We're just visitors

At the end of the game, the King and the Pawn goes into the same box

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Malu Maka Dia Menyuruh Orang Lain Supaya Bertanya October 27, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 12:53 pm

بَاب مَنْ اسْتَحْيَا فَأَمَرَ غَيْرَهُ بِالسُّؤَالِ

Bab Orang Yang Malu Maka Dia Menyuruh Orang Lain Supaya Bertanya

Sebelum ini kita telah belajar tentang malu dalam menuntut dan mengajar ilmu. Ada yang berpendapat tidak elok kepada orang yang belajar. Tapi bagus untuk malu di mana-mana walaupun dalam belajar. Dengan menjaga adab-adab dalam belajar. Yang penting kita tahu adalah janganlah menjadikan malu itu sebagai penghalang untuk kita mendapatkan ilmu.
Kalau kita malu, jangan duduk senyap sampai tak dapat maklumat. Dia kena ikhtiar juga dengan cara lain. Dalam hadis ini diajar boleh suruh orang lain tanya. Atau dia boleh tanya secara umum. Atau tanya secara bertulis. Yang penting, kena tanya. Kena dapatkan juga jawapan.

129 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ دَاوُدَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ مُنْذِرٍ الْثَّوْرِيِّ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْحَنَفِيَّةِ عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ قَالَ
كُنْتُ رَجُلًا مَذَّاءً فَأَمَرْتُ الْمِقْدَادَ بْنَ الْأَسْوَدِ أَنْ يَسْأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَأَلَهُ فَقَالَ فِيهِ الْوُضُوءُ

129. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Daud dari Al A’masy dari Mundzir Ats Tsauri dari Muhammad Al Hanafiyah dari ‘Ali bin Abu Thalib berkata, “Aku adalah seorang yang selalu keluar air mazi, lalu aku suruh Miqdad bin Al Aswad untuk menanyakan hal itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu ia pun menanyakannya kepada beliau, dan beliau menjawab: “Dengan terkeluarnya air mazi, seseorang itu perlu berwuduk.”

Muhammad Al Hanafiyah adalah anak Saidina Ali. Tapi kita jarang dengar. Dianggap sebagai anak Ali yang paling alim. Hanafiyah itu adalah nama ibunya. Dia masyhur dengan nama begitu. Sebab ramai yang bernama Muhammad bin Ali. Syiah Kaisaniah dikaitkan dengan dia yang menganggap dia adalah salah seorang imam. Syiah juga berpecah sebenarnya.
Kenapa Bukhari ambil riwayat ini yang diriwayatkan dari Ali dan anaknya? Pada zaman dia, Syiah tidak berpendapat begini. Mereka menganggap air mazi itu suci. Walaupun kalau tengah sembahyang dan air mazi meleleh sampai ke tumit pun, tidak batal solat. Itulah sebabnya Imam Bukhari mengeluarkan hadis ini. Nak menunjukkan bahawa Ali pun tanya Nabi. Padahal sepatutnya dialah imam Syiah nombor satu pada mereka. Sepatutnya dia tahulah. Dan jawapan yang diberikan oleh Nabi kepada soalan itu adalah lain sekali dengan apa yang dipakai oleh Syiah. Nak menunjukkan mereka sebenarnya bukan ikut Ali pun. Kalau betul mereka ikut Ali, kenalah mereka ikut yang ini juga. Macam mut’ah, mereka tak ikut kata Ali pun. Padahal, hadis yang mengatakan mutaah telah diharamkan diriwayatkan oleh Ali sendiri. Mereka kata Ali taqiyah pula. Memang mereka adalah puak yang sesat dari agama Islam.
Sampaikan kalau mereka tiada ulama Syiah di sesuatu kawasan itu, kaedah mereka adalah berlawanan dengan perbuatan ahli Sunnah. Ini kalau mereka tidak ada pakar rujuk mereka di sesuatu kawasan, pengangan mereka adalah lihat apa yang dibuat oleh ahli sunnah, dan kena buat yang berlawanan dengan apa yang dibuat oleh ahli sunnah itu.

Kenapa Saidina Ali selalu keluar air mazi? Puak Syiah kata dia kuat nafsu. Jadi kenapa dia tak kahwin banyak? Mereka kata sebab Fatimah boleh layan keinginannya itu. Maka keluarlah pula kisah Tongkat Ali dan kacip Fatimah. Sampai mereka kata Fatimah pernah jumpa Nabi mengadu Ali kuat seks. Nabi ajar supaya Fatimah jadikan kemuncup sebagai pencungkil gigi, untuk mengurangkan nafsu seks Ali. Ini semua cerita mengarut. Sebenarnya Ali ada penyakit yang menyebabkan dia selalu keluar air mazi. Sampai dia jadi penat sebab bila keluar, dia akan mandi junub sebab dia tidak tahu apakah hukum berkenaan air mazi itu. Sampai dia sakit sebab selalu sangat mandi. Itulah sebab dia suruh tanya kepada Nabi tu. Dia tak tanya sendiri sebab dia malu sebab dia menantu. Maknanya, dalam dia malu itu, dia cari jalan untuk mendapatkan hukum daripada Nabi. Tapi kemudian ada disebut di tempat lain yang dia ada tanya juga tapi dalam bentuk umum. Macam tanya untuk orang lain. Maka, ini mengajar kita untuk kena pandailah tanya. Jangan jadikan perasaan malu penyebab tak dapat jawapan.

Soalan ini berbentuk umum. Samada air mazi itu keluar sendiri atau kerana syahwat kepada isteri. Oleh itu kebanyakan ulama kata air mazi menyebabkan batal air wudhu. Imam Malik sahaja yg lain sikit. Dia kata, kalau air mazi itu keluar kerana penyakit, wudu’ tidak batal.

Air mazi ini adalah najis. Kalau keluar, maka kena basuh dan ambil wudhu kembali. Tapi kalau keluar semasa hendak melakukan hubungan, tidakkah ianya najis juga? Tidak, kerana dalam keadaan begitu, dimaafkan.


بَاب ذِكْرِ الْعِلْمِ وَالْفُتْيَا فِي الْمَسْجِدِ

Bab Mengajar Dan Berfatwa Di Dalam Masjid

Hormatilah masjid. Tapi jangan segan bertanya.

– Kita memang disuruh untuk menghormati masjid. Kena ada perasaan malu untuk melakukan perkara yang tidak patut di rumah Allah. Tidak molek untuk berbuat bising di masjid kerana masjid adalah tempat ibadat. Tapi dalam keadaan begitu pun, tidak menghalang untuk kita untuk bertanya dan mendapatkan  ilmu. Kalau perlu untuk bertanya untuk mendapatkan ilmu, maka kita boleh bertanya dan guru boleh menjawab.

130 – حَدَّثَنِي قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ بْنُ سَعْدٍ قَالَ حَدَّثَنَا نَافِعٌ مَوْلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَجُلًا قَامَ فِي الْمَسْجِدِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مِنْ أَيْنَ تَأْمُرُنَا أَنْ نُهِلَّ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُهِلُّ أَهْلُ الْمَدِينَةِ مِنْ ذِي الْحُلَيْفَةِ وَيُهِلُّ أَهْلُ الشَّأْمِ مِنْ الْجُحْفَةِ وَيُهِلُّ أَهْلُ نَجْدٍ مِنْ قَرْنٍ وَقَالَ ابْنُ عُمَرَ وَيَزْعُمُونَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ وَيُهِلُّ أَهْلُ الْيَمَنِ مِنْ يَلَمْلَمَ وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ يَقُولُ لَمْ أَفْقَهْ هَذِهِ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

130. Telah menceritakan kepadaku Qutaibah bin Sa’id berkata, telah menceritakan kepada kami Al Laits bin Sa’d telah menceritakan kepada kami Nafi’ mantan budak ‘Abdullah bin ‘Umar bin Al Khaththab, dari ‘Abdullah bin ‘Umar, bahwa ada seorang laki-laki bangun berdiri di masjid lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, dari manakah engkau memerintahkan kami berihlal?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu menjawab: “Bagi penduduk Madinah berihlal dari Dzul Hulaifah, penduduk Syam berihlal dari Al Juhfah, dan penduduk Najed berihlal dari Qarn.” Ibnu Umar berkata, “mereka mendakwa bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda bahwa penduduk Yaman berihlal dari Yalamlam.” Ibnu Umar selalu berkata, “Aku tidak faham/dengar yang terakhir ini dari sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Ihtilam adalah lafaz labbaika …. hingga akhir  yang dilafazkan oleh mereka yang memulakan ibadat haji atau umrah. Ianya adalah niat dalam bentuk lafaz.

Ibu Umar berkata: “Aku tidak faham/dengar yang terakhir ini…” Ini menunjukkan bahawa sahabat itu, kalau mereka tak dengar, mereka akan cakap. Dia memang tahu tentang yalamlam, sebab dia dah dengar dari orang lain, cuma dia sendiri tak dengar dari Nabi.

Sahabat itu tanya dalam masjid. Maknanya boleh. Dia berdiri sambil tanya, maknanya dia berdiri jauh dan bermakna dia cakap dengan kuat.


بَاب مَنْ أَجَابَ السَّائِلَ بِأَكْثَرَ مِمَّا سَأَلَهُ

Bab Orang Yang Menjawab Pertanyaan Seseorang Lebih Daripada Apa Yang Disoalnya

131 – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ
عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَجُلًا سَأَلَهُ مَا يَلْبَسُ الْمُحْرِمُ فَقَالَ لَا يَلْبَسُ الْقَمِيصَ وَلَا الْعِمَامَةَ وَلَا السَّرَاوِيلَ وَلَا الْبُرْنُسَ وَلَا ثَوْبًا مَسَّهُ الْوَرْسُ أَوْ الزَّعْفَرَانُ فَإِنْ لَمْ يَجِدْ النَّعْلَيْنِ فَلْيَلْبَسْ الْخُفَّيْنِ وَلْيَقْطَعْهُمَا حَتَّى يَكُونَا تَحْتَ الْكَعْبَيْنِ

131. Telah menceritakan kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dzi’b dari Nafi’ dari Ibnu ‘Umar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan dari Az Zuhri dari Salim dari Ibnu ‘Umar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa ada seorang laki-laki bertanya, “Apa yang boleh dipakai oleh orang yang berihram?” Beliau menjawab: “Ia tidak boleh memakai baju, serban, seluar, burnus, dan kain yang dilumur minyak wangi atau za’faran. Jika dia tidak mandapati selipar, maka ia boleh mengenakan khuf dengan memotongnya hingga di bawah buku lalinya.”

Ini adalah hadis terakhir dalam kitab ilmu ini. Dalam hadis yang pertama dalam kitab ini, Imam Bukhari mengajar bahawa untuk mendapatkan ilmu, yang pertama adalah kena ada doa. Sekarang Imam Bukhari membawakan dalil bahawa untuk mendapatkan ilmu, kena tanya kepada orang yang tahu.
Hadis ini juga mengajar bahawa guru itu kena pandai dalam mengajar dan menjawab soalan. Bila perlu, hendaklah dia menjawab lebih dari pertanyaan anak murid. Kena cerita sebanyak mungkin. Kena jawab dengan lengkap. Sebab mungkin soalan yang diberikan oleh pelajar itu tidak tepat. Tapi guru kena jawap apa yang perlu diketahui oleh pelajar itu.

Imam Bukhari akhirkan kitab ilmu ini dgn membawa riwayat dari Ibn Umar yang digelar ‘syeikhul sahabah’. Dia adalah seorang yang banyak ilmu. Ada sebab kenapa  Imam Bukhari membawakan riwayat yang melibatkan Ibn Umar. Bukan saja-saja dia letak disini. Imam Bukhari begitu halus sekali pemilihan yang diletakkannya.

Soalan yang ditanya kepada Nabi adalah ‘apakah pakaian yang boleh dipakai’. Tapi Nabi jawap mana yang tak boleh pula. Macam tak jawap soalan nampaknya, tapi sebenarnya jawapan Nabi itulah yang lebih tepat. Jadi, dalam menjawab soalan, kena tengok keadaan. Kerana, kalau nak jawap mana yang boleh dipakai, ianya banyak sangat. Tambah pula nanti, di masa hadapan, akan banyak jenis-jenis pakaian nanti. Senang kalau cerita mana yang tak boleh, kerana yang tak boleh adalah terhad. Nabi bukan sahaja jawab berkenaan pakaian sahaja sebagai ditanya, tapi Nabi tambah perkara selain pakaian iaitu wangian juga. Semua jenis wangian tak boleh. Bukan hanya jenis yang disebut dalam hadis ini sahaja.

Selipar boleh pakai. Baginda jawab dalam bentuk boleh pakai selipar. Cuma kalau tiada selipar, boleh pakai khuf tapi kena potong supaya bawah paras buku lali. Jadikan macam kasut.

Muhrim: orang yang pakai ihram. Yang haram menikah: mahram. Orang kita selalu silap guna perkataan. Muhram: perkara yang diharamkan seperti daging babi dan sebagainya. Banyak penggunaan istilah agama yang silap digunakan oleh masyarakat kita. Kena betulkan. Sebab kalau istilah bahasa Inggeris, kita betulkan. Kenapa tidak istilah agama?

Nabi nak ajar pertanyaan itu tidak tepat. Tapi baginda tidaklah cakap kepada dia secara terus. Malulah dia nanti kalau Nabi buat macam tu. Sepatutnya dia tanya apakah yang tidak boleh dipakai oleh muhrim?
Tidak boleh pakai pakaian berjahit di bahagian atas badan.
Tidak boleh menutupi kepala sebagai pakaian. Kalau junjung beg contohnya, tidak dikira pakaian.
Seluar pun tak boleh. Ini bahagian bawah badan. Nabi sendiri ada pakai seluar kalau luar muhrim. Sahabat lebih ramai pakai seluar terutama lepas bergaul dengan orang Farsi. Perkataan ‘seluar’ pun berasal dari Farsi.
Burnus itu adalah cape atau hood. Yang bersambung dengan jubah untuk menutup kepala. Tidak boleh dipakai. Ada kata ianya adalah songkok panjang.
Tadi adalah jawapan untuk lelaki. Tidak boleh juga pakain kain yang dilumur dengan air wangi. Apabila digunakan perkataan kain, berkait juga dengan perempuan. Kain ihram tidak boleh berlumuran dengan wangian.
Nabi tidak mahu menyusahkan kita dengan berjalan berkaki ayam. Bahagian kaki diberi kelonggaran. Takut pecah kaki. Kasut boleh pakai. Khuf ini selalunya dipakai didalam kasut. Tapi kalau ada khuf sahaja, boleh dipakai dengan modifikasi sikit. Islam tidak ada unsur menyusahkan atau menyeksa diri. Agama lain ada elemen ini. Kalau ada yang buat juga yang melibatkan seksaan, kena ragui ajaran itu. Dalam Islam, binatang pun tak boleh siksa. Imam Ahmad kata ini adalah saranan Nabi sahaja untuk potong. Bukan wajib. Yang jumhur kata kena potong. Kalau tak kena bayar fidyah.

Pakai ihram adalah mengingatkan mati. Mati nanti pakai macam tu juga. Bau wangi itu menyedapkan, kerana itulah tidak boleh. Biar kita bau bau badan kita. Supaya semua serupa dihadapan Allah tidak kira siapa dia. Yang penting disisi Allah adalah Taqwa. Itulah sahaja yang membezakan seorang manusia dengan yang lain.

Tanda elok Islam itu adalah tidak buat benda yang tidak berfaedah. Adakah tidak berfaedah kalau jawap lebih dari yang ditanya? Tidak dalam bab ilmu. Tambahan pula kalau jawap dengan lebih kemas.

Isyarat nak tutup kitab iman. Juga isyarat mengingatkan mati. Inilah yang penting. Saidini Umar ada mengukir dicincinnya ‘Cukuplah mati menjadi penasihatmu’. Sebelum mati kena belajar.

Dalam hadis ini ada pasal soal. Kan kita kena tanya dalam kubur nanti. Jadi, kena bersedia. Macam mana nak jawap dengan lebih banyak? Kena punya iman sempurna.

Pakai pula pakaian muhrim. Walaupun boleh kalau pakai pakaian warna lain, tapi putih lebih sempurna. Isyarat kepada kain kapan.

Berkumpul ramai juga mengingatkan kita akan berkumpul di padang Mahsyar nanti.

Potong-memotong itu adalah isyarat kepada mati juga. Contohnya putus urat. Jadi kena ingat.

Kita akan dibangkitkan bogel tapi akan diberikan pakaian. Yang pertama akan dapat adalah Nabi Muhammad supaya manusia lain tidak dapat melihat auratnya. Kemudian nabi-nabi yang lain. Pakaian itu adalah amalan kita.

Sesi soal jawab: tiada dalil mengatakan bagaimana rupa chop di belakang badan Nabi. Yang sah adalah bahawa memang ada tapi tidak dinyatakan bagaimana rupanya. Tapi ada pula manusia yang memandai lukis dan mengatakan ianya adalah chop di belakang Nabi. Dan siap kata kalau lihat gambar itu waktu pagi, boleh selamat ke petang. Kalau tengok masa nak mati, masuk syurga. Nauuzubillah.

Allahu a’lam. Tamat sudah Kitab Ilmu. Sambung kepada Kitab yang seterusnya: Kitab Wudu’

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Malu Dalam Menuntut Ilmu October 26, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 10:54 pm

بَاب الْحَيَاءِ فِي الْعِلْمِ

Bab Malu Dalam Menuntut `Ilmu

Kita dah belajar sebelum ini, malu itu perkara yang baik dalam agama. Tapi ada ulama yang kata Bukhari kecualikan malu untuk menuntut ilmu kerana menuntut ilmu itu adalah penting dan tidak boleh malu. Tapi Syeikhul Hind kata bukan dia maksudkan begitu. Dalam menuntut ilmu pun kena ada juga perasaan malu, cuma kena bertempat. Sebab ada hadis Nabi kata: malu itu baik semuanya. Jadi malu itu baik dalam semua perkara. Cuma jangan salah guna. Takkan boleh kita tanya guru tanpa batasan. Dan kalau kita malu, mungkin boleh tanya melalui orang lain. Malu itu memang kena ada dalam proses pembelajaran, antaranya, kena ada perasaan malu untuk tidak dengar cakap guru dan malu tidak berilmu.

وَقَالَ مُجَاهِدٌ لَا يَتَعَلَّمُ الْعِلْمَ مُسْتَحْيٍ وَلَا مُسْتَكْبِرٌ وَقَالَتْ عَائِشَةُ نِعْمَ النِّسَاءُ نِسَاءُ الْأَنْصَارِ لَمْ يَمْنَعْهُنَّ الْحَيَاءُ أَنْ يَتَفَقَّهْنَ فِي الدِّينِ

Mujahid berkata: tidak akan dapat menuntut ilmu orang yang pemalu dan orang yang sombong. Aisyah berkata: sebaik-baik perempun adalah perempuan Ansar. Perasan malu tidak menghalang mereka untuk mendalami agama.

– Mujahid adalah seorang tabein. Maksud dia adalah jangan malu mengaji. Jangan malu bertanya. Dan selain dari jangan malu, jangan sombong nak sambung belajar sebab kita tak tahu semua. Ada juga yang tak mahu belajar sebab keturunan yang mulia. Iut pun sombong juga. Sebab pernah anak khalifah nak belajar dan ajak Imam Malik datang mengajar ke istana tapi Imam Malik tak layan. Dan ada yang tak mahu belajar kerana kekayaan, tak selesa nak belajar kalau duduk di tempat yang tak selesa, contohnya. Ada yang tak mahu belajar kerana guru bekas hamba. Kerana ada satu masa yang banyak guru yang mereka asalnya adalah hamba dahulu. Ada pula yang manja dan malas nak belajar. Tapi ini semua tidak boleh dijadikan alasan kerana Bukhari pun pernah makan rumput sebab tiada duit. Jadi segala sifat itu tidak molek.

– Aisyah kata perempuan Ansar itu bukanlah tidak ada perasaan malu tapi perasaan malu mereka tidak menghalang mereka untuk mendalami ilmu. ‘Mendalami’ itu bermakna mempelajari ilmu yang lebih dari fardu ain.

127 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلَامٍ قَالَ أَخْبَرَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ قَالَ حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ زَيْنَبَ ابْنَةِ أُمِّ سَلَمَةَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ جَاءَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي مِنْ الْحَقِّ فَهَلْ عَلَى الْمَرْأَةِ مِنْ غُسْلٍ إِذَا احْتَلَمَتْ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا رَأَتْ الْمَاءَ فَغَطَّتْ أُمُّ سَلَمَةَ تَعْنِي وَجْهَهَا وَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَوَتَحْتَلِمُ الْمَرْأَةُ قَالَ نَعَمْ تَرِبَتْ يَمِينُكِ فَبِمَ يُشْبِهُهَا وَلَدُهَا

127. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salam berkata, telah mengabarkan kepada kami Abu Mu’awiyah berkata, telah menceritakan kepada kami Hisyam bin ‘Urwah dari Bapaknya dari Zainab puteri Ummu Salamah, dari Ummu Salamah ia berkata, “Ummu Sulaim datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu menyatakan perkara benar. Apakah bagi wanita wajib mandi jika ia bermimpi (bermimpi melakukan hubungan seks)?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Ya, jika dia melihat air (terkeluar air mani dari farajnya).” Ummu Salamah lalu menutupi wajahnya seraya bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah seorang wanita juga bermimpi?” Beliau menjawab: “Ya. Ah! Teruklah engkau, jika tidak, bagaimana anaknya menyerupainya??”

Lihatlah cara tanya sahabiah Ummu Sulaim itu. Maksud beliau itu adalah Allah tetap akan menyatakan kebenaran. Tapi adakah Allah punya sifat malu? Ada kata tidak ada. Ada pula yang kata, ada tapi sifat yang layak bagiNya.

Umm Salamah bertanya sambil tutup muka. Itulah yang menunjukkan yang beliau ada perasaan malu. Tapi malu itu tidak menghalang dia dari bertanya.

Siapakah Zainab itu? Kenapa namanya dibintikan kepada ibunya, Ummu Salamah? Ibunya adalah antara orang pertama yang berhijrah ke Habshah. Kemudian dia dan suaminya berhijrah ke Madinah pula. Suaminya, Abu Salamah telah mati semasa perang Uhud. Selepas Abu Salamah meninggal, Nabi telah melamar Umm Salamah. Kerana Umm Salamah sudah tidak mempunyai suami dan dia ada 4 orang anak . Mula-mulanya dia teragak-agak juga untuk menerima lamaran Nabi dengan memberi alasan dia anak ramai dan dia seorang yang kuat cemburu. Tapi Nabi tetap juga mahu menikahinya. Dan memang Ummu Salamah pernah mimpi bulan jatuh keribanya. Ini adalah tanda yang dia akan menikahi Nabi. Nabi nak juga menikahinya kerana Nabi nak memberi pembelaan kepada mereka. Semua isteri Nabi selain Aisyah adalah janda yang ada anak. Dengan itu Nabi dengan sendirinya mempunyai ramai anak tiri dan baginda boleh mengajar anak tiri baginda dengan terus. Dan memang ramai dari mereka jadi alim dan mengembangkan agama Islam kepada umat. Dengan ini menambah saluran dakwah baginda. Nama asal Zainab adalah Barrah. Tapi Nabi telah tukar namanya kerana maknanya tidak sesuai. Makna barrah adalah ‘bagus’. Nabi selalunya akan tukar nama para sahabat jikalau nama mereka tidak molek atau terlajak kearah terlebih sangat. Maknanya, kalau nama itu maknanya terlampau pun elok ditukar juga. Begitulah yang dilakukan Nabi. Tapi masyarakat kita tidak sensitif dengan nama yang diberikan kepada anak mereka. Sampai kadang-kadang menggunakan makna yang tidak elok. Sepatutnya pihak berkuasa memberikan kemudahan kepada masyarakat untuk menukar nama mereka bila perlu.

Umm Sulaim seorang yang rapat dengan Nabi. Dia dah ada rumah dalam syurga dan Nabi boleh dengar tapak kaki beliau dalam syurga. Dia emak Anas Malik. Malik, ayah Anas itu tidak setuju masuk Islam apabila emak Anas masuk Islam. Nabi jadikan dia macam keluarga. Nabi selesa untuk datang ke rumah dia untuk makan. Sebab ada dalam hadis, baginda bertanya kepada Ummu Sulaim, adakah makanan untuk diberikan kepadanya. Dia juga ahli ilmu di kalangan sahabat.

Berkenaan mandi junub. Perlu mandi junub itu bukan hanya jikalau telah melakukan hubungan kelamin sahaja. Jikalau ada mengeluarkan air mani, maka perlu juga melakukan mandi junub. Dari soalan yang diberikan oleh Umm Sulaim, nampak dia tahu berkenaan perkara ini. Dan memang perkataan احْتَلَمَ ini pun sudah ada dalam bahasa Arab pun. Tapi yang menghairankan adalah, kenapa Ummu Salamah macam hairan kerana dia bertanya Nabi adakah benar orang perempuan juga ber احْتَلَمَ? Ada yang kata kerana dia kahwin dari masa dia muda lagi dan dia tidak pernah mengalami احْتَلَمَ atau mimpi basah. Satu pendapat pula mengatakan yang isteri-isteri Nabi atau bakal isteri Nabi ditakdirkan tidak pernah mengalami احْتَلَمَ. Mereka terpelihara.
Atau dia sebenarnya menafikan yang perempuan mengalami mandi basah itu. Menunjukkan yang secara semulajadi perempuan kurang ihtilam.
Atau dia sendiri tidak pernah. Tapi tidak bermakna isteri Nabi yang lain tidak.
Adakah Nabi juga ihtilam? Ada kata ya dan ada kata tidak. Ini hanya perbahasan sahaja. Tidak penting untuk dibincangkan dengan panjang lebar.
Pendapat lain kata Umm Salamah menafikan yang perempuan keluar air mani. Nabi confirmkan memang ada juga perempuan keluar air mani. Air mani itulah yang membentuk manusia. Itulah sebabnya ada anak-anak yang mempunyai rupa yang sama dengan emaknya. Di sini, Nabi menggunakan logik. Maknanya, guna logik dibolehkan kalau kena. Kalau air mani lelaki lebih kuat, akan ikut rupa ayah. Dan sebaliknya. Kuat ini adalah dari segi baka.

Bila dia nampak air. Bermakna, kalau perempuan itu mengeluarkan air mani, dia kena mandi junub. Bukan kalau keluar air mazi. Kalau keluar air mazi, samada lelaki atau perempuan, tidak perlu mandi junub. Memang perempuan boleh bezakan antara air mani dan mazi.

Makna literal kata nabi تَرِبَتْ يَمِينُكِ adalah ‘Terpalit tanah kepada tangan kananmu’. Nampak macam doa yang tidak baik. Sebenarnya itu menunjukkan ada kemesraan antara baginda dan isterinya itu. Sebab Nabi cakap sebegitu kepada orang yang rapat sahaja. Macam kita juga dalam perkataan seharian, kita akan panggil macam teruk sikit dengan orang yang rapat dengan kita. Macam kalau dalam bahasa kelantan, kita panggil orang ‘menate’ hanya kepada orang yang rapat dengan kita. Kalau orang yang baru kita kenal, atau orang yang tak rapat dengan kita, kita tak cakap macam tu. Dalam syarak, kita kena cari perkataan yang sesuai untuk menterjemah apa yang Nabi kata. Itulah sebabnya kita cuma letak perkataan itu bermakna: ah, teruklah engkau sahaja… Kerana tidak molek kalau kita mengatakan Nabi mengatakan yang tidak elok.

128 – حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ مِنْ الشَّجَرِ شَجَرَةً لَا يَسْقُطُ وَرَقُهَا وَهِيَ مَثَلُ الْمُسْلِمِ حَدِّثُونِي مَا هِيَ فَوَقَعَ النَّاسُ فِي شَجَرِ الْبَادِيَةِ وَوَقَعَ فِي نَفْسِي أَنَّهَا النَّخْلَةُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ فَاسْتَحْيَيْتُ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَخْبِرْنَا بِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هِيَ النَّخْلَةُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ فَحَدَّثْتُ أَبِي بِمَا وَقَعَ فِي نَفْسِي فَقَالَ لَأَنْ تَكُونَ قُلْتَهَا أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ يَكُونَ لِي كَذَا وَكَذَا

128. Telah menceritakan kepada kami Isma’il berkata, telah menceritakan kepadaku Malik dari ‘Abdullah bin Dinar dari ‘Abdullah bin ‘Umar, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya di antara sekian banyak pohon-pohon, ada satu pohon yang tidak jatuh daunnya, dan itu adalah perumpamaan bagi seorang Muslim. Ceritakan kepadaku pohon apakah itu?”. Fikiran para sahabat melayang tentang pokok-pokok di padang pasir, tapi fikiranku mengatakan bahwa itu pohon itu adalah pohon tamar.” ‘Abdullah berkata, “Tetapi aku malu (untuk mengungkapkannya). Lalu orang-orang berkata, “Wahai Rasulullah, beritahukan kami pohon apakah itu?” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun menjawab: “Dia adalah pohon tamar.” ‘Abdullah berkata, “Kemudian aku ceritakan hal itu kepada bapakku, Maka bapakku berkata, ” Kalaulah engkau menjawab soalan itu, nescaya ia terlebih baik bagiku daripada aku mendapat sekian, sekian (benda yang berharga).”

Ibn Umar seorang yang beradab dan mempunyai perasaan malu. Dan yang dia tak cakap itu adalah bukan perkara halal haram. Maknanya, tidaklah penting sangat kalau dia tidak tanya cakap kepada Nabi. Tambahan pula, kemudiannya, Nabi cakap juga.  Macam dalam hadis sebelum ini, ianya berkenaan halal dan haram. Kalau yang macam itu, tidak boleh malu. Sebab kalau tak tanya, dia tak dapat maklumat. Iaitu bila Umm Sulaim tanya berkenaan dengan mandi basah. Ibn Umar sangat bijak, sampai tahu mana yang sesuai dan tak sesuai ditanya.

Orang yang mengatakanyang tidak elok untuk mempunyai perasaan malu mengambil kata-kata Umar yang mengharapkan anaknya beritahu kepada Nabi bahawa dia sudah agak yang pokok itu adalah pokok Tamar. Tapi ini bukanlah dalil yang mengatakan tidak boleh malu. Apa yang dilakukan oleh Ibn Umar itu adalah benar. Sebab waktu itu, ada ramai lagi sahabat lain yang besar-besar yang ada disitu. Cuma, sebagai seorang ayah, dia akan rasa berbangga dan bertuah kalau anaknya seorang yang pandai dan cerdik. Mungkin kalau dia jawap betul depan Nabi, Nabi akan berkenan. Dan dia suka kalau Nabi berkenan dengan anaknya.

Ibn Umar itu adalah seorang yang tinggi ilmunya. Dikatakan bahawa dia sudah layak menjadi khalifah selepas ayahnya. Tapi Umar tidak mahu anaknya menjadi pemerintah kerana dia tidak mahu dikatakan dia mewariskan kekhalifahan kepada anak.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Mengkhususkan Ilmu Kepada Satu Golongan… October 25, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 9:34 am
Tags: , , , , ,

بَاب مَنْ خَصَّ بِالْعِلْمِ قَوْمًا دُونَ قَوْمٍ كَرَاهِيَةَ أَنْ لَا يَفْهَمُوا

Bab Orang Yang Mengkhususkan Ilmu Kepada Satu Golongan Tidak Kepada Golongan Yang Lain Kerana Bimbang Mereka Tidak Faham

Hadis sebelum ini menceritakan bahawa Nabi tidak cerita kepada masyarakat umum kerana takut timbul fitnah. Kali ini hadis ini mengajar guru untuk khususkan orang tertentu untuk diceritakan sesuatu ilmu. Tidak boleh semua kepada semua orang. Kena tengok samada dia seorang yang boleh terima atau tidak. Sebab orang tidak sama peringkat. Ada yang pandai dan ada yang tidak. Ini adalah pendapat pertama berkenaan dengan tajuk bab ini.

Pendapat kedua: Ulama mengatakan, bab dulu berkait dengan perbuatan. Iaitu berkenaan dengan membina kembali Kaabah. Kali ini berkenaan ucapan pula. Nabi memilih sahabat untuk bercerita tentang sesuatu perkara. Nabi bercerita kepada Muaz kerana dia lain dari orang lain dan dia boleh terima apa maksud yang Nabi hendak sampaikan. Dia boleh faham jadi Nabi sampaikan kepada dia.

Pendapat ketiga: hadis sebelum ini berkaitan orang yang tak cerdik. Iaitu kaum Arab yang baru masuk Islam. Hadis ini pula berkenaan orang yang cerdik. Kepada orang cerdik boleh diceritakan.

Hadis dulu adalah Nabi tidak cerita kepada orang yang kurang macam-macam, dari segi kecerdikan, ilmu, akhlak dan sebagainya. Oleh itu mereka mudah salah faham. Kerana mereka kaum yang bangsat. Apabila mereka tidak faham atau tidak suka sesuatu perkara itu kerana tidak sesuai dengan jiwa mereka, mereka akan pusing jadi lain.

124 – وَقَالَ عَلِيٌّ حَدِّثُوا النَّاسَ بِمَا يَعْرِفُونَ أَتُحِبُّونَ أَنْ يُكَذَّبَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ مَعْرُوفِ بْنِ خَرَّبُوذٍ عَنْ أَبِي الطُّفَيْلِ عَنْ عَلِيٍّ بِذَلِكَ

124. Dan Ali berkata, “Berbicaralah dengan manusia mengikut kemampuan mereka, apakah kalian ingin jika Allah dan rasul-Nya didustakan?” Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Musa dari Ma ‘ruf bin Kharrabudz dari Abu Ath Thufail dari ‘Ali seperti itu.”

Kata diatas masih dikira sebagai tajuk lagi sebab tiada sanad diletakkan diawal matan. Bukhari tidak meletakkan sanad diawal matan, padahal kita semua tahu yang Bukhari sendiri tak pernah jumpa Ali. Bukhari cuma letak sanad selepas kata-kata Ali itu. Kenapa Bukhari buat begitu? Ini lain dari kebiasaan. Selalunya sanad akan diletakkan sebelum kata-kata. Satu pendapat mengatakan ini adalah kerana dia nak membezakan atsar sahabat dan hadis. Iaitu tidak sama taraf atsar dan hadis. Atau pendapat kedua mengatakan sanad yang dia dapat tak kuat iaitu tidak sahih. Atau boleh jadi sanad itu sahih cuma tidak menepati syarat dia. Ini adalah kerana syarat yang diletakkan oleh Bukhari adalah tinggi. Pendapat yang mengatakan sanad itu tidak sahih adalah kerana perawi yang bernama Ma ‘ruf bin Kharrabudz dikatakan sebagai berpendirian Syiah. Dan matan yang disampaikan adalah melibatkan Ali. Oleh kerana itu, sanad ini tidak sahih. Ulama hadis amat berhati-hati dengan perawi yang berfahaman Syiah. Lebih-lebih lagi kalau apa yang disampaikan itu ada melibatkan Ali. Kerana mereka banyak menipu menggunakan nama Ali.

Berhati-hatilah dengan Syiah kerana mereka menyorok sifat Syiah mereka. Dari dulu lagi mereka begitu. Sebenarnya mereka telah mengarang kitab mereka dah lama dah, tapi mereka sorok kerana mereka takut pecah tembelang mereka. Apabila mereka rasa mereka kuat, mereka telah menyebarkan kitab mereka merasakan ianya akan menguatkan pendapat mereka lagi. Tapi sebaliknya, kerana dengan kitab itu, kita boleh tahu bahawa mereka telah terkeluar dari Islam.

Dalam hadis ini bukhari tidak menggunakan kata perhormatan yang biasa digunakan untuk Saidina Ali iaitu ‘karramallahu wajhah’. Dia cuma letak “Ali berkata”. Kenapakah penghormatan kepada Ali lain dari sahabat yang biasa iaitu ‘radhiallahu anhu’. Penghormatan itu biasa digunakan dan telah diberi oleh Allah sendiri dalam quran. Jadi, itu adalah yang biasa digunakan. Dari mana datang perkataan ‘karramallahu wajhah’ itu? Ada yang kata ini adalah kerana Saidina ali tidak pernah sembah berhala kerana dia telah masuk Islam dari kecil lagi. Ada pula yang kata kerana dia tidak pernah melihat kemaluan termasuk kemaluan dia sendiri pun. Sampai dikatakan kalau dia nak buang bulu ari-ari dia pun dia mendongak supaya tak nampak kemaluan dia. Ini semua adalah alasan yang tidak munasabah. Kerana bukanlah Ali seorang sahaja yang tidak pernah menyembah berhala. Abu Bakr contohnya, pun tidak pernah menyembah berhala dan juga Aisyah, tapi tidak digunakan penghormatan itu kepada mereka dan sahabat-sahabat yang lain. Ada yang kata ini adalah panggilan Syiah kerana mereka memang melebihkan Ali dari sahabat yang lain.
Sebenarnya yang meletakkan panggilan itu adalah Ahli Sunnah juga. Sebab menjawab tohmahan Syiah yang menghitamkan wajah Saidina Ali. Tapi penggunaan itu tidaklah sepanjang masa kena pakai macam tu. Sebab itulah Bukhari tak letak dalam kitabnya ini menunjukkan tidak perlu sentiasa menggunakan gelaran itu. Ianya digunakan untuk melawan apa yang dikatakan oleh puak syiah zaman itu sahaja.

Janganlah supaya nanti kata-kata penghormatan ini digunakan pula sebagai hujah Syiah nak mengatakan bahawa kita ahli sunnah juga melebihkan Ali dari sahabat yang lain. Kerana kita tidak boleh melebihkan dia berlebihan dari sahabat yang lain. Imam Malik sampai kata, kalau ada yang berkata bahawa Ali lebih layak untuk menjadi khalifah dulu sebelum Abu Bakar dan Umar pun dah dikira kafir dah. Tambahan pula kalau apa yang dikatakan oleh puak Syiah sekarang yang melampau sampai mengkafirkan Abu Bakar dan Umar.

Apa yang saidina Ali cakap ni bersamaan dengan apa yang Quran kata. Jadi kena beringat untuk cakap.
وَلَا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْوًا بِغَيْرِ عِلْمٍ

Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana kelak, mereka akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan. An-an’am:108

125 – حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ هِشَامٍ قَالَ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ قَتَادَةَ قَالَ حَدَّثَنَا أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمُعاذٌ رَدِيفُهُ عَلَى الرَّحْلِ قَالَ يَا مُعَاذَ بْنَ جَبَلٍ قَالَ لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَسَعْدَيْكَ قَالَ يَا مُعَاذُ قَالَ لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَسَعْدَيْكَ ثَلَاثًا قَالَ مَا مِنْ أَحَدٍ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ صِدْقًا مِنْ قَلْبِهِ إِلَّا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا أُخْبِرُ بِهِ النَّاسَ فَيَسْتَبْشِرُوا قَالَ إِذًا يَتَّكِلُوا وَأَخْبَرَ بِهَا مُعَاذٌ عِنْدَ مَوْتِهِ تَأَثُّمًا

125. Telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Ibrahim berkata, telah menceritakan kepada kami Mu’adz bin Hisyam berkata, telah menceritakan kepadaku Bapakku dari Qatadah berkata, telah menceritakan kepada kami Anas bin Malik bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menunggang kendaraan sementara Mu’adz membonceng di belakangnya. Baginda lalu bersabda: “Wahai Mu’adz bin Jabal!” Mu’adz menjawab, “Ya saya wahai Rasulullah, bertuahlah engkau wahai Rasulullah.” Baginda memanggil kembali: “Wahai Mu’adz!” Mu’adz menjawab, “ya saya Wahai Rasulullah, bertuahlah engkau wahai Rasulullah.” Baginda berkata lagi kali ketiga: “Wahai Mu’adz!”, Mu’adz menjawab, “ya saya Wahai Rasulullah, bertuahlah engkau wahai Rasulullah.” Baginda lantas bersabda: “Tidaklah seseorang berkata tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan Muhammad adalah Rasulullah, dengan benar-benar dari hatinya, melainkan Allah akan mengharamkan baginya neraka.” Mu’adz lalu bertanya, “Apakah boleh aku memberitahukan hal itu kepada orang tentangnya, agar mereka bergembira dengannya?” Baginda menjawab: “Nanti mereka berserah sahaja (tidak akan beramal lagi).” bagaimanapun Mu’adz menyampaikan hadits ini kepada orang ramai ketika dirinya hampir meninggal karena takut berdosa.”

Salah satu tanda Nabi berkenan kepada sahabat adalah baginda naik kenderaan bersama mereka dengan sahabat itu membonceng dibelakang baginda. Muaz memang seorang yang disayangi oleh Nabi. Pernah Nabi bersabda bahawa Muaz adalah seorang yang paling tahu tentang halal dan haram. Dan dia pandai juga hal tentang pemerintahan kerana Nabi telah menghantar Muaz untuk menjadi gabenor di Yaman semasa hayat baginda lagi.

Nabi panggil tiga kali sebagai penekanan. Dan kita boleh lihat bagaimana Muaz begitu menghormati Nabi. Dia menjawab setiap kali dengan baik walaupun Nabi telah memanggilnya sampai tiga kali. Perkataan yang digunakannya adalah amat molek sekali. Itulah antara sebabnya yang Nabi suka dengan dia dan dia mendapat ilmu yang lebih dari orang lain.

Nabi khuatir kalau masyarakat yang pendek akal akan menggunakan hadis ini sebagai dalil untuk mereka bersenang-lenang dengan tidak melakukan ibadah kerana mereka sangka cukup sahaja dengan mengucap dua kalimah shahadah mereka akan masuk syurga. Dan memang dah ada dah yang berfikiran begitu. Iaitu puak Murjiah yang dari awal kitab ini lagi Bukhari telah memberikan banyak dalil untuk mematahkan hujah mereka. Sampai golongan Murjiah itu dalam bentuk gerakan sudah tiada, tapi sampai sekarang ada orang yang berfikiran begitu. Contohnya, seperti golongan artis di India dan Indonesia.

Dalam Sunan Tirmizi ada riwayat yang sama yang menambah ibadat lain seperti sembahyang, puasa dan sebagainya. Ini bermakna bahawa ibadat-ibadat itu memang perlu dilakukan juga. Tapi Bukhari tidak memasukkan riwayat itu kerana mungkin tidak menepati syaratnya. Dan memang boleh terjadi, kalau seseorang itu hanya mengucap sahaja, boleh masuk syurga. Contohnya, seorang kafir masuk Islam dan memang dia berniat akan melakukan segala suruhan agama. Tapi sebelum sempat dia melakukan apa-apa ibadah pun, dia meninggal. Orang itu akan masuk syurga kerana dia tidak mempunyai apa-apa dosa. Dan kalau tiada dosa, maka dia akan masuk syurga. Maknanya, dia masuk syurga kerana dia hanya mengucap dua kalimah syahadah sahaja.

Ataupun ada kemungkinan Allah akan memasukkan seseorang itu ke dalam syurga walaupun dia ada dosa kerana itu adalah hakNya. Terpulang kepada Allah samada hendak memasukkan seseorang itu ke dalam syurga atau ke dalam neraka.

Dua kalimah syahadah ini boleh dikatakan sebagai Kalimah Sakti. Amat penting sekali dua kalimah ini. Sebenarnya, sesiapa yang mengucap dua kalimah ini sebenarnya berjanji melakukan semua tuntutan agama.

– Jadi apakah yang dimaksudkan oleh Nabi dengan perkataan: “Allah akan mengharamkan baginya neraka.” Satu pendapat mengatakan orang islam itu tidak kekal dalam neraka jikalau dia masuk neraka pun. Kerana dia mungkin akan kena masuk neraka jikalau ada dosa kerana neraka itu adalah untuk dia membersihkan dosanya. Tapi selepas dosanya sudah dibersihkan, dia akan masuk syurga. Dia tidak kekal di dalam neraka.

Pendapat lain: Allah haramkan anggota tertentu untuk dibakar oleh api neraka. Iaitu anggota wudhu’ dan anggota yang melakukan sembahyang. Tapi ini bermakna, anggota yang lain akan dibakar oleh api neraka juga. Maknanya, akan masuk neraka juga.

Pendapat lain: Allah haramkan orang Islam yang mengucap syahadah dengan ikhlas dari neraka yang dikhususkan untuk orang kafir. Kalau mereka masuk kerana mereka ada melakukan dosa, mereka akan masuk neraka lain. Ini pun dah satu nikmat dah kerana neraka yang ini kurang berat dari neraka yang dikhususkan kepada orang kafir. Satu pendapat mengatakan yang azab yang paling sedikit akan dikenakan kepada orang Islam yang masuk neraka adalah dia akan diazab, tapi dia seperti kena bius. Dia tidak ada rasa apa-apa. Tapi kita jangan rasa selesa dengan pendapat ini, kerana tidak pasti samada kita akan dapat hukuman yang paling sedikit ini. Apa kata kalau Allah akan kenakan azab yang lebih berat lagi?

Semua pendapat ini adalah menunjukkan kelebihan dua kalimah syahadah. Nak masuk Islam, azan, dan apabila nak mati semuanya menggunakan kalimah syahadah ini. Cuma dalam nak mati tu, hanya la ilaaha illallah, tidak ditambah dengan Muhammadur Rasulullah. Ini adalah kerana ini adalah kalimah tauhid. Dan hanya Allah sahaja yang dapat membantu manusia dikala mereka akan menemui ajal mereka. Dalam perkara ini, tidak boleh berkongsi dengan Nabi Muhammad sekalipun.

– Muaz, walaupun dia dapat tahu dari Nabi seperti hadis ini tapi dia buat amalan seperti biasa juga. Walaupun dia dah dapat hadis ini dari Nabi, tidaklah dia tidak melakukan ibadat. Begitulah para sahabat. Mereka amat kuat melakukan amal ibadat walaupun mereka dapat ilmu-ilmu sebegini. Cuma mereka yang rendah fikiran sahaja yang akan salah tafsir dan merasa senang dengan apa yang ada pada mereka. Dan kita boleh lihat sahabat-sahabat yang telah dijanjikan syurga oleh Nabi, tidaklah mereka mengurangkan ibadat mereka, tapi lagi bertambah ibadat mereka lagi.

Nabi takut umat tidak kisahkan perkara sunat-sunat lagi dah kalau mereka dengar hadis ini. Sebab kalau wajib memang tak boleh lepas. Semua orang tahu itu kena buat. Tapi Nabi takut umat dah tak buat perkara sunat. Padahal sunat ada kelebihan dia. Antaranya adalah untuk menampung perkara yang wajib.

Anwar Shah Kasmiri kata yang ditakuti oleh Nabi adalah umat dah taknak buat dah perkara sunat-sunat kalau mereka salah faham dengan hadis ini. Ditakuti mereka hanya melakukan perkara wajib sahaja. Sebab perkara wajib memang tak boleh elak dah. Dimana-mana ada sebut tentang kewajiban mengerjakannya. Tapi ditakuti kalau diberitahu manusia tentang apa yang telah diberitahu kepada Muaz itu, mereka akan pandang lewa perkara sunat. Padahal perkara sunat itu amat penting. Nabi paling kuat melakukan perkara-perkara sunat. Apa yang sunat kepada kita adalah wajib kepada dirinya. Dia akan melakukan perkara sunat itu dan kalau dia tidak dapat buat, dia akan qadha. Padahal dia adalah manusia yang telah diampunkan segala dosanya dulu dan akan datang. Maknanya, tentu ada banyak kebaikan dalam perkara ibadat itu. Tapi Nabi tidak mewajibkan kepada kita umatnya kerana tidak mahu menyusahkan kita jikalau perkara itu diwajibkan. Takut nanti kita tidak mampu melakukannya.

Kita sebagai orang yang belajar hadis perlu mengamalkan apa-apa amalan yang diajar oleh Nabi dalam hadisnya. Biarpun sekali seumur hidup.

126 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا مُعْتَمِرٌ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ قَالَ ذُكِرَ لِي أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِمُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ مَنْ لَقِيَ اللَّهَ لَا يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا دَخَلَ الْجَنَّةَ قَالَ أَلَا أُبَشِّرُ النَّاسَ قَالَ لَا إِنِّي أَخَافُ أَنْ يَتَّكِلُوا

126. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Mu’tamir berkata, aku mendengar Bapakku berkata, aku mendengar Anas bin Malik berkata, “Disebutkan kepadaku bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda kepada Mu’adz bin Jabal: “Barangsiapa berjumpa Allah dengan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, maka dia akan masuk surga.” Mu’adz bertanya, “Bolehkan jika itu aku sampaikan berita gembira ini kepada orang ramai?” Beliau menjawab: “Jangan, karena aku khawatir mereka akan berpada (untuk dapat itu sahaja).”

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab OrangYang Meninggalkan Sebahagian Kehendaknya… October 23, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 6:55 pm
Tags: , , , , , , ,

بَاب مَنْ تَرَكَ بَعْضَ الِاخْتِيَارِ مَخَافَةَ أَنْ يَقْصُرَ فَهْمُ بَعْضِ النَّاسِ عَنْهُ فَيَقَعُوا فِي أَشَدَّ مِنْهُ

Bab OrangYang Meninggalkan Sebahagian Kehendaknya Lantaran Bimbang Tidak Akan Difahami Oleh Sebahagian Orang Sehingga Mereka Terjerumus Ke Dalam Keadaan Yang Lebih Teruk Kerananya

Dalam hadis sebelum ini kita telah belajar bagaimana ada perkara yang tidak diceritakan oleh Abu Hurairah kepada umum. Kerana kalau cerita lebih pun tidak berguna. Dan takut pergi kelain. Takut manusia menjadi sesat sebab tak faham. Dan perkara yang tidak diceritakan itu pun tidak kena mengena dengan kesempurnaan agama. Kalau ada kelebihan pun, sedikit sahaja. Contohnya perkara yang akan terjadi masa hadapan dan tentang roh. Walau bagiamanapun, ulama pun tak halang untuk dikaji. Tapi ditakuti akan menyebabkan susah nanti kepada orang yang tidak mendalam ilmunya.

Nabi tidak buat perkara yang akan menimbulkan fitnah. Kerana ianya tidak elok untuk kebaikan umat. Hadis ini adalah contoh Nabi meninggalkan sesuatu dari segi perbuatan untuk mengelakkan fitnah. Nanti kita akan belajar bagaimana Nabi meninggalkan sesuatu perkataan pula untuk mengelakkan fitnah.

Tidak boleh cerita kepada umum kerana umat ini ada golongan yang dari segi lemah fikiran. Dan ada yang rendah dari segi jiwanya. Kerana kalau ada benda yang mereka tidak suka atau tidak kena dengan selera mereka, mereka akan menentang.

Jadi seorang guru kena tengok belaka masyarakat mereka. Samada mereka boleh terima atau tidak. Kalau nampak mereka jenis yang tidak terima, maka jangan cerita kepada mereka. Seperti Nabi dalam hadis ini, tidak mengubah Kaabah seperti yang telah dibina oleh Nabi Ibrahim dahulu kerana mudarat nya adalah lagi banyak dari manfaatnya.

123 – حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ الْأَسْوَدِ قَالَ قَالَ لِي ابْنُ الزُّبَيْرِ كَانَتْ عَائِشَةُ تُسِرُّ إِلَيْكَ كَثِيرًا فَمَا حَدَّثَتْكَ فِي الْكَعْبَةِ قُلْتُ قَالَتْ لِي قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا عَائِشَةُ لَوْلَا قَوْمُكِ حَدِيثٌ عَهْدُهُمْ قَالَ ابْنُ الزُّبَيْرِ بِكُفْرٍ لَنَقَضْتُ الْكَعْبَةَ فَجَعَلْتُ لَهَا بَابَيْنِ بَابٌ يَدْخُلُ النَّاسُ وَبَابٌ يَخْرُجُونَ فَفَعَلَهُ ابْنُ الزُّبَيْرِ

123. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Musa dari Isra’il dari Abu Ishaq dari Al Aswad berkata, Ibnu Az Zubair berkata kepadaku, ” ‘Aisyah banyak berahsia kepadamu. Apakah yang diceritakan kepadamu tentang Ka’bah?” Aswad berkata, “Aisyah pernah bercerita kepadaku, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepadaku: “Wahai ‘Aisyah, kalau bukan karena kaummu masih baru, Az Zubair menyebutkan, “- baru meninggalkan kekufuran- , nescaya Ka’bah akan aku robohkan, lalu aku buat kaabah itu mempunyai dua pintu. Satu pintu untuk orang-orang masuk dan satu untuk mereka keluar.” Di kemudian hari hal ini dilaksanakan oleh Ibnu Zubair.” iaitu semasa pemerintahannya.

Ibn zubair adalah anak saudara kepada Aisyah. Aswad pula adalah anak murid kepada Aisyah. Dia asalnya hamba tapi kemudian dimerdekakan. Walaupun dia tiada pertalian darah dengan saidatina aisyah tapi aisyah beri ilmu lebih kepada aswad. Kerana itulah Ibn zubair tanya Aswad sebab dia tahu yang Aswad adalah murid istimewa Aisyah. Mungkin aswad tahu sesuatu yang dia tidak tahu. Dan kita kena ingat bahawa Aisyah murid istimewa kepada Nabi pula. Nabi hanya menceritakan tentang keadaan kaabah itu kepada aisyah sahaja, dan mungkin hanya beberapa orang sahaja. Dan Aisyah pula memilih kepada siapa untuk dia cerita.

Ibn zubair pun sebenarnya tahu dengan hadis itu apabila dibaca oleh Aswad. Sebab itu dia boleh sambung sampai habis. Maknanya dia pun pernah dengar juga. Dan Aswad tidak membantah kata-katanya itu. Menunjukkan sama hadis yang ibn Zubair dapat itu. Ini adalah pendapat yang pertama.

Pendapat kedua mengatakan yang Ibn Zubair sambung itu hanyalah perkataan بِكُفْرٍ ‘meninggalkan kekufuran’ sahaja. Yang seterusnya adalah kata-kata Aswad. Jadi, kalau ini pun tidak dibantah oleh Aswad maka boleh diterima.

Ibn zubair tahu bahawa Kaabah yang ada masa itupun bukanlah seperti yang dibina oleh Nabi Ibrahim dulu. Kerana itulah dia tanya tu. Ada beberapa perbezaan dengan yang sepatutnya. Pintu Kaabah sepatutnya rendah, bersamaan dengan lantai. Tak perlu tangga nak masuk pintunya. Dan Kaabah sebenarnya ada dua pintu. Pintu yang macam sekarang untuk masuk dan satu lagi di rukun Syami, untuk keluar. Dan Kaabah sebenarnya besar lagi, merangkumi hijr Ismail. Kerana itulah tawaf itu perlu mengelilingi hijr Ismail itu kerana itu adalah sebahagian dari Kaabah. Yang menjadikan ianya tidak sebesar yang sepatutnya kerana semasa membina kembali Kaabah semasa zaman Nabi berumur dalam lingkungan 25 itu adalah kerana mereka tidak mempunyai cukup wang untuk membina sebesar apa yang Nabi Ibrahim buat dahulu. Kerana, walaupun mereka banyak melakukan maksiat, tapi apabila membina kembali Kaabah, mereka tahu bahawa mereka kena pakai duit yang bersih. Jadi, duit yang bersih tidak banyak untuk dapat bina kembali Kaabah seperti yang sepatutnya.

Ada lima kali pembuatan Kaabah itu.
1. Pertama kali apabila Nabi Adam membina kaabah bersama malaikat. Selepas itu hilang tidak dijumpai setelah sekian lama.
2. Nabi Ibrahim membina kaabah bersama nabi Ismail.
3. Pembinaan oleh bangsa Quraish semasa Nabi berumur 25/35 tahun. Tak cukup modal yang bersih.
4. Pembinaan oleh Ibn zubair apabila dia mengangkat dirinya sebagai khalifah dan menetap di Mekah. Dia telah ikut binaan yang sebenar.
5. Pembinaan semua Hajjaj mengembalikan Kaabah seperti zaman Nabi dan seperti apa yang kita lihat sekarang. Dia telah mengubah apa yang telah dilakukan oleh ibn zubair kerana dia kata apa yang ibn zubair lakukan itu adalah atas sebab politik sahaja.

Banyak kali telah dilakukan perubahan kepada Kaabah ini

Semasa pemerintahan Harun ar rashid, dia telah tanya Imam Malik berkenaan perkara ini. Kerana dia merasakan apa yang Ibn Zubair lakukan adalah yang benar setelah dia melihat kepada hadis. Jadi dia nak buat balik seperti itu. Tapi Imam Malik kata biarkan sahaja begitu. Sebab Nabi pun boleh terima Kaabah dalam keadaan begitu. Dan dia takut Kaabah itu akan jadi permainan pemimpin. Takut nanti pemimpin yang kemudian akan buat pengubahan dia ikut suka dia pula. Nanti takut ada pula yang nak letak emas ke Perak di bahagian Kaabah nanti. Jadi, elok untuk biarkan sahaja Kaabah dalam keadaan begitu.

Nabi cakap kepada Aisyah. Bijak. Kepada yang mampu sahaja. Tidak kepada umum. Takut fitnah. Kaabah mulia sgt kepada ramai. Bukan Kaabah yang penting. Dalam Quran pun kita disuruh mengadap ke *arah* Masjidil haram. Kerana penyatuan ibadat. Kerana Kaabah pun pernah kena pecah juga. Dan pernah dicuri hajarul Aswad selama berpuluh tahun tapi kita masih lagi pergi haji kesana. Kita masih lagi mengadap ke sana waktu solat. Kerana kita bukan menyembah Kaabah ataupun hajarul aswad itu. Ini penting untuk kita tahu kerana ada agama lain mengatakan kita sama sahaja dengan mereka, iaitu kita juga menyembah batu.

Dalam hadis ini kita belajar untuk bertolak ansur apabila perlu. Kita kena lihat sesuatu perkara itu samada mendatangkan mudharat atau tidak. tapi mestilah dalam perkara yang boleh bertolak ansur. Nabi tidak pernah bertolak ansur dalam perkara syariat dan bidaah. Tiada tolak ansur dalam la ilaha illallah. Iaitu dalam perkara melibatkan syirik. Dan Nabi tidak pernah bertolak ansur dalam perkara muhammadur Rasulullah iaitu perkara bidaah. Dalam dua perkara ini tiada contoh Nabi pernah bertolak ansur.

Apabila nabi membawa ajaran islam semasa di mekah, golongan musyrikin telah berjumpa baginda dan mencadangkan supaya mereka saling tukar ibadah mereka. mereka cadangkan supaya setahun menyembah Allah dan setahun lagi menyembah berhala. Nabi tidak menerima perkara ini.

Nabi pernah berkata bahawa khalifah mestilah dari bangsa Quraish. Ini nampak macam nabi memilih bangsa pula. Tapi kata begini adalah kerana Politik semasa. Memang waktu itu bangsa arab tidak akan menerima khalifah yang lain kalau bukan dari golongan bangsa quraish. Seperti di malaysia sekarang, tentu tidak boleh diterima jikalau perdana menteri bukan dari golongan Melayu.
Jadi jikalau masyarakat islam sedunia boleh menerima Khilafah bukan dari bangsa quraish, maka boleh diberikan kekhalifahan kepada mereka.

Hadis ini mengajar kita untuk menjadi bijak. Menimbang apakah keputusan yang paling baik untuk kebaikan yang terbesar. Bukan hanya pakai dalam hal agama sahaja tapi untuk kehidupan umum juga. Contohnya kita nak menikah dengan pilihan kita tapi orang tua tidak setuju. Maka manakah keputusan yang kita nak ambil? Ataupun apabila doktor kata kena potong kaki sebab sakit. Tentulah kita akan mendengar cakap doktor dalam hal ini. Maka apakah yang perlu kita buat dalam keadaan begitu?
Maka kita kena Sesuaikan keputusan dengan keadaan. Satu contoh lagi adalah keperluan untuk pakai Niqab. Memang ianya adalah perkara yang baik dan dalam mazhab Shafie, pakai tutup muka adalah wajib. Tapi dalam keadaan universiti contohnya, ini tidak sesuai dijalankan kerana dalam keadaan begitu, pihak universiti perlu untuk memastikan identiti tetap seseorang itu.

Dalam sejarah khalifah Hajjaj telah tukar balik apa yang dilakukan oleh Ibn Zubair. Dia ikut apa yang telah dibina sezaman dengan Nabi. Mungkin ada kenaikan. Kerana itu adalah apa yang Nabi pun boleh terima. Mungkin kalau dia tak buat begitu, pemerintah yang kemudian buat ikut suka dia pula. Antara orang tak suka Hajjaj adalah apa dia lakukan ini. tapi itu adalah perkara sejarah dan kita tidak tahu dengan tepat apakah yang dimaksudkan dengan perbuatannya itu.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas Maulana boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Firman Allah [ Dan Tidaklah Diberikan Kepada Kamu Ilmu Kecuali Sedikit Jua ] October 22, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 1:49 pm

بَاب قَوْلِ اللَّهِ تَعَالَى { وَمَا أُوتِيتُمْ مِنْ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا }

Bab Firman Allah [Dan Tidaklah Diberikan Kepada Kamu Ilmu Kecuali Sedikit Jua]

122 – حَدَّثَنَا قَيْسُ بْنُ حَفْصٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ قَالَ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ سُلَيْمَانُ بْنُ مِهْرَانَ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ بَيْنَا أَنَا أَمْشِي مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي خَرِبِ الْمَدِينَةِ وَهُوَ يَتَوَكَّأُ عَلَى عَسِيبٍ مَعَهُ فَمَرَّ بِنَفَرٍ مِنْ الْيَهُودِ فَقَالَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ سَلُوهُ عَنْ الرُّوحِ وَقَالَ بَعْضُهُمْ لَا تَسْأَلُوهُ لَا يَجِيءُ فِيهِ بِشَيْءٍ تَكْرَهُونَهُ فَقَالَ بَعْضُهُمْ لَنَسْأَلَنَّهُ فَقَامَ رَجُلٌ مِنْهُمْ فَقَالَ يَا أَبَا الْقَاسِمِ مَا الرُّوحُ فَسَكَتَ فَقُلْتُ إِنَّهُ يُوحَى إِلَيْهِ فَقُمْتُ فَلَمَّا انْجَلَى عَنْهُ قَالَ { وَيَسْأَلُونَكَ عَنْ الرُّوحِ قُلْ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّي } وَمَا أُوتُوا مِنْ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا
قَالَ الْأَعْمَشُ هَكَذَا فِي قِرَاءَتِنَا

122. Telah menceritakan kepada kami Qais bin Hafsh berkata, telah menceritakan kepada kami ‘Abdul Wahid berkata, telah menceritakan kepada kami Al A’masy Sulaiman bin Mihran dari Ibrahim dari ‘Alqamah dari ‘Abdullah ibn Mas’ud, beliau bercerita, “Ketika aku berjalan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di kawasan yang tidak berpenghuni di Madinah, Nabi SAW bertongkat dengan pelepah kurma yang ada bersamanya. Kemudian Nabi SAW lalu berdekatan sekumpulan orang Yahudi, maka sebahagian mereka berkata kepada sebahagian yang lain, “Tanyakanlah kepadanya tentang ruh!” Sebagian yang lain berkata, “Janganlah kamu tanya dia, nanti dia akan mengemukan sesuatu yang kalian tidak senangi.” Bagaimanapun ada sebahagian dari mereka berkata, “kita pasti akan menanyainya.” Lalu tampillah seorang laki-laki dari mereka seraya bertanya, “Wahai Abul Qasim, ruh itu apa?” Nabi SAW diam sahaja. Maka aku (perawi) pun berkata, “Sesungguhnya dia sedang didatangi wahyu. Kerananya aku berdiri.” Setelah selesai penurunan wahyu, Nabi SAW terus membaca: ‘(mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah: “Ruh itu adalah urusan Rabbku, dan tidaklah diberikan kepada mereka ilmu melainkan sedikit) ‘ (Qs. Al Israa`: 85). Al A’masy berkata, “Seperti inilah dalam qira`ah kami.”

Tajuk ini diambil dari Quran. Kadang-kala Imam Bukhari bawa hadis sebagai tajuk. Kadang-kala, athar sahabat. Atau pendapat tabein. Tajuk adalah yang paling penting dalam Bukhari ini. Kerana ada perkara yang hendak disampaikan dalam tajuk itu. Jadi kena ingat selalu tentang kepentingan tajuk yang Bukhari letakkan.

Bukhari nak cerita bahawa ilmu ini memang kita dapat sedikit sangat. Dari dulu sampailah sekarang. Orang dulu pun dapat sedikit dan orang kemudian pun akan dapat sedikit. Maka janganlah tunggu sampai dah cukup ilmu baru mengajar. Takkan cukup ilmu kita sampai bila-bila. Kena sampaikan apa yang kita tahu. Dan ini adalah motivasi kepada murid supaya jangan hilang semangat untuk belajar walaupun tak banyak boleh dapat ilmu. Jangan kita rasa yang kalau kita belajar pun, bukan dapat banyak, sampai kita tak mahu belajar. Jangan begitu.

Nabi sendiri pun ada perkara dia tak tahu. Kena tunggu wahyu juga daripada Allah. Seperti yang terjadi dalam hadis ini. Baginda senyap sahaja menunggu wahyu. Padahal baginda seorang manusia yang paling pandai dah tu. Tambahan pula kita ini, memang jauh lagi kurang dari Nabi. Kenalah sentiasa kita ingat bahawa akan ada orang yang lebih tahu dari kita. Seperti hadis sebelum ini bagaimana Nabi Musa sangka dialah yang paling pandai dalam dunia pada masa itu, tapi sebenarnya tidak.

Maka, kalau kita faham maksud hadis ini, kalau ada perkara yang kita tanya guru dan guru tak boleh jawab, maka jangan kita berasa hati. Sebab guru itu pun bukan tahu semua perkara. Yang disuruh kita buat adalah untuk bertanya. Jangan kita segan untuk bertanya. Selain dari itu, guru pula tak boleh nak tekan murid sangat. Kadang kala ada yang guru berasa resah hati kalau anak murid tak faham. Kenalah guru itu juga ingat bahawa tidak semua anak murid sama. Ada yang dapat terima dan ada yang tidak. Dan tidak semestinya semua yang kita ajar itu, anak murid akan dapat 100%. Semuanya bergantung kepada Allah.
Kita kena sentiasa ingat bahawa ilmu itu, Allah yang beri. Semuanya ada hikmat kenapa Allah buat begitu.

Keduanya, dia nak cerita ada perkara yang walaupun kita tahu, tapi apa yang kita tahu itu, terhad sangat. Macam hal roh seperti yang diceritakan dalam hadis ini. Ada perkara lain yang kita rasa kita tahu, tapi hakikatnya bukan kita tahu semuanya.

– Hadis ini juga mengingatkan kepada orang berilmu supaya jangan sombong. Jangan berasa ujub iaitu merasa bangga dengan diri dengan merasa kita sudah tahu. Sebab apa yang kita tahu sikit sahaja. Ini adalah sebagai penawar kepada orang alim.

Hakikatnya Allah yang beri ilmu. Dan Dia boleh ambil balik. Berapa ramai orang yang asalnya pandai berilmu tapi kemudian Allah jadikan gila.

‘Kamu’ dalam hadis ini merujuk kepada orang Islam. Dan ‘ilmu’ yang dimaksudkan itu adalah Quran. Faham yang diberiNya tentang Quran sikit sahaja. Maknanya, kita yang dah ada Quran ini pun dapat sikit sahaja pemahaman dari Quran. Yang selain orang Islam, lagi sikit mereka dapat kerana mereka tidak ada Quran. Sebab kitab mereka seperti Taurat contohnya, kurang dari Quran. Jadi hadis ini nak bagitahu kepada mereka kenapakah mereka nak berbangga dengan perkara yang sedikit?

Meletak sutrah di hadapan semasa solat

Dalam hadis ini, Nabi dikatakan bertongkat tapi Nabi bertongkat bukan sebab uzur. Banyak gunanya, antaranya untuk halau binatang liar yang ada di jalan macam ular dan lain-lain. Atau boleh digunakan untuk memecahkan tanah keras untuk dibuat istinjak atau tayamum. Ini mengajar kita untuk bawa barang keperluan untuk perjalanan. Atau tongkat itu juga boleh digunakan sebagai sutrah iaitu pendinding depan kita waktu solat. Nabi kadang-kadang memacak tongkat untuk dijadikan sebagai sutrah. Ulama mengambil kira walaupun benda-benda kecil didalam hadis seperti tongkat ini sebagai pengajaran. Kerana apa-apa sahaja yang Nabi lakukan, boleh diambil sebagai pengajaran.

Mereka orang-orang Yahudi yang nampak Nabi itu berbalah antara mereka untuk bertanya kepada Nabi. Ini adalah sikap yang salah. Iaitu takut untuk mendapatkan ilmu. Ada yang sanggup tidak tanya kerana takut kesan kepada soalan mereka nanti.

Pertamanya, mereka takut hilang pengaruh kerana kalau mereka tanya dan Nabi beri jawapan yang benar, akan menyebabkan ada yang terbuka hati untuk masuk Islam pula.

Atau takut nanti mereka tidak lagi dirujuk oleh kaum yang selalunya merujuk kepada mereka selama ini. Sebab kalau orang tahu yang mereka pun tanya Nabi, maka mereka akan hilang sebagai tempat pertanyaan oleh orang lain. Selama ini memang penduduk Yathrib selalu bertanya kepada pendita Yahudi. Mereka menghormati pendita Yahudi kerana pada mereka, pendita Yahudi itu mempunyai kitab, sedangkan mereka tidak mempunyai apa-apa.

Dan mereka takut bertanya, kerana bila Nabi beri jawapan yang benar nanti akan terbongkarlah penyelewengan yang mereka lakukan selama ini. Mereka memang telah menyelewengkan agama mereka dari agama yang asal. Mereka amat takut tembelang mereka akan pecah. Banyak penyakit umat Yahudi ni. Mereka dah dapat kebenaran tapi masih taknak ikut.

Dan yang nak bertanya itu pun untuk menguji Nabi. Nak menjatuhkan dia. Sebab mereka sudah tahu yang dalam kitab Taurat tidak diberitahu kepada nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad. Mereka sangka Nabi akan jawap ikut fikirannya sahaja. Kalau Nabi buat begitu, mereka akan kata yang Nabi Muhammad itu bukanlah Nabi sebenarnya.

Apabila Ibn Mas’ud kata: “Aku kata” itu apa maksudnya? Adakah dia kata dalam hati atau dia cakap kepada orang-orang Yahudi itu? Dalam riwayat lain dikatakan dia berkata dalam hatinya. Ada pula riwayat lain mengatakan dia memberitahu kepada orang Yahudi bahawa Nabi sedang menerima wahyu. Kerana kalau tak cakap, mereka tidak tahu. Kerana nabi-nabi dulu terus kitab lengkap sekaligus. Sedangkan Nabi kita dapat sedikit demi sedikit. Lagi senang kalau dapat terus sebenarnya sebab terus boleh rujuk. Tentulah ada hikmatnya Allah menurunkan Quran sedikit demi sedikit. Maknanya orang kafir pun boleh juga melihat bagaimana Nabi menerima wahyu. Sekarang mereka tahu cara Nabi terima wahyu macam mana,  tidaklah seperti dukun menurun atau sebagainya.

Ibn Mas’ud berdiri apabila Nabi menerima wahyu. Pertama, kerana menghormati dan kedua, untuk mempertahankan Nabi jikalau mereka mahu melakukan sesuatu kepada Nabi. Kerana Nabi dalam keadaan begitu tidak dapat mempertahankan dirinya. Kerana proses penurunan wahyu itu amatlah susah kepada Nabi.

Maka Nabi membacakan ayat Quran kepada mereka. Kenapa lain dengan ayat yang kita biasa dengar sebelum ini? Kerana dalam hadis ini Nabi menggunakan perkataan ” tidaklah diberikan kepada mereka ilmu…” sedangkan ayat yang biasa kita baca adalah ” tidaklah diberikan kepada kamu ilmu….” Satu pendapat mengatakan yang ayat ini turun dua kali, jadi ada melibatkan proses nasikh dan mansukh. Sebab memang terdapat beberapa ayat Quran turun beberapa kali.

Pendapat yang lain ada yang kata dalam hadis ini adalah sebagai tafsiran Ibn Mas’ud dalam menjawab Yahudi pertanyaan Yahudi itu. Iaitu memberitahu bahawa mereka tidak banyak yang mereka tahu. Dan itu bermakna yang sebenarnya turun adalah apa yang dalam Quran sekarang. Ini adalah pendapat yang lebih sesuai. Dan memang ada dalam hadis yang lain mengatakan apa yang sebenarnya turun adalah sebagai apa yang ada dalam Quran sekarang. Oleh sebab itulah Bukhari telah meletakkan ayat Quran tersebut dalam tajuk untuk hadis ini. Tambahan pula hadis ini adalah hadis ahad. Iaitu perawinya hanya Ibn Mas’ud. Jadi memang tidak boleh dimasukkan dalam Quran.

Perbincangan Tentang Roh. Ini adalah satu perbincangan tentang perkara yang kita tak tahu. Memang tidak boleh dibayangkan bagaimanakah rupa atau hakikat roh itu. Kita hanya boleh mengagak sahaja.

Apakah yang sebenarnya Yahudi itu tanyakan? Memang mereka tanya tentang Roh tapi roh itu banyak maksudnya. Roh manusia, binatang, Quran, jibrail, Nabi Isa atau kejadian-kejadidan yang lain. Mereka tanya sebenarnya tentang Jibrail. Kerana mereka memusuhi Jibrail dan Mikhail. Ada pula yang kata mereka tanya tentang kejadian yang lain. Ada kata mereka tanya tentang Quran.

Apa maksud “dari urusan Rabbku”? Satu pendapat yang mengatakan bahawa Roh itu adalah dalam alam Amri, bukan Khalqi. Teori ini mengatakan bahawa kejadian alam ini boleh dibahagi kepada dua jenis. Yang pertama, iaitu Khalqi adalah kejadian perkara-perkara yang dibawah Arash. Ada juga yang kata bahawa kejadian alam khalqi adalah dari bahan lain yang Allah telah buat dah. Seperti kita menjadikan meja dari kayu yang Allah telah jadikan. Kejadian Alam Amri pula, kita tak tahu jadi dari apa. Dari kata Allah kun!
Ada kata khalqi adalah perkara berkenaan syariat dan Amri alam semesta. Roh bukan perlu diketahui dalam syariat. Kalau tak tahu roh pun tidak mengapa.

Golongan Mutakallimin pula kata roh ini adalah bersifat jisim Latif Nurani. Jisim yang halus dan lembut. Dan bersifat nur iaitu cahaya. Ianya berada dalam tubuh manusia seperti adanya air mawar dalam mawar. Ataupun seperti api yang ada didalam bara arang. Bila tiada api itu, maka matilah bara itu. Ibn Qayyim bersetuju dengan pendapat ini.

Ahli falsafah kata roh bebas dari kebendaan. Ia bukan benda. Ia sebenarnya yang mengendali tubuh kita. Tidak di dalam tubuh dan tidak diluar. Hakikatnya, tidak boleh nak cerita sebenarnya.

Dikatakan roh itu sama saiz dengan kita tapi boleh merupa jadi lain.
Roh ada rupa. Sebab itu Nabi boleh kenal nabi-nabi yang baginda jumpa di langit semasa peristiwa isra mi’raj. Roh itu duduk di alam mitsal.

Semua ini adalah pendapat sahaja. Kerana tidak ada dalil nas yang menceritakannya. Ulama tak larang berbahas tentang semua pendapat yang diberikan oleh ramai orang. Tapi ada yang tak boleh terima kerana istilah-istilah seperti ‘khalqi’, ‘amri’ dan sebagainya adalah istilah yang tidak jelas. Iaitu tidak tahu dari mana istilah itu datang.

Istilah Khalq dan amr selalu ada dalam Quran. Jadi ada hubungan antara keduanya. Ada perbandingan antara roh kita dan kejadian kita seperti ada hubungan antara Kereta Control dan Remote. Roh yang mengendalikan nafs dalam tubuh manusia.

Roh dan nafs (nyawa) perkara yang samakah? Roh itu bukan nafs. Ibn Qayyim mengatakan dalam Quran jikalau disebutkan tentang mati adalah nafs itu, bukan roh. Tapi dalam hadis nampak macam synonim. Jadi ada yang kata ianya sama sahaja.
Bila manusia mati, adakah roh mati juga? Tidak. Ianya hanya berpisah dari jasad sahaja.

Istilah roh banyak digunakan dalam Quran untuk merujuk kepada banyak perkara. Ianya boleh merujuk kepada Roh manusia, binatang, Quran, jibrail, Nabi Isa atau kejadian-kejadidan yang lain.

Dalil roh tidak mati itu ada dalam surah sajdah. Roh itu ‘diambil’, bukan dimatikan. Jadi roh itu sebenarnya tidak mati. Wafat itu bukan maksudnya dimatikan seperti yang kita boleh lihat dalam surah az zumar. Dalam ayat itu dikatakan bahawa orang yang tidur pun diambil rohnya. Ini menunjukkan bahawa Roh itu ada dua jenis. Roh ‘hayat’ dan roh ‘yaqazah’. Roh hayat itu menyebabkan kita boleh hidup. Kalau tak, apabila kita tidur dan kita diambil, kita akan mati. Sebenarnya, semasa tidur, yang diambil adalah roh yaqazah dari tubuh dan ditinggalkan roh hayat itu di dalam tubuh kita. Jadi roh yaqazah itu boleh keluar masuk. Bila ditakdirkan manusia itu akan dimatikan, Allah akan mengambil kedua-dua jenis roh itu.

Mana dijadikan dulu, roh atau jasad kita? Ada kata jasad dijadikan sama dengan roh sekali. Pendapat ini tidak kuat. Ibn Hazm kata ramai ulama kata roh dah ada sebelum jasad dijadikan. Roh telah dijadikan dan duduk di alam roh. Inilah tempat dimana Allah bertanya kepada roh samada Dia adalah tuhan mereka?

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas Maulana Asri boleh didapati disini

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Bertanya Sambil Berdiri October 18, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 4:49 pm

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Orang Yang Bertanya Sambil Berdiri Seorang ‘Alim Yang Sedang Duduk & Bab Soalan Dan Fatwa Ketika Melontar

بَاب مَنْ سَأَلَ وَهُوَ قَائِمٌ عَالِمًا جَالِسًا

45- Bab: Orang Bertanya Sambil Berdiri Sedangkan Orang `Alim Sedang Duduk

– Kenapa Imam Bukhari bawa tajuk ini disini? Ada sebab kenapa Imam Bukhari meletakkan tajuk sini. Sebelum ini ada diceritakan kita kena duduk dengan hormat dihadapan guru. Macam S. Umar yang duduk melutut di depan Nabi untuk meminta maaf kepada baginda Nabi. Tapi, kena selalu macam tu kah? Bukhari nak bagitau tidak kena sentiasa begitu. Bukanlah tanda tak hormat kalau bertanya sambil berdiri. Nabi pun tak tegur pun apabila sahabat tanya baginda dengan tidak duduk. Kerana kita kena faham, bahawa Nabi akan terus menegur sahabat kalau apa perbuatan sahabat itu salah.

Nabi pernah bersabda, sesiapa yang suka orang lain berdiri kerananya, maka siapkanlah tempatnya di neraka. Nabi tak bagi kalau ada sahabat yang bangun kalau Nabi datang. Nabi tak suka macam itu. Jadi, adakah perbuatan sahabat dalam hadis ini begitu? Tidak, kerana bukanlah sahabat itu niat begitu. Kebetulan sahaja semasa dia bertanya itu, dia sedang berdiri dan Nabi sedang duduk.

Dan Imam Bukhari nak ajar bahawa kita melayanlah guru kita dengan sederhana. Jangan layan berlebihan sangat sampai ketahap memujanya. Sampai mereka pun lupa diri. Jangan kita memandang tinggi sangat sampai semuanya kita terima, tanpa usul periksa. Ini kerana dalam hadis ini, sahabat yang bertanya itu Nabi tidak pun suruh dia duduk. Kalau kena melayan guru dengan lebih, tentulah Nabi akan menegur sahabat kenapa dia tidak duduk sedangkan Nabi duduk?

Guru dibawah, murid diatas

Jadi, ini menunjukkan tidak mengapa dengan keadaan dewan kuliah macam sekarang. Seperti yang biasa kita lihat, dalam dewan kuliah yang besar, selalunya pensyarah akan mengajar dibawah dan pelajar akan duduk di tempat duduk yang menaik ke atas.

Hadis ini juga mengajar bahawa mengaji bukan semestinya dalam suasana yang formal. Dimana-mana sahaja pengajian boleh dijalankan. Bukan semestinya duduk dilantai. Tidak ada syarat yang ketat. Yang penting, ada guru dan ada murid. Yang penting adalah guru itu. Dalam sejarah banyak tempat yang tak selesa dari segi prasarananya tapi mereka berjaya.

120 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ قَالَ أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ أَبِي وَائِلٍ عَنْ أَبِي مُوسَى قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا الْقِتَالُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَإِنَّ أَحَدَنَا يُقَاتِلُ غَضَبًا وَيُقَاتِلُ حَمِيَّةً فَرَفَعَ إِلَيْهِ رَأْسَهُ قَالَ وَمَا رَفَعَ إِلَيْهِ رَأْسَهُ إِلَّا أَنَّهُ كَانَ قَائِمًا فَقَالَ مَنْ قَاتَلَ لِتَكُونَ كَلِمَةُ اللَّهِ هِيَ الْعُلْيَا فَهُوَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

120. Telah menceritakan kepada kami ‘Utsman berkata, telah menceritakan kepada kami Jarir dari Manshur dari Abu Wa’il dari Abu Musa berkata, “Seorang laki-laki datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah itu perang fi sabilillah (di jalan Allah)? Sebab kadang-kadang kita berperang dengan marah dan kadang-kadang dengan semangat?” Baginda lalu mengangkat kepalanya ke arah orang itu, dan tidaklah beliau angkat kepalanya kecuali kerana orang itu itu sedang berdiri. Baginda lalu menjelaskan: “Barangsiapa berperang supaya ajaran Allah menjadi tinggi, dialah yang berperang fi sabilillah.”

Jawapan yang pendek tapi dalam maksudnya. Ulama membahaskan hadis ini dengan panjang lebar.
Perasaan samada marah atau semangat itu lahir dengan  semulajadi. Semua orang akan marah atau bersemangat dalam suasana perang. Takkan nak senyum semasa memenggal orang lain pula kan? Tapi marah kerana apa? Yang penting kena ada adalah niat bahawa apa sahaja yang kita lakukan adalah kerana Allah semata-mata. Semangat pun memang perlu. Tujuan perang itu adalah untuk meninggikan agama Islam. Ada banyak cara untuk meninggikan agama Islam itu dan kemuncaknya adalah perang. Selalunya kita berperang melawan hawa nafsu kita. Atau kita berhujah untuk menyebarkan ilmu.

Kita semua tahu bahwa orang yang syahid akan mendapat kelebihan yang tinggi sekali, sampai dikatakan mereka tidak mati, tapi hidup, iaitu hidup yang istimewa. Yang mati bukan syahid pun sebenarnya hidup juga, sebab itulah akan mereka ditanya oleh malaikat dalam kubur dan mereka ada yang diazab jikalau banyak kesalahan. Tapi hidup orang yang mati syahid di dalam menjalankan fi sabilillah itu adalah hidup yang istimewa. Mereka dikatakan di dalam Quran, akan mendapat rezeki yang berterusan. Amat istimewa sekali apa yang mereka akan dapat itu. Jadi untuk dapat semua itu, kena betul-betul melakukan segala kebaikan yang dia buat itu kerana Allah sahaja. Bukan melibatkan perasaan dan akal. Kena ikhlas bebetul. Ini adalah pendapat yang pertama, yang mengatakan bahawa mesti tidak ada harapan kepada perkara lain, melainkan kepada Allah sahaja.

Pendapat kedua pula mengatakan boleh untuk mengharap ganjaran lain seperti harta ghanimah dan sebagainya, iaitu apa-apa perkara yang mereka akan dapat jikalau menang dalam perang. Tapi bukanlah itu yang utama dalam benak fikiran mereka. Kalau tak dapat pun tidak mengapa. Kalau ada, mereka ambil. Ini masih lagi dikira ikhlas.

Tapi kalau sama antara harapan ganjaran pahala dari Allah dan ganjaran keduniaan, bagaimana? Yang ini semua sepakat tak boleh. Tambahan pula kalau kemahuan kepada ganjaran dunia lebih dari ganjaran akhirat. Tak boleh. Lagilah kalau nak dunia semata-mata. Langsung tak boleh.

Perperangan ini bukan dalam perang jihad sahaja. Dalam kehidupan seharian pun. Ada masanya kita terpaksa meninggalkan kerja yang memberikan pendapatan lumayan jikalau kerja itu tidak sesuai dengan Islam. Kita kenalah ikhlas dalam perkara yang kita lakukan. Macam guru-guru agama dulu mereka tidak mengharapkan bayaran atas apa yang mereka ajarkan. Sara hidup mereka mereka dapatkan dari sumber lain seperti kerja dan meniaga. Mereka tidak mengambil upah dalam mereka mengajar agama itu. Maka mereka itu ikhlas dengan apa yang mereka lakukan.

Kalau mati dalam perang itu pada zahirnya kita nampak mati syahid. Tapi pada hakikatnya kita tak tahu samada dia benar-benar syahid atau tidak. Hanya Nabi sahaja tahu, itupun selepas diberitahu oleh Allah. Macam ada sahabat yang sengaja mematikan dirinya dengan menjatuhkan dirinya kepada pedang musuh. Jadi dia tidak syahid kerana membunuh dirinya.

Kaitan hadis ini dengan hadis sebelumnya adalah dua-dua ada pertanyaan didalamnya. Sebelum ini ada orang bertanyakan sesuatu kepada Nabi Musa dan dalam hadis ini sahabat bertanyakan kepada Nabi pula. Begitulah cara Imam Bukhari menyusun hadisnya. Kalau ada berkenaan dengan tanya, contohnya, dia akan masukkan sekali berturut-turut.


بَاب السُّؤَالِ وَالْفُتْيَا عِنْدَ رَمْيِ الْجِمَارِ

46 – Bab: Soalan Dan Fatwa Ketika Melontar

121 – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ قَالَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عِيسَى بْنِ طَلْحَةَ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عِنْدَ الْجَمْرَةِ وَهُوَ يُسْأَلُ فَقَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ نَحَرْتُ قَبْلَ أَنْ أَرْمِيَ قَالَ ارْمِ وَلَا حَرَجَ قَالَ آخَرُ يَا رَسُولَ اللَّهِ حَلَقْتُ قَبْلَ أَنْ أَنْحَرَ قَالَ انْحَرْ وَلَا حَرَجَ فَمَا سُئِلَ عَنْ شَيْءٍ قُدِّمَ وَلَا أُخِّرَ إِلَّا قَالَ افْعَلْ وَلَا حَرَجَ

121. Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim berkata, telah menceritakan kepada kami Abdul ‘Aziz bin Abu Salamah dari Az Zuhri dari ‘Isa bin Thalhah dari ‘Abdullah bin ‘Amru berkata, “Aku melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dekat dengan jumrah. Ketika itu baginda sedang ditanya. Seorang laki-laki bertanya, “Wahai Rasulullah, aku telah menyembelih korban sebelum melontar? (yakni bagaimana?)” Baginda lalu bersabda: “Melontarlah, tidak mengapa.” Kemudian datang orang lain dan berkata, “Wahai Rasulullah, aku telah mencukur rambut sebelum menyembelih korban? (yakni bagaimana?)” Baginda bersabda: “Sembelihlah, tidak mengapa.”
Perawi berkata: tidaklah Rasulullah ditanya tentang apa-apa samada didahulukan atau dikemudiankan kecuali baginda menjawab: “Lakukanlah, tidak mengapa”

Melontar di jamrah

Kali ini sahabat bertanya semasa ibadat melontar pula. Dan Nabi jawap terus. Menunjukkan tidak terjejas ibadat jikalau menjawap pertanyaan semasa melakukan ibadat. Ada ibadat yang boleh bertanya semasa melakukannya dan ada yang tidak. Macam kalau sedang solat, tidak boleh. Memang itu sudah jelas kerana semasa solat tidak boleh berkata. Imam Bukhari nak menunjukkan ilmu itu lebih penting dari ibadat. Kerana Nabi walaupun sedang melakukan ibadat, tapi baginda berhenti untuk menjawabnya. Tambahan pula mereka sedang melakukan ibadat haji dan soalan yg dikemukakan adalah berkenaan dengan haji. Maka memang kena soalan yg ditanya. Kerana kalau tak jawap, akan mengganggu perbuatan ibadat sahabat yang bertanya.

Ulama musykil dengan tajuk yang diletakkan oleh Bukhari. Kerana dalam tajuk ada perkataan ‘melontar’, tapi dalam matan hadis, hanya disebut berada dekat jamrah sahaja. Sebenarnya Bukhari mengambil kaedah umum. Kalau dekat dengan jamrah itu, maksudnya Nabi sedang melontar.

Dan kalau pun Nabi tidak sedang melontar pun, baginda masih juga dalam melakukan ibadat. Dia nak mengajar bahawa segala perbuatan semasa melakukan ibadah haji itu adalah ibadat juga. Jadi kalau orang bertanya semasa berzikir, berdoa atau baca Quran, kita boleh berhenti dan jawab. Tidak jadi kurang pahala ibadat yang kita sedang lakukan itu.

Nabi menjawab dalam status sebagai baginda sebagai mufti sebab dia memberi fatwa dalam hadis ini. Ada kalanya dia cakap sebagai seorang ketua negara. Kena tengok apakah peranan yang Nabi mainkan semasa berkata-kata. Topik inilah yang menyebabkan banyak ulama berlainan pendapat. Kerana Nabi berkata atas status baginda yang berbagai. Sebagai contoh, pernah Nabi mengatakan yang kalau sesiapa membuka sesuatu tanah itu, maka tanah itu akan menjadi miliknya (lebih kurang begitu maksudnya). Baginda berkata begitu atas sifat baginda sebagai pemimpin, bukan sebagai pemberi hukum. Jadi, tidaklah perlu diikut kata baginda ini dalam setiap hal. Memang tidak dipakai pun kata-kata baginda ini dalam negara mana pun. Bayangkan kalau ada seorang manusia yang membuka tanah yang memang tidak diteroka lagi di mana-mana. Walaupun dia menebas tanah itu, tidak akan diberi tanah itu oleh kerajaan kerana undang-undang tanah sesuatu negara itu berbeza satu dan lain.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

 

Sahih Bukhari Kitab Ilmu Bab Diam Untuk Mendengar Keterangan Ulama October 17, 2012

Filed under: Hadith,Kitab Ilmu — visitor74 @ 6:29 pm

بَاب الْإِنْصَاتِ لِلْعُلَمَاءِ

43- Bab: Diam Mendengar Keterangan Ulama’.

١١٩- حَدَّثَنَا حَجَّاجٌ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ قَالَ أَخْبَرَنِي عَلِيُّ بْنُ مُدْرِكٍ عَنْ أَبِي زُرْعَةَ بْنِ عَمْرٍو عَنْ جَرِيرٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَهُ فِي حَجَّةِ الْوَدَاعِ اسْتَنْصِتْ النَّاسَ فَقَالَ لَا تَرْجِعُوا بَعْدِي كُفَّارًا يَضْرِبُ بَعْضُكُمْ رِقَابَ بَعْضٍ

118. Telah menceritakan kepada kami Hajjaj berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah berkata, telah menceritakan kepadaku ‘Ali bin Mudrik dari Abu Zur’ah bin ‘Amru dari Jarir, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya pada Haji Wada’ “Tolong minta supaya orang ramai diam”. Selepas itu baginda bersabda: “Janganlah kamu menjadi kafir sesudahku, dimana sebahagian kamu memenggal leher sebahagian yang lain.”

Diam dan dengarlah ajaran guru dengan baik

– Untuk mendapat pelajaran dengan baik, hendaklah kita menumpukan perhatian kepada huraian guru. Iaitu dengan diam. Guru pun boleh terganggu kalau kita bercakap semasa guru mengajar. Terputus huraiannya. Memang boleh untuk bertanya, tapi berpada-pada. Kalau boleh tunggu sehingga guru habis mengajar, lagi bagus. Tapi kalau takut kalau kita tunggu lama, kita akan lupa, maka bolehlah bertanya terus. Yang pentingnya adalah, kita tidak mengganggu guru itu dalam mengajar.
Diam juga bererti kita dalam keadaan tenang. Nak belajar kena cari suasana tenang. Diam dalam gerak geri kita. Kerana kalau bergerak juga hilang tumpuan juga. Maka kalau ada tempat yang selesa untuk belajar itu adalah lebih baik lagi dari dibandingkan dengan tempat tidak selesa. Contohnya, pembelajaran sekarang selalunya dalam suasana yang menyenangkan. Ini akan memudahkan untuk kita memaham ilmu pengetahuan.
– Imam Bukhari juga nak ajar bahawa dengan diam, kita akan faham apa yang guru ajar. Dan supaya kita tidak faham salah. Ada terjadi, guru ajar lain, anak murid faham lain.
– Kita boleh suruh orang diam kerana ulama. Walaupun ada dalam hadis lain, Nabi larang kita potong percakapan orang lain. Tapi Bukhari nak ajar yang kalau untuk mendapatkan ilmu, boleh kita suruh mereka diam. Dibenarkan dalam adab majlis. Kerana ilmu itu lebih besar dari percakapan biasa.
– Bila kita diam, kita sebenarnya memuliakan ahli ilmu. Kita menghormati guru. Maka guru akan rasa senang dan kita akan dapat keberkatan.
– Bila kita diam, kita sebenarnya memuliakan juga ilmu. Bila macam tu, mudahlah untuk kita dapat ilmu. Bukan hanya suruh orang diam tapi kita sendiri pun diam untuk memuliakan ilmu.

– Dikatakan bahawa Jarir masuk Islam 40 hari sebelum Nabi wafat. Tapi kejadian ini adalah semasa haji wada’, iaitu beberapa bulan sebelum Nabi wafat. Maka, Imam Bukhari nak membetulkan sejarah Jarir. Dia masuk Islam dalam bukan Ramadhan iaitu beberapa bulan sebelum itu. Dalam peristiwa ini, memang Nabi berkata kepada Jarir sendiri. Maka dalam menentukan sejarah, kena tengok hadis juga.

– Hadis ini juga mengajar adab dalam majlis iaitu kena ada pengerusi macam Jarir ini yang disuruh Nabi untuk meminta semua orang lain diam. Tidaklah orang kata semuanya penceramah yang cakap.

– Nabi mengingatkan umat supaya jangan kembali jadi kafir. Banyak perkara penting dan besar diucapkan Nabi pada haji wada’ itu. Nabi tekankan supaya jangan jadi murtad. Sebab takut mereka berubah lepas ketiadaan dia. Apabila murtad, semua amalan yang telah lakukan sebelum itu akan jadi sia-sia.
Dan Nabi menunjukkan, bila jadi kafir, mereka akan memenggal leher sebahagian yang lain. Itulah terjadi masa zaman Abu Bakr.

– Atau dia maksud jangan jadi macam orang kafir yang tiada panduan.

– Jangan jadi seperti orang kafir yang menganggap darah orang Islam halal. Kalau bunuh orang Islam, maka akan jadi serupa orang kafir.
– Kerana perkara ini penting, maka Nabi nak memastikan yang semua orang senyap supaya dapat dengar apa yang dia nak cakapkan. Itulah sebabnya Nabi suruh Jarir mendiamkan orang lain tu.
– Bukan diam untuk dengar kata Nabi sahaja, tapi kepada ulama juga. Mereka juga mengajar perkara penting yang boleh menyelamatkan kita nanti. Kerana Nabi pernah kata bahawa ulama ada pewaris Nabi. Kena cerita sebab dalam matan hadis adalah hanya diam kepada Nabi sahaja.


بَاب مَا يُسْتَحَبُّ لِلْعَالِمِ إِذَا سُئِلَ أَيُّ النَّاسِ أَعْلَمُ فَيَكِلُ الْعِلْمَ إِلَى اللَّهِ

44- Bab : Apa Yang Elok Untuk Orang `Alim Menjawab Apabila Ditanya; “Siapakah Orang Yang Paling `Alim”, Iaitu Dia Menyerah Pengetahuannya Kepada Allah”

١٢٠- حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ قَالَ حَدَّثَنَا عَمْرٌو قَالَ أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ جُبَيْرٍ قَالَ قُلْتُ لِابْنِ عَبَّاسٍ إِنَّ نَوْفًا الْبَكَالِيَّ يَزْعُمُ أَنَّ مُوسَى لَيْسَ بِمُوسَى بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنَّمَا هُوَ مُوسَى آخَرُ فَقَالَ كَذَبَ عَدُوُّ اللَّهِ حَدَّثَنَا أُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ مُوسَى النَّبِيُّ خَطِيبًا فِي بَنِي إِسْرَائِيلَ فَسُئِلَ أَيُّ النَّاسِ أَعْلَمُ فَقَالَ أَنَا أَعْلَمُ فَعَتَبَ اللَّهُ عَلَيْهِ إِذْ لَمْ يَرُدَّ الْعِلْمَ إِلَيْهِ فَأَوْحَى اللَّهُ إِلَيْهِ أَنَّ عَبْدًا مِنْ عِبَادِي بِمَجْمَعِ الْبَحْرَيْنِ هُوَ أَعْلَمُ مِنْكَ قَالَ يَا رَبِّ وَكَيْفَ بِهِ فَقِيلَ لَهُ احْمِلْ حُوتًا فِي مِكْتَلٍ فَإِذَا فَقَدْتَهُ فَهُوَ ثَمَّ فَانْطَلَقَ وَانْطَلَقَ بِفَتَاهُ يُوشَعَ بْنِ نُونٍ وَحَمَلَا حُوتًا فِي مِكْتَلٍ حَتَّى كَانَا عِنْدَ الصَّخْرَةِ وَضَعَا رُءُوسَهُمَا وَنَامَا فَانْسَلَّ الْحُوتُ مِنْ الْمِكْتَلِ { فَاتَّخَذَ سَبِيلَهُ فِي الْبَحْرِ سَرَبًا } وَكَانَ لِمُوسَى وَفَتَاهُ عَجَبًا فَانْطَلَقَا بَقِيَّةَ لَيْلَتِهِمَا وَيَوْمَهُمَا فَلَمَّا أَصْبَحَ قَالَ مُوسَى لِفَتَاهُ { آتِنَا غَدَاءَنَا لَقَدْ لَقِينَا مِنْ سَفَرِنَا هَذَا نَصَبًا } وَلَمْ يَجِدْ مُوسَى مَسًّا مِنْ النَّصَبِ حَتَّى جَاوَزَ الْمَكَانَ الَّذِي أُمِرَ بِهِ فَقَالَ لَهُ فَتَاهُ { أَرَأَيْتَ إِذْ أَوَيْنَا إِلَى الصَّخْرَةِ فَإِنِّي نَسِيتُ الْحُوتَ وَمَا أَنْسَانِيهِ إِلَّا الشَّيْطَانُ } قَالَ مُوسَى { ذَلِكَ مَا كُنَّا نَبْغِي فَارْتَدَّا عَلَى آثَارِهِمَا قَصَصًا } فَلَمَّا انْتَهَيَا إِلَى الصَّخْرَةِ إِذَا رَجُلٌ مُسَجًّى بِثَوْبٍ أَوْ قَالَ تَسَجَّى بِثَوْبِهِ فَسَلَّمَ مُوسَى فَقَالَ الْخَضِرُ وَأَنَّى بِأَرْضِكَ السَّلَامُ فَقَالَ أَنَا مُوسَى فَقَالَ مُوسَى بَنِي إِسْرَائِيلَ قَالَ نَعَمْ قَالَ { هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَى أَنْ تُعَلِّمَنِي مِمَّا عُلِّمْتَ رَشَدًا } قَالَ { إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا } يَا مُوسَى إِنِّي عَلَى عِلْمٍ مِنْ عِلْمِ اللَّهِ عَلَّمَنِيهِ لَا تَعْلَمُهُ أَنْتَ وَأَنْتَ عَلَى عِلْمٍ عَلَّمَكَهُ لَا أَعْلَمُهُ { قَالَ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ صَابِرًا وَلَا أَعْصِي لَكَ أَمْرًا } فَانْطَلَقَا يَمْشِيَانِ عَلَى سَاحِلِ الْبَحْرِ لَيْسَ لَهُمَا سَفِينَةٌ فَمَرَّتْ بِهِمَا سَفِينَةٌ فَكَلَّمُوهُمْ أَنْ يَحْمِلُوهُمَا فَعُرِفَ الْخَضِرُ فَحَمَلُوهُمَا بِغَيْرِ نَوْلٍ فَجَاءَ عُصْفُورٌ فَوَقَعَ عَلَى حَرْفِ السَّفِينَةِ فَنَقَرَ نَقْرَةً أَوْ نَقْرَتَيْنِ فِي الْبَحْرِ فَقَالَ الْخَضِرُ يَا مُوسَى مَا نَقَصَ عِلْمِي وَعِلْمُكَ مِنْ عِلْمِ اللَّهِ إِلَّا كَنَقْرَةِ هَذَا الْعُصْفُورِ فِي الْبَحْرِ فَعَمَدَ الْخَضِرُ إِلَى لَوْحٍ مِنْ أَلْوَاحِ السَّفِينَةِ فَنَزَعَهُ فَقَالَ مُوسَى قَوْمٌ حَمَلُونَا بِغَيْرِ نَوْلٍ عَمَدْتَ إِلَى سَفِينَتِهِمْ فَخَرَقْتَهَا لِتُغْرِقَ أَهْلَهَا { قَالَ أَلَمْ أَقُلْ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا قَالَ لَا تُؤَاخِذْنِي بِمَا نَسِيتُ وَلَا تُرْهِقْنِي مِنْ أَمْرِي عُسْرًا } فَكَانَتْ الْأُولَى مِنْ مُوسَى نِسْيَانًا فَانْطَلَقَا فَإِذَا غُلَامٌ يَلْعَبُ مَعَ الْغِلْمَانِ فَأَخَذَ الْخَضِرُ بِرَأْسِهِ مِنْ أَعْلَاهُ فَاقْتَلَعَ رَأْسَهُ بِيَدِهِ فَقَالَ مُوسَى { أَقَتَلْتَ نَفْسًا زَكِيَّةً بِغَيْرِ نَفْسٍ } { قَالَ أَلَمْ أَقُلْ لَكَ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا } قَالَ ابْنُ عُيَيْنَةَ وَهَذَا أَوْكَدُ { فَانْطَلَقَا حَتَّى إِذَا أَتَيَا أَهْلَ قَرْيَةٍ اسْتَطْعَمَا أَهْلَهَا فَأَبَوْا أَنْ يُضَيِّفُوهُمَا فَوَجَدَا فِيهَا جِدَارًا يُرِيدُ أَنْ يَنْقَضَّ فَأَقَامَهُ } قَالَ الْخَضِرُ بِيَدِهِ فَأَقَامَهُ فَقَالَ لَهُ مُوسَى { لَوْ شِئْتَ لَاتَّخَذْتَ عَلَيْهِ أَجْرًا قَالَ هَذَا فِرَاقُ بَيْنِي وَبَيْنِكَ } قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْحَمُ اللَّهُ مُوسَى لَوَدِدْنَا لَوْ صَبَرَ حَتَّى يُقَصَّ عَلَيْنَا مِنْ أَمْرِهِمَا

119. Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan telah menceritakan kepada kami ‘Amru berkata, telah mengabarkan kepadaku Sa’id bin Jubair berkata, aku bercerita kepada Ibnu ‘Abbas, “Sesungguhnya Nauf Al Bakali telah mendakwa bahwa Musa bukanlah Musa Bani Isra’il, tapi Musa yang lain.” Ibnu Abbas lalu berkata, “Musuh Allah itu berdusta, sungguh Ubay bin Ka’b telah menceritakan kepada kami dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Musa Nabi Allah berdiri di hadapan Bani Isra’il memberikan khutbah, lalu dia ditanya: “Siapakah orang yang paling alim dikalangan manusia?” Musa a.s menjawab: “Sayalah yang paling alim.” Maka Allah Ta’ala menegurnya kerana dia tidak mengembalikan pengetahuan tentang kepadaNya. Lalu Allah Ta’ala memahyukan kepadanya: “Ada seorang hamba di antara hamba-hambaKu di pertemuan dua laut lebih alim darimu.” Lalu Musa berkata, “Wahai Rabb, bagaimana cara untuk aku bertemu dengannya?” Maka dikatakan padanya: “Bawalah ikan dalam satu bekas, bila nanti kamu kehilangan ikan itu, maka disitulah tempatnya.” Lalu berangkatlah Musa bersama muridnya yang bernama Yusya’ bin Nun, dan keduanya membawa ikan dalam satu bekas hingga keduanya sampai pada batu besar. Lalu keduanya berehat dan tidur disitu. Lalu ikan itu melompat lalu menghilangkan diri kelaut (lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu) ‘ (Qs. Al Kahfi: 61). Kejadian ini mengherankan Musa dan muridnya, maka keduanya melanjutkan lagi perjalanan selama sehari semalam. Keesokannya Musa berkata kepada muridnya, ‘(sediakanlah makanan untuk kita, sesungguhnya perjalanan kita sudah memenatkan) ‘ (Qs. Al Kahfi: 62). Musa mula berasa penat setelah melalui tempat tadi. Maka muridnya berkata kepadanya: ‘(Tahukah kamu ketika kita berehat di batu besar itu tadi? Sebenarnya aku lupa tentang hal ikan itu. Dan tiada yang menyebabkan aku lupa untuk menyebut tentangnya melainkan setan) ‘ (Qs. Al Kahfi: 63). Musa lalu berkata: ‘(Itulah tempat yang kita cari. Lalu keduanya kembali mengikuti jejak mereka semula) ‘ (Qs. Al Kahfi: 64). Ketika keduanya sampai di batu tersebut, didapatinya ada seorang laki-laki diselimuti dengan kain atau dia berkata berselimut dengan kain, Musa lantas memberi salam. Khidlir lalu berkata, “Bagaimana pula ada salam di negeri kamu ini?” Musa menjawab, “Aku adalah Musa.” Khidlir balik bertanya, “Musa Bani Isra’il?” Musa menjawab, “Benar.” Musa kemudian berkata: ‘(Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku sebahagian daripada ilmu yang Allah ajarkan kepadamu?) ‘ Khidlir menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama Aku) ‘ (Qs. Al Kahfi: 66-67). Khidlir melanjutkan ucapannya, “Wahai Musa, aku memiliki sedikit ilmu yang diajar oleh Allah yang kamu tidak tahu, dan kamu juga punya sedikit ilmu yang Allah ajar kepadamu yang aku tidak mengetahuinya.” Musa berkata: ‘(Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu perkara pun) ‘ (Qs. Al Kahfi: 69). Maka mereka pun berjalan di tepi pantai sementara keduanya tidak memiliki perahu, lalu melintaslah sebuah perahu. Mereka meminta agar orang-orang yang ada di perahu itu mau menerima mereka sebagai penumpang perahu itu. Karena Khidlir telah dikenali maka mereka dibenarkan naik tanpa apa-apa bayaran. Kemudian datang burung kecil hinggap di sisi perahu mematuk-matuk di air laut satu atau dua kali patukan. Khidlir lalu berkata, “Wahai Musa, ilmuku dan ilmumu tidaklah mengurangkan ilmu kecuali sekadar patukan burung ini di air lautan.” Kemudian Khidlir pergi mancabut salah satu papan perahu . Musa pun berkata, “Mereka telah membawa kita dengan tanpa bayaran, tapi kamu pula merusaknya untuk menenggelamkan penumpangnya?” Khidlir berkata: ‘(Bukankah aku telah berkata, “Sesungguhnya kamu sekali- kali tidak akan sabar bersama dengan aku) ‘ Musa menjawab: ‘(Janganlah kamu mengira salah terhadap aku atas apa yang aku lupa dan janganlah kamu membuat aku menjadi sukar dalam urusanku untuk menuntut ilmu ini) ‘ (Qs. Al Kahfi: 72-73). Ini adalah perkara yang mula-mula Musa terlupa. Kemudian mereka meneruskan lagi perjalanan hingga bertemu dengan anak kecil yang sedang bermain dengan kanak-kanak yang lain. Khidlir lalu memegang kepala anak itu dari atas, dan dia terus mencabut kepala kanak-kanak itu dengan tangannya. Maka Musa pun bertanya: ‘(Adakah patut kamu membunuh satu jiwa yang bersih, dan dia tidak bersalah membunuh orang lain?) ‘ (Qs. Al Kahfi: 74). Khidlir berkata: ‘(Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?) ‘ (Qs. Al Kahfi: 75). Ibnu ‘Uyainah berkata, “teguran ini lebih kuat lagi dari yang sebelumnya. ‘(Maka keduanya berjalan hingga keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta makanan kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu tidak mau menerima mereka berdua sebagai tetamu. Kemudian keduanya mendapati satu dinding yang hampir roboh. Maka Khidlir menegakkan dinding itu dengan isyarat tangannya hingga lurus) ‘ (Qs. Al Kahfi: 77). Lalu Musa berkata, ‘(Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah kerana menegakkan dinding itu. Khidlir berkata, “Inilah masa perpisahan antara aku dan kamu) ‘ (Qs. Al Kahfi: 77-78). Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati Musa. Alangkah baiknya kalau dia bisa sabar sehingga diceritakan Allah tentang mereka seterusnya.”

– Hadis cerita Khidr ini panjang lagi dari cerita yang sama sebelum ini. Tapi akan ada lagi hadis ini dengan lebih lengkap lagi di tempat lain. Dia nak cerita bahawa dari satu hadis banyak pengajaran yang boleh kita dapat.

– Nauf Al Bakali bawa cerita bahawa Musa yang diceritakan dalam Quran itu bukan Nabi Musa tapi adalah Musa cucu kepada Nabi Yusuf. Yang bernama Musa bin Misha.

Dalam hadis ini, nampak macam Ibn Abbas kata Nauf Al Bakali dusta. Mungkin maksud dia Nauf Al Bakali silap. Tapi dia guna kata Nauf Al Bakali musuh Allah. Apakah maksud dia? Padahal Nauf Al Bakali adalah seorang yang baik dan alim. Dia seorang waiz. Iaitu seorang yang mengajar agama. Dia menggalakkan orang buat amal dengan syurga dan neraka. Orang sebegini selalunya tidak cermat dengan hadis. Mereka ahli cerita. Banyak pakai hadis dhaif dan ada yang palsu. Zahir mereka nampak sebagai orang alim. Dia pakai cerita ahli kitab untuk menerangkan cerita tentang Khidr ini. Begitulah fahaman Yahudi tentang Khidr itu. Dalam taurat memang disebut begitu. Ahli kisah memang selalu ambil kisah dari kisah Israiliyat. Mereka berfahaman begitu kerana pada mereka, takkan seorang Nabi kena belajar dengan orang lain. Ibn Abbas sebenarnhya bukan kata Nauf Al Bakali yang dusta dan musuh Allah, tapi sumber yang dia dapat itu yang dusta iaitu dari Yahudi.

Hadis ini menceritakan adab orang alim. Penyakit orang alim adalah mereka akan mendabik dada apabila mereka telah berilmu tinggi. Dalam hadis dan ayat Quran seperti diatas, kita boleh lihat bahawa alangkah seroang nabi pun Allah tegur kalau mereka meninggikan diri. Tambahan pula kita. Kita kena kata wallahu a’lam. Jadi orang alim kena beringat selalu supaya jangan sangka mereka berilmu tinggi sangat. Silap kalau dia buat begitu. Tak boleh perasan dia paling pandai. Kena jaga hati. Kena tolak jikalau melintas pemikiran yang sebegitu. Memang kita tidak tinggi mana kerana siapakah lagi yang boleh sampai ke tahap nabi seperti Nabi Musa ini? Tapi dalam dia memang benar sudah berilmu tinggi, kerana dia seorang Nabi, ada lagi orang lain yang mempunyai ilmu yang dia tidak ada.

Keduanya, orang alim pun kalau perlu, kena juga belajar dengan orang lain. Jangan dia dah rasa cukup dah. Jangan berhenti belajar. Tentu ada perkara baru yang boleh dapati dari orang lain. Dan kena ada perbincangan juga untuk menambah ilmu. Ahli ilmu akan berterusan mencari ilmu. Mereka tidak akan berhenti.

Cuma tidak salah memberitahu kealiman kita kerana kalau tak cakap, orang tak tahu. Macam ubat, kalau doktor tak cerita, macam mana orang lain nak tahu. Cuma jangan mendabik dada. Tapi dari kisah Nabi Musa ini, kita tak boleh kata dia mendabik dada. Dia tidak berniat begitu. Berdasarkan pengetahuan dia, memang tidak ada orang lain yang lagi berilmu dari dia. Jadi dia cakaplah macam itu. Jadi perbuatan ini secara normalnya, tidaklah salah. Cuma sebab dia seorang Nabi, maka perbuatan macam itu pun Allah dah tegur. Memang Nabi Musa seorang yang tinggi ilmunya, kerana memang syarat dilantik sebagai nabi adalah dia yang paling alim dalam hal syariat. Tapi ilmu lain belum tentu lagi. Yang Khidr tahu tu pun bukan berkenaan ilmu syariat. Ilmu yang ada pada Khidir itu adalah apa yang dinamakan Ilmu taqwini, ilmu lain dari yang biasa kita tahu. Nak menceritakan bahawa ada yang nampak awalnya nampak macam rugi tapi sebenarnya di hujungnya adalah kebaikan. Sebagai contoh, apabila Nabi Musa merosakkan perahu itu, nampak macam merugikan tuannya, tapi sebenarnya tidak. Begitulah alam ini, kita tidak tahu samada perkara yang buruk itu rupanya adalah kebaikan untuk kita.

Yusha bin Nun yang mengikut Nabi Musa itu pun nabi juga. Dia kemudiannya akan mengganti Nabi Musa lepas ketiadaan Nabi Musa. Dialah yang berjaya membuka Palestin.

Ikan yang melompak keluar dari bekasnya itu sebenarnya sudah dimasak dan sudahpun dimakan sedikit oleh mereka. Yusha nampak kejadian itu tapi dia lupa nak cakap. Dia pun dah biasa tengok benda pelik-pelik dah. Jadi, walaupun perkara itu pelik, tapi tidaklah pelik sangat sebab dia dah biasa tengok benda pelik-pelik dalam kehidupan dia.

Sebelum itu mereka tidak rasa penat. Cuma bila mereka telah meninggalkan kawasan yang sepatutnya barulah mereka rasa penat. Maka ahli ilmu sepatutnya tidak penat dalam belajar. Mereka sepatutnya boleh mengadap pelajaran dalam jangkamasa yang lama. Hikmat Allah menjadikan dia penat bila dah tinggalkan tempat pertemuan yang sepatutnya. Walaupun Yusha lupa nak beritahu dan menyebabkan mereka telah jalan jauh dari yang sepatutnya, Nabi Musa tak marah anak muridnya. Maknanya, guru kena berlembut dengan anak murid.
Diceritakan bahawa ikan itu masuk lubang dalam dalam lubang yang dibuat dalam air laut itu. Seperti lorong. Ini adalah satu keajaiban yang Allah jadikan. Orang yang tidak dapat menerima cerita-cerita ajaib seperti ini mengatakan yang air itu membeku, itulah sebabnya boleh dijadikan seperti lorong dalam air itu. Mereka juga mengatakan yang bila Nabi Musa menyeberang Laut Merah itu sebenarnya bukan Nabi Musa membelah laut, tapi sebenarnya dia tahu tentang pasang surut air. Jadi sebenarnya mereka menyeberang semasa air tengah surut. Ini tidak dapat diterima, kerana jelas yang disebut dalam Quran itu, belahan air itu menyebabkan yang air di kiri kanan mereka seperti gunung. Maka, ini adalah pendapat mereka yang tidak dapat menerima kejadian ajaib yang sebenarnya Allah buat buat.

Khidr hairan ada orang bagi salam. Samada kat situ tiada orang Islam atau tempat itu selalunya tidak ada orang sebab susah nak sampai ke situ.

Ajaran dia lain dengan apa Nabi Musa ada. Maka ini menguatkan pendapat mengatakan Khidr adalah malaikat. Sebab kalau dia Nabi, tentulah ada persamaan antara syariat mereka. Kerana seorang manusia itu tentu sampai bila-bila, tidak boleh membunuh. Tapi malaikat memang boleh membunuh. Contohnya, jikalau seorang kemalangan, hakikatnya adalah dia telah diambil nyawa oleh malaikat sebenarnya. Tapi kita sahaja yang nampak dia kemalangan.
Pertanyaan Nabi Musa mulanya adalah kerana dia terlupa, keduanya adalah kerana dia terlanjur setelah diingatkan oleh Khidr bahawa dia tidak boleh bertanya dan ketiga dia sengaja cakap begitu. Kerana dia sudah tahu apa maksud Allah nak tunjuk. Kalau teruskan lagi, tak habis cerita. Ianya perkara yang dia tak perlu tahu. Semuanya dalam takdir Allah.

Nabi berdoa semoga Allah merahmati Musa. Sebab apa yang dia buat tidak salah. Cuma kalau dia bersabar sikit lagi, kita akan dapat tahu cerita lebih lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke hadis yang seterusnya

Kelas penuh Maulana Asri