hadis seperti yang sahabat faham. Jangan kita faham hadis dengan cara kita kerana pemahaman kita mungkin salah. Sahabat lebih faham kerana mereka melihat sendiri perbuatan Nabi. Dan Nabi akan mengajar sahabatnya sampai mereka faham betul-betul.

Jawapannya adalah, sahabat tidak pernah melakukan seperti apa yang dilakukan oleh kebanyakan masyarakat kita. Perbuatan masyarakat kita yang memulakan ibadat dengan lafaz niat itu adalah salah dan bidaah sama sekali.

Hendaklah kita berhati-hati dalam menyampaikan ilmu hadis ini. Kerana jikalau kita membawa hadis yang tidak sah, kita akan ada masalah nanti. Nabi telah bersabda bahawa sesiapa yang mengatakan bahawa Nabi telah berkata sesuatu padahal Nabi tidak pernah berkata begitu, maka mereka itu telah disiapkan tempatnya di neraka. Dan Nabi pernah bersabda mereka yang menyebar-nyebarkan berita palsu dari Nabi adalah dajjal-dajjal akhir zaman. Mereka inilah ustaz-ustaz yang menjaja-jaja ada hadis yang dhaif dan palsu dan mengajar pula kepada masyarakat yang jahil.

Berbalik kepada masalah niat. Sebenarnya apabila kita hendak memulakan ibadat seperti solat, sebenarnya telah ada niat itu di dalam hati kita. Tidak perlu untuk kita lafazkan niat. Takkan kalau kita sudah ambil duduk dan sudah bentangkan sejadah untuk solat, kita masih tidak ada niat?

Jadi ajaran-ajaran dengan teknik lafaz niat itu adalah karut belaka. Tidak pernah Nabi ajar susunan lafaz begitu. Diajar pula oleh mereka yang jahil supaya disebut dan disusun dalam masa takbir pula. Mereka yang buat begitu akan jadi was-was kerana mereka kata niat ‘tak masuk’. Sampai panjang jadinya takbir mereka. Padahal takbir itu senang sahaja. Apa yang mereka buat itu melampau dalam agama. Maka mereka sudah menambah-nambah dalam agama. Mereka sampai tertinggal dari mengikut imam. Dan kerana tidak mengikut imam, kesannya adalah solat mereka tidak sah. Sampai begitu berat sekali kesannya.

Apabila kita belajar hadis, kita akan belajar agama cara original. Memang semua Muslim kena belajar hadis. Malangnya pembelajaran hadis tidak ditekankan di negara ini. Mereka banyak belajar feqah tapi tak belajar hadis, tak belajar tafsir Quran. Mereka yang tak belajar Quran dan hadis itu lebih teruk dari Abu Jahal sebenarnya. Sebab Abu Jahal pun curi-curi dengar juga bacaan Quran dan hadis dari Nabi. Cuma dia tak beriman kerana degil sahaja. Tapi orang kita? Tak teringin pun nak belajar Quran dan hadis. Benda lain mereka banyak belajar, tapi yang lebih penting, mereka tak belajar. Tapi begitulah kebanyakan masyarakat kita.

Ingatlah kalau sesuatu perkara itu baik, sahabatlah yang akan mula-mula buat. Kalau Majlis Tahlil itu molek, maka tentunya mereka dulu dah buat dah. Seperti kata ulama:

ولو كان خيرا لسبقونا إلي.

Sekiranya hal itu merupakan suatu hal yang baik, niscaya mereka akan mendahului kita semua dalam mengamalkannya.

Yang penting adalah ikhlas. Dan ikhlas itu pula kena dengan apa yang diajar oleh Nabi.

Amalan dalam hadis ini merangkumi semua amalan, bukan amalan ibadat sahaja. Kalau sesuatu perbuatan kita itu kita buat kerana niat yang buruk, ianya akan menjadi buruk. Walaupun jikalau perbuatan kita itu baik, kalau dilihat dari luarannya, tetapi jikalau kita lakukan dengan niat yang buruk, ianya akan menjadi buruk juga.

Ada sesetengah perkara yang memang amalan ataupun perbuatan itu sendiri pun sudah buruk. Jadi, walaupun kalau kita lakukan dengan niat yang baik, ia akan tetap menjadi buruk. Untuk sesuatu amalan itu diterima oleh Allah, amalan itu sendiri kena baik dan niat melakukannya juga adalah baik.

Apakah kaitan hadis ini dengan Bab Permulaan Wahyu? Hadis ini pula kalau kita baca, ianya berkenaan dengan niat. Dan hadis ini pula disampaikan oleh Nabi di hujung masa badinda di Mekah sebelum hijrah, maka ianya juga berkenaan dengan hijrah.

Imam Bukhari hendak mengajar kita bahawa tidak kira jikalau ianya turun di awal Islam, pertengahan Islam, ataupun di hujung zaman Nabi, ianya tetap terpakai. Tidaklah kita hanya memakai hadis–hadis yang disampaikan oleh Nabi dihujung hayat baginda. Tidak kira bilakah wahyu itu diturunkan, ianya tetap dianggap sebagai wahyu.

Dan kalau kita lihat hadis ini, ianya sampai lewat kepada masyarakat umum. Ianya diberitahu oleh Saidina Umar sewaktu zaman pemerintahannya. Iaitu sesudah berlalunya pemerintahan Khalifah Abu Bakar. Waktu itu baru beliau sampaikan. Ini juga mengajar kita bahawa tidak kira bila sahaja hadis itu dikeluarkan, ianya tetap terpakai.

Pensyarah Sahih Bukhari memberi pendapat bahawa kemungkinan besar Imam Bukhari membawa keluar hadis ini adalah untuk mengajar kita untuk mempunyai niat yang ikhlas dalam mempelajari hadis. Bukanlah kita belajar hadis ini supaya kita dianggap oleh manusia sebagai pandai. Bukanlah kita belajar hadis kerana hendakkan harta dan dunia. Janganlah juga kita belajar hadis kerana kita hendak berdebat. Ada hadis dimana Nabi mengutuk orang yang belajar kerana hendak berdebat dengan orang yang jahil. Kita juga jangan belajar hadis kerana hendak menjadi ustaz.

Hendaklah kita membersihkan niat kita mempelajari hadis untuk mengetahui tentang agama supaya dapat mendidik diri kita dan orang-orang yang di sekeliling kita. Dan supaya kita beramal sesuai dengan kehendak hadist itu. Barulah kita benar-benar belajar habis kerana Allah Ta’ala. Kita juga belajar hadis kerana hendak tahu tentang agama. Janganlah kita menjadi orang yang jahil yang tidak tahu dan terus buat tidak tahu. Kita ini memang jahil juga, tapi kita orang yang nak belajar dan sedang belajar. Maka, banyak kesalahan kita dalam belajar itu dimaafkan oleh Allah kerana kita sedang belajar. Manakala orang yang tidak tahu dan tidak ambil tahu, dia tidak ada pelepasan dari Allah kerana dia tidak belajar.

Apabila ikhlas dalam belajar, kenalah tinggalkan segala yang salah apabila dia tahu bahawa itu adalah amalan yang salah. Kalau dia dah tahu, tapi tak tinggalkan, itu maksudnya dia tidak ikhlas.

Hanya dengan belajar hadis sahaja kita dapat tahu sunnah dan dapat lawan bidaah. Orang yang buat bidaah itu maksudnya dia tidak faham sunnah. Mungkin dia belajar, tapi tak faham.

Lompat ke hadis yang seterusnya 

Kuliah audio Maulana Asri boleh boleh di sini

Kuliah Bukhari oleh Ustaz Solah boleh didapati di sini